Follow Us @soratemplates

Monday, 28 January 2019

Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part2

Assalamualaikum! Annyeong~

Berkaca dari job fair periode sebelumnya yang ala kadarnya aja karena gw gak ada persiapan apapun, gue bertekad untuk lebih serius ikutan Job Fair periode Agustus karena periode itu adalah job fair terbesar di kampus gw dan juga gue officially punya gelar. Tiga gelar loh ya gak tanggung-tanggung.


Gelar Sarjana, Fresh Graduate dan Pengangguran

BACA: Jatuh Bangun Aku Mengejarmu: Sebuah Perjalanan Pencarian Kerja #part1

Beriku ini tanda keseriusan gue ikut job fair:
  1. Dateng hari pertama. Pagi. Sebelum open gate. Kenapa? biar leluasa tanya-tanya dan apply dan Oksigennya masih seger belum kecampur keringet hahah
  2. H-1 gw siapin lamaran yang sudah dibendel lengkap (CV, ijazah, transkrip dan surat lamaran) jadi pas di TKP gak perlu nyusun-nyusun lagi.
  3. H-1 pelajari denah lokasi job fair, pilih target mau ke perusahaan apa aja. Kenapa ? biar hemat waktu dan tenaga.
  4. Bawa bekel (makanan, minuman, power bank dan temen untuk ngobrol)
  5. Pake baju rapi. Tunjukan kalo kita sudah pada level "Profesional" bukan lagi mahasiswa yang bajunya paling rapi kemeja duet sama skinny jeans.
  6. Bila perlu, siapin jawaban wawancara barangkali ada perusahaan yang langsung ngadain interview. Siapkan dalam 2 bahasa: Indonesia dan Inggris.
Singkatnya gue apply ke lebih banyak perusahaan. Selama itu nyari lulusan Biologi dan All Major, langsung gue apply gak pake mikir hahahha. Maklum, fresh-grad, fresh from the Oven hahhaha.

Tapi ternyata menurut gw itu adalah sebuah kesalahan, karena: Gue gak mempertimbangkan job desk kerjaan yang gue apply.

Lah ngopo? Bukannya kita harus memanfaatkan semua kesempatan yang ada ya ?

Betul. Tapi kita harus lihat kapasitas dan kualitas yang nempel di CV kita. Kita harus menghargai jeripayah kita kuliah 4 tahun itu. Intinya harus selektif lah ya. Tapi jangan lebay juga milih-milihnya ^^

Beberapa perusahaan yang gue apply waktu itu PT. Paragon, Bank Mandiri, Shopee dan Garena karena ketiganya ngasih invitation test ke gue heheh. Semuanya nyebrang jalan alias gak ada hubungannya sama Biologi hahahah.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Alasan gw apply ke PT. Paragon karena biar dapet produk gratisnya;
Kalo untuk Bank Mandiri karena nama besarnya dan status BUMN;
Untuk Garena karena all major-nya dan gw tertantang dengan syarat GPA-nya yang minimal 3,50.

Buat PT. Paragon sebenernya gw udah tau hasilnya bakalan sama kaya cerita di periode Mei itu. Apply -> dapet body butter/facial foam/eyeliner -> undangan tes -> psikotes tahap 1 -> gagal.

Kalo menurut gue sih gw gagal karena:

Gue gak niat dan gak serius

Nah pas di Bank Mandiri, prosesnya lebih panjang tapi cepet dibandingkan PT. Paragon tadi.
Kita kasih lamaran dan langsung di-screening sama HRDnya -> ditanya dalam bahasa Inggris waktu itu pertanyaanya "the meaning of happiness" -> kalo lolos dikasih invitation lanjutan untuk wawancara sorenya -> ditanya seputar CV -> karena gue apply untuk bagian Syariah gue ditanya soal perbankan syariah dan kenapa apply  disini -> jawab sekenanya -> gagal.

Karena:

Gue gak belajar apa-apa tentang perusahaan yang gue lamar dan cara menjawab pertanyaan wawancara kerja yang baik dan benar dan gue telat sholat ashar (hampir jam 5.30 padahal Magribnya jam 5.45an)

Jangan dicontoh heheh

Prosesnya dari siang sampe jam 7an malem. Bener-bener nguras tenaga banget karena kebanyakan nunggu saking banyaknya yang wawancara. Kenapa masalah sholat gue cantumin diatas ? karena gue baru sadar (dan nyadarnya telat heheh) bahwa:

Semakin lama kita menunda mengerjakan perintah Allah (Sholat), makin lama Allah mengabulkan doa kita

Lanjut ke perusahaan ketiga, Garena. Ini perusahaan baru gue denger namanya. Namanya juga lucu tapi logo perusahaannya keliatan powerful banget. Psikotesnya juga paling beda dari semuanya.

Dari soal-soal tesnya, gue tau ini perusahaan sejenis Google yang cari jiwa-jiwa muda yang kreatif dan inovatif. Gak ada soal yang menuntut gue harus berhitung cepat. Ada hitungan matematika tapi lebih ke nalar dan konsep dasar matematika.

Pertanyaan yang menurut gue lucu:
  1. Kalo lo diundang ke ulang taun Lady Gaga, lo mau bawa hadiah apa dan kenapa?
  2. Kalo lo punya kekuatan bikin orang nangis, gimana lo menghasilkan uang dari situ?
It was fun but ya I'm failed, again. 

Tapi gue gak sedih atau nyesel. Gue seneng karena gue pernah ikut tes seleksi yang kaya unik gitu heheh. Tapi yaaaaa... walaupun gue waktu itu emang dibilang gak lolos ke tahap selanjutnya tapi ternyata 2 hari kemudian gue diundang lagi ke wawancara HR Garena. Seneng!

Gue sih mikirnya ya paling ada yang mundur terus gue sebagai cadangan yang gantiin.

Singkat cerita, datang lah gue ke wawancara HR tersebut untuk yang pertama kalinya. Sebelum wawancara itu, gw gak lupa B E L A J A R biar gak kaya keledai yang jatuh dilubang yang sama.

Pertanyaan wawancaranya ya standar lah. Banyak di Google juga heheh.
Tapi yaaaaaaaaaaa, ada tapinya lagi. Dua hari kemudian, gue dikabarin:

"karena satu dan lainnya yang tidak dapat dijelaskan, proses rekrutmen tidak dapat kami lanjutkan ke tahap selanjutnya"

Kalo dari situ gue menyimpulkan bahwa proses rekrutmennya dihentikan bukan karena gue yang gagal (eh apa emg gue yg gagal ya?) Ya intinya gue gak lanjut deh.
Kecewa sih. Udah terbang tinggi lalu dihempaskan ke bumi. Lagi.

Sepertinya Jogja bukan tempat gw untuk dapet kerjaan kayaknya nih...
Terus gak lama, tibalah saatnya gue pindahan dari Jogja balik ke rumah dan memulai pencarian di tanah Pasundan #eaaaakkkk

To Be Continue yaw. Part 3 gw akan cerita perjalanan nyari kerja di tanah Pasundan heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

12 comments:

  1. Cari kerjaan memang susah-susah gampang ya, susah kalau belum keterima, gampang kalau udah diterima XD

    ReplyDelete
  2. saya banget dulu nih. kerjaanya mantengin jobstreet, datengin jobfair udah kayak semut. dimana ada jobfair disitu pasti ada saya.. haha..

    perjuangan banget ya nyari kerja ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan lupa email dari si LiNa mbak hahah :D
      Iyaaa yampuuunnnn jobfair tuh sesuatu banget... capek tapi seru~

      Delete
  3. Terus semangat mencari informasi kerja ya, kak ..., begitulah seninya cari kerja, banyak ceritanya. D
    Dan beberapa tahun setelahnya setelah kita kerja akan jadi cerita kenangan lucu :)

    Itu aku kok ngakak baca pertanyaan psikitest di Garena, unik pertanyaannya kayak gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll~ kalo dinget-inget jadi antara pengen ketawa dan sedih juga hahah

      Iyaaa, di Garena psikotesnya unik banget. Pernah juga dapet pertanyaan: kalo liat ada monster di danau apa yang akan kamu tangkap ?

      Ternyata jawabannya tangkap gambar hahah

      Delete
  4. Ngena banget kak tulisannya "semakin lama menunda sholat, semakin lama pula Allah mengabulkan doamu". Reminder untuk diriku juga kak, yang selama ini sering nundanunda sholat. Huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal kita kalo pas dipanggil menghadap bos d kantor bisa langsung cus sekejap mata... tapi pas disuruh "laporan" ke Allah banyak alesan ntar-ntarnya ya :( padahal Allah udah sebaik ini sama kita ya mbak

      Delete
  5. wakakakakak, mba Nike... maapkeun saya ngakak, terngiang lagi perjuangan saya waktu setahun jugkir balik melamar kerjaan, semacam depresi menanti dilamar pun gak kunjung dilamar, melamar kerjaan pun gak nyangkut2 hahaha.

    Dulu awalnya saya idealis, harus cari kerja di kerjaan yang sesuai dengan bidang saya di tehnik Sipil, eh gak taunya puluhan interview, test kerja yang bikin rambut nyaris rontok gegara hitungannya minta ampun, selebihnya gagal hahaha

    Giliran ngelamar di Pelindo, udah melewati banyak tahapan, bahkan tahapan kesehatan, yang mana saya kudu naked di pencet2 sana sini oleh dokter, untungnya cewek, lalu akhirnyaaaaa SAYA GAGAL.
    Oh em jihhh hahahaha

    Dan memang benar, saya dulu sok2an protes ke Allah, mengapa ga dapat2 kerjaan, lah saya kadang bolong sholatnya huhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak... yampun kadang ngerasa gimana gitu ya tes seleksi kerja tuh hitung-hitungannya suka gak kira-kira T.T bikin stress dan merasa bodoh seketika

      Sama mbaaakkk, saya juga pernah ngelamar disalah satu BUMN, udah sampe tahap akhir seleksi, ujungnya ya GAGAL LAGI :"( sampe ngerasa mempertanyakan 4 tahun tuh kaya gak dapet apa-apa. kusedih jadinya~

      Iyaaa, kita tuh suka protes ke Allah kok gak begini kok malah begitu tapi kitanya gak nyadar sama ibadah kita yang suka seenak udel :(

      Delete
  6. Mbak cerita mu aku banget deh. bagaimanapun hasil, proses memang harus dinikmati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya mbak rata2 fresh grad pasti pernah merasakan berjibaku dengan jobfair dkk ^^

      Dan... proses tak pernah mengkhianati hasil :)

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin