Follow Us @soratemplates

Wednesday, 24 October 2018

Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) part 1

Assalamualaikum, Annyeong~

Horeee!!! Akhirnya gw punya segmen baru: Nike's POV (Point Of View) 😊 Abis kan kadang gw bosen ya nulis review film mulu. Itung-itung penyegaran aja~ Sedikit gambaran, Nike's POV ini isinya seputar pendapat, opini dan curhatan gw. Gw berharap semoga ada sedikit manfaat yang bisa diambil dari Nike's POV ini yaa. Aamiin πŸ˜‡

Tadinya nih ya Nike's POV pertama mau cerita soal gimana naik turunnya gw dapet kerjaan (Gw repost dari Wordpress gw). Tapi kok rasanya kaya basi ya 😞 mengingat gw dan teman-teman udah bukan pada tahap itu lagi. Nah topik yang masih hangat jadi perbincangan gw dan kawan-kawan ya tentu saja seputar PERNIKAHAN πŸ’•karena emang udah umur-umur nikah hihi

Sumbernya dari sini
Oke, yuk mulai. Ini long post yaaaa...

Pernikahan adalah salah satu acara PALING SAKRAL dalam hidup seseorang. Ya gak heran dan wajar banget kalo tiap pasangan (terutama ciwi-ciwi) pengen bikin acara pernikahan mulai dari tunangan sampe resepsi yang bener-bener berkesan. Gw juga pengen kok, tapi...

Patut diingat bahwa sesungguhnya tunangan, akad nikah dan resepsi itu cuma sehari (beberapa jam ding) dan gak akan diingat semua orang sepanjang hidupnya 😁

Dan yang paling penting adalah persiapan untuk masa depan untuk membangun rumah tangga itu sendiri *eaaaa*
Karena jujur, setelah resepsi dan kita menyandang status sebagai suami/istri seseorang, hidup kita akan berubah. Apa perubahannya, I'll talk about it later 😊

 Pernah kapan itu gw liat ada orang yang share percakapan WA antara si A dan B (ini gw gak tau siapa ya). Si A mau nikah dan mau pinjem uang ke si B untuk biaya nikah. Berapa minjemnya? 75 JUTA!!! Dikira duitnya si B ini tinggal gunting aja ya 😐 Untuk lengkapnya, bisa baca disini

Miris aja. Demi gengsi bela-belain pinjem sana-sini. πŸ˜”

Sumbernya dari sini
Nah makanya, mending bikin acara itu sesuai kebutuhan dan kemampuan finansial kita aja karena beban biaya setelah acara resepsi justru lebih berat.
Sedikit cerita, gw waktu nikah itu sebenernya pengennya yaudah akad nikah aja sama ya paling makan-makan aja sama temen deket. Toh gw sama si aa juga temennya gak banyak. Etapi πŸ˜” Ibunda Ratu dan Baginda Raja tidak menghendaki keinginan adinda karena kolega mereka ada dimana-mana dan buanyaaaaakkkkkk. Mulai dari kalangan profesional kaya guru-guru, pegawai desa dan kecamatan sampe tetangga antardesa antarkecamatan. Belum temen-temen pensiunan bokap. Belum sodara-sodara yang kalo dikumpulin sembua bisa bikin 1 batalion kali ya. Haduhhhhh πŸ˜’ katanya gak enakan. Ya atuh da gimana, namanya juga orang kampung tinggal di desa. Rasa kekeluargaannya masih kental. Satu diundang semua diundang. Jadi ya sudahlah... gw pasrah aja yang penting gw dinikahin sama si aa. wkwkwk 😁😁😁😁

Sebagai ilustrasi, bokap nyokap pesen 1000 undangan 😱 (200 undangan buat gw sama si aa). Kebayang gak lu ? Gimana nikahan gw ?

Megah? Mewah ? Rame tamunya?

Oh tentu tidak. Nikahan gw gak mewah dan gak megah. Acara lamaran keluarga juga sederhana banget. Gw ceritain satu-satu yee..

Lamaran

Acara lamaran ini gw sengaja gak ngundang temen-temen. Bahkan mereka tau gw mau lamaran tuh beberapa hari sebelumnya karena menurut gw lamaran itu acara khusus keluarga aja dan pernah baca (lupa dimana) juga katanya:

"sembunyikanlah lamaran tapi umumkanlah pernikahan"

Iya bener. Lamaran kan masih berupa pinangan. Belum betul-betul sah ya. Ibaratnya sih baru dibooking hihi kan kita gak tau didepan ada apa. Beda dengan acara pernikahan yang udah full payment hihi πŸ˜‹ semua harus tau untuk mencegah adanya fitnah kan ya ? *CMIIW

Untungnya, acara lamaran gw gak ribet. Kata Ibunda Ratu keluarga si aa cuma perlu bawa kue basah, parsel makanan sama buah aja. Buat simbolis doang. Sisanya urusan keluarga gw. Hampir semua dikerjain langsung sama Ibunda Ratu dan Baginda Raja. Urusan konsumsi semua masak sendiri dengan bantuan tetangga. Urusan sound system dan susunan acara Baginda Raja yang arrange dengan bantuan tetangga dan kolega beliau. Dan, gak ada dekorasi apapun :")))) Akutu sebenernya pengen bikin dekor a la a la gitu buat foto tapi apadaya... gw gak kepikiran dan pasti gak dibolehin Ibunda Ratu dan Baginda Raja karena 

"Buat apaan sih? Buang-buang duit aja. Gak ada manfaatnya". Baiklah 

*FYI, Baginda Raja ini orangnya sangat perhitungan. Kalo sesuatu gak ada manfaatnya, beliau tak sudi mengeluarkan uang dan ijinnya*

Penghematan yang gw lakukan adalah:

Bikin Parsel Buah dan Makanan sendiri.
Ini beneran lumayan menghemat baget. Gw cuma modal keranjang buah, solatip dan plastik bening. Jangan lupa beli isi parselnya yaaaa πŸ˜† Isi parselnya juga yang gw doyan aja hahah

"Kalo bisa dikerjain sendiri kenapa harus bayar orang ?" (ingat, aku adalah anak Baginda Raja)



MUA Sendiri
Beruntunglah yang udah pinter dandan jadi bisa dimanfaatkan untuk acara kaya gini. Sayangnya gw sama sekali gak bisa dandan πŸ˜₯ Etapi tenang, gw punya MUA dadakan yang perlengkapan make up nya udah kumplit. Niki. Lumayan. Hemat lagi~  

Baju Lama Tanpa Seragaman
Sebenernya gw sama si aa rencananya mau pake sarimbitan gitu. Dia pake kemeja batik terus gw pake gamis batik yang sama. Nah sempet beli tuh ealah ternaya gak sesuai ekspektasi. Jadi yoweslah pake baju seadanya aja. Gw terus ngobrak abrik lemari dah tuh karena udah mepet tinggal sehari lagi, udah gak sempet beli juga. Untungnya gw nemu baju jaman mbak gw masih kurus dan kebeneran bahannya satin dengan outer brokat. 

Ini misscomm hahah gw salah ngasih tau warna kemeja jadi gak match.
Padahal dirinya punya kemeja coklat 
Survey Toko Emas dan Harganya
Oiya. Hal terpenting lamaran adalah CINCIN! Sampe lupa hampir gak bahas yaa...gw kan gak tau apa-apa soal perhiasan emas. Gak tau harganya nih berubah-ubah. Mau nanya-nanya Ibunda Ratu jg gimana da waktu itu gw masih kerja di Jakarta dan si aa di Karawang. Kalo beli cincin kan harus kitanya yang beli karena harus diukur. Mana gw sama si aa cuma punya waktu sebulan kurang sampe hari H lamaran jadi ya mau gak mau harus cari yang di Jakarta. Mulai deh gw searching rekomendasi toko emas yang langganan buat cincun nikah. Gw terus milih Toko Mas Kenanga di Cikini Gold Center karena banyak yang rekomendasiin.

Tokonya kecil. Ada di lt. 1 deket eskalator gitu. Gw lupa pasnya. Waktu itu gw dateng hari Sabtu sama si Aa sekitar jam 10.30an tokonya belum buka. Yaudah nunggu sambil muter-muter dan nanya ditoko lain kan. Ternyata gak cuma kita aja yang nunggu ada beberapa pasangan juga yang nunggu. Eh begitu tokonya buka, ebuset dah langsung dikerubungi. Sampe display tokonya ketutupan dan gw harus nyempil-nyempil. Kontras banget sama toko-toko lain deh. Pantesan aja sih toko ini jadi tujuan utama yang cari cincin nikah. Wong emang beneran banyak banget pilihannya sampe gw bingung sendiri πŸ˜† 

Sebelum beli cincin disitu, pastiin mau bahannya apa dan sesuaikan sama budget biar cepet karena gantian sama yang lain. Kalo gw emas putih dan si aa paladium. Yang jadi nilai plus toko ini tuh kokoh sama cicinya ramah banget! Terus gw kan minta cincinnya jadi dalam waktu 3 minggu, mereka tadinya cuma nyanggupin bisa 3 minggu (biasanya sebulanan) tapi cincin gw duluan yang jadi. Eh ternyata 3 minggu itu jadi semua! 😁

Nah gw tuh baru sadar bahwasannya harga emas itu naik turun. Selang seminggu dari hari lamaran gw, ternyata emasnya udah naik 100ribuan/gram nya 😰 Tau gitu gw beli mahar sekalian pas pesen cincin nikah yaaa...

Duh udah kepanjangan πŸ˜… Lanjut di Eps. 2 yaaaa... Insha Allah bakal terbit hari Jum'at heheh

πŸ’—Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi

2 comments:

  1. Wuah..hPpy wedding..selamat berbahagia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mbak heheh
      Terima kasih doanya :) salam kenal mbak Afriyani

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin