Follow Us @soratemplates

Monday, 14 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

January 14, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Tulisan ini adalah tulisan lama di blog jadul gw di Wordpress tahun 2017an. Rencananya blog itu mau gw tutup. Tapi sebelumnya gw akan pindahin tulisan-tulisannya ke blog gw yang baru ini dengan perubahan pada beberapa bagiannya supaya relevan dengan keadaan gw sekarang.

Blog post dengan judul "Jatuh Bangun Aku Mengejarmu" adalah sebuah cerita perjalanan gw untuk dapet kerjaan setelah hampir 1 tahun ojag-ajig kesana kesini. FYI, gw adalah seorang lulusan Biologi murni. Tau kan kalo lulusan ilmu murni di Indonesia tuh masih dipandang sebelah mata... :")))) Agak sedih memang.

Gw akan bikin jadi 5 part ya karena emang ceritaya ya puaaaanjaang dan full of drama heheh. Semoga yang baca kagak bosen ya hihihi

Mari kita mulai~

--LONG STORY BEGIN--

Ada gak yang ngerasa dan kepikiran, "Dulu gw kuliah ngapain aja sih" ???
Sumbernya dari sini

I do. Ngerasa telat banget untuk ngerencanain masa depan. Dulu gw terlalu sibuk mikirin present time... terlalu fokus sama praktikum, laporan, ujian, presensi, kuliah, ketemu dosen, kumpul organisasi, rapat event, makrab, penelitian skripsi, kebaya dan MUA wisuda, makan sama apa, uang jajan cukup apa gak, nonton drama apa... sampe kelupaan mikirin masa depan

Abis kuliah mau ngapain? kemana? gimana? berapa? kapan?

Harusnya pertanyaan itu gw pikirin pas masih kuliah. Tapi gue baru mikirinnya pas udah lulus. Telat.

Kalo ditanya abis kuliah mau ngapain, gw kepikiran 3 opsi:
  1. Lanjutin Kuliah
  2. Nikah
  3. Cari kerja

Lanjutin kuliah S2

Gw pernah bahas hal ini sama sepupu.
Katanya "jangan lanjutin kuliah hanya karena pelarian susahnya cari kerja".
Bener. Kalo kita gak punya tujuan yang matang dan jelas akhirnya akan balik lagi ke pertanyaan awal: abis lulus mau ngapain? Gw sempet merasa berada dalam fase keputusasaan untuk nyari kerja lalu kepikiran untuk "apa sekolah S2 aja ya?" tapi gue urungkan niat itu karena ya gue gak tau abis lulus S2 mau ngapain dan sebenernya gw udah terlalu males berurusan sama kuliah, dosen, KRS-an, presentasi kelas. Haduuuhhhh~

Teringat perjuangan pas kuliah dulu :")))) Lagi nulis naskah skripsi dan mau konsultasi sama dosen pembimbing. Nunggunya 2 jam ketemunya 15 menit. Itu juga pake lari-lari dari parkiran ke ruang dosen...dulu-duluan antri sama mahasiswa lain... plus mata-matain mobil dosen apa udah ada di parkiran atau belum.

Suatu waktu pada saat galau melanda itu, gw iseng nanya ke temen yang mau lanjutin sekolah S2. Gw tanya ke Marimar sama Esmeralda *bukan nama sebenarnya*. Jawaban mereka sungguh makjleb buat gue dan bikin gue sadar 1 hal, gue bukan orang yang visioner emang ya....

Jawaban Marimar:

"Aku mau jadi ahli virus mbak"

dan jawaban Esmeralda:

"Aku pengen kerja tapi sambil ngurus anak. Kan gak ada perusahaan yang ijinin karyawannya kerja sambil bawa anak. Makanya aku sekolah lagi supaya aku bisa bikin perusahaan sendiri".

Marimar dan Esmeralda udah tau rencana masa depannya. Lah gue ? Masih aja terbelenggu dengan pertanyaan "gue tuh maunya apaan sih?"

Nikah

Pernah kan denger lelucon mahasiswi yang lagi galau sama tugas akhir, mereka bilang "Pengen nikah aja rasanyaaaa. Pusing sama kuliah". Padahal nyatanya menikah itu gak seindah foto Instagram dan menikah bukanlah sebuah pelarian.

Lagian ya, kalo abis lulus kuliah gw minta nikah ke orang tua gw... yang ada gw diomelin sepanjang jalan Anyer-Panarukan sama bokap. Soalnya, orang tua gw baru ngebolehin gw nikah setelah gw kerja dan kedua mbak gw pun menikah di usia diatas 25 tahun jadi emang menikah muda dalam keluarga gw adalah suatu hal yang agak gimana gitu...

Soooo... gw cuma bisa milih antara opsi nomer 1 atau 3.

Cari Kerja

Satu-satunya pilihan yang paling mungkin bisa gw ambil saat itu adalah cari kerja. Walaupun gw tau gue harus sekuat baja bergulat denga macem-macem Jobfair, psikotes dan wawancara karena:
  1. Gw sadar jurusan kuliah gw bukan jurusan favorit perusahaan. Ada yang nyari tapi gak banyak.
  2. Gw payah sama matematika. Padahal psikotes tahap awal kan pasti ada matematika yaaa... 
  3. Gw gak good looking. Padahal posisi yang paling banyak dicari dan bisa gw lamar adalah bagian marketing tapi biasanya marketing ini nyari yang cakep-cakep karena kan berurusan sama klien gitu. Hmmmm
  4. Bahas Inggris gw standar. Sekedar bisa jawab dengan vocabulary apa adanya dan grammar sekenanya hahah

Walupun gw tau nyari kerja itu susah, gw masih berusaha berpikiran positif. Alesan terkuat yang bikin gw bertahan cari kerja, selain biar dibolehin nikah adalah:

"GUE PENGEN BELI LIPSTIK, BEDAK, EYELINER, KAMERA PRO, BAJU, SEPATU PAKE DUIT SENDIRI"

Gw sudah memantapkan diri untuk cari kerja, artinya gw harus siap melanglang buana ke berbagai job fair, ikut psikotes di sana sini, harus siap ditolak dan diPHP sama HRD.

Semuanya butuh proses dan perjuangan. Gak ada usaha yang sia-sia

Jadi sebenernya gak ada yang salah kok kalo pas kuliah kita jadi kupu-kupu (Kuliah-Pulang) atau kura-kura (Kuliah-Rapat) as long as kita udah merencanakan masa depan dan tau apa yg kita mau :)))) 

Coba gw yang mana? wkwkwk 

Oke. Setelah bergelut dengan isi kepala gw sendiri. Sudah saatnya gw bergelut dengan realita.
Cerita perjuangan pencarian kerja gw mulai di Job Fair kampus gw periode Mei 2015 padahal gw wisuda di bulan Agustus (pas Mei ini status gw masih mahasiswa tingkat akhir). Waktu itu juga niatnya cuma main-main gitu deh ke job fair tuh...

"Gimana sih rasanya dapet panggilan tes" dan pengen liat liat kaya gimana sih cara apply kerja lewat Job Fair

Job Fairnya ada 2 hari gitu Sabtu dan Minggu. Nah gw dengan sotoynya dateng seorang diri pas hari Minggu (siang pula) dengan cuma bawa tas selempang kecil, beberapa lembar CV dan bodohnya gw cuma pake kemeja, jeans dan sandal gunung (((SANDAL GUNUNG))) wkwkwkwk SALTUM parah bookkkk! yang lain pada rapi, lah gw kaya mau praktikum lapangan ke arboretum hihi.

Jadi pelajaran pertama untuk seorang Job-Seeker adalah:

Pake baju rapi dan well-prepared

Ntah itu bawa banyak lamaran dalam bentuk hard file atau soft file, bawa makanan, bawa temen buat ngobrol atau bawa power bank karena ikut job fair itu capek! Lalu di job fair tersebut gue cuma liat-liat doang terus you know laaa, most of them nyarinya lulusan Teknik dan Ekonomi. Sedih.

Singkatnya gw cuma apply di PT. Paragon (Wardah, Make Over, Emina) yang banyak buka slot untuk ALL MAJOR, gw lupa sih waktu itu apply posisi apa. Tapi 1 hal yang bikin gw apply kesana: biar dapet produk mereka secara cuma-cuma. Duh cewek namanya juga yaaa....

Jaman 2015 dulu tuh PT. Paragon emang sering dibagi-bagi produk gratis pas Job Fair. Produk yang banyak dikasih ke pelamar biasanya facial wash Wardah, Eyeline Make Over sama Body Butter Wardah. Kan lumayan hihi

Dari main-main ini, gw mengerti satu hal bahwa ada 2 jalur besar kalo mau apply kerja: Sejalur jurusan kuliah atau cari all major alias nyebrang jurusan. Menurut gue ada pro kontra antara kedua jalur ini:

  1. Sejalur: gak banyak (ada tapi sedikit) perusahaan yang cari lulusan Sains (sebut saja Biologi hehehe). Nemu 1 2 perusahaan yang mampang "Lulusan dari Biologi" aja udah seneng bangeeeetttt heheheh. Kelebihannya adalah probabilitas dipanggil untuk tahap selanjutnya lumayan besar karena saingannya cuma dari sesama Sains juga.
  2. Nyebrang: Banyak perusahaan yang cari "Semua jurusan" untuk beberapa posisi. ya kebanyakan sih marketing. Tapi gak enaknya adalah saingannya makin banyak: S E M U A J U R U S A N 

Gak sampe seminggu apa ya, gw kemudian  dapet panggilan dari PT. Paragon (for the first time brooooo So Happy!) untuk psikotes di career center kampus gw hahaha. Gue lalu ke TKP rame-rame sama temen satu geng yang juuga dapet undangan dan pas sampe lokasi kita ketemu sama temen kuliah lain (cowok) yang pada waktu itu posisinya gue udah lagi penelitian skripsi bagian akhir (nyusun tulisan) sementara dia baru mulai penelitian.

Terus temen gw yang lain ngobrol lah sama dia (gw mah kan anaknya pendiam dan malu-malu-in jadi nunggu diceritain aja wkwkwkw). Terus katanya, dia udah beberapa kali ikut tes di PT. Paragon itu dan udah sampe tahap ketiga.

Reaksi gue: "W O W. Gercep syekali dia~ udah lamar-lamar aja padahal skripsi aja baru mulai penelitian".
Nike merasa kalah langkah.

Sumbernya dari sini
Pelajaran kedua:
Mulai apply kerja sejak masih dibangku kuliah. karena prosesnya lambreta cyiiinnnn~ dan inget, Practice makes perfect.

Setelah nunggu beberapa menit, pihak HRD PT. Paragon memulai proses psikotes tahap pertamanya.

Gw keringet dingin tapi senyum-senyum gak jelas hahhaha selama psikotes ini.
Kenapa? Ini lah momen pertama kali gw ketemu si Pauli. HAHAHHA (Gue kalo ketemu sama sesuatu yang ada angkanya, pasti cuma senyum-senyum aja. Soalnya emang bisanya disenyumin doang dan gak bisa di kerjain HAHAHHA). Tes lainnya ya kaya psikotes lain, deret angka, logika lalala gitu. Cuma karena ini pertama kalinya gue ketemu si Pauli jadi rada gimana gitu.

Pauli test
Sumbernya: psikoma.com

Bikin gw tertantang tapi sekaligus ciut juga.

Apa itu Pauli? Pauli adalah salah satu jenis psikotest dengan menghitung cepat di selembar kertas seukuran koran (kadang disebut tes koran juga) yang isinya deretan angka vertikal dari 1 sampe 0 BOLAK-BALIK isinya angka semua bro!

Tesnya gampang padahal cuma disuruh ngejumlahin angka atas dan bawah doang tapi dalam tempo tertentu kita harus tulis garis pas pengawas bilang "garis". Garis yang kita buat itu pada akhirnya akan membentuk suatu grafik dengan ukuran sebesar kertas koran.

Ya bayangin aja lagi fokus ngitung terus dikagetin sama pengawas yang bilang "garis" -_-1 detik aja lo buyar, kelar  itu tes kalo gak bisa recovery ke fase fokus lagi.

Ternyata justru disitu lah kita akan dinilai. Gimana kinerja kita dalam kondisi tertekan, gimana kita nge-recovery-nya, apakah kita tipe yang fluktuatif atau yang stabil. Ini pemahaman menurut gw yang bukan lulusan Psikologi loh yaaaa...

Ada yang bilang katanya kita harus stabil ada yang bilang engga. Sebenernya semuanya itu tergantung sama posisi dan job desk yang kita lamar. Kan ada kerjaan yang menuntut kestabilan kita tapi ada juga kerjaan yang pengen kita yang dinamis. yaaa semuanya itu emang misteri Gunung Merapi, eh misteri HRD maksudnya wkwkwk.

Terus hasilnya gimana ? jelas...gak lolos ^^
Gak apa-apa. Percobaan pertama namanya juga. Tapi dari situ, seenggaknya gw udah dapet 2 pelajaran sebagai job seeker.

Part kedua, gue bakal cerita jatuh bangun gue yang lebih "niat" buat dapet kerja.
So stay tune ya....

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Friday, 11 January 2019

Kursi Lipat: Pengingat Dikala Malas Sholat

January 11, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

#Jum'atBarokah! Aamiin~
Sooo, hari ini gw mau cerita soal salah satu #unforgettableMoment gw ketika Umroh beberapa tahun lalu. Ntar kapan-kapan gw cerita soal kejadian lucunya yaaa. Sekarang gw cerita yang serius dulu heheh

Bicara soal Umroh dan Ibadah Haji, menurut gw kedua ibadah tersebut adalah ibadah yang perlu sinkronisasi antara aspek lahir, batin, fisik, mental dan materi. Ada yang punya rezeki cukup, keinginan untuk berangkat tapi kesulitan nyari waktu. Ada yang punya waktu tapi belum diijinkan sama Allah dari segi materi. Ada yang punya waktu dan rezeki tapi belum mampu dari segi kekuatan fisik. Ada yang kuat fisiknya, ada rezeki dan ada waktu tapi masih belum berani untuk berangkat. Maha besar Allah yang maha membolak-balikan hati.

Gw termasuk yang alhamdulillah banget dikasih kesempatan untuk berangkat.

------

Waktu itu gw masih kuliah tapi udah tingkat akhir sih. Udah selese penelitian juga jadi tinggal nyusun tulisan aja. Lalu ortu gw ngajakin umroh. Awalnya ragu mau ikut apa gak soalnya gw rasanya tanggung aja skripsi gw tinggal dikit lagi tuh. Tau kan penyakitnya anak kuliah, kalo ada libur pasti ntar buat mulainya muaaalessss banget. Tapi gw pikir kalo dintar-ntar mulu takutnya gw keburu dapet kerja dan makin susah dapet  ijin untuk umroh kan yaaa... (padahal nyatanya gw baru kerja setahun setelah gw lulus kuliah wkwkww). Keraguan gw yang lainnya adalah gw takut banget kelakuan gw disini dapet balesannya disana. Sering kan denger cerita orang yang lagi umroh atau haji terus 'kena batunya' ? Misalnya orang yang suka nilep duit terus pas disana dia kecurian atau orang yang suka bentak-bentak terus kena bentak disana. Maklum atuh yaaa... gw waktu itu masih darah muda darahnya para remaja hihi.

Singkat cerita, gw akhirnya berangkat. Dalam satu rombongan kalo gak salah ingat ada 12 apa 14 orang. Semuanya saling kenal karena literally "satu kampung" semua. Selain bokap dan nyokap, ada juga om sama tante gw. I'm the youngest one tentunya. Tapi gw yang paling gak tau apa-apa soal ibadah Umroh tuh bakalan kaya gimana sih. Yah namanya juga anak bawang heheh... 



Nyokap gw bertindak sebagai ketua rombongan ibu-ibu karena relatif paling muda (selain gw yak) diantara yang lainnya.
Dipagi hari kedua, kaki si tante kesleo sampe jalanpun tertatih-tatih.
Karena itu, gw jalan dibelakang nuntun si tante dan nyokap gw sama ibu-ibu lain jalan duluan masuk kedalam Masjid Nabawi untuk menunaikan sholat Ashar. Kami serombongan berangkat dari hotel itu 1 jam sebelum jadwal sholat supaya gak terburu-buru karena mostly semuanya orang yang udah berumur yang kayaknya gak bisa diajak lari-lari...

Si tante udah gak kuat jalan lebih jauh lagi untuk masuk kebagian dalam masjid. Nyokap sama ibu-ibu lain udah lagi nyari tempat dibagian dalam masjid. Sementara gw sama si tante memutuskan nyari tempat sholat di dekat pintu masuk (itu loh jalur lalu lalang jamaah keluar masuk masjid, biasanya deket-deket pintu kan emang suka dikosongin buat jamaah yang telat dateng) supaya gak terlalu jauh jalan ke pintu keluarnya ntar.

Nah, karena area itu seharusnya dipakai untuk jalan, makanya cuma bisa untuk 3 orang sholat berjajar kesamping tapi mengular panjang kebelakang. Si tante posisinya sebelah tiang penyangga, gw ditengah dan gak lama setelah kami nempatin tempat itu... dateng 1 orang ibu-ibu tua yang kayaknya dari Turki karena keliatan dari kulitnya yang putih dan mukanya yang agak bule-arab. Perawakannya mirip tante gw, pendek dan berisi. Sebut saja beliau si nenek ya.



Si nenek ini kayaknya agak sakit deh jadi harus dibantu kursi lipat untuk sholat. Soalnya udah nenteng-nenteng kursi pas nyari tempat dan langsung buka kursi lipatnya lalu duduk sebelah gw.
Kursi lipat yang biasa dipake untuk sholat
Sumbernya: Tokopedia.com

Waktu mulai sholat masih beberapa menit lagi.
Si nenek lalu ngeluarin HPnya. Terus beliau minta tolong ke gw untuk fotoin beliau yang lagi duduk itu. 
FYI, gw gak bisa bahasa Turki apalagi Arab. Si nenek juga gak bisa bahasa Arab apalagi Inggris. Ya, kami pake bahasa tubuh πŸ˜† satu-satunya bahasa yang dipahami semua orang hehehe...
Lalu jepreett..jepreettt.. gw fotoin beliau. Ada kali 2 apa 3 foto yang gw ambil pake kamera Hp si nenek. Beneran deh, si nenek cantik banget dan manis senyumnya walaupun udah tua. I still remember her expression :")

Gw langsung nyerahin Hpnya ke beliau sambil senyum tanpa gw liat hasilnya. Gw kan orangnya gak bisa basa-basi heheh selese dimintain tolong, yaudah.
Eh gak nyangka gw... si nenek terus kasih liat hasil jepretan gw sambil dia ngomong sesuatu salam bahasa Turki (eh apa Arab ya?) dan senyum bahagia gitu. Mungkin artinya, "ini coba liat hasil fotonya. Bagus ya ? Terima kasih ya". Lalu gw senyum sambil ngangguk-ngangguk aja, karena bingung nanggepinnya gimana. 

Waktu sholat Ashar pun tiba. Ternyata bener dugaan gw soal kursi lipat itu.
Si nenek emang sih bisa berdiri kaya orang sholat biasa pas bagian takbir. Tapi dari ruku' sampe sujud dan duduk diantara dua sujud, beliau lakukan diatas kursi. 
Rokaat pertama lancar.

Nah pas rokaat kedua nih...
Pas lagi bacaan Al Fatihah, ada ibu-ibu yang baru dateng, sebut saja si ibu, tau-tau ngambil kursi si nenek karena dikira itu kursi ngangur :"( mau dia pake sholat juga di baris belakang. Iya sih pas bagian berdiri kursinya gak dipake si nenek... tapi kan... 

Gw udah gak konsen sholat sejak itu kursi diambil. Mata gw lirik-lirik ke si nenek mulu.
Kan bener kan...
Si nenek nyariin kursinya pas mau ruku' :(
Beliau celingukan sekali tapi lanjut ruku' kaya biasa tapi sambil meringis nahan sakit. Mungkin lutunya yang nyeri. Sampe akhir sholat ashar, si nenek nangis-nangis sesenggukan kesakitan gitu tapi tetep lanjutin sholat kaya biasa. 

Ya Allah... 
Gw cuma bisa diem aja. Gw bingung harus ngapain. Gak kerasa, mata gw udah panas nahan air mata. Dada gw sesek karena gw gak bisa apa-apa. Cuma bisa liatin aja.

Setelah sholat, si nenek nyamperin si ibu lalu ngomel-ngomel sambil nangis dan minta kursinya balik. Si ibu juga ngerasa bersalah dan berusaha minta maaf gitu sambil menangkupkan tangannya πŸ™ lalu mereka berlalu keluar masjid.

Gw cuma bisa meratapi kejadian tadi. Malu.
Malu karena untuk sholat masih suka males-malesan.
Malu karena sholat gw masih 'kosong'.
Sementara si nenek, dalam kondisi sakitpun masih tetep melanjutkan sholatnya.

Semoga tulisan ini membawa manfaat untuk gw dan yang baca yaa...


Madinah, Maret 2015.
Menjelang sholat Ashar.

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Monday, 7 January 2019

Jangan Jadi Pengunjung Bioskop yang Nyebelin

January 07, 2019 22 Comments

Assalamu'alaikum! Annyeong~

Gw sama suami adalah pasangan yang doyan nonton film. Apalagi kalo ada film superhero yang baru tayang, wajib hukumnya nonton di bioskop karena kalo di bioskop audionya lebih mantap jiwa.
Sumbernya: pexels.com
Tapi... sering gak sih meratiin, kalo di bioskop itu banyak orang-orang nyebelin yang rasanya pengen kita toyor kepalanya saking annoying-nya tapi gak berani karena takut sama orangnya? πŸ˜… Akhirnya cuma sebatas bikin kita ngomel sendiri.

Yuk kita bahas, orang kaya gimana aja sih yang menurut gw nyebelin kalo di bioskop. Mereka adalah orang yang...

Gak ngerti caranya antri

Apalagi kalo akhir pekan, libur sekolah dan ada film keluarga/anak-anak yang lagi tayang. Combo banget! Beuh~ itu jalur antrian tiket udah acak adut saking buaaanyaaknya yang antri ditambah area pembelian tiket yang terbatas. Satu konter pembelian tiket/snack, antriannya bercabang dua... pas sampe depan mbak-mbak bioskop, rebutan dulu-duluan sama yang antri dari cabang sebelah. Hayoo siapa yang pernah kaya gitu ? πŸ˜…

Atau ada segerombol orang yang masuk antrian terus arisan RT, terus kita bingung antrinya kemana karena ketutupan mereka. Akhirnya antriannya berantakan. Padahal yang berurusan sama mbak-mbak bioskopnya cuma 1-2 orang. Kan nyebelin yak... bikin ruwet aja.

Yang paling nyebelin adalah yang antrinya mepet-mepet!
Yampun mau apa sih ngantri deket-deket sampe nyenggol-nyenggol ? Biar apa kaya gitu tuh ? Risih tauk!
Sumbernya: Storyblocks.com

Kelamaan mikir

Gw suka sebel sama orang yang belum nentuin pesenan padahal udah nyampe konter pemesanan tiket/pembelian snack. Padahal kan pas antri itu bisa dipake sambil mikir mau pesen apa, beli tiket apa, duduk dimana... jadi pas sampe mbaknya, langsung bilang mau pesen ini ini dan ini. Bayar. Selese. Gak perlu bikin arisan RT dulu πŸ˜‘ 

Ingin rasanya gw teriakin "WOOYYY CEPETAAANNNN"
Tapi apa lah daya, orang penakut kaya gw mah kalo ngalamin hal kaya gitu cuma bisa menajamkan mata, pasang muka garang dan ngetuk-ngetuk kaki biar mereka nyadar kalo gw udah nunggu lama.

Gak tau common senses dalam bioskop

Buat gw, penonton yang gak tau common sense dalam bioskop adalah orang yang:

🎬Bawa anak kecil untuk film yang gak sesuai umurnya

Kalo filmnya film anak-anak atau film keluarga sih ya gw maklum banget kalo disela-sela nonton film ada suara anak kecil nangis atau teriak-teriak terus orang tuanya berusaha nenangin. Ya namanya juga anak-anak kan... mungkin udah gak betah, takut atau terlalu exciting banget sama filmnya.  Tapi yang nyebelin itu kalo ada orang tua yang bawa anak bayi ke bioskop atau bawa anak-anak buat nonton film yang ada konten-konten dewasanya. Bukan masalah bikin berisiknya. Tapi mempertanyakan aja logika orang tuanya itu begimana dah. Dan itu mengganggu buat gw.

Contohnya nih...Ada loh, banyak malah, orang tua yang  nonton  film Deadpool ngajak anak-anaknya πŸ˜‘ Anak-anak dibawah 17 tahun loh! Plis lah buat para orang tua, kalo mau nonton film sama anak, mohon perhatikan rating filmnya dulu yak karena gak semua film superhero bisa ditonton anak-anak kecil.

Soal bawa anak yang masih bayi ke bioskop, ya... monggo dipikir aja bioskop itu, dingin, banyak orang dalam ruangan tertutup, remang-remang dan suaranya menggelegar. Apa gak kasian sama anak ? Tega bener menempatkan anak dalam suasana yang gak nyaman cuma demi ego orang tuanya. Ckckck... 

"udah pake penutup telinga kok. Udah dikasih susu juga. Aman..aman.. gak rewel"
Terserah aja sih kalo kaya gitu. Gw yang liatnya mah kasian sama anaknya :(

🎬Dateng telat terus berisik lagi

"kursinya yang mana? ayoo cepetan cari kursinya. Udah mulai tuh"
"tar dulu ih gak keliatan" *nyalain flash dari HP*
Lalu, pas udah duduk bukannya langsung nonton filmnya, malah ngerumpi haha hihi dan krasak-krusuk dulu ngomongin kejadian yang bikin mereka telat masuk auditorium bioskop.
Pas di-sssssttttttt-in penonton lain malah ngegas terus bilang "yeee, biasa aja dong mbak!"

Gw: "LAH SITU YANG TELAT SITU YANG BIKIN BERISIK WOYYYY"
Tapi cuma ngomong dalam hati doang hahah. Cemen emang gw yak hahah

🎬Nyalain HP pas film udah mulai

Hayyooo siapa yang kalo lagi di bioskop, pas film udah mulai, masih aja ribet balesin pesan ? atau malah bikin instastory dulu biar kekinian ? πŸ˜‚ 
Ketahuilah, bahwa sedikit cahaya dari HP itu sungguh mengganggu kefokusan nonton film di bioskop. Mending kalo yang brightness HPnya udah alam keadaan low... nah kalo terang benderang ? bikin sakit mata.

🎬Tukang nyampah

Risih gak sih ternyata penonton bioskop di Indonesia tuh belum pada dewasa... Kenapa? karena hampir setiap gw mau keluar dari bioskop (apalagi kalo film yang bisa ditonton sekeluarga sama anak-anak), buanyaakk gelas minum, bungkus makanan dan popcorn  berserakan di lantai dan kursi. 
Cuma anak-anak aja yang MASIH HARUS DIAJARIN soal "buanglah sampah pada tempatnya"
Kasian kan sama petugas kebersihannya. Makin lama dia kerja, secara gak langsung menghambat pemutaran film selanjutnya. Yang rugi kita juga kan ?.

Apa susahnya sih meringankan pekerjaan orang lain?
🎦🎦🎦🎦🎦
Ya emang bener sih di bioskop itu udah ada petugas-petugasnya... Ya bener juga dengan bayar tiket artinya dapet pelayanan. Tapi ya plis atuh lah... bioskop juga kan tempat umum, yang bayar juga gak situ doang 😐 hargai juga kenyamanan orang lain.

Untuk itu, biar kita gak dicap sebagai pengunjung bioskop yang nyebelin, alangkah baiknya memperhatikan hal-hal berikut sebelum nonton di bioskop:
  • Cari info mengenai film yang akan ditonton. Mulai dari rating film, trailer dan jadwal tayangnya
  • Kalo bisa pesen tiket sendiri lewat situs pemesanan tiket bioskop. Jadi di bioskop tinggal ke mesin cetak mandiri aja. Hemat waktu, hemat tenaga
  • Jangan males baca menu makanan dan minuman (kan suka ada tuh dibagian atas-atasnya) pas lagi antri
  • Budayakan tertib dan jaga jarak aman pas lagi antri
  • Perhitungkan waktu supaya gak telat masuk auditorium bioskop
  • HP dalam mode silent dan usahakan jangan buka hp selama film berlangsung
  • Bawa balik sampah yang kita bikin dalam bioskop
  • Ingatlah "kalo mau dihargai, maka hargai orang lain dulu"

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Friday, 4 January 2019

Hatihati! Penipuan Berkedok Penyuluhan Bubuk Abate

January 04, 2019 11 Comments

Assalamu'alaikum! Annyeong~

Kemaren siang, gw denger ada suara mesin foging nyamuk di kamar kos lantai bawah.
Sumbernya: Hellosehat.com
Jadi inget kejadian Maret tahun lalu...

Yang akhirnya bikin gw parno untuk buka jendela dan pintu kosan sembarangan. Bahkan kalo gw denger ada suara orang lewat depan kamar, gw langsung jadi super waspada.

Jadi gw itu masih berstatus anak kosan sama suami gw. Kami ngekos di tempat khusus pasutri yang bentuk kamarnya petakan gitu: ada sekat untuk ruang depan, kamar dan dapur. Kosan gw bentukannya bukan rumah tapi kaya gedung 2 lantai dengan pintu kos yang berderet dan ada pintu gerbang gede dibagian depan. Cuma sayangnya itu gerbang gak ada kunci khusus yang cuma bisa dipake penghuni kosan... jadi semua orang bisa bebas keluar masuk. Oiya, kamar gw ada dilantai 2 dan gw punya tetangga kanan dan kiri.

Gw akan cerita 2 kisah soal fogging dan si bubuk abate ini.

Pertama...

Suatu siang, gw emang denger sih ada suara mesin foging nyamuk gitu di lantai bawah. Kirain bakalan ada foging juga untuk lantai atas, ternyata gak ada. Tapi terus tiba-tiba, ada bapak2 ngetok-ngetok pintu kamar gw kenceng banget dan kasar. Udah kaya polisi-polisi di acara 86 lagi nggrebek pasangan mesum πŸ˜‘ Gw rada lama gitu buka pintu karena kan harus pake kerudung dulu ya... eh belum juga gw bukain pintu, itu bapak2 nongol di jendela kamar yang kebuka. Sumpah, gak nyaman banget deh. Intinya dia minta gw untuk bayar Rp. 25.000 katanya buat nebus bubuk abate. Karena udah takut, cepet2 aja gw kasihin uang itu lewat jendela biar cepet pergi. Sejak saat itu gw ogah buka jendela kamar kalo pas lagi sendirian di kosan.

Kedua...

Ini nih yang berasa banget gw ketipu karena kebegoan gw sendiri πŸ˜’
Kali ini gw gak ada denger suara mesin foging sama sekali dilantai bawah. Gak kaya cerita yang pertama.

Ceritanya jam 12an siang, setelah gw sholat Dhuhur (masih pake atasan mukenah)... gw naik ke loteng kosan untuk angkat jemuran.

Baru juga nutup pintu kamar abis dari loteng, langsung ada yang ngetok. Gak kasar kok ngetoknya biasa aja... gw kirain ibu yang ngurus kosan kan. Yaudah gw buka aja. Tenyata orang asing. Ibu-ibu gitu mungkin umurnya 40an kali yaaa... pake baju khas ibu-ibu mau ada acara PKK: celana panjang, kemeja pendek dan rambut panjang bergelombang pake bando plastik dan bawa buku catatan beserta pouch ukuran medium. 

Tuh ibu-ibu luwes banget deh mulutnya. Tapi kalo inget gimana licik bujuk rayunya, pengen gw colekin sambel deh tuh mulut zzzzzzz biar tau rasa.

Gw tulis aja pecakapannya yaa *untung masih ada di arsip Stories Instagram gw tahun lalu*
πŸ‘Έ (gw): (buka pintu kamar) Ya ?
πŸ‘©(ibu-ibu): Tadi saya ketok pintunya kok gak keluar-keluar. Abis sholat ya. Rajinnya...
πŸ‘Έ: (dih apaan sih nih ibu-ibu. Sepik banget) Ada apa ya Bu ?
πŸ‘©: Saya dari kelurahan mau ngasih penyuluhan tentang DBD

Posisinya ini gw gak kasih dia masuk kamar. Jadi dia cuma duduk depan pintu kamar yang gw buka setengahnya dan gw duduk samping pintu itu. Gw sudah dalam posisi waspada karena deket pintu ada laptop dan hp gw.

πŸ‘Έ: Oh iya boleh. Silahkan
πŸ‘©: (gak tau dia ngomong apaan, intinya dia nyuruh gw beli bubuk Abate seharga Rp. 350.000 untuk setaun. Gila gak nih? kalo beli sendiri di apotik juga gak semahal itu)

πŸ‘Έ: Maaf Bu. Saya harus tanya suami saya dulu. Suami saya di kantor. Besok Ibu dateng aja lagi (ini alesan sih. Gw masih ragu dia beneran dari kelurahan apa bukan kan mengingat gw ini baru beberapa bulan pindah kekosan ini jadi belum tau orang-orang disekitar lingkungan kosan)
πŸ‘©: Gak bisa mbak. Besok sabtu, saya libur. Mas yang kamar sebelah aja TADI udah beli kok Rp. 350.000. Si mbak yang kamar ujung juga beli tapi buat 6 bulan dulu Rp. 150.000 (gw lupa nominal pastinya). Tuh mbak-mbak yang kamar bawah juga udah pada beli... padahal mereka itu "perempuan gak bener" loh bla bla bla (ini dia malah ngomongin orang πŸ˜‘ kaga guna beneran deh)

Gw mulai yakin sih ini penipuan. Mas-mas kamar sebelah gw itu udah berangkat kerja dari jam 6 pagi dan baliknya jam 5 sore. Gw hapal suara motornya karena kalo dia lagi pergi, motornya pasti lewat depan kamar gw.

πŸ‘Έ: Maaf Bu. Saya lagi gak ada uang. Uangnya sama suami (alesan lagi supaya dia pergi)
πŸ‘©: Yaudah mbak, beli buat 6 bulan aja. Ini buat kesehatan keluarga loh penting bla bla blaaa... 

Lalu terjadi negosiasi. Gw berusaha ngusir dia secara halus (gak kepikiran secara kasar nih soalnya takut gw diapa-apain. Kosan gw kalo siang sepi banget soalnya). Udah alesan dari gak punya duit sampe mau pindah kosan. Tapi dia bersikeras maksa gw beli bubuk abate itu. Sampai akhirnya gw yang nyerah dan melayanglah duit Rp.100.000 gw yang ditukar dengan beberapa lembar bungkus bubuk abate murahan. Iya, murahan. Banget. Wong bungkusnya aja hasil fotokopian. 

Gw yang kalah.



Gw kira tuh ibu-ibu bakal langsung pergi setelah dapet duit dari gw. Tapi dia pura-pura nulis nama suami gw di buku catatannya yang pas gw intip...auuu dah dia nulis apaan. Cuma kaya urek-urekan tak bermakna.

Abis itu, dia malah minta air minum ke gw. Mintanya air dingin dari kulkas!
Padahal depan matanya ada dispenser dengan galon yang terisi penuh. Dia kayaknya sengaja mengarahkan gw untuk ambil air di kulkas yang ada di bagian dalam kamar kos. Ntah karena gw pengen cepet-cepet mengakhiri skenario penipuan ini atau ini insting pertahanan diri, gw langsung bilang gak ada dan udah dalam posisi mau nutup pintu kamar.

πŸ‘©: Gak ada air dingin ya mbak ? saya haus nih...

BODO AMAAATTTT BUUUU~
Beli aja sendiri pake duit hasil nipu itu. Kesel banget yampun 😠 keselnya kenapa ya gak gw usir dari awal. Pura-pura mau pergi kemana kek yaaaa...

Setelah gw cari-cari info, ternyata:
  1. Bubuk abate itu disediain puskesmas dan GRATIS
  2. Emang lagi marak penipuan modus sosialisasi bubuk abate ini. Terutama didaerah yang banyak kosannya apalagi yang bentuk kosannya kaya kosan gw. Sasaran empuk banget deh karena mereka bisa keluar masuk dengan gampang dan nganggep yang ngekos itu sebagai pendatang baru yang gak tau orang-orang dilingkungan sekitar.
Kayaknya gak cuma untuk NTB aja deh... bisa di seluruh Indonesia juga
Ada juga yang ngalamin penipuan kaya gw nih... kalo ini lebih berani lagi, oknumnya berseragam dan dateng rame-rame: Hati-hati!! Penipuan berkedok dinas kesehatan yang menjual paksa bubuk/serbuk abate

Pelajarannya adalah: 

  • Bubuk abate itu gratis
  • Jangan gampang buka pintu untuk orang yang gak dikenal
  • Selalu waspada apapun kondisinya
  • Banyakin sedekah lagi

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

Wednesday, 2 January 2019

Strategi Mengelola Uang Bulanan

January 02, 2019 10 Comments

Assalamu'alaikum! Annyeong~

This is my first post in 2019~ setelah liburan long weekend 2x tapi kepotong harpitnas tanggal 26-28 Desember jadi gak jadi super looongg~ weekend deh... 😭 Tapi walaupun gw gak liburan kemana-mana cuma gegoleran dikosan doang, seenggaknya libur tahun baru gw cukup berkesan karena...

FINALLY!!! I HAVE MY OWN DOMAIN 😍 
welcome to.... Niklosebelas.com πŸ˜€ yeayyy~

Soal behind the scene dan step by step apa aja yang perlu gw lakukan untuk ganti domain, insya Allah akan gw tulis di blogpost lain yaa...
Ohiya sampe lupak! Selain ganti domain, gw juga ganti layout blog btw πŸ˜† Sebelumnya super clean dan white everywhere... sekarang blog gw jadi warna warni hihi *plisss jangan bilang alay yaaa, nati sedi akutu*

Alhamdulillah, 2 blogging target gw udah goaaal. *Horeee... 😁
Ehh tapi masih ada target lainnya juga yang menanti untuk di-goal-in juga *gak jadi horeee πŸ˜‘


🌻🌻🌻🌻🌻

Ngomongin soal liburan... siapa sih yang gak suka liburan ? Apalagi kalo liburan keluar kota... Bisa santai-santai, terbebas (sementara) dari hiruk pikuk pekerjaan, makan dimanapun tinggal berangkat, mau hang out kemana juga hayoo, jalan-jalan kemanapun cusss ah... tapi selama ada budget-nya yaaa hihi

Tuh gw bold, underline dan highlight sekaligus kata-kata "budget-nya" karena tulisan kali ini gw akan membahas gimana sih cara gw mengatur uang bulanan. Kenapa sih budget atau keuangan harus diatur ? Karena salah satu sumber utama penyebab stress adalah DUIT...UANG...MONEY...! Jadi mau gak mau suka gak suka, harus diatur biar tertib.

FYI, gw adalah 100% IRT yang belum ada penghasilan tambahan selain dari gaji suami. Jadi mengatur uang bulanan adalah sebuah kewajiban dan haram hukumnya untuk terlewat.

Awal-awal menikah gw sama sekali gak punya yang namanya monthly budgeting, ada sih tapi kacau parah gak jelas gitu deh. Duit bulanan cuma numpang lewat doang padahal gw bukan shopaholic juga, pada bubar kemana coba duit sebulan itu 😟 Sedih gak tuh ? Banget. Liat rekening tabungan kok bikin meringis yaaa~ Nah baru deh gw sadar selama ini ada yang salah sama pengaturan keuangan gw. Ternyata eh ternyata... diriku salah dalam  perencanaan keuangan baik untuk jangka panjang maupun jangka pendek. 

Lalu suatu hari, temen kuliah gw (@tikaulfianinda) sharing di twitter catatan hasil dengerin podcast-nya Alodita dan Adrian mengenai financial planning. Catatan ini lah yang akhirnya menginspirasi gw untuk merombak habis keuangan bulanan gw dan suami. 

(((Ini akan jadi tulisan yang cukup panjang. So bersabar ya baca ocehan gw hehe)))


Thank you Tika for your note and your permission 😊 

πŸ”₯Pertama, identifikasi masalah dulu

Cari tau penyebab kenapa sampe keuangan ancur-ancuran sampe gak bisa nabung atau malah parahnya gali lobang tutup lobang. Apakah karena gaya hidup atau karena gak bisa ngatur cash flow.
Untuk kasus gw, masalahnya adalah cash flow. 

Gw ngerasa gw terlalu banyak ngeluarin duit untuk satu hal sehingga hal lain yang lebih penting jadi gak kebagian duit. Ya. Penyakitnya adalah GW DOYAN JAJAN DAN NGEMIL πŸ˜“ sekali masuk minimarket, duit warna biru udah melayang aja... πŸ’Έ

πŸ”₯Kedua, buat daftar pengeluaran untuk sebulan

Kalo perlu dibikin daftar aja kita-kira dalam sebulan itu butuh apa aja dan berapa perlunya. Misalnya biaya sekali makan 20k dikali 3 = 60k x 30 = 1800k (*k= .000), buat transportasi sebulan 500k, buat pulsa HP sebulan 200k. Pokoknya dibuat serinci mungkin. Dari kebutuhan kepala sampe kaki pokoknya. Ditulis juga ntar bakal pake duitnya dari tarik tunai kah, dari debet atm kah atau pake kartu kredit. Ohiya, ngasih uang ke bokap nyokap juga harus masuk daftar ini ya karena termasuk pengeluaran juga.

Kalo perlu bikin format daftar pengeluaran kaya gini:
Label/nama pengeluaran/jumlah pengeluaran/sumber uang

*Label itu maksudnya peruntukan utamanya untuk apa. Misalnya pengeluaran untuk makan dikasih label "kebutuhan pribadi", pengeluaran untuk beli HP baru pake kartu kredit dikasih label "hutang" dst.

πŸ”₯Ketiga, buat pos-pos pengeluaran bulanan

Tahap ini adalah tahap untuk mengelompokkan daftar pengeluaran kita dalam sebulan yang udah kita bikin sebelumnya. Tujuannya adalah untuk mengatur pengeluaran kita supaya tau pengeluaran mana yang kelebihan mana yang kekurangan. Kalo kelebihan, bisa mulai dikurangi. Kalo kurang bisa ngambil subsidi dari tempat lain. Pokoknya disini kita main strategi gimana caranya duit gaji sebulan itu tersebar pada tempatnya dan sesuai porsinya.

Perhitungannya bisa langsung ngikutin kaya yang dibuat Alodita itu atau dibuat menyesuaikan dengan keadaan kita. Kalo gw karena gak terlalu suka jalan-jalan maka pos 6 gw hilangkan (gw sama suami paling banter nonton ke bioskop, itu juga gak sampe sebulan sekali. Kalo pas ada film bagus aja sehingga budget nonton ini gw masukkan ke pos cicilan dan hutang) dan pos 2 dan 3 gw gabungkan jadi satu karena masih belum tau mau investasi kemana, yang penting kerja...kerja...kerja... eh nabung...nabung...nabung dulu! πŸ˜† 

Mari kita mbahas pos pengeluaran punya gw.
Garis besar pengeluaran utama gw adalah (bedasarkan skala yang harus dibayar duluan) : 
  1. Hutang (sumber: kartu kredit)
  2. Charity (sumber: transfer rekening)
  3. Saving (sumber: rekening) 
  4. Living Cost (sumber: cash)

1. Hutang (max 20%)

Sampai saat ini gw dan suami belum ada hutang besar kaya untuk beli rumah atau mobil. Hutang gw bentuknya adalah tagihan kartu kredit (kk). Biasanya gw pake kk ini cuma buat belanja online dan pembelian digital di market place (pulsa HP dan token listrik) aja. Keduanya pun gw berlakukan pembatasan dan penganggaran sendiri. 

Kan gw udah tau nih sebulan perlu pake listrik berapa ratus ribu, pulsa untuk 2 HP perlu sekian puluh ribu... (inget poin kedua soal daftar pengeluaran sebulan). Pun untuk belanja online. WAJIB banget dibatasin. Contohnya, gw nih beli HP di Tokped nyicil pake kk, nah itu harus dihitung dulu cicilan perbulannya berapa... apakah akan melebihi kuota belanja online yang udah disepakati sebelumnya atau enggak. Kalo udah lebih dari kuota, mau gak mau harus nunggu bulan depan sampe ada slot untuk cicilan HP ini. Kalo bisa sih nabung dulu aja biar enak heheh

Dalam penggunaan KK, kita harus punya aturan ketat dan kedisiplinan.
Kalo gw dan suami punya aturan kaya gini:
  1. Ingat ya, KK bukanlah alat hutang tapi alat pembayaran.
  2. Jangan pernah pake kk untuk belanja bulanan, makan atau shopping di mall-mall. Bahaya! Sok cobain, bayar pake gesek kartu sama bayar cash, beda rasanya. Lebih nagih bayar pake kartu karena ada rasa "ini loh gw udah modern udah keren bayar pake kartu" sementara kalo bayar pake cash rasanya berat hahah karena berasa banget dompet jadi kempes. Ya kan ?
  3. Harus selalu bayar lunas semua tagihan bulanan kk. Jangan nunggu nunggak dulu atau bayar minimal. Harus lunasssss! karena, ingat poin no.1 πŸ‘†
  4. Kalo mau pake kk, harus yang cicilan 0%
  5. Sebelum pake kk, harus hitung-hitung tagihan perbulan-nya berapa. Jangan melebihi kuota yang udah dibuat
  6. Selalu cek tagihan bulanan untuk apa aja. 

Eh bentar deh, kok agak aneh ya. Katanya kk bukan alat hutang tapi kok gw menyebutnya sebagai hutang sih ? Gw juga baru nyadar nih hahah πŸ˜… Gw coba jelaskan... semoga kaga belibet.
Gw sama suami melihat kk sebagai alat pembayaran tapi juga sekaligus sebagai hutang yang wajib segera dibayar lunas. Maksudnya adalah misal kita beli barang X dibulan Januari dan akan dibayar lunas dibulan Februari... nah kuncinya adalah pada "dibayar lunas" itu makanya kita nyebut kk sebagai alat pembayaran bukan alat hutang karena ya sebenernya pake duit kita juga cuma beda waktunya. Kecuali, misal beli barang X (tanpa mengukur kesanggupan bayarnya terlebih dulu) bulan Januari tapi sampe Juli belum kebayar lunas, nah baru deh itu namanya alat hutang karena gak tau bisa dibayar lunas kapan. 

Sebenernya kk itu kaya pisau bermata dua. Kalo bisa ngatur, maka akan memudahkan kita dalam cash flow keuangan (gw dan suami ngumpulin cash back di marketplace lewat pemakaian kk yang kalo dikumpulin bisa buat belanja lagi). Kalo gak bisa ngatur, mending jangan pake. Racun banget soalnya.

2. Charity (max 20%, makin banyak makin bagus)

Hutang dan charity ini harusnya sama-sama dinomer 1 karena semuanya adalah kewajiban. Tapi gimana nulisnya kalo dua-duanya nomer 1 kan πŸ˜‚ 

Inget aja kata-katanya si Private Pinguin Madagascar "lakukan yang baik maka kebaikan akan kembali padamu"
Hayooo mana yang namanya Private ?
Sumbernya: en.wikifur.com
Kalo gw yang masuk pos ini adalah zakat penghasilan (minimal 2,5% dari gaji sebulan setelah dikurangi untuk kebutuhan hidup dan bayar hutang), ngasih orang tua dan sumbangan lainnya.

Sebanyak apapun gunung emas yang kita kasih ke orang tua, gak akan cukup untuk mengkompensasi semua yang udah orang tua kita lakuin sampe kita jadi kaya sekarang. 

Salah satu cara untuk mensyukuri apa yang udah Tuhan kasih ke kita adalah dengan berbagi. Bukan dari nominalnya, tapi dari keihlasannya. Berbagi pada saat kita berlebih adalah biasa, tapi yang luar biasa adalah berbagi pada saat kita kekurangan.

*yampun kok jadi kaya kumpulan quotes gini yak? πŸ˜…

Jaman sekarang, apa-apa udah gampang. Jadi gak ada alasan untuk gak berbagi. Zakat aja udah bisa lewat HP kok gak perlu capek-capek datengin yayasan atau badan amil zakat. Banyak kok website-website yang bisa menyalurkan sumbangan atau zakat kita. Contohnya ada Kitabisa.com atau sharinghappiness.com

3. Saving (max 20%, makin banyak makin bagus)

Udah baca tulisan gw soal Kenapa Harus Hidup 'Prihatin' ? Belum baca  ? Baca duluuu atuh ihhh 😁 biar tau ternyata manfaat dari hidup prihatin salah satunya adalah jadi bijak dalam keuangan. 

Orang yang bijak keuangannya adalah orang yang menabung.

Uang tabungan ini berguna banget untuk dana darurat, kan kita gak tau apa yang bakal kita hadapi didepan. Better to prepare. Kalo kata bokap gw sih "kalo punya tabungan seenggaknya kamu punya napas cadangan"

4. Living Cost (max 40%)

Kalo 3 pos sebelumnya berurusan sama rekening tabungan baik transfer-transfer atau pake kk, kalo pos ini semuanya gw bikin dalam bentuk cash! Karena seperti yang udah gw bilang, kalo bayar pake cash itu berasa sedihnya ngeluarin duit karena terpampang secara nyata dan jelas adanya bahwa duit kita berkurang terus.

Pos ini akan gw breakdown lagi yaaa jadi sub-pos... mengingat gw IRT yang full masak dirumah jadi kebutuhan rumah gw yang atur semua. Bahkan sampe uang buat didompet suami juga gw yang atur. Uang untuk living cost ini gw bagi lagi jadi 4 sub-pos:

  • Bayar kos
  • Transport (bensin motor sebulan) dan uang cash didompet suami
  • Belanja bulanan
  • Uang makan sebulan
Lalu untuk sub-pos uang makan sebulan, gw breakdown lagi jadi sub-sub-pos... gw rinci sebulan itu gw ke belaja ke pasar berapa kali. Beli apa aja, berapa banyak dan berapa kuotanya (ingat, buat daftar pengeluaran serinci mungkin). Biasanya gw ke pasar 4x dan bikin list untuk uang makan sebulan itu kaya gini:

  • Telor 
  • Galon 
  • Beras, minyak goreng, gas
  • Ikan, ayam, daging 
  • Sayur dan bumbu dapur 
  • Makan diluar *orang masak pasti ada bosennya heheh
Jadi semuanya gw kaliin 4 (karena ke pasar 4x) kecuali beras, minyak goreng dan gas yang cuma beli sebulan sekali.

Oiya, beberapa bulan sekali pos-pos keuangan ini perlu diupdate yaaa~ kan harga-harga di pasar naik turun tuh. Jangan males untuk itung-itungan, ada alat yang canggih banget namanya kalkulator  πŸ˜‹

πŸ”₯Keempat, pengaturan uang

Setelah tau masalah yang bikin kita gagal mengatur keuangan, lalu bikin daftar kebutuhan dan pos-pos pengeluaran, tahap ini adalah tahap eksekusi! Tahap on the job training 😁 ya awal-awal wajar kok kalo keteteran dan suka comot-comot uang dari pos lain tapi lama-lama kalo udah terbiasa bakalan enak dan berasa manfaatnya.

Gimana cara gw mengatur uang-uang tersebut ?
Lewat kompartemenisasi alias memisah-misahkan dan menempatkan ditempat yang berbeda.

Gw kan punya 4 pos besar. Tiga pos bentuk uangnya cashless dan satu pos bentuknya cash.
Untuk pos cashless gw memberlakukan sistem pisah rekening tabungan. Jadi gw ada 3 rekening nih...

  • Rekening pertama khusus untuk pos saving yang gak boleh dipake selain untuk darurat.
  • Rekening kedua tempat masuknya uang gaji suami. Rekening ini diperuntukan untuk autodebet pembayaran kk dan tempat gw ngambil duit cash untuk pos living cost.
  • Rekening ketiga adalah rekening untuk jualan online 

Sementara untuk pos living cost yang bentuknya cash... gw juga bikin kompartemenisasi dengan pake amplop-amplop yang diberi nama sesuai sub-sub-pos. Yaa mengingat sekat-sekat didompet itu paling ada berapa sih... jadi ya mau gak mau bikin pake amplop-amplop deh πŸ˜„ Kalo mau beli sebenernya ada sih tapi gw udah terlanjur cinta dengan amplop-amplop heheh

Bikin dari beberapa amplop yang dijadiin satu pake strapler terus kasih paper clip antaramplopnya

πŸ”₯Kelima, punya log book rekening

*Log Book: mirip buku harian. Biasanya dipakai untuk mencatat semua kejadian yang terjadi  selama penelitian

Kalo pos living cost yang semuanya cash dan punya wadah sendiri-sendiri dalam amplop rasanya kita gak akan pusing ngaturnya karena tau kalo mau beli ini ambil uangnya dari sini, mau beli itu ambil uangnya dari amplop itu. Simple.

Yang PR banget itu patroli uang yang dalam rekening. Pusing gw mah karena duitnya gak keliatan wujudnya hehehe. Emang sih kita udah punya pos-pos masing-masing untuk yang cashless... tapi ya namanya juga manusia pasti banyak lupanya.

"perasaan duit ditabungan kemaren masih ada sekian kok sekarang sisa segini?"

Nah loh siapa yang suka kaya gitu ? ayo ngaku... πŸ˜„

Ternyata setelah ditelusuri, duitnya dipake beli sepatu gara-gara gak sengaja liat ada diskonan.
Ternyata dipinjem temen tapi lupa gak dicatat.
Ternyata dipake buat traktir sodara-sodara.

Itu lah pentingnya mencatat. Pokoknya setiap abis melakukan transaksi lewat rekening harus cepet-cepet dicatat deh jangan ngandelin mutasi rekening atau cetak rekening koran karena sebaik-baiknya catatan adalah catatan yang kita tulis sendiri πŸ˜†

Boleh dicatat di HP atau notebook pribadi.
Kalo gw sih, untuk melestarikan tradisi kuno, ya nulisnya dibuku catetan aja hihi *bilang aja gaptek πŸ˜‹
Buku sakti gw walaupun semuanya dapet gratisan. Yang satu isinya perhitungan pos pengeluaran yang satu log book rekening tabungan

πŸ”₯Keenam, sabar dan disiplin

Ingat, mengatur keuangan itu bukan hal yang gampang dan triinngg... dalam semalam tabungan kita langsung gendut. Enggak. Semuanya butuh proses. Awal-awal mungkin berasa ribet, males dan belum kerasa betul manfaatnya... tapi insya Allah, dengan terbiasa bikin financial planning kaya gini idup kita akan jadi lebih tertata rapi, disiplin dan hemat.

Manfaat paling gw rasakan sekarang adalah yang mengontrol uang adalah gw bukan sebaliknya.

Manfaat dari financial planning gak akan bisa kita rasakan selama kita gak disiplin dengan diri sendiri.
Kalo jatah untuk ambil uang cash sekian juta yaudah jangan tergoda ambil-ambil lagi.
Kalo jatah belanja bulanan untuk kebutuhan rumah adalah sekian ratus ribu yaudah mau gak mau cukup gak cukup harus cukup. Ntah gimana caranya... *cara yang halal loh ya πŸ˜›

Gw juga kadang masih sering ngalamin tiba-tiba ada pengeluaran yang tak terduga yang kadang agak menggoyangkan planning keuangan gw. Misalnya kaya bulan desember-januari ini banyak temen gw dan temen kantor suami gw yang nikahan. Itu kan gak pernah masuk dalam rencana keuangan gw karena ya paling sekali-sekali doang... disinilah pos saving akan berperan untuk menyokong keuangan gw supaya tetep stay on track.

🌻🌻🌻🌻🌻

Fiuuhh~ Capek uga nulis sebanyak ini πŸ˜…
Oke, as a conclusion:

  1. Garis besar strategi mengelola keuangan a la Nike: Identifikasi masalah ➤ Buat daftar pengeluaran ➤ Buat pos-pos pengeluaran beserta alokasi dananya ➤ Eksekusi ➤ Sabar dan disiplin
  2. Daftar pengeluaran salama sebulan: harus serinci mungkin.
  3. Pos-pos keuangan dibuat berdasarkan skala prioritas yang mana dulu yang harus dibayarkan: Hutang ➤ Charity ➤ Saving ➤ Living Cost ➤ Lifestyle (sisa dari 4 pos pertama)
  4. Cara penerapan: Pisah rekening dan buat pembagian untuk uang cash didompet *receh mana receh*
  5. Kartu kredit adalah alat pembayaran bukan alat hutang. Harus punya aturan ketat. Bahaya!
  6. Disiplin: harus kuat menahan godaan.
  7. Sabar: yang penting adalah prosesnya. Hasil akan mengikuti~

Udah dulu yak πŸ˜‰ udah kebanyakan soale hehehe
Semoga tulisan gw ini membawa manfaat buat ya baca. Aamin

Wassalamu'alaikum and see ya~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—