Follow Us @soratemplates

Friday, 4 January 2019

Hati-hati! Penipuan Berkedok Penyuluhan Bubuk Abate

Assalamu'alaikum! Annyeong~

Kemaren siang, gw denger ada suara mesin foging nyamuk di kamar kos lantai bawah.
Sumbernya: Hellosehat.com
Jadi inget kejadian Maret tahun lalu...
Yang akhirnya bikin gw parno untuk buka jendela dan pintu kosan sembarangan. Bahkan kalo gw denger ada suara orang lewat depan kamar, gw langsung jadi super waspada.
Jadi gw itu masih berstatus anak kosan sama suami gw. Kami ngekos di tempat khusus pasutri yang bentuk kamarnya petakan gitu: ada sekat untuk ruang depan, kamar dan dapur. Kosan gw bentukannya bukan rumah tapi kaya gedung 2 lantai dengan pintu kos yang berderet dan ada pintu gerbang gede dibagian depan. Cuma sayangnya itu gerbang gak ada kunci khusus yang cuma bisa dipake penghuni kosan... jadi semua orang bisa bebas keluar masuk. Oiya, kamar gw ada dilantai 2 dan gw punya tetangga kanan dan kiri.
Gw akan cerita 2 kisah soal fogging dan si bubuk abate ini.

Pertama...

Suatu siang, gw emang denger sih ada suara mesin foging nyamuk gitu di lantai bawah. Kirain bakalan ada foging juga untuk lantai atas, ternyata gak ada. Tapi terus tiba-tiba, ada bapak2 ngetok-ngetok pintu kamar gw kenceng banget dan kasar. Udah kaya polisi-polisi di acara 86 lagi nggrebek pasangan mesum ๐Ÿ˜‘ Gw rada lama gitu buka pintu karena kan harus pake kerudung dulu ya... eh belum juga gw bukain pintu, itu bapak2 nongol di jendela kamar yang kebuka. Sumpah, gak nyaman banget deh. Intinya dia minta gw untuk bayar Rp. 25.000 katanya buat nebus bubuk abate. Karena udah takut, cepet2 aja gw kasihin uang itu lewat jendela biar cepet pergi. Sejak saat itu gw ogah buka jendela kamar kalo pas lagi sendirian di kosan.

Kedua...

Ini nih yang berasa banget gw ketipu karena kebegoan gw sendiri ๐Ÿ˜’
Kali ini gw gak ada denger suara mesin foging sama sekali dilantai bawah. Gak kaya cerita yang pertama.
Ceritanya jam 12an siang, setelah gw sholat Dhuhur (masih pake atasan mukenah)... gw naik ke loteng kosan untuk angkat jemuran.
Baru juga nutup pintu kamar abis dari loteng, langsung ada yang ngetok. Gak kasar kok ngetoknya biasa aja... gw kirain ibu yang ngurus kosan kan. Yaudah gw buka aja. Tenyata orang asing. Ibu-ibu gitu mungkin umurnya 40an kali yaaa... pake baju khas ibu-ibu mau ada acara PKK: celana panjang, kemeja pendek dan rambut panjang bergelombang pake bando plastik dan bawa buku catatan beserta pouch ukuran medium. 
Tuh ibu-ibu luwes banget deh mulutnya. Tapi kalo inget gimana licik bujuk rayunya, pengen gw colekin sambel deh tuh mulut zzzzzzz biar tau rasa.
Gw tulis aja pecakapannya yaa *untung masih ada di arsip Stories Instagram gw tahun lalu*
๐Ÿ‘ธ (gw): (buka pintu kamar) Ya ?
๐Ÿ‘ฉ(ibu-ibu): Tadi saya ketok pintunya kok gak keluar-keluar. Abis sholat ya. Rajinnya...
๐Ÿ‘ธ: (dih apaan sih nih ibu-ibu. Sepik banget) Ada apa ya Bu ?
๐Ÿ‘ฉ: Saya dari kelurahan mau ngasih penyuluhan tentang DBD
Posisinya ini gw gak kasih dia masuk kamar. Jadi dia cuma duduk depan pintu kamar yang gw buka setengahnya dan gw duduk samping pintu itu. Gw sudah dalam posisi waspada karena deket pintu ada laptop dan hp gw.
๐Ÿ‘ธ: Oh iya boleh. Silahkan
๐Ÿ‘ฉ: (gak tau dia ngomong apaan, intinya dia nyuruh gw beli bubuk Abate seharga Rp. 350.000 untuk setaun. Gila gak nih? kalo beli sendiri di apotik juga gak semahal itu)
๐Ÿ‘ธ: Maaf Bu. Saya harus tanya suami saya dulu. Suami saya di kantor. Besok Ibu dateng aja lagi (ini alesan sih. Gw masih ragu dia beneran dari kelurahan apa bukan kan mengingat gw ini baru beberapa bulan pindah kekosan ini jadi belum tau orang-orang disekitar lingkungan kosan)
๐Ÿ‘ฉ: Gak bisa mbak. Besok sabtu, saya libur. Mas yang kamar sebelah aja TADI udah beli kok Rp. 350.000. Si mbak yang kamar ujung juga beli tapi buat 6 bulan dulu Rp. 150.000 (gw lupa nominal pastinya). Tuh mbak-mbak yang kamar bawah juga udah pada beli... padahal mereka itu "perempuan gak bener" loh bla bla bla (ini dia malah ngomongin orang ๐Ÿ˜‘ kaga guna beneran deh)
Gw mulai yakin sih ini penipuan. Mas-mas kamar sebelah gw itu udah berangkat kerja dari jam 6 pagi dan baliknya jam 5 sore. Gw hapal suara motornya karena kalo dia lagi pergi, motornya pasti lewat depan kamar gw.
๐Ÿ‘ธ: Maaf Bu. Saya lagi gak ada uang. Uangnya sama suami (alesan lagi supaya dia pergi)
๐Ÿ‘ฉ: Yaudah mbak, beli buat 6 bulan aja. Ini buat kesehatan keluarga loh penting bla bla blaaa... 
Lalu terjadi negosiasi. Gw berusaha ngusir dia secara halus (gak kepikiran secara kasar nih soalnya takut gw diapa-apain. Kosan gw kalo siang sepi banget soalnya). Udah alesan dari gak punya duit sampe mau pindah kosan. Tapi dia bersikeras maksa gw beli bubuk abate itu. Sampai akhirnya gw yang nyerah dan melayanglah duit Rp.100.000 gw yang ditukar dengan beberapa lembar bungkus bubuk abate murahan. Iya, murahan. Banget. Wong bungkusnya aja hasil fotokopian. 
Gw yang kalah.


Gw kira tuh ibu-ibu bakal langsung pergi setelah dapet duit dari gw. Tapi dia pura-pura nulis nama suami gw di buku catatannya yang pas gw intip...auuu dah dia nulis apaan. Cuma kaya urek-urekan tak bermakna.
Abis itu, dia malah minta air minum ke gw. Mintanya air dingin dari kulkas!
Padahal depan matanya ada dispenser dengan galon yang terisi penuh. Dia kayaknya sengaja mengarahkan gw untuk ambil air di kulkas yang ada di bagian dalam kamar kos. Ntah karena gw pengen cepet-cepet mengakhiri skenario penipuan ini atau ini insting pertahanan diri, gw langsung bilang gak ada dan udah dalam posisi mau nutup pintu kamar.
๐Ÿ‘ฉ: Gak ada air dingin ya mbak ? saya haus nih...
BODO AMAAATTTT BUUUU~
Beli aja sendiri pake duit hasil nipu itu. Kesel banget yampun ๐Ÿ˜  keselnya kenapa ya gak gw usir dari awal. Pura-pura mau pergi kemana kek yaaaa...
Setelah gw cari-cari info, ternyata:
  1. Bubuk abate itu disediain puskesmas dan GRATIS
  2. Emang lagi marak penipuan modus sosialisasi bubuk abate ini. Terutama didaerah yang banyak kosannya apalagi yang bentuk kosannya kaya kosan gw. Sasaran empuk banget deh karena mereka bisa keluar masuk dengan gampang dan nganggep yang ngekos itu sebagai pendatang baru yang gak tau orang-orang dilingkungan sekitar.
Kayaknya gak cuma untuk NTB aja deh... bisa di seluruh Indonesia juga
Ada juga yang ngalamin penipuan kaya gw nih... kalo ini lebih berani lagi, oknumnya berseragam dan dateng rame-rame: Hati-hati!! Penipuan berkedok dinas kesehatan yang menjual paksa bubuk/serbuk abate

Pelajarannya adalah: 

  • Bubuk abate itu gratis
  • Jangan gampang buka pintu untuk orang yang gak dikenal
  • Selalu waspada apapun kondisinya
  • Banyakin sedekah lagi

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

12 comments:

  1. ngeselin banget yaa.. ngapain juga sih pake minta minum dingin segala. gak malu.
    apa jangan2 mau nyuri.

    ngeri mba. harus hati-hati sama tamu kayak gitu. takut nya malah kena hipnotis atau gimana gitu. serem..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, pas minta air itu ketara banget keanehannya. Gimana orang gak jadi curiga kan mbakkk...

      Dimanapun kapanpun harus selalu dalam mode siaga hehe... Semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah ya mbak. Aamiin

      Delete
  2. wiiiih ngeri banget ya, di perumahanku dulu pernah ya gak minta di fogging rumahnya terus tau2 masuk rumahnya dan tau2nya lgi barangnya hilang diambil yang fogging. aku karena gak suka baunya lgsg tutup pintu rumah. alhamdulillah masih rejeki :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa dirumah orang tua saya juga gitu. Gak mau terima foging dalem rumah. Soalnya udahan difoging lantai rumah jadi super licin kaya ketumpahan minyakkk

      Delete
  3. mbaaaaa, ihhhhh kok saya kesaaaaaaaaaaaaaaaaalllllllllllllll banget bacanyaaa!!!!
    Sumpah yaaa, saya benci sekali orang yang lancang ngetok pintu dan juga berani masuk ke dalam pagar gitu.

    Saya pernah tuh waktu di Jombang ikut suami kerja.
    Di sana kami kontrak, dan saya emang setiap cari kontrakan udah ngomong ke suami, harus yang ada pagarnya, saya gak suka orang suka nyelonong masuk ketuk pintu trus intip2.
    Dan pagarnya saya kunci mulu sepanjang hari, peduli amat deh tetangga ngerumpi saya ga mau ngumpul2 malah kunci pagar mulu.
    Suatu saat saya lupa kunci pintu, eh ada sales keliling dong jual apa gitu saya lupa, langsung nyelonong dan kebetulan pintu di buka, mau langsung masuk.
    Karuan aja saya teriak.
    "kamu siapa? maliiiinggggg"
    hahaha, saya sih gak yakin dia maling, cuman kesal aja dia berani masuk

    Untungnya sih sepi, jadi dia gak digebukin orang sekampung, langsung saya ceramahin 1 km.
    Tau sopan santun yaaakk..
    PAgar itu memang gak dikunci, tapi ditutup, itu berarti TAMU DILARANG MASUK!!

    Duh saya parno banget deh, sejak saat itu saya selalu teliti ama pagar.
    Lain kali kalau kayak gitu tegas aja mba, biasakan jangan buka pintu sebelum diintip, dan kalau bisa tanya melalui jendela aja dulu, dan tegas usir aja.

    Saya kok ya kesel bacanya yaa, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih ngeri amat mbakkk :O untung mbak Rey sigap yaaa dengan langsung teriaaak...

      Dulu sy pernah ngalamin hp ilang pas ada tamu kerumah. Hpnya kutaroh diruang depan dan saya masuk k dalam rumah untuk manggil ortu. Beberapa jam kemudian baru sadar hp dah raib :(

      Gara2 itu juga saya selalu NUTUP pintu pager rumah dan gak sembarangan taroh barang2

      Delete
  4. Harus waspada dengan segala kedok ya mbaakk.. Kesel bacanyaa, ih! Semoga kejadian ini gak terulang lagi ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mbak. Jaman sekarang jaman yang makin edan. Modus penipuan udah macem2 banget.

      Semoga kita selalu dalam lindungan Allah yaaa aamiin

      Delete
  5. Duh.. makin hari makin menghalalkan segala cara ya, padahal uang yang diterima bukan dri hasil yang jujur juga nggak ada berkatnya.
    Thank you udah sharing..
    http://curiousaboutbeauty.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak. Jaman sekarang harus hati-hati banget jangan gampang percaya orang

      Delete
  6. Wah jaman sekarang makin banyak aja ya modus modus penipuan.. harus musti waspada ya mbak.. apalagi bagi yang belum paham.. makasih atas sharingnya sehingga bisa membuat yang lain bisa tau.. semoga ngga ada lagi korban korban penipuan :) Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. Iya nih harus makin waspada jangan gampang percaya sama orang asing

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin