Follow Us @soratemplates

Wednesday, 10 October 2018

The Foreigner/Action-Drama/2017


nemu dari sini

Main Cast: Jackie Chan (Cuma dia doang yang gue tau hahah)
Rate Imdb: 7/10
Comment:
Ekspektasi pertama gue dengan film yang ada om Jackienya adalah full of action dan banyak adegan dia berantem pake peralatan yang sekena tangannya. Ada panci ya pake panci, ada kaleng cat ya kaleng cat hahah. Kalo pas om Jackie jaman muda ya bolehlah gue berekspektasi kaya gitu tapi kan sekarang si om udah berumur ya πŸ˜… beda dong. Film om Jackie terakhir yang gw tonton itu Karate Kid/2010 (Ini pertanyaan besar buat gw sih, judulnya Karate tapi isinya Kung Fu. Apakah Karate itu sama dangan Kung Fu di negeri Tiongkok sana?) Di Karate Kid yang tahun 2010 aja si om udah keliatan tua (beneran tua sih heheh) dan gak banyak adegan fighting sama penjahat (hmmm atau emang gak ada?)
nemu dari sini
Nah gimana dengan The Foreigner di tahun 2017 ya? Disini Quan (om Jackie) ditampilkan dengan wajah sendu, sedih, capek. Muka loyo gitu dah ya, bikin kesian deh bener 😭 Film ini dibuka dengan aksi terror bom (tapi bukan bom bunuh diri) disebuah bank yang sebelahan sama butik yang mau didatengin anaknya Quan. Kata pak Quan “tunggu papah parkir dulu baru turun nak”. Eh ini bocah dasar darah muda darahnya para remaja ya, pengen buru-buru bae πŸ˜’ langsung lah dia turun dari mobil, gak lama boom! πŸ’£ Bom yang ada diset sedemikian rupa tersebut meledak dan anaknya Quan jadi salah 1 korban meninggal. Ya, udah ketebak lah ya. Selanjutnya Quan pasti pengen balas dendam πŸ‘ŠπŸ’ͺπŸ‘Š"akan kubalas kematian anakku ini", gita kali ya kira-kira suara hati pak Quan ini heheh. Lalu, Quan dengan gigih dan muka desperate nya, doski kesana kemari nanya siapa penjahatnya.  Hmmm mon maap pak, ini terrorist masa segampang itu ngasih tau nama penjahat sih ya haduuuh... πŸ™€ Karena udah frustasi dengan kesedihannya, Quan lalu nyodorin duit segepok ke pak polisi untuk dapet nama penjahatnya. L pikir ?  ya  sudah pasti ditolak dong sama pak Polisinya πŸ˜† yakaliiiii...

Etapi ini adegan tuh duh Asia banget gak sih? πŸ˜… apalagi Indonesia: duit sebagai pelancar segala urusan hahaha, terutama urusan birokrasi *pengalaman pribadi huhu*

Setelah gagal sama pak Polisi, dengan keteguhan dan kenekatanya *eaaa* untuk dapet nama pengebom itu, Quan lanjut menyasar 1 pejabat tinggi Irlandia Utara, Liam Hennessy (Pierce Brosnan) yang oleh media dan Parlement Inggris dicurigai terlibat dengan aksi terror ini karena ada organisasi (Authentic IRA namanya) yang nelpon ke salah satu media mengklaim menjadi otak pengeboman tersebut (Doski ini katanya dulu jaman mudanya jadi anggota IRA, tanpa ‘authentic’ yaaa. FYI Liam muncul pertama kali dengan scene abis ena-ena πŸ˜† gak penting ya? Etapi ini penting diakhir cerita hahah). Mulai dari sini nih masuk tarik ulur politik yang mana membuat diri ini bingung, karena gw gak paham sebenernya gimana hubungan dan apa yang terjadi di Inggris dan Irlandia dimasa lalu (kenapa ada Irlandia Utara dsb). can’t relate lanjut ke filmnya. Sebetulnya Liam bisa aja langsung menyelidikin gitu ya secara kan wakil Menteri, udah gitu kan ceritanya dia lagi ‘dituduh’ juga masa iya kaga punya power sih di Irlandia sana untuk seenggaknya nemu petunjuk siapa sih mereka ini. Disini gw juga bingung kenapa si Liam ini gak bertindak segesit pihak Inggris yang bahkan udah hampir nemuin siapa bomber bank yang pertama. Dia ini lebih apa ya, taktis ? licik? Diplomatis? Intinya dia sedang mencari keuntungan dari pihak  Inggris degan adanya aksi terror ini. Tapi dia juga gak diem aja sih. Dia (masih) optimis berusaha cari tau sendiri dengan minta bantuan ponakannya, Sean Morrison (Rory Fleck Bryne) yang merupakan anggota miiliter handal. Tapi di sisi lain ini orang hmm… kita sebut aja brengki πŸ’© (eh apa bloon ya) πŸ˜’ you’ll find out ntar.
Dari action-action scenenya, banyak ditunjukin kalo Quan ini bukan orang biasa. Selama Quan berburu ‘nama’ tempat persembunyiannya Liam nun jauh di Irlandia Utara sana, di London terjadi lagi serangan lanjutan oleh kelompok yang sama. Makin pusing lah si Liam ini. Udah mah lagi diteror Quan, dia juga ditekan sama pihak parlemen Inggris ditambah dia khawatir sama keselamatan bininya, Mary (Ola Bradley). Ngomong-ngomong soal bininya, gw kira ini dia tante-tante jenis ibu-ibu sinetron azab-azaban yang sabar banget walaupun lakinya nackal dia tetep setia. Eternyata, duh dia 11 12 sama lakinya dan bikin gw justru jijik sama doski πŸ’©
Bener kata orang-orang, jodoh itu gimana kitanya πŸ’•
Sebenernya gw gatel pengen cerita sampe akhir, abis bener-bener bikin wakwawww hahaha tapi nanti jadi spoiler FYI, Gw akhirnya malah kesian sama Liam karena in the end dia dikhianati dari kanan kiri atas bawah deh. Sementara Quan, he got what he want with his own way. Eh tapi setelah nonton yang kedua kalinya, gw sadar sesuatu. Lam (Tao Liu) yang ceritanya jadi temennya Quan untuk bantu ngurus restonan Chinnese Foodnya Quan, berasa banget tuanya dibuat-buat. Kulit masih kenceng, badan masih tegap. Cuma ada uban-ubanan sama kerutan bohongan. Kaya yang jomplang aja gitu sama tokoh Quan yang setua itu. 

Mungkin mbaknya rajin pake 10 step skin care pas mudanya ya πŸ˜•
Tapi hal menyenangkan dari film ini adalah scene perpindahan setting tempat antarkota antarpropinsi udah kaya bus AKAP aja yeee ditampilkan secara apik dengan mode panorama gitu. Cakep dah.



Rate (1-10): 7/10 karena drama dari Liam Hennessy.
Recommendation (yes/no): yes buat yang kangen sama om Jackie dan suka bumbu politik dengan plot twist.

No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin