Follow Us @soratemplates

Sunday, 25 November 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 6: Fact about me - unpopular opinion

Assalamualaikum! Annyeong~

Menjadi berbeda itu it's okay. Gak ada yang salah selama gak menyalahi aturan dan gak nyusahin orang lain

Pernah denger apa itu unpopular opinion ? Pertama kali gw tau ada istilah yang namanya unpopular opinion itu pas nonton Instastornya Gita Savitri. Kirain teh apaan...ternyata opini yang gak umum. Yaiyalah orang namanya juga unpopular opinion yak πŸ˜† Aduh garing deh. Kriuk...kriukk...kriukkkk

Kemudian gw penasaran dan mencari-cari ke storage di otak gw, apakah gw ini punya pandangan yang gak umum juga atau gw ini the true average people ? Ternyata... gw juga punya hal-hal yang buat sebagian orang "kok lu beda sih?" πŸ˜„

❎Durian dan Nangka itu iyuuuhhh

Sebagai salah satu penduduk negara tropis yang kaya dengan berbagai macam buah-buahan, gw akan jadi warga minoritas dan kalo misalnya ada Asosiasi Anti Durian dan Nangka, gw akan langsung daftar!!!! 😁 karena menganggap durian dan nangka adalah buah yang enggak banget. Mereka bikin pusing. Bukan karena nakal (bocah kali aaah) tapi baunya yang mencemari seantero ruangan. Sementara yang mayoritas, akan memuja-muja durian. Dihirup-hirup baunya udah kaya apaan aja. Dikira parfume Jo Malone kali tuh ya. Sampe ada kan kedai khusus durian kan.

Udah paling bener deh duren dilarang masuk dalam pesawat heheh. Sorry duren lafersss heheh

❎Kata "Sahabat" is childish

πŸ‘§ (25 yo): Kenalin Nik. Ini SAHABAT aku
πŸ‘© (25 yo): ... 

Buat gw, kata sahabat cuma cocok dipake sama anak sekolah berseragam. Kalo masih dipake sama yang kuliah, kerja apalagi berumah tangga, kok ya rasanya aneh aja. Kaya gak inget umur. Menurut gw lebih tepat pake sebutan "temen deket" aja. Udah. Toh gak perlu juga dijelasin "seberapa deket sih dia sama gw" karena emang udah bukan masanya perlu pembuktian ke dunia luas. Beda dengan anak sekolahan yang mereka sering ngalamin konflik soal pertemanan (kaya rebutan temen deket, pasti dulu ada yang ngalamin kan ? πŸ˜‚) yang butuh pengakuan "hei world, aku sahabat si Anu. Mau apa lu pada?!". 
Dengan menyebut "sahabat" mereka merasa diakui

❎Gak ada yang boleh pegang lensa kacamata gw selain tisu dan lap kacamata

Siapa yang gak coba kesel kalo minta tolong pegangin kacamata ke orang tapi dia malah pegang lensa daripada gagang frame kacamata?! Atau pas lagi makan mie rebus panas pas ujan-ujan dan kelaparan terus kacamatanya berembun dan menutupi keindahan mie rebus ?! Atau pas naik motor tapi kaca helm gak diturunin akhirnya kacamata jadi kebanjiran ? Seketika gw pengen bikin wiper khusus kacamata deh zzzzz 

Kan ya kesel. Gw harus meluangkan waktu untuk bersihin kacamata lagi padahal harusnya gak perlu.

❎Bawang goreng itu perusak makanan

Banyak yang bilang bawang goreng itu pelengkap makanan. Buat gw kebalikannya. Gw gak anti sama bawang merah, malah bawang merah itu jadi bahan masakaan utama buat gw. Gw cuma anti sama bawang goreng, apalagi kalo yang digorengnya rada basah gitu. Aduh itu kalo dicampur kemanakan rasanya kaya benyek-benyek nyengat gak jelas. Jadi dia menutupi keharuman dan kenikmata makanan tersebut.

Makanya kalo jajan mie ayam, soto, sop atau bakso gw paling ribet. Harus ngingetin abangnya atau ngawasin gimana dia meracik pesenan gw. Soalnya kan mereka tuh suka latah tanganya udah otomatis ngambil ini itu berurutan. Kalo gw lagi lupa atau males ngawasin, ya kkonsekuensinya gw harus misahin bawang gorengnya dulu. Ribet sendiri deh jadinya heheh

❎Apa susahnya sih pasang harga di postingan jualan online?

Aduuhh, gw suka gemes kalo liat ada yang jualan di Istagram atau Facebook tapi gak nyantumin harganya di keterangan gambar. Terus kalo mau tau harga harus DM dulu πŸ˜’ Bukannya gimana-gimana, gw pengen sesuatu yang transparan dan simpel aja untuk transaksi bisnis. Juga biar gak ada kecurigaan ngasih beda-beda harga ke orang lain. Kalo diawal udah disebutkan harganya (di keterangan foto) kan pembeli cuma tinggal mikirin lanjut beli atau lewati. Lebih hemat waktu daripada harus nanya harga dulu...belum nunggu direspon. Mending kalo penjualnya fast respond, kalo lama ?
Toh kalo udah rezeki mah gak akan kemana walaupun harganya gak sama dengan toko lain
Sesusah dan setakut itu kah nulis harga ? Takut kesaing karena terlalu mahal ? Atau emang strategi bisnisnya begitu ? Merepotkan. Mending cari toko online lain.

Nah, segitu dulu ya tulisan gw soal my unpopular opinion karena adanya keterbatasan tema dari BPN 30 Day Blog Challenge. Kalo ditulis semua bisa bosen deh bacanya saking buanyaaaakkknya heheh

Gimana menurut temen-temen ? Apakah gw aneh ? Share lewat komentar yaaaa 😊

πŸ’—Salam hangat and have a good day,
Dari yang baru nulis blog

4 comments:

  1. Ga aneh kok Nik, aneh itu kalau minta orang lain kudu sama kayak yang kita mau 🀣

    Btw, aku kadang tim bawang goreng, kadang ga πŸ˜‚ Yang jelas siy aku tim bubur ga diaduk 😏

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((minta orang lain kudu sama kayak yang kita mau)) --> ini sih maksa namanya mbak :D
      WAAAAHHHH tim bubur gak diaduk :D salam yaaa dari tim diaduk :p

      Delete
  2. Ah sama kok mbak buat yang harga di toko online. Kesel ya udah cocok, pengen beli ternyata nggak ada tulisannya dan harus nge-wa dulu. Double ribet :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yhaaa khaaan... rasanya langsung males kalo harus nanya2 harga dulu by DM karena makan waktu lagi ya mbak

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin