Follow Us @soratemplates

Monday, 5 November 2018

Setelah 8 tahun++ pacaran

Assalamualaikum. Annyeong~

Balik lagi sama Nike's POV 😊
Tau gak ? Tiap gw nerbitin review film tiap 2 hari sekali itu, page viewer gw paling mentok 20an dalam 2 hari. Nah kemaren Nike's POV eps. 1 Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps.1 dan Nike's POV: Cerita Singkat Acara Lamaran-Nikahan (With Tips) Eps. 2 baru terbit beberapa jam udah dapet 17 viewer πŸ˜†

Ini pada kepo sama cerita gw apa emang lagi demen sama tema-tema pernikahan yak ? udah kebelet yak Buk ? hihi 😁

Oke cukup basi-basinya.

Sumbernya dari sini

Sekarang gw mau bahas tentang :
"Kenapa bisa yakin untuk memutuskan menikah setelah pacaran lebih dari 8 tahun ?"

Iya 8 tahun :"))))

Kalo disambi sama KPR rumah pas nikah udah mau lunas tuh rumah wkwkwk atau biasanya temen-temen gw suka ngecengin "anaknya udah SD kelas 2 nih kalo sambil punya anak"

yakaliiiii πŸ˜‘


Yuk lah cusss mulai ceritanya

How we met ?

Mundur ke jaman gw masih SMP. Waktu itu gw baru ngerasain suka sama cowok. Anak kelas sebelah. Tapi katanya dia gak suka sama gw karena tampilan gw yang boyish banget waktu itu (rambut gw pendek banget. Kalo pas olahraga udah kaya idol Korea wkwkwk πŸ˜† serius loh ini). Yaudah sejak saat itu gw memutuskan untuk gak mau suka sama cowok duluan. Takut sakit ati.

Sumbernya dari sini
Masuk jaman SMA, lagi booming namanya Friendster tuh (siapa masih inget Friendster? brati lu TUA! hahah). Terus gw ada kenalan sama cowok disitu.  Ternyata doi kakak kelas gw tp kita gak saling tau karena sama-sama bukan anak osyis atau anak basket yang femes πŸ˜’. Lama-lama chit chat nya pindah ke SMS biar lebih personal. Nah mulai deh gw merasakan getaran yang tak wajar wkwk sama ini lelaki padahal kita sama-sama gak pernah liat wujud secara langsung. Tau-tau gw sama doi udah ngaku saling suka. Aneh yak πŸ˜… terus ditembak lah gw lewat SMS (karena gw takut kalao langsung) dan gw terima. Gw pikir "kan pengen tau orang pacaran tuh gimana. Palingan juga ini pacaran cuma sebulan dua bulan lah". Selang 1 apa 2 hari gitu kita memutuskan untuk "liat muka" masing-masing. Kita janjian untuk saling liat-liatan pas acara majelis ta'lim Ramadhan di masjid sekolah. Itu juga dari jauh. Dia dibagian cowok, gw dibagian cewek.

Lucunya nih... Gw suruh doi untuk angkat tangan ditengah kerumunan lelaki di masjid pas acara lagi berlangsung dan dia mau aja πŸ˜† Kebayang gak lagi ada yang ceramah tau-tau ada yang angkat tangan ? 😁untungnya kita sama-sama duduk diluar masjid sih. Dia angkat tangan...terus gw ? mesem-mesem doang liatnya dan gak balik angkat tangan lah! Licik emang. Karena ngerasa bersalah gw udah liat dia tapi dia gak liat gw, akhirnya dengan campur tangan temen-temen gw terjadilah kejar-kejaran a la film India disepanjang lorong kelas dari masjid sekolah ke kelas gw yang ada diujung terus yaudah πŸ’“ akhirnya kita ketemuan deh wkwkw. Norak yeee...

Sebulan..dua bulan... lah kaga putus-putus dah gw nih 😁 lanjut setahun...dua tahun...waduh belum putus juga nih ? masih lanjut pacaran aja dah... I was quite impressed, bisa juga yee gw beneran pacaran.

Sumbernya dari sini
Mulai dari gw pake seragam SMA sampe kuliah. Dari gw yang jahiliah sampe pake kerudung. Dari kacamata minus 0,5 sampe minus 2,5. Dari muka mulus sampe muka jerawatan. Dari gw kuliah sampe gw kerja masih juga pacaran udah 9 tahun πŸ˜…
Lu lagi lu lagi wkwkwk

🎀Bosen gak ?
πŸ‘©Pernah tapi jarang.

🎀Loh kok bisa?
πŸ‘©Lah iya orang dari 9 tahun itu banyakan LDRnya. Bahkan pas udah sama-sama di Jogja pun masih LDR ketemunya seminggu sekali doang. LDRnya padahal cuma antara Jakal dan Ring road utara 😝 Gw sama si aa emang bukan tipe yang kudu ketemu tiap hari kudu kemana-mana berdua tiap malem minggu jalan bareng. Enggak. Malam mingguan pertama aja pas di Jogja, iseng pengen ke Alkid eh terus kena tilang di Malioboro dan nyasar gak bisa balik sampe kudu nanya orang cara jalan ke Jakal gimana πŸ˜‚(dulu belum pake android) parah sih emang 4 tahun di Jogja gak bisa ke Alkid. Abis itu kapok gak mau malem mingguan lagi.

Karena udah terbiasa LDR jadi udah terbiasa apa-apa sendiri gak harus dianter sana-sini. Tapi kalo pas abis ketemuan terus gw mau balik ke Jakarta, di travel nih gw nangis bombay 😭 sok-sokan sambil memandangi jendela melihat jalanan kota Karawang yang lama-lama berganti jadi pemandangan Tol Cikampek wkwkwk geuleuh ih kalo diinget-inget mah. Se-drama itu gw dulu hihi

Sumbernya dari sini
🎀Pernah punya trust issues ? Kan LDR terus tuh
πŸ‘©Kalo takut soal selingkuh apa enggak, enggak. Udah sama-sama males mau macem-macem sih. Selama pacaran 9 taun juga gak pernah putus karena kita udah sepakat bahwa sekali terucap putus yaudah brati putus semua dan gak akan jadi temen apalagi balikan. Males ribet-ribetan sama drama-dramaan intinya. 

🎀Lah gak pernah berantem po?
πŸ‘©Sering. Tapi kalo berantem maksimal sehari kudu udah kelar (dan seringnya gw yang interogasi dia supaya berujung si aa yang minta maaf duluan wkwkw). Tapi ya pernah juga sih diem-dieman beberapa hari tapi ya ujung-ujungnya tetep "lu lagi lu lagi" karena ya mau sampe kapan sih ngamuk-ngamuknya ?

🎀Pernah kepikiran untuk cari yang lain ?
πŸ‘©Enggak. Karena susah nyari yang mau sama gw wkwkwk πŸ˜†

🎀 Pacaran lama brati udah saling hapal sama sifat dan kebiasaan masing-masing ?
πŸ‘© halaaahhh~ Yang diliatin pas pacaran tuh paling sekian puluh persen aja. Kalo udah nikah baru dah tau belang-belangnya gimana. So jangan terlalu percaya dan yakin sama apa yang diliatin pas pacaran. Banyak gw denger yang pas pacaran baik-baik tau-tau pas nikah suka main tangan. Ada juga yang tadinya pas pacaran biasa aja tapi pas nikah jadi super sweet. People changes, right ?

Waduh ini kok jadi kaya QnA yaaa πŸ˜… Biarlah ya.

Rada ironis sih ini. Gw orangnya males keluar kemana-mana tapi pas punya pacar gak pernah bawa pacar kerumah jadi pacarannya cuma disekolah atau jalan kemana gitu. Nah makanya untuk mengimbangi keironisan itu gw milih untuk jarang jalan sama si aa. Duuhh ini apaan sih πŸ˜…

Selama 9 taun pacaran itu ortu masing-masing gak saling kenal dan gw sama si aa juga gak saling mengunjungi dan memperkenalkan secara resmi. Paling sekali gw pernah kerumahnya dan sesekali gw ketauan baginda raja pas dianter balik ke rumah tapi yaudah. Ortu gw juga gak pernah nanya tapi tau anaknya pacaran.

🎀Kenapa gitu ? Bukannya lebih enak kalo udah saling kenal ya sama ortu masing-masing.
πŸ‘©Engga. Keluarga gw menganut paham:

"Jangan main ke rumah cowok kalo belum mau nikah"
"Jangan main-main kerumah Heru dulu (waktu itu si aa baru kerja) nanti dikira kamu penjilat mau deket cowok pas lagi berduit"
"Cowok yang dibawa kerumah (dan dikenalin secara resmi) itu yang bakal serius nikah sama kamu"

Konservatif ya...tapi kadang gw ngerasa ibunda ratu dam baginda raja juga liberal πŸ˜… 

Intinya gw sama si aa itu waktu pacaran garis batasnya jelas. Pacaran ya urusannya sama pribadi masing-masing gak perlu bawa keluarga. Kecuali udah tunangan tuh baruu bawa-bawa pasangan ke rumah...

Tapi lama-lama ibunda ratu dan baginda raja ini udah mencium gelagat gw yang gak ganti-ganti pacar dan pacarannya lama. Beda sama si Niki yang kebalikannya gw 😝 Waktu itu gw udah kerja dan si aa juga udah 3 tahunan kerja jadi mungkin dianggep udah waktunya bahas soal yang serius. Mulai lah gw dikode-kode baginda raja untuk segera memanggil pangeran pujaan hati gw wkwkwk contoh kodenya baginda raja:

"Mana ini si Heru kok belum nyampe-nyampe ke rumah padahal deket"

Awalnya ibunda ratu ngasih syarat gw harus kerja dulu sekitar 2 tahun baru boleh nikah karena mengingat mbak-mbak gw jg pada nikah diusia matang diatas 25 tahun. Terus dengan bujuk rayu dari mbak gw akhirnya "yaudah kalo si enok udah siap tahun depan (2017) juga boleh". Cihuyyy 🚦 kawiiin..kawiiiinnn 😁

Ibunda ratu udah bolehin. Baginda raja apalagi (malah yang duluan ngode-ngode gw). Keluarga si aa juga gak ribet dan gak ada acara fit and proper test dulu πŸ˜„ pas si aa bilang mau nikah cuma dibilang "oh yaudah" kaga ditanya gw gimana-gimana

Tinggal gw nya nih.

Kok yakin untuk nikah ?

Bingung kan... soalnya gw tau menikah itu gak cuma sebatas hari resepsi aja. Gw tau karena gw punya 2 cermin soal pernikahan: mbak-mbak gw. Bakalan banyak perubahan yang terjadi karena dalam keluarga gw berprinsip "Semua anak yang udah nikah jadi tanggung jawab suaminya termasuk masalah finansial" artinya gw bakal lepas selepas lepasnya dari orang tua

Orang tua hanya berperan sebagai supporting system dan adviser bukan sebagai decision maker lagi.
Terus gw nanya pendapat temen gw yang udah nikah, katanya:

"Menikah itu udah bukan lagi soal cinta-cintaan (cinta sebagai dasar pernikahan aja) tapi udah jadi pengabdian yang ikhlas ke suami. Udah siap belum untuk ngalah?"
dan 
"Kenapa aku yakin untuk nikah sama suami akau yang sekarang? Karena aku yakin sama pilihan keluargaku"

mbrebes mili gengs 😭
Setelah nimbang sana sini, akhirnya...oke I'm ready. Simple.

Gw merasa diyakinkan dan dikuatkan oleh sekitar gw. 
"pacaran lama nih ujungnya mau apa sih? ya kalo gak putus ya nikah. Kalo putus gw gak mau. Let's get married deh 😊 Konsekuensi dan perubahan setelah ganti status PASTI ADA cuma beda waktu aja. Toh kita juga pada akhirnya akan selalu dituntut untuk beradaptasi dan akan selalu belajar hal baru. Jalani aja. Kan menikah juga ibadah. Menyempurnakan agama. Mau sampe kapan jadi STMJ (Sholat Terus Maksiat Jalan) terus?"
Gw tidak menyangkal bahwa pacaran itu tempatnya maksiat dan kebanyakan ruginya sih. I knew it. But....ah sudah lah. Pokoknya jangan ditiru untuk pacaran yeeee. 

Ada kata-kata si aa yang bikin gw makin yakin:
"Kalo gak tahun ini (2017) mau kapan? Nikah nunggu kaya dulu ? Nunggu uang cukup beli rumah...beli mobil dulu ? Kalo kaya gitu aa gak nikah-nikah dong dek"
🌼🌼🌼🌼🌼

Pernah denger kalo orang mau nikah godaanya bayak ?
Katanya setan itu menggoda orang yang mau nikah karena yang tadinya maksiat lewat pacaran lalu dengan menikah maksiat itu diconvert untuk jadi pahala .

Katanya lagi, godaan itu biasanya berupa (yang gw inget):
  1. Tiba-tiba ada yang naksir
  2. Mantan ngajak balikan
  3. Godaan finansial
  4. Restu keluarga
Nah gw merasakan yang nomer 3. Pernah berantem gedean dan hampir bubar woooyyyy! 😭 
Waktu itu gw sama si aa ngerasa kaya modal buat nikah dan hidup bareng setelah nikah tuh masih dikit bangetttttt. Lah iya orang gw udah gak kerja (sisa gaji abis buat gw jajan skin care) dan si aa yang sandwich generation cuma punya waktu untuk nabung sekitar 1 tahun kurang

Selain harus mikirin sebagian biaya nikahan, gw sama si aa juga harus mikirin setelah nikah mau tinggal dimana. Semaput bos~ pusyiiing 😡 Berasa berat banget waktu itu sampe gw kepikiran apa gw sama si aa nih kecepatan apa ya untuk nikah? persiapan finansial aja masih minim banget. Apa mundur aja tahun depan ya ? Duh tapi kalo mundur kasian si aa mana baginda raja dan ibunda ratu juga udah bikin plan ini itu. Gila aja kalo sampe mundur bisa disembur air kobokan dah gw 😨

Untungnya, ibunda ratu dan baginda raja gak pernah mensyaratkan harus nyumbang uang dapur sekian puluh juta. Bahkan pas si aa ngelamar gw secara personal ke baginda raja, gak ada ditanya gaji berapa bisa nyumbang uang dapur berapa. Ibunda ratu dan baginda raja cuma nanya latar belakang keluarga sama latar belakang pekerjaan si aa aja. Kenapa ? Katanya:

"Mamah papah mah cuma perlu tau si Heru kerja apa dan dimana. Dari situ udah kebayang gimana masa depan kamu ntar. Gak perlu tau gajinya berapa karena gaji mah insha Allah ada karena itu fix income. Biar kata kecil tapi lama-lama naik biarpun sedikit-sedikit kan"

"Mamah papah tau gimana rasanya gak punya uang dulu makanya mamah papah gak pernah ributin soal gaji si Heru. Yang penting kalian bisa hidup prihatin biar ntar bisa kaya mamah papah sekarang caranya harus banyak nabung biar tenang"

Another mbrebes mili guys 😭

Karena gw gak bisa bantu si aa dalam segi keuangan, yaudah gw cuma bisa nyumbang lewat sholat Dhuha. Gw selalu inget kata-kata dari ibunya founder Ruanguru (Siapa tuh ya namanya lupa) pas lagi ada acara di RCTI pas minggu pagi itu, katanya:

"Mau jadi apa anak/suami saya kalo ibunya enak-enakan tidur? makanya saya sholat Tahajud (dalam kasus gw, baru sanggup untuk sholat Dhuha πŸ˜”)"
Walaupun ibunda ratu dan baginda raja gak nuntut gw sama si aa buat urusan 'uang dapur' pernikahan tapi ya tetep aja gw sama si aa masih harus mikirin biaya printilan kecil-kecil buat akomodasi keluarganya si aa karena keluarganya juga keluarga besar yang pasukannya banyak kaya keluarga gw (tapi masih banyakan pasukan keluarga gw ding 😝). Ditambah gw sama si aa masih harus mikirin hidup ntar abis balik dari honey moon mau gimana? 

Semakin deket hari H gw makin senewen. Asli lah udah semaput gw mikirin duit. Ngitung sana sini masih tetep gak nyukup kalo abis nikah langsung kontrak rumah. Belum mikirin perabotannya kan😰 Bahkan gw sempet kepikiran untuk ambil jalan pintas yang mana harus berurusan dengan pegadaian yang mana dia adalah salah satu tempatnya RIBA. Udah desperate banget. Gila sih riba nih emang godaannya kenceng banget 😱

Yaudah, dengan kepasrahan gw udah nyerahin semuanya ke Allah. Terserah gimana jadinya.
Gw baru paham dan percaya bahwa menikah itu ada rezekinya sendiri. Sama kaya punya anak. Tinggal gimana kita meyakininya aja
Allah tuh baik banget. Kepasarahan gw dijawab. Dikasih jalan keluar yang lebih baik dari pegadaian: jadi anak kos lagi! 😁 

Awal-awal sih suka kepikiran "ih gw udah nikah tp masih ngekos aja. Yang lain begitu nikah langsung tinggal dirumah beneran" terus jatohnya jadi bandingin hidup gw sama orang lain, ujungnya jadi gak bersyukur.  Nah mbak gw dulu pas awal-awal nikah pernah jadi anak kosan juga terus pernah suatu hari, ibunda ratu ngajak tetangganya ngunjungin kosan mbak gw itu. Kata tetangga gw gini, 

"yampun rumah orang tuanya 'bener' ini anaknya abis nikah ngontrak dikosan yang segede kandang manuk 🐦"

*Pengen gw cabein mulutnya si ibu tetangga nih :")))))))
*Padahal kosan mbak gw sama kosan gw yang sekarang tuh sama. Kosan petakan yang ada sekat untuk dapur, kamar sama ruang tv. Mana ada kandang manuk pake dapur?

Tapi makin kesini gw jadi lebih positif (setelah gw mute dan unfollow Instagram orang-orang yang berpotensi bikin gw baper) dan bodo amat apa kata orang πŸ˜‚. Toh bukan mereka yang ngasih makan gw πŸ˜›
Time heals, right ? Kalo belum mampu, kenapa harus dipaksain ? Sabar dulu aja kalo kata ibunda ratu.
Jadi, buat yang sedang merasakan kegalauan urusan nikah, go ask to universe!

Udah deh ceritanya πŸ˜€
Semoga ada manfaatnya dan bukan menjadi sumber kebaperan yeee πŸ˜ŠπŸ™
Ingat ladies, marriage is not easy.


🌻🌻🌻If you have any critic or question, please kindly contact me 🌻🌻🌻

Wassalam
🌷Salam Hangat,
Dari yang udah bukan gadis lagi

4 comments:

  1. Wowwww... kereeenn, berasa baca novel hahaha.

    Btw sama nih, saya juga menikah setelah 8 tahun pacaran, dan iyesssss....
    Saya dibully temen2, katanya, lama amat pacaran, kenapa ga sekalian nyicil rumah aja hahaha

    Cuman bedanya, selama 8 tahun itu, kami tiap hari ketemu, kayak prangko aja hahaha

    Dan juga menjalani masa akan menikah yang menguras energi dan full drama haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe terimakasih mbak Rey :) Iya nih sering banget ya diceng-cengin temen gara-gara pacaran yang lama terus sering banget jugaaa ditanya "kok gak bosen sih?" sampe saya males jawabin hihi

      Delete
  2. Uuh ceritanya asique bangett, plus menginspirasi, dan menangkan juga. Aku udah dikode2 nikah sama emak bapak, calonnya lagi dicariin wkwk tapi tetep aja persiapan kan dari sekaran terutama hati dan finansial.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh :D semoga dimudahkan niat baiknya mbak Aamiin
      Insha Allah menikah itu menyenangkan hihi~

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin