Follow Us @soratemplates

Wednesday, 12 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 23: Menyesal gara-gara Sambal

Assalamualaikum! Annyeong~

Kata orang, penyesalan adanya dibelakang kalo didepan namanya pendaftaran ๐Ÿ˜€
krikkk...kriikkk...krikkkk 
Apaan sihhhh garing banget ๐Ÿ˜’

Oke... Oke... Back to the topic.
Gw jadi inget dulu pernah becanda gini ke mbak gw "Enak ya KALO jadi anak Presiden. Mau apa-apa tinggal minta". Abis itu gw disemprot mbak gw, katanya "kamu nih apa-apaan sih ngomong gitu?! bukannya bersyukur malah ngomong yang enggak-enggak!". Padahal kan gw becanda doang waktu itu ๐Ÿ˜† becanda loh mbak~ becanda~

Tapi emang bener sih, kalo apa-apa terus-terusan kita bikin "seandainya...coba aja kalo...what if..." justru secara gak langsung bikin kita jadi gak bersyukur dengan apa yang kita punya sekarang. Bikin kita hidup dalam angan-angan aja, ya kan ? akhirnya jadi susah move on  dan Allah pun gak suka dengan orang yang tenggelam dalam penyesalan.

Kalo ditanya tentang penyesalan dalam hidup gw... banyak! 
Tapi gw gak mau mengingat-ingat semuanya soalnya bikin gw terpuruk, ngerasa gak berguna dan bikin gw terbelenggu susah untuk maju kedepan, disitu-situ mulu jadinya. Biar yang lalu, cukup jadi pelajaran buat gw.

But, since it challenge, let's talk about it a little ๐Ÿ˜Š

Marah gara-gara Sambel

Waktu itu gw masih SD deh sekitar kelas 5 atau 6, lagi bulan puasa dan gw cuma berdua sama nyokap karena bokap dinas diluar kota dan mbak-mbak gw kuliah di Jakarta. Suatu malam, pas sahur gak ada sambel di meja makan. Terus gw makan sambil ogah-ogahan dan ngambek. Ya tau kan anak kecil kalo keinginannya gak keturutan marahnya gimana... pas paginya dengan bodohnya gw ngomong dengan nada agak tinggi ke nyokap gw:

๐Ÿ‘ง(gw): "Pokoknya besok gak mau puasa kalo gak ada sambel pas sahur!"
๐Ÿ‘ฉ(nyokap): "Oh, jadi kamu puasa itu karena SAMBEL?"
๐Ÿ‘ง: ... *speechless* ๐Ÿ˜” *Stupid me*

Sumber: kaskus.co.id
Later on, gw menyadari bahwa saat itu nyokap gw sedang mengajarkan konsep "ikhlas dalam beribadah". Hal paling penting yang gw pelajari dari kejadian itu adalah gak pernah ada alasan dan pembenaran untuk ngomong dengan nada tinggi ke orang tua. Apalagi cuma gara-gara sambel. 

Nobody have a perfect life.
We have our own ups and downs.
Don't look back mulu, nanti kesandung heheh ๐Ÿ˜

Percaya lah bahwa semua yang terjadi adalah yang terbaik dari Allah.
Begitulah cara Allah mengajari kita. Untuk terus belajar dan bersyukur.

*Yampun gw nulis apaan sih ini yak ๐Ÿ˜† tumben nulisnya 'bener' gini

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—
Dari yang baru nulis blog

12 comments:

  1. kenapa aku jadi pingin sambel yak baca ini, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto sambelnya menggoda ya mbak xD hihihi
      Pas jam makan siang juga nih

      Delete
  2. Ah sambel, sama aku juga suka sambel mbaaak.
    Kalo dipikir2, penyesalan kalo dishare itu bagus kalo kita tau makna dari penyesalan itu sendiri dan pelajaran apa yang bisa kita (dan orang lain) ambil. Not only, 'seandainya dulu...', 'coba aja..', 'kalo aja..' dll, karna malah jadi toxic menurutku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuul tapi seringnya baru nyadar ada pelajaran yang bisa diambil tuh beberapa waktu kemudian pas bener-bener udah bisa damai sama penyesalan itu sendiri :)

      Delete
  3. Jadi pingin makan sambel juga :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambel bawang enak nih ya mbak buat temen makan siang hihi

      Delete
  4. Jadi pengen makan mie goreng pakai sambal, hahaha

    Emang anak kecil tuh macem-macem maunya, belajar dari mamak2 juga.
    Saya kayaknya juga gitu dulunya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah namanya juga anak-anak ya mbak :D baru ngerti susahnya jadi orang tua pas udah punya anak sendiri yaaa

      Delete
  5. Ini judulnya Clickable bagi penggemar sambel.. hahhaa.. bawaannya pingin langsung mampir gitu.. Kalo sekarang dipikir-pikir setiap orang tua memiliki cara sendiri untuk mengajarkan putra putrinya tentang nilai hidup ya. Tuhan juga.. memberikan ujian kepada kita, supaya kita bisa makin tangguh dalam menghadapi hidup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh abis kebetulan banget tema challenge-nya berhubungan sama sambel sih mbak :p
      Iyaaa, amaze banget sama cara-cara Tuhan ngasih pelajaran ke kita :)

      Delete
  6. Jadi pengen nyambel, ikan asin,tempe, sayur asem, dan sepiring nasi panas... ๐Ÿ˜‹

    Hmmmm...nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yampuunnn~ langsung laper mbak bayangin makan nasi panas duet sama sambel, ikan asin dan sayur asem

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin