Follow Us @soratemplates

Friday, 28 December 2018

Kenapa Harus Hidup 'Prihatin'

December 28, 2018 18 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Gw dulu ganti HP itu kalo beneran rusak sak saaakkk sampe gak bisa dipake lagi baru dibeliin yang baru. Kos-kosan gw jaman kuliah di Jogja sebulannya cuma 300ribuan. Duit jajan gw juga dijatah kalo abis sebelum waktunya ya udah gigit jari aja meratapi dompet. Beli baju juga gw mah nunggu lebaran. Itupun dibatesin cuma boleh beli 2 pasang aja dan gak boleh yang mahal-mahal. Makanpun yang biasa aja asal sehat dan bergizi ada sayur, buah, protein dan karbohidrat. Gak ada tuh yang namanya makan-makan sekeluarga di KeEpCi tiap weekend πŸ˜… 

Waktu dulu, apalagi pas jadi remaja labil, gw gak menyangkal sih gw suka jadi heran sendiri "ih bokap nyokap gw pelit amat sih... ih bokap nyokap nih perhitungan banget buat kebahagiaan anaknya..." dan ih ih lainnya.

Tapi kalo urusan penunjang pendidikan kaya buku-buku, kalkulator, kamus elektronik, gak pake babibu, langsung dikasih. Karena untuk masa depan anak-anaknya harus total katanya.

But...


Later on, gw paham alasan bokap nyokap gw kenapa "sebegitunya" itu sama anak-anaknya.

Karena kami dididik untuk hidup prihatin dari kecil 

Pernah denger kan orang tua kita selalu ngomel untuk ngebiasain hidup prihatin? Pernah kan ? Pernah dong...
Menurut gw, hidup prihatin adalah sebuah gaya hidup untuk hidup sesederhana dan semandiri mungkin walaupun sebenernya bisa aja untuk hidup berlebih

Hidup prihatin bukan berarti setiap hari harus makan nasi tempe aja...atau gak pernah ganti baju cuma pake satu baju doang sampe dekil and the kumel πŸ˜† atau tiap hari makan modal gratisan minta temen... itu sih pelit namanya heheh
Intinya, hidup prihatin itu berusaha mendapatkan sesuatu dengan kerja keras sendiri, menempatkan segala sesuatu sesuai porsinya, sesuai gunanya dan sesuai manfaatnya
Contohnya, kita ada uang 500ribu. Mau beli baju nih... ada pilihan baju seharga 450ribu karena bermerk atau 100ribu yang biasa aja gak ada merk terkenalnya. Nah kalo udah terbiasa dengan hidup prihatin, akan lebih pilih baju yang 100ribu karena toh fungsinya sama aja antara yang 100ribu dan 450ribu. Sisa uang 400ribu bisa dipake untuk hal lain misal sedekah, menabung, atau buat biaya hidup.

Contoh lain, orang tua kita punya perusahaan. Pas lagi nyari kerja, bisa aja langsung kerja ditempat orang tua. Tapi kita lebih memilih untuk kerja ditempat lain yang harus melewati macem-macem tes ini itu sebelum dapet kerjaan tersebut. Harapannya adalah agar kita lebih menghargai proses dari pencarian kerja tersebut. Bahwa kita harus berjuang untuk memperjuangkan hidup kita sendiri.

Manfaat dari gaya hidup prihatin yang ortu gw ajarin dari kecil itu baru gw sadari sekarang setelah gw ngerasain betapa susahnya nyari duit...betapa susahnya ngatur duit.

Sumbernya: rd.com

πŸ’°Lebih mandiri dan tahan banting

Jadi lebih mandiri dan tahan banting itu akan terasa banget pas kita merantau dan atau pas udah menikah. Bener deh...

Coba bayangin anak yang dari kecil udah dibiasain apa-apa dilayani, ketika harus merantau mau gimana coba ? dikirimin pembantu ? atau orang tua ikut pindah rumah ? Yaaa kalo situ anak menantunya bos MNC grup sih beda ceritanya yaaa...

Atau pas kuliah terus ketemu dosen killer yang bikin Skripsi kita yang udah ruwet makin tambah ruwet... coba bayangin... kalo dari kecil terbiasa apa-apa tinggal terima beres, pas menghadapi kondisi krisis kaya gitu bisa stress! 

Dengan dibiasakan belajar hidup prihatin dari kecil, bikin kita bisa bertahan dalam berbagai macam situasi dan kondisi. Baik kondisi yang menguntungkan ataupun tidak. Alasannya adalah karena kita akan mampu untuk memutar otak mencari cara agar bisa bertahan tanpa harus selalu bergantung sama orang lain.
Sumbernya: Quotefancy.com

πŸ’°Lebih bijak soal keuangan

Seperti yang udah gw sebutkan diatas mengenai hidup prihatin itu hidup sesederhana mungkin, maka kaitan hidup sederhana adalah dengan keuangan. Seseorang yang terbiasa hidup sederhana maka akan berurusan dengan 3 hal ini: HEMAT, PERHITUNGAN dan MENABUNG.

Hidup hemat bisa dicapai dengan menjadi perhitungan yang harapannya adalah bisa menabung untuk masa depan.

Saling berkaitan kan ?
Orang yang udah biasa hidup prihatin, selalu menimbang-nimbang efek dan manfaat dari suatu pengeluaran  karena ngerasa sayang dan sia-sia untuk mengeluarkan uang buat hal-hal gak penting. Lebih baik dialokasikan untuk hal lain yang lebih berguna. 
Kalo beli barang ini dengan harga sekian, kira-kira ada manfaatnya gak... bakal sering dipake gak... bakal tahan berapa lama... bakal mempengaruhi keuangan dibulan depan gak... bakal menunjang pekerjaan gak...

Pusing sih keliatannya jadi kebanyakan mikir... tapi justru jadi penolong kita dikala ada badai sale dimana-mana. Bikin kita bisa ngerem napsu belanja karena kita akan selalu mendahulukan manfaat yang diperoleh dari pengeluaran tersebut alih-alih sebatas kepuasan semata.

Misal untuk barang yang perputarannya cepet kaya beli pakaian, kerudung...
Mending beli yang biasa aja karena kita lebih sering untuk ganti-ganti. Bisa aja sekarang pake ukuran M, 3 bulan kemudian jadi pake ukuran L. Kan sayang kalo beli yang mahal-mahal tapi gak dipake. Mau dijual lagi juga paling laku berapa sih...

Setelah terbiasa dengan perhitungan sebelum keluarin duit, imbasnya adalah kita jadi hemat karena udah dibiasain pake duit untuk yang penting-penting aja.  Menabung juga adalah hal yang penting dalam keuangan karena kita gak tau apa yang ada didepan. Sehingga kita perlu ada persiapan keuangan, salah satu caranya ya lewat tabungan.

Hidup itu dinamis bahwa hidup gak selalu diatas. Pasti ada masa ada dibawah juga kan ? Mendingan kan kalo kita udah mengatur keuangan dan terbiasa menabung sedari dini, suatu ketika kita butuh uang dalam jumlah besar seenggaknya kita ada pegangan.

Kata bokap gw: "Kalo ada tabungan, bisa agak tenang sedikit karena ada 'napas cadangan'. Walaupun sedikit, yang penting tiap bulan harus bisa nabung supaya jadi kebiasaan"

πŸ’°Lebih kreatif

Berkaitan dengan bahasan soal hidup sesederhana mungkin untuk bisa hemat, salah satu cara untuk berhemat adalah berusaha memanfaatkan apa yang ada supaya bisa difungsikan kembali. Contohnya, bikin DIY organizer dari kardus. Atau ngerombak baju-baju lama bekas nyokap atau mbak gw supaya bisa gw pake lagi.

Kalo bisa bikin sendiri, kenapa harus ngeluarin uang ? πŸ‘ˆprinsip emak-emak banget sih nih ya πŸ˜†

πŸ’°Terbiasa dengan perencanaan dan skala prioritas

Udah capek-capek kerja banting harga eh tulang, masa duit gaji mau dibelanjain buat hal-hal yang kurang ada manfaatnya ? masa gak ada hasilnya ?

Maka dari itu, supaya jelas pengeluaran itu buat apa aja, tau kemana itu duit pada lari kemana... biasanya orang yang udah terbiasa hidup prihatin akan selalu punya perencanaan keuangan dan skala prioritas dengan harapan  uang yang dikeluarkan sudah sesuai tempatnya dan bermanfaat. Alasannya adalah karena kita nyadar betapa berharganya uang hasil kerja keras sendiri supaya jeripayah dan kerja keras kita gak sia-sia, gak salah tempat dan keliatan ada hasilnya gitu lohhh makanya perlu direncanain.

Gw pernah pegang duit gaji dari suami tanpa ada perencanaan bulanan gitu, yampun aseli gw boros banget dan pas akhir bulan tinggal pusingnya aja nyariin tu duit pada bubar kemana sih... 😭 makanya udah beberapa bulan ini gw bikin monthly budgeting yang bener-bener membantu gw ngatur keuangan. Nanti gw bikin tulisan tersendiri soal gimana cara gw ngatur duit yaa.. πŸ‘

πŸ’°Lebih bisa bersyukur

Gong utama dari hidup prihatin menurut gw adalah soal bersyukur sih.
Kita jadi lebih menghargai uang. Menghargai kerja keras orang lain karena kita merasakan sendiri gimana kerja keras itu.

Pada saat kita sadar bahwa apa yang kita peroleh adalah hasil kerja dari pagi sampe malem... dari gelap sampe terang... maka kita jadi lebih bersyukur karena untuk mendapatkan sesuatu perlu usah dan perjuangan yang gak gampang. Udah mah capek badan... kadang suka ditambah omelan dari bos, komplenan dan pelanggan atau nyinyiran kolega sekantor. Hmmm...

Gak ada ruginya kok untuk bersyukur :)
Ada satu kutipan yang gw suka banget soal bersyukur:
"Bismillah for tomorrow. Alhamdulillah for today"

Lalu gimana cara belajar hidup prihatin ?

Mungkin beberapa hal ini bisa membantu untuk belajar hidup prihatin:
  1. Bedakan antara kebutuhan dan keinginan
  2. Selalu lihat kebawah untuk urusan duniawi
  3. Sering-sering "berkaca" dan bertanya ke diri sendiri "gw nih siapa sih? gw udah ngapain sih? kok pake baju semahal ini... beli HP semahal ini"
  4. Berusaha untuk jadi problem solver dan gak cengeng
  5. Ingat: gak ada usaha yang sia-sia. Usaha gak akan mengkhianati hasil.

🌻🌻🌻🌻🌻


Hidup prihatin itu bukan hidup yang memprihatinkan dan bukan juga hidup yang bermental gratisan. Tapi hidup prihatin adalah hidup sesederhana mungkin untuk memanfaatkan apa yang kita punya sekarang demi dimasa depan.

Duh belibet amat yak πŸ˜… ya pokoknya intinya itu dah...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Wednesday, 26 December 2018

Jejak dan Pencapaian Blogging Tahun 2018

December 26, 2018 14 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Sebenernya, blogging bukan sesuatu yang baru buat gw.
Blog pertama gw adalah NIKLOSEBELAS Opinions and Art Gallery di awal tahun 2017 tapi cuma bertahan sampe sekitar November 2017 heheh karena gw belum paham cara mengoptimalkan blog tersebut. Blog itu bener-bener kaya buku tulis pribadi aja heheh. Cuma asal nulis tanpa tau gw tuh mau ngapain sih dan mau dibawa kemana blog gw ituuu...

Lalu gw vakum nulis blog hampir setahun kalo gak salah.
Padahal waktu itu gw cuma dirumah aja, gak ada kerjaan juga soalnya udah resign dari kerjaan yang lama tapi bener-bener gak kepikiran nulis sama sekali. Hmm... mungkin karena gw juga belum nemu sesuatu yang "gw-banget" yang bisa jadi topik tulisan kali yaaa... πŸ˜…

Sampe akhirnya di bulan Oktober 2018...
Setelah setahun gw menikah, out of blue, gw kepikiran nulis blog lagi karena pertama, pengen mendokumentasikan review film yang udah gw tonton.  Kedua, karena gw perlu kegiatan (rutin) yang lumayan nyita waktu gw selain ngurusin suami tapi kegiatannya harus bisa dikerjain dirumah. Ketiga, karena gw ngerasa otak gw kudu dipake mikir selain mikirin harga cabe dan telor di pasar.

Langkah pertama untuk comeback gw adalah bikin blog baru: adekpunyacerita.blogspot.com since October 10th, 2018. Yeaaayy 

Setelah nulis beberapa review film, kok gw ngerasa blog gw diem ditempat. Pageview (PV) gak sampe 20 perharinya. Sedih. Padahal udah promosi di sosial media juga. Mulai jenuh karena ngerasa gw emang gak bakat nulis...gw gak pantes nulis...I'm sucks at everything πŸ˜Ÿ I don't know what to do with my blog. Tapi gw masih berusaha untuk nulis. Kali ini gw coba untuk nulis hal lain selain film: pengalaman pribadi.

Responnya diluar dugaan.
PV gw naik. Blogpost tentang pengalaman gw sehari bisa dapet PV 30an. Semangat nulis blog gw bangkit lagi. Walaupun review film gw sedikit gak laku untuk dibaca, seenggaknya ada topik lain yang bisa gw tulis, menarik untuk pembaca dan (berusaha) ada manfaat yang bisa gw sisipkan dalam setiap cerita pengalam gw tersebut.

Ya, goal utama gw untuk nulis blog adalah tulisan yang bermanfaat. Walaupun pengalaman pribadi, tetep harus ada hikmah yang bisa diambil.

Suatu hari gw iseng buka blog temen gw vidazenitha.com yang sebelumnya masih ada embel-embel blogspot.com sekarang udah punya domain sendiri dan kontennya udah waw banget πŸ‘ Kereeen Da! Nah dari situ lah gw tau ada komunitas yang namanya komunitas.bloggerperempuan.co.id Merasa terpanggil sebagai seorang perempuan yang juga ngeblog, akhirnya gw daftar untuk jadi anggota. 

Gak lama setelah gw daftar member, ada BPN 30 Day Blog Challenge. Iseng-iseng, gw ikutan.
Inilah turning point gw terhadap dunia blogging.

Dari challenge tersebut gw baru menemukan cara mengoptimalkan blog yaitu lewat blogwalking. Dari situ juga gw mulai belajar banyak soal blog. Apa itu SEO, DA/PA... belajar macem-macem gaya penulisan...belajar hal-hal baru pokoknya. 
Dan yang paling penting, sekarang gw udah tau mau kemana dan gimana blog gw kedepannya

Sebagai kesimpulan, berikut ini pecapaian blogging gw ditahun 2018:
  1. Bergabung dengan Komunitas Blogger Perempuan Network
  2. Lulus BPN 30 Day Blog Challenge
  3. Ngerti manfaat dari blogwalking
  4. Traffic blog meningkat 
  5. Punya target blogging untuk 2019

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Friday, 21 December 2018

Pelajaran Untuk Diri Sendiri Lewat BPN 30 Day Blog Challenge

December 21, 2018 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

BPN 30 Day Blog Challenge buat gw ibarat kaya anak balita yang lagi belajar merangkak terus diajari caranya jalan sama orang tua. Selama sebulan penuh, kita dituntut untuk menulis berdasarkan tema yang udah ditentuin. Temanya tentu aja beragam dari mulai tema personal, blogging, traveling, beauty sampe tema yang paling mendasar mengenai latar belakang nulis blog.

Menurut gw, dengan adanya tema yang mecem-macem begitu, secara gak langsung membantu newbie blogger kaya gw untuk menumukan jati diri untuk blog. Seperti menemukan gaya tulisan yang paling "aku-banget"... menemukan tema-tema yang paling diminati dan paling menantang diri... nambah referensi layout dan tema yang pengen ditampilin di blog juga karena jadi banyak jalan-jalan ke blog orang lain.

Contohnya, kemaren ada tema tentang travelling. Mati kutulah gw haha aseli gw bingung banget mau nulis apaan soalnya gw bukan orang yang suka jalan-jalan. Jadi pas nulis itu  gw ngerasa kaya anak SD yang lagi ngerjain PR matematika. Suka gak suka kudu dikerjain. So akhirnya tulisan tentang travelling itu berasa kaya jadi salah satu syarat kelulusan aja heheh

Tapi positifnya adalah gw belajar untuk keluar zona nyaman. Ternyata gw bisa juga kok nulis hal lain yang bukan gw-banget. Tinggal dilatih aja. Bener gak ?

Diawal challenge, gw sempet kesulitan nulis tema tentang sosial media. Alesannya adalah karena gw  coba keluar dari gaya tulisan gw yang biasanya. Sempet gak pede dengan cara gw nulis yang kaya orang curhat dan mendongeng ini... Lalu gw (sok-sokan) coba mengikuti cara nulis orang lain yang lebih formal dan rapi. Hasilnya ? Gw gak puas dengan tulisan yang gw bikin itu. It's not me.
Kemudian gw menyadari bahwa dalam blog itu emang harusnya ada sentuhan personal si penulis  karena blog bukan laporan ilmiah apalagi portal berita. Bener gak ? 
Perjalanan challenge gw gak berjalan mulus-mulus amat. Gw pernah ngalamin stuck sama satu tema karena bingung mau nulisnya kaya gimana. Terus juga gw pernah males to the max mau nulis, tapi akhirnya gw paksain aja supaya gw lulus gak ada yang skip atau numpuk ngepublish beberapa tulisan dalam satu hari heheh. Kesulitan gw adalah pas weekend karena rebutan laptop sama suami. Tapi, tenang... gw bisa menyiasatinya dengan nyicil nulis dihari lain biar pas weekend gw tinggal publish aja dengan catatan tulisan tema hari tersebut udah kelar yaaa...

Pelajaran paling penting yang gw dapet dari BPN 30 Day Blog Challenge adalah gw lebih mengenal diri sendiri dan mampu untuk membuat goal. Sebelumnya gw gak pernah tuh bikin-bikin goal atau resolusi tahunan gitu. Males aja buat apaan sih. Tapi setelah gw bikin tulisan tentang target blogging dan persoal goal taun 2019, gw ngerasa lebih jelas aja kedepan mau ngapain dan mau gimana. Karena tulisan gw udah di-publish ke public, otomatis gw jadi kaya ada pressure untuk berusaha merealisasikan target-target tersebut.
Malu atuh udah koar-koar masa cuma omdo 😜

Hal lain yang gw dapet adalah soal tanggung jawab, kedisiplinan dan kerja keras.
Kita sebagai challenger *wuiihhh keren amat ya namanya* dituntut untuk disiplin dan bertanggung jawab sama tugas nulis setiap hari. Gw ini orangnya paling gak bisa multitasking. Jadi kalo ada satu tugas, gw harus nyelesein tugas itu dulu baru bisa ngerjain hal lain. Makanya setiap hari gw berusaha nulis, publish dan submit tulisan gw itu supaya gw enak untuk ngerjain tulisan berikutnya dan gak numpuk kerjaan heheh. Soal kerja keras... beruntung banget gw ikut challenge ini. Soalnya gw baru sadar page viewers tulisan gw bisa naik setelah gw juga rajin blog walking ke tempat lain. Nah dengan banyak blog walking juga bisa menambah pengetahuan juga. Benul gak? 😁
Intinya apa yang kamu sebar, itulah yang akan kamu panen
Sebagai kesimpulan, berikut ini pelajaran yang gw peroleh setelah ikut BPN 30 Day Blog Challenge:

  1. Menemukan jati diri untuk blog
  2. Belajar keluar zona nyaman
  3. Jadi diri sendiri
  4. Lebih mengenal diri sendiri secara personal
  5. Lebih disiplin
  6. Bertanggung jawab dengan tugas
  7. Kerja keras
Gw ucapkan terima kasih banget buat Blogger Perempuan Network karena udah bikin challenge yang seru dan  bermanfaat ini. Semoga kedepannya bisa dijadikan agenda tahunan yaaa~ 😘

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Wednesday, 19 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 30: Blogging Target Tahun 2019

December 19, 2018 23 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

ALHAMDULILLAH!!!
Tunai sudah BPN 30 Daya Blog Challenge yang gw ikutin 😁 Mulus tanpa skip dan bener-bener publish tulisan tiap hari. Yampun gak nyangka banget gw bisa sekonsisten ini padahal biasanya gw cepet bosenan dan gampang mageran hehehe

Terharu akutu :"))))

Ntar  gw mau bikin tulisan tentang kesan-kesan ikutan BPN 30 Daya Blog Challenge. Kalo gak males yaa hehehe πŸ˜πŸ‘


So, sebagai penutup challenge, tema hari ini adalah target blogging tahun 2019.
Awalnya sih gw gak kepikiran blog gw setahun kedepan mau kaya gimana dan apa goalnya... soalnya gw kira nulis ya nulis aja sih~ Tapi sejak ikutan challenge dan tiap hari meratiin traffic blog, gw jadi tau apa yang mau gw capai lewat blog ini.

🌸Ganti Domain

Goal terdekat gw untuk blog ini adalah pake domain berbayar! Alasannya supaya gw lebih bertanggung jawab... lebih ada pressure untuk nulis dan mengembangkan blog karena:
"KAN UDAH BAYAR MASA GAK DIURUSIN?"
Biasa lah ibu-ibu kalo urusannya udah pake duit bakal lebih diseriusin πŸ˜‚ lebih termotivasi intinya.

 πŸŒΈLayout Improvement

Sebenernya gw udah cukup puas dengan layout dan tema blog yang sekarang. Clean, well-organize dan efisien. Cumaaa masalahnya adalah gw pengen nambahin sedikit pemanis biar lebih enak diliat dan Nike-banget 😊 tanpa harus merubah aspek clean and well-organize.

🌸Konsisten Nulis

Ini nih yang bakal jadi tantangan terbesar buat gw. Gw harus terus puter otak cari ide tulisan dan disiplin nulis minimal publish 2 tulisan perminggu. Selain itu juga gw harus meningkatkan kualitas tulisan gw tapi tetep dengan gaya story telling karena ini personal blog bukan portal berita heheh. Terus juga gw pengen blog ini fokus dengan 3 tema: FILM, PERSONAL EXPERIENCE dan LIFE STYLE.

🌸Rajin Blog Walking

Setelah gw paham bahwa BW sangat berdampak positif untuk traffic blog, gw bertekad untuk minimal BW di 5-10 blog/hari. Gw percaya bahwa blog gw bisa berkembang kalo gw juga aktif ninggalin jejak di blog lain. 
Seperti kata bokap gw:
"Kalo mau dibantu, ya kamu bantu orang lain dulu"

🌸Meningkatkan Traffic

Sejak ikutan challenge ini, gw mengakui traffic blog gw meningkat 2x lipat jadi 30an page viewers per hari. Masih sedikit sih ya tapi segini aja gw udah seneng banget 😁 Wajar aja orang gw juga baru bener-bener serius sama blog sejak Oktober akhir. Jadi baru sekitar 3 bulanan. Nah the real challenge  for my blog adalah mulai besok ketika BPN 30 Daya Blog Challenge selese... apakah gw masih bisa mempertahankan dan meningkatkan angka page viewers blog gw ? Atau malah turun ? *jangan turun dooong 😭 mengingat tema tulisan gw salah satunya adalah review film yang mana cuma sebagian orang aja yang tertarik. Huhuhu

Gw sih berharap seenggaknya gw bisa dapet minimal 60 page viewers per hari.

🌸Belajar Ilmu Blogging

Kalo goal yang ini gw masih ragu bakal tercapai apa gak πŸ˜… soalnya kalo masalah teknis blogging seringnya gw pasrahkan ke suami heheh. Misal gw mau layoutnya begini-begini gw awalnya diskusi sama suami, nanya bagus apa gak, baiknya gimana... tapi ntar diakhir diskusi pasti gw nyuruh "yaudah aa aja yang urusin. It's your job heheh"

Gak ding. Mau gak mau gw juga harus belajar ilmu sama teknik blogging yang baik dan benar kaya gimana. Minimal paham apa dan gimana SEO, DA/PA *pas ngetik ini gw masih belum kebayang heheh cuma sering baca di blog lain aja. Biasanya gw paham kalo gw udah praktek langsung*

 Toh semuanya juga buat pengembangan blog gw ya khan ?

Yup, sekian dulu tulisan gw mengenai target blogging di tahun 2019~
Jumpa lagi ditulisan berikutnya!
See ya 😊

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Tuesday, 18 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 29: 5 Situs yang Sering Dikunjungi

December 18, 2018 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Internet bikin kita bersyukur sekaligus bersabar dengan pesatnya arus informasi sekarang ini.

Bersyukur lah karena kita yang tadinya gak tau sesuatu, tinggal ngetik dan klik sana sini, bisa tau ilmu baru. Tau info terbaru dalam waktu sekian detik walaupun tempat kejadiannya nun jauh disana. Komunikasi juga jadi terasa lebih gampang. Bisa lewat telpon suara maupun lewat panggilan video.

Sumbernya: Giphy.com
Bersabar lah karena sayangnya dengan kecanggihan tersebut bikin sebagian orang jadi sok tau. Jadi sok ahli. Padahal bukan bidang keahliannya. Akhirnya menyesatkan orang lain lewat hoax-hoax yang gak mutu. Selain itu juga sering bikin yang jauh jadi dekat dan yang dekat jadi jauh. Yang paling menggelikan di internet saat ini selain isu hoaxnya adalah NETIZEN yang maha budiman. Geli dan heran sekaligus liatnya hahah πŸ˜‚ 
Internet itu layaknya pisau bermata dua
Lalu gimana gw memanfaatkan internet ?
Kalo gw pake internet selain untuk sarana komunikasi, gw pake juga sebagai sarana belajar dan mencari informasi. Berikut ini 5 situs yang paling sering gw kunjungi:

Twitter.com

Twitter tuh sebagai sosial media, mikro blogging atau penyebar info ya ? Jawabannya adalah semuanya! Fungsi sosial media kita gunakan ketika kita saling saut menyaut ngomentarin sebuah cuitan. Fungsi mikro blogging kita gunakan ketika kita menulis suatu topik dan dibikin thread. Sementara fungsi penyebar info kita gunakan dengan fitur retweet karena pergerakan arus di twitter tuh cepet banget sekarang (Setelah kembali ramai) dalam hitungan detik udah wuzz wuzz wuzzz.

Gw biasanya kalo mau tau berita/isu yang paling update, ya bukanya Twitter. Bahkan jokes-jokes receh biasanya mulai dari Twitter dulu kaya pas kemaren tuh rame Crazy Rich Surabayans kan mulainya dari Twitter. Kalo udah masuk Instagram biasanya jadi basi dan gak asik karena udah  dikomentarin para netizen yang budiman itu πŸ˜…

Historia.id

Historia adalah salah satu domino effect dari Twitter. Gw tau website Historia.id ini ya karena follow twitternya. Jadi kaya kalo gw buka Twitter pasti gw buka Historia juga karena twit mereka berseliweran di timeline gw yang kebetulan gw juga seneng sama hal-hal berbau sejarah. Sejarah yang dibahas juga luas banget dari mulai sejarah film, agama, kuliner, budaya dan masih banyak yang lainnya. Dan gak terbatas soal sejarah Indonesia tapi juga dunia. Menarik deh.

Google.com

Google sebagai situs pencarian buat gw adalah perpustakaan. Lagi nonton TV terus denger ada istilah yang asing, langsung cari di Google. Mau bikin SKCK tapi gak tau syaratnya apa aja langsung cari di Google. Mau masak, cari referensi resepnya lewat Google. Bahkan nyari info jam operasional SAMSAT aja tujuan utamanya ke Google dulu kan... Ibaratnya Google itu kaya gerbang utama informasi. Mau nyari info apa aja pasti yang dituju pertama adalah Google... Tinggal kita harus pinter-pinter filter sumbernya aja. 

Youtube.com

Youtube is my breakfast companion ☕ πŸ˜€
Kalo pas gak sempet sarapan sama suami itu juga hehehe 
Abis kalo udah jam 8an pagi acara TV mulai gak asik jadi ya alternatif buat gw adalah nonton di Youtube. Biasanya kalo pagi gw nonton yang agak bikin mikir kaya channelnya Panji Pragiwaksono, Vice Indonesia, Gita Savitri, Mata Najwa atau Asumsi. Sebisa mungkin gw gak nontonin vlog soalnya duh kerasa banget wasting time tapi gak dapet apa-apa.

Blogger.com

Karena saat ini gw sedang mencoba mengembangkan blogging sebagai hobi baru gw dan merencanakan untuk lebih serius, maka mau gak mau tiap hari gw harus main kesini. Memantau traffic blog gw udah sejauh mana perkembangannya. Dari sini juga gw bisa seenggaknya memperkirakan waktu-waktu terbaik untuk publish tulisan dan gw juga lebih tau tema-tema apa aja yang harus di-improve supaya lebih menarik. 

Hendaknya common sense di dunia nyata juga diaplikasikan di dunia maya
Kalo ada orang yang suka hate comment atau julid-julid gak jelas, gak usah ditanggepin. Karena mungkin udah tabiatnya begitu~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Monday, 17 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 28: Market Place Langganan

December 17, 2018 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Ada gak yang abis jalan-jalan ke mall terus cuss ke swalayan terus pas udah balik malah tepar kecapean ? Adaa~ ini nih yang punya blog ini orangnya 😁 Gw tuh emang gampang capek kalo jalan-jalan ke mall gitu. Apalagi kalo disuruh nemenin nyokap atau mbak gw belanja, waduh angkat tangan deh mending gw disuruh nyupirin aja ntar gw nunggu dimana gitu daripada kudu ngintilin belanja 😭 

Maka dari itu, gw lebih suka belanja online 😁 karena gak perlu capek-capek muterin mall buat nyari barang yang kita cari. Tinggal ketik, klik sana sini, bayar lalu tunggu pesanan sampe deh. Enaknya lagi kalo belanja online terutama lewat market place, selain kita bisa dapet harga termurah kita juga bisa dapet benefit lain berupa poin yang bisa dipake belanja lagi

Sumbernya: chfi.com
Barang-barang seserahan nikahan gw aja gw beli mostly lewat market place saking magernya hahah terus emak gw yang malah was-was katanya takut gw ketipu πŸ˜… wajar sih, disamping enaknya kita yang gak perlu capek-capek beli ke toko fisik, jeleknya belanja online adalah resiko kena tipunya tinggi. Entah ketipu karena barangnya gak dikirim atau ketipu karena barang yang kita terima gak sesuai dengan yang diiklankan. 

So beware ya kalo belanja online, harus super teliti.
Be a smart buyer
Bicara soal resiko ketipu, beberap tahun lalu belanja online tuh masih sebatas lewat sosial media kaya lewat grup Facebook, Kaskus atau Instagram yang resiko ketipunya tinggi banget karena gak ada pihak ketiga yang menjamin barang kita bakal dikirim atau memfasilitasi kalo ada komplen. Untungnya sekarang udah banyak banget market place yang jadi pihak ketiga antara penjual dan pembeli. Seenggaknya kekhawatiran soal penipuan agak berkurang yaaa...walaupun tetep aja masih ada kemungkinan kita sebagai pembeli kena tipu walaupun belanja lewat market place.

Beriku ini 3 market place yang selalu ada dalam genggaman tangan gw 
Sumber: bisnis.tempo.co
Dari sekian banyak market place, Shopee adalah kecintaan gw. Bukan karena gw pernah kerja disana (walaupun cuma 3 bulan doang hihi) tapi karena Shopee yang paling gampang dipake buat cewek dan selalu ada gratis ongkos kirim. Yang gw suka dari Shopee adalah kita bisa liat review dalam bentuk foto yang dikirim pembeli lain. Jadi seenggaknya kita bisa bandingin kira-kira aslinya gimana.

Biasanya gw pilih Shopee itu kalo gw mau beli barang-barang yang berkesan cewek banget kaya baju, kerudung sama skin care karena gw ngerasa lebih banyak pilihannya disini daripada tempat lain. 

Sumber: bisnis.tempo.co
Sementara untuk Tokopedia, lebih sering gw pake untuk beli barang-barang yang berkesan cowok banget. Misalnya beli jaket cowok, pomade rambut, alat elektronik ataupun gadget. Dari HP sampe laptop gw beli lewat Tokopedia. Selain itu juga gw kalo beli token listrik dan tiket kereta lebih sering lewat Tokopedia karena banyak promo dalam bentuk cashback. Kan lumayan ya kalo dikumpulin bisa buat belanja lagi hihi

Sebenernya fitur review di Tokopedia juga udah bisa upload foto barang yang kita terima itu kaya gimana (Selain review bintang dan komentar), cuma gw ngerasa review pake foto di Tokopedia gak sefamiliar di Shopee. Iya gak sih ? 
Jadi kadang gw suka susah ngira-ngira real pruduct-nya bakalan gimana.
Sumber: selular.id
Gw belum lama sih pake JD.ID. Baru sebulanan ini. Itu juga gara-gara liat ada temen yang sering belanja kebutuhan bulanan kaya minyak goreng, sabun cuci piring, detergent disini. Setelah gw coba belanja disini pas event 11.11, yampun ternyata emang kalo mau belanja kebutuhan bulanan mendingan di JD.ID deh. Soalnya harganya murah-murah, gratis ongkos kirim dan enaknya lagi dalam satu toko (JD Mart) kita bisa beli macem-macem barang sekaligus, udah kaya lagi di Swalayan gitu deh. 

Cuma gak enaknya kadang belanjaan kita gak dikirim sekaligus padahal dalam 1 transaksi πŸ˜… Pertama kali pake JD.ID itu gw kemaren beli 3 pcs minyak goreng 2L (21ribuan), sabun mandi 900 mL (25ribuan) sama 4 pcs sabun cuci piring 800 mL (10ribuan) pas pengiriman jadi dipecah 3x pengiriman. Gak apa-apa sih, namanya juga gratis ongkir yakan... cuma buat yang baru pake JD.ID agak bingung aja pas liat notifikasi kok banyak banget padahal cuma 1 transaksi.

Walaupun gw suka belanja online, tapi ada loh barang yang gak pernah gw beli secara online: SEPATU! hahah karena kalo untuk sepatu gw harus coba langsung soalnya kalo kebesaran atau kekecilan kan gak bisa dipermak kaya baju :"""))))

Walaupun sekarang udah jaman serba gampang, semua udah serba online..
tetep harus ingat daratan yaaa~
kalo khilaf, bisa berabe

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Saturday, 15 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 27: Simple Happiness Around Me

December 15, 2018 2 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Bahagia itu dengan cara bisa beli HP terbaru, bawa mobil, nongkrong di cafe fancy, makan enak di restoran kenamaan sama temen-temen, pake baju-baju brand yang lagi trend sekarang atau jalan-jalan keluar negeri... atau yaaaa minimal kalo belanja di market place langsung bayar tanpa harus masuk keranjang nunggu gajian dulu 😁 iya gak? 

Tapi kalo hal-hal diatas ditanya ke gw yang sekarang, maka jawabannya adalah "itu sih bukan bahagia ya, tapi bayaran atas kerja keras". Iyaaa, kita udah capek kerja bagai kuda, capek diomelin bos, capek dijalan... jadi ya wajar aja kalo ntar misal beli HP baru atau jalan-jalan kemana gitu. Toh semua itu hasil jeripayah sendiri kan ?

Sumbernya: theconversation.com
Buat gw 'bahagia' itu sifatnya long term dan biasanya diperoleh gak lewat materi
Berbeda dengan 'senang' yang sifatnya short term dan seringnya sih diperoleh lewat materi
Gampangnya gini, kita kalo baru punya gadget baru pasti seneng kan ? kalo udah beberapa minggu pasti jadi B aja... nah kalo bahagia, gimana ?

Gw akan kasih contoh bahagia yang sederhana versi gw ya...

#1

πŸ‘¦(suami): "Dek, aa dapet nilai bagus di kantor untuk penilaian akhir taun"
πŸ‘§(gw): "keren!πŸ‘"
Biarpun cuma sekata yang keluar dimulut gw, aslinya dada gw udah ngembang saking senengnya. Walaupun bukan gw yang kerja dikantor, gw yakin ada andil gw juga disitu. Dengan apa ? ya kaya nyiapin segala kelengkapan kerjanya atau nyiapin sarapan sebelum ke kantor.

#2

Gw gak punya banyak temen. Gw juga jarang banget keluar kosan. Bahkan setelah 1 taun merantau gw gak kenal siapapun di kosan gw saking gw pendiemnya. Males ngomong duluan sama yang ga kenal sih intinya hehhe Tapi gw bahagia ketika gw bisa dengerin curhatan temen-temen gw karena gw merasa berguna dan dibutuhkan sama orang lain. Yaaa kaya anak kecil yang gak pernah makan permen, terus sekalinya dikasih permen jadi seneng bangetttt. That's me.

#3

Bukan bermaksud sombong atau riya, simple happiness buat gw adalah ketika gw bisa bantuin temen yang gak deket-deket amat atau random people. Contohnya gw pernah nge-scan-in rangkuman catatan kuliah gw yang berlembar-lembar terus gw upload di Facebook dan tag ybs supaya dia gak perlu capek-capek nyusulin gw ke kosan. Selain karena gw juga bingung ntar ngobrolnya gimana sama dia kalo ketemu langsung wkwk  πŸ˜ƒ

#4

Ada gak yang ngerasa bikin sambel itu susah ? Ada. Gw orangnya.
Dari sekian kali gw masak dan bikin sambel, kayaknya cuma beberapa kali sambel gw enak walaupun suami gw kalo ditanya enak apa enggak jawabannya selalu "enak kok enak...". Tapi gw gak percaya 😁 karena kebanyakan cowok itu less sensitive soal makanan. Mereka mah asal makanan bisa dimakan dan bikin mereka kenyang, yaudah...cukup. Sementara kalo cewek, apalagi orang picky eater kaya gw, punya standar tinggi soal makanan. Makanya sekali bisa bikin sambel yang enak tuh wuaaaa~ bahagia. Hati senang perut kenyang hihi

#5

Sering gak sih ngerasa kalo orang tua kita tuh suka 'jaim' sama anaknya kalo mau minta tolong?
Hmmm...bukan jaim sih, mungkin lebih ke gak mau ngerepotin kali ya.
Ada masalah suka diem-diem aja nunggu anaknya nanya duluan.
Padahal, kita sebagai anak kan pasti bahagia banget ya bisa bantuin orang tua, walaupun cuma sebatas jadi tempat curhat atau sekedar nyupirin ke acara kondangan hehhe...

Tapi, sebanyak apapun kita bantuin orang tua...sebesar apapun gunung emas yang kita kasih ke orang tua, gak akan pernah sebanding sama apa yang udah orang tua kita lakukan sampe akhirnya kita jadi kita yang sekarang.

Sumbernya: quotesfrenzy.com
Bahagia itu bukan ada diluar sana. Tapi ada didalam.
Tinggal gimana kitanya mau atau engga bikin kebahagiaan tersebut.

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 26: Skin Care Routine For Nike's Complicated Skin

December 15, 2018 13 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

BPN 30 Day Blog challenge udah sampe di hari ke 26...brati sisa 4 hari lagi.
Antara seneng dan sedih nih gw. Seneng karena gw bisa bertahan sejauh ini! Keren gak tuh ? Seorang Nike yang biasanya cepet bosan bisa bertahan ikut challenge nulis! #proudtomyself 
Etapi jadi sedih juga karena ntar setelah kelar challenge ini gw harus berjibaku dengan diri gw untuk tetep konsisten dan cari macem-macem tema yang bisa gw tulis. PR banget buat gw huhu 😭 #kudusemangatakutu

Setelah kemaren nulis tema blogging dan personal, akhirnya ketemu juga sama tema beauty! 
So hari ini gw mau cerita tentang skin care routine gw yang simple dan anti ribet karena Nike is mageran hehehe 😁


Sebelumnya masuk ke produk apa aja yang sekarang lagi gw pake, gw mau cerita jenis kulit gw dulu.
Kulit gw ini lumayan manja dan caper a.k.a cari perkara perhatian. Daerah T-zone gw oily dengan sedikit komedo di idung dan sedikit bruntusan di dagu .Nah yang sekarang lagi suka banget bertingkah adalah pipi! Pipi gw nih pori-porinya lebar-lebar, agak berminyak tapi kalo gw ada salah makan atau salah pake sesuatu pipi gw akan jadi kering kadang sampe ngelupas alias gampang dehidrasi. Perkara lainnya adalah gw juga acne prone~ huhu 

Singkatnya, jenis kulit gw itu Oily-Acne Prone-Dehydrated Skin 

Skin goals gw sebenernya gak minta yang aneh-aneh. Cukup terbebas dari jerawat, bruntusan dan kulit kering aja. Udah kok itu aja. Gw gak ngarep kulit putih merona dangan kilauan cahaya bak artis Koreyaaa kok. 


Produk-produk berikut ini yang cukup membantu gw dalam berjibaku dengan jerawat, bruntusan dan kulit kering: 

Make Up Cleanser: Pond's Brightening Micellar Water

Gw biasanya pake micellar water ini kalo abis dari luar rumah atau abis pake make up. Make up gw itu ringan kok, cuma pake eye liner, lipstik, blush on dan bedak padat aja. Paling cuma pake 2-3 kapas muka gw udah bersih dan yang paling gw suka dari Pond's Brightening Micellar Water ini adalah gak bikin kering dan gak bikin perih di mata. Kalo claim brightening-nya...uhmmm gak yakin sih πŸ˜… gw mah nemu cleanser yang gak bikin kering dan perih aja alhamdulillah banget heheh soalnya gw pernah juga nyoba Micellar Water dari Nivea, pas dipake malah perih panas gitu apalagi dideket mata sama bibir huhu
100 mL harganya 25-30an k

Facial Wash: Elsheskin Acne Cleansing Wash dan Cetaphil Gentle Skin Cleanser

Kalo untuk facial wash, gw sebenernya gak ngarep lebih sih. Asal bisa ngebersihin minyak-minyak dimuka gw tanpa harus bikin kulit ketarik. Nah gw nemuin di Elsheskin Acne Cleansing Wash. Apalagi setelah 2 bulanan pake, jerawat gw much much better cuma nongol di T-Zone pas mau menstruasi dan paling cuma 4 harian langsung kering. Tapi kalo misal pipi gw lagi berulang kering-kering mandjaaa, gw brenti dulu sama Elsheskin dan ganti ke Cetaphil Gentle Skin Cleanser karena dia lembut banget dan calming untuk kulit kering gw. Kalo kulit keringnya ini udah gak ada, balik lagi sama Elsheskin deh. Ribet yak ? Emang 😭

100 mL harganya 60k


Hydrating Toner:
Hada Labo Gokujyun Ultimate Moisturizing Light Lotion

Biasanya abis cuci muka, yaudah gw langsung pake sunscreen. Tapi sejak pipi gw kering-kering gak jelas minggu-minggu kemaren, kulit gw minta jajan lagi. Hmmmm. Minta sesuatu untuk mencegah biar gak over dry mengingat gw tiap hari pake sabun muka untuk jerawat yang pada dasarnya berfungsi untuk mengurangi minyak berlebih dari muka kan... Nah karena toner itu adalah salah satu skin care yang paling cepet abisnya, akhirnya gw pilih si Hada Labo Gokujyun Ultimate Moisturizing Light Lotion *panjang bener namanya ye* karena harganya yang affordable dibawah 50k dan finally udah sebulanan pake Hada Labo putih yang stip ijo ini kering-keringnya pipi gw mulai membaik.

100 mL harganya 35-45k


Sunscreen:
Emina Sun Protection SPF 30 PA+++

Pake sunscreen hukumnya wajib buat gw karena gw kalo udah jerawatan pasti membekas hitam gitu. Kan bete ya muka gw jadi polkadot huhu 😭 Pernah denger katanya sinar matahari bisa memperparah flek hitam jadi ya mau gak mau males gak males, pake sunscreen itu WAJIB! Pilihan gw jatuh kepada Emina karena lagi-lagi pertimbangannya adalah nyari yang affordable dan gampang dibeli. Gw juga seneng sama Emina karena dia ini kan salah satu turunan dari pabrikan Wardah yang target pasarnya remaja, jadi kayakanya sih bahannya gak yang aneh-aneh gitu mengingat kulit remaja itu masih pureee~ haha
60 mL harganya 30an k deh lupa pastinya
Emang lu masih remaja, Nik ? 
Duh... iya-in aja deh 😁


Selain pake produk-produk harian, gw juga minimal seminggu sekali scrubbing dan masking muka. Biasanya sih 2 atau 3 hari sekali gitu kalo lagi rajin (((KALO))) πŸ˜‚

Exfoliator: St. Ives Fresh Skin Apricot Scrub

Karena sampai saat ini gw belum pake exfoliating toner karena masih mikirin harganya yang bikin mikir 2x sementara kulit gw juga perlu untuk exfoliasi untuk menyingkirkan kotoran dan kulit mati yang nyempil-nyempil dipori-pori, maka pilihan gw jatuh kepada eksfoliasi fisik dengan St. Ives Fresh Skin Apricot Scrub karena varian yang ini tuh bisa deep exfoliating tapi gak bikin kering. Kan gw udah pake sabun muka yang khusus jerawat jadi gw cari produk lain yang bukan untuk jerawat biar pipi kering gw gak berulah heheh

Clay Mask: Freeman Deep Clearing Manuka Honey + Tea Tree Oil atau  Freeman Anti Stress Dead Sea Minerals

Freeman ini masker kecintaan gw karena pakenya gampang tinggal pencet dikit dari tube-nya langsung aplikasiin ke muka. Tunggu sampe kering terus bilas. Beres~ 
Kan banyak ya varian Freeman ini. Jadi ya gw pilih aja varian yang buat oily/breakout skin (Manuka Honey + Trea Tree Oil) yang mengiming-imingi instantly deep cleans + absorbs oil without over drying dan (untungnya) terbukti. 

Karena Nike adalah anak yang penasaran, jadi wae nyobain juga Freeman yang Anti Stress Dead Sea Minerals yang for all skin type. Buat gonta ganti aja sama yang Manuka Honey itu heheh 
Apalagi Freeman yang ini tuh warnanya biru! Lucu banget pas pake masker ini, mendadak gw jadi Avatar hahah 😊 Soal claim-nya instantly clear pores + balance for renewed skin so far sih masih B aja heheh mungkin karena gw jarang juga pake yang ini dan lebih sering pake yang Manuka Honey akibat akhir-akhir ini lagi gampang bruntusan.


Sebanyak dan semahal apapun skin care yang kita pake tapi yang paling penting adalah  gaya hidup sehat contohnya cukup istirahat, menejemen stress, rutin olahraga, banyak minum air putih dan banyak konsumsi sayu dan buah.

Cantik itu harus luar dan dalam~

#notetomyself

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Friday, 14 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 25: Yang Diingat Dari Masa Kecil

December 14, 2018 0 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Ngomong-ngomong soal masa kecil... Kalo diinget-inget pasti pada pengen mengulang masa-masa itu ya ? Iya lah soalnya waktu itu masalah terbesar kita yaaah...palingan sebatas PR Matematika atau guru galak atau temen yang suka ngejek pake nama orang tua πŸ˜† pernah kan ejek-ejekan pake nama orang tua ? hayooo ngaku~

Kalo sekarang, in (young) adult age, duh masalahnya udah complicated. Ya mikirin cicilan ini itu...ya mikirin tabungan masa depan...belum mikirin urusan sama temen...kolega kerja...saudara. Bla blaa blaaa~ gak ada abisnya kalo ditulis semua heheh

Berikut ini beberapa kenangan masa kecil gw yang lumayan memorable πŸ˜„

Hadiah Ranking 1

Temen-temen waktu kecil kalo juara kelas biasanya dikasih hadiah apa ? Mainan ? Liburan ke taman ria ? Baju atau sepatu baru ? Kalo gw juara 1, hadiahya adalah gw boleh jajan sepuasnya di supermarket! Bahagia banget gw kalo udah ke supermarket deh. Satu troli bisa isinya jajanan gw semua hahah sampe my twins sister heran sama gw dan bilang gini, "Lu jajan udah kaya mau buka warung aja. Gak kira-kira banyaknya" πŸ˜† Ya gak heran gw sekarang doyan banget jajan tapi kalo makan berat malah dikit banget wkwkw

Sumber: best-money-saving-tips.com

(Gak) Doyan (banget) Susu Coklat

Bangun tidur minta susu coklat.
Mau berangkat sekolah SD minum susu coklat.
Pulang sekolah minum susu coklat.
Mau berangkat sekolah agama minum susu coklat.
Pulang sekolah agama minum susu coklat
Mau tidur minum susu coklat.

Eh pas udah SMP malah jadi gak doyan susu coklat sampe sekarang karena suatu hari gelas susu gw pernah kemasukan hewan sampe gw jijik to the max πŸ˜… Walaupun frekuensi minum susu coklat gw udah gak kira-kira banyaknya, tapi waktu kecil gw gak gendut padahal minumnya susu kental manis loh. Kenapa ? karena susah makan nasi gitu. Udah jadi picky eater dari dulu huhu

Sumber: news-speaker.com

Birthday Party ? Apa itu?

Gw gak pernah inget waktu kecil pernah ngerayain ulang tahun dengan ngundang temen satu kelas terus tiup lilin bareng sambil dinyanyiin selamat ulang tahun. Ya karena emang gak pernah ngerayain ulang tahun kaya gitu 😝 Kalo ulang tahun ya paling beli kue tart terus dimakan sendiri sama orang rumah. Makanya gw gak terlalu gimana gitu sama perayaan-perayaan macem birthday party...bachelorette party... atau baby shower party. Meh banget buat gw. 

Kalo temen-temen gw ulang tahun juga kadang suka lupa kalo gak diingetin temen yang lain hahah. Gw lebih suka yang intimate untuk merayakan sesuatu misalnya kaya makan bareng aja atau ngopi bareng. Gak perlu lah bawa selempang-selempang "siap dicoblos" terus muka dioret-oret lipstik buat acara bachelorette party. Sayang uangnya juga kan ? Biaya pasca resepsi lebih mahal bok! hihi

Sumber: kidtropolis.ca

Males Pake Sandal

Dari kecil kita udah diajarin prilaku hidup bersih dan sehat kan ya... Salah satunya harus pake sandal kalo keluar rumah barangkali ada cacing parasit yang masuk lewat telapak kaki. 

Waktu kecil nyokap gw tuh punya toko material yang nyambung sama bagian depan rumah, jadi gw sering bolak balik lewat toko kalo mau brentiin abang tukang bakso yang lagi lewat. 'Jalur lalu lintas' gw itu pasti akan ngelewatin meja kasir tempat nyokap gw mangkal ngawasin pegawai atau ngitung-ngitung sesuatu heheh. Nah namanya anak kecil, kadang males pake sendal ya karena "ah bentar doang cuma kedepan" tapi gw juga takut diomelin nyokap kalo gak pake sandal. Lalu solusi untuk masalah itu adalah gw jalan kaya biasa tapi pas lewatin meja nyokap, mulut gw pura-pura niruin suara sandal jepit (yang karet loh bukan bakiak) tapi bunyinya malah pletak-pletok pletak-pletok πŸ˜‚ karena gw gak tau suara sandal kalo dibunyiin lewat mulut gimana wkwkw yang penting kedengeran ada suara kaki seolah-olah lagi pake alas kaki aja deh~

Sumber: pixabay.com

Segitu dulu ya cerita masa kecil dari gw πŸ˜‹
Intinya, kita yang sekarang adalah produk dari kebiasaan kita yang dulu.
Yaeyalaaaah πŸ˜’ nenek-nenek juga tau! 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Thursday, 13 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 24: Nike Pernah Ingin Jadi Presiden

December 13, 2018 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Alhamdulillah udah sampe di hari ke 24. Yampun gak nyangka banget gw bisa bertahan sejauh ini padahal udah ngerasain beberapa kali stuck dan hampir aja "ntar aja ah nulisnya besok. Males nih" untung inget kata-kata suami "gak boleh males, santai-santainya ntar kalo udah selese challenge" 😭

Tema hari ini tuh agak mirip-mirip sama tema hari ke-17 [BPN 30 Day Blog Challenge] Day 17: 5 Personal Goals in 2019. It's all about wishes and goals. Cuma mungkin kalo yang hari ke-17 cakupannya lebih short term ya... nah kalo tema hari ini lebih long term gitu dan lagi-lagi gw selalu mandek dengan tema-tema kaya gini. Kaya bingung sendiri.

Ntah gw ini bingung karena saking udah gak punya keinginan yang realistis atau bingung karena gak mau too reveal my personal space. Kayaknya yang kedua ya. I'm bit weird btw. Gw suka cerita ini itu tapi gw juga gak suka terlalu mengumbar hal-hal pribadi. Nah salah satu hal yang pribadi buat gw adalah tentang keinginan, harapan, goal. Makanya gw agak gimana gitu dengan konsep "tell the world about your dream". Menurut gw konsep tersebut ada positif dan negatifnya. 

Positifnya adalah jadi motivasi dengan kita sounding keinginan kita ke orang-orang. Tapi...
Negatifnya adalah ketika hal itu gak tercapai, akan jadi beban buat gw.

Tapi yaudahlah ya... mari kita berjuang menjinakan sisi negatifnya~

🌻🌻🌻🌻🌻

Waktu kecil gampang aja gw nyebut pengen jadi dokter lah jadi pelukis lah jadi animator. Nyatanya ? meh. Pas kuliah, gw pernah punya cita-cita jadi Presiden!  πŸ˜‚ I was serious at that time hahah. Kenapa ? Karena waktu itu gw (sebagai mahasiswa yang katanya agen perubahan) resah banget sama kebijakan-kebijakan Pemerintah yang kadang suka bikin pengen ketawa. Terus juga gw bosen banget liat berita isinya OTT KPK atau anggota dewan yang gajinya udah selangit tapi mangkir pas rapat tapi minta fasilitas ini itu mulu. Lucunya, gw pengen jadi Presiden tapi tanpa lewat partai politik πŸ˜… kan ngaco ya? karena lagi-lagi gw udah terlalu gemes liat para politisi dari parpol kalo di TV tuh cuma adu suara doang bukannya adu gagasan. Temen-temen deket gw juga kayaknya udah bosen denger bualan gw yang pengen jadi Presiden sampe akhirnya kalo gw lagi 'orasi' di kamar kos ngritik sesuatu, mereka cuma bilang "iyaa mbak...iyaaa. Semoga jadi Presiden ya. Ntar menterinya gw ya"
Sumber: creativelyunited.org
Pas masih pacaran sama suami gw, gw juga bilang pengen jadi Presiden. Tapi alisnya langsung mengkerut. Katanya, "Jangan jadi Presiden dong. Kasian kamunya. Pusing tau ngurusin negara tuh. Jadi menteri aja, ya?" πŸ˜‚ Doi ngomong gitu kaya pernah jadi Presiden aja yeee wkwkwk 

Mimpi jadi Presiden kayaknya emang cuma becandaan doang buat gw ya hahah. Karena begitu gw masuk dunia profesioanl... boom. Hilang sudah bualan-bualan gw soal jadi presiden.
Pas udah kerja, gw baru ngerasaain orang cari duit itu susah!
Sejak saat itu, gw jadi orang yang realistis dan pengen yang normal-normal aja. Cuma pengen punya kerjaan enak, punya tabungan dan bisa quality time sama keluarga. Simple. 😭 Tapi apa mau dikata, nasi sudah jadi lontong kari ayam. Gw kayaknya gak ditakdirkan kerja kantoran heheh

Setelah resign kerja dan sekarang jadi Ibu Rumah Tangga, gw semakin jadi orang yang realistis. Gw semakin tau betapa beratnya membangun rumah tangga. Harus punya fondasi yang kuat baik dari segi fisik, mental, spiritual dan finansial. Tenang, keingingan gw udah gak yang aneh-aneh lagi kok sekarang πŸ˜†

Keinginan gw yang masih OTW adalah belajar menjahit dan punya mesin jahit sendiri! Dari dulu gw udah seneng bongkar pasang baju-baju lama punya mbak-mbak gw supaya bisa gw pake lagi. Kenapa gw bilang masih OTW...karena di Karawang itu susah banget nyari tempat kursi menjahit. Kebanyakan disini adanya tempat belajar jahit yang nantinya buat dipekerjakan di pabrik-pabrik garmen. Hmmmmm. Kandala lainnya adalah karena gw sama suami masih jadi kontraktor alias masih ngontrak di kosan, jadi agak susah kalo beli mesin jahit mengingat terbatasnya ruang penyimpanan hehe. But let's see~

Sumber: pjbphotography.wordpress.com
Kalo udah bisa jahit menjahit, keinginan selanjutnya adalah  produksi dan bikin brand fashion sendiri. Soalnya gw tuh pengen bikin gamis yang gak pasaran tapi juga affordable. Kebanyakan ya gamis yang affordable itu pasaran dan gamis yang gak pasaran itu gak affordable. Gw tau, ukuran affordable-nya itu subjective. Bisa aja buat gw mahal tapi buat gw murah. Iya bener. Makanya gw pengen muslimah itu bisa tetep stylish (dan syar'i) tanpa harus mengorbankan duit dapur 😁 Kalo bisa dapet gamis bagus 200-an ribu kenapa harus beli yang 500-an ribu ? Duh otak ibu-ibu banget yaaa heheh

Ya intinya gw pengen punya bisnis yang dikelola dirumah. 

Udah ya, ceritanya segitu aja dulu heheh~ Diriku sudah kehabisan ide untuk berkata-kata heheh

[UPDATE] Baru inget nih. Gw juga pengen terbebas dari insecurity akibat jerawat dan bekasnya yang bandel banget! Sempet beberapa bulan lalu bebas jerawat, eh malah pipi gw kering parah sampe ngelupas. Sekarang kulit keringnya beres, jewat nongol lagi. Haduuuhhh~ ngajak berantem banget ya jerawat nih emang 😭 bener-bener harus sabar dan telaten banget ya

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Wednesday, 12 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 23: Menyesal gara-gara Sambal

December 12, 2018 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Kata orang, penyesalan adanya dibelakang kalo didepan namanya pendaftaran πŸ˜€
krikkk...kriikkk...krikkkk 
Apaan sihhhh garing banget πŸ˜’

Oke... Oke... Back to the topic.
Gw jadi inget dulu pernah becanda gini ke mbak gw "Enak ya KALO jadi anak Presiden. Mau apa-apa tinggal minta". Abis itu gw disemprot mbak gw, katanya "kamu nih apa-apaan sih ngomong gitu?! bukannya bersyukur malah ngomong yang enggak-enggak!". Padahal kan gw becanda doang waktu itu πŸ˜† becanda loh mbak~ becanda~

Tapi emang bener sih, kalo apa-apa terus-terusan kita bikin "seandainya...coba aja kalo...what if..." justru secara gak langsung bikin kita jadi gak bersyukur dengan apa yang kita punya sekarang. Bikin kita hidup dalam angan-angan aja, ya kan ? akhirnya jadi susah move on  dan Allah pun gak suka dengan orang yang tenggelam dalam penyesalan.

Kalo ditanya tentang penyesalan dalam hidup gw... banyak! 
Tapi gw gak mau mengingat-ingat semuanya soalnya bikin gw terpuruk, ngerasa gak berguna dan bikin gw terbelenggu susah untuk maju kedepan, disitu-situ mulu jadinya. Biar yang lalu, cukup jadi pelajaran buat gw.

But, since it challenge, let's talk about it a little 😊

Marah gara-gara Sambel

Waktu itu gw masih SD deh sekitar kelas 5 atau 6, lagi bulan puasa dan gw cuma berdua sama nyokap karena bokap dinas diluar kota dan mbak-mbak gw kuliah di Jakarta. Suatu malam, pas sahur gak ada sambel di meja makan. Terus gw makan sambil ogah-ogahan dan ngambek. Ya tau kan anak kecil kalo keinginannya gak keturutan marahnya gimana... pas paginya dengan bodohnya gw ngomong dengan nada agak tinggi ke nyokap gw:

πŸ‘§(gw): "Pokoknya besok gak mau puasa kalo gak ada sambel pas sahur!"
πŸ‘©(nyokap): "Oh, jadi kamu puasa itu karena SAMBEL?"
πŸ‘§: ... *speechless* πŸ˜” *Stupid me*

Sumber: kaskus.co.id
Later on, gw menyadari bahwa saat itu nyokap gw sedang mengajarkan konsep "ikhlas dalam beribadah". Hal paling penting yang gw pelajari dari kejadian itu adalah gak pernah ada alasan dan pembenaran untuk ngomong dengan nada tinggi ke orang tua. Apalagi cuma gara-gara sambel. 

Nobody have a perfect life.
We have our own ups and downs.
Don't look back mulu, nanti kesandung heheh 😁

Percaya lah bahwa semua yang terjadi adalah yang terbaik dari Allah.
Begitulah cara Allah mengajari kita. Untuk terus belajar dan bersyukur.

*Yampun gw nulis apaan sih ini yak πŸ˜† tumben nulisnya 'bener' gini

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

Tuesday, 11 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 22: Part Time or Full Time Blogger ?

December 11, 2018 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Gw sejujurnya udah gak berhasrat untuk kerja kantoran. Hype-nya CPNS tahun ini pun udah gak gw gubris lagi walapun deep down gw tau bokap nyokap ngarep (banget) gw untuk daftar. Gw udah mendedikasikan waktu gw untuk suami. Tapi ya gw gak bisa nyangkal juga kalo kadang-kadang dada gw suka nyut-nyut-an tiap liat temen-temen gw update kesehariannya sebagai wanita karir. Bukan karena mereka 'punya uang sendiri' sementara gw ngandelin income dari suami. Bukan. Yang gw iri-in adalah mereka punya identitas lain

Sumber: epicscareer.com
That's why gw punya misi untuk menjadikan blogger sebagai identitas lain buat gw selain jadi istrinya seseorang

Awalnya gw nulis blog cuma buat wadah review film-film yang udah gw tonton. Tapi setelah ikutan BPN 30 Day Blog Challenge, gw mulai tertarik untuk lebih serius ngeblog. Dari challenge ini gw belajar untuk menuli hal-hal lain selain review film dan surprisingly, I can do it! 

Tapi ketika ditanya mau jadi full time blogger atau part time blogger ?
Hmmm...sek tak mikir dulu 😐

Untuk saat ini gw lebih prefer untuk jadi part time blogger dulu deh. Sembari jalan untuk menuju jadi full time blogger dikemudian hari. Selain pengen punya identitas lain, gw juga gak menampik keinginan gw untuk bisa menghasilkan uang dari sini. Siapa sih yang gak pengen hobi-nya dibayar ? Pekerjaan terbaik adalah hobi yang dibayar kan ? Tapi gw sadar diri dulu bahwa gw ini orangnya cepet bosenan. Gw sekarang ini sedang dalam tahap memantapkan diri untuk serius ngeblog. Langkah pertama yang gw kerjaan untuk itu adalah dengan konsisten nulis. Gw pengen untuk bisa totalitas dan gak setengah-setengah lagi dalam nulis mengingat waktu gw fleksibel.

Sumbernya: wallpaperup.com

Sebuah tanda yang baik karena gw bisa bertahan di challenge ini sampe hari ke 22 πŸ’ͺ😁
Saat ini emang gw bisa konsisten nulis tiap hari karena ada challenge. Masalah akan muncul setelah challenge ini selese. Akankah gw tetep konsisten nulis atau nulis awur-awuran lagi ? Ini lah PR gw.
Makanya kalo sekarang gw menyebut diri ini sebagai part time blogger karena gw harus membuktikan dulu kalo gw ini bisa beneran serius dan konsisten nulis walaupun tanpa challenge. Setelah gw bener-bener bisa konsisten ngeblog dengan berbagai macam godaan dan kesulitannya, baru deh gw bisa jadi full time blogger.
Still long way to go for full time blogger. Masih harus banyak belajar lagi.
But I'll reach it. Insha Allah.
Gw sangat meyakini salah satu kunci kesuksesan adalah konsistensi. 
Konsisten nulis. Konsisten berdoa. Konsisten belajar. 


πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog