Follow Us @soratemplates

Wednesday, 10 October 2018

Here We Are!


Assalamualaikum. 

Here we are. 
A couple who trying to documenting our film review.

Jum'at malam. Weekend is coming. Biasanya pada ngapain sih ?
Jalan-jalan? ke emol ? ke Bioskop? nongki di fancy cafe sampe tengah malem? apa langsung tepar dikasur setelah 5 hari jadi budak korporat ?
pppfffftttt ๐Ÿ˜ that's our old time hahah waktu masih perawan dan perjaka wkwkw (kalo lagi gak LDR itu juga hiks๐Ÿ˜–)

Sekarang udah beda heheh we have....uhmmm, hobi mungkin ? Jadi yaaa selain main game ๐ŸŽฎ๐ŸŽฎ (thanks to Street Fighters and Tekken creators), weekend kita habiskan dengan marathon film! ๐ŸŽฌ๐ŸŽฌ๐ŸŽฌ๐ŸŽฌ

Pertanyaan jumat malam ke si aa: "malem ini kita nonton apa?"
dan tugasnya adalah ngubek-ngubek koleksi film yang udah 350 GB lalu jawab pertanyaan gw ๐Ÿ˜

Abis nonton film pasti gw bikin wawancara mini sama si aa:

“Gimana pak filmnya? Rating 1-10?”

Baik nonton di bioskop atau modal download di laptop. Yah L tau sendiri kan ya, kalo nonton tv pas weekend acaranya gitu-gitu doang. Mau jalan ke emool jg gw nya gak kuat jalan lama-lama, cepet pusing. Pusing mikirin duit ๐Ÿ˜†kalo kelamaan di emol hahah. Mau kencan ke cafรฉ a la anak jaman sekarang…spent night with candle light dinner gitu … etapi si aanya gak betah sama suara backsound cafรฉ yang seringnya bikin sakit kuping ๐Ÿ˜ช apalagi kalo pas ada live music dan nobar bola. Zzzz it’s big no for us deh. Ya intinya kita mah mageran dan pelit hihi Demennya cuddling dalem rumah wkwkw. Irit dan hemat. Baik duit maupun energi HAHAHA ๐Ÿ˜

Sebenernya si aa juga sejak sebelum nikah emang hobi nonton film sih (doski sering ke bioskop sendirian btw). Dia bisa nonton film dengan berbagai genre. Tapiii, gwnya yang penakut jadi ya film yang kita tonton terbatas hahah. No horror. No film yang berdarah-darah. No musical drama. No apalagi ya ? hahah pokoknya semua film yang mau kita tonton harus berdasarkan persetujuan gw. Nah sebelum nonton suatu film, si aa harus mempresentasikan synopsis film itu dan seenggaknya harus tau siapa pemeran tokoh utamnya wkwkwkw, udah kaya perusahaan yang lagi presentasi ke clientnya. Ya sebenernya bisa sih gw googling sendiri, tapi ya gw ini tipe orang yang suka dijelasin karena bisa menambah komunikasi hahahah, gak ding. Gwnya males aja 

Etapi ya selain gw yang punya kriteria tertentu untuk nonton film, si aa juga punya tuh. Kebanyakan sih dia gak mau nonton film Indonesia atau film drama yang macem sinetron  apalagi kalo di bioskop ya kecuali filmya bagus bangettttt atau gak ada film lain yang bisa ditonton. Jangan di contoh. Tidak mendukung produk dalam negeri ๐Ÿ˜ก. Bahkan pas udah muncul di internet, si aa pun tetep gak mau nonton -_- padahal sih kata gw film Indonesia udah lumayan banyak yang bagus. FYI bahkan dia gak mau nonton Crazy Rich Asian yang sehits itu btw huhuh ๐Ÿ˜ญkatane "macem sinetron aja. Si miskin dan si kaya"

Jadi ya gak semua film kita tonton karena alasan-alasan konyol yang kita buat sendiri.

Nah kan udah banyak ya film yang udh kita tonton. Rasanya gimana gitu kalo gak ada sesuatu yang bisa gw lakukan setelah nonton tuh. So terpikirkanlah gw untuk ngumpulin review abal-abal soal film yang gw tulis di sini. Terus juga gw terinspirasi dari Movie Review Suka-suka nya mbak Teppy yang bikin gw terbahak-bahak ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Disini gw gak akan nulis review yang detil kaya akun-akun khusus reviewer film yang bisa dalem banget bahasannya mulai dari bahas acting si actor, Teknik sinematografi, sampe soal story telling si film itu. Gw cuma mengkompilasikan komentar-komentar pribadi kita sebagai penonton dan penikmat film aja, jadi disini bakalan super subyektif karena ya selera-seleraan sih. Cetek banget ya. Iseng aja sih ini juga daripada gabut tiap minggu nonton film tapi gak ada hasilnya hahah

Setelah kemaren gw minta pendapatnya madam Riesca soal tulisan gw, terpikirlah gw bahwa gw harus: 

Bikin tulisan yang bisa bikin pembaca berkonklusi oke gw akan tonton filmnya/oke gw gak mau nonton filmnya


Soal format nih gw kudu tulis biar seragam, soalnya gue paling bermasalah sama konsistensi jadi bener-bener kudu dibuat sedari awal. 

Judul film/Genre/Tahun rilis:
Main cast:
Rate Imdb:
Comment:
Rate (1-10):
Recommendation (yes/no):

Apalagi ya buat prolognya ? yaudah deh langsung eksekusi hahah mulai dari yang paling baru kita tonton ya, mumpung masih angetan hahah

oiya! Perkenalan. Lupita cyin.


It's Us. 
Bapak-bapak cuek dan Ibu-ibu cranky
rasional vs idealis
kalem vs dinamis
perfeksionis vs "yaudahlah"

Hope you enjoy our reviews


No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin