Follow Us @soratemplates

Friday, 26 October 2018

Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) part. 2

Assalamualaikum. Annyeong~

Kembali lagi sama Nike's POV. Kali ini gw mau lanjutin Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1. Udah gak sabar apa udah bosen nih ? πŸ˜€

Kalo yang masih penasaran sama cerita gw, gw ucapkan terima kasih semoga mendapat manfaat darinya. Kalo yang yang udah bosen... lah kok masih buka blog gw πŸ˜†? heheh

Sumbernya dari sini
Oiya kemaren gw kan udah ngasih tau cerita soal si A yang mau pinjem duit buat biaya nikahannya tuh. Naaahh...barusan gw baru baca highlightnya Jouska yang judulnya Wedding Disaster (bisa baca disini) asli ngeri-ngeri syedep bacanya 😱 hutang ratusan juta buat acara nikahan. PLISSSS BACAAAAA buat yang mau nikah sebagai pertimbangan yaa...

Sebenernya cewek mana sih yang gak pengen acara pernikahannya yang mewah...megah...baju glamour nan elegan..fotografer yang ok...ada photo booth...MUA yang terkenal...ya kaya nikahannya Tasya Farasya itu loh πŸ˜†
instagram.com/tasyafarasya
Ini sih foto prewednya Tasya Farasya terbaeq. Udah kaya keluarga kerajaan Inggris

TAPIIII....
Gw tuh pernah denger obrolan Ibunda ratu sama kakaknya.
πŸ‘©(uwa):Mbok nikahan si enok (nama panggilan gw dirumah) pake pelaminan sama MUA yang sepaket 20an juta itu loh. Masa kalah sih sama si Ibu Anu yang kepala sekolah SD
πŸ‘Έ(ibunda ratu): Ngapain pake pelaminan mahal-mahal begitu. Sayang uangnya. Lagian juga kita (ortu gw) siapa sih ? cuma orang kampung...pensiunan pula.
Dari obrolan itu gw jadi sadar: segala sesuatu emang harus sesuai kemampuan dan kondisi kita
Intinya sih NGACA πŸ˜› 

Sumbernya dari sini
For the record, acara nikahan dan resepsi gw beda hari karena pas hari akad itu ada acara adat jadi bakalan repot banget kalo harus gabung sama resepsi. Adatnya juga yang gak ribet-ribet. Terus juga gak ada acara ngunduh mantu dirumah mertua. Jadi semua acara dirumah gw. Iyaaa dirumah, gak pake digedung karena disebelah rumah kebetulan ada tanah lapang yang luas. Bisa buat panggung pelaminan dan panggung Sandiwara (sejenis Ketoprak gitu deh) sebagai hiburan acara resepsi. Iyaaa... kalo yang tinggal dikota nganggep aneh dan pasti mikir ini acara nikahan apa acara pagelaran budaya πŸ˜… But seriously, Sandiwara ini salah satu hiburan yang lazim ada diacara nikahan didaerah gw.

Akad Nikah dan Resepsi

Seperti yang udah gw sebutkan di Eps.1, nikahan gw ini bisa dibilang lumayan gedean tapi gak mewah dan gak megah juga. Gw sih lebih menganggapnya acara gw itu cuma akad nikah aja dan acara resepsi itu acaranya ibunda ratu dan baginda raja. Gw sama si Aa mah cuma jadi pajangan doang hihi πŸ˜€ Bahkan dari 1000 tamu undangan itu, yang salam-salaman sama gw ya cuma temen-temen gw sama si aa aja. Sisanya langsung salaman sama ibunda ratu dan baginda raja dibawah panggung pelaminan. Emang culture orang-orang didesa gw gitu, mereka akan lansung menuju ke tuan rumah yang ngundang mereka. Jadi ya gak ada urusan sama yang ada dipelaminan hahah sedih ya ? enggak. Biasa aja hahah. Segitu aja gw udah semaput pengen cepet-cepet udahan resepsinya. Pegel boookkkk dan pengen cepet-cepet berduaan wkwkwk πŸ’•

Singkat cerita, setelah lamaran gw punya waktu 7 bulanan (dipotong Ramadhan sama lebaran 1 bulanan) untuk persiapan acara nikah. Apa yang gw siapkan sendiri?

Biaya Nikah
Ini nih kalo nikah di KUA, gratis. Tapi karena kita nikah dirumah dan pas hari libur jadi ada biayanya. Selain biaya yang udah ditentuin KUA, ada juga duit bensin sama duit ngurus berkas-berkasnya si aa karena gw sama si aa beda kecamatan jadi ada berkas apa gitu yang menyatakan kalo si aa itu mau nikah di KUA kecamatan gw dan semua itu minta tolong orang dalem karena si aa syibuk~ πŸ˜‘ Kalo gak salah totalnya 1,3jt

Mahar
Soal mahar ini sebenernya adalah hak penuh si wanita. Terserah kita mau minta apa dan ntar itu mahar gak boleh dipake sama orang lain tanpa seijin empunya. Enak yee mau minta apa... Tapi gw realistis aja. Gw liat-liat kondisi keuangan gw sama si Aa (Apalagi waktu itu gw udah g kerja dan gak nyumbang apa-apa). Gw minta barang yang bermanfaat buat gw. Jadi gw minta emas sama uang. Emasnya juga ya gak kaya Hamish Daud yang ngasih 500 gr emas buat Raisa πŸ˜… Sesuai sama budget aja adanya berapa nah baru dibeliin buat mahar karena:

Gw berprinsip bahwa mahar itu harus bener-bener dari uang calon suami bukan dari orang tuanya. 

Ibaratnya, mahar itu kaya simbol kemampuan seorang lelaki untuk menghidupi istrinya kelak. Ya masa minta ke orang tua mulu, apa gak malu ? 

Kenapa emas? buat investasi. Lebih enak logam mulia sih (ini gw baru tau sekarang-sekarang)
Kenapa duit juga? Disuruh ibunda ratu 😐 katanya harus ada duit biar kata serebu dua rebu. yha baiqlah.

Lagi-lagi... gw bikin hiasan mahar uang sendiri πŸ˜† biar irit. Itu juga nampan wadah hiasannya warisan dari acara nikahan mbak gw. Kalo yang emas udah dapet kotak perhiasan gitu dari toko emasnya jadi gak perlu dihias bla bla bla lagi.

Pernah denger kan ada cowok yang ngasih mahar berupa hapalan surat Al-Qur'an ?
Nah gw sempet bingung maksudnya tuh gimana sih...katanya mahar itu harus sesuatu yang bermanfaat kan...kalo hapalan surat Al-Qur'an gimana coba ?
Ternyata setelah nanya sama temen yang tentu saja ilmu agamnya lebih mumpuni dari gw, katanya:

"Boleh mahar berupa hapalan surat Nik, asal harus diamalkan. Misal ngajarin si Istri untuk ngaji dan hapalin surat itu. Kan jadi bermanfaat tuh jadi gak cuma diucap pas Ijab Qobul aja"

Seserahan
Lagi-lagi dan lagi...gw bikin hiasan seserahan sendiri. Asli ini ngirit banget apalagi gw pake kotak seserahan bekas nikahan mbak gw dulu. Kalo yang gak punya kayaknya bisa sewa deh daripada beli. Soalnya lumayan harganya. Tips hematnya adalah BELI PAS DISKONAN dan DICICIL. Jadi jangan mak bruduk beli seserahan semua dalam satu waktu, bisa mabok ntar. Biasanya kalo udah deket-deket Lebaran, Natal sama Tahun Baru nih buanyaaaakkkk banget dept.store yang ngadain diskon gede-gedean. Jangan males juga untuk mantengin marketplace (dan bandingin harga antarmarketplace dan toko offline) karena diskonnya gak kalah gede loh dan kita juga bisa hemat waktu dan tenaga. Kayaknya gw yang beli langsung itu cuma tas, sepatu, beberapa body care, sajadah sama underwear hahah lainnya beli online.

Usahakan isi seserahan itu semua barang-barang yang kita butuhkan biar bermanfaat semua. Gak perlu tuh harus one brand semua kalo emang kita gak pake one brand itu. Inget, jangan tergoda gengsi mentang-mentang buat seserahan nikah terus beli makeup nya Chanel, Cle De Peu, Charlotte Tilbury πŸ˜… padahal biasanya gak pernah pake itu.
Orang lain cuma liat doang, kita yang ngeluarin duit. Jadi ya bodo amat apa kata orang wkwkw

Apa aja yang perlu ada dalam seserahan ? Kebutuhan kita dari ujung kepala sampe kaki. Kalo gw untungnya gak perlu yang macem-macem. Cuma pake yang basic aja.
  1. Alat Ibadah (Mukena, Sajadah, Al Qur'an, Tasbih)
  2. Alat Mandi (Sabun mandi, sikat gigi, pasta gigi, shampoo, deodorant, parfum, lotion, body scrub, masker) ⇒ ini beli di minimarket nungguin pas ada diskon mingguan itu
  3. Skin Care dan Make Up (Facial  wash, pelembab, sunblock, Bedak TWC, eyeliner, eye shadow, blush on, pensil alis) ⇒ buat make up gw cuma pake bedak, eye liner sama blush on doang padahal tapi kata ibunda ratu lagi...kudu kumplit ceunah. ya baiq. πŸ˜‘
  4. Handuk
  5. Sepatu dan Sandal
  6. Tas (Ini gw malah beli backpack 😁 terus dibilang aneh sama ibunda ratu karena bukan tas cewek. Lah kan gw emg doyan backpack waktu itu)
  7. Underwear
  8. Baju, Kerudung dan baju 'gemes' πŸ˜†
Here the sneak peek :





Baju Akad Nikah
Sebenernya gw kurang setuju sama titah ibunda ratu untuk bikin baju buat akad nikah, katanya "baju resepsi oke pinjem tapi kalo buat akad nikah harus punya sendiri" duh gak ngerti apa filosofinya heheh Baju nikahan mbak-mbak gw juga pada bikin sendiri. Beberapa kali gw coba nego sama ibunda ratu biar pake baju dari MUA aja, tapi gagal πŸ˜… Akhirnya gw nego aja baju nikahannya dibikin dalam bentuk gamis supaya bisa dipake lagi karena gw sih mikirnya baju akad nikah kan warnanya putih...kalo dibikin kebaya paling bakal dipake sekali doang. Yha khaaan ? Untungnya boleh πŸ˜€

Bajunya si aa juga biasa aja. Cuma celana bahan item, kemeja putih, jas sama dasi coklat. Simple.

Kalo ditotalin, baju nikahan gw sama ongkos jahit itu sekitar 400-500 ribu. So far (sampai tulisan ini terbit, gak tau deh besok-besok) emang cuma dipake sekali sih tapi gw gak rugi-rugi amat lah karena gak ngabisin jutaan cuma buat baju sekali pake itu hihi

Kaga tau sapa yang motoin ini πŸ˜€
Ini kerudungnya miss communication sama MUAnya πŸ˜‘
Minta yang nutupin dada malah dibikin turban haduuh
Souvenir
Bagian ini nih lumayan banget ngirit kantong πŸ˜€ Gw sama si Aa beli saouvenir cuma 200 pcs. Cuma ngitung undangan buat temen-temen kita aja soalnya kata ibunda ratu dan baginda raja, masih ada sisa 200-300an pcs souvenir nikahan mbak gw terus juga katanya "orang kampung mah gak ngurusin souvenir begituan. yang penting berkat (nasi,lauk dan kue-kue basah) sebagai ucapan terima kasih".

Kebetulan gw sebelum nikah tuh ada main ke Jogja, yaudah gw sekalian survey harga souvenir nikahan di Pasar Beringharjo. Buanyaaakkk banget pilihannya.

Gw tuh pengen souvenir yang bermanfaat buat tamu. Jadi gak mau sesuatu yang useless.

Awalnya kepikiran talenan yang ada gambar-gambarnya. Tapi buat apaan ? Mau dipajang ? Buat masak juga ada tulisan-tulisan begitu kan πŸ˜… terus beralih ke alat makan...pisau buah...centong nasi...tapi akhirnya berlabuh pada gunting kuku πŸ˜† biar ringkes juga. Setelah nanya-nanya dan bandingin sama marketplace, akhirnya gw memutuskan untuk beli di Tokopedia aja. Harganya lumayan beda 500-1000an sama Beringharjo loh.

Oiya lupa, buat temen deket gw, souvenirnya gw bikin sendiri. Gw bikin tote bag yang gw gambar sendiri supaya lebih personal aja kesannya. Capek gak bikin sendiri? Enggak 😜 temen gw kan dikit hihi




Undangan (peta dan label penerima undangan)
Keteledoran gw adalah gak minta peta denah lokasi ke percetakan πŸ˜‘ mau balik ke percetakannya juga udah males (padahal 30 menitan paling naik motor). Karena kemalasan gw akhirnya gw bikin peta dan label nama sendiri lalu cetak di toko online via Tokopedia lagiiiii 😁asli ya gw nih males banget. Apa-apa online wkwkwk.

Oiya undangannya juga gw sama ibunda ratu dan baginda raja pilih yang biasa aja. Bukan yang hard cover. Kenapa ? Toh akhirnya bakalan dibuang juga.
Ngapain mahal-mahal...yang penting mah pantes.

Sisanya urusan ibunda ratu karena ya itu...resepsi itu acaranya ibunda ratu dan baginda raja jadi gw tidak berhak untuk ikut campur (Cuma dikasih pilhan buat nentuin baju resepsi dari MUA dan fotografer) πŸ˜‘ dan gw dianggepnya masih bloon soal acara nikahan ntar ketipu sama harga mahal (?) iya aja dah lah mereka udah ngurusin 3 acara nikahan sih (mbak gw 2 sama 1 sepupu) jadi ya kalah lah gw mah

❎Oiya gw dan si aa juga tidak melakukan beberapa hal ini:❎

  1. Foto Pre-Wedding (padahal udah ditawarin sama ibunda ratu) karena buat apaan sih ntar juga pas nikahan difoto seharian sama fotografer
  2. Ngasih seragam ke temen-temen karena budgetnya sudah bengkak πŸ˜₯ mon maap ya teman-temanku πŸ™
  3. Bridal Shower karena gw tidak melihat ada manfaat disini dan kebetulan temen-temen gw menyebar semua heheh. Kalo mau ketemu ya ketemu aja gak usah pake decor khusus lah pake slempang "Siap dicoblos" duh 😐 
✅Oiya, tips lain. Gw sama si aa buat Financial Wedding Planner di Google Drive (karena waktu itu LDR). INI PENTING BANGET! karena ngebantu kita untuk mantau budget nikahan kita jangan sampe jebol. Ya emang sih sebagian besar acara nikahan gw itu ditanggung sama ibunda ratu dan baginda raja, tapi buat hal-hal yang gw sebutin diatas dan di Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1 itu gw sama aa yang nanggung. Belum printilan lain-lain yang mendadak.
Kita harus masih menyisakan tabungan setelah cara resepsi karena kan harus mikirin ntar mau tinggal dimana. 
Sejak awal itu udah harus direncanain kebutuhannya apa aja dan berapa range biayanya. Kalo gak direncanain dan mendadak, bisa semaput koe saking banyaknya! tau-tau tabungan isinya sarang laba-laba. Ya kecuali kalo lu nikah sama keluarga Bakrie yang duitnya gak berseri πŸ˜†

Honey Moon

Sebenernya gw sama aa nih orangnya mageran. Males jalan kemana-mana karena pasti ngeluarin duit hahaha πŸ˜† tapi untungnya honey moon gw disponsori oleh si mbak pertama sebagai hadiah nikahan. Kemana honey moonnya ? CUMA KE BANDUNG (bukan Lembang yaaa) dan itu juga gara-gara gw pengen jajan seblak Oces dan Waroeng Steak doang. Ada sih main ke Trans studio Bandung, tapi gw menyesal karena wahananya tidak untuk orang kaya gw. Mendingan ke Dufan aja sekalian dah... 😩

Nah buat yang suka jalan-jalan. Honey moon ini harus juga dibuat budgetingnya ya. Biar gak mringis-mringis pas pulang honey moon liat tabungan udah tipis hehe

🌼🌼🌼🌼🌼

Kalo dari cerita-cerita gw pasti pada mikir gw nih pelit lah gw nih tega sama acara yang sakral begini masa asal-asalan ya kan ? 😞 Gw awalnya juga ngerasa "yah kok nikahan gw gini amat yaa. Liat temen-temen nikahannya bagus-bagus. Makeupnya bikin manglingi...faotografernya bagus hasilnya"
Tapi sekarang udah B O D O A M A T toh para undangan juga gak selamayanya nginget-nginget nikahan gw πŸ˜… dan bersyukur dulu gw gak nurutin ego gw. Coba dulu gw jor-joran ngeluarin duit buat nikahan, mungkin sekarang gw sama si aa masih terseok-seok kali yaaa
Karena gw sekarang ngerasain betapa banyak dan beratnya tanggungan biaya kehidupan rumah tangga karena setelah nikah gw udah bukan tanggungan ibunda ratu dan baginda raja tapi suami gw. 
Inget yaaa...
Keluarkan uang hanya untuk kebutuhan yang bermanfaat karena orang mau nikah itu printilannya buanyaaaaaaakkkkkkk bangettttt

Udah deh cerita dari gw segini aja 😁
Semoga membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin
Oiyaaa Nike's POV selanjutnya bakal lebih seruuuuu. Tunggu terbit 2 hari lagi yaaaa


🌻🌻🌻If you have any critic or question, please kindly contact me 🌻🌻🌻

Wassalam
🌷Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi

No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin