Follow Us @soratemplates

Monday, 19 August 2019

Salahkah Seorang Sarjana Jadi IRT ?

August 19, 2019 11 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Akhir-akhir ini kok saya jadi seneng julid ya 😅 Maapkeun atuh~ namanya juga ibuk-ibuk hihi
Saya biasanya gak begitu mikirin apa kata orang kecuali orang-orang terdekat saya terutama yang ikut ngasih saya makan hehehe

Cumaaaa... 
Ada sebuah kalimat yang dilontarkan kerabat orang tua saya yang lumayan nyelekit dihati saya yang rapuh ini wkwkw

Suatu hari, saya lagi ngobrol sama ibuk tentang kawan saya yang lagi melanjutkan pendidikan ke jenjang S2 di ITB. Terus ibuk saya cerita katanya kerabat tersebut ngomentarin soal pendidikan saya:


"Nike kok gak kerja sih, mbak? Atau sekolah lagi ke luar negeri gitu... Sayang dong jauh-jauh sekolah cuma jadi IRT. Tau gitu mah udah aja sekolah sampe SMA"


Akutu pengen nangis seketika. 
Jadi menurutnya, IRT itu gak pantes sarjana ya ?
Tapi kalo saya nangis nanti dikira cengeng. Jadi yaudah saya jawab dengan ketawa-ketiwi padahal dalam hati meringis kesakitan: 


"Capek mah sekolah mulu hahah"


Eh abis itu emak saya malah ke-trigger dan agak kesel denger jawaban saya yang kaya gitu. 
Katanya:


"Kamu nih! Kerja males... Sekolah males. Maunya apa sih?!"


Makin sedih. Jadi IRT dianggap bukan pekerjaan gaessss... Huhuhu emak saya ngira saya ongkang-ongkang kaki aja kali yaaa... Padahal dari jam 5 pagi saya udah sibuk masak, terus nyiapin keperluan suami untuk ke kantor. Abis itu nyuci baju (manual loh 😣), nyuci piring atau nyetrika. Siangnya baru bisa leha-leha sambil nulis blog atau merajut. Sorenya berjibaku lagi sama urusan dapur.

Sebenernya, alasan utama saya gak mau melanjutkan sekolah S2 adalah karena saya gak ada bayangan mau ngapain dikemudian hari setelah lulus S2... Sementara dengan saya jadi IRT saya udah ada bayangan mau gimana dan harus ngapain aja.

Saya gak mengingkari bahwa dulu saya juga sempet iri sama temen-temen yang pada lanjut S2, apalagi yang ambil program beasiswa Master di luar negeri kan 'kayaknya enak' sembari sekolah, dapet uang saku dan bisa nyambi jalan-jalan tipis-tipis ke negara tetangga gitu... apalagi yang di yurop~

Bedanya, saya cuma pengen part "jalan-jalannya" aja, gak mau part "belajarnya" hahaha makanya saya gak pernah berminat untuk daftar beasiswa ke luar negeri. Karena saya tau saya cuma pengen yang enak-enaknya aja wkwkw

Kembali pada topik utama.
Hal yang begitu saya sayangkan adalah masih banyak banget orang diluar sana yang berpikir bahwa sekolah Tinggi/kuliah itu untuk dapet kerjaan bagus dan pikiran bahwa setelah lulus sarjana HARUS  kerja di kantor, pake baju bagus, tampilan rapi dan parlente~

Padahal kan enggak gitu aturan mainnya :(
Setiap orang jalannya beda... Bapak saya yang banting tulang nyekolahin saya aja gak sampe hati bilang begitu kok. Beliau dengan kebesaran hatinya mempersilahkan saya jadi IRT dan selalu bilang:


"kerja itu gak harus kerja kantoran, kamu juga kan bisa nyari duit dari rumah"


Menurut saya, kuliah/sekolah tinggi itu untuk membentuk pola berpikir logis, runut dan ilmiah
Dimulai dari merumuskan masalah, membuat hipotesis sementara, mengambil data lalu diolah secara kualitatif dan kuantitatif, kemudian dibahas serta dibandingkan berdasarkan teori yang ada hingga dapat ditarik kesimpulan akhir. Itu versi lengkap dalam dunia akademis.

Kalo versi simple dalam kehidupan sehari-hari, pola pikir logis, runut dan ilmiah itu bisa dimulai dari mengolah sebuah informasi yang ada dengan mencari sumber data lain yang lebih terpercaya kemudian dianalisis sehingga diperoleh kesimpulan apakah informasi tersebut layak diterima, terbukti kebenarannya dan layak untuk disebarluaskan atau tidak.

Saya percaya kalo semua orang (terutama yang bergelar sarjana) menerapkan pola pikir seperti, pasti hoax gak laku deh... Tapi ya balik lagi. Bahwa masih banyak yang sekolah tinggi tujuannya hanya sekedar dapet ijazah supaya bisa dapet kerja aja.

Gak salah juga sih pikiran "kuliah untuk bisa dapet kerja yang bagus". Bener. Tapi menurut hemat saya, dapet kerja bukan goal utama dari kuliah/sekolah tinggi. Dapet kerja itu sebagai hadiah atas usaha kita selama kuliah dan pas nyari kerjaan.


Perlu diingat... ijazah, nama top Universitas dan IPK hanya memperluas kemungkinan dapet panggilan kerja. Bukan jadi jaminan dapet kerjaan loh yaaaa... *pengalaman pribadi wkwwk*


Jadi yaaaa sekolah tinggi dan gelar sarjana itu bukan cuma buat yang pengen kerja kantoran aja kok. Lulusan sarjana itu gak harus kerja di kantor duduk manis depan komputer. Banyak sarjana yang sukses walaupun kerjanya dari rumah atau bahkan dari satu kafe ke kafe lain sebagai freelancer... 


Ibu rumah tangga juga berhak mengenyam pendidikan setinggi-tingginya.


Apalagi seorang ibu adalah sekolah pertama seorang anakBuat saya adalah hak anak untuk memperoleh pendidikan setinggi-tingginya... terutama pendidikan dari keluarga yang kelak menjadi fondasi dasar anak.

Salah emang kalo sarjana pengen jadi IRT? Kan bukan sebuah dosa apalagi aib kalo pada akhirnya seorang sarjana memutuskan jadi IRT selama sudah mempertimbangkan konsekuensinya dan gak merugikan pihak lain...

Nanti kalo perempuan udah kerja diluar, tetep dikomentarin:

"gak kasian apa sama anak suami gak keurus" 
"tega banget nitipin anak ke kakek nenek/nanny/day care demi ego pribadi?"

Yaelaahhh~ ribet amat yaaakkk... Begini dikomentarin, begitu dikomentarin. 
Capek dweeehhh

Jadi... 
Udah dong jangan ngeributin masalah sarjana yang pengen jadi IRT. 
Hidup tuh udah berat dan kompleks dan ruwet :") jangan pake nambahin dengan komentar-komentar iseng. Just mind your own business ok ?

Kecuali situ ikut nyumbang biaya hidup ogut wkwkw

Sekian dulu kejulidan Ibu Nike kali ini. 
Semoga terhibur hihi



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 8 August 2019

Hati-hati Menggunakan Kartu Kredit Untuk Transaksi Online di Merchant Luar Negeri

August 08, 2019 24 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Setelah cerita penipuan berkedok bubuk Abate (cerita lengkapnya bisa klik disini), lalu penipuan lewat telpon yang ngaku-ngaku nyulik kakak saya (cerita lengkapnya bisa klik disini) , kali ini saya mau cerita soal penyalahgunaan kartu kredit yang dilakukan oknum di luar negeri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Jadi, akhir tahun 2017 lalu, tepat ketika saya dan suami lagi bulan madu di Bandung, saya minta dibelikan skincare Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel ke suami lewat aplikasi marketplace online Korea yang namanya Gmarket. Sejenis Tokopedia, Shopee-nya Korea lah.

Saya tau aplikasi tersebut dari kakak saya yang sebelumnya emang pernah beli beberapa barang dan skincare langsung dari Korea lewat aplikasi tersebut dan berhasil sampe dirumahnya di Jogja dengan selamat tanpa drama.

versi apps

Karena testimoni positif dari kakak dan harga yang murah, saya tergoda dong pengen beli juga lewat aplikasi Gmarket ini. Apalagi waktu itu lagi in banget Nature Republic Aloe Vera Gel sedangkan harga di online shop Indonesia harganya masih 150an, itu juga belinya harus dari Batam karena belum ada official store Nature Republic di Indonesia. Sementara di Gmarket saya nemuin ada toko yang jual Nature Republic Aloe Vera Gel seharga 300ribuan dapet 6 jar! 
Gimana gak tergoda...

Saya pikir harganya bisa sampe segitu murahnya karena beli langsung di Korea kan... dan positif thinking aja barangnya asli. Yaudah deh, langsung beli.

versi web

Berbeda dengan kakak saya yang melakukan pembayaran lewat transfer Bank di teller (kalo gak salah kakak saya pake jasa Bank Woori), saya justru melakukan pembayaran lewat kartu kredit suami saya sejumlah 300ribuan biar bebas masuk Indonesia tanpa kena beacukai. Inilah kesalahan pertama saya.

Biasanya kan kalo kita belanja online di marketplace Indonesia dengan metode pembayaran pakai kartu kredit, kita akan dapet kode OTP (One Time Password) dari Bank lewat SMS untuk melengkapi proses verifikasi pembayaran tersebut. Tapi kali ini, gak ada kaya gitu-gituan. Tinggal masukin data dari kartu kredit (nomer kartu kredit, CVV, alamat), terus udah deh pembayaran dinyatakan sukses.

Disinilah letak kesalahan kedua saya (dan paling fatal) . Suami juga sebenernya udah agak curiga karena harus masukin data lengkap kartu kredit tanpa OTP  dan gak support pembayaran via PayPal tapi tetep aja dia nururtin kemauan saya. Sayang istri katanya wkwkwk

Saya sempet takut data kartu kredit yang diinput ke aplikasi tersebut bisa disalahgunakan pihak lain di luar negeri karena kebijakan disana bisa belanja online pake kartu kredit tanpa OTP. Tapi suami mencoba menenangkan saya biar gak panik. Katanya soal kode verifikasi itu cuma masalah perbedaan kebijakan antarnegara aja. Saya baru sadar sekarang, suami saya bilang kaya gitu biar dia juga gak panik padahal dalam hati dia ketakutan juga hahaha.

Singkat cerita, setelah menunggu 3 bulan, paket saya tak kunjung datang. Setelah saya tracking di website EMS ternyata paket saya tertahan di Beacukai Bandung karena barang yang saya beli belum ada nomer BPOMnya. Saya kemudian cari tau gimana caranya supaya paket saya bisa lolos. Caranya adalah dengan mengajukan registrasi ke BPOM dulu. Sayangnya, registrasi ke BPOM gak bisa dilakukan atas nama pribadi, harus atas nama perusahaan. Capek dweeehhh :(


Yowes, wasalam lah paketku~


Nahhh... Akhir Juni 2019 lalu ketika saya lagi liburan sama kakak-kakak, ibu dan keponakan, saya dikabarin suami katanya dia ganti kartu kredit. Bilangnya sih karena habis masa berlakunya atau apalah saya kurang paham. Saya sih iya iya aja, wong saya gak begitu paham soal kartu kredit dkk.

Sepulang dari liburan, suami saya kayaknya merasa bersalah deh hahaha. Dia baru ngaku ganti kartu kredit itu bukan karena habis masa berlakunya. Tapi karena...

Ada yang pake kartu kredit kita untuk bertransaksi di luar negeri sejumlah 2,5juta. Tempatnya di China dengan menggunakan mata uang Yen. Transaksi pertama yaitu sekitar 450ribuan lalu transaksi kedua sekitar 2jutaan.

Kok bisa tau ? karena ada laporan ke HP suami saya lewat SMS.

DidiChuxing ini sejenis Grab, Gojek gitu

Ternyata benar dugaanku dulu :(


Untungnya, suami saya langsung bergerak cepat  (1) ngurus pemblokiran kartu kredit tersebut, abis itu (2) minta tagihan kartu kredit dipindah ke kartu lain (karena kartu sebelumnya udah minta diblokir), lalu (3) minta ganti dengan kartu baru dan (4) mengajukan penyanggahan transaksi tersebut. Untungnya penyanggahan tersebut diterima dan limit 2,5juta itu dikembalikan lagi ke kartu kredit kami.
Alhamdulillah~ masih rejeki.

Gara-gara hal tersebut, saya jadi kapok beli sesuatu lewat merchant luar negeri. Beberapa waktu lalu suami saya minta beli case handphone lewat marketplace luar negeri (kalo gak salah namanya Alibaba atau Aliexpress), langsung saya tolak mentah-mentah karena takut kejadian kaya Gmarket itu. Saya bilang mending beli yang harganya mahal tapi beli di marketplace yang ada di Indonesia aja macem Tokopedia, Shopee atau Bukalapak deh karena udah tau sistem dan kebijakan pembayarannya gimana.

Jadi kalo mau transaksi di merchant luar negeri, mendingan pake PayPal atau transfer manual aja deh yaaa... karena kita gak tau gimana kebijakan penggunaan kartu kredit dinegara lain itu kaya apa.

Intinya selalu jaga kerahasiaan data-data kartu kredit. Dimanapun dan kapanpun. Penyalahgunaan data kartu kredit gak cuma dilakukan secara online loh, saya pernah baca ada orang yang "kebobolan" kartu kreditnya gara-gara nomer CVVnya bocor pas bayar makan di sebuah restoran dengan kartu kredit dan disalahgunakan oleh oknum pegawai restoran tersebut.

Jangan gampang percaya sama orang lain untuk urusan keuangan! Karena semua orang "matanya pasti ijo" kalo liat duid hihi.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membawa manfaat yaaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 30 July 2019

Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun

July 30, 2019 19 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



"Buseeett dah Nik! Lu mau wisuda apa mau ngapain ? bawa pasukan sekompi gitu... kaga sekalian sebatalion aja hahah"

Begitulah komentar temen-temen saya pas liat saya ngeboyong keluarga besar dari Indramayu untuk hadir di acara wisuda saya di Jogja. Wait... bukan saya yang ngeboyong. Orang tua saya.

Sampe gak muat di background foto hahha
BTW ini baru sebagian kecil aja

Saya waktu itu agak gimana gitu dihadiri keluarga besar pas wisuda. Alasannya :
  1. Malu. Temen-temen lain cuma dateng bareng orang tua dan kakak adiknya aja. Sementara saya ? dateng dengan 1 mobil minibus penuh rombongan dari yang masih balita sampe yang udah tua dateng semua.
  2. Gak enakan. Lha yang boleh masuk gedung dan dapet konsumsi kan cuma saya dan orang tua aja... terus keluarga yang lain gimana ? ya nunggu diluar dan makan seadanya. Hal yang paling bikin saya ga enak adalah bikin orang lain nunggu.

Pernah saya protes ke ibuk kenapa bawa banyak orang gitu, katanya:

"Biarin aja. Gak tiap hari ini...sekalian jalan-jalan"

Hmmm ya sudahlah~ Seenggaknya banyak yang sayang sama saya dan keluarga kan? 😁😁

Awalnya saya kira cuma saya dan keluarga saya aja yang kaya gitu yang suka kemana-mana rame-rame. Tapi setahun kemudian saya liat beberapa adik angkatan saya di kampus yang sama-sama dari Indramayu update foto wisuda mereka di Instagram. Ternyata mereka juga bawa banyak pasukan untuk hadir di acara wisuda mereka. Bahkan lebih banyak...

Saya paham. Berarti emang udah jadi kultur orang-orang di Indramayu untuk dateng ke acara-acara kaya gitu beramai-ramai. Gak semua sih, tapi sebagian besar. Terutama yang tinggal di daerah.

Sering juga saya lihat orang-orang di kampung saya sampe nyarter angkot dan mobil bak terbuka untuk nengok orang sakit di RS di kota abis itu mampir ke swalayan. Kalo yang ini mungkin gak cuma di Indramayu aja sih... di daerah lain juga saya sering liat.

Ada lagi. Bapak saya  pernah diundang ke acara pernikahan anaknya kapolsek kampung saya. Acaranya di sebuah hall hotel di Jakarta dan yang diundang gak cuma  bapak saya aja tapi banyak pegawai kecamatan dan kolega lainnya dari kampung saya. Jadi supaya lebih hemat mereka semua nyarter bus 3/4 untuk dateng ke acara tersebut 😅 Bayangin deh... kondangan ke hotel tapi pake bus! Keren gak tuh ?


BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga


Masih ada lagi yang menurut saya lebih wow.
Pas dulu bapak saya lagi kemoterapi di Jakarta, beliau dan ibuk saya tinggal ngekos supaya lebih hemat (dibandingin tinggal di hotel atau PP) di kos-kosan yang mayoritas penghuninya adalah mahasiswa kedotekteran/yang lagi koass. Bulan pertama bapak dan ibuk saya di Jakarta, udah di jenguk sama temen-temen arisannya dari Indramayu.

Datengnya pake apa ? tentu saya dengan nyarter beberapa bus 3/4 karena anggotanya aja 50an orang. Kebayang gak gimana ramenya itu kos-kosan (yang biasanya sunyi senyap) pas didatengin rombongan arisan orang tua saya?

Sampe tetangga-tetangga sekitar situ ngira mau ada demo wkwkw
Buat ketemu orang tua saya yang ada dalam kamar, mereka harus masuk secara bergantian dan diwaktuin gitu 😂 Orang tua saya sampe harus nyogok pengurus kosan supaya dikasih ijin "bikin keributan" sebentar hahah.

Amazing sekali.

Ternyata abis dari nengok bapak saya, rombongan arisan ini gak langsung pulang katanya. Tapi mampir dulu ke Thamrin City buat wisata belanja! *tepuk tangan*

Buat acara yang kasual aja dateng rame-rame... gak usah ditanya deh kalo buat acara formal macem lamaran dan pernikahan bakal kaya gimana ? Bisa sampe nyewa bus besar.

Pernah kepikiran kenapa sih orang-orang di daerah itu suka banget reme-rame kemana-mana sekalipun dengan jarak tampuh yang lumayan jauh...

Ternyata karena adanya rasa kekeluargaan yang tinggi dan rasa kepedulian antartetangga dan saudara masih kental terasa. Apalagi kalo kita orangnya asik, mudah bergaul dan suka menolong. Pasti sodara-sodara dan tetangga-tetangga juga dengan senang hati bantuin kita.

Soooo....

The point is... Be a good neighbor 


Hmmm... sebagai generasi yang sedang menapaki fase adult-ing, saya merasa agak terbebani nih sama kultur "rame-rame dimanapun kemanapun" ini. Pasalnya saya adalah orang introvert yang lumayan susah untuk bergaul apalagi sama tetangga. Ketika baru pindah ke tempat baru, saya merasa agak sungkan untuk mengenalkan diri ke tetangga-tetangga soalnya saya takut menganggu mereka.

Tapi kan kita ini pada dasarnya makhluk sosial yang perlu untuk berinteraksi sama orang lain ya... mau gak mau, suka gak suka kita tetep harus berusaha membaur dengan lingkungan.

Mungkin saya hanya perlu waktu lebih lama lagi ya untuk bisa beradaptasi... seperti dulu pas kuliah di Jogja, saya baru punya kawan-kawan deket di semester kedua kuliah hahah.

Let's see~

Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 25 July 2019

Kok Banyak yang Suka Drama Korea ? (+5 Rekomendasi Drama Terbaik)

July 25, 2019 14 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Lee Kwang Soo xD

Dikelilingi teman-teman pecinta K-pop selama kuliah di Jogja, lambat laun membuat saya juga ketularan. Apalagi hampir setiap hari saya nemenin temen deket download berbagai macam variety show dan drama Korea dengan memanfaatkan kecepatan wifi kampus yang wuzzzz wuzzz wuuzzz... lama-lama jadi paham dan suka deh.

Belum lagi beberapa temen kos saya juga ada yang lebih addict dengan K-pop. Setiap hari mereka rela streaming MV (music video, video klip) boyband kesukaan demi melihat idol yang biasa disebut sebagai "bias". 

Tapi kali ini saya gak akan bahas soal boyband-boyband dulu ya... saya pengen nulis tentang K-Drama. 

Yup! Hallyu wave itu gak terbatas lewat k-pop aja loh... tapi juga lewat drama (Serial TV atau kalo di Indonesia lebih terkenal sebagai sinetron).

Dari memori yang bisa saya ingat, drama Winter Sonata (2002) dan Autumn in My Heart/Endless Love (2000) adalah 2 drama yang pertama kali saya tonton semasa kecil yang ditayangkan disalah satu stasiun TV Indonesia. Memasuki masa SMP, saya makin sering ngikutin drama Korea yaitu Jewel in The Palace (2003) dan Full House (2004). Waktu itu nonton karena iseng aja... nontonnya juga di TV kok jadi gak ada adegan yang aneh-anehnya wkwkw

Sayangnya drama Korea kala itu masih kalah saing sama drama Taiwan yang fenomenal banget sampe pernah dibikin versi Indonesianya juga dengan judul Siapa Takut Jatuh Cinta (yang versi Leony loh ya bukan Natasha Wilona). Drama apakah itu ?

METEOR GARDEN (2001)

Sancai dan F4
Sumber : www.asiaone.com

Pasti banyak familiar dengan kisah percintaan si kaya Dao Ming Si dan si miskin Dong Sancai... dramanya seru, lucu, gemesin tapi juga romantis. Apalagi tahun lalu drama tersebut dibuat versi remake yang diperankan aktor dan aktris yang masih kinyis-kinyis macem dek Dylan Wan 😍

Demam-deman drama Korea kayaknya dimulai sejak penayangan drama Boys Over Flowers (2009) yang merupakan versi Korea dari Meteor Garden yang juga merupakan versi Taiwan dari drama Hana Yori Dango dari Jepang. Kalo gak salah inget, drama ini tayang di Indonesia tuh hari Senin apa Selasa jam 10 malam. 

Inget banget dulu kalo drama ini abis tayang, besok pagi pasti jadi bahan perbincangan temen cewek-cewek di sekolah yang kesengsem sama kegantengannya Gu Jun Pyo, Yoon Jin Hu, So Yi Jung dan Song Woo Bin. Hype-nya 11 12 sama Game Of Throne kali yaaa...

Sayangnya saya baru demam drama Korea justru pas kuliah tahun 2011 karena terus-terusan dicekoki temen-temen yang pada maksa suru nonton Kdrama hahah Tapi walaupun terus-terusan dicekoki drama dan k-pop, saya tetep gak se-addict temen-temen yang lain yang sampe pada begadang buat nonton drama. 

Saya cuma mau nonton drama yang seenggaknya ada artis Korea yang udah saya tau sebelumnya macem Song Hye Kyo, Rain, Hyun Bin, Lee Min Ho atau kalopun gak ada artis yang saya tau, berarti temen saya terus nyekokin saya sampe saya akhirnya nyerah mau nonton drama yang dia saranin wkwkw.

Dari sekian drama Korea dan Sinetron Indonesia yang saya tonton baik secara terpaksa maupun suka rela, sampailah saya pada kesimpulan bahwa drama Korea jauhhhhh lebih menarik untuk saya daripada Sinetron Indonesia. 

Eeeittsss jangan dulu ngamuk ngecap saya gak cinta produk dalam negeri yaaa... plis baca dulu sampe selese alasan saya kenapa bisa bilang kaya gitu.


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Bukaan, alasannya bukan karena pemain drama Korea lebih ganteng dan cantik kok. Kalo soal tampang, artis sinetron Indonesia gak kalah ganteng juga. Bener deh... coba aja liat seimut apa Fandy Christian kalo lagi nongol di FTV hahah


BACA JUGA : Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?


K-drama bagus karena kualitasnya. Berbeda dengan Indonesia yang lebih mementingkan kuantitas.

🍿Hal pertama yang akan saya bahas adalah jumlah episode. Rata-rata jumlah episode di drama Korea berkisar 15-20an episode dengan durasi sekitar 1 jam untuk tiap episodenya (ada juga drama Korea yang episodenya lumayan panjang hampir 100an eps, tapi gak banyak). Sementara Indonesia ? Minimal ratusan bahkan ada yang sampe seribuan episode padahal ada yang sekali tayang sampe 2 jam sampe ceritanya udah ngalor-ngidul gak jelas dan gak nyambung sama judulnya.

🍿Karena episode drama Korea dikit, maka alur ceritanya jelas. 
Jelas banget mana pengenalan cerita, mana konflik awal, mana pengembangan konflik, mana klimaks dan anti-klimaksnya. Lain dengan sinetron yang bikin penonton bingung sebenernya cerita utamanya apa dan mau kemana. 

Awalnya cerita tentang tukang bubur, eh tau-tau jadi cerita orang sekampung. Kan lucu!

🍿Drama korea digarap dengan niat seniat-niatnya padahal episodenya sedikit. 
Mulai dari set lokasi yang bener-bener menyerupai kenyataan dan bahkan ada yang shooting di RS beneran kaya Descendants of the Sun tuh. Sinetron Indonesia ? scene restoran aja "kaya begitu" :") antara sedih ngeliatnya tapi juga lucu karena kentang banget wkwkw

Apalagi drama bergenre medis yang banyak pake istilah-istilah kesehatan, saya yakin mereka bikin naskah dengan melibatkan orang-orang yang profesional di bidangnya.

🍿Niatnya gak cuma sampe situ. Sampe soundtrack-nya dibuat khusus untuk drama tersebut. Sama kaya kalo bikin film. Kebalikan dengan di Indonesia yang pake lagu-lagu yang udah ada sebelumnya untuk soundtrack sinetron.

🍿Udah bikin drama yang niat, maka promosinya juga gak tanggung-tanggung. Setiap ada drama baru, pasti pemainnya pada gencar hadir diberbagai acara talk show dan variety show. Sementara Indonesia kesannya yaudah gitu aja. Promosi cuma lewat iklan aja.

🍿Pernah meratiin pemain sinetron Indonesia ? pasti orangnya itu-itu aja. Sementara di drama korea pemain (utama)nya beragam. Gak cuma pemain yang lagi ngetop aja... bahkan artis-artis lamapun banyak yang masih main drama kok gak kalah keren sama artis-artis mudanya. Jadi gak bosen liat "dia lagi dia lagi".

🍿Dari sekian alasan yang saya tulis, ada 1 alasan pamungkas yang bikin saya suka drama korea yaitu genre dan tema drama yang beragam banget. Kalo dulu drama Korea banyak mengambil tema standar seputar cinta si miskin dan si kaya tapi sekarang udah makin beragam mulai dari drama fiksi, drama hukum, drama medis, drama misteri dll... nah kalo Sinetron ? masih aja berkutat rebutan suami, cinta segitiga, rebutan harta, anak durhaka, ibu tiri jahat. Haduuhhh~

Sekalinya ada sinetron adaptasi dari drama korea, jadinya malah enggak banget -_-
Inget sinetron Kau yang Berasal dari Bintang hasil adaptasi drama korea You Who Came From The Star ? 😅😅😅😅

Makanya gak heran drama di korea itu sama bergengsinya dengan film.

Walaupun saya gak banyak nonton drama Korea sebanyak orang-orang lain, tapi saya tetep mau merekomendasikan beberapa drama yang menurut saya bagus pake banget dan harus ditonton sama pecinta drama! Dijamin gak akan nyesel nontonnya deh...

P.S. gak ada Descendants of the Sun dalam list ini karena saya terlanjur kecewa sama endingnya yang menurut saya flop abis terlalu maksa ngikutin keinginan penonton huhuh padahal anti klimaks ceritanya udah mantul pisan lah dengan kematian tokoh utama.

Secret Garden (2011) - IMDb's ratting: 8.3/10

Sumber : asianwiki.com
Cast : Hyun Bin as Kim Joo Won, Ha Ji Won as Gil Ra Im
Genre : drama, fantasi

Sinopsis : Seorang stunt woman yang secara gak sengaja ketemu sama CEO ganteng tapi aneh bin nekat, sombong dan penderita claustrophobia. Akibat pertemuan gak sengaja itu membuat hidup keduanya berubah drastis secara ajaib mereka bertukar jiwa setelah minum teh bunga misterius dan ternyata sebenernya hidup mereka udah saling berkaitan dimasa lalu tanpa mereka sadari.

Drama ini kaya roller coaster. Awal-awal bikin penonton mringis-mringis kesengsem sama perjuangan nekat tapi so sweet-nya Kim Joo Won PDKT sama Gil Ra Im sampe akhirnya mereka pacaran. Lalu muncul konflik yang dimulai saat hubungan mereka ditentang ibunya Joo Won. Eiittsss tunggu sampai episode 17. Penonton akan dibuat nyesek se-nyesek-nyesek saat adegan nulis surat sore-sore.

Ohiya jangan lupakan adegan sit up yang fenomenal itu yaaa... Bikin penonton teriak histeris wkwk.
P.S. Di episode terakhir bagian akhir, ada  adegan 18+ yang cukup intens. 
Dari drama ini saya belajar bahwa jangan pernah ngetes pengorbanan cinta seorang lelaki. Mereka makhluk yang nekat!

A Gentleman's Dignity (2013) - IMDb's ratting: 8/10

Sumber : asianwiki.com
Cast: Jang Dong-gun as Kim Do Jin, Kim Ha-neul as guru Seo Yi Soo, Kim Su-ro as Im Tae San, Yoon Se-ah as Hong Se Ra
Genre : drama, komedi

Sinopsis : Cerita seputar perjalan hidup, terutama perjalanan cinta 4 sahabat yang udah om-om diusia mereka yang gak muda lagi. Yang 1 udah duda karena istrinya meninggal tapi terus-terusan ditaksir adik sahabatnya sendiri yang usianya masih 20an tahun. Yang 1 lagi nikah sama seorang wanita jutawan yang lebih tua darinya yang selalu merasa insecure takut suaminya macem-macem. 

Yang 1 lagi arsitek yang naksir atlit golf seksi yang tinggal sama temennya yang merupakan seorang guru BP yang ternyata juga naksir arsitek tersebut dari lama. Yang 1 lagi juga arsitek yang juga naksir guru BP tersebut. Ruwet ? memang. Tapi konflik gak berhenti disitu. Puncaknya adalah ketika muncul seorang remaja yang ngaku ayah biologisnya salah 1 dari 4 om-om itu.

Salah satu drama yang berhasil dicekokin Arum ke saya. Dari drama ini saya banyak belajar bahwa adulthood is not easy hahah. Gak nyangka dramanya sebagus ini... bener-bener bikin emosi penonton naik turun. Gemes aja gitu udah om-om juga masih pada ganjen tapi ya keren juga. Bener-bener menggambarkan pribahasa "tua-tua keladi, makin tua makin jadi"

It's Okay It's Love (2014) - IMDb's ratting: 8.3/10

Sumber : asianwiki.com
Cast : Jo In Sung as Jang Jae Yoel, Gong Hyo Jin as Ji Hae Soo
Genre : psikologi, komedi

Sinopsis : Kisah cinta antara psikiater yang punya trauma terhadap laki-laki akibat perselingkuhan ibunya dan penulis novel yang menghidap gangguan kejiwaan berupa OCD, Lou Gehrig dan Skizofrenia yang hampir merenggut nyawanya. Tanpa sadar mereka berdua saling menyembuhkan.

Gara-gara drama ini bikin saya aware soal kesehatan mental terutama soal trauma masa lalu. Banyak istilah-istilah kedokterannya juga. Alur ceritanya bagus banget. Maju mundur cantik. Apalagi dengan Jo In Sung yang ditampilkan dengan segitu keren, cool, so weet tapi sengak! 
Warning lagi, drama ini banyak muatan 18+ heheh

Doctor Strangers (2014) - IMDb's ratting: 7.6/10

Sumber : mydramalist.com
Cast: Lee Jong Suk as Park Hoon, Jin Se Yoen as Song Jae Hee
Genre: medis, action, politik

Sinopsis: Seorang dokter bedah torakalis yang super terampil dan jenius yang kembali ke Korea Selatan setelah bertahun-tahun terperangkap di Korea Utara dan sedang berusaha menyelamatkan pacarnya yang masih masih ada di Korea Utara. Kemudia hidupnya jadi rumit setelah bertemu dengan pacarnya di RS tempat dia kerja tapi pacarnya tersebut datang dengan identitas berbeda. Kerumitan juga ditambah dengan adanya konspirasi politik yang melibatkan agen rahasia Korea Utara.

Drama medis yang hampir realistis. Terutama pada saat scene-scene operasi jantung. Berasa kaya ada di ruang operasi beneran deh. Udah gitu konfliknya seputar konspirasi politik dua negara. Sebagai pemanis juga ada Park Hae Jin juga looooh, dia ini berperan sebagai anak korban mal praktik sebuah RS besar yang berusaha balas dendam dengan menjadi "duri dalam daging".

Strong Woman Do Bong Soon (2017) - IMDb's ratting: 8.3/10

Sumber : asianwiki.com
Cast : Park Bo Young as Do Bong Soon, Park Hyung Sik as Ahn Min Hyuk
Genre : action, crime komedi, drama

Sinopsis : Seorang wanita mungil yang ternyata punya kekuatan khusus yang kemudian bekerja sebagai bodyguard seorang CEO perusahaan game yang tengah diteror seseorang. Lalu mereka berdua jatuh cinta. Ditengah kebahagiaan mereka, muncul seorang psikopat yang membahayakan sahabat wanita tersebut dan pacar adik kembarnya. Sebagai seorang lelaki, CEO tersebut berusaha melindungi wanita yang dicintainya.

Kalo dari ceritanya awal-awal agak bosenin sih tapi lucu, baru rame pas ada psikopat tersebut beraksi nyulik para gadis karena obsesi gilanya menikahi 7 gadis sekaligus berdasarkan sebuah pertunjukan drama klasik. Beneran nyeremin dan intens banget.

What I love from this drama ? Park-Park couple is adorably cute!!! Sumpah manis banget nonton mereka berdua tuh... Ohiya, komedinya juga lawak banget. Bikin ngakak deh... Maksudnya kan kadang jokes di drama Korea tuh suka gak masuk buat orang Indonesia ya... tapi disini hampir semua jokesnya bisa saya cerna.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Boleh loh kalo mau kasih rekomendasi drama korea yang anti mainstream ^^ 
Let me know by left a comment below okay


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Wednesday, 24 July 2019

Mata Kering Akibat Kelamaan Main Laptop? Insto Dry Eyes Solusinya!

July 24, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Sejak kuliah dulu, saya gak bisa lepas dari yang namanya Laptop.
Walaupun hampir sebagian besar laporan praktikum kuliah saya harus ditulis tangan tapi saya tetap perlu bantuan laptop dan smartphone untuk mencari landasan teori dan informasi terkait topik praktikum tersebut. Apalagi pas nyusun Skripis. Makin butuh banget sama laptop karena saya harus melakukan analisis statistik yang hanya bisa dikerjakan dilaptop.

Setelah lulus kuliah, saya makin gak bisa pisah sama laptop tercinta karena saya mulai menemukan hobi baru selain merajut. Yaitu main game, bikin design grafik sederhana dan nonton film atau drama Korea. Untuk main game aja, seenggaknya saya perlu 4 jam hahah. Kok betah banget ? Ya karena game-nya seru!!!

Sekarang, walaupun status saya sebagai IRT... bukan berarti saya lepas dari laptop. Saya masih doyan main game bahkan sering main game bareng suami juga. Saya masih seneng bikin design dan ngedit-ngedit foto. Nonton film juga malah makin sering, hampir tiap minggu pasti ada film yang saya tonton sampai malam. Apalagi.... sekarang hobi saya nambah. Saya jadi hobi nulis blog sejak tahun lalu. Setiap hari pasti ada aja yang saya tulis.

Sering kena paparan layar laptop dalam waktu berjam-jam dan hampir setiap hari... belum paparan lewat smartphone dan TV ditambah selalu kena kipas angin dan AC sekaligus karena cuaca yang panasnya gak nyantai, lama-lama bikin mata saya terasa gak nyaman akhir-akhir ini. Saya sering mengalami mata perih, mata pegal, mata sepet sehingga menyebabkan mata lelah apalagi saya kan pake kacamata... jadi makin berasa lelah matanya. Sering nyut-nyutan gitu di pojok mata dan belakang telinga. Gak enak deh :(

Karena penasaran apa yang terjadi dengan mata saya, saya langsung cari-cari informasi lewat internet. Setelah berseluncur di Google, ternyata eh ternyata... mata saya kering! Ya sudah pasti penyebabnya karena kelamaan kerja depan laptop huhuhuuu

Sebenernya apa sih mata kering itu ?

Pada dasarnya, mata kering adalah kondisi ketika mata tidak mampu menghasilkan air mata yang cukup sebagai pelumas mata atau kondisi saat air mata yang dihasilkan tidak pada konsistensi yang tepat sehingga air mata mudah menguap.

Berdasarkan penjelasan Alodokter.com, mata kering disebabkan oleh :


💧Produksi air mata berkurang ==> bisa karena faktor usia, adanya penyakit tertentu, konsumsi obat dan adanya kerusakan kelenjar air mata

💧Air mata lebih cepat menguap ==> disebabkan cuaca (terlalu panas, terlalu dingin, banyak angin dan asap), jarang mengedip (saat membaca dan bekerja didepan layar komputer)

💧Komposisi air mata tidak seimbang ==> adanya sumbatan kelenjar minyak

Gejala mata kering :

Secara umum, gejala yang sering timbul adalah mata perih, mata pegal dan mata sepet. Secara rinci, menurut hellosehat.com, gejala mata kering adalah :

💧Perih
💧Sensitivitas terhadap cahaya
💧Sensasi kesat atau berpasir di dalam mata
💧Sensasi panas, menyengat, atau gatal di dalam mata
💧Seperti ada yang menyangkut di dalam mata
💧Kemerahan
💧Penglihatan kabur
💧Mata lelah dan berair
💧Lendir di dalam atau di sekitar mata

Eeeeiitttsss!!!
Jangan anggap sepele mata kering loh ya. Kalo dibiarkan dan gak diobati, kondisi tersebut akan mengarah pada kondisi yang lebih parah berupa peradangan, nyeri, bisul atau bekas luka pada kornea. Duh jangan sampe deh yaaa...

Solusinya adalah....


Nah, sebagai pertolongan pertama untuk mata kering, saya selalu siap sedia Insto Dry eyes sebagai obat tetes mata yang mampu memberikan efek pelumas seperti air mata. Cara pakainya juga gampang banget, cukup 1-2 tetes pada setiap mata sebanyak 3x sehari. Insto Dry eyes ini juga gampang banget dicari dan harganya murah cuma Rp.16.000 bisa untuk berkali-kali pakai.




Selain menggunakan obat tetes mata, untuk menjaga kesehatan mata kita juga perlu melakukan beberapa hal sederhana berikut ini :

  1. Banyak konsumsi air putih
  2. Banyak konsumsi sayur dan buah
  3. Jangan sering-sering menggosok mata
  4. Hindari kondisi yang terlalu kering
  5. Sering gunakan kacamata jika diluar rumah untuk menghindari asap dan debu

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat dan... Bye Mata Kering!


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 16 July 2019

Akibat Stereotyping : Don't Judge the Book by its Cover

July 16, 2019 32 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haloo halooo kembali lagi dengan Nike dalam edisi julid heheh
Kali ini saya mau nulis tentang sesuatu yang berkaitan dengan sebuah pepatah:

"don't judge the book from its cover" 

Saat pertama kali dapet kerja disebuah perusahaan asing asal Singapura, saya ditempatkan didivisi yang mayoritas anggotanya merupakan etnis Tionghoa. Anggota perempuan cuma ada 3 termasuk saya yang jadi satu-satunya yang berjilbab disana.

Saya gak ada masalah dengan hal tersebut tapi karena adanya stereotyping mengenai etnis Tionghoa/nama bule = pasti beragama non muslim jadi otomatis saya berpikir bahwa yang menjalankan ibadah sholat tentu hanya saya saja didivisi tersebut.

Namun, disuatu siang sekitar jam 2an ketika semua staff udah balik kerja setelah istirahat makan siang, gak sengaja saya melihat salah 1 anggota divisi saya lagi sholat dengan khusu' di mushola kantor. Khusu' maksudnya abis sholat gak langsung buru-buru cabut gitu...

Seketika saya merasa gak enak hati karena udah seenaknya nge-judge agama orang lain cuma karena namanya yang western, gak pake jilbab dan berparas sipit-kebule-bulean.
Lain cerita tapi masih karena stereotyping. Ketika kuliah, ada seorang teman seangkatan saya yang namanya begitu bule dengan wajah yang sangat oriental, saya mengira dia non muslim. Ternyata~ sholat dan tingkah lakunya lebih islami dari saya. Aduuhhh, jadi maluuuu~

Sebagai perbandingan, temennya suami saya, parasnya dan namanya Indonesia banget. Saya pikir dia ini muslim. Eng ing eng~ saya begitu kaget ketika tau bahwa dia adalah seorang penganut agnostik.

Pelajarannya adalah... 

Jangan seenaknya nge-judge orang lain berdasarkan tampilannya aja. Apalagi urusan agama dan keyakinan seseorang.


Kenapa? 

Karena yaaa bukan urusan kita dan gak penting... Coba apa manfaatnya ngurusin agama dan keyakinan orang lain ? Urusan pribadi sendiri aja udah rumit kan... jadi buat apa pake ngurusin agama orang ?

Saya pernah disemprot seorang temen (sebut saja dia Ani) karena masalah pemahan banyak-banyakan-dosa, terutama karena urusan pacaran hehehe. Soalnya saya udah kenyang dicap "STMJ" (Sholat Terus Maksiat Jalan) sama sodara saya yang lebih tinggi ilmu agamanya.

Saya dan beberapa orang teman lainnya kan pernah (dan sedang) pacaran... Udah tau pacaran itu haram tapi masih aja STMJ sementara si Ani ini ukhti-ukhti yang anti pacaran yang menurut stereotyping masyarakat kalo yang kerudungnya panjang, bergamis, suka ikut kajian...artinya lebih sholeh lebih suci lebih baik dari yang gak pake kerudung/yang pake kerudung tapi masih suka "pamer".

Waktu itu, kami ngomong gini ke Ani :

"kami ini hina... Banyak dosa karena pacaran bla bla bla kamu suci gak pacaran, gak ngerasain perasaan deg-deg-ser kalo deket gebetan" 

Ani cuma jawab dengan 1 kalimat yang bikin kami (terutama saya) jadi ngangguk-ngangguk speechless. Katanya:

"saya percaya walaupun saya gak pacaran tapi kadar dosa saya sama kalian tuh sama. Cuma beda objek aja jadi ya buat apa bahas siapa yang lebih suci siapa yang lebih berdosa" 


Lha iya bener juga ya. 

Siapa kita berhak menilai dosa orang lain ?
Siapa kita berhak menakar agama orang lain ?
Sudah setinggi apa ibadah kita sampe berhak menghakimi ibadah orang lain?
Apalagi sampe mengkafir-kafirkan orang lain... 

Ya intinya begitu lah... Jangan gampang menghakimi orang berdasarkan tampilan luarnya karena penampilan hanya sesuatu yang ingin seseorang tampilkan didepan publik. Bisa jadi emang dia kaya gitu bisa jadi berbeda. Dalamnya laut bisa diukur, tapi hati orang siapa yang tau~

Ada yang luarnya "keliatan baik" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak sebaik itu. Ada yang luarnya "liar" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak seburuk tampilannya.

Udah ah, kebanyakan julid nih heheh
Sekian dulu dari saya. Semoga terhibur hihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Friday, 12 July 2019

Yuk Bikin Sendiri Es Kopi Susu Kekinian

July 12, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Saya suka sama kopi tapi karena saya punya gastritis, jadi gak bisa minum kopi yang terlalu kuat macem Espreso atau Americano. Harus kopi yang udah dicampur susu gitu... Sebelum mengenal es kopi susu, saya biasanya minum kopi sachet-an hahaha tapi lama-lama kok ngerasa gak enak sama kopi sachetan ini karena setelah minum kopi malah bikin mulut asem dan ngantuk (lha iya wong isinya banyakan gula dan ampas kopi wkwkw)

"Kopi kok digunting ?"
Ah bodo amat, yang penting saya dapet asupan kafein heheh

Terus saya mulai suka es kopi susu kekinian pas iseng nyobain es kopi susu karamel punyanya Kopi Kenangan di KoKas. Langsung jatuh cinta~ Inilah kopi yang saya cari. Rasanya light, sedikit manis tapi masih ada rasa kopinya dan yang pasti gak bikin mulut asem.

Cuma sayangnya Kopi Kenangan kan cuma ada dibeberapa kota aja yak.... jadi akhirnya ya balik lagi ngopi kopi sachetan huhu. Fortunately, suatu hari pas lagi menjelajah Twitter, muncul resep es kopi susu dari chef @tiarbah yang sebelumnya udah sering bagi-bagi resep masak darurat dengan alat dan bahan seadanya (Untuk resep lainnya boleh cek Instagram-nya @tiarbah di @masakdarurat)

Yuk lah, tanpa banyak cincong lagi ini lah resep:

ES KOPI SUSU ala @tiarbah


Bahan : 

  • Susu Ultra full cream 250 mL
  • Kental Manis (sesuai selera)
  • Kopi Nescafe Classic 2 sdt
  • Es Batu
  • Air Panas 30 mL (dikira-kira aja... 30 mL itu sekitar 1/8 air mineral kemasan gelas)

Cara Buat :

  1. Seduh 2 sdt kopi Nescafe Classic dengan 30 mL air panas lalu sisihkan
  2. Siapkan es batu dalam gelas saji/botol tumblr
  3. Masukan kental manis dalam gelas sesuai selera (sedikit dulu biar gak kemanisan)
  4. Tambahkan susu ultra
  5. Terakhir masukkan kopi yang sudah diseduh tadi (sedikit-sedikit dulu jangan sekaligus)
  6. Atur tingkat kemanisan dan rasa pahit dari kopi dengan menambah kental manis dan kopi sesuai selera.

Enaknya bikin es kopi susu sendiri adalah kita bisa mengatur tingkat kemanisan dan "kekuatan" kopi sesuai dengan kemampuan perut dan dompet hihi... 

Ohiya, susu UHT bisa diganti dengan merk lain asal yang full cream. Pemanisnya juga bisa diganti dengan gula aren atau karamel loh. Tapi untuk kopi gak bisa diganti dengan jenis dan merk lain karena saya pernah coba pake bubuk kopi yang suka ada di kamar-kamar hotel itu hasilnya gak enak banget... paling pas emang Nescafe Classic sih.

Gampang kan bikinnya ?
Udah gitu bisa menghemat budget ngopi diluar yang sekali minum minimal ngeluarin uang 18k-25k

Selamat Ngupi~



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 9 July 2019

Review : Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic

July 09, 2019 17 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Haiii~
Kali ini saya mau mencoba bikin review make up product ya sekali-sekali heheh

Jadi pas liburan ke Semarang-Jogja kemaren, saya baru tau kalo ibuk saya pake cushion dong~
Katanya biar gak kalah sama anak muda. Ok baiqlah~

Cushion yang ibuk pake adalah cushion dari Wardah Instaperfect shade Ivory. Karena penasaran, saya dan kakak saya nyobain dan langsung suka sama hasilnya yang light dan dewy finish! Oke, kita gak akan bahas cushionnya, tapi liquid lipstick dari series Instaperfect.

Jadi setelah pulang dari liburan, kakak saya akhirnya beli cushion tersebut di salah satu swalayan yang ada konter Wardahnya. Eh yang ngikut kerumah gak cuma si cushion aja, tapi juga Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic! Dasar cewek...

Kebetulan saya juga emang penasaran sama series Instaperfect ini, terutama liquid lipstic-nya... kan banyak beauty vlogger yang bilang kalo series Instaperfect dari Wardah ini bagus dan beda dari series yang sebelumnya.

and... they were right!


Kebetulannya lagi, shade yang dibeli kakak saya adalah shade lipstik yang aku-banget! Coklat-coklat gitu... Langsung saya akuisisi dan besoknya saya beli Wardah Instaperfect MATTESETTER shade lain yang lebih mauve (02 Dear) untuk gantiin punya kakak heheh.

Kemasan dan Harga


Kotaknya elegan banget dengan warna rose gold yang mengkilat-mengkilat karena ada holografiknya. Berasa banget kesan luxurious dan kekiniannya. Harganya juga affordable untuk ukuran liquid lipstick lokal karena masih dibawah 100K (kemaren saya beli dengan harga 75k karena lagi ada diskon 15%). Liquid lipstick-nya dikemas dalam botol kotak plastik bening dengan tutup yang masih mengusung warna rose gold. Simple dan gak berisik. Untuk aplikatornya standar sih. Gak ada yang spesial.

Tekstur dan Performa

Saya gak akan bahas ingredients nya yaa.. karena saya gak ngerti heheh. Tapi sebagai tambahan informasi, saya lampirkan foto ingredients dari Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic.

Saya bukan pecinta lip cream/liquid lipstick karena sempat trauma sama lip cream-nya Pixy dan Purbasari yang "ngiket" bibir, bikin kering dan susah banget untuk dihapus dengan micellar water sampe bibir perih (harus dihapus dengan vaselin). 

Tapi Wardah Instaperfect MATTESETTER ini beda. Walaupun teksturnya agak lebih padat dibandingkan lip cream-nya Pixy, tapi gampang banget diaplikasikan dan gak ngegumpal sama sekali. Sekali usap udah lumayan mengcover warna bibir. Kabar baiknya juga gak bikin bibir kering setelah ngeset. Cuma sayangnya, ngesetnya agak lama dan kurang transfer proof. Tapi gak parah sih...
transfer tapi tidak parah


Warna

A : Pixy Lip Cream 01 Chic Rose
B : Wardah Instaperfect Mattesetter 03 Chic
C : Lipstik Purbasari EC81 Diamond

Untuk shade 03 Chic, warnanya coklat tapi sepintas kayak ada mauve-nya. Jadi saya coba bandingin sama Pixy Lip cream yang shade 01 Chic Rose, ternyata warnanya beda karena lebih gelap. Sebagai perbandingan, saya bandingin juga dengan  lipstik Purbasari EC81 Diamond yang warnanya coklat terang.

Menurut saya shade 03 Chic ini ngasih kesan yang bold tipis-tipis. Cocok buat yang kulitnya terang yang pengen keliatan dandan tapi gak menor. Buat yang kulitnya agak gelap harus hati-hati. Karena Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic dipake sama kakak saya yang tone kulitnya lebih gelap dari saya malah bikin mukanya berkesan kusam dan ruwet gitu heheh. 

Daya Tahan

Walau agak transfer, liquid lipstick Wardah dari series Instaperfect ini tetap membekas dibibir kok pas diajak makan, minum dan bahkan sampe semaleman dibawa tidur juga (tanpa dibersihkan)... walaupun intensitas warnanya emang semakin turun sih. Maksudnya kita masih tetep kelihatan pake pewarna bibir... gak ilang-ilang banget gitu loh pas dipake makan dan minum.

Untuk menghapusnya juga gampang cukup beberapa kali usap dengan micellar water.

Cuma pake sunscreen dan loose powder dan kekuatan kamera HP wkwk


Repurchase : Yes kalo Wardah Instaperfect ini ngeluarin shade yang lebih nude lagi.


Sekian dulu review saya kali ini.
Semoga membantu~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗