Follow Us @soratemplates

Tuesday, 23 October 2018

Bad Genius/Drama-Comedy-Crime/2017

Sumbernya dari sini
Main cast: Chutimon Chuengcharoensukying
Rate Imdb: 7,7/10
Comment: 

Ada yang pernah nonton film Perfect Score ? itu loh film taun 2004 yang mainnya Chris Evans sama Scarlett Johannson yang tentang sekelompok anak sekolah yang berkomplot untuk mencurangi SAT biar mereka bisa masuk kampus impian...semacem SBMPTN kali ya kalo disini. Talk about this film, gw dulu nonton ditahun 2008an pas semester akhir kelas 9 SMP. Direkomendasiin temen sekelas supaya pas Ujian Akhir nanti termotivasi 'sukses bersama'. Yeaaaa... that 'sukses bersama' have million meaning 😝 YKWIM laaa~

Mbak Scarlett masih unyu-unyu 😛 (Sumbernya dari sini)
Bad Genius ini banyak sedikit satu tema sama Perfect Score. It's all about cheating for some reason.

Let me make it clear first: Cheating is bad. 
Sebagai gambaran, film ini bercerita soal Lynn (Chutimon Chuengcharoensukying) anak SMA super jenius yang memanfaatkan kepintarannya. Awalnya dia cuma mau bantuin temennya. Tapi lama-lama dia lihat ada keuntungan yang bisa dia ambil disitu. Pada puncaknya, dia dan Bank (Chanon Santinatornkul) harus mencurangi STIC (SAT-nya orang asing yang mau kuliah di Amerika) di Sydney, Australia dan mengirim jawaban tersebut ke komplotannya di Thailand.

Mari kita kupas setajam...golok 😆

Film ini dibuka dengan scene yang bikin penasaran dan bikin penonton bertanya-tanya. Bikin harus lanjut nonton. Makin ditonton kok makin ngerasa "waduh ini gw banget! Gw pas jaman SMP-SMA nih!". Harus lanjut nonton nih... 

Intermezzo. Gw waktu SMP apalagi SMA bandel banget. Doyan nyontekin orang. Bukan karena gw pinter banget kaya si Lynn tapi lebih karena kepuasan batin aja. Seneng aja bantuin temen. Tapi sayangnya bantuin dalam hal yang gak bener 😆 Gw pernah sekali ketauan cheating pas SMP. Ujian matematika kelas 8. Gw duduk ditengah. Kiri belakang gw si Virda. How I cheat ? Pake kalkulator yang ditaroh dilaci meja mengingat gw ini payah sekali dalam berhitung 👎 How I caught ? pas lagi ngitung pak kalkulator (tangan gw dibawah meja semua) si Virda manggil-manggil mau nanya rumus. Bodohnya gw terus sibuk ngitung tanpa liat kanan kiri terus nyeletuk "ntar dulu ih. Nanggung lagi ngitung". Ternyata Pak Pengawas (waktu itu Pak Hudaya, guru Biologi terasik sepanjang SMP gw) ada disekitar gw dan langsung nanya "kamu ngitung pake apa? kok tangan dibawah semua?" yah sebagai tersangka gw mah cuma bisa ketawa sama temen-temen sekelas. Untungnya gw gak dilaporin ke guru mata pelajaran heheh cuma disuruh simpen kalkulator aja. FYI, gw udah tobat gak cheating pas ujian sejak kuliah hihi 😁

Kembali ke laptop~

Semakin ditonton ternyata waduh...ini film kok ya Asia (terutama Indonesia) banget. Selain kecurangan dari sisi murid, juga ada kecurangan dari pihak sekolah.

Konflik yang ditampilin difilm ini tuh enak banget. Bertahap gitu. Dari konflik yang ecek-ecek. Masuk ke yang moderat sampe konflik pamungkas yang jadi inti masalah dalam film ini. Motive kemunculan konflik juga kuat. Ditampilin secara visual yang pasti ya gak cuma 'katanya' seorang tokoh aja 😏.


shut up your mouth just enjoy the film! (Sumbernya dari sini)

Selain jalan cerita yang alus dan ide teknik nyontek yang gak kepikir sama otak rata-rata gw, gw paling suka sama sinematografinya! Bagus banget.
Here the sneak peek





Music dan backsoundnya juga mendukung ditambah sisipan musik klasik makin makin bmembangun suasana tegang pas lagi nyontek hahah.

Apalagi ya ? oiya. Akting. Gak ada masalah. Two thumb up buat Chutimon dan Chanon. Yang bagus lagi difilm ini make upnya natural. Bener-bener gambarin ini loh anak sekolahan tuh begini...bare face. Kadang kucel kalo keringetan. Anak sekolahan banget kan ?

Ada lagi ada lagiiiii. Untung difilm ini ada si Pat (Teeradon Supapunpinyo) anak konglomerat tapi otaknya terbatas yang bikin film ini renyah karena komedinya. Lebay tapi malah bikin ngakak 😝

Bukan Iqbaal loh ini

Nah yang bikin gw gusar adalah pada scene terakhir yang udah bikin jantungan tapi tiba-tiba bikin gw rada kecewa karena ada 1 pengawas ujian yang ngejar si Lynn dari lokasi ujian sampe ke Subway cuma buat nyuruh dia balik ke lokasi ujian untuk dimintai keterangan untuk kasus orang lain (😕?) Loh emang gak bisa di telpon aja kan pasti ada data-data peserta ujian kan. Rada gak guna sih scene ini.

Kok gak kasih 9 kaya film Dhrisyham ? kenapa yaaa 😅 soalnya intensitas kengeriannya belum se-wah Dhrisyham heheh
Dari film ini gw jadi kepikiran, "Apakah layak mencurangi kecurangan ?
My answer: Tujuan baik harus dilakukan dengan cara yang baik


Rate (1-10): 8/10
Recommendation (yes/no): Yes. 

No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin