Follow Us @soratemplates

Friday, 1 February 2019

12 Cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat

Assalamualaikum! Annyeong~

"Yampun anak siapa sih nangis mulu! Emak bapaknya kemana sih?!"
"Ni anak brisik amat ih... orang tuanya gak ngajarin common senses apa?!"
Ada yang pernah denger seseorang ngomel kaya gitu pas ada anak kecil nangis dan berisik di tempat umum? 
Mungkin gw orangnya hahah >.<
Eeee tapi itu dulu...
Sebelum gw take in charge ponakan-ponakan kecil liburan ke Palembang.
Jadi ditulisan, ini gw mau cerita pengalaman gw naik pesawat Jakarta-Palembang dengan 4 anak kecil. Bukan pengalaman naik pesawat biasa, karena sebelum take off, 2 ponakan gw nangis parah dan ngamuk sampe bikin gw ikutan nangis juga saking kebawa suasana huhuh
Experience is the best teacher
-----
Awal Juli 2018 lalu, tepatnya pas lagi libur sekolah, kakak gw dan 2 orang anaknya (5 yo dan 12 yo) ngajakin gw ke Palembang untuk liburan dirumah sepupu. Gw mah ayo-ayo aja soalnya udah sering liburan sama mereka jadi udah apal tabiat dan kebiasaan mereka berdua.
Mendekati hari H keberangkatan, 2 ponakan gw lainnya (4 yo dan 5 yo) mendadak ikut juga ke Palembang karena orang tuanya lagi ada urusan diluar kota. Nah 2 keponakan gw yang ini tuh emang susah-susah gampang untung diemong karena jarang ketemu sama gw tapi ya deket juga sama gw sih. 
Sebagai tenaga tambahan jagain anak-anak, kakak gw ngajak nyokap juga karena selain jadi nanny anak-anak.... ya gw juga yang akan jadi porter tas dan koper.
Jadi totalnya ada 3 orang dewasa dan 4 anak-anak.
Gw emang udah biasa ngemong anak-anak sih, jadi gak khawatir kalo jalan jauh sama anak-anak.
Ibarat kata, gw ini Nanny yang merangkap Aunty
Singkat cerita, kita berangkat ke bandara dari daerah Cililitan naik Damri.
Kebayang gak tuh betapa ribetnya bawaan 7 orang dengan sekian koper dan sekian anak-anak naik angkutan umum ? :"))))
Tenang. Situasi masih aman terkendali.
Selama dibus, anak-anak ini pada tidur. Kirain perjalanannya bakal 2 jam gitu karena jauh dan macetos~ ternyata cuma sekitar 1 jam... akhirnya anak-anak dibangunin mendadak, kaget dan jadinya tidurnya bantut (kondisi anak masih ngantuk tapi harus dibangunin). 
Yak. Investasi bibit-bibit rewel... Tinggal nunggu kapan meledaknya aja :")
Jam 12an siang sampailah kita di bandara Soekarno-Hatta sementara boarding time masih 2 jam lagi.
Karena masih lama, akhirnya anak-anak pada main di playground bandara. Main prosotan, main kejar-kejaran. Pokoknya lari sana-sini deh... sambil cuma ngemil Roti karena kan Jakarta-Palembang cuma 1 jam, jadi kita memutuskan makan siang pas udah sampe Palembang aja.
Saatnya keberangkatan...
Nah, pas lagi nyari kursi di pesawat... ponakan gw (5 yo) ke-trigger untuk jadi bete dan ngambek.
Gara-garanya dia asal duduk ditempat orang lain dan pas gw ajak untuk pindah ketempat yang seharusnya (karena yang punya kursi juga nungguin), dia marah. Akhirnya gw paksa karena udah mepet waktu take off juga. Ini gw gak kepikiran untuk tukeran tempat duduk sih :(
Dan menangislah dirinya.
Dan adiknya (4 yo) ikutan marah dan nangis juga karena gw dikira bikin kakaknya nangis.
Dan paniklah gw T.T
Hal yang gak pernah terpikiran dikepala gw bahwa anak-anak rentan rewel di pesawat karena ini pertama kali juga jalan-jalan pake pesawat sama anak-anak.
Penumpang lain udah mulai ngeliatin. Pramugari juga udah nyuruh cepet-cepet duduk dan pasang seat belt
Kakak gw posisinya duduk sama 1 anaknya yang 12 yo. Nyokap gw duduk sama anaknya kakak gw yang satunya dan gw duduk sama 2 ponakan yang lagi nangis itu. Kesalah gw adalah mengira bahwa gw sanggup menghandle 2 anak kecil sekaligus. Ternyata enggak~ 
Kedua ponakan gw makin nangis pas gw suruh pake seat belt
Penumpang lain mulai kebrisikan dan risih. Pesawat juga udah mau take off. Pramugari udah bolak-balik ke tempat gw nyuruh pake seat belt. Mbak gw jadi naik darah. Nyokap gw ikutan nangis sedih.
Kemudian gw nangis juga saking pusing, stress dan gak tau harus ngapain. 
Pasrah. Bodo amat lah sama penumpang yang komentar "berisik". Dua ponakan gw masih aja nangis sampe pesawat udah take off padahal udah dikasih mainan sama penumpang baik hati yang duduk depan gw.  Akhirnya mereka berdua gw cuekin (tapi dua-duanya gw pegangin karena gak pake seat belt) dan lama-lama mereka capek sendiri lalu tidur.
It was a long and tiring flight~
Nike and the kids
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
Sampe di bandara di Palembang-pun mereka berdua masih rewel tapi gak sampe nangis kaya di pesawat tadi. Pas lagi nunggu bagasi, gw kasih mereka cemilan... bener aja. Mereka kelaparan setelah drama di pesawat tadi.
Setelah dianalisa, penyebab mereka super rewel adalah:
  1. Kurang tidur siang
  2. Laper
  3. Salah pengaturan tempat duduk 
  4. Lupa dikasih sugesti
  5. Kangen orang tuanya

Belajar dari pengalaman perjalanan Jakarta-Palembang tersebut, maka gw, nyokap dan kakak gw bertekad mencari cara supaya anak-anak gak rewel selama di pesawat.  Berikut ini beberapa cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat:

  1. Pembagian tugas degan orang dewasa lain. Siapa harus jagain siapa. Siapa bawa tas siapa. Harus well prepared dengan strategi dan rencana yang matang sebelum berangkat ke bandara.
  2. Orang dewasa harus pay attention terus sama anak-anak. Jangan sibuk sendiri main HP
  3. Ajak mereka main yang nguras tenaga dengan harapan pas masuk pesawat mereka udah capek dan ngantuk
  4. Pastikan mereka cukup istirahat (tidur malam dan tidur siang) sebelum melakukan perjalanan
  5. Makan dan ngemil dulu sampe kenyang. Siapin cemilan di tempat yang gampang dijangkau selama di pesawat
  6. Sebelum masuk pesawat, kasih sugesti positif supaya mereka gak rewel dan nangis. It really works.
  7. Ajak mereka ngobrol dan kasih pengertian bahwa pake seat belt itu untuk keselamatan.
  8. Begitu masuk pesawat, langsung nyalain video kartun
  9. Siapin mainan ditempat yang mudah dijangkau, in case mereka bosen nonton video kartun
  10. Anak-anak yang seumuran jangan kasih duduk barengan karena yang seumuran rentan berantem rebutan sesuatu
  11. Buat mereka senyaman mungkin. Perhatikan posisi duduk mereka. Terus pantau barangkali mereka lapar, haus atau bosan.
  12. Berdoa

Rasanya kaya lagi menjalankan operasi militer. Bikin deg-deg-an :")))


Alhamdulillah! Sukses.
Sejak di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang sampe masuk pesawat mereka semua kooperatif sekali dan gak lama setelah pesawat take off, mereka udah molor hihi.
Ketika udah landing di bandara Soekarno-Hatta juga mereka bangun dengan happy!

Bocil tidur gak lama setelah take off
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
Yang paling utama adalah: JANGAN PANIK menghadapi anak kecil yang lagi ngamuk ditempat umum
Lesson learned. 
Menjadi orang tua adalah never ending learning yang sekaligus juga melatih mental kita.
Semoga tulisan gw mengenai cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan Pesawat bermanfaat untuk temen-temen pembaca :)
Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

12 comments:

  1. Wah, tipsnya bermanfaat banget ini. Patut dicoba! hehehe

    ReplyDelete
  2. Nice sharingg mbak, jadi nanti ketika aku punya anak dan udah gede bisa diterapkan, yang penting disugesti dulu ya ke anaknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul. Anak kecil tuh lagi gampang-gampangnya dikasih sugesti ^^ kalo udah gede mah masuk telinga kiri keluar telinga kanan hihi

      Delete
  3. I love your post dear! I want to congrats you for this beautiful blog, is so inspiring, so powerful, so unique. If you want you can check out my blog.I write about fashion, beauty, and lifestyle.Maybe we can follow each other and be great blogger friends!


    http://herecomesaajla.blogspot.ba/

    ReplyDelete
  4. luar biasa, kalo aku pergi jauh bawa bocil banyak begitu udah deg-degan duluan, takut rewel, nangis dan sebagainya. hihi.. jangankan bawa bocil, bawa satu anak sendiri aja masih suka deg2an kalo pergi nya jauh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mbak. Jalan-jalan sama anak kecil adalah sebwah tantangan xD
      udah mah repot dengan bawaan anak-anak yang suka gak kira2 banyaknya ditambah sama resiko anak-anak rewel. Emang kalo bawa anak-anak tuh gak bisa sendirian ya mbak

      Delete
  5. bener mba anak memang harus cukup makan dan tidur. dan yang lebih penting lagi adalah sounding, mesti dikasi tau gimana keadaan di pesawat dan apa yang boleh dilakukan dan apa yang enggak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyesss banget mbakkk. Sounding ke anak-anak tuh penting banget biar mereka gak kaget yaaa

      Delete
  6. Saya pernah nih ngalamin anak nangis di pesawat. Pas lebaran kemarin saya pulkam berdua ke Semarang sama anak saya, setelah 10 hari di sana, anak saya tiba-tiba mual muntah. Nyari dokter anak pada tutup, dokter umum juga enggak ada yang praktek. Terus ya udah deh pulang ke Bali, mikirnya 1 jam doang ini doang di pesawat. Ternyata, anak saya nangis kira-kira 30 menitan. Mungkin karena enggak fit, soalnya sebelumnya, 3x naik pesawat hepi-hepi aja. Dikasih nenen, mainan, buku, snack, diajak nyanyi, dll ga mau. Ya udah, pasang muka tembok sambil mikir "Palingan ketemu orang-orang ini juga sekali ini doang..."

    ReplyDelete
    Replies
    1. yampun mbakkk kubisa bayangin gimana stressnya ituuuu :O
      Anak-anak tuh emang harus selalu kita pantau terus ya kondisi badannya...soalnya kalo anak-anak jadi rewel kita yang gedenya ikutan rewel juga T,T
      bener-bener menguras emosi dan kesabaran ya mbak kalo anak pas sakit tuh... entah jadi gampang marah-marah atau jadi gampang sedih karena kasian liat anak ya

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin