Follow Us @soratemplates

Monday, 21 January 2019

Semua Ada Hikmahnya

Assalamualaikum! Annyeong~
Kalo liat temen-temen kuliah gw sekarang ada yang kerja di perusahaan multi nasional, perusahaan start up, BUMN, swasta, ada juga yang PNS, ada yang jadi honorer, ada yang punya bisnis, ada yang lagi penelitian untuk Thesis, ada yang kuliah di luar negeri... Ah macem-macem deh pokoknya. Seneng liatnya ๐Ÿ˜Š
Ohiya sampe lupa. Ada juga yang berkarir sebagai ibu rumah tangga. 
Nasib orang siapa yang tau emang ya :) 
Sementara gw? 
Lulusan Biologi dengan GPA yang lumayan memilih untuk jadi seorang Istri Rumah Tangga (IRT). 
Deep down, gw tau orang tua gw ngarep lebih ke gw. 
"Ya masa udah jauh-jauh kuliah 4 tahun di Jogja, sekarang gak punya titel apapun selain anaknya pak Anu Bu Inu, Istrinya pak Itu" 

Nyesel gak sama pilihan jadi IRT? 
Enggak. Sama sekali. Karena gw dari kecil udah terbiasa dengan konsep kebebasan yang bertanggung jawab. Apapun pilihan gw... Yang penting gw mempertanggung jawabankan. Dan bahagia. 
Cumaaaa... Gw sesekali emang suka sedih. Sedih karena orang tua gw ternyata gak bisa membanggakan gw didepan orang lain kalo ditanya "Putrinya kerja dimana Bu/Pak?"
Sedih yang lain adalah kalo inget temen-temen gw yang pada kerja. Jatohnya gw jadi mengasihani diri sendiri. Toxic sih ini. 

But!!! 

Gw bersyukur. Amat bersyukur. Pilihan gw untuk menjadi IRT sudah tepat. Everything happen for reason
Teringat dulu pas gw lagi berjuang nyari kerja dari Agustus 2015 sampe Mei 2016, gw sempet ngebatin "kok gw lama banget gak dapet-dapet kerjaan? Perasaan temen yang lain cepet dapet kerja. What's wrong with me?"
Ternyata, kayaknya kerjaan buat gw dipending dulu sama Allah. Soalnya gw disuru ngurusin rumah selama bokap gw menjalani kemoterapi untuk pengobatan kanker nasofaringnya.
Gak lama setelah proses pengobatan bokap selese, gw dapet kerjaan. 
Tapi cuma sampe 9 bulan aja sampe akhirnya gw memutuskan untuk resign dan kembali dengan title job seekers.
Gw masih berusaha nyari kerja lagi. Nyoba 2x CPNS. Tapi gagal semua. Lalu gw kemudian menikah dan mantap ikut merantau sama suami serta mengabdikan seluruh waktu gw untuk keluarga. 
Awal-awal menikah, nyokap sempet nawarin bantuan untuk nyariin gw kerjaan tapi resikonya gw LDR sama suami. Sempet kegoda. Dikit. Tapi gw kembali mantap dengan pilihan pertama untuk jadi IRT. 
Gw tolak tawaran nyokap secara halus dengan cara diem aja. Gak tega nolak bantuan orang tua tapi gak kuat kalo jauh-jauhan sama suami. Dilema. Tapi gw tetep harus bersikap.

And now...

Gw makin yakin bahwa:
Allah adalah maha pengatur kehidupan terbaik 
Tulisan ini gw tulis (14/01/2019) di ruang inap salah satu rumah sakit di Indramayu tapi sebagai penunggu pasien untuk bokap setelah 5 hari sebelumnya gw juga jadi penunggu pasien untuk nyokap gw.
Iya. Gw amat bersyukur bahwa dengan gw yang merupakan seorang IRT yang waktunya (masih) fleksibel, gw bisa berperan sebagai petugas siaga 1 yang mendadak jadi tahan banting dan multitasking. 
Saat itu, ketika nyokap baru keluar dari RS dan dibarengi bokap yang mulai keliatan ada tanda-tanda ga enak badan, gw juga udah ngerasa capek banget. Betis gw kenceng berasa abis marathon. Makan gw pun sekenanya aja. Tapi gw berusaha gak cengeng. Padahal biasanya pusing dikit aja langsung males masak dan maunya gak ngapa-ngapain. 
Mungkin gw gak bisa dibanggakan karena gak punya kerjaan mentereng dan gak punya gaji sendiri. Tapi menjadi petugas siaga 1 adalah sebuah kebanggaan untuk gw pribadi.


Sumbernya: wallpaperart.net
Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

10 comments:

  1. Bener banget mbak, semua ada hikmahnya :" yang bikin kita "oh ternyata begini" pas akhirnya kita tau kenapa kita tidak bisa mencapai apa yang kita inginkan. Semangat terus mbak, hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. Pasti Allah punya rencana yang lebih baik untuk kita :)))
      Semangat juga buat mbak Lailin ^^v

      Delete
  2. Semangat mba, saya yakin nikmat rezeki itu ada, mungkin skarang waktunya mba untuk menemani kedua orang tua dulu disaat LDRan dgn suami mba, ini jg salah satu contoh bakti kita thd ortu dan suami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa nih mbak. Ternyata punya waktu luang juga adalah rezeki ya. Jadi bisa gampang kalo mau ke sana-sini nengok ortu heheh

      Delete
  3. Apapun pilihan kita di masa lalu adalah yang menjadikan kita saat ini :) Salut sama Mba-nya yang memandang positif dalam keputusan yang telah diambil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak... kadang kita nyadarnya lama heheh
      setelah dipikir-pikir "oh iya ya. Ternyata dulu tuh gini gini karena sekarang harus begini"

      Delete
  4. Awwww... siniiiihh pelukkk, kok saya melewatkan tulisan mengharu biru ini ya.
    Saya juga pernah baca di mana ya?
    Kalau setiap yang terjadi pada manusia itu, sudah yang terbaik untuknya, direncanakan oleh Allah langsung.
    kalau saja kita pasrah mau nurut, menikmati dan menyukurinya, akan terasa betapa nikmatnya hidup ini.

    Sebagai seorang IRT, dan punya kakak PNS, ortu pensiunan PNS, saya tau banget perasaan itu.

    Saat lebaran, banyak orang datang ke rumah ortu, semua mengelu-elukan kakak saya yang PNS dan memandang saya sebelah mata, padahal saya bisa pulang ke sana 2 tahun bahkan lebih sekali hiks.

    Dulu saya menghabiskan banyak waktu menyesali keputusan jadi IRT, saya ingin bekerja di luar, tapi beneran gak memungkinkan.
    Tapi setelah anak kedua saya lahir, saya tahu, jalan hidup sekarang ini adalah yang terbaik yang dipilihkan Allah, saya hanya cukupmenjalani dengan penuh rasa syukur, belajar menjadi pribadi yang sabar, karena dunia hanya sementara :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mbak betul banget mbak.
      Allah pasti lebih tau apa yang terbaik buat kita ya, walaupun kadang kita ngerasa gak adil tapi ternyata rencana Allah jauh lebih baik... tinggal gimana kita menjalaninya aja ya mbak

      Emang yang paling gak enak tuh kalo udah dibanding-bandingin sama sodara sendiri :( padahal kan tiap orang jalannya beda yaa... wong sidik jari kita aja gak akan ada yang sama 1 dengan lainnya huhu

      Delete
  5. Bener bgt mbaaak, aku lg di posisi nyari kerja susah bgt. Mau pulang ga enak blm jd apa2. Maklum merantau. Mau nikah sih bisa aja tp ku pengen punya uang sndiri sblm nikah huhu dilema.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat mbakkk ^^ nyari kerja itu sama kaya nyari jodoh hehehe ada timing-nya sendiri :)

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin