Follow Us @soratemplates

Saturday, 7 December 2019

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama

December 07, 2019 5 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Pada tulisan sebelumnya, saya udah cerita soal kista coklat di indung telur kiri.
Karena saya udah tau punya kista, saya jadi makin aware sama jadwal dan intensitas siklus menstruasi. Saya gak pernah lupa untuk catat tanggal awal dan akhir menstruasi dan keluhan apa aja yang saya alami tiap bulannya lewat aplikasi di handphone. Supaya in case kalo kenapa-kenapa, saya bisa lacak disitu.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Pernah siklus saya mundur 3 hari. Dalam 3 hari itu, saya becandain suami "hun, jangan-jangan aku hamil..." terus dia cuma senyum aja sambil jawab "Aamiin doong....". Tapi ternyata dihari ke-4  saya menstruasi. Dari situ saya mulai ngerasa sedih dikit-dikit karena becandaan saya beneran jadi candaan semata :( Sejak tau saya punya kista dan 'ditakut-takuti' dokter, saya mulai berharap untuk segera "isi", mana timeline sosmed saya juga kebanayakan isinya aktivitas mamah muda beserta bayinya.

Sebaik-baiknya pengharapan, hanya kepada Allah

Mungkin saya kurang kenceng usaha dan doanya. Saya pernah sedih dan nyalahin diri sendiri "kok belum (hamil) aja, jangan-jangan bener apa kata orang soal..." belum selese saya ngomong, suami saya langsung motong "udah dek, jangan dibawa pusing ya. Santai aja"

JADIII BUAT YANG SUKA NANYA "KAPAN HAMIL? KAPAN HAMIL?" PLISSS STOP NANYA-NANYA BEGITU. BIKIN STRESS TAU! Sekali dua kali ditanya begitu masih oke aja, kalo udah berkali-kali ya dongkol juga~

Sampe akhirnya dibulan Agustus, menstruasi saya telat 5 hari gak kaya biasanyanya yang paling lama telat 3 hari dan saya merasa ini bukan karena kista. Tapi anehnya saya juga ngerasain tanda-tanda kaya mau menstruasi sejak seminggu sebelumnya kaya sakit badan dan PD kencang. Kan jadi bingung... hamil atau telat mens karena kista ? hamil atau enggak ?

Saya gak mau lagi becandain suami soal hamil kaya sebelumnya.
Daripada tebak-tebakan, saya minta suami untuk belikan 3 testpack yang beda merk. Tapi cuma dapet 2 yasudah. Testpack tersebut baru saya pake pas siang-siang. Karena takut salah cara pakenya dan waktu pengujiannya kurang tepat, saya test lagi pas baru bangun tidur (walaupun sebenernya testpack itu bisa dipake kapan aja gak harus pagi hari).

Dan hasilnya 2 garis merah pada kedua testpack tersebut.
Alhamdulillah.



Gimana rasanya liat hasil tersebut ? 
Honestly, agak bingung, "ini beneran nih saya hamil ? Serius ?" sekaligus takut.
Saya gak mau overexcited dulu sebelum dikonfirmasi dokter kandungan. Takut kecewa.
Beberapa hari kemudian, saya ke dokter kandungan.

Dan... alhamdulillah, kehamilan saya terkonfirmasi oleh dokter lewat pemeriksaan USG. Waktu itu janinnya belum kelihatan karena yang baru kelihatan masih berupa kantong kehamilannya aja. Saya juga gak lupa untuk konsultasi soal kista. Takutnya kista ini bakal mengganggu kehamilan nantinya.

Saya beryukur banget nemu dokter yang gak bikin pasien khawatir. Katanya:

"Tenang aja Bu, kistanya gak apa-apa kok. Jangan terlalu khawatir. Obatnya kista tuh cuma 1: pisau bedah hahah".

How I feel ?

Physically

Awalnya saya masih ngerasa biasa aja. Terus kayaknya pas bulan kedua, saya mulai cari perhatian dengan agak susah makan. Saya tiap hari masak tapi gak mau makan masakan sendiri dan jadi anti untuk goreng ikan sendiri harus suami yang gorengin, terus saya maunya grepfud/gofud terus. Pengen makan makanan yang enak-enak dan nganggep masakan saya gak enak padahal kata suami enak-enak aja. Saya juga gampang banget kembung dan begah padahal makan dengan porsi biasa. Belum lagi mulut bisa mendadak berasa pahit jadi bikin gak mau makan padahal beberapa menit sebelumnya gak kenapa-kenapa. Jadi napsu makan saya naik turun gitu, doyan makan kalo beli makan diluar hahah

Mulai masuk awal bulan ketiga, saya udah bisa makan masakan sendiri lagi. Tapi untuk sarapan saya udah terbiasa gak makan nasi karena efek kembung dan begah di bulan kedua tadi. Biasanya saya sarapan bubur kacang/bubur ayam/granola/sereal jagung padahal sebelum hamil saya selalu sarapan nasi.

Pas masuk minggu ke-12, napsu makan saya mulai melonjak. Rasanya kaya gak ada kenyangnya. Biasanya 1 mangkok bubur kacang kuat nahan laper sampe makan siang, nah tapi saat itu cuma kuat nahan laper sampe jam 10 aja. Terus jam 12 udah harus makan siang eh jam 3 udah laper lagi...

Selain itu perubahan yang saya rasakan adalah jadi gampang capek, ngos-ngosan dan pusing. Pusingnya bener-bener sampe yang nyut-nyutan gitu, rasanya otak saya kaya lagi diplintir-plintir terus diremes-remes. Mirip kaya pusing pas abis sidang Skripsi dulu ahahha.
Tapi untungnya pusingnya gak tiap hari sih, mungkin seminggu 3-4 kali aja. 

Menjelang akhir trimester pertama, saya mulai sakit punggung dan nyeri ditulang ekor kalo kelamaan tidur di karpet huhu. Oh iya sampe lupa, saya selalu kegerahan juga. Biasanya kalo siang saya bisa beraktivitas dalam rumah tanpa didampingi kipas angin, sekarang mah beuh~ kipas angin muter terosss 24 jam sehari + AC dimalam hari. Sampe kipas angin saya yang belum ada 2 tahun akhirnya matot saking digas pol terus wkwkwk

Bagaimana kondisi wajah saya ?
Bruntusan merajalela di area dahi dan dagu :( tapi ini mungkin ada pengaruh dari perubahan skincare rutin saya yang sekarang cuma pake facial wash Clean n Clear doang. Soalnya saya pernah baca katanya skincare untuk jerawat (Salicylic acid, AHA dan BHA) harus dihindari ibu hamil huaaaaa... padahal saya baru banget mulai perawatan jerawat di ERHA. Yasyudah~ bye bye dulu deh sama muka mulus bebas jerawat.

Soal morning sickness ?
Alhamdulillah banget kehamilan pertama ini (so far) saya gak ngalamin muntah-muntah tapi kalo mual-mualnya sih sering. Penyebabnya gak jelas, tau-tau mual aja terus kembung dan gak tentu waktu. Bisa malem-malem, bisa siang-siang. Tapi jarang pagi-pagi.

Mentally 

This is the hardest part of pregnancy.
Tadinya... saya punya rencana untuk mebekali diri dulu sebelum mulai program hamil. Maksudnya saya harus belajar secara teori soal kehamilan. Lalu saya juga harus mempersiapkan tubuh saya dengan healthy lifestyle dan screening kesehatan saya dulu misalnya lewat MCU dan screening TORCH dsb.

Apa mau dikata, rencana tinggal rencana.
Makanya begitu tau saya positif hamil, perasaan yang saya alami pertama kali adalah bingung dan takut. Saya merasa clueless banget soal kehamilan terutama soal asupan makanan. Saya takut dzalim dengan kehamilan pertama ini karena saya masih aja egois selalu mikirin kepuasan pribadi.

Rasanya kaya dipersimpangan jalan. Disatu sisi saya ingin selalu makan makanan sehat yang lengkap gizinya. Tapi disisi lain saya masih pengen memanjakan lidah saya dengan junk food lokal macem sempol ayam, bakso, cilok dkk. Nah loh gimana tuh... 

Jadi agak beban. Mau makan ini takut, mau makan itu takut. Padahallll... kondisi hamil adalah kondisi yang normal untuk wanita, bukan kondisi sakit yang ada pantangan makan ini itu. Cuma ya memang... wanita hamil itu agak sedikit terbatas aja kan ya... maksudnya harus lebih tau batasan untuk konsumsi beberapa jenis makanan dan aktivitas tertentu.

Makanya karena saya yang masih agak bandel soal makanan, suami saya terus mendorong saya untuk rajin minum susu hamil yang mana kebanyakan rasanya coklat tapi disisi lain saya punya negative vibe sama susu coklat. Kenapaaaa... karena saya udah 'kenyang' minum susu coklat terus dari kecil sampe kelas 6 SD. Sehari bisa 4-6x minum susu coklat. Akhirnya pas gede jadi ogah minum susu rasa coklat kalo selain Milo (etapi Milo kan bukan susu ya sebenernya hahah, hanya minuman coklat mirip susu).

Tapi kan saya tetep harus berusaha berjuang demi janin di perut...
Ini lah yang sedang saya perjuangkan. Saya berusaha nge-set mental dan pikiran saya untuk rajin minum susu hamil, rajin makan sayur dan buah dan ngurangin makan makanan yang 'enak'.

Ada lagi.
Bener kata orang yang bilang katanya orang hamil itu sensitif banget perasaannya. Benuuullll. Benar dan Betul. Kalo pas lagi menstruasi saya sering tiba-tiba marah-marah ke suami karena hal sepele. Sementara pas hamil saya sering tiba-tiba nangis dan melow karena mendramatisir suasana.

Misalnya gini, pas sore itu saya udah mau masak untuk makan malam. Saya udah siapin bahan-bahannya tinggal dieksekusi aja menjelang jam makan malam. Tapi tiba-tiba saya lemes atau pusing. Akhirnya batal masak dan makan malam kami pun terselamatkan oleh abang ojol. Nah, saya bisa tiba-tiba nangis sesenggukan gara-gara hal tersebut. Terus suami kaget liat istrinya tiba-tiba nangis wkwkwk

"aku merasa gagal jadi Istri kamu hun. Aku cuma dirumah aja, gak kerja, kamu yang capek cari uang pas pulang kerumah malah gak ada makanan yang bisa dimakan. Masa makan aja harus beli terus, itu juga kamu yang order dan ambil pesenannya ke depan huhuh aku istri yang gak berguna huaaaaaa" (drama banget gak sih ini?๐Ÿ˜…)

Hobi mendramatisir suasana juga terjadi dengan orang lain. Istilahnya saya jadi baperan banget wkwkwk. Saya biasanya lebih milih jadi tipe defender kalo terjadi konflik, artinya lebih suka cari aman aja lah... ngalah, minta maaf duluan. Ehhhh ntah ini bawaan hamil atau gimana ya, saya sekarang jadi lebih gampang ngegas dan berubah jadi attacker dalam sebuah konflik. Bahkan saya pernah ribut hebat sama kakak-kakak saya. Parah emang yaaaa... berasa jadi adik durhaka wkwkwk

Waaahhh gak kerasa udah panjang aja tulisan kali ini.
Intinya, pengalaman hamil setiap orang berbeda-beda, gak akan bisa disama-samain yaaaa.

Sekian dulu deh cerita saya soal pengalaman di trimester 1 kahamilan. See you dicerita pengalaman hamil trimester 2 yaaa...
Semoga menghibur~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Tuesday, 12 November 2019

Perlu Gak sih Orang Tua Ngatur Pakaian Anak ?

November 12, 2019 21 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Haloo~ 
Kali ini saya mau julid (lagi). 
Mungkin akan terdengar sangat judgmental untuk sebagian orang, tapi saya jadinya resah kalo gak saya tumpahkan disini. Jadiii, mohon maap lahir dan batin dulu... we're agree to disagree OK ?

Ceritanya, a couple weeks ago (tapi tulisannya baru saya terbitkan beberapa bulan kemudian heheh) saya dan suami lagi jalan disalah satu mall yang lumayan gede dikota perantauan kami ini. Kebetulan di mall tersebut emang sering banyak event kalo weekend misalnya meet and greet promo film, pameran WO, pameran perumahan atau sekedar baazar biasa dll. Nah waktu itu, event yang sedang berlangsung adalah modern dance competition untuk anak-anak umuran TK-SMP.

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Yaudah, saya dan suami iseng liat bentar gitu yaaaa... 
Everything was fine at the time until...

Satu grup peserta yang terdiri dari 3 orang anak-anak cewek seumuran SMP (mungkin baru kelas 7 SMP deh soalnya masih imut-imut tapi udah agak gede) lagi siap-siap disamping stage. Lalu ada hal yang lumayan nge-trigger saya jadi julidawati.

Kan mereka masih terhitung anak-anak ya, otomatis ada pendampingan dari orang tua (ibu) saat mau perform. Oh iya, sebelumnya saya mau bilang dulu bahwa saya gak ada niat memojokan siapapun dengan atribut apapun ya...

Oke lanjut.
Menariknya... Pakaian ibu-ibu pendamping grup tersebut lumayan tertutup: gamis longgar dan kerudung panjang. Tapi... anak-anaknya pake pakaian yang menurut saya (harusnya) bisa lebih tertutup lagi. Mereka pake rok rampel diatas lutut yang otomatis kalo lagi dance akan "terbang" kemana-mana dan yang paling mengganggu saya adalah baju atasan yang mereka pake: kaos lengan pendek yang terus digulung pada bagian perutnya (model crop tee) dan diikat disalah satu ujung sampe bagian perut dan udelnya keliatan. Literally kelihatan jelas.

Bajunya mirip kaya gini tapi lebih pendek lagi
Sumber: Amazon.com

Ironis...


Saya gak bisa menuntut supaya semua orang harus berpakaian tertutup. Enggak. Saya gak mempermasalahkan kalo ada mbak-mbak jalan di mall dengan baju yang provokatif kaya rok mini dan tank top... bodo amat itu urusan dia mau pake baju apaan.

Yaaa saya juga gak bisa bikin aturan bahwa kalo ibunya pake jilbab terus anaknya harus pake jilbab juga. Enggaaaa... toh waktu saya seumuran mereka juga saya belum pake jilbab kok walaupun ibu saya udah berjilbab.

-
BACA JUGA : Wanita dan Rokok?


Tapi dengan kondisi seperti cerita diatas kok kayaknya agak ironis ya buat saya heheh...
Maksudnya gini, biasanya kalo ibunya pake kerudung lebar anaknya pun bakal (diajarin) pake kerudung juga kalo di tempat umum... Ingat pepatah "Buah jatuh tidak jauh dari pohonnya" ?
Tapi gak semua harus kaya gitu sih, biasanya.... kebanyakan orang... begitu.

Yaudah lah ya... lagian bukan itu yang jadi concern saya nulis disini.


Masalah UTAMAnya adalah kaos digulung yang sampe ngeliatin udel dan perutnya loh haduuh... Ditempat umum pula!

Ini anak-anak loh. Anak dibawah umur yang masih sangat perlu perlindungan orang tua dari gilanya zaman... dari mata jahat para predator anak-anak!

Terlepas dari gimana orang tuanya berpakaian... (Tapi (harusnya) sih orang tua itu jadi contoh buat anak-anaknya heheh) Jadi, menurut saya... Orang tua itu masih harus dan sangat perlu berperan dalam mengatur pakaian anak-anak dibawah umur. 

Kenapa ?


๐Ÿ’ฌPerut, udel, paha adalah beberapa contoh bagian tubuh yang sangat private yang harus ditutup dimuka publik. Kita gak pernah tau apa yang orang lain pikirkan kalo liat bagian-bagian tubuh tersebut terekspos nyata jelas didepan mata. Saya selalu berasumsi bahwa "semua orang itu punya sisi jahat masing-masing. Lebih baik mencegah dan selalu waspada"

Lagian, peserta lain ada kok yang bajunya lebih tertutup kaya pake kaos yang dimasukkan, terus pake jeans panjang and it's enough untuk outfit modern dance.

๐Ÿ’ฌTugas orang tua adalah sebagai protector untuk anak. Anak-anak masih sangat polos masih belum tau kejamnya dunia. Banyak kasus-kasus pelecehan terhadap anak, makanya sebagai orang tua kita gak boleh lengah sedikitpun demi keselamatan anak.

Kalo mereka maksa pengen ikut lomba dance kaya gitu, kan bisa diarahkan untuk pake outfit yang lebih tertutup. Misal pakai kaos tambahan supaya udelnya gak keliatan dan pake legging jugaBukannya malah ikut bantuin gulung kaos mereka ๐Ÿ˜‘

๐Ÿ’ฌSelain itu, orang tua juga bertugas untuk mengarahkan ke arah yang baik. Salah satunya mengajarkan konsep "menutup aurat" (untuk muslim) sejak dini supaya ketika sudah mencapai usia dewasa, mereka akan sadar dengan sendirinya bahwa ada kewajiban sebagai muslimah untuk menutup aurat atau minimal paham bahwa ada bagian-bagian tubuh yang gak boleh diumbar seenaknya hanya demi pergaulan biar keliatan swag.

๐Ÿ’ฌSaya setuju bahwa pelecehan terjadi emang karena otak pelaku yang kurang 1 ons bukan semata-mata hanya karena pakaian minim korban. Saya aja pernah jadi korban catcalling padahal saya pake pakaian panjang yang longgar, kerudung lebar lengkap dengan masker wajah. Tapi sebagai orang yang protective, saya lebih suka konsep : Lebih baik mencegah dan tidak "mengundang" (eh tapi pake baju yang gak "mengundang" aja masih banyak cewek-cewek yang jadi korban pelecehan kan :( ini lah gilanya zaman sekarang).

Gak ada ruginya untuk lebih dulu menjaga bagian-bagain tubuh tetap tertutup agar (minimal) tidak jadi konsumsi mata jahat predator. Apalagi anak-anak.

๐Ÿ’ฌ Saya terbiasa dididik dalam keluarga yang konservatif. Artinya selama seorang anak masih dibawah umur, orang tua lah yang berwenang. Termasuk urusan pakaian. Karena saya pikir orang tua lebih berpengalaman urusan asam garam kehidupan. Apa yang orang tua berikan ke anaknya, pasti demi kebaikan anak juga.

*****

Saya sangat menyayangkan sikap ibu-ibu tersebut.
Iya sih bagus mendukung hobi dan pengembangan potensi anak. Tapi gak gitu caranya Bu...
Apa karena masih dianggap anak-anak jadi dibebaskan berpakaian kaya gitu depan umum ?
Jadi nunggu dewasa dulu untuk ngajarin kebaikan ke anak ???

Buk, lebih gampang ngajarin anak-anak saat mereka masih kecil loh.
Kalo udah gedean dikit misal pas SMA itu udah agak susah ngontrolnya~
Kalo gak bangun fondasinya dari kecil, mau kapan lagi ?

Ah sudahlah~
Saya hanya emak-emak kemaren sore heheh
Sekian dulu kejulidan saya hari ini.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 16 October 2019

Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista

October 16, 2019 20 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~




Sejak awal menikah, saya dan suami sudah sepakat untuk menunda program kehamilan. Alasan utamanya adalah karena kami berdua merasa belum stabil secara mental dan finansial. Belum ada rumah dan tabungan baru terkuras untuk biaya penikahan walaupun sederhana tetep aja perlu modal kan... Belum lagi suami saya yang merupakan sandwich generation

"Anak kan ada rezekinya sendiri, ngapain khawatir, ngapain nunda hamil sih"

Bukannya meragukan rezeki dari Allah. Enggak sama sekali. 
Tapi kami berdua adalah tipe orang yang harus well prepared untuk segala hal karena kami kurang suka dengan yang namanya "kejutan" dan saya terbiasa dididik untuk berpikiran "Nanti gimana?" (prinsip ini membuat saya terbiasa untuk berjaga-jaga dan lebih waspada untuk setiap kemungkinan dimasa depan) bukannya "Gimana nanti..." (kata Bapak saya, prinsip ini bikin kita jadi males untuk berusaha dan cuma pasrah untuk masa depan tanpa ada usaha masa kini).

Saat itu kami berdua memang masih belum siap.
Kami gak mau buru-buru punya anak hanya karena 'tekanan lingkungan' kalo urusan internal berdua aja masih belum beres. Istilahnya nih... kami berdua masih belajar buat berdiri sendiri. Masih sering jatuh-jatuh berdua. Kalo saat tersebut udah ada anak, kami gak mau anak kami ikutan ngerasain jatuh-jatuh sama orang tuanya. Seenggaknya orang tuanya harus udah bisa berdiri yang kuat dulu sehingga harapannya kami bisa jadi garda terdepan buat anak.

Selain itu, ada juga alasan lainnya.
Saya pribadi masih belum berani menghadapi yang namanya hamil dan melahirkan. Rasanya masih ngeri aja kalo bayangin gimana proses persalinan... gimana cerita orang-orang soal kehororan ngurusin bayi mulai dari harus sering begadang, puting lecet belum lagi soal baby blues dan PPD.

Kalo suami saya, alasan lain kenapa dia mau nunda program hamil adalah karena takut nanti tersaingi sama anak. Takut dia jadi tersisihkan. Takut gak diurusin dan gak diperhatikan sama saya.  Aduhhhh rasanya ingin tertawaaaaa HAHAHAH bener ya, punya suami itu ibarat kaya punya bayi besar hahah.

Intinya, kami masih pengen berduaan dulu wkwkw


Kadang saya ngiri sama temen-temen yang baru nikah terus langsung hamil.
Lama-lama, dalam hati perih juga rasanya. Apalagi gak sedikit temen-temen saya rajin update di sosmed soal perkembangan kehamilan/anaknya... nambah tekanan tersendiri buat saya yang baperan ini. Betapa pengecutnya kami, terutama saya. Mereka aja berani dan mampu, kok saya enggak  ?

Sering kepikiran juga apakah saya ini kufur karena (oleh sebagian orang dianggap) menolak rezeki Allah dengan menunda kehamilan... saya juga selalu dibayang-bayangi ketakutan dari cerita orang bahwa kalo nunda kehamilan nanti malah susah hamil beneran. Belum beban mental omongan orang-orang yang selalu bandingin saya dengan kembaran saya yang nikah belakangan tapi langsung hamil.

Jadiii... kalo ada pasutri yang belum ada momongan, PLIS... PLISS... PLISSS..................
Gak usah ditanya kenapa belum hamil... kapan hamil... kapan ngasih adik buat anak pertama. 
Karena sesungguhnya jawabannya hanya Allah yang tau.
Satu pertanyaan singkat tersebut, bisa bikin beban pikiran buat orang lain. 

Melihat istrinya jadi resah dan galau dan murung, suami saya akhirnya turun tangan dengan bilang:

"Dek, punya anak itu juga kan salah satu rezeki dari Allah. Kita belum waktunya aja. Jangan terlalu dipikirin"

Dari situ saya sadar bahwa keberaninan dan dimampukan untuk hamil adalah karunia dari Allah. Semua udah ada bagiannya cuma beda waktu aja. Nyesss~ *nulis ini sambil berkaca-kaca*
Mungkin keberanian tersebut masih otw buat saya saat itu heheh

Setelah setahun lebih pernikahan, kami berdua sepakat untuk mulai program hamil. Program mandiri dulu heheh tanpa melibatkan dokter dan tanpa minum/makan suplemen tertentu (ini karena gak paham sih). Tapi rencana kami berdua agaknya harus tertunda dulu karena dari Januari-April kami berdua harus LDM karena saya harus mendampingi ibu saya pasca meninggalnya bapak. LDM nya masih lanjut karena bulan April saya juga harus nemenin ibu saya ibadah Umroh. Mei-Juni kepotong sama bulan Ramadhan dan saya masih harus LDM karena saya masih harus nemenin ibu jalan-jalan sama cucu-cucunya ke Semarang ๐Ÿ˜†

Jadi program hamil kami kayaknya baru serius dan intens sekitar bulan Juli tahun ini.

Tapi sebelumnya, ada hal yang sempet bikin saya drop soal program hamil kami.
Sebelumnya saya udah nyebutin bulan April itu saya Umroh sama ibu, nah karena tanggal keberangkatannya pas dengan tanggal menstruasi saya akhirnya sekitar akhir Maret saya konsultasi ke dokter kandungan untuk "reschedule" jadwal menstruasi lewat terapi hormonal supaya saya fokus ibadah Umroh dulu.

BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi


Dari pertemuan dengan Obgyn tersebut saya baru tau kalo saya ada kista coklat di indung telur kiri saya seukuran ± 4 cm. Pantesan beberapa bulan setelah menikah itu saya sering nyeri (H+2 setelah selesai menstruasi) seperti tertekan sesuatu pada bagian perut bawah kiri. Sakitnya hilang timbul gitu tapi masih bearable kok, gak sesakit kram pas menstruasi yang setiap 2 hari pertama siklus menstruasi itu saya pasti gak sanggup ngapa-ngapain karena: 

Perut bawah nyeri bukan main berasa kaya orang yang meres cucian baju yang sampe diplintir-plintir. Badan anget tapi selalu kegerahan. Pusing terus kaya mikirin utang negara yang ga ada abisnya. Mual kaya lagi kembuh sakit maag. Badan udah kaya abis digebukin gorila. Pinggang sama dengkul kaki berasa mau rontok. Maunya tiduran mulu. Bahkan saya kuat cuma makan sekali doang padahal biasanya saya telat makan bentar aja lambung saya udah perih.

Saya makin gak ngeh tadinya karena kirain nyeri dibagian perut bawah kiri itu akibat efek pasca menstruasi aja... ternyata, kista. Apalagi sejauh pengamatan saya, siklus menstruasi saya termasuk normal dan volume darah yang dikeluarkan juga normal.

Jadi buat para cewek-cewek, harus selalu aware sama siklus, jadwal dan apa aja yang dirasain dan terjadi selama menstruasi. Kalo perlu catat juga biar kalo ada something wrong cepet ketauannya. Oh iya! Jangan takut untuk cek ke dokter juga ya.




Moment pertemuan dengan Obgyn pertama tersebut cukup membekas untuk saya karena Ibu dokter ini ngomong sesuatu yang bikin saya down

"Kalo dengan kondisi seperti ini, Ibu bisa hamil ya... berarti alhamdulillah"


Sebenernya biasa aja sih kalimatnya yaaa... tapi justru saya nangkep kalimatnya jadi gini: "Ibu akan susah hamil karena ada kista" (mungkin saya udah takut duluan kali yaa jadi udah negative thinking duluan)

Awalnya saya gak mau cerita ke siapa-siapa soal kista saya selain suami.
Lama-lama saya gak kuat nahan bebannya apalagi LDM sama suami, yaudah deh akhirnya cerita ke ibu saya. Ibu saya tau kalo saya ketakutan. Ibu saya dengan tenangnya bilang gini:

"Gak usah khawatir. Kista itu biasa dikalangan perempuan. Bukan hal yang aneh lagiii... Itu kakakmu juga dulu ada kista malah langsung divonis dokter bakal susah punya anak... nyatanya sekarang udah 2 buntutnya... yang penting yakin dan banyak berdoa sama Allah. Dokter cuma manusia biasa kan semua Allah yang nentuin"

Ku terharu dengernya. 

Sejak saat itu juga, prioritas kami sedikit bergeser.
Kami berdua jadi lebih santai gak telalu ngoyo dan menggebu-gebu soal anak. Kami belajar untuk ikhlas dan pasarah sama rencana Allah apalagi saat itu saya baru ketauan ada kista. Saya jadi makin aware sama siklus menstruasi, takutnya kista tersebut makin besar.

Ohiya, mau cerita sedikit pengalaman Umroh kemaren.
Saat thawaf, saya salalu gandengan erat sama ibu. Ibu saya lalu bisikin sesuatu dengan nada yang penuh keyakinan tapi agak maksa dan sambil ngeremes lengan saya heheh. Katanya "Minta ke Allah untuk segera dikasih (anak). Bilang ke Allah minta secepatnya jangan di-ntar-ntar". Saya dengernya agak nyesss gimana gitu... diem-diem ibu saya menaruh harapan ke saya. Diem-diem ibu saya pasti kepikiran sama saya yang belum juga dikasih sama Allah. Ibu saya tau diem-diem saya kepikiran soal hal ini... walaupun gak pernah saya curhat-curhatan sama ibu saya.

Waduuwww...
Baru prolog aja ceritanya udah panjang lebar begini yak.
Yasudah lah, cerita lanjutannya saya tulis di tulisan selanjutnya ya heheh

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bermanfaat



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 23 September 2019

Wanita dan Rokok?

September 23, 2019 26 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


-

"Rokok Membunuhmu"

Sebuah peringatan yang ringkas, padat, jelas gak pake ba bi bu tertulis disetiap bungkus dan iklan rokok.
Tapiii... tapi.... kok masih banyak aja ya yang merokok ?
Heran gak ? Saya sih herman eh heran heheh.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Rokok saat ini udah gak lagi jadi simbol ke-maco-an cowok tapi kayaknya udah jadi gaya hidup untuk sebagian orang.
Orang yang mana nih yang saya maksud?
Hmmm... mungkin orang yang lagi penat, yang lagi suntuk, yang lagi mencari pengakuan "gw merokok dan gw keren" atau yang menuntut kesetaraan karena merasa dengan rokok mereka bisa mendobrak stigma masyarakat:

"Rokok cuma buat cowok aja cewek gak pantes merokok"

Heeemmmm... padahal banyak bahaya kesehatan yang mengintai mereka dan orang-orang disekitarnya yang (terpaksa) menjadi perokok pasif. Contohnya meningkatkan resiko penyakit jantung koroner dan kanker karena paparan asap rokok yang mengandung berkali-kali lipat zat beracun dibandingkan rokok itu sendiri. Gak usah disebutin lah ya berapa banyak jumlah korban baik perokok pasif dan aktif sebagai akibat dari rokok.

"Mau ngerokok mau enggak, toh nanti juga sama-sama meninggal juga"

Loh iya emang bener. Urusan umur kan rahasia Allah.
Tapi plis atuh laaah~ :") Ibaratnya udah dikasih tau nih didepan ada lubang, masa iya kita tetep aja jalan menuju lubang itu terus jatoh ? Kan bisa kita cari jalan lain biar gak kejeblos... Itu lah mengapa manusia dikasih akal pikiran sama Allah :")

Kalo udah dikasih tau tapi ngeyel, itu namanya apa ?
E.G.O.I.S. dan D.Z.A.L.I.M terhadap diri sendiri dan orang lain.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Suami dan keluarga saya gak ada yang ngerokok. Teman-teman dekat saya juga bukan perokok. Saya juga jarang sekali hang out ke tempat yang banyak perokok macem cafe-cafe outdoor gitu. Jadi, saya dan inner circle saya adalah golongan orang yang sensitif dengan adanya asap rokok kalo lagi ditempat umum dan berusaha menghindarinya.

Menyesal dengan sempitnya lingkup pergaulan saya ? Enggak. Bahkan saya bersyukur karena didekatkan dengan teman-teman yang sama "lempeng"nya dengan saya hahah

Cerita sedikit, ayah mertua saya dulu adalah perokok berat berdasarkan cerita suami. Tapi beliau udah berhenti merokok bertahun-tahun lalu karena kemalingan motor! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜… Entah apa korelasinya antara berhenti merokok dan kemalingan motor tapi syukur lah karena kejadian tersebut ayah mertua saya stop merokok sampe sekarang heheh...

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Kembali pada judul tulisan.
Karena cupunya, saya dulu agak kaget saat melihat seorang teman cewek saya semasa KKN (bukan KKN di desa Penari loh ya) merokok di rumah pondokan kami saat lagi bosan dan gak ada kerjaan. Kagetnya bukan yang gimana-gimana sih... cuma saya jadi sadar bahwa saya ini naif sekali. Naif karena dulu menganggap rokok cuma buat cowok aja. Ternyata enggak tuh hahah... Cewek juga ada yang ngerokok.

Gak berhenti disitu. Saya makin menyadari kenaifan saya saat pertama kali merantau buat kerja di Jakarta di area perkantoran yang didominasi milenials. Bukanlah hal yang aneh dengan pemandangan cewek berjilbab dan merokok. Tapi pemandangan tersebut cukup bikin saya berkata "wow" dalam hati.

"WOW... this is to the real world"

Masih ada lagi. Kali ini saya udah gak kaget tapi ditahap miris.

Waktu saya dan keluarga liburan ke Jogja bersama anak-anak, terus kami lagi nunggu pesenan makan siang di salah satu restoran berkonsep outdoor-tradisional di area Kaliurang, datanglah segerombol ibu-ibu paruh baya dan anak-anaknya duduk disebelah meja kami. Kayaknya mau reuni apa arisan.

Apa yang bikin saya gemezzz ? Dua orang ibu-ibu (satu berkerudung dan satunya enggak) merokok dengan santainya. 

Saya gak pernah mempermasalahkan soal wanita-berjilbab-merokok.
Saya paham bahwa gak ada korelasi antara rokok, moralitas seseorang dan kerudung apalagi menyangkut tingkat keimanan. Kerudung adalah urusan ibadah manusia dengan Allah dan kita gak ada hak samasekali untuk menghakimi urusan ibadah orang lain. Sementara rokok adalah urusan gaya hidup masing-masing dan moral seseorang tentu saja gak dibentuk oleh sebungkus rokok tapi lebih ke didikan keluarga.

Pas KKN dan kerja di Jakarta, saya juga gak pernah bermasalah dengan cewek-cewek yang merokok karena mereka kalo merokok juga jauh-jauh dan di area khusus ngerokok juga. Itu hak mereka kokSaling jaga privasi aja intinya. Kecuali saya yang nyari "penyakit" dengan sengaja duduk-duduk di area merokok tersebut. Itu sih sama aja saya secara sukarela masuk ke kandang singa wkwkw.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

Apa yang bikin saya gusar soal "wanita dan rokok" dan bikin saya pengen nulis disini? 
Yaitu... soal ibu-ibu di restoran yang ngerokok dekat anak-anak. Anak-anaknya sendiri dan anak-anak orang lain.

Boleh kalo mau merokok ditempat umum asal telan asapnya. Bisa gak ? Enggak kan ?
Nah makanya, jadilah perokok budiman kalo kata temen saya ๐Ÿ˜ eh tapi lebih baik gak ngerokok ya!

Whatever lah ya soal kesehatan dia kan udah dikasih peringatan kalo "Rokok Membunuhmu".
Tapi...
Apakah mereka gak memikirkan dampak buruk perokok pasif? 
Apakah mereka gak mikirin kesehatan anak-anaknya yang (pasti) banyak terpapar asap rokok dari ibunya? 
Emang gak bisa ya untuk gak ngerokok deket anak-anak?

Mereka ini egois.
Ingin kesenangannya terpenuhi tapi merenggut hak orang lain untuk menghirup udara bersih.

Sebagai orang yang sering dikelilingi anak-anak kecil, deep down saya sedih ngeliat hal tersebut. Gregeeettttan tau liatnya...

Apakah saya menganggap perokok cewek = cewek nakal? 


Kita gak bisa ngecap seseorang baik/buruk hanya lewat kebiasaan merokok aja. Mungkin orang-orang dari generasi bapak ibu kita masih banyak yang berpikiran kolot bahwa:

"yang ngerokok pasti nakal... Suka ini... Suka itu... Jangan berteman sama dia karena dia ngerokok nanti ketularan ngerokok nanti kebawa-bawa jadi nakal"

Itu sih urusan prinsip aja wkwkw 
Kalo orangnya penasaran mah gak ditawarin juga pasti nyobain sendiri. They will find the way hahah
Untuk generasi "now" yang relatif lebih terbuka, pikiran kolot tersebut udah gak relevan deh...  dan saya  juga setuju bahwa rokok bukan cerminan mutlak sifat seseorang. Masih banyak faktor lain yang membetuk sifat seseorang.

Tapi yang jelas rokok itu gak baik buat kesehatan. Mau cewek mau cowok ya sama aja.

Bukan kah seorang ibu adalah sekolah pertama untuk anak-anaknya? 


Kalo mau anak-anak kita "baik" maka kita juga harus "baik". Yaaa... Seenggaknya baik didepan mereka deh karena anak-anak adalah peniru ulung. 

Gimana mau mengkampanyekan pedidikan soal bahaya rokok kalo dari kecil aja anak-anak ini udah terbiasa dan termaklumi dengan pemandangan orang tuanya lagi ngerokok ?
I mean, pendidikan terbaik dan paling basic dan paling gampang diterima anak-anak bukan dari sekolah formal loh. Justru dari keluarga inti.

Sebagai orang tua, sepatutnya kita (berusaha) mengajarkan kebaikan kepada anak-anak. Berusaha menjadi role model yang baik. Kita kasih asupan yang bergizi untuk menjaga kesehatannya. Kita sekolahkan untuk menambah pengetahuannya. Kita ajarkan bersedekah untuk belajar konsep berbagi dengan sesama dsb. Tujuannya apa ? Biar anak-anak jadi lebih baik dari orang tuanya kan?

Memang... rokok bukan ukuran sifat dan moral seseorang Tapi, dimata saya, seorang perokok (apalagi wanita... apalagi seorang ibu) adalah orang yang tidak bisa menjaga amanah dari Allah.

Dikasih tubuh sehat kok malah sengaja dimasukin "racun" sih?

Terlebih lagi, seorang anak adalah amanah dari Allah bagi orang tua.

Dititipin amanah kok malah gak dijagain sih?

Bukan kah hal tersebut adalah contoh yang buruk yang rasanya kurang pantas diperlihatkan depan anak-anak ? Pengen anaknya jadi lebih baik, tapi orang tuanya aja malah ngasih contoh yang kurang baik... gimana ceritanya coba ? Sering kali orang tua nuntut anaknya jadi lebih baik dari segala aspek tapi lupa bahwa orang tua juga harus terus belajar jadi baik.
Kita sebagai orang tua harus banyak (dan sering) bercermin

Punya anak itu emang susah. Terutama pada bagian "membesarkan dan mendidik" karena sama seperti pernikahan, raising kids is a never ending ibadah :')

Jadiiii... teruntuk para orang tua (terutama ibu-ibu) yang merokok, please... seenggaknya jangan merokok deket anak-anak. Kasihan kan, anak-anak itu berhak atas udara bersih loh~ 

Ehhh gak cuma buat orang tua yang merokok ding... BUAT SEMUA PEROKOK, TOLONG LIAT SIKON kalo mau merokok ya. Bukan cuma kalian aja yang ingin dihargai haknya, kami juga!


Sekian dulu tulisan julid saya kali ini. 
Semoga bermanfaat.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Friday, 13 September 2019

Bubur Sura, Nasi Bogana dan Longsong: 3 Hidangan Penuh Makna

September 13, 2019 14 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-


Budaya irim-irim (dari kara "kirim") mungkin terdengar asing untuk masyarakat yang tinggal di area perkotaan. Tapi, untuk masyarakat di desa saya... irim-irim adalah sebuah rutinitas yang sudah turun temurun dilakukan. Irim-irim ini adalah sebuah kegiatan berbagi makanan ke tetangga dan sanak saudara sekitar dalam rangka tertentu

Sebetulnya, irim-irim bisa kapan aja dan makanan yang dikirim juga bisa apa aja sih. Tapi seringnya irim-irim ini dilakukan pas ada acara syukuran/selamatan dan pada hari-hari tertentu dengan menu makanan tertentu pula. Beberapa menu khusus tersebut adalah bubur sura, nasi bogana dan longsong.

๐Ÿ“œBubur Sura/Suro


Pada sistem penanggalan jawa... ada bulan yang namanya bulan Suro/Sura kan ? Nah, pada bulan ini orang-orang (yang mampu dan mau*) di desa saya biasanya pada irim-irim bubur Sura yang ternyata (setelah saya googling) bertepatan dengan bulan Muharram dalam sistem penanggalan Islam, sehingga saya berasumsi irim-irim bubur sura adalah kebiasaan di desa saya untuk menyambut tahun baru Islam. Saya pernah denger juga ada filosofi lain dari bubur sura yaitu untuk tolak bala (penangkal hal-hal buruk).

BACA JUGA : Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun


Bubur sura ini warnanya kuning dengan campuran bulir jeruk Bali dan diberi toping berupa irisan telur dadar, kacang kedelai goreng, kelapa parut yang disangrai dll. Rasanya agak aneh menurut saya hahah soalnya buburnya sendiri udah "kaya rasa" banget.

*Gak semua orang yang mampu mau untuk irim-irim dan gak semua orang yang mau irim-irim mampu
-
Bubur Suro
Sumber: brilio.net

๐Ÿ“œNasi Bogana


Pernah dengar makanan yang namanya nasi bogana gak ?
Enggak ya kayaknya ?
Kalo saya ketik "nasi bogana" di Google maka yang muncul adalah : Nasi Bogana khas Tegal.

Nasi Bogana yang merupakan makanan khas Tegal Jawa Tengah

Bukan, bukan nasi bogana yang ini yang saya maksud. Kalo nasi bogana khas Tegal ini lebih mirip nasi rames. 

Nasi bogana yang saya maksud adalah nasi yang berwarna kuning (tapi bukan nasi kuning) yang rasanya kaya akan rempah-rempah khas Indonesia dan ada daging didalamnya. Mirip dengan nasi kebuli khas timur tengah. Bedanya sudah pasti pada rempah yang digunakan, tanpa kismis dan pake daging daging ayam bukan daging sapi/kambing


Nasi kebuli
Sumber : blog.tempo.co

Rupanya di desa saya, nasi bogana ini biasanya dibuat khusus untuk acara tertentu aja. Misalnya pada saat baru pindah rumah karena kata "Bogana" berasal dari kata "Boga" yang artinya "Punya" dengan harapan rumah tersebut nanti akan "Kaboga" yang artinya "Dipunyai". Kalo saya gak salah tangkap, dari penjelasan tersebut tujuan irim-irim/bikin nasi bogana saat baru pindah rumah adalah supaya rumah tersebut langgeng dimiliki si tuan rumah dan membawa berkah.

BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

๐Ÿ“œLongsong


Bagaimana dengan longsong ?
Setelah saya Googling dengan kata kunci Longsong, hasil yang muncul malah nama tempat di Melbourne Australia! Jauh bangetttt HAHAH....

Kalo di desa saya, longsong adalah nama makanan. Terdiri dari 2 komponen:

๐ŸŒปKomponen pertama adalah sayur yang mirip dengan opor ayam yang banyak dihidangkan saat Lebaran. Bedanya kalo opor kan isinya ayam semua ya... nah kalo sayur di longsong itu isinya lebih minimalis, cuma potongan kentang, potongan wortel dan udang kecil. Tapi rasanya mirip opor. Agak pedas dan bersantan.

๐ŸŒปKomponen kedua adalah karbohidrat dalam bentuk nasi/bubur tim yang dibungkus dengan daun pisang yang dikukus. Mirip seperti lontong/ketupat tapi lebih lembut dan lembek. 

Kedua komponen tersebut harus disajikan bersamaan (maapkeun gak ada gambarnya karena susah dicari dan saya gak ada dokumentasi pribadi)

Sama seperti nasi bogana, longsong ini dibuat untuk irim-irim/sajian khusus untuk acara-cara yang ada hubungannya dengan traveling atau safar dalam kebiasaan umat muslim. Contohnya, acara syukuran sebelum berangkat ibadah haji/umroh. 

Karena menurut penuturan ibu saya, longsong itu asalnya dari kata "los" dalam bahasa lokal di desa saya yang artinya "melepaskan/mengikhlaskan". Maksudnya dengan membuat longsong artinya tuan rumah sudah ikhlas untuk melepas keluarga yang akan melakukan perjalanan tersebut dan sekaligus doa agar perjalanannya lancar.

Kalo di tempat temen-temen ada gak makanan yang punya makna khusus seperti di desa saya ini ?
Yuk kita berbagi informasi lewat kolom komentar di bawah ๐Ÿ˜

Sekian dulu tulisan saya kali ini, semoga gak bingung ya heheh



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Friday, 30 August 2019

Merasa Jadi Toksik Karena Instagram ? Kamu Tidak Sendiri...

August 30, 2019 20 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Saya kadang sering banget ngerasa jadi orang yang paling toksik buat diri sendiri kalo lagi buka Instagram. Terutama, liat unggahan seseorang yang saya kenal yang "keliatannya" hidupnya baik-baik aja... yang "keliatannya" hidupnya sangat sempurna. Bahkan saya pernah jadi toksik karena liat unggahan seorang motivator parenting loh yang gak pernah pamer ini itu kaya selebgram lain.

Rasanya kalo liat unggahan kalimat-kalimat bijaknya untuk menjalani hidup, kepala saya langsung teriak "iya lo gampang bilang gitu karena idup lo udah stabil... iya lo bisa sepositif itu karena lo bukan sandwich generation kaya gw". Setoksik itu ? ckckck.

Udah 20 something tapi masih kaya bocah yang gampang panasan karena sosmed ckckckc

Saat saya sedang "runaway" ke Twitter, banyak banget selebtwit yang ngoceh katanya Instagram itu gak toksik, yang toksik adalah cara pandang kita sendiri. Saya sangat merasakan kalo kalimat itu juga ditunjukkan buat saya hahaha...

Saya sadar, yang salah bukan mereka apalagi Instagram sebagai platform sosial media berbasis audio visual. Semua memang salah saya. Salah sudut pandang saya yang terlalu sempit, kurangnya rasa bersyukur dan kurangnya usaha.

Kita memang gak akan pernah bisa mengontrol orang lain.
Kita gak bisa membungkam mulut semua orang.
Kita juga gak bisa membatasi orang lain mau update apa disosial medianya.

Kita hanya mampu mengontrol jari dan pikiran kita sendiri.


Saya menyadari kekurangan saya adalah baperan, insecure dan gampang jadi toksik cuma gara-gara liat hidup orang lain dari luar doang. Padahal disisi lain juga saya sadar sepenuhnya bahwa apa yang ada disosial media adalah sisi terbaik yang ingin tampilkan seseorang. Sama seperti ketika saya mau upload foto di Instagram, pasti yang dipilih ya foto yang terbaik lah hahah...

Sumber : https://englishblogmmg.edublogs.org

Nah maka dari itu, karena saya gak bisa ngatur orang lain dan belum mampu mengatur/merubah mindset saya soal Instagram jadi saya memilih untuk mengatur pergerakan jempol lebih dulu ๐Ÿ˜ Yaaa... perbaikan kan mulainya dari hal-hal kecil dulu. Bener gak ? 

Saya gak segan-segan untuk nge-unfollow/nge-hide/nge-mute teman dan keluarga di Instagram yang sekiranya akan nge-trigger ke-insecure-an saya. For my own sake... my inner peace. Lebih baik gak liat sama sekali. Lebih baik saya kudet sama hidup orang lain daripada abis liat foto-foto orang-orang terus saya jadi menggerutu sendiri jadi gak bersyukur sama apa yang sudah saya miliki. 

Saya sempet ragu untuk melakukan hal tersebut... kan bisa aja ya karena saya unfollow/hide/block teman dan keluarga sendiri terus mereka jadi tersinggung gitu dikiranya saya kenapa-kenapa sama mereka, tapi siapa yang akan peduli sama ketenangan batin saya kalo bukan saya sendiri kan ? Jadi yaudah, bodo amat aja heheh.

Nah, kebiasaan unfollow juga saya terapkan bukan cuma sama temen dan keluarga aja.
Ketika ada selebgram yang value-nya gak sejalan sama saya, tinggal saya unfollow deh... ngapain capek-capek nulis komentar ini itu dan berharap si selebgram akan berubah sejalan dengan value yang kita anut ? Siapa kita heeeyyyy~ temen bukan, rekan kerja juga bukan...

Selain itu, saya juga berusaha gak terlalu banyak mengekspos kehidupan pribadi terlalu sering di Instagram.
Misalnya abis liburan ya update foto secukupnya aja.
Baru naik jabatan ya update foto seperlunya aja.
Atau misal dikasih kejutan sama suami ya update dikit aja gak perlu Instastory sampe kaya pola jahitan tusuk jelujur saking banyaknya.

Karena apa ? Diluar sana banyak orang yang mendambakan ada diposisi kita saat ini. Kebayang gak gimana perasaan mereka liat postingan kita ? Ada yang jadi sedih loh.
Saya pernah dalam posisi seperti itu, saat sebagian besar story Instagram saya isinya anak bayi semua dan pada saat itu posisi saya sedang drop karena mulai jengah terus-terusan ditanya "Kapan hamil? Kok belum hamil ? Nunda ya ? Pake KB ya?". Sedih cuy terus-terusan ditanya pertanyaan yang kita juga gak tau jawabannya.

Wah, Iri ya kamu ? Iri tanda tak mampu tsaaayyy~

Perasaan iri itu manusiawi kok menurut saya. Rasa iri bisa jadi positif karena bisa jadi motivasi untuk diri kita supaya jadi lebih baik lagi. Tapi gak jarang juga rasa iri tersebut jadi negatif buat orang-orang yang rapuh kaya saya. Apalagi yang terbiasa sama perfectionism. Bisa stress kalo gak pinter-pinter mengelolanya. Berasa selalu kalah sama orang lain dan itu melelahkan.

Seorang teman saya pernah berkomentar soal sikap saya yang gampang nge-unfollow/nge-hide/nge-mute orang lain. 

Katanya "Mbak, kok rasanya gak adil deh kalo mereka kamu unfollow gitu. Kan mereka gak salah apa-apa, gak tau apa-apa juga"

Paham maksudnya. Dia pengen saya healing ketoksikan saya bukan dengan menghindar tapi dengan menjadi lebih kebal dan merubah mindset saya. Seperti cara kerja vaksin. But for now, I can't. 

Saya baru sanggup membantu diri saya sebatas memberdayakan jempol dulu heheh.

Teman saya yang punya isu yang sama dengan saya bahkan lebih ekstrim: Deactivated account!
Untuk saat ini saya belum mampu sampe seekstrim itu soalnya ada beberapa akun yang rasanya berat saya tinggalkan, contohnya Jouska. Saya bener-bener jadi agak melek menejemen keuangan karena insight yang sering mereka lempar ke netijen. Selain itu, saya masih butuh Instagram juga untuk memperluas jangkauan blogging saya. 

Ya emang sih, saya gak terus tiba-tiba jadi "orang yang super positif dalam menjalani hidup yang selalu tersenyum menghadapai badai kehidupan" setelah nge-unfollow/nge-hide/nge-mute akun teman dan keluarga yang berpotensi nge-trigger saya jadi toksik. Tapi seenggaknya, toksisitas saya mulai berkurang.

Saya mulai lebih selow, gak ngerasa tertinggal dari orang lain, gak ngerasa jadi yang paling menyedihkan... tapi kalo lagi "kumat" bisa tiba-tiba insecure tapi gak sampe yang nangis-nangis gak jelas nyalahin diri sendiri kaya yang udah-udah.


Pokoknya I have my own life.

We can't comparing each other's life because life isn't a race.


Jadiii... jangan takut melakukan sesuatu demi kebahagian sendiri (selama gak merugikan diri dan orang lain loh ya) karena bahagia itu diciptakan, bukan dicari *eaaakkkk ๐Ÿ˜‚ Yuk lah pindah ke Twitter aja karena sesungguhnya banyak kerecehan disana wkwkwk

Sekian dulu ke-sambat-an hari ini.
Semoga terhibur dengan ocehan diriku yang suka gak nyambung ini.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 19 August 2019

Salahkah Seorang Sarjana Jadi IRT ?

August 19, 2019 26 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Akhir-akhir ini kok saya jadi seneng julid ya ๐Ÿ˜… Maapkeun atuh~ namanya juga ibuk-ibuk hihi
Saya biasanya gak begitu mikirin apa kata orang kecuali orang-orang terdekat saya terutama yang ikut ngasih saya makan hehehe

Cumaaaa... 
Ada sebuah kalimat yang dilontarkan kerabat orang tua saya yang lumayan nyelekit dihati saya yang rapuh ini wkwkw

Suatu hari, saya lagi ngobrol sama ibuk tentang kawan saya yang lagi melanjutkan pendidikan ke jenjang S2 di ITB. Terus ibuk saya cerita katanya kerabat tersebut ngomentarin soal pendidikan saya:


"Nike kok gak kerja sih, mbak? Atau sekolah lagi ke luar negeri gitu... Sayang dong jauh-jauh sekolah cuma jadi IRT. Tau gitu mah udah aja sekolah sampe SMA"


Akutu pengen nangis seketika. 
Jadi menurutnya, IRT itu gak pantes sarjana ya ?
Tapi kalo saya nangis nanti dikira cengeng. Jadi yaudah saya jawab dengan ketawa-ketiwi padahal dalam hati meringis kesakitan: 


"Capek mah sekolah mulu hahah"


Eh abis itu emak saya malah ke-trigger dan agak kesel denger jawaban saya yang kaya gitu. 
Katanya:


"Kamu nih! Kerja males... Sekolah males. Maunya apa sih?!"


Makin sedih. Jadi IRT dianggap bukan pekerjaan gaessss... Huhuhu emak saya ngira saya ongkang-ongkang kaki aja kali yaaa... Padahal dari jam 5 pagi saya udah sibuk masak, terus nyiapin keperluan suami untuk ke kantor. Abis itu nyuci baju (manual loh ๐Ÿ˜ฃ), nyuci piring atau nyetrika. Siangnya baru bisa leha-leha sambil nulis blog atau merajut. Sorenya berjibaku lagi sama urusan dapur.

Sebenernya, alasan utama saya gak mau melanjutkan sekolah S2 adalah karena saya gak ada bayangan mau ngapain dikemudian hari setelah lulus S2... Sementara dengan saya jadi IRT saya udah ada bayangan mau gimana dan harus ngapain aja.

Saya gak mengingkari bahwa dulu saya juga sempet iri sama temen-temen yang pada lanjut S2, apalagi yang ambil program beasiswa Master di luar negeri kan 'kayaknya enak' sembari sekolah, dapet uang saku dan bisa nyambi jalan-jalan tipis-tipis ke negara tetangga gitu... apalagi yang di yurop~

Bedanya, saya cuma pengen part "jalan-jalannya" aja, gak mau part "belajarnya" hahaha makanya saya gak pernah berminat untuk daftar beasiswa ke luar negeri. Karena saya tau saya cuma pengen yang enak-enaknya aja wkwkw

Kembali pada topik utama.
Hal yang begitu saya sayangkan adalah masih banyak banget orang diluar sana yang berpikir bahwa sekolah Tinggi/kuliah itu untuk dapet kerjaan bagus dan pikiran bahwa setelah lulus sarjana HARUS  kerja di kantor, pake baju bagus, tampilan rapi dan parlente~

Padahal kan enggak gitu aturan mainnya :(
Setiap orang jalannya beda... Bapak saya yang banting tulang nyekolahin saya aja gak sampe hati bilang begitu kok. Beliau dengan kebesaran hatinya mempersilahkan saya jadi IRT dan selalu bilang:


"kerja itu gak harus kerja kantoran, kamu juga kan bisa nyari duit dari rumah"


Menurut saya, kuliah/sekolah tinggi itu untuk membentuk pola berpikir logis, runut dan ilmiah
Dimulai dari merumuskan masalah, membuat hipotesis sementara, mengambil data lalu diolah secara kualitatif dan kuantitatif, kemudian dibahas serta dibandingkan berdasarkan teori yang ada hingga dapat ditarik kesimpulan akhir. Itu versi lengkap dalam dunia akademis.

Kalo versi simple dalam kehidupan sehari-hari, pola pikir logis, runut dan ilmiah itu bisa dimulai dari mengolah sebuah informasi yang ada dengan mencari sumber data lain yang lebih terpercaya kemudian dianalisis sehingga diperoleh kesimpulan apakah informasi tersebut layak diterima, terbukti kebenarannya dan layak untuk disebarluaskan atau tidak.

Saya percaya kalo semua orang (terutama yang bergelar sarjana) menerapkan pola pikir seperti, pasti hoax gak laku deh... Tapi ya balik lagi. Bahwa masih banyak yang sekolah tinggi tujuannya hanya sekedar dapet ijazah supaya bisa dapet kerja aja.

Gak salah juga sih pikiran "kuliah untuk bisa dapet kerja yang bagus". Bener. Tapi menurut hemat saya, dapet kerja bukan goal utama dari kuliah/sekolah tinggi. Dapet kerja itu sebagai hadiah atas usaha kita selama kuliah dan pas nyari kerjaan.


Perlu diingat... ijazah, nama top Universitas dan IPK hanya memperluas kemungkinan dapet panggilan kerja. Bukan jadi jaminan dapet kerjaan loh yaaaa... *pengalaman pribadi wkwwk*


Jadi yaaaa sekolah tinggi dan gelar sarjana itu bukan cuma buat yang pengen kerja kantoran aja kok. Lulusan sarjana itu gak harus kerja di kantor duduk manis depan komputer. Banyak sarjana yang sukses walaupun kerjanya dari rumah atau bahkan dari satu kafe ke kafe lain sebagai freelancer... 


Ibu rumah tangga juga berhak mengenyam pendidikan setinggi-tingginya.


Apalagi seorang ibu adalah sekolah pertama seorang anakBuat saya adalah hak anak untuk memperoleh pendidikan setinggi-tingginya... terutama pendidikan dari keluarga yang kelak menjadi fondasi dasar anak.

Salah emang kalo sarjana pengen jadi IRT? Kan bukan sebuah dosa apalagi aib kalo pada akhirnya seorang sarjana memutuskan jadi IRT selama sudah mempertimbangkan konsekuensinya dan gak merugikan pihak lain...

Nanti kalo perempuan udah kerja diluar, tetep dikomentarin:

"gak kasian apa sama anak suami gak keurus" 
"tega banget nitipin anak ke kakek nenek/nanny/day care demi ego pribadi?"

Yaelaahhh~ ribet amat yaaakkk... Begini dikomentarin, begitu dikomentarin. 
Capek dweeehhh

Jadi... 
Udah dong jangan ngeributin masalah sarjana yang pengen jadi IRT. 
Hidup tuh udah berat dan kompleks dan ruwet :") jangan pake nambahin dengan komentar-komentar iseng. Just mind your own business ok ?

Kecuali situ ikut nyumbang biaya hidup ogut wkwkw

Sekian dulu kejulidan Ibu Nike kali ini. 
Semoga terhibur hihi



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Thursday, 8 August 2019

Hati-hati Menggunakan Kartu Kredit Untuk Transaksi Online di Merchant Luar Negeri

August 08, 2019 28 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Setelah cerita penipuan berkedok bubuk Abate (cerita lengkapnya bisa klik disini), lalu penipuan lewat telpon yang ngaku-ngaku nyulik kakak saya (cerita lengkapnya bisa klik disini) , kali ini saya mau cerita soal penyalahgunaan kartu kredit yang dilakukan oknum di luar negeri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Jadi, akhir tahun 2017 lalu, tepat ketika saya dan suami lagi bulan madu di Bandung, saya minta dibelikan skincare Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel ke suami lewat aplikasi marketplace online Korea yang namanya Gmarket. Sejenis Tokopedia, Shopee-nya Korea lah.

Saya tau aplikasi tersebut dari kakak saya yang sebelumnya emang pernah beli beberapa barang dan skincare langsung dari Korea lewat aplikasi tersebut dan berhasil sampe dirumahnya di Jogja dengan selamat tanpa drama.

versi apps

Karena testimoni positif dari kakak dan harga yang murah, saya tergoda dong pengen beli juga lewat aplikasi Gmarket ini. Apalagi waktu itu lagi in banget Nature Republic Aloe Vera Gel sedangkan harga di online shop Indonesia harganya masih 150an, itu juga belinya harus dari Batam karena belum ada official store Nature Republic di Indonesia. Sementara di Gmarket saya nemuin ada toko yang jual Nature Republic Aloe Vera Gel seharga 300ribuan dapet 6 jar! 
Gimana gak tergoda...

Saya pikir harganya bisa sampe segitu murahnya karena beli langsung di Korea kan... dan positif thinking aja barangnya asli. Yaudah deh, langsung beli.

versi web

Berbeda dengan kakak saya yang melakukan pembayaran lewat transfer Bank di teller (kalo gak salah kakak saya pake jasa Bank Woori), saya justru melakukan pembayaran lewat kartu kredit suami saya sejumlah 300ribuan biar bebas masuk Indonesia tanpa kena beacukai. Inilah kesalahan pertama saya.

Biasanya kan kalo kita belanja online di marketplace Indonesia dengan metode pembayaran pakai kartu kredit, kita akan dapet kode OTP (One Time Password) dari Bank lewat SMS untuk melengkapi proses verifikasi pembayaran tersebut. Tapi kali ini, gak ada kaya gitu-gituan. Tinggal masukin data dari kartu kredit (nomer kartu kredit, CVV, alamat), terus udah deh pembayaran dinyatakan sukses.

Disinilah letak kesalahan kedua saya (dan paling fatal) . Suami juga sebenernya udah agak curiga karena harus masukin data lengkap kartu kredit tanpa OTP  dan gak support pembayaran via PayPal tapi tetep aja dia nururtin kemauan saya. Sayang istri katanya wkwkwk

Saya sempet takut data kartu kredit yang diinput ke aplikasi tersebut bisa disalahgunakan pihak lain di luar negeri karena kebijakan disana bisa belanja online pake kartu kredit tanpa OTP. Tapi suami mencoba menenangkan saya biar gak panik. Katanya soal kode verifikasi itu cuma masalah perbedaan kebijakan antarnegara aja. Saya baru sadar sekarang, suami saya bilang kaya gitu biar dia juga gak panik padahal dalam hati dia ketakutan juga hahaha.

Singkat cerita, setelah menunggu 3 bulan, paket saya tak kunjung datang. Setelah saya tracking di website EMS ternyata paket saya tertahan di Beacukai Bandung karena barang yang saya beli belum ada nomer BPOMnya. Saya kemudian cari tau gimana caranya supaya paket saya bisa lolos. Caranya adalah dengan mengajukan registrasi ke BPOM dulu. Sayangnya, registrasi ke BPOM gak bisa dilakukan atas nama pribadi, harus atas nama perusahaan. Capek dweeehhh :(


Yowes, wasalam lah paketku~


Nahhh... Akhir Juni 2019 lalu ketika saya lagi liburan sama kakak-kakak, ibu dan keponakan, saya dikabarin suami katanya dia ganti kartu kredit. Bilangnya sih karena habis masa berlakunya atau apalah saya kurang paham. Saya sih iya iya aja, wong saya gak begitu paham soal kartu kredit dkk.

Sepulang dari liburan, suami saya kayaknya merasa bersalah deh hahaha. Dia baru ngaku ganti kartu kredit itu bukan karena habis masa berlakunya. Tapi karena...

Ada yang pake kartu kredit kita untuk bertransaksi di luar negeri sejumlah 2,5juta. Tempatnya di China dengan menggunakan mata uang Yen. Transaksi pertama yaitu sekitar 450ribuan lalu transaksi kedua sekitar 2jutaan.

Kok bisa tau ? karena ada laporan ke HP suami saya lewat SMS.

DidiChuxing ini sejenis Grab, Gojek gitu

Ternyata benar dugaanku dulu :(


Untungnya, suami saya langsung bergerak cepat  (1) ngurus pemblokiran kartu kredit tersebut, abis itu (2) minta tagihan kartu kredit dipindah ke kartu lain (karena kartu sebelumnya udah minta diblokir), lalu (3) minta ganti dengan kartu baru dan (4) mengajukan penyanggahan transaksi tersebut. Untungnya penyanggahan tersebut diterima dan limit 2,5juta itu dikembalikan lagi ke kartu kredit kami.
Alhamdulillah~ masih rejeki.

Gara-gara hal tersebut, saya jadi kapok beli sesuatu lewat merchant luar negeri. Beberapa waktu lalu suami saya minta beli case handphone lewat marketplace luar negeri (kalo gak salah namanya Alibaba atau Aliexpress), langsung saya tolak mentah-mentah karena takut kejadian kaya Gmarket itu. Saya bilang mending beli yang harganya mahal tapi beli di marketplace yang ada di Indonesia aja macem Tokopedia, Shopee atau Bukalapak deh karena udah tau sistem dan kebijakan pembayarannya gimana.

Jadi kalo mau transaksi di merchant luar negeri, mendingan pake PayPal atau transfer manual aja deh yaaa... karena kita gak tau gimana kebijakan penggunaan kartu kredit dinegara lain itu kaya apa.

Intinya selalu jaga kerahasiaan data-data kartu kredit. Dimanapun dan kapanpun. Penyalahgunaan data kartu kredit gak cuma dilakukan secara online loh, saya pernah baca ada orang yang "kebobolan" kartu kreditnya gara-gara nomer CVVnya bocor pas bayar makan di sebuah restoran dengan kartu kredit dan disalahgunakan oleh oknum pegawai restoran tersebut.

Jangan gampang percaya sama orang lain untuk urusan keuangan! Karena semua orang "matanya pasti ijo" kalo liat duid hihi.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membawa manfaat yaaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—