Follow Us @soratemplates

Saturday, 24 November 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 5: Instagram yang dulu bukanlah yang sekarang

Assalamualaikum! Annyeong~


Gak bisa disangkal, hidup kita banyak sedikit udah dipengaruhi sosial media. Dikit-dikit liat sosmed. Dikit-dikit update status. Mau makan, cari-cari rekomendasi restoran yang hits di Instagram. Lagi jalan-jalan ke Zimbabwe, terus swafoto sana-sini langsung upload. Mampir makan di restoran bintang 10, terus foto-fotoin makanannya. Biar apa sih ? Biar eksis 😁 Oke lah kalo sekali dua kali. Lah kalo tiap hari ? Tiap waktu ? Yakaliiiii yang liatnya juga sebel.

Sumber: dailyillini.com

🌻🌻🌻🌻🌻

Sebuah laporan digital mengenai prilaku dan kebiasaan pengguna internet yang di garap oleh wearesocial.com bekerja sama dengan Hootsuit, bahwa 132,7 juta dari 265,4 juta penduduk Indonesia adalah pengguna Internet dan sosmed yang paling banyak digunakan orang Indonesia adalah Facebook, diikuti oleh Youtube dan Instagram. Sementara itu menurut statista.com secara global Indonesia menduduki urutan keempat sebagai pengguna Instagram terbanyak. Gak heran sih, wong menurut tekno.kompas.com penggunan bulanan Instagram di Indonesia itu 53 juta dengan perbandingan 49% wanita dan 51% pria.

 


Sumber: statista.com

Oke..oke..cukup dengan angka-angkanya ya. Intinya secara statistik, Instagram hasil ciptaan Kevin Systrom dan Mike Krieger ini, terbukti punya banyak pengguna setia di Indonesia. Tapi sayangnya makin kesini makin banyak hal yang bikin gw kadang jadi gak betah di Instagram.

🌼Instagram udah gak se-ekslusif dulu

Kalo yang masuk Instagram sejak rilis tahun 2012an pasti ngerasain banget bedanya Instagram yang sekarang dan dulu. Gw ngerasa Instagram dengan seperangkat fitur-fitur terbarunya sekarang tuh bikin sumpek, mumet dan ruwet. Feel so crowd gitulah. Coba aja liat banyaknya akun-akun abal-abal yang sengaja dibikin  untuk ngasih hate comment...untuk body shaming orang lain...Belum lagi artis-artis yang suka saling sindir lewat Insta Story. Ditambah akun lambe-lambe-an yang seringnya bikin gonjang-ganjing para netijen. Aduhhh miris banget rasanya. Instagram udah bukan lagi jadi tempat bagi-bagi foto macem galeri hand phone. Bye bye Instagram yang tenang.

🌼Instagram jadi salah satu sumber penyakit hati

Aku sih Yes. Gak tau kalo mas Anang, loh (?) πŸ˜†

Dengan perkembangan fitur-fitur yang ada di Instagram, bikin makin banyak orang yang gabung. Dari kalangan biasa sampai luar biasa ada semua. Gw pernah ngalamin masa dimana gw baper parah dan jadi toxic sama sosmed, terutama Instagram πŸ˜” (lebih tepatnya IRI) gara-gara liat temen-temen gw di Instagram pada liburan kesana-sini, hang out di cafe-cafe hitsss, beli ini itu sesukanya, muka mulus kinclong pake skin care high end, nikah dengan dekorasi Instagramable, tinggal dirumah yang cakep, gampang dapet kerja dll. Kok ya idupnya mulus banget...kaya gak pernah ngalamin kesulitan gitu... Gw kok gini-gini aja. Duh idup gw menyedihkan. Duh dia seneng-seneng gw cuma bisa nontonin doang. 

Ujung-ujungnya jadi gak bersyukur. Bikin gak tau diri padahal Allah udah ngasih segini banyak kenikmatan

Duh Markonaaaahhhh πŸ˜… mereka keliatan enak di Instagram ya karena mereka emang cuma menampilkan the best version of him/her  disitu. Mana ada yang upload foto pas dia lagi jatuh bangun berjuang. Boro-boro mikirin Instagram, mikirin idup aja dulu. 
Iyaa... iyaa.... gw tau, masalahnya emang ada sama gw. Cara pandang gw. Cara gw mengelola instagram. Tapi ya manusiawi sih menurut gw kalo sempet ngerasain fase baper dan iri karena liat postingan orang lain. Apalagi kalo lagi di fase quarter life crisis. Gampang banget ngerasa gagal. Ngerasa hilang arah. Kaya bingung. Orang bingung kan gampang banget kalutnya...gampang jadi overthinking juga. Sebagai tambahan, dikutip dari hipwee.com, bahwa Instagram adalah media sosial terburuk untuk kesehatan mental. Terbukti bahwa yang merasakan penyakit hati dari Instagram gak cuma gw doang weeeee 😝

Gak mau terus-terusan terjebak ke-baper-an, akhirnya gw mengambil langkah nyata. Salah satunya dengan tindakan prefentif dengan mengurangi penyakit hati: meng-unfollow orang-orang yang sekiranya berpotensi bikin gw ngiri dan ganti nge-follow akun-akun orang lain yang berguna buat pengembangan diri gw. Lebih baik mencegah daripada mengobati, kan? 😁 

Gw sekarang mulai merubah cara pandang gw terhadap instagram karena pernah baca sindirannya akun ummubalqis.blog katanya: 
"Salah satu ciri kita terlalu ngurusin urusan duniawi adalah pada saat kita iri dengan postingan orang lain"

Tapi tetep aja, kalo lagi khilaf sih masih suka baper-baper-an hihi makanya gw juga rada mengurangi intensitas main Instagram.

🌼Boros Kuota

Hiks. Semenjak ada fitur live video, Insta Story dan bisa share video, sepertinya tangan ini makin gak mau lepas dari HP. Kayaknya seneng aja ya nonton keseharian orang lain atau opini seseorang. Atau kalo ada selebgram lagi live atau bikin QnA terus dia ngeliatin pertanyaan-pertanyaan dan jawabannya... beuuuh~ betah dah tuh mantengin hp. Kayaknya emang sifat dasarnya cewek ya untuk jadi kepo hihi 😁 padahal mah kalo dipikir-pikir ngapain sih nonton orang nyetrir mobil...ngapain sih nonton orang buka paket endors-an... gak faedah banget. Nah makanya gw butuh pengalihan, salah satunya lewat nulis Blog ini.

Hakikatnya gak ada yang salah dengan perubahan. Suka gak suka, perubahan pasti akan selalu terjadi. Tinggal gimana kita menyesuaikan diri dan menghadapinya aja.

🌻🌻🌻🌻🌻

Kalo temen-temen ada yang merasa mulai g betah sama Instagram kaya gw ?
Share lewat komentar yaaaa 😊


πŸ’—Salam hangat and have a good day,
Dari yang baru nulis blog

No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin