Follow Us @soratemplates

Friday, 28 December 2018

Kenapa Harus Hidup 'Prihatin'

Assalamualaikum! Annyeong~

Gw dulu ganti HP itu kalo beneran rusak sak saaakkk sampe gak bisa dipake lagi baru dibeliin yang baru. Kos-kosan gw jaman kuliah di Jogja sebulannya cuma 300ribuan. Duit jajan gw juga dijatah kalo abis sebelum waktunya ya udah gigit jari aja meratapi dompet. Beli baju juga gw mah nunggu lebaran. Itupun dibatesin cuma boleh beli 2 pasang aja dan gak boleh yang mahal-mahal. Makanpun yang biasa aja asal sehat dan bergizi ada sayur, buah, protein dan karbohidrat. Gak ada tuh yang namanya makan-makan sekeluarga di KeEpCi tiap weekend 😅 

Waktu dulu, apalagi pas jadi remaja labil, gw gak menyangkal sih gw suka jadi heran sendiri "ih bokap nyokap gw pelit amat sih... ih bokap nyokap nih perhitungan banget buat kebahagiaan anaknya..." dan ih ih lainnya.

Tapi kalo urusan penunjang pendidikan kaya buku-buku, kalkulator, kamus elektronik, gak pake babibu, langsung dikasih. Karena untuk masa depan anak-anaknya harus total katanya.

But...


Later on, gw paham alasan bokap nyokap gw kenapa "sebegitunya" itu sama anak-anaknya.

Karena kami dididik untuk hidup prihatin dari kecil 

Pernah denger kan orang tua kita selalu ngomel untuk ngebiasain hidup prihatin? Pernah kan ? Pernah dong...
Menurut gw, hidup prihatin adalah sebuah gaya hidup untuk hidup sesederhana dan semandiri mungkin walaupun sebenernya bisa aja untuk hidup berlebih

Hidup prihatin bukan berarti setiap hari harus makan nasi tempe aja...atau gak pernah ganti baju cuma pake satu baju doang sampe dekil and the kumel 😆 atau tiap hari makan modal gratisan minta temen... itu sih pelit namanya heheh
Intinya, hidup prihatin itu berusaha mendapatkan sesuatu dengan kerja keras sendiri, menempatkan segala sesuatu sesuai porsinya, sesuai gunanya dan sesuai manfaatnya
Contohnya, kita ada uang 500ribu. Mau beli baju nih... ada pilihan baju seharga 450ribu karena bermerk atau 100ribu yang biasa aja gak ada merk terkenalnya. Nah kalo udah terbiasa dengan hidup prihatin, akan lebih pilih baju yang 100ribu karena toh fungsinya sama aja antara yang 100ribu dan 450ribu. Sisa uang 400ribu bisa dipake untuk hal lain misal sedekah, menabung, atau buat biaya hidup.

Contoh lain, orang tua kita punya perusahaan. Pas lagi nyari kerja, bisa aja langsung kerja ditempat orang tua. Tapi kita lebih memilih untuk kerja ditempat lain yang harus melewati macem-macem tes ini itu sebelum dapet kerjaan tersebut. Harapannya adalah agar kita lebih menghargai proses dari pencarian kerja tersebut. Bahwa kita harus berjuang untuk memperjuangkan hidup kita sendiri.

Manfaat dari gaya hidup prihatin yang ortu gw ajarin dari kecil itu baru gw sadari sekarang setelah gw ngerasain betapa susahnya nyari duit...betapa susahnya ngatur duit.

Sumbernya: rd.com

💰Lebih mandiri dan tahan banting

Jadi lebih mandiri dan tahan banting itu akan terasa banget pas kita merantau dan atau pas udah menikah. Bener deh...

Coba bayangin anak yang dari kecil udah dibiasain apa-apa dilayani, ketika harus merantau mau gimana coba ? dikirimin pembantu ? atau orang tua ikut pindah rumah ? Yaaa kalo situ anak menantunya bos MNC grup sih beda ceritanya yaaa...

Atau pas kuliah terus ketemu dosen killer yang bikin Skripsi kita yang udah ruwet makin tambah ruwet... coba bayangin... kalo dari kecil terbiasa apa-apa tinggal terima beres, pas menghadapi kondisi krisis kaya gitu bisa stress! 

Dengan dibiasakan belajar hidup prihatin dari kecil, bikin kita bisa bertahan dalam berbagai macam situasi dan kondisi. Baik kondisi yang menguntungkan ataupun tidak. Alasannya adalah karena kita akan mampu untuk memutar otak mencari cara agar bisa bertahan tanpa harus selalu bergantung sama orang lain.
Sumbernya: Quotefancy.com

💰Lebih bijak soal keuangan

Seperti yang udah gw sebutkan diatas mengenai hidup prihatin itu hidup sesederhana mungkin, maka kaitan hidup sederhana adalah dengan keuangan. Seseorang yang terbiasa hidup sederhana maka akan berurusan dengan 3 hal ini: HEMAT, PERHITUNGAN dan MENABUNG.

Hidup hemat bisa dicapai dengan menjadi perhitungan yang harapannya adalah bisa menabung untuk masa depan.

Saling berkaitan kan ?
Orang yang udah biasa hidup prihatin, selalu menimbang-nimbang efek dan manfaat dari suatu pengeluaran  karena ngerasa sayang dan sia-sia untuk mengeluarkan uang buat hal-hal gak penting. Lebih baik dialokasikan untuk hal lain yang lebih berguna. 
Kalo beli barang ini dengan harga sekian, kira-kira ada manfaatnya gak... bakal sering dipake gak... bakal tahan berapa lama... bakal mempengaruhi keuangan dibulan depan gak... bakal menunjang pekerjaan gak...

Pusing sih keliatannya jadi kebanyakan mikir... tapi justru jadi penolong kita dikala ada badai sale dimana-mana. Bikin kita bisa ngerem napsu belanja karena kita akan selalu mendahulukan manfaat yang diperoleh dari pengeluaran tersebut alih-alih sebatas kepuasan semata.

Misal untuk barang yang perputarannya cepet kaya beli pakaian, kerudung...
Mending beli yang biasa aja karena kita lebih sering untuk ganti-ganti. Bisa aja sekarang pake ukuran M, 3 bulan kemudian jadi pake ukuran L. Kan sayang kalo beli yang mahal-mahal tapi gak dipake. Mau dijual lagi juga paling laku berapa sih...

Setelah terbiasa dengan perhitungan sebelum keluarin duit, imbasnya adalah kita jadi hemat karena udah dibiasain pake duit untuk yang penting-penting aja.  Menabung juga adalah hal yang penting dalam keuangan karena kita gak tau apa yang ada didepan. Sehingga kita perlu ada persiapan keuangan, salah satu caranya ya lewat tabungan.

Hidup itu dinamis bahwa hidup gak selalu diatas. Pasti ada masa ada dibawah juga kan ? Mendingan kan kalo kita udah mengatur keuangan dan terbiasa menabung sedari dini, suatu ketika kita butuh uang dalam jumlah besar seenggaknya kita ada pegangan.

Kata bokap gw: "Kalo ada tabungan, bisa agak tenang sedikit karena ada 'napas cadangan'. Walaupun sedikit, yang penting tiap bulan harus bisa nabung supaya jadi kebiasaan"

💰Lebih kreatif

Berkaitan dengan bahasan soal hidup sesederhana mungkin untuk bisa hemat, salah satu cara untuk berhemat adalah berusaha memanfaatkan apa yang ada supaya bisa difungsikan kembali. Contohnya, bikin DIY organizer dari kardus. Atau ngerombak baju-baju lama bekas nyokap atau mbak gw supaya bisa gw pake lagi.

Kalo bisa bikin sendiri, kenapa harus ngeluarin uang ? 👈prinsip emak-emak banget sih nih ya 😆

💰Terbiasa dengan perencanaan dan skala prioritas

Udah capek-capek kerja banting harga eh tulang, masa duit gaji mau dibelanjain buat hal-hal yang kurang ada manfaatnya ? masa gak ada hasilnya ?

Maka dari itu, supaya jelas pengeluaran itu buat apa aja, tau kemana itu duit pada lari kemana... biasanya orang yang udah terbiasa hidup prihatin akan selalu punya perencanaan keuangan dan skala prioritas dengan harapan  uang yang dikeluarkan sudah sesuai tempatnya dan bermanfaat. Alasannya adalah karena kita nyadar betapa berharganya uang hasil kerja keras sendiri supaya jeripayah dan kerja keras kita gak sia-sia, gak salah tempat dan keliatan ada hasilnya gitu lohhh makanya perlu direncanain.

Gw pernah pegang duit gaji dari suami tanpa ada perencanaan bulanan gitu, yampun aseli gw boros banget dan pas akhir bulan tinggal pusingnya aja nyariin tu duit pada bubar kemana sih... 😭 makanya udah beberapa bulan ini gw bikin monthly budgeting yang bener-bener membantu gw ngatur keuangan. Nanti gw bikin tulisan tersendiri soal gimana cara gw ngatur duit yaa.. 👍

💰Lebih bisa bersyukur

Gong utama dari hidup prihatin menurut gw adalah soal bersyukur sih.
Kita jadi lebih menghargai uang. Menghargai kerja keras orang lain karena kita merasakan sendiri gimana kerja keras itu.

Pada saat kita sadar bahwa apa yang kita peroleh adalah hasil kerja dari pagi sampe malem... dari gelap sampe terang... maka kita jadi lebih bersyukur karena untuk mendapatkan sesuatu perlu usah dan perjuangan yang gak gampang. Udah mah capek badan... kadang suka ditambah omelan dari bos, komplenan dan pelanggan atau nyinyiran kolega sekantor. Hmmm...

Gak ada ruginya kok untuk bersyukur :)
Ada satu kutipan yang gw suka banget soal bersyukur:
"Bismillah for tomorrow. Alhamdulillah for today"

Lalu gimana cara belajar hidup prihatin ?

Mungkin beberapa hal ini bisa membantu untuk belajar hidup prihatin:
  1. Bedakan antara kebutuhan dan keinginan
  2. Selalu lihat kebawah untuk urusan duniawi
  3. Sering-sering "berkaca" dan bertanya ke diri sendiri "gw nih siapa sih? gw udah ngapain sih? kok pake baju semahal ini... beli HP semahal ini"
  4. Berusaha untuk jadi problem solver dan gak cengeng
  5. Ingat: gak ada usaha yang sia-sia. Usaha gak akan mengkhianati hasil.

🌻🌻🌻🌻🌻


Hidup prihatin itu bukan hidup yang memprihatinkan dan bukan juga hidup yang bermental gratisan. Tapi hidup prihatin adalah hidup sesederhana mungkin untuk memanfaatkan apa yang kita punya sekarang demi dimasa depan.

Duh belibet amat yak 😅 ya pokoknya intinya itu dah...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

14 comments:

  1. Bener bgt sih ini, dr dulu jg sy biasa hidup ky gt, mau apa2 hrs nabung. Tapi efeknya malah ke skrg jauh2 dr drama hidup saya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. benerr mbak~ bersakit-sakit dahulu senang kemudian kalo kata pepatah yaaa ^^

      Delete
  2. setuju banget saya mbaa.. hidup prihatin itu perlu, biar hemat ada kelebihan uang bisa buat investasi. coba kalau hidupnya hedon, bisa2 masa depan kita malah jd sengsara..

    ReplyDelete
    Replies
    1. betullll, apalagi udah nikah dan punya anak ya mbak... kalo bisa mah duit diinvest untuk masa depan yaa mengingat biaya kesehatan dan pendidikan naik terus gak turun-turun huhu

      Delete
  3. emnag kalau urusan duit agak pelik, teman yang minjem bisa lebih galak daripada kita. Dan akhir-akhir ini memang aku batesin buat belanja. Kalau ada duit lebih dikit, barulah enaknya mo ngapain. Tapi kalau pas-pas an mending jangan dulu. hiduppp hemat pangkal kayak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((teman yang minjem bisa lebih galak daripada kita))) bener bangetttt T.T padahal itu duit hak kita yaaa... cuma karena ngeliat dia "temen" jadi kita gak enakan kalo nagih mulu. eh g ditagih malah keenakan ckckc
      *loh...loh... kok malah curhat?* xD

      Delete
  4. Setuju banget dengan konsep hidup prihatin, membuat kita melihat ke bawah adn bersyukur. Serta menjauhkan diri adri al mubazir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak bener :) capek lehernya kalo kelamaan liat keatas hihi

      Delete
  5. Memang bermanfaat sekali didikan hidup prihatin sejak dini, mbak, walaupun dulu saya pernah diterpa cobaan karena hidup di tengah teman kuliah yang hedon semua😂. Setelah menikah jadi bisa pintar-pintar mengelola keuangan rumah tangga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa temen hedon nih kayaknya dimana-mana yaaa :D apalagi pas jaman SMA dan kuliah yang kalo gak nongkrong gak gawl gitu...

      Udah nikah mah kita harus segala bisa mbak, walaupun gak ada latar belakang accounting tetep harus bisa mengendalikan keuangan karena kita adalah emak-emak yang stroonggg hihi \^^/

      Delete
  6. Syukaaakkkk banget kalimat terakhir mbaaa
    "Hidup prihatin itu bukan hidup yang memprihatinkan dan bukan juga hidup yang bermental gratisan"

    Btw sama aja sih, dulu juga hidup saya prihatin hahaha
    Uang kos amat sangat terbatas, dan parahnya lagi, waktu kuliah adalah pertama kalinya saya dipercayain pegang uang bulanan gitu.
    Alhasil kacaaauuuuu..
    Waktu awal2 ngekos, baru setengah bulan, uang habis, lalu nangis2 ama mama, mama ngasih lagi sih, taoi cuman 3 bulan, abis itu beliau tega aja, biar saya bisa belajar hemat.
    Dan gegara itu saya jadi mulai mengerem pengeluaran.
    Padahal ya pengeluaran saya itu gak neko-neko, bukan buat beli handphone wkwkwk, bukan juga beli baju, tapi buat jajan hahahaha.
    Parah ya :D
    Duh saya mah, paling lemah ama makanan, gak kuat lapar dan ga kuat kalau ga ngemil cokelat.
    Untungnya sekarang udah lebar (baca gendut) jadi lumayan mikir kalau jajan mulu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbaaakkk. kalo mau beli Tas, sepatu, baju mikirnya berkali-kali... kalo jajan gak pandang harga lansung sikat ajaaa. Pas liat dompet baru nyadar huhu

      Delete
  7. Wah iya nih ajaran Nenek aku, hidup prihatin dulu sebelum sukses...
    Tapi buat generasi Z dan alpha kayaknya susah ya diterapkan gaya hidup prihatin kayak gini...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa betul mbak, anak jaman now udah banyak dimanja dengan kemudahan teknologi ya

      Delete

Hai~ Terima Kasih Yaaa Buat Komentarnya :)