Follow Us @soratemplates

Monday, 14 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

Assalamualaikum! Annyeong~

Tulisan ini adalah tulisan lama di blog jadul gw di Wordpress tahun 2017an. Rencananya blog itu mau gw tutup. Tapi sebelumnya gw akan pindahin tulisan-tulisannya ke blog gw yang baru ini dengan perubahan pada beberapa bagiannya supaya relevan dengan keadaan gw sekarang.

Blog post dengan judul "Jatuh Bangun Aku Mengejarmu" adalah sebuah cerita perjalanan gw untuk dapet kerjaan setelah hampir 1 tahun ojag-ajig kesana kesini. FYI, gw adalah seorang lulusan Biologi murni. Tau kan kalo lulusan ilmu murni di Indonesia tuh masih dipandang sebelah mata... :")))) Agak sedih memang.

Gw akan bikin jadi 5 part ya karena emang ceritaya ya puaaaanjaang dan full of drama heheh. Semoga yang baca kagak bosen ya hihihi

Mari kita mulai~

--LONG STORY BEGIN--

Ada gak yang ngerasa dan kepikiran, "Dulu gw kuliah ngapain aja sih" ???
Sumbernya dari sini

I do. Ngerasa telat banget untuk ngerencanain masa depan. Dulu gw terlalu sibuk mikirin present time... terlalu fokus sama praktikum, laporan, ujian, presensi, kuliah, ketemu dosen, kumpul organisasi, rapat event, makrab, penelitian skripsi, kebaya dan MUA wisuda, makan sama apa, uang jajan cukup apa gak, nonton drama apa... sampe kelupaan mikirin masa depan

Abis kuliah mau ngapain? kemana? gimana? berapa? kapan?

Harusnya pertanyaan itu gw pikirin pas masih kuliah. Tapi gue baru mikirinnya pas udah lulus. Telat.

Kalo ditanya abis kuliah mau ngapain, gw kepikiran 3 opsi:
  1. Lanjutin Kuliah
  2. Nikah
  3. Cari kerja

Lanjutin kuliah S2

Gw pernah bahas hal ini sama sepupu.
Katanya "jangan lanjutin kuliah hanya karena pelarian susahnya cari kerja".
Bener. Kalo kita gak punya tujuan yang matang dan jelas akhirnya akan balik lagi ke pertanyaan awal: abis lulus mau ngapain? Gw sempet merasa berada dalam fase keputusasaan untuk nyari kerja lalu kepikiran untuk "apa sekolah S2 aja ya?" tapi gue urungkan niat itu karena ya gue gak tau abis lulus S2 mau ngapain dan sebenernya gw udah terlalu males berurusan sama kuliah, dosen, KRS-an, presentasi kelas. Haduuuhhhh~

Teringat perjuangan pas kuliah dulu :")))) Lagi nulis naskah skripsi dan mau konsultasi sama dosen pembimbing. Nunggunya 2 jam ketemunya 15 menit. Itu juga pake lari-lari dari parkiran ke ruang dosen...dulu-duluan antri sama mahasiswa lain... plus mata-matain mobil dosen apa udah ada di parkiran atau belum.

Suatu waktu pada saat galau melanda itu, gw iseng nanya ke temen yang mau lanjutin sekolah S2. Gw tanya ke Marimar sama Esmeralda *bukan nama sebenarnya*. Jawaban mereka sungguh makjleb buat gue dan bikin gue sadar 1 hal, gue bukan orang yang visioner emang ya....

Jawaban Marimar:

"Aku mau jadi ahli virus mbak"

dan jawaban Esmeralda:

"Aku pengen kerja tapi sambil ngurus anak. Kan gak ada perusahaan yang ijinin karyawannya kerja sambil bawa anak. Makanya aku sekolah lagi supaya aku bisa bikin perusahaan sendiri".

Marimar dan Esmeralda udah tau rencana masa depannya. Lah gue ? Masih aja terbelenggu dengan pertanyaan "gue tuh maunya apaan sih?"

Nikah

Pernah kan denger lelucon mahasiswi yang lagi galau sama tugas akhir, mereka bilang "Pengen nikah aja rasanyaaaa. Pusing sama kuliah". Padahal nyatanya menikah itu gak seindah foto Instagram dan menikah bukanlah sebuah pelarian.

Lagian ya, kalo abis lulus kuliah gw minta nikah ke orang tua gw... yang ada gw diomelin sepanjang jalan Anyer-Panarukan sama bokap. Soalnya, orang tua gw baru ngebolehin gw nikah setelah gw kerja dan kedua mbak gw pun menikah di usia diatas 25 tahun jadi emang menikah muda dalam keluarga gw adalah suatu hal yang agak gimana gitu...

Soooo... gw cuma bisa milih antara opsi nomer 1 atau 3.

Cari Kerja

Satu-satunya pilihan yang paling mungkin bisa gw ambil saat itu adalah cari kerja. Walaupun gw tau gue harus sekuat baja bergulat denga macem-macem Jobfair, psikotes dan wawancara karena:
  1. Gw sadar jurusan kuliah gw bukan jurusan favorit perusahaan. Ada yang nyari tapi gak banyak.
  2. Gw payah sama matematika. Padahal psikotes tahap awal kan pasti ada matematika yaaa... 
  3. Gw gak good looking. Padahal posisi yang paling banyak dicari dan bisa gw lamar adalah bagian marketing tapi biasanya marketing ini nyari yang cakep-cakep karena kan berurusan sama klien gitu. Hmmmm
  4. Bahas Inggris gw standar. Sekedar bisa jawab dengan vocabulary apa adanya dan grammar sekenanya hahah

Walupun gw tau nyari kerja itu susah, gw masih berusaha berpikiran positif. Alesan terkuat yang bikin gw bertahan cari kerja, selain biar dibolehin nikah adalah:

"GUE PENGEN BELI LIPSTIK, BEDAK, EYELINER, KAMERA PRO, BAJU, SEPATU PAKE DUIT SENDIRI"

Gw sudah memantapkan diri untuk cari kerja, artinya gw harus siap melanglang buana ke berbagai job fair, ikut psikotes di sana sini, harus siap ditolak dan diPHP sama HRD.

Semuanya butuh proses dan perjuangan. Gak ada usaha yang sia-sia

Jadi sebenernya gak ada yang salah kok kalo pas kuliah kita jadi kupu-kupu (Kuliah-Pulang) atau kura-kura (Kuliah-Rapat) as long as kita udah merencanakan masa depan dan tau apa yg kita mau :)))) 

Coba gw yang mana? wkwkwk 

Oke. Setelah bergelut dengan isi kepala gw sendiri. Sudah saatnya gw bergelut dengan realita.
Cerita perjuangan pencarian kerja gw mulai di Job Fair kampus gw periode Mei 2015 padahal gw wisuda di bulan Agustus (pas Mei ini status gw masih mahasiswa tingkat akhir). Waktu itu juga niatnya cuma main-main gitu deh ke job fair tuh...

"Gimana sih rasanya dapet panggilan tes" dan pengen liat liat kaya gimana sih cara apply kerja lewat Job Fair

Job Fairnya ada 2 hari gitu Sabtu dan Minggu. Nah gw dengan sotoynya dateng seorang diri pas hari Minggu (siang pula) dengan cuma bawa tas selempang kecil, beberapa lembar CV dan bodohnya gw cuma pake kemeja, jeans dan sandal gunung (((SANDAL GUNUNG))) wkwkwkwk SALTUM parah bookkkk! yang lain pada rapi, lah gw kaya mau praktikum lapangan ke arboretum hihi.

Jadi pelajaran pertama untuk seorang Job-Seeker adalah:

Pake baju rapi dan well-prepared

Ntah itu bawa banyak lamaran dalam bentuk hard file atau soft file, bawa makanan, bawa temen buat ngobrol atau bawa power bank karena ikut job fair itu capek! Lalu di job fair tersebut gue cuma liat-liat doang terus you know laaa, most of them nyarinya lulusan Teknik dan Ekonomi. Sedih.

Singkatnya gw cuma apply di PT. Paragon (Wardah, Make Over, Emina) yang banyak buka slot untuk ALL MAJOR, gw lupa sih waktu itu apply posisi apa. Tapi 1 hal yang bikin gw apply kesana: biar dapet produk mereka secara cuma-cuma. Duh cewek namanya juga yaaa....

Jaman 2015 dulu tuh PT. Paragon emang sering dibagi-bagi produk gratis pas Job Fair. Produk yang banyak dikasih ke pelamar biasanya facial wash Wardah, Eyeline Make Over sama Body Butter Wardah. Kan lumayan hihi

Dari main-main ini, gw mengerti satu hal bahwa ada 2 jalur besar kalo mau apply kerja: Sejalur jurusan kuliah atau cari all major alias nyebrang jurusan. Menurut gue ada pro kontra antara kedua jalur ini:

  1. Sejalur: gak banyak (ada tapi sedikit) perusahaan yang cari lulusan Sains (sebut saja Biologi hehehe). Nemu 1 2 perusahaan yang mampang "Lulusan dari Biologi" aja udah seneng bangeeeetttt heheheh. Kelebihannya adalah probabilitas dipanggil untuk tahap selanjutnya lumayan besar karena saingannya cuma dari sesama Sains juga.
  2. Nyebrang: Banyak perusahaan yang cari "Semua jurusan" untuk beberapa posisi. ya kebanyakan sih marketing. Tapi gak enaknya adalah saingannya makin banyak: S E M U A J U R U S A N 

Gak sampe seminggu apa ya, gw kemudian  dapet panggilan dari PT. Paragon (for the first time brooooo So Happy!) untuk psikotes di career center kampus gw hahaha. Gue lalu ke TKP rame-rame sama temen satu geng yang juuga dapet undangan dan pas sampe lokasi kita ketemu sama temen kuliah lain (cowok) yang pada waktu itu posisinya gue udah lagi penelitian skripsi bagian akhir (nyusun tulisan) sementara dia baru mulai penelitian.

Terus temen gw yang lain ngobrol lah sama dia (gw mah kan anaknya pendiam dan malu-malu-in jadi nunggu diceritain aja wkwkwkw). Terus katanya, dia udah beberapa kali ikut tes di PT. Paragon itu dan udah sampe tahap ketiga.

Reaksi gue: "W O W. Gercep syekali dia~ udah lamar-lamar aja padahal skripsi aja baru mulai penelitian".
Nike merasa kalah langkah.

Sumbernya dari sini
Pelajaran kedua:
Mulai apply kerja sejak masih dibangku kuliah. karena prosesnya lambreta cyiiinnnn~ dan inget, Practice makes perfect.

Setelah nunggu beberapa menit, pihak HRD PT. Paragon memulai proses psikotes tahap pertamanya.

Gw keringet dingin tapi senyum-senyum gak jelas hahhaha selama psikotes ini.
Kenapa? Ini lah momen pertama kali gw ketemu si Pauli. HAHAHHA (Gue kalo ketemu sama sesuatu yang ada angkanya, pasti cuma senyum-senyum aja. Soalnya emang bisanya disenyumin doang dan gak bisa di kerjain HAHAHHA). Tes lainnya ya kaya psikotes lain, deret angka, logika lalala gitu. Cuma karena ini pertama kalinya gue ketemu si Pauli jadi rada gimana gitu.

Pauli test
Sumbernya: psikoma.com

Bikin gw tertantang tapi sekaligus ciut juga.

Apa itu Pauli? Pauli adalah salah satu jenis psikotest dengan menghitung cepat di selembar kertas seukuran koran (kadang disebut tes koran juga) yang isinya deretan angka vertikal dari 1 sampe 0 BOLAK-BALIK isinya angka semua bro!

Tesnya gampang padahal cuma disuruh ngejumlahin angka atas dan bawah doang tapi dalam tempo tertentu kita harus tulis garis pas pengawas bilang "garis". Garis yang kita buat itu pada akhirnya akan membentuk suatu grafik dengan ukuran sebesar kertas koran.

Ya bayangin aja lagi fokus ngitung terus dikagetin sama pengawas yang bilang "garis" -_-1 detik aja lo buyar, kelar  itu tes kalo gak bisa recovery ke fase fokus lagi.

Ternyata justru disitu lah kita akan dinilai. Gimana kinerja kita dalam kondisi tertekan, gimana kita nge-recovery-nya, apakah kita tipe yang fluktuatif atau yang stabil. Ini pemahaman menurut gw yang bukan lulusan Psikologi loh yaaaa...

Ada yang bilang katanya kita harus stabil ada yang bilang engga. Sebenernya semuanya itu tergantung sama posisi dan job desk yang kita lamar. Kan ada kerjaan yang menuntut kestabilan kita tapi ada juga kerjaan yang pengen kita yang dinamis. yaaa semuanya itu emang misteri Gunung Merapi, eh misteri HRD maksudnya wkwkwk.

Terus hasilnya gimana ? jelas...gak lolos ^^
Gak apa-apa. Percobaan pertama namanya juga. Tapi dari situ, seenggaknya gw udah dapet 2 pelajaran sebagai job seeker.

Part kedua, gue bakal cerita jatuh bangun gue yang lebih "niat" buat dapet kerja.
So stay tune ya....

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

18 comments:

  1. Saya jga kdg merasakan hal yang..kdg ad banyak hal yang mau di lakukan skrg dan saya berpikir kenapa ga dari dlu saya lakukan.kenapa dlu saya begitu inconsiderate menentukab masa depan.? Skrg stlah usia hampir 30 bru deh kejar tayang dan.jadiny pusing diri membagi waktu utk mengejarnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mbak. Berasa dulu tuh ngapain ajaa siiih ya :(
      Tapi lebih baik terlambat daripada gak sama sekali kan 😊

      Delete
  2. Ya ampun jadi ingat berjuang di masa setelah lulus kuliah. Sempet nganggur beberapa bulan. Sedih gak bisa kemanamana. Tapiiii, aku selalu percaya bahwa akan indah pada waktunya. Dan berkat doa Ibu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa Ibu memang yang paling josssss gandoossss πŸ’ͺ

      Delete
  3. Ini kadang yang aku pikirin juga sekarang. Aku kuliah teknik kimia. sekarang kerja di bagian admin. Ga nyambung. Lalu skarang mikir, terus dulu ngapain kuliah di tekim. Inisih pengaruh dari engga punya planning dari awal....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa saya dulu kuliah Biologi pas dapet kerja malah di perusahaan game mbak hihi

      Segala sesuatu emang udah ada jalannya masing-masing mbak... Mungkin kita disuruh "gak nyambung" dulu supaya jadi lebih dewasa karena banyaj ketemu hal-hal baru dulu :))

      Delete
  4. yaampun.. persis banget sama kisah saya..

    sebelum nya tos dulu, kita sesama anak murni. tapi kalo saya kimia murni.
    betul banget tuh, jaman kuliah pikirannya cuma tugas, praktikum, bikin laporan trus kalo udah pusing "guaa mau nikah aja" wkwk.. lucu juga kalo diinget-inget.

    saya juga wkt itu jatuh bangun nyari kerjaan.. huhu..
    btw, skrg kerja dimana mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih samaaaa :D kayaknya anak-anak ilmu murni selama kuliah kerjaannya praktikum-laporan-praktikum-laporan mulu 😁

      Alhamdulillah sekarang jadi full time IRT mbak ^^ setelah 9 bulan pernah kerja di perusahaan Game Online yang blassss gak ada nyambung2nya sama kuliah hihi

      Delete
  5. Sempet ngalamin hal yg sama di 7 tahun lalu. 5 bulan kesana kemari cari kerjaan, nihil. Akhirnya jadi anak rantau. Haha.. jauh lagi, medan ke lombok. Yah, alhamdulillah, syukuri aja apa yg ada sekarang, yg penting tetep berjuang.
    Semangat semua!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll. Karena hidup adalah perjuangan ya mbak #eaaakkk :D

      Semangat terusss mbakkk jadi anak rantau ^^

      Delete
  6. Sama banget .. kayaknya semua fresh graduate bakalan kayak gini ya, tapi kalo gak ngalamin yang kayak gini nanti saat tua Ndak akan cerita seru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, yang bedain cuma durasinya aja heheh

      Kalo Inget2 masa berjuang nyari kerja tuh antara pengen nangis dan ketawa hahah

      Delete
  7. Wah saya belum pernah nih merasakan jadi job seeker... Mentalnya sudah terlatih menjadi mental baja deh pasti :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum sekuat baja kok mbak hihi cuma pernah ditempa lewat jobfair ini itu aja hihi

      Delete
  8. Kadang memang kenyataan yang kita hadapi sekarang tak seiring jalan dengan apa yang telah kita kerjakan di masa lalu kok, kak.
    Tapi ngga apa-apa kita ambil hikmah dibaliknya dan selalu berpikiran saja bahwa ini memang sudah kehendak Yang di Atas, jadi jalani profesi yang sekarang bawaannya senang saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap betul kak. Memang apa yg terjadi sama kita pasti ada alasan baik dibaliknya ya... Karena sebaik-baiknya perencana adalah Tuhan ^^

      Delete
  9. Saya dong, setaun nganggur cari kerja, padahal IPK lumayan banget.
    Puluhan test-test yang bikin kepala puyeng sudah saya kerjakan.
    Bahkan ada test yang udah lolos berkali2 testnya, sampai udah test kesehatan yang mana saya kudu naked saat diperiksa.
    Daannn kagak lolos juga ujung2nya jatuh di wawancara akhir.

    Kesal tapi setelah sampai di sini, saya bersyukur pernah ngalamin semua itu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaa mbaakkk sayapun pernah sampe tahap akhir test tapi ya ujung2nya ditolak juga hikssss suka sedih ngerasa dulu kaya yg paling bego paling gak beruntung

      tapi sekarang kalo dipikir2 sih emang apa yang terjadi dimasa lalu tuh untuk disyukuri ya mbak :)

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin