Follow Us @soratemplates

Thursday, 13 December 2018

[BPN 30 Day Blog Challenge] Day 24: Nike Pernah Ingin Jadi Presiden

Assalamualaikum! Annyeong~

Alhamdulillah udah sampe di hari ke 24. Yampun gak nyangka banget gw bisa bertahan sejauh ini padahal udah ngerasain beberapa kali stuck dan hampir aja "ntar aja ah nulisnya besok. Males nih" untung inget kata-kata suami "gak boleh males, santai-santainya ntar kalo udah selese challenge" 😭

Tema hari ini tuh agak mirip-mirip sama tema hari ke-17 [BPN 30 Day Blog Challenge] Day 17: 5 Personal Goals in 2019. It's all about wishes and goals. Cuma mungkin kalo yang hari ke-17 cakupannya lebih short term ya... nah kalo tema hari ini lebih long term gitu dan lagi-lagi gw selalu mandek dengan tema-tema kaya gini. Kaya bingung sendiri.

Ntah gw ini bingung karena saking udah gak punya keinginan yang realistis atau bingung karena gak mau too reveal my personal space. Kayaknya yang kedua ya. I'm bit weird btw. Gw suka cerita ini itu tapi gw juga gak suka terlalu mengumbar hal-hal pribadi. Nah salah satu hal yang pribadi buat gw adalah tentang keinginan, harapan, goal. Makanya gw agak gimana gitu dengan konsep "tell the world about your dream". Menurut gw konsep tersebut ada positif dan negatifnya. 

Positifnya adalah jadi motivasi dengan kita sounding keinginan kita ke orang-orang. Tapi...
Negatifnya adalah ketika hal itu gak tercapai, akan jadi beban buat gw.

Tapi yaudahlah ya... mari kita berjuang menjinakan sisi negatifnya~

🌻🌻🌻🌻🌻

Waktu kecil gampang aja gw nyebut pengen jadi dokter lah jadi pelukis lah jadi animator. Nyatanya ? meh. Pas kuliah, gw pernah punya cita-cita jadi Presiden!  πŸ˜‚ I was serious at that time hahah. Kenapa ? Karena waktu itu gw (sebagai mahasiswa yang katanya agen perubahan) resah banget sama kebijakan-kebijakan Pemerintah yang kadang suka bikin pengen ketawa. Terus juga gw bosen banget liat berita isinya OTT KPK atau anggota dewan yang gajinya udah selangit tapi mangkir pas rapat tapi minta fasilitas ini itu mulu. Lucunya, gw pengen jadi Presiden tapi tanpa lewat partai politik πŸ˜… kan ngaco ya? karena lagi-lagi gw udah terlalu gemes liat para politisi dari parpol kalo di TV tuh cuma adu suara doang bukannya adu gagasan. Temen-temen deket gw juga kayaknya udah bosen denger bualan gw yang pengen jadi Presiden sampe akhirnya kalo gw lagi 'orasi' di kamar kos ngritik sesuatu, mereka cuma bilang "iyaa mbak...iyaaa. Semoga jadi Presiden ya. Ntar menterinya gw ya"
Sumber: creativelyunited.org
Pas masih pacaran sama suami gw, gw juga bilang pengen jadi Presiden. Tapi alisnya langsung mengkerut. Katanya, "Jangan jadi Presiden dong. Kasian kamunya. Pusing tau ngurusin negara tuh. Jadi menteri aja, ya?" πŸ˜‚ Doi ngomong gitu kaya pernah jadi Presiden aja yeee wkwkwk 

Mimpi jadi Presiden kayaknya emang cuma becandaan doang buat gw ya hahah. Karena begitu gw masuk dunia profesioanl... boom. Hilang sudah bualan-bualan gw soal jadi presiden.
Pas udah kerja, gw baru ngerasaain orang cari duit itu susah!
Sejak saat itu, gw jadi orang yang realistis dan pengen yang normal-normal aja. Cuma pengen punya kerjaan enak, punya tabungan dan bisa quality time sama keluarga. Simple. 😭 Tapi apa mau dikata, nasi sudah jadi lontong kari ayam. Gw kayaknya gak ditakdirkan kerja kantoran heheh

Setelah resign kerja dan sekarang jadi Ibu Rumah Tangga, gw semakin jadi orang yang realistis. Gw semakin tau betapa beratnya membangun rumah tangga. Harus punya fondasi yang kuat baik dari segi fisik, mental, spiritual dan finansial. Tenang, keingingan gw udah gak yang aneh-aneh lagi kok sekarang πŸ˜†

Keinginan gw yang masih OTW adalah belajar menjahit dan punya mesin jahit sendiri! Dari dulu gw udah seneng bongkar pasang baju-baju lama punya mbak-mbak gw supaya bisa gw pake lagi. Kenapa gw bilang masih OTW...karena di Karawang itu susah banget nyari tempat kursi menjahit. Kebanyakan disini adanya tempat belajar jahit yang nantinya buat dipekerjakan di pabrik-pabrik garmen. Hmmmmm. Kandala lainnya adalah karena gw sama suami masih jadi kontraktor alias masih ngontrak di kosan, jadi agak susah kalo beli mesin jahit mengingat terbatasnya ruang penyimpanan hehe. But let's see~

Sumber: pjbphotography.wordpress.com
Kalo udah bisa jahit menjahit, keinginan selanjutnya adalah  produksi dan bikin brand fashion sendiri. Soalnya gw tuh pengen bikin gamis yang gak pasaran tapi juga affordable. Kebanyakan ya gamis yang affordable itu pasaran dan gamis yang gak pasaran itu gak affordable. Gw tau, ukuran affordable-nya itu subjective. Bisa aja buat gw mahal tapi buat gw murah. Iya bener. Makanya gw pengen muslimah itu bisa tetep stylish (dan syar'i) tanpa harus mengorbankan duit dapur 😁 Kalo bisa dapet gamis bagus 200-an ribu kenapa harus beli yang 500-an ribu ? Duh otak ibu-ibu banget yaaa heheh

Ya intinya gw pengen punya bisnis yang dikelola dirumah. 

Udah ya, ceritanya segitu aja dulu heheh~ Diriku sudah kehabisan ide untuk berkata-kata heheh

[UPDATE] Baru inget nih. Gw juga pengen terbebas dari insecurity akibat jerawat dan bekasnya yang bandel banget! Sempet beberapa bulan lalu bebas jerawat, eh malah pipi gw kering parah sampe ngelupas. Sekarang kulit keringnya beres, jewat nongol lagi. Haduuuhhh~ ngajak berantem banget ya jerawat nih emang 😭 bener-bener harus sabar dan telaten banget ya

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—
Dari yang baru nulis blog

4 comments:

  1. mbak, cita2mu gak nyantai juga dan akhirnya being normal. aku juga akhirnya being normal dan mulai tidak muluk-muluk impiannya. Cara mencapainya juga udah beda. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin dewasa semakin pengen yang normal-normal aja ya mbak heheh

      Delete
  2. wkwkwkw.. keren ih mba, afirmasi dong ya.
    Siapa yang bakal tahu, ternyata 10 tahun lagi bisa jadi caleg?
    Nanti jangan lupain saya ya mba hihihi

    Btw, bener banget tuh gamis 200ribu.
    Saya pengen deh punya gamis harga maksimal 200ribu, kainnya gak gerah, nyaman, gak ketat, kainnya ga terawang, lengannya panjang dan panjangnya juga minimal 140.
    Lah kok kayak pesan gamis nih hahaha.

    Zaman sekarang susah dapat gamis yang pas di badan saya dengan harga 200ribu, minimal 300ribu, itupun belum nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. It would be great mbak kalo beneran ntar saya jadi caleg hehehe

      Nah kannn, gamis tuh paling enak bikin sendiri sebenernya ya mbak biar sesuai sama badan. Tapi resikonya mahal di ongkos penjahitnya huhu

      Ini lah tantangan emak-emak ya mbak... harus pinter-pinter atur ini itu biar dapur tetep ngebul tapi kita tetep stylish hihi

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin