Follow Us @soratemplates

Friday, 11 January 2019

Kursi Lipat: Pengingat Dikala Malas Sholat

Assalamualaikum! Annyeong~

#Jum'atBarokah! Aamiin~
Sooo, hari ini gw mau cerita soal salah satu #unforgettableMoment gw ketika Umroh beberapa tahun lalu. Ntar kapan-kapan gw cerita soal kejadian lucunya yaaa. Sekarang gw cerita yang serius dulu heheh

Bicara soal Umroh dan Ibadah Haji, menurut gw kedua ibadah tersebut adalah ibadah yang perlu sinkronisasi antara aspek lahir, batin, fisik, mental dan materi. Ada yang punya rezeki cukup, keinginan untuk berangkat tapi kesulitan nyari waktu. Ada yang punya waktu tapi belum diijinkan sama Allah dari segi materi. Ada yang punya waktu dan rezeki tapi belum mampu dari segi kekuatan fisik. Ada yang kuat fisiknya, ada rezeki dan ada waktu tapi masih belum berani untuk berangkat. Maha besar Allah yang maha membolak-balikan hati.

Gw termasuk yang alhamdulillah banget dikasih kesempatan untuk berangkat.

------

Waktu itu gw masih kuliah tapi udah tingkat akhir sih. Udah selese penelitian juga jadi tinggal nyusun tulisan aja. Lalu ortu gw ngajakin umroh. Awalnya ragu mau ikut apa gak soalnya gw rasanya tanggung aja skripsi gw tinggal dikit lagi tuh. Tau kan penyakitnya anak kuliah, kalo ada libur pasti ntar buat mulainya muaaalessss banget. Tapi gw pikir kalo dintar-ntar mulu takutnya gw keburu dapet kerja dan makin susah dapet  ijin untuk umroh kan yaaa... (padahal nyatanya gw baru kerja setahun setelah gw lulus kuliah wkwkww). Keraguan gw yang lainnya adalah gw takut banget kelakuan gw disini dapet balesannya disana. Sering kan denger cerita orang yang lagi umroh atau haji terus 'kena batunya' ? Misalnya orang yang suka nilep duit terus pas disana dia kecurian atau orang yang suka bentak-bentak terus kena bentak disana. Maklum atuh yaaa... gw waktu itu masih darah muda darahnya para remaja hihi.

Singkat cerita, gw akhirnya berangkat. Dalam satu rombongan kalo gak salah ingat ada 12 apa 14 orang. Semuanya saling kenal karena literally "satu kampung" semua. Selain bokap dan nyokap, ada juga om sama tante gw. I'm the youngest one tentunya. Tapi gw yang paling gak tau apa-apa soal ibadah Umroh tuh bakalan kaya gimana sih. Yah namanya juga anak bawang heheh... 



Nyokap gw bertindak sebagai ketua rombongan ibu-ibu karena relatif paling muda (selain gw yak) diantara yang lainnya.
Dipagi hari kedua, kaki si tante kesleo sampe jalanpun tertatih-tatih.
Karena itu, gw jalan dibelakang nuntun si tante dan nyokap gw sama ibu-ibu lain jalan duluan masuk kedalam Masjid Nabawi untuk menunaikan sholat Ashar. Kami serombongan berangkat dari hotel itu 1 jam sebelum jadwal sholat supaya gak terburu-buru karena mostly semuanya orang yang udah berumur yang kayaknya gak bisa diajak lari-lari...

Si tante udah gak kuat jalan lebih jauh lagi untuk masuk kebagian dalam masjid. Nyokap sama ibu-ibu lain udah lagi nyari tempat dibagian dalam masjid. Sementara gw sama si tante memutuskan nyari tempat sholat di dekat pintu masuk (itu loh jalur lalu lalang jamaah keluar masuk masjid, biasanya deket-deket pintu kan emang suka dikosongin buat jamaah yang telat dateng) supaya gak terlalu jauh jalan ke pintu keluarnya ntar.

Nah, karena area itu seharusnya dipakai untuk jalan, makanya cuma bisa untuk 3 orang sholat berjajar kesamping tapi mengular panjang kebelakang. Si tante posisinya sebelah tiang penyangga, gw ditengah dan gak lama setelah kami nempatin tempat itu... dateng 1 orang ibu-ibu tua yang kayaknya dari Turki karena keliatan dari kulitnya yang putih dan mukanya yang agak bule-arab. Perawakannya mirip tante gw, pendek dan berisi. Sebut saja beliau si nenek ya.



Si nenek ini kayaknya agak sakit deh jadi harus dibantu kursi lipat untuk sholat. Soalnya udah nenteng-nenteng kursi pas nyari tempat dan langsung buka kursi lipatnya lalu duduk sebelah gw.
Kursi lipat yang biasa dipake untuk sholat
Sumbernya: Tokopedia.com

Waktu mulai sholat masih beberapa menit lagi.
Si nenek lalu ngeluarin HPnya. Terus beliau minta tolong ke gw untuk fotoin beliau yang lagi duduk itu. 
FYI, gw gak bisa bahasa Turki apalagi Arab. Si nenek juga gak bisa bahasa Arab apalagi Inggris. Ya, kami pake bahasa tubuh ๐Ÿ˜† satu-satunya bahasa yang dipahami semua orang hehehe...
Lalu jepreett..jepreettt.. gw fotoin beliau. Ada kali 2 apa 3 foto yang gw ambil pake kamera Hp si nenek. Beneran deh, si nenek cantik banget dan manis senyumnya walaupun udah tua. I still remember her expression :")

Gw langsung nyerahin Hpnya ke beliau sambil senyum tanpa gw liat hasilnya. Gw kan orangnya gak bisa basa-basi heheh selese dimintain tolong, yaudah.
Eh gak nyangka gw... si nenek terus kasih liat hasil jepretan gw sambil dia ngomong sesuatu salam bahasa Turki (eh apa Arab ya?) dan senyum bahagia gitu. Mungkin artinya, "ini coba liat hasil fotonya. Bagus ya ? Terima kasih ya". Lalu gw senyum sambil ngangguk-ngangguk aja, karena bingung nanggepinnya gimana. 

Waktu sholat Ashar pun tiba. Ternyata bener dugaan gw soal kursi lipat itu.
Si nenek emang sih bisa berdiri kaya orang sholat biasa pas bagian takbir. Tapi dari ruku' sampe sujud dan duduk diantara dua sujud, beliau lakukan diatas kursi. 
Rokaat pertama lancar.

Nah pas rokaat kedua nih...
Pas lagi bacaan Al Fatihah, ada ibu-ibu yang baru dateng, sebut saja si ibu, tau-tau ngambil kursi si nenek karena dikira itu kursi ngangur :"( mau dia pake sholat juga di baris belakang. Iya sih pas bagian berdiri kursinya gak dipake si nenek... tapi kan... 

Gw udah gak konsen sholat sejak itu kursi diambil. Mata gw lirik-lirik ke si nenek mulu.
Kan bener kan...
Si nenek nyariin kursinya pas mau ruku' :(
Beliau celingukan sekali tapi lanjut ruku' kaya biasa tapi sambil meringis nahan sakit. Mungkin lutunya yang nyeri. Sampe akhir sholat ashar, si nenek nangis-nangis sesenggukan kesakitan gitu tapi tetep lanjutin sholat kaya biasa. 

Ya Allah... 
Gw cuma bisa diem aja. Gw bingung harus ngapain. Gak kerasa, mata gw udah panas nahan air mata. Dada gw sesek karena gw gak bisa apa-apa. Cuma bisa liatin aja.

Setelah sholat, si nenek nyamperin si ibu lalu ngomel-ngomel sambil nangis dan minta kursinya balik. Si ibu juga ngerasa bersalah dan berusaha minta maaf gitu sambil menangkupkan tangannya ๐Ÿ™ lalu mereka berlalu keluar masjid.

Gw cuma bisa meratapi kejadian tadi. Malu.
Malu karena untuk sholat masih suka males-malesan.
Malu karena sholat gw masih 'kosong'.
Sementara si nenek, dalam kondisi sakitpun masih tetep melanjutkan sholatnya.

Semoga tulisan ini membawa manfaat untuk gw dan yang baca yaa...


Madinah, Maret 2015.
Menjelang sholat Ashar.

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

8 comments:

  1. Ya Allah si nenek aja walaupun kesakitan masih melanjutkan sholatnya ya mbak. Sedih bacanya pas kursi diambil orang, pasti sakit banget nenekmya sampe nabgis gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, coba kalo posisi si nenek ini orang tua kita atau kerabat kita. Kasian kan :"(

      Delete
  2. memang benar kalau di sana disediakan kursi lipat. Tapi kalau langsung ambil nyelonong saja juga baik. Sholat di Masjid Nabawi itu lebih teratur daripada Masjidil Haram di Mekkah. Kalau di sana sudah harus lebih siap-siap lagi untuk waktu lebih awal sholat dan cari tempat dekat keluar dari masjid. Salam kenal sebelumnya. Saya juga abis umroh waktu tahun baru kemarin. :) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, soalnya kalo di Masjidil Haram itu pintu masuk antara cewek sama cowok jadi satu jadi bener-bener harus cepet-cepet cari tempat yaaaa...

      Salam kenal juga mbak Amalia ^^

      Delete
  3. berasa banget ya, kita yang masih sehat masih bolong si nenek sekalipun sakit tetap sholat ampe kelar. Aku jadi pengen umroh juga pengen liat rumah Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malu bener mbak masih muda tapi banyak alesan untuk sholat huhu.
      Aamiin semoga kita dikasih rezeki dan kesehatan biar bisa Umroh dan Haji.

      Delete
  4. Jadi malu sendiri bacanya mbak, masih suka lengah. Maerasa masih muda jadi terlena.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbaaak :"( cara Allah ngingetin kita tuh sesuatu banget :)

      Delete

Hai~ Terima Kasih Yaaa Buat Komentarnya :)