Follow Us @soratemplates

Wednesday, 5 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 16: Kota-Kota yang Pernah Gw Tempati

Assalamualaikum! Annyeong~

Gw bukan anak yang suka berpetualang mencari pengalaman baru kesana kemari. Gw bukan Niki yang sekarang bahkan udah jadi permanent resident di luar negeri. Gw cuma Nike yang  yang kalo bisa sih...maunya didalem kandang mulu hihi. Jago kandang nih payah. Oh ya FYI, Niki and Nike are Twins.

Balik lagi ke judul diatas, kota-kota mana aja sih yang pernah gw tinggali ?

🏑Indramayu🏑

Ada yang pernah denger Indramayu ? Dimana coba ? Kebanyakan sih orang gak familiar dengan Indramayu... coba kalo denger nama Cirebon nah baru deh pada tau. Indramayu dan Cirebon itu ibarat kata kaya Indonesia dan Malaysia. Tetangga serumpun cuma beda hihi 😁
Sumber: actionmovies24h.com
Kota mangga adalah julukan buat Indramayu yang merupakan salah satu kabupaten di Jawa Barat yang letaknya di pesisir pantai utara jawa. Penghubung jalur darat antara Jakarta dan Jawa Tengah. Makanya cuacanya khas cuaca pantai yang sumuk, panas, gerah gitu deh. Disebut sebagai kota Mangga adalah karena (menurut gw) hampir sebagian besar rumah di Indramayu nanem pohon mangga πŸ˜„ dan kalo udah musimnya, Mangga everywhere!


Dari kecil sampe SMA gw tinggal di Indramayu. Gw bukan tinggal di kota-nya. Gw mah anak kampung yang setiap hari PP dari desa ke kota buat sekolah. Pas SMP karena gw belum punya KTP apalagi SIM, gw tiap hari ke sekolah pake angkutan umum yang namanya ELF/ELP, sejenis minibus untuk perjalanan jarak menengah. Selevel diatas angkot tapi dibawah bus. Pas SMA, setelah gw ber-KTP, untungnya bokap nyokap ngasih gw untuk pake motor ke sekolah (ya itu juga karena gw ke sekolah bareng Niki, katanya biar lebih irit πŸ˜‘).

Sumber: poskotanews.com

✅Apa yang menarik di Indramayu?

Home.

❎Apa yang kurang di Indramayu?

Gw tuh suka bingung kalo ada yang nanya di Indramayu ada wisata apa aja ? Indramayu punya mall gak ? Ada bioskop gak? Sampai saat ini belum ada tempat di Indramayu yang bisa disebut mall πŸ˜… Denger-denger sih udah mau ada pembangunan mall~ Semoga beneran ada hhehe biar ga jauh-jauh harus ke Cirebon ya kalo mau ketemu mall. Untuk wisata, sekarang-sekarang udah lumayan berkembang. Ada wisata di pantai Karangsong, pantai Panjiwa, Pulau Biawak dan yang paling keren adalah wisata budaya adat Ngarot yang ada cuma setahun sekali (antara bulan November dan Desember) sebagai ungkapan syukur untuk hasil panen yang didapat tahun tersebut. Cuma sayangnya, menurut gw belum dikelola secara optimal.

πŸ€Funfact: Indramayu-Cirebon lokasinya emang di Jawa Barat tapi bahasa daerahnya bukan bahasa sunda. Kita ada bahasa lokal yang namanya bahasa Cirebonan atau Dermayuan. Bukan Jawa bukan Sunda. Malah orang-orang ngira bahasa orang Indramayu-Cirebon itu sama dengan Ngapak-nya Purwokerto. Padahal bedaaaa~ cuma mungkin intonasinya agak mirip sih.

🏑Jogja🏑

Siapa sih yang gak tau Jogja. Kayaknya orang seantero Indonesia udah tau Jogja, kota dengan kekayaan budaya yang jadi salah satu destinasi wisata utama untuk turis lokal dan mancanegara selain Bali, Lombok dan Raja Ampat. Selain itu Jogja juga jadi salah satu kota tujuan untuk kuliah. Makanya gak heran kalo di Jogja kita bisa nemu macem-macem plat motor dari berbagai daerah di Indonesia πŸ˜† karena mahasiswa di Jogja gak cuma dari sekitar Jawa Tengah-DIY aja.

Sumber: yukpiknik.com
Pertama kalinya gw merantau. Jauh dari orang tua. Sepupu sama tante gw aja sampe sangsi apakah gw sanggup bertahan jadi anak kos yang apa-apa sendiri karena kalo dirumah gw terbiasa jadi princess karena privilege jadi anak bungsu~

Oooo..tentu aku bisa, Ferguso~ 😁 I did It!
Yang susah buat gw adalah make a friends. It's like fighting on battlefield
Gw baru bener-bener bisa berbaur dan dapet temen itu di semseter kedua. 
Jogja itu ngangenin. Empat tahun gw tinggal di Jogja, di salah satu kosan di gang di Jalan Kaliurang Bawah yang dulu masih yaaah... paling cuma sederet toko-toko biasa sekarang udah berubah jadi salah satu jalanan macet di Jogja karena udah ada Apartemen mewah, Setarbak, Mekdonal dan cafe-cafe fancy lainnya~ Jogja is growing up!

✅Apa yang menarik ?

Semuanya masih murah dan kemana-mana deket (yaiyalah orang gw ngekos ditengah kota, ya kemana-mana deket). Mau makan dari yang murah sampe mahal ada. Mau jalan-jalan sekedar ke mall atau ke pantai atau gunung juga ada. Jogja itu paket komplit deh.

Gw baru tau pas KKN di Cangkringan, Sleman, kalo anak-anak muda di Jogja itu disarankan ngikut karang taruna. Mau anak siapa mau kuliah dimana. Kalo ada acara kaya 17an mesti harus berpartisipasi. Pantesan rasa kekeluargaan disana kerasa banget ya...Kalo di Indramayu tuh jarang barent karang tarunanya aktif soalnya. Pasti kalo ada acara-acara, panitianya bapak-bapak dan ibu-ibu mulu. 

❎Apa yang kurang ?

Public transportation. Sebenernya ada sih bus kota namanya Trans Jogja tapi dulu tuh haltenya masih jauh-jauh gitu. Bakal asik deh kalo misal di Jogja ada yang namanya angkot 😁 dari Jakal ke Mirota Kampus pake angkot~ 

πŸ€Funfact: Empat tahun tinggal di Jogja tapi gw gak bisa ke daerah Keraton dan Alun-alun sendiri karena nyasar melulu. Harus ditemenin sama yang tau jalan wkwkw Gw juga kayaknya belum pernah ke Pasar Sekaten deh~ soalnya malem, gw gak suka keluar malem.

🏑Jakarta🏑

Setelah hengkang dari Jogja, gw transit dirumah sekitar setahun baru lanjut merantau lagi untuk kerja di Jakarta. Sebentar sih, cuma 9 bulan. Gw gak kaget-kaget banget sih dengan suasana kota jakarta yang sumpek, padet, macet, panas karena gw udah sering main ke Jakarta soalnya mbak gw tinggal di Jakarta. 
Sumber: techinasia.com
Gw dapet kerja di salah satu perusahaan di daerah Jakarta Barat. Untungnya lagi, disekitar kantor gw itu masih ada kos-kosan yang cuma perlu jalan kaki aja untuk sampe kantor. Kosan gw waktu itu ada diseberang kantor dan masuk-masuk gang sempit. Tiap pagi gw yang gak pernah pake masker harus pake masker kemana-mana karena untuk nyebrang jalanan Jakarta itu sebuah perjuangan. Knalpot dimana-mana dan motor mobil gak ada yang mau ngalah buat pejalan kaki πŸ˜’

Selama gw kerja dan tinggal di Jakarta, gw gak terlena dengan segenap gemerlapnya Jakarta. Biarpun mall dimana-mana, pulang kerja ya gw balik ke kosan karena udah capek dan inget dompet wkwkwk Ngopi-ngopi canteeq pun gw gak pernah. Ngandelin kopi saset gratisan dari kantor aja hahah padahal di lobi kantor gw ada Setarbak. Sekalinya gw minum Setarbak, itupun gara-gara ditraktir bos. Karena tiap minggu juga gw selalu balik ke rumah, jadi ya gw jarang banget kemana-mana pas di Jakarta. Gak pernah hang out sama temen-temen kantor. Makan di mall juga gara-gara dipaksa bos pas celebrating SPV baru. That's me. Mageran wkwkw 

✅Apa yang menarik ?

Semua serba ada dan serba gampang as long as you punya duit wkwkw. Mau makanan minuman  jenis apa aja pasti ada di Jakarta dan bisa di Gojek-in~ 

❎Apa yang kurang ?

Yah kalo soal macet sih udah cerita lama ya. Bosen dengernya juga.
Yang gw rasain kurang dari Jakarta adalah kesabaran. Kaya apa-apa tuh serba buru-buru serba cepet-cepet. Apalagi kalo di jalan. Kerasa banget susahnya kalo mau nyebrang tanpa JPO.

πŸ€Funfact: Gw mengalami cultural shock di Jakarta. Gw baru liat ada cewek pake kerudung yang ngerokok. Sebenernya gak ada yang salah dengan itu. Rokok dan kerudung kan 2 hal yang berbeda yang sama sekali gak ada kaitannya. Cuma gw kaget aja karena gw selama di Jogja mainnya ya disitu-situ aja, sama orang itu-itu aja. Kuper lah istilahnya ya. Makanya kaget~

Nah itulah sedikit cerita gw tentang kota-kota yang pernah gw tinggali 😊 Semuanya punya kesan tersendiri~

πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

2 comments:

  1. Salam kenal...saya seneng ngebaca tulisan mbak...
    Semangat terus yaa, saya juga baru belajar nge-blog :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mbak ^^ salam kenal juga yaaa... BTW mbak namanya bagus deh :)
      Ayooo kita harus makin semangat nulis mbakkkk!!! yeay

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin