Follow Us @soratemplates

Friday, 16 October 2020

Baru MULAI MPASI kok Mama Udah Down (part 1)

October 16, 2020 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva. Edited by Niklosebelas


Haaaaa udah lama banget gak nulis hihi
Tepatnya udah 5 minggu lebih sejak tulisan terbaru saya terbit. Soalnya sekarang lagi 'menikmati' masa menjadi seorang ibu dari anak lelaki berinisial G. Apalagi baby G baru aja mulai MPASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu) yang... waduh gak kalah heboh dramanya.

Lagian kapan sih saya gak drama ? wkwkwk hamil ada dramanya... melahirkan ada dramanya... menyusui juga ada dramanya... jadi ya gak heran sih kalo fase MPASI juga ada dramanya.

Kalo drama waktu hamil, melahirkan dan menyusui mostly just about me, kalo MPASI ini melibatkan Baby G yang bener-bener menguras kesabaran dan kewarasan mamaknya huhu. Ini baru sepenggal cerita awal mulai MPASI ya.
A-W-A-L
fiuhhh~ gimana ntar ya kalo drama MPASI duet sama darama tumbuh gigi, drama GTM (gerakan tutup mulut), drama tantrum ?

Okedeh, sekarang saya mau cerita drama awal MPASI aja dulu ya yang baru aja saya lewati. Drama yang lain masih 50:50 wkwkw


PERSIAPAN MPASI

Sebagai orang yang well prepared, idealis dan sangat berpegang teguh pada teori sebagai landasan sebelum bertindak, tentu saya banyak melakukan persiapan sebelum mulai mpasi. Biar gak buta-buta amat soal mpasi.

Banyak Baca, Banyak Tanya

Persiapan paling penting dari mpasi bukan belanja perabot masak baru atau alat makan baru. Tapi ILMU! Pengetahuan dasar seputar gizi dan tumbuh kembang anak wajib dipelajari semua ibu. Mau working mom, mau full time mom, semua harus paham. 


BACA JUGA : Menjaga Kewarasan Ibu Menyusui


Sejak Baby G usia 4 bulanan saya udah rajin baca semua highlight Insragram-nya dokter Meta (@metahanindita). Ibuk-ibuk anak IG pasti familiar sama dokMet kan ? Udah selesai baca semua highlight-nya, saya ngerasa masih kurang. Lalu saya baca semua bukunya dokMet yang seri Mommyclopedia (untung dapet hadiah lahiran dari temen kantor suami), terutama yang seri tentang mpasi.

Setelah selesai baca, saya baru paham. Kira-kira intinya (yang jadi concern saya saat ini) : 
  1. Mpasi harus menu lengkap sejak mulai mpasi (terdiri dari karbohidrat, lemak, protein dan sayur/buah sebagai pengenalan) karena ASI aja kan isinya lengkap ada lemak, ada protein dsb.
  2. Mpasi instant is ok karena gizinya lebih terukur dan terfortifikasi terutama zat besi yang sudah tidak bisa dipenuhi dari asi
  3. Patuhi feeding rules: (a) Duduk di kursi khusus makan; (2) Durasi makan 30 menit tapi kalo dalam 15 menit anak menolak makan maka akhiri sesi makan; (3) No TV, Youtube, mainan, odong-odong, jalan-jalan; (4) Perhatikan sinyal lapar kenyang anak; (5) Buat jadwal makan, beri jeda 2 jam sebelum makan dan sesudah makan itu no susu/cemilan.
  4. Tekstur awal memulai mpasi: lumat artinya tidak langsung jatuh saat sendok dimiringkan.

Secara teori memang saya paham. Tapi praktiknya ? nol besar! 
Saya belum kebayang gimana teknik memasak mpasi supaya enak walaupun tanpa bumbu penyedap, penyimpanan makanannya, menejemen stok bahan mpasi. Secara saya belum pernah bikin bubur sama sekali. Pernah sih bikin bubur sumsum tapi bukannya jadi bubur sumsum yang lembut dimulut, malah jadi kaya lelehan marsmellow gak jelas wkwkw

Kemudian saya bertanya ke temen-temen dan saudara yang anaknya sudah mpasi. Karena experience is the best teacher.

Dari 4 orang yang saya tanya, semua memulai dengan mpasi menu tunggal. Ada yang mulai dengan bubur beras aja, ada yang mulai dari puree buah dulu. Alasannya ada yang karena anaknya punya riwayat alergi, ada yang karena teknik mpasi di Jepang tempat saudara saya tinggal memang dimulai dengan menu tunggal dulu beberapa hari dan ada yang memang karena ingin mengenalkan rasa-rasa makanan satu per satu,

Karena ke-sok-tau-an, saya cuma iya-iyain aja saran dari mereka. Saya nganggep saran tersebut gak sesuai dengan teori yang saya baca. Lalu saya bertekad:

"apapun yang orang lain bilang, saya akan mulai mpasi baby G dengan menu lengkap atau mpasi instan yang gizinya sudah komplit"

Masih belum puas dengan teori teknik mpasi yang saya dapet dari hasil QnA dengan teman dan sudara, saya akhirnya memutuskan untuk ikut kelas online berbayar via Whatsapp. Kelasnya dimulai 2 minggu sebelum baby G mulai mpasi. Waktu yang sangat cukup untuk persiapan teknis mpasi saya rasa. Saya sama sekali gak ngerasa rugi atau sia-sia ngeluarin uang untuk ikut kelas tersebut karena saya ngerasa ilmu dari kelas itu melengkapi (secara teknis) pengetahuan yang saya baca dari buku dokMet.


Belanja Time

Walaupun saya menolak mentah-mentah saran dari teman dan sudara mengenai menu tunggal, tapi saya bener-bener terbantu dengan saran yang mereka berikan seputar tools dan cara bikin mpasi. Seenggaknya saya beli barang-barang yang penting aja.

Barang yang saya beli khusus mpasi:
  • Set alat makan untuk bayi (sendok, piring, mangkok)
  • Training Cup/Sippy Cup
  • Saringan kawat
  • Gelas blender baru (bukan gelas blender yang besar ya, yang ukuran medium untuk bumbu basah  karena blender bumbu saya takutnya masih bau bumbu)
  • Parutan (karena punya saya sudah berkarat)
  • Talenan (biar gak campur pake talenan masakan ibu bapaknya yang doyan pedes)
  • Wadah-wadah kecil (untuk nyimpen mpasi yang udah jadi)
  • Plastik klip (untuk nyimpen bahan-bahan mpasi)
  • Celemek makan
  • Mangkok stainless (untuk menghangatkan mpasi dengan teknik tim/pake kukusan)
  • Timbangan digital (karena gak punya hihi)
  • Booster seat (ini dikasih sama kakak sih hihi)

Untuk alat masaknya gimana ? Perlu beli slow cooker khusus mpasi ? No gak perlu (kecuali ada yang ngasih masa ditolak). Masak mpasi bisa banget pake alat masak dirumah: panci kecil, spatula, centong dan steamer.

Karena saya pengen tau respon anak kenalan dengan makanan, saya memutuskan untuk ngasih bubur instan dulu untuk 3 hari pertama. Nah karena saya belum tau preferensi rasa baby G, jadinya saya beli 4 macam bubur instan (2 rasa manis, 2 rasa gurih) dan cemilan biskuit bayi. Tapi at the end, semuanya gak dimakan sama baby G wkwkwk.


Meal Preparation

Sudah punya ilmu teori dan praktik mpasi, sudah beli alat-alat mpasi... Kini persiapan terakhir: meal preparation. Belanja bahan makanan mulai dari sayur, buah, daging-dagingan, macem-macem ikan. Sayuran saya simpan dengan metode blansir. Untuk Ati Ayam saya ungkep dulu baru simpan di freezer. Semua daging-dagingan dan fillet ikan saya simpan per porsi masak di plastik klip berlabel. 

Kurang siap apalagi coba untuk mpasi? 




Ekspektasi vs Realita


HAAAAAA TEORI PARENTING ITU NYATANYA TIDAK SEMUDAH MEMBALIK TELAPAK TANGAN GAAEEESSSSSSSS

Teori boleh sama, tapi aplikasinya bener-bener harus liat situasi dan kondisi anak masing-masing. Ada yang begitu diaplikasikan bisa langsung cocok sama anak. Ada yang perlu waktu untuk tahap demi tahap. Ada yang gak cocok sama sekali.

Kalo kata saya sih semua teori parenting itu perlu yang namanya zero expectation dan Trial and Error  lalu amati respon anak.

D-2  dan D-1 saya buatkan baby G bubur instan 1x sehari sebanyak 1 SDM dan biskuit bayi yang dilumatkan pake ASIP. Kenapa pakai bubur instan ? Karena saya pikir awal mpasi pasti baby G belum banyak makan, jadi mending kasih makanan yang gizinya lebih terukur.

Sesuai feeding rules, saya dudukan baby G di booster seat lengkap dengan celemek makan di lehernya. 

Ekspektasi saya ke baby G waktu itu: "pas disodorin sendok langsung mangap lebar lebar... lalu lep lep lep makanan masuk ke dalam mulut dengan senang hati dan sesi makan selesai sebelum 30 menit, baby kenyang mama senang"


HAHAHAH TERNYATAAAA...
Mulut baby G terkunci rapat buk! Bahkan tiap ada sendok mendekat mulutnya, mulutnya ngebentuk emoticon :( bubur instan nya cuma dijilat dikit terus udah, kalo gak dilepeh ya disembur. Dia lebih tertarik masukin celemek makan ke mulutnya dibandingkan makanan dia sendiri. 

Lalu dari the Day sampe D+3 saya coba masak mpasi menu lengkap, mungkin baby G mau makan kalo saya masak sendiri. Respon masih sama: terkunci rapat. Bahkan pernah sampe nangis terus tiap duduk di booster seat

Stress, down, kecewa, sedih, kesal. 

Dari yang nyuapin dengan penuh semangat, bahagia, berbunga-bunga sampe nyuapin dengan muka datar berusaha nahan kesel biar gak meluap waktu ngeliat Baby G nyemburin makanannya. Makanan yang saya masak sendiri. Bukan karena kesel liat makanan terbuang. Bukan juga karena capek masak tapi gak dimakan. Bukan. 

Saya kesal, sedih, kecewa, marah, stress sama diri sendiri. Rasanya kaya gagal jadi ibu, berasa gak guna. Masa ngasih makan anak sendiri aja gak bisa? Masa gak bisa sih lebih sabar ngadepin anak? 

Semakin beban karena khawatir dengan status gizi anak. Takut anak stunting. Takut BB anak gak naik karena kurang kalori. Kalo anak kurus, orang pertama yang disalahin pasti IBUNYA! Bener apa bener? 

Dari makan di booster seat, pindah ke bouncer sampe duduk di stroller, makan di ruang tv, pindah ke teras, pindah ke ruang tamu pun dicoba. Hasilnya sama: mulut terkunci makanan disembur. Cuma cara digendong, keliling komplek sama nonton youtube yang gak saya coba.

Sampai puncaknya saya nangis karena stress. Kaya yang... 
Yampun apa sih yang salah dari cara mpasi saya? Semua udah sesuai feeding rules kok masih susah betul ngasih makan baby G? Salah dimananya?

Saya harus segera menemukan jawabannya. As Soon As Possible. Seminggu pertama boleh gagal, tapi minggu selanjutnya gak boleh gagal. Harus ada progress. 

Cerita selanjutnya saya tulis di blog post selanjutnya ya. Udah kepanjangan soalnya wkwkw.
See you on my next blog post



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 31 August 2020

Menjaga Kewarasan Ibu Menyusui

August 31, 2020 10 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

.

Kukira bagian yang paling menantang menjadi seorang ibu adalah saat melahirkan... 

Ternyata... Masih ada fase menyusui. 
Nanti ada lagi fase pemberian MPASI. 
Lalu fase-fase lainnya yang gak kalah menantang juga. 

Yaaa... Setiap tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak ada tantangannya masing-masing untuk orang tua. Ada kesulitan dan kemudahannya masing-masing... Yang pastinya akan berbeda antara satu anak dan lainnya. Jadi, stop mom shaming! 

Bicara soal menyusui, terutama pada 2 bulan pertama, adalah waktu-waktu yang berat untuk seorang ibu baru. Apalagi kalo yang melahirkannya lewat operasi sesar dan agak "cengeng" kaya saya heheh

Menjadi Waktu Terberat

Karena:

Pertama, 

Masih dalam proses pemulihan pasca operasi. Jangan kaget kalo tiba-tiba nyeri punggung bawah :') atau sayatan  bekas operasi kadang berasa cenut-cenut. Sering banget badan berasa remuk sampe ke tulang padahal gak ngapa-ngapain.

Kedua,

Jam tidur yang kacau balau. Siang jadi siang, malem jadi siang karena harus begadang sama bayi.

Ketiga,

Ibu dan bayi masih sama-sama belajar menyusui. Belajar gimana perlekatan yang baik. Selama proses belajar ini, gak aneh kalo ngerasain puting nyeri/lecet, PD yang keras dan sakit atau bahkan sampe demam.

Keempat, 

Rasa sungkan minta bantuan orang sekitar karena ngerasa banyak ngerepotin.

Kelima, 

Mental yang masih kaget karena tau-tau sekarang jadi ibu. I swear, tiba-tiba merasa ada beban besar di pundak yang rasanya kaya dipikul sendirian. Berat. Banyak pertanyaan dan ketakutan yang muncul... Bisa gak ya gw jadi ibu... Gw capek nih tapi kesian anak gw... Bisa gak ya gw ngedidik anak gw ntar... Kalo gw gini ntar anak gw gimana... Kalo gw gitu ntar anak gw gimana... Suami gw bisa diajak kerja sama gak ya... Kalo gw begini ke anak ibu/mertua gimana ya reaksinya... Daaaaannn masih banyak yang lainnya. Daaaaannn semuanya melelahkan kalo tiba-tiba muncul dikepala. 


My Story

Dua bulan pertama setelah kelahiran baby G, terutama bulan pertama... Saya sering nangis tengah malam atau dini hari kalo baby G ngajak begadang. Penyebabnya adalah diri saya sendiri. Sampe bikin lelah lahir dan batin. Semuanya pasti diawali dengan 'drama' ngomelin baby G dulu lalu diakhiri dengan tangisan menyesal karena ngomelin anak ditambah rasa bersalah udah ganggu jam tidur ibu (waktu baru abis melahirkan saya LDR dengan suami karena pekerjaan) yang ikutan begadang gantian sama saya. Padahal, Baby G ini anak baik. Kalo begadang jarang bikin heboh cuma agak susah ditidurin aja... Tiap abis nyusu sambil dipangku pasti tidur tapi giliran dipindahkan ke kasur pasti bangun. Terus aja begitu sampe subuh hampir tiap hari dan ibu saya juga gak pernah marah atau capek karena ikut begadang. Kalo udah begitu, ibu saya cuma bilang "Anak kamu tuh pinter gak rewel. Kamunya aja lebay. Namanya juga ngurusin anak... Pasti capek tapi kan bahagia liat anak tuh"

Kalo diinget-inget, ngapain juga ya ngomelin anak bayi wkwkwwkw Untungnya keadaan berangsur-angsur terkendali menjelang bulan ketiga. 

Dengan adanya pengalaman berharga tersebut, kali ini saya mau nulis beberapa hal yang dapat menjaga kewarasan seorang ibu menyusui yang rasanya uwaawww wadidaw wadidaw dah


Menjaga Kewarasan

Pertama dan yang paling utama,

Support system yang kuat. Minimal dari suami. Maksimal dari semua orang yang ada dirumah dan teman-teman. Buat para ayah baru, pasti sebagian besar ngerasa bingung harus ngapain untuk dukung istrinya pas nyusuin kan karena mikirnya "gw kan gak bisa netek-in". Iya sih bener tapi ya gak gitu juga kaliii. Para ayah/kerabat bisa mendukung ibu menyusui dengan misalnya gantian begadang (setelah selesai menyusui), belikan makanan kesukaannya, dengerin curhatnya, kasih pijatan  atau apapun yang bisa bikin mood ibu tetep oke. Buat ibu menyusui tidak merasa sendiri. Jangan sungkan untuk bertanya! Karena ibu menyusui itu sama sensitifnya kaya anak ABG yang lagi PMS hihi.

Kedua yang gak kalah pentingnya, 

Rubah pola pikir. Bayi itu baru kenal dunia luar. Selama kurang lebih 40 minggu dia hidup ditempat yang paling aman dan nyaman. Makan dan minum udah tersedia gak perlu oooeeekkk oeeeekkk dulu kalo laper. Jadi ya wajar aja kalo bayi masih beradaptasi dengan jam tidurnya... Dengan waktu nyusunya... Dengan suasana barunya... Lama-lama juga pasti bayi akan terbiasa dan terbentuk polanya. Jadi idealnya ibu yang menyesuaikan dengan bayi bukan sebaliknya. Banyakin sabar aja ya. 


Ketiga yang juga sama pentingnya,

Turunkan ekspektasi. Bayi tuh penuh kejutan. Satu waktu, saat kita udah ngerasa hapal dengan pola si bayi, eh tau-tau besoknya berubah. Misalnya kita udah ngerencanain ini itu pas bayi lagi tidur... Ternyata rencana tersebut tidak terealisasi karena jadwal tidur yang mendadak berubah. Yaudah deh, apa mau dikata. Ikhlas aja kalo ada rencana yang batal/diundur.  Ibu juga perlu menurunkan ekspektasi ke dirinya sendiri. Gak apa-apa berbuat kesalahan asal tau dimana salahnya dan cara menyelesaikannya. Wajar salah, namanya juga ibu baru. Wajar gak tau, namanya juga ibu baru. Semuanya butuh waktu untuk belajar. 

Keempat,

Selalu sediakan cemilan seperti coklat atau roti untuk bekal begadang tengah malam dan jangan telat makan. Menyusui langsung (DBF: direct breast feeding) tuh bikin cepet laper. Kalo udah laper, bawaannya jadi emosian. Percaya deh... Perut kosong bisa memicu mood jadi drop. Kalo udah moodnya ancur... Salah-salah pelampiasannya ke anak yang gak tau apa-apa. Jangan takut gendut karena ngemil tengah malem, DBF bakar banyak kalori loh. 

Kelima, 

Jangan lewatkan waktu mandi. Saya yang sebelumnya males mandi, sekarang jadi rajin mandi. Soalnya mandi selain bikin badan seger (kalo badan udah seger dan wangi biasanya pikiran juga ikut seger) juga jadi salah satu waktu me time... Waktu dimana kita (sejenak) sendirian. Bisa sambil mikir... Sambil nyanyi-nyanyi juga... (tapi ya jangan kelamaan nanti dicariin bocah hihi) 

Keenam,

Jangan sungkan minta tolong. Ingatlah... Seorang ibu itu manusia bukan super hero berkekuatan super yang bisa ngerjain segala sesuatu seorang diri. Pasti ada kurangnya. Wajar kalo ngerasa capek. Kalo ngerasa ngerepotin orang lain ya gak apa2, toh minta tolong juga sekali-sekali kan. Ntar lama-lama juga seorang ibu pasti bisa menyelesaikan diri sampe nemu ritme yang pas  buat ngurus anak dan suami sendiri. Kalo ada rezeki lebih bisa juga dengan pake jasa ART misalnya. Jangan malu juga untuk minta tolong ke professional (dokter/bidan/psikolog). Biarin deh dikata lebay juga... Karena yang paling tau kondisi kita ya kita sendiri. 

Ketujuh, 

Jangan suka menunda-nunda. Kalo anak lagi tidur sebaiknya ikutan tidur. Kalo lagi ada orang yang bisa dimintain tolong, ya minta tolong. Kalo saatnya makan, cepet makan. Waktunya sholat cepet sholat. Supaya apa? Supaya gak keteteran (keteteran tuh bikin capek pikiran loh karena ngerasa semua numpuk jadi satu dan bikin bingung harus ngapain dulu). Nantinya akan jadi kebiasaan. Kalo dari awal kita udah menciptakan mejemen waktu yang baik, pasti akan ngikut terus dan nular ke anak. 

Kedelapan, 

Curi waktu untuk me time atau menjalankan hobi. Suka nonton drama Korea? Bisa sambil menyusui atau pas begadang ya walaupun akhirnya nontonnya banyak jeda ya hahaha tapi ya lumayan. Suka menulis? Nulis lah di HP sambil nyusuin. Suka gambar, bisa pas anak lagi tidur. Doyan belanja? Lewat online bisa. Maskeran... Luluran... Pijit... Pokoknya sempatkan melakukan hal-hal yang bisa bikin kita seneng. Kalo ibu bahagia, anak dan suami juga bahagia. 

Kesembilan,

Jaga kemesraan dengan suami. Penting loh ini... Kalo suami bahagia, istri minta apa aja juga pasti dikasih dah wkwkw Gak melulu soal ena-ena ya, bisa dengan quality time lewat ngobrol santai pas nyusuin, liat video lucu di Instagram, baca twit-twit receh barengan atau sekedar saling elus rambut. Tergantung gimana bahas cinta masing-masing. 

The last one,

Gak perlu dengerin "julidan" orang lain. Mereka cuma penonton yang gak tau luar dalemnya kita dan anak. Karena standar setiap orang tua pasti berbeda. Gak bisa disama-samain. Kita gak bisa menutup mulut semua orang karena tangan kita cuma dua, makanya kita cuma bisa tutup telinga aja. Biar hidup lebih tenang. Kadang susah sih ini dilakukan apalagi kalo oknumnya adalah dari lingkungan terdekat seperti saudara atau bahkan orang tua sendiri. But we have to be strong!


Buat ibu-ibu baru seperti saya yang masih belajar dan berjuang, AYO KITA SEMANGAT!!!
Kuncinya cuma 2: SABAR dan IKHLAS menjalankan peran sebagai Ibu dan Istri juga. 

Sekian dulu tulisan kali ini.
Semoga membawa manfaat untuk yang baca!



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 20 July 2020

Ibu rumah Tangga yang Baik = Masakan Enak?

July 20, 2020 12 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Template by Canva, edited by Niklosebelas

Akhir-akhir ini kok jadi sering jadi julid di Twitter sih ya ๐Ÿ˜…

Ya abis gimana ya... Di Twitter tuh rasanya lebih realistis aja. Lebih beraneka ragam isinya. Mulai dari baku hantam antarselebtwit, sindir dan kritik pemerintah, curhat soal kesehatan mental, jual beli, sampe urusan percintaan juga ada. 

Gak kaya Instagram yang menurut saya lebih monoton, isinya "kesenangan" semua. Gak tau kesenangan yang nyata, maya atau semu hahah

Ya intinya, dari Twitter ini saya dapet ide nulis, walaupun julid. Maapkeun~

Kali ini saya mau bahas soal ini :





Jadi, tangkapan layar tersebut saya ambil dari Salah satu akun base makanan. Ceritanya si pengirim (sebutannya sender, nder) ini ngirimin makanan ke pacarnya lalu dibilang gak enak sama ibu pacarnya bahkan saking gak enaknya masakan tersebut lalu dikasih ke kucingpun gak dimakan dan si pacar melarang dia kirimin makanan dan nyuruh belajar masak supaya yakin untuk ngelamar dia. 

Duh dek ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜‚
Saya numpang ketawa dulu ya : HAHAHAHA

Mari kita bahas buk ibuk~

Pertama

Hal yang paling penting dan moral value dari tweet tersebut adalah MENGHARGAI USAHA ORANG LAIN. Ini anak orang udah bersusah payah masak... Entah berapa uang, waktu dan tenaga yang dia pake untuk masak buat pacarnya yang sebenarnya mungkin aja bisa dia gunakan untuk hal lain yang lebih penting dan produktif. Tapi pada akhirnya GAK DAPET PENGHARGAAN sedikitpun walaupun cuma ucapan terima kasih. Terlepas dari rasa masakannya. 

Sama pacar anaknya aja, gak bisa menghargai usahanya. Gimana sama orang lain?
Baru jadi pacar aja udah tega ngasih hasil masakannya ke kucing. Gimana kalo udah jadi menantu? 
Baru pacaran aja udah dituntut ini itu, gimana ntar kalo udah jadi istri? 
Pikirin baik-baik deh. Apakah siap punya suami seperti itu... Apakah siap punya mertua seperti itu... Karena masalah dalam rumah tangga itu  nantinya kompleks. 
Mumpung masih pacaran~

Masak tuh capek woy ๐Ÿ˜ญ balasan terbaik dari memasak adalah cuma diucapin makasih dan dimakan. Segampang itu. Syukur bisa dimamam sampe habis. Kalo pun gak enak, baru bahas setelahnya. Bahas gak enaknya kenapa... Harusnya gimana... Ngono lhoooo~

Kedua 

Ukuran IBU RUMAH TANGGA YANG BAIK bukan dari seberapa enak masakan kamu... Atau seberapa bersih cucian baju kamu... Karena menurut saya semua itu adalah ukuran untuk cari juru masak atau ART. "Baik" itu relatif. Bisa aja menurut saya A baik tapi menurut kamu gak baik kan? Tergantung nilai yang dianut. 

Lagian emang si mbaknya kalo nikah sama dia bakal jadi Ibu Rumah tangga? Bisa aja dia mau jadi Ibu Bekerja kan? Wkwkwk

Ketiga

Cowoknya GAK PINTER BACA SITUASI. Harusnya dia gak perlu straight to the point bilangin apa yang ibunya bilang atau minimal memperhalus bahasanya. Supaya tetep jaga perasaan ceweknya. Didepan ibunya juga tinggal iya iya aja dulu untuk jaga perasaan ibunya. 

Ingat, cara kerja wanita adalah perasaan buka logika. DAN GAK PERLU BILANG MAKANANNYA DIKASIH KE KUCING! 

Coba deh balik situasinya. 
Misal dia dateng ke rumah ceweknya sambil bawa martabak boleh beli dijalan. Eh sama bapaknya itu martabak dikasihin ke kucing (walaupun kucing juga sebenarnya gak makan martabak kan ya wkwkw). Sakit hati gak? 

Kalo ditanya ceweknya gimana komentar ibunya, kan bisa bilang "kurang cocok dilidah mamah aku soalnya mamah aku bla bla bla". Tujuannya bilang "rasanya gak enak" kan tersampaikan juga walaupun kudu muter-muter dulu... Selain itu, kan akhirnya si cewek juga jadi mikir dan termotivasi untuk belajar masak lagi tanpa harus "diancem" 

Lagian si cowoknya gak tau apa sekarang itu ada jasa layanan antar makanan dari ojek Online? Kalo masak gak enak ya tinggal beli aja~ ruwet amat dah. Perkara rumah tangga gak cuma soal masak aja wooyyy~ masih banyak perkara lain yang lebih penting dipersiapkan sebelum menikah. Misalnya soal menejemen keuangan.

Urusan masak itu bisa belajar sambil jalan. Belajar bareng-bareng pas udah nikah juga bisa. 

Terakhir, menjawab pertanyaan si sender apakah perempuan harus pandai masak dulu untuk pantas dinikahi?

JAWABANNYA ADALAH TIDAK.
Yang paling penting dalam rumah tangga adalah ada atau tidaknya usaha. Usaha untuk terus bertahan, usaha untuk terus jadi lebih baik, usaha untuk menyenangkan suami dll dan lu udah punya itu, nder! Kamu pantas untuk dinikahi. Tapi bukan sama pacarmu yang sekarang wkwkw

Sekian pesan-pesan dari tante-tante beranak satu yang masih harus banyak belajar ini itu. 

Semoga kejulidan sore ini ada manfaatnya untuk orang lain. Aamiin 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Friday, 3 July 2020

Recovery Pasca Operasi Caesar Bikin Serangan Panik

July 03, 2020 3 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Template and picture by Canva, edited by Niklosebelas

Waktu lagi hamil, saya sepet kepikiran untuk langsung 'nyerah' aja mau langsung ambil pilihan persalinan lewat operasi sesar (SC) tanpa mengusahakan persalinan normal. Alasannya simple. Takut bayangin vagina (lebih tepatnya perineum) robek dan dijahit. Cem mana itu rasanya hiiii...

Kepala saya dipenuhi pikiran gimana kalo kebelet pas jahitan masih basah... Gimana kalo ada infeksi... Gimana kalo jahitan gak rapi... Gimana kalo ntar dikomplen suami karena diriku yang dulu bukan lah yang sekarang~... Saya rasa wajar buat newbie kaya saya pengen "shortcut" lewat operasi yang dipikiran saya bakalan lebih minim nyeri karena ada proses pembiusan selama proses persalinan berlangsung.

Hahahaha ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ (menangis dalam tawa) 


Buat saya persalinan adalah sebuah perjalanan yang harus dipersiapkan segala sesuatunya.
Kemudian saya banyak baca-baca story dan feeds Instagramnya @Bidankita yang pro gentle birth, saya termotivasi untuk bisa (dan mengupayakan) lahiran normal. Tapi Baby G memilih jalan lahir lain: "lompat lewat jendela" alias lewat operasi caesar (SC) ๐Ÿ˜‚ Yasudahlah

Apapun jalan lahirnya... Semua wanita pantas disebut IBU


Lahiran lewat SC minim nyeri? 
Lahiran lewat SC biar gak ribet? 
Talk to my hand!!! Ngomongo karo tembok!

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Ditulisan saya kali ini saya mau coba untuk menggambarkan gimana rasanya abis lahiran lewat operasi SC.

Gak lama setelah keluar ruang operasi, saya menggigil kedinginan sampe harus diselimutin beberapa lapis. Ketidaknyamanan pasca operasi terus meningkat seiring berkurangnya efek obat bius. Setelah berhenti menggigil, perut terasa nyeri banget nget ngettt, kaya diperes-peres abis itu diplintir-plintir. Rasanya kaya keram menstruasi tapi berkali lipat sakitnya sampe saya meringis nangis sambil remes-remes tangan suami ditengah malam.

Dalam hati saya berusaha menenangkan diri dengan ngomong "gak apa-apa, (sakit) ini konsekuensi dari SC. Kalo persalinan normal sakit sebelum melahirkan, kalo SC sakit setelah melahirkan. Sama aja sakit juga"

Pengen teriak-teriak sebenarnya but it's not my style hahah Gak cool! Yaudah kumenangis dalam diam aja lah biar keren hahha

Lagi ngerasain nyeri perut yang wadidaw wadidaw, tenggorokan terasa kering... Haus banget. Tapi kata ibuk gak boleh minum dulu sebelum buang angin atau minimal setelah 3-4 jam setelah operasi. Sekitar jam 1 atau 2 malem saya baru boleh minum, itupun bolehnya 3 sendok aja. Katanya biar jahitan gak bocor (?) wes lah nurut ae sama ibuk yang lebih berpengalaman.

Selama 2 hari di RS saya bener-bener bed rest. Gak turun dari kasur sama sekali. Pipis pun dibantu kateter yang pas dilepas rasanya UWAAWW haha. Baru setelah kateter lepas, saya boleh mulai belajar duduk dan jalan. Selama bed rest, untuk mempercepat proses recovery saya disuruh belajar miring kanan kiri. Buat miringin badan aja saya harus tarik napas dalam untuk ngumpulin tenaga dulu dan itu rasanya beraaatttt banget. 

Long story short, Setelah 3 hari di RS saya dan baby G boleh pulang.

Selama perjalanan pulang yang rasanya kaya nonton film horor alias mencekam, biasanya ditempuh dalam 1 jam, gara-gara saya abis operasi, perjalanan jadi 2 jam lebih dan sepanjang jalan rasanya saya pengen ngumpat orang-orang yang korupsi yang bikin proyek jalan raya berlubang terus padahal perbaikan setiap tahun. Mobil kena lubang dikit aja rasanya perut dan sekujur badan diguncang abis itu diremes sampe ke tulang, nyeriiiii betul.

Iya lah nyeri, wong saya gak pake stagen atau gurita untuk membebat perut saya yang masih 'basah' pasca operasi. Kalo pake stagen atau gurita kan seenggaknya perut dan bekas operasi saya agak ketahan gitu...

Mana lagi ditambah kebelet pipis  yang rasanya gurih gurih enyooyy~ akibat baru lepas kateter. Orang semobil semuanya pada diem gak ada yang berani bersuara dan ikut tegang liat saya nangis meringis kesakitan tiap mobil kena lubang jalan. Padahal waktu itu saya pake adult diapers loh tapi gak tau kenapa malah gak bisa keluar pipisnya padahal kebelet banget sampe keringet dingin.

Sampe di rumah maunya sih langsung lari ke kamar mandi. Tapi... Buat jalan selangkah demi selangkah itu rasanya berattttt banget. Kayak perut saya mau jatoh, badan gemeter dan kaki saya diiket barbel 5kg. Jadi saya harus jalan setapak demi setapak sambil bertumpu di punggung suami.

Yup. Buat saya, proses pemulihan yang paling berat adalah belajar jalan. Bener-bener kaya anak bayi yang baru belajar jalan.

Awalnya saya harus jalan berangkulan sama suami dulu. Terus saya coba beberapa kali latihan jalan sendiri. Disini nih fase yang menyeramkan. Tiap saya mau melangkah rasanya dada saya sesak tercekat tiba-tiba dan nafas jadi tersengal-sengal kaya orang mau tenggelam. Padahal cuma mau jalan beberapa langkah tapi ambil napas dalam berkali-kali dan rasanya menakutkan. Kaya tiap kaki mau menapak ke lantai, kepala saya udah bayangin lagi jalan diatas jembatan gantung yang kayunya lapuk dan kanan kirinya lembah yang dalam dan gelap mengerikan.

Mungkin ini yang namanya panic attack kali ya...

Gara-gara perasaan tidak menyenangkan tersebut, saya jadi takut untuk belajar jalan. Padahal dengan rutin latihan jalan kaki dapat mempercepat pemulihan. Akhirnya saya jadi males latihan jalan... efeknya ya proses pemulihan saya jadi lama.

Hingga sampai pada satu titik dimana saya disadarkan kakak saya:

"kamu dirumah ngapain aja? Diem aja? (udah mau seminggu) masih belum lancar jalan?" 

Lama-lama kesel juga kok saya kalah sama rasa takut untuk jalan sih. Mau cepet pulih berarti saya harus push to the limit. Kemudian saya dikit-dikit paksain latihan jalan walaupun melelahkan karena jadi ngos-ngosan gak jelas dan gemeteran.

Dari yang cuma ke kamar mandi, mulai jalan ke ruang makan... jalan ke teras rumah. Alhamdulillah, sekitar minggu kedua atau ketiga pasca operasi, saya udah lancar jalan (tapi ya gak langsung lari-lari juga heheh) dan perasaan tercekat dan napas tersengal-sengal udah hilang walaupun perasaan "perut mau jatoh" tetep ada sampe hampir sebulan lebih.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga


Dua hari pertama di rumah sepulangnya dari RS, selain saya harus berjibaku dengan latihan jalan... yampun... lokasi bekas epidural (suntikan di tulang belakang bagian bawah) berasa nyeri banget. Kaya ada jarum mengganjal diantara tulang-tulang belakang saya. Ngilu. Punggung bawah jadi berasa pegel dan panas gitu kalo digerakin. Tapi untungnya sakitnya cuma beberapa hari.

Minggu-minggu awal setelah lahiran via SC, bekas luka operasi masih sesekali berasa. Rasanya perih-perih sedep kaya kena luka gores tapi cuma sesaat. Alhamdulillah pas kontrol pertama pasca persalinan di dokter kandungan, luka saya udah kering dan nyatu dengan kulit.

Tapi jeng... jeng... jeng... ada keloid dibeberapa bagian bekas luka. Yasyudahlah... anggep aja sebagai kenang-kenangan hihi

Saat ini, sekitar 3 bulan lebih pasca operasi, perut saya masih kelihatan buncit :( kayak lagi hamil 4 bulan huhu otot perut saya mungkin agak lama kali ya recovery-nya. Ingin rasanya olahraga biar perut ini cepet balik kaya sebelum hamil tapi belum berani karena belum konsultasi sama dokter. Selain itu punggung bawah (bekas epidural) jadi gampang pegel kaya abis ngangkat karung beras padahal gak ngerjain kerjaan berat.

Intinya proses pemulihan pasca SC itu lebih lama dan lebih painful kalo dibandingkan dengan kembaran saya yang lahiran normal (padahal baby-nya termasuk besar juga diatas 3,5 kg). Kalo saya bisa lancar jalan sekitar 1-2 minggu setelah SC, kalo dia beberapa hari abis lahiran udah lancar jalan.

๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป๐ŸŒป

It was a good decision memutuskan lahiran di kampung halaman balik ke rumah ibuk.
Hampir aja saya nekat mau lahiran di kota rantau gara-gara gak mau LDM sama suami. Kalo beneran lahiran berdua suami doang... Yakin deh saya bisa ambyar heheh

Beruntung banget pasca lahiran di rumah banyak yang bantu urus Baby G, saya kebagian nyusuin aja hehe. Saya bener-bener fokus pemulihan tubuh dan belajar mengASIhi baby G.


Mau lahiran lewat pintu atau jendela, semua ada konsekuensi rasa gak nyaman masing-masing dan ingat: incomparable. Karena tekniknya aja beda, operatornya beda dan ambang nyeri tiap orang juga pasti beda kan...


Saya banyak bersyukur dan terima kasih banget sama Allah dan baby G karena saat melahirkan (kecuali pada bagian epidural huhu) saya gak ngerasain nyeri akibat kontraksi atau induksi buatan. Jadi nyerinya sekali aja pasca operasi. Sampe kakak saya bilang gini "anak kamu keren ya gak mau bikin ibunya sakit". Terharu akutu :')))) soalnya banyak kawan-kawan saya yang harus berjuang ngerasain mules-mules kontraksi dulu tapi akhirnya harus SC. Dua kata untuk kalian: Kalian Hebat! 

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga bisa memberi insight mengenai proses lahiran lewat operasi yang kata orang-orang dibilang enak gak sakit. Katanya... 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Saturday, 27 June 2020

Perkara "Bekal Buat Suami"

June 27, 2020 6 Comments
Assalamualaikum! Annyeong~

Picture and template by Canva, edited by @Niklosebelas

Beberapa bulan terakhir ini, saya lebih suka lama-lama main di Twitter. Soalnya pergerakan informasinya cepet banget dan lebih seru karena sering banyak bahas ke-tubir-an (keributan) dan isu-isu (baik politik, budaya, sosial dll) yang lagi in saat ini. Kadang juga ada yang bikin utas mengenai tips and tricks sesuatu.

Saya biasanya buka Twitter yang lumayan lama itu pas siang-siang nyambi mimik-in baby G. Nah kalo weekend malah jarang buka Twitter karena urusan domestik hihi

Terus, sore ini (sabtu 27/6) baru buka Twitter lagi dan ternyata ada keramaian yang saya lewatkan. Yaitu soal utas "Bekal Buat Suami Hari Ini" oleh akun @rainydecember.

Sebenernya utas tersebut biasa aja sih... Gak ada yang aneh atau wah hanya utas mengenai resep bekal. Kurang tertarik sebetulnya karena tidak cocok dengan gaya per-bekal-an saya. 

Nah yang jadi bikin rame adalah:

Yang bikin rame

Jadi ada sebuah akun yang nge-Retweet with comment utas tersebut. Saya sih nangkepnya kayak ybs nyinyir gitu ๐Ÿ˜… maapkeun kalo saya jadi mainstream dan ikut mbahas ybs disini (tadinya mau nulis di Twitter juga tapi saya urungkan karena kepikiran untuk bahas lebih lanjut) soalnya... Saya juga kaya mbaknya~ tim bikin bekal buat suami. 

Sejak awal menikah, suami saya cerita katanya dia bosan sama menu makan siang di kantornya yang itu lagi itu lagi. Akhirnya suami saya lebih seneng jajan daripada makan siang yang proper padahal load kerja di perusahaan swasta itu berat, jadi perlu asupan yang bergizi untuk mengimbangi kesibukannya yang gila-gilaan. Saya dengan 'nekat' nya menawarkan diri untuk masakin dia bekal makan siang padahal waktu itu kemampuan masak saya baru sebatas goreng frozen food aja haha

BACA JUGA: Cuma Di Kampung : Hajatan Sebagai Ajang Investasi


Setiap pagi, setelah sholat shubuh saya akan jadi sibuk banget di dapur karena masak untuk sarapan dan makan siang (untuk saya dan bekal suami) Ritual masak-memasak akan selesai kisaran jam 6-6.30 am karena jam 7 pagi suami saya harus sudah berangkat ke kantor. 

Kebayang gimana repotnya... Padahal cuma masak nasi, 1 jenis lauk dan 1 jenis sayuran doang tapi untuk 2x makan untuk 4 porsi. Jadi repot soalnya saya amatiran hahah potong-potong bawang aja pake mikir.

Makanya, seiring meningkatnya jam terbang memasak, saya akhirnya jadi beli terlatih. Kalo misal pas mau bikin bekal yang agak ribet dan lama prosesnya biasanya saya udah siap-siap dari semalem. Contohnya mau masak bekal ayam goreng saos teriyaki, nah saya pas malemnya akan masak ayam ungkep dulu supaya pas pagi tinggal goreng ayam dan bikin saos teriyaki aja deh. 

Tired but happy

Kembali ke soal si ybs. 
Saya gak ngerti juga kenapa kok dia nulis begitu. Kaya seolah olah ngomong "Kok cuma suami aja yg dibuatin bekal? Ayah gak dibuatin bekal? Emang yang kerja suami aja... Kan ayah juga kerja. Atau adik... Atau kakak... Atau... Tetangga (?)" ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Kalo misal pertanyaan dia ditujukan ke saya, akan saya jawab begini:

Kenapa bikinin bekal untuk suami yaitu untuk memastikan suami makan dengan layak dan bersih. Walaupun menunya sederhana, tapi insya allah bersih, sehat dan dibuat sesuai selera suami. Harapannya, dengan asupan yang baik maka kesehatan akan terjaga sehingga suami bisa terus kerja dan dapat memenuhi kebutuhan rumah tangga. 

Dan kebetulan yang bekerja hanya suami, maka dengan bikin bekal tersebut menjadi salah satu bentuk apresiasi dan bakti saya ke suami yang sudah lelah-lelah mencari nafkah untuk anak istri di rumah. 

Ingat lah, tugas utama seorang istri adalah berbakti ke suami jadi ya udah sewajarnya dong kalo istri buat bekal untuk suami. Kalo bekal untuk anggota keluarga lainnya hukumnya jadi sunnah menurut saya sih.

Gitu kira-kira jawaban saya. 

BACA JUGA : Oh Begini Rasanya Melahirkan


Lagian dengan masak dan bawain bekal untuk suami tuh banyak manfaatnya. Antara lain:

  1. Jadi motivasi untuk terus belajar masak
  2. Hemat uang belanja
  3. Mutu makanan lebih terjamin
  4. Melatih kreativitas
  5. Melatih menejemen urusan dapur
  6. Lebih disayang suami eeaaakkk ๐Ÿ˜

Sekian dulu tulisan saya kali ini. 
Salam dari tim bawain bekal untuk suami



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 10 June 2020

Cuma Di Kampung : Hajatan Sebagai Ajang Investasi

June 10, 2020 9 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Hallooo~
Kali ini saya mau nulis tentang kebiasaan di kampung saya yang menurut saya agak gimana gitu.

Kabiasaan ini berkaitan dengan kondangan/ondangan atau njagong dalam bahasa jawa yaitu kegiatan menghadari sebuah acara yang utamanya adalah acara pernikahan atau sunatan atau syukuran.

Bagi sebagian orang, ketika diundang ke sebuah acara misalnya pernikahan maka biasanya mereka gak akan datang dengan tangan kosong. Mereka akan memberi hadiah (berupa uang atau barang) sebagai ungkapan turut berbahagia dan juga untuk menambahkan kebahagiaan tuan rumah tanpa mengharap balasan apapun dikemudian hari.

Sementara untuk orang di kampung saya terutama untuk generasi tua, hal tersebut tidak berlaku.
Bukan pada bagian "memberi hadiah"nya... tapi pada bagian "tanpa mengharap balasan".

Masyarakat di kampung saya terbiasa kondangan dengan membawa sejumlah beras dan/ uang dengan harapan pada saat mereka punya hajatan serupa, akan dibalas kondangan dengan sejumlah beras dan uang yang (minimal) sama. 

Jangan salah loh, kondangan dengan beras itu sangat bernilai. Makanya musim hajatan di kampung saya biasanya rame pas musim panen padi. Jumlah beras yang dikondangkan juga bisa mencapai hitungan kwintal. Tergantung seberapa "tajir" dan seberapa dekat hubungan seseorang dengan tuan rumah.

Contohnya, si A mengundang si B keacara pernikahan anaknya si A. Lalu si B kondangan dengan membawa beras 1 kwintal beserta uang Rp. 100.000. Nah dikemudian hari si B juga menikahkan anaknya, maka si A HARUS datang dengan 1 kwintal beras dan uang Rp. 100.000 juga.


BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga


Bagaimana jika si B punya 2 orang anak atau lebih ?

Maka 1 kwintal beras dan uang Rp.100.000 tersebut bisa dibagi sejumlah anaknya si B. Tapi ini opsional sih, yang penting Si A harus "mengembalikan" ke si B (minimal) dengan jumlah yang sama. Terserah mau dibayarkan sekaligus atau "dicicil" sejumlah anaknya si B

Jika ingin "dicicil", maka si A akan kondangan ke pernikahan pertama anaknya si B dengan membawa 50 Kg beras dan uang Rp. 50.000. Begitu pula saat si A kondangan ke pernikahan anak kedua si B. Begitu seterusnya. Seperti hutang yang wajib dibayar. Sehingga sangat perlu dibuat adanya dokumentasi berupa database khusus. 

Terdengar sangat transaksional macem bisnis yang kental nuansa untung rugi ya?

Bagaimana database tersebut dibuat ?

Sebelumnya, saya akan sedikit memberi gambaran gimana orang-orang dikampung saya kalo kondangan ya...

Ketika seseorang menghadiri kondangan, orang pertama yang dituju sang tamu diacara tersebut bukanlah tuan rumah tapi pajengan yang bertugas sebagai notulen alias tukang catet beras(1) Tamu akan melaporkan "data kondangannya" (berupa nama, alamat dan jumlah beras yang dibawa) ke tukang catet beras. Kemudian si tukang catet beras mencatatnya disebuah buku besar yang nantinya akan menjadi buku database kondangan. Kalo beras biasanya dibawa pake karung atau ceting (Mirip tempat nasi yang biasa disajikan di rumah makan berkonsep sunda tapi dengan ukuran lebih besar).

Sementara (2) untuk kondangan dalam bentuk uang dalam amplop, akan dimasukkan dalam kotak khususselanjutnya dicatat oleh tuan rumah sendiri (setelah acara selesai) dibuku yang sama yang digunakan tukang catet beras. (3) Setelah itu barulah tamu menemui tuan rumah, lalu (4) menyantap hidangan di prasmanan yang sudah disediakan. Terakhir (5) kembali ke tukang catet beras untuk mengambil karung/ceting yang mereka tinggal untuk diisi dengan berkat berupa nasi dan lauk pauk yang sama yang dihidangkan diprasmanan acara tersebut.

*pajengan: orang yang bantu-bantu dalam sebuah acara hajatan 


Pasti semua orang dikampung saya yang pernah hajatan punya buku besar database kondangan yang isinya daftar orang-orang yang kondangan ke mereka. Pada umumnya database tersebut berisi (1) nama suami dan istri sekaligus (karena ada yang namanya sama, makanya dibedakan dengan mencantumkan nama pasangannya), (2) alamat (hanya blok/gang/RT rumah), (3) jumlah beras dan  (4) jumlah uang yang dibawa saat kondangan. 

Kok saya tau ? Karena saya sering disuruh mamah ngubek-ngubek database kondangannya T.T

Buku database ini ditulis manual, gak ada format baku dan kadang 1 buku untuk 1 acara bisa ditulis oleh beberapa pajengan. Alhasil, pas nyari nama seseorang, pusingnya bukan main. Satu buku isinya bisa ratusan bahkan seribuan orang dengan tulisan yang kadang susah dibaca huhu. Bayanginnnnnn!!!

Database tersebut sangat berguna ketika ada undangan yang datang kerumah. Jadi pas ada undangan ke sebuah acara, mereka akan nyari secara manual nama si empunya hajat (yang ngundang) di database yang mereka punya.

Kalo ada namanya di database tersebut, berarti HARUS kondangan sejumlah tersebut. Dengan catatan sudah memperhitungkan jumlah anak yang dimiliki si empunya hajat. Makanya orang dikampung saya sebagian besar hapal anggota keluarga orang lain. si anu punya anak sekian, si anu anaknya udah berada diusia menikah, si anu anaknya mau disunat, si anu punya sodara sekian dst.

Kalo namanya gak ada database tersebut, berarti hukumnya sunnah untuk kondangan. Boleh datang boleh enggak.


BACA JUGA : Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun


Bagaimana jika saat diundang, ternyata lagi gak punya uang dan beras sejumlah tersebut atau gak hadir atau nominalnya kurang ?

Jawabannya adalah siap-siap DITAGIH sehari setelah acara tersebut dan penagihan seperti itu adalah sebuah hal yang memalukan untuk orang di kampung saya. Pernah suatu ketika, orang tua saya lupa kondangan ke orang yang ada di database kondangan mereka karena sedang diluar kota. Maka orang tua saya mau gak mau harus minta tolong sama sodara untuk di-kondangin dulu biar gak ada drama tagih-menagih tersebut.

Karena proses penulisan daftar kondangan yang masih dilakukan secara manual, maka tingkat human error-nya sangat tinggi. Saya pernah mendengar ada tetangga yang sampe musuhan gara-gara kurang kondangannya. 

Si A ngaku kondangan ke si B sejumlah beras 1 kwintal, tapi si B merasa si A kondangan cuma 90 Kg jadi pas si A punya acara si B cuma kondangan 90 Kg aja. Si A gak terima... datang lah si A menagih kerumah si B. Lalu berantem lah mereka dan musuhan Berbulan-bulan lamanya ckckc

Saya juga heran dengan kebiasaan seperti ini dan saya gak tau gimana asal usulnya sampai tercipta  dan mendarah daging kebiasaan seperti ini soalnya orang tua saya juga kalo ditanya hal ini pasti gak bisa jawab wkwkwk.

Dalam pandangan saya, kebiasaan seperti ini ada plus dan minusnya.

♦️Sebagai ajang investasi jangka panjang

Misalnya kita punya 2 orang anak perempuan yang masih masih 10 tahun. Anggaplah mereka menikah 10 dan 15 tahun kemudian. Nah dari sekarang kita udah "menanam benih" dengan rajin kondangan kesana-sini. Sehingga pada saat nanti kita menikahkan mereka, seenggaknya modal yang kita keluarkan untuk bikin acara pernikahan bisa balik modal lah. Dengan catatan orangnya cermat dalam berhitung loh yaaa... karena gak jarang ada juga yang malah rugi karena terlalu "royal" bikin sebuah hajatan. Maksudnya bikin acara yang wah padahal dirinya males kondangan ke orang lain.

♦️Diperoleh keuntungan dari selisih harga jual-beli beras pada saat tersebut

Soalnya setelah hajatan biasanya banyak tengkulak yang datang dan nawarin untuk beli beras tersebut. Siapa yang nawarin dengan harga yang tertinggi, dia lah yang berhak membeli beras tersebut.

♦️Mempererat silaturahmi

Dengan makin sering kondangan, otomatis makin sering ketemu sama tetangga-tetangga.

Namun sayangnya minusnya adalah... 
๐Ÿ”ดBerasa kurangnya ketulusan pada saat kondangan 

Terutama saat memberikan beras/uang. Karena adanya harapan "dibalas" dengan hal yang setimpal.

๐Ÿ”ดNambah-nambahin drama kehidupan bertetangga

Malesin banget deh kalo udah ada masalah tagih menagih soal kondangan tuh.


Ohiya perlu dicatat, kebiasaan tersebut hanya berlaku untuk internal orang-orang dikampung saya dan sekitarnya aja ya. Jadi kalo ada orang  luar yang kondangan ke salah satu warga kampung saya, maka hukum tagih-menagih itu tidak berlaku. Seenggaknya kalo dikeluarga besar saya sih gitu heheh karena menganggap udah berbeda adat kebiasaan.


Sekian dulu tulisan saya hari ini.
Semoga menambah pengetahun mengenai kehidupan kampung a la saya.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Wednesday, 29 April 2020

Oh Begini Rasanya Melahirkan

April 29, 2020 9 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haiii~
Setelah nulis 4 series cerita soal kehamilan, alhamdulillah sekarang saya mau cerita perihal pengalaman menjalani proses persalinan via operasi sesar (SC). Semoga gak bosen yaaa hihihi... Mengenai alasan kenapa sampe akhirnya saya harus SC, bisa dibaca di Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

Okay, here we go! 

Sabtu pagi, 

Saya, ibuk dan kakak udah bersiap untuk ke RS. Tinggal nunggu suami yang masih otw dari Karawang. Hospital bags  berupa 2 koper pun udah ready, tinggal angkut ke bagasi. Menjelang jam 10, suami sampai rumah. Kami bergegas langsung ke RS. 

RUANG UGD


Sabtu siang,

Saya dan suami langsung ke UGD RS berbekal surat rujukan rawat inap dari dokter Obgyn. Saya pun langsung dioper ke Bidan jaga sementara suami ngurusin administrasi UGD dan pesan kamar. Di UGD, bidan ambil sampel darah saya untuk dilakukan screening sebelum persalinan dan pasang infus. Kemudian, Bidan jaga berkonsultasi sama dokter Obgyn via telpon. Hasilnya :

"Bu, nanti SC nya sekitar jam 7 malam ini ya" 

Wadidaw wadidaw~
Saya mulai nervous. Mulai denial.

"seriusan ini gw mau lahiran? Bisa ntar aja gak? Eh tapi sooner or later tetep Harus lahiran sih" 

Setelah ada keputusan jadwal operasi, saya g langsung dianter ke kamar inap. Tapi dibawa ke ruang bersalin dulu untuk dilakukan CTG (cardiotocography). Intinya sih CTG itu untuk liat gimana detak jantung janin pada saat muncul kontraksi rahim. 

RUANG BERSALIN


Di ruang bersalin, saya disuruh perawat (apa Bidan ya?) untuk ganti baju pake baju khusus lahiran gitu, terus mereka melakukan pencukuran (?) rambut kemaluan. Abis itu, perut saya dipasang sejenis ikat pinggang yang ada alat CTGnya, lalu dipantau deh denyut jantung janinnya selama 15 menit. Output CTG mirip kaya EKG berupa grafik naik turun. Ternyata, hasil yang naik turun itu kurang bagus. Harusnya denyut jantung janin stabil ketika ada kontraksi. Artinya, saat ada kontraksi rahim, janin di dalam perut saya jadi stress sebagai pengaruh adanya lilitan tali pusat yang menjerat

Kayaknya emang pilihan bijak dengan memutuskan langsung SC aja tanpa nyoba induksi. 

Setelah perawat melaporkan hasil CTG ke dokter Obgyn, saya disuruh langsung puasa (kalo gak salah sekitar 6 jam). Tapi karena terakhir saya makan minum itu jam 8 pagi, akhirnya saya nego minta dikasih waktu untuk makan siang dulu. Cepet-cepet aja saya minta suami untuk belikan 1 paket KFC yang cepet untuk saya makan... Dan itupun dimakan diruang bersalin wkwkw

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


Kenapa harus puasa? 
Kata perawat, untuk jaga-jaga barangkali setelah operasi ada efek muntah-muntah, kalo puasa kan lambungnya kosong jadi kalo pun muntah ya aman... Tapi kalo lambungnya berisi dan muntah, khawatir nanti tersedak dan bisa bahaya. 


Long story short, 

Sabtu sore jam 6.30

Perawat datang dengan kursi roda untuk jemput saya dikamar inap. 
"ayo Bu, sudah dipanggil ke ruangan operasi" 

Huaaaa~ perasaan semakin gak karuan

Sebelum masuk ruang operasi, saya ganti baju lagi dengan baju steril (bagian punggungnya bolong) dan tutup kepala khusus operasi. Gak lupa juga minta doa dari suami dan ibuk. Disini saya berharap bakalan ada momen mengharukan gitu... Eternyata enggak ๐Ÿ˜… saya malah ketawa-ketawa sama suami untuk ngurangin grogi. 

RUANG OPERASI


Perjalanan menuju ruang operasi rasanya horor.
Lorongnya gelap dan sepi banget kaya gak ada orang. Tapi diruangan operasi saya, ruangan nya terang banget, luas dan dingin. Iyalah, wong saya cuma pake baju operasi sama selimut tok. Pegimana kaga dingin ya... But still bearable kok.

Di dalam ruangan operasi udah ada 2 orang asisten dokter yang standby. Setelah saya dipindahkan ke meja operasi, mereka sibuk sendiri-sendiri dan saya dicuekin dong cuma ditanya nama doang - _- tau pada ngapain? Yang 1 telponan sama seseorang ngomongin Covid-19 dan yang satunya lagi nonton youtube tentang Covid-19 juga. Ahelah~

Jam 6.45

Ruang operasi masih sepi. Belum ada dokter yang dateng. Dan aku masih dicuekin, celingak-celinguk diatas meja operasi yang ukurannya pas banget badan, geser dikit aja saya pasti teguling jatoh... Bayangin deh, orang hamil besar suru tidur telentang ditempat sempit apa gak engap? Mana sempet dimarahin perawat pula gara-gara saya gerak-gerk mulu wkwkw

Jam 7.15

Dokter anastesi dan asistennya dateng. 
Dokternya humorist dan ramah, sempet ngajak becanda saya juga. Becanda soal apa? Covid-19. 
Kemudian...
Drama dimulai. Suasana yang tadi ketawa-ketawa basa-basi berubah jadi omelan kekesalan dokter ke saya. Penyebabnya adalah karena saya gerak-gerak mulu tiap jarum suntikan epidural baru nyentuh kulit punggung bawah. 

"Bu! Jangan gerak-gerak mulu dong! Jangan tegang punggungnya. Suntikan nya susah masuk ini jadinya lama" 

"ya namanya juga reflek dok (lower back is my sensitive area, ke sentuh dikit kaki kiri yang kaget). Punggung sama pinggang saya ditahan aja dok g apa-apa" 

Akhirnya prosedur suntik epidural yang so painful dan sensational itu berhasil setelah asisten dokter anastesi nahan punggung dan pinggang saya. Efeknya dalam beberapa menit saya udah gak bisa ngerasain area bawah dada sampe ujung kaki. Tapi saya masih bisa tau ketika badan bagian bawah diguncang-guncang atau dimiringin kanan kiri

Jam 7.30an

Finally dokter Obgyn dateng. Semua langsung bergegas mulai operasi. Salah satu asisten masang tirai penghalang depan muka dan pakein saya surgical mask. Padahal, pake masker dalam posisi telentang itu g nyaman banget. Maskernya nyolok-nyolok mata cyin~

Gak ada tuh perkenalan anggota tim operasi. 
Gak ada juga ajakan untuk doa bersama sebelum mulai.
Tau-tau mereka berkerumun disekitar perut saya, terus pada ngobrol biasa. Malah kaya ibu-ibu komplek lagi ngerumpi.
Ngerumpiin in apa? Covid-19 lagiiii... Dan topik yang dibahas adalah topik yang udah saya baca di Twitter wkwkw.

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Pertama


Karena penasaran sebenarnya operasinya udah mulai belum, saya iseng tanya ke asisten anastesi yang standby sebelah saya. 

"mas, udah mulai belum sih" 
"Loh... Udah mau selesai malah" 

Gak lama, perut saya berasa digoncang ke kanan ke kiri. Berasa ada yang mak brool gitu kaya orang yang lagi panen umbi dari tanah yang gembur

"Tahan ya Bu, bayinya lagi dikeluarkan"

Abis itu, kedengarn suara perawat teriak:
"Laki-laki! Jam 19.43" disusul suara tangisan bayi oeekk... Oeeekkk... 

Waaaakkk anak gw udah lahir. Alhamdulillah. 

Sampe selesai operasi dan dibawa ke ruangan semacam ruang transit pasca operasi, saya bertanya-tanya kok saya gak dikasih liat bayinya... Kok gak IMD sih... Mau nanya juga kesiapa, diruang transit itu cuma ada 2 perawat yang sibuk ngisi dokumen. Jadi ya udahlah ntar aja saya tanya pas udah dikamar inap. Selama nunggu disitu, saya menggigil kedinginan padahal saya yakin suhu ruangan itu gak sedingin ruang operasi tadi. 
*IMD : Inisiasi Menyusui Dini

BACA JUGA : Pregnancy Story: Prolog dan Cerita tentang Kista


Jam 8.15an

Saya baru diantar ke kamar inap ditemenin suami dan ibuk yang dari tadi nungguin dipintu keluar area ruang operasi. 

"Hun, udah liat bayinya? Udah diadzanin kan? Adik bayi dimana sekarang? Kok aku gak dikasih liat dulu. Dia gak apa-apa kan?" 
"udah aa adzanin kok tadi. Adik bayi gak apa-apa. Dia belum bisa kesini karena harus masuk  ruang perinatologi dulu untuk dapet asupan gula" 
"Ah i get it"

Wahhhh tulisannya udah panjaaaang banget ๐Ÿ˜‚
Cerita tentang proses recovery pasca SC saya tulisan di tulisan selanjutnya aja yaaa biar gak terlalu panjang heheh. 



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 30 March 2020

Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Ketiga

March 30, 2020 10 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Ditengah hiruk pikuk berita tentang Covid-19, ijinkan saya untuk kembali melanjutkan tulisan saya mengenai pegalaman kehamilan yang pertama ini heheheheh yang sebenernya tulisannya hampirrrr aja gak mau saya lanjutin lagi karena entah apa yang merasukiku~ mendadak males banget nulis dan ngutak-ngatik blog. That's why dalam 3 bulan ini cuma keluar 1 tulisan setiap bulannya hiksss itupun gara-gara biar gak ditendang dari grup #1minggu1cerita.

Kali ini saya mau nulis dalam bentuk naratif aja ya dan akan jadi tulisan yang lumayan puanjaaaang.
Soalnya di trimester ketiga ini sungguh banyak elements of surprise nya :")

Body Insecurity


Waktu trimester kedua, hal yang bikin saya insecure the most adalah soal penampilan akibat stretch mark yang muncul dibeberapa bagian tubuh. Belum masalah bruntusan di jidat ditambah kenaikan berat badan.

Sebelum hamil, saya termasuk perempuan yang punya badan (hampir) ideal dengan BMI normal: 20. Saya gak pernah komplen sama tampilan badan seorang perempuan karena menurut saya mau kurus mau gendut yang penting bahagia dan sehat dan tiap perempuan pasti punya sisi cantiknya masing-masing tergantung gimana dia mem-present dirinya. Sementara temen-temen saya yang lain BMI-nya overweight sering banget ngeluh soal badannya. Kadang saya suka risih aja gitu sama keluhan mereka yang itu lagi itu lagi...

BACA JUGA : Pregnancy Story : Kehamilan Pada Trimester Kedua


BUT!
Tunggu sampai saya merasakan sendiri yang namanya overweight.
Ternyata saya juga sama seperti temen-temen saya yang lain: jadi insecure sama penampilan.
Sampe di akhir trimester 3 ini, perut udah makin besar... stretch mark, tumpukan lemak dan hyper pigmentation dimana-mana. Kalo liat cermin rasanya minder banget liat badan tau-tau naik drastis (sampe naik 23kg dari awal sampe hamil trimester 3 akhir).
Tapi untungnya sih suami selalu ngasih dukungan "namanya juga lagi hamil".

Gak usah judge seseorang sampe kamu merasakan sendiri ada diposisinya. Well noted!

Hingga akhirnya saya sampe pada tahap bodo amat sama kondisi badan... males ngaca juga, yang penting saya dan bayi diperut sehat dan bahagia selalu.

Kayak Kura-Kura


Sekarang saya ngerti kenapa ibu hamil masuk kedalam golongan yang harus dapet prioritas ditempat umum. Karena hamil itu berat!

Bayangin aja, kita bawa makhluk hidup seberat ±3kg sepanjang hari...sepanjang malam non stop. 
Saya ngerasanya diakhir trimester 3 ini, kalo jalan udah kaya pinguin heheh tapi kalo malem kaya kura-kura yang ditebalikin wkwkw Perjuangan banget deh bahkan untuk sekedar pindah posisi tidur dari miring kiri ke miring kanan. Mana tiap tengah malem pasti kebangun untuk pipis, another perjuangan juga dari posisi tidur ke posisi bangun. Belum lagi rasa "engap" kalo mau tidur akibat diafragma yang semakin terdesak keatas kan...

Segini aja, saya ngerasa terbantu banget dengan rutin prenatal Yoga untuk persiapan persalinan. Saya jarang ngerasain sakit pinggang atau sakit punggung akibat makin besarnya perut. Mungkin kalo gak rutin Yoga (baru rutin sejak usia hamil 7 bulan), saya udah "aduh-aduh-an" mulu kali ngeluh sakit dan pegel-pegel. Tapi konsekuensinya adalah tiap bangun tidur selangkangan sama lutut saya capek (berasa kaya kertas yang dirobek-robek :")) akibat latihan Yoga hahah

Tau kan gerakan prenatal Yoga itu sebagian besar gerakannya buka-buka kaki biar panggulnya kebuka... Pasti yang paling berasa efeknya di area selangkangan.

Gerakan janin


The best part trimester 3 adalah semakin berasanya gerakan janin. Seru banget kalo bayi udah gerak-gerak... apalagi dia udah bisa diajak komunikasi. Biasanya si bayi ini akan lebih aktif kalo kita ajak ngobrol atau dikasih afirmasi positif, abis makan makanan manis, pas waktu makan dan malam hari sebelum tidur.

Sisi lainnya, buat orang yang overthinking kaya saya, tiap bangun tidur saya jadi parno kalo si bayi belum ikutan bergerak. Takutnya pas tidur saya gak sengaja tidur telentang... kan ibu yang hamil tua itu dilarang tidur telentang karena bisa menekan pembuluh darah... maka dari itu saya kalo tidur selalu pake banyak bantal untuk nahan punggung biar tetep miring.

Tiap bangun tidur juga saya selalu elus-elus/tepuk-tepuk perut untuk mancing si bayi biar bergerak saking parnonya heheh

Fase horor (1): Diabetes Gestasional


Pada usia kehamilan dibulan kedelapan akhir, saya dan suami tadinya mau USG 4D tapi bukan di dokter langganan kami. Ceritanya mau coba didokter lain yang direkomendasiin temen kantor suami, katanya dokternya asik dan biayanya lebih murah untuk USG 4D.

Bukannya tercerahkan dengan konsultasi yang memotivasi untuk persiapan persalinan, saya malah dibuat stress parah. Dokter tersebut menduga saya terkena Diabetic Gestational karena EFW (estimated fetal weight/BBJ) yang terlalu besar (ditambah adanya faktor resiko keturunan dari ayah saya yang menderita Diabetes Melitus) sehingga menyebabkan usia janin versi USG selisih 2 minggu dari versi HPHT. Kemudian dokter nyuruh saya diet karbo dan makanan manis dan saya disuruh untuk cek lab buat memastikan soal diabetes gestasional tersebut.

*HPHT: Hari Pertama Haid Terakhir

Hal yang membuat saya stress adalah:
  1. Dokter bilang : worst case bisa terjadi sudden death dan dibilang kontrol kehamilan saya gak bagus karena gak aware untuk cek lab (padahal bulan lalu saya udah cek lab loh tapi didokter lain dan belum sempet visit lagi ke dokter tersebut hiks sedih... berasa saya gak becus jadi ibu huhu).
  2. Saya stress karena tiba-tiba dilarang makan cemilan manis. Huaaaa... Dua hari saya nangis-nangis ke suami saking pengennya ngemil biskuit manis. Agak lebay sih... tapi emang sejak hamil saya lebih doyan makan cemilan manis dan jarang banget ngemil yang gurih-gurih soalnya berasa bikin mulut asem. Ibaratnya tuh kaya orang yang lagi cinta-cintanya tapi mendadak hubungannya ditentang orang tua dan harus putus. Sakit!

Akhirnya, saya dan suami nyari second opinion dengan visit ke dokter langganan kami. Untungnya beliau menenangkan saya katanya BBJ masih dalam kisaran normal kok walaupun agak besar dikit dan kalo selisih usia kandungan masih 2 minggu juga termasuk normal. Beliau juga gak nyuruh saya untuk diet cuma nyuruh ngatur porsi makan aja (tujuannya sih sama ya...cuma beda penyampaian aja wkwk) dan alhamdulillahnyaaaa... kecurigaann dokter soal diabetes gestasional tidak terbukti karena dari hasil cek lab, gula darah saya masih dalam kisaran normal.

Sweet cookies... come to mama!

Fase horor (2): Lilitan tali pusat, ketuban keruh dan pengapuran plasenta


Sebulan menjelang HPL (saat itu saya hamil 35w versi HPHT), saya mudik ke rumah ibuk saya karena emang rencananya mau lahiran di kampung halaman aja biar banyak yang bantuin. Beberapa hari setelahnya, saya kontrol ke RS yang rencananya akan jadi tempat saya melahirkan. Pilih dokternya juga cap cip cup aja deh soalnya belum ada temen/saudara yang melahirkan di RS tersebut.

Betapa kagetnya dong sayaaaa....
Dokter bilang bayi saya terlilit tali pusat 1x, udah mulai ada pengapuran plasenta dan air ketuban mulai keruh juga padahal pas kontrol sebelumnya (yang jaraknya cuma 1 minggu) belum terdeteksi ada hal-hal kaya gitu. Dokter sih bilang karena pengaruh usia kehamilan yang makin tua. Menurutnya usia kehamilan saya udah 38w (mengacu pada hasil USG) dan BBJ udah cukup (3,4kg) makanya bisa dibilang udah siap untuk dilahirkan. Namun masalahnya adalah... saya belum ngalamin mules-mules apalagi kontraksi palsu yang biasanya pada sebagian ibu hamil udah mulai dirasakan.

Dari penjelasan dokter, kenapa saya masih belum mules-mules itu karena adanya lilitan tali pusat yang bikin si bayi belum masuk ke panggul (walaupun posisinya udah mapan) sehingga saya belum ngerasain kontraksi. Untuk saat ini katanya lilitan tali pusat belum jadi masalah, nah yang jadi masalah adalah ketika mulai muncul kontraksi alami (atau yang buatan) bisa jadi bayinya nanti malah terjerat tali pusat, tertahan dipanggul dan akhirnya bikin bayi stress didalam.

BACA JUGA : Enam Hal yang Perlu Diobrolin dengan Pasangan Sebelum Menikah


Tapi waktu itu saya dan suami masih berharap untuk bisa lahiran senormal mungkin (maksudnya nunggu kontraksi aja) sambil coba induksi alami. Akhirnya dokter ngasih kami batas waktu selama 2 minggu sampai tiba HPL versinya. Kalo dalam 2 minggu gak ngerasain apapun, saya diminta untuk ke UGD dengan surat rujukan dari beliau dan segera melakukan persalinan entah secara normal lewat induksi atau operasi SC.

Selagi mencoba induksi alami dalam 2 minggu tersebut, saya banyak diskusi sama temen yang jadi Bidan, sebut saja namanya Uni. Saya ceritakan kondisi dan hasil kontrol dengan dokter tersebut. Menurut Uni, dia setuju sama keputusan dokter untuk segera terminasi (melahirkan) walaupun dia gak pro-SC tapi dia juga kurang menyarankan untuk induksi buatan karena ada kemungkinan gagal induksi.
Nah loohh... Mulai G A L A U.

Soal induksi alami, apa yang saya dan suami usahakan ?
Gampang. Having sex, stimulasi puting, banyak makan buah tropis (nanas), makan yang pedes-pedes, main gym ball dan tetep prenatal yoga. But it doesn't work :(

Yes! Penyebabnya adalah karena saya udah stress duluan, akhirnya jadi beban pikiran... tidak enjoy dan oksitosin (hormon yang berperan dalam proses kontraksi persalinan) susah keluar. Bahkan sampe kebawa mimpi saking stressnya mikirin kok belum ada kontraksi aja.

Hal yang jadi beban pikiran saya adalah disatu sisi saya udah pengen cepet-cepet melahirkan karena udah gak sabar ketemu si bayi dan pengen bergerak bebas lagi hehehe. Terserah mau lahiran lewat operasi SC atau normal induksi. Tapi disisi lain kok rasanya saya egois banget ya mikirin kenyamanan pribadi dengan 'maksain' si bayi biar cepet lahir... padahal kan pada dasarnya bayi itu yang paling tau waktu terbaiknya untuk lahir. Disisi lain lagi saya juga mikirin kesejahteraan bayi yang makin lama ukurannya makin besar tapi air ketuban makin keruh dan makin banyak pengapuran plasentanya... takut banget kalo si bayi malah fetal distress didalem.
D I L E  M A.

Setelah seminggu mengusahakan induksi alami yang ternyata belum membuahkan hasil, saya kembali kontrol ke dokter untuk ngecek air ketuban dan plasenta (walaupun dokter gak nyuruh kontrol sih). Still. Malah air ketuban makin keruh dan pengapuran plasenta makin bertambah juga. Waktu itu, saya minta saran dari dokter mana yang terbaik diantara langsung operasi SC atau nyoba induksi buatan. Dokter sih ngembaliin keputusan akhirnya ke saya dan suami... tapi dari penjelasannya dia lebih cenderung untuk langsung SC karena kalo nyoba induksi dulu pasti bikin bayi stress karena ibaratnya dia dipaksa keluar secara intens padahal kan belum ada pembukaan sebelumnya.

Hmmm kujadi bimbang.
Hingga tulisan ini dibuat yaitu H-2 dari HPL saya masih belum merasakan kontraksi juga.

Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaaa...
Udah panjang banget tulisannya wkwkwk 
Mesti yang baca juga udah capek.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—