Follow Us @soratemplates

Monday, 3 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 14: A Thank-You Letter for Ibu Ashanty

Karawang, 03 Desember 2018
Untuk Ibu Ashanty (Bukan nama sebenarnya)
di Tempat

Sumber: toppr.com
Assalamualaikum Ibu Ashanty,

Bagaimana kabarnya ? Semoga Ibu sehat dan bahagia selalu ya Bu...
Ibu Ashanty, saya Nike salah satu siswa ibu di SMA XXXX. Hmm... Kayaknya  Ibu udah lupa juga deh sama saya heheh... Soalnya saya bukan anak Olimpiade yang sering mondar-mandir di ruang guru untuk pembinaan...bukan juga anggota OSIS yang sering konsultasi untuk bikin acara di sekolah...bukan juga anak bandel yang sering diomongin guru-guru karena bikin kesel...bukan juga pengurus kelas yang jadi perpanjangan tangan para guru. Bukan Bu... saya cuma siswa biasa yang waktu di kelas juga jarang bertanya. Apalagi sama mata pelajaran yang ibu ajar, walaupun Ibu udah menjelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami...entah kenapa sulit sekali buat otak saya Bu heheh
Waktu SMA. Gayanya masih alay xD
Ibu cuma mengajar saya dikelas cuma satu tahun menjelang kelulusan saya, tapi didikan Ibu Insha Allah sepanjang masa. Ibu masih ingat kejadian di tangga sebelah ruang Konseling (BK) dilantai 2 ? Waktu itu saya dan kawan-kawan satu angkatan sedang dalam masa "galau" menentukan langkah selanjutnya setelah lulus SMA. Sebagian sudah punya tujuan kuliah di Universitas ini dengan jurusan itu. Sebagian masih galau dengan keinginannya. Sebagian sudah punya cita-cita tapi terhalang restu orang tua. Alhamdulillah Bu, orang tua saya tidak menghalangi cita-cita saya untuk mendaftar di UGM. Lalu, siang itu saya dengan seorang teman berencana berkonsultasi dengan pihak BK untuk sekedar mencari info jalur-jalur apa saja yang bisa saya tempuh untuk masuk UGM karena waktu itu internet belum setenar sekarang.

Kemudian saya berkonsultasi dengan seseorang yang sedang bertugas di ruang BK tersebut. Saya menyatakan diri ingin mendaftar di UGM. Ibu tau apa yang beliau katakan dengan nada dan raut wajah meremehkan ke saya, Bu ?

"Kalo mau masuk UGM itu cuma bisa pake jalur uang sumbangan"

Terdengar seperti penolakan untuk saya. Entah saat itu saya sedang "kurang Aqua" atau sedang kelaparan atau sedang sensitif atau sedang pada fase labil, mendengar kalimat diatas rasanya seperti seluruh gedung sekolah runtuh menimpa saya. Harapan saya dipatahkan Bu. Cita-cita yang saya bayangkan waktu itu bak manisnya madu berbalik jadi racun.  Saya tau saya ini bukan anak dari pejabat daerah yang namanya udah dikenal dimana-mana. Saya bukan anak juragan sawah yang tanahnya dimana-mana. Saya juga bukan anak Old Money yang bisa dapet semua keinginannya. Saya anak dari pegawai Bank biasa yang dikasih uang jajan perhari hanya Rp. 12.500 sudah termasuk uang bensin motor untuk perjalan PP 20 menit sekolah-rumah. Saya tau sekali realitanya. Tapi kayaknya saya gak layak deh dapet penolakan seperti itu yang bahkan saya-pun belum mulai bertarung untuk 1 kursi di UGM itu. Belum mulai loh ini Bu, saya baru niat aja. Apalagi dari beliau yang seharusnya memberi semangat kepada saya karena waktu itu cuma segelintir yang berani mendaftar untuk ke UGM. Ibu tau kan waktu itu alumni kita masih sedikit yang bisa masuk UGM ?

Seketika mata saya panas Bu. Badan ini bergetar, juga saat ini saat saya menulis ini. Bukannya dapet info yang saya butuhkan, saya malah mendapat kekecewaan semu. Saya udah gak peduli dengan apa yang beliau katakan. Biar deh temen saya aja yang mendengarkan. Saya buru-buru keluar ruangan itu dan papasan dengan Ibu. Ibu inget ? Wakti itu Ibu langsung nanya ke saya "hei kenapa kamu ? kok nangis?". Saya udah gak bisa berkata-kata Bu... tangisan saya pecah dipelukan Ibu dan sepertinya Ibu sudah paham masalah saya karena gak lama teman saya juga keluar dari ruang BK tersebut dan kasih penjelasan ke Ibu.

"Jangan sedih lagi ya. Daftar aja ke UGM. Bismillah. Banyakin sholat Dhuha, Tahajud dan Istikhoroh. Jangan lupa tiap hari ngaji surat Al Waqi'ah. Insha Allah kalo rezeki gak akan kemana"

Kalimat ibu saat itu adalah penyejuk buat saya yang lagi panas heheh. Kalimat Ibu juga yang secara gak langsung mengajarkan saya konsep "usaha tidak mengkhianati hasil". Saya ikutin nasehat Ibu. Terima kasih ya Bu... sekarang saya udah jadi Sarjana Biologi lulusan UGM 😊 dan pekerjaan saya sekarang adalah Ibu Rumah Tangga, istri dari salah satu siswa ibu juga hihi. Ibu tau gak ? Saya waktu itu masuk UGM tanpa jalur tes hanyak lewati seleksi nilai rapot dan sama sekali gak pake gede-gedean uang sumbangan seperti yang beliau katakan dulu. Orang tua saya membayar uang masuk UGM dengan sewajarnya sesuai ketentuan yang berlaku waktu itu. Bener ya Bu... sugesti itu salah satu kuncinya.
Ini foto Wisuda saya Bu. Ngambil dari berita di Line soalnya saya gak kebagian foto wisuda di GSP kaya yang lain
Etapi ini beneran saya loh Bu yang lagi salaman sama Ibu Dwikorita
Saya mau masuk gedung Wisuda
Bu, saya dan Ibu sama sekali gak ada kedekatan seperti anak-anak yang lain yang sering sekedar ngobrol curhat sama Ibu. Gak ada kita foto berdua ya Bu. Saya gengsian Bu anaknya heheh. Waktu saya pertama kali kerja aja, sebagai ungkapan syukur, saya malahan nitipin hadiah buat Ibu lewat adiknya temen saya yang masih sekolah SMA disitu. Terus Ibu kirim SMS buat ucapan terima kasih ke saya. Waktu itu saya bacanya di kantor Bu dan langsung speechless. Ibu bikin saya terharu deh hihi Harusnya saya screen capture ya buat saya lampirkan disini.

Semua guru berjasa buat saya. Semua guru dari TK sampe Kuliah semuanya yang membantu menjadikan saya seperti saya yang sekarang. Ibu adalah salah satu guru yang punya kesan tersendiri buat saya, cuma lewat 1 kejadian itu. Betapa Allah baiknya tak terkira... kekuatan buat saya Allah kirimkan lewat Ibu

Sekian surat ini saya tulis untuk Ibu. Semoga Allah selalu kasih kesehatan dan rezeki yang berlimpah buat Ibu dan keluarga. 

Terima kasih.
Wassalamualaikum.


Salam hangat,

Nike Dwiyanti










No comments:

Post a Comment

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin