Follow Us @soratemplates

Wednesday, 6 February 2019

Alasan Anak Dibawah Umur Dilarang Mengemudi

Assalamualaikum! Annyeong~

Bersyukur banget gw dulu dididik dengan keras sama orang tua gw.
Salah satu didikan keras orang tua gw adalah "gak boleh mengendarai kendaraan bermotor sebelum punya SIM atau minimal punya KTP" which is gw baru diijinkan berkendara setelah 16 tahun alias pas SMA.
Waktu masih SMP, sekolah gw jauh dari rumah. Jaraknya sekitar 16 Km dan gw PP pake kendaraan umum yang terbatas cuma sampe jam 4 sore aja. Artinya, kalo gw ada kegiatan ekstrakulikuler, les atau kerja kelompok yang sampe sore gitu, gw harus minta jemput orang rumah karena udah gak ada kendaraan umum untuk balik ke rumah. BTW jaman ini HP belum se-hype sekarang yaaa... gw kalo minta jemput harus telpon ke telpon rumah tetangga lewat wartel hahah
BACA JUGA : 12 Cara Supaya Anak-anak Tidak Mengamuk Saat Bepergian Dengan 
Waktu itu, gw suka ngiri sama temen-temen yang kalo ada kegiatan sepulang sekolah yang sampe sore banget bisa pulang dulu kerumahnya terus ambil motor dan gak perlu pusing mikirin pulangnya gimana.
Pernah gw iseng-iseng ngirim kode-kode ke nyokap supaya dibolehin belajar nyetir motor pas masih SMP. Hasilnya ya cuma diomelin doang hahah
Yowes lah, gak ada pilihan lain. Gw bersabar untuk dapet ijin belajar naik motor sampe jadi anak SMA aja. Bener. Pas udah masuk SMA, gw diajarin nyetir motor sama bokap dan tetangga. Pas ngerasa udah lancar dan berani dijalan, gw nekat diem-diem bawa motor ke sekolah pas bokap nyokap lagi ke kondangan di Berau hahah Akhirnya dibolehin bawa motor untuk operasional gw dan Niki dan gak lama setelah gw KTP gw terbit, gw bikin SIM C yang kebetulan lagi ada program pembuatan SIM masal dari Polres Indramayu di sekolah gw.
Lalu, pagi ini alis gw mengkerut ketika liat gak jauh dari sekolah SD ponakan gw ada kantong parkir motor khusus anak-anak SMP sebelah SD ponakan gw itu. Padahal jaman dulu, di lapangan SMP itu tiap pagi penuh sama sepeda-sepeda siswanya. Sekarang ? kosong. Miris.
Dan mostly mereka tidak ber-helm apalagi ber-SIM.
"Hmmm ini orang tuanya 'baik' bener yak masih SMP udah dikasih bawa motor sendiri"

Padahal, anak dibawah umur mengendarai kendaraan itu sungguh BERBAHAYA!
Beberapa tahun lalu, waktu gw lagi boncengan motor sama nyokap dan mau ngelewatin pertigaan yang gak terlalu rame gitu, motor gw hampir disruduk dari samping kanan sama motor yang dikendarain anak dibawah umur yang boncengan bertiga. IYA BERTIGA dan bocah semua. 
Apa yang terjadi ? Mereka oleng karena kaget, panik dan hampir jatuh nyungsep ke aspal padahal nyenggol motor gw aja enggak. 
Nah maka dari itu, gw sangat setuju bahwa anak dibawah umur dilarang mengendarai kendaraan dengan alasan apapun. Kenapa? Karena menurut gw hal yang paling penting dalam berkendara adalah:
  1. Kematangan emosional 
  2. Kecepatan berpikir dan mengambil keputusan 
  3. Fokus
Sementara anak dibawah umur itu emosinya masih labil, gampang panik, fokusnya belum penuh, belum mampu mengambil keputusan cepat dan masih gampang teralihkan
Ohiya satu lagi. Anak dibawah umur masih dalam tahap pertumbuhan. Lucu dan miris gak sih liat ada anak dibawah umur yang kakinya aja belum nyampe ke tanah tapi nyetir motor ? Duuh dek... main sepeda lagi aja sonooo~

Coba bayangin, anak dibawah umur baru putus cinta atau baru dimarahin orang tuanya... dalam kondisi 'tegangan tinggi' bawa kendaraan. Ceritanya pengen kabur macem sinetron-sinetron gitchuu... pasti nyetirnya ugal-ugalan, oleng kanan oleng kiri dan gak fokus. 
Akhirnya selain membahayakan dirinya sendiri, dia juga membahayakan orang lain
So, buat para orang tua, be wise
Jangan kasih anaknya berkendara sebelum waktunya. Mau sekaya apapun... mau setajir dan sebanyak apapun motor dan mobil yang mejeng di garasi... kendaraan bermotor hanya boleh dikendarain oleh orang yang sudah berlisensi yang mana adalah orang dewasa yang sudah lulus tes ujian berkendara.

Jangan karena alasan biar gak ribet... biar gak ngerepotin orang, lantas anak dibawah umur dikasih kendaraan sendiri. Pliss atuh lah... be logical!

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

8 comments:

  1. wkwwkkwkw... mbaaaaa... baca ini kok saya merasa masih bocah yak.
    Karena udah setu eh sesenior gini, kalau naik motor tegang banget, saking tegangnya, dua kaki turun mulu hahahaha.

    UDah tegang, kagetan, panikan pula.
    Gak berani naik motor di tempat ramai, apalagi banyak bus, karena kalau diklakson, bisa-bisa saya oleng saking kagetnya hahaha

    Udah gitu saya sulit belok kanan, gak berani nyalip.
    Makanya gak berani juga bonceng orang dewasa, satu2nya yang berani saya bonceng ya anak saya, itupun sampai sekarang usianya udah 8 tahun, masih saja saya pakaikan sabuk bonceng wkwkwkwk

    Tapi saya gak pernah lawan arus loh, kalau sign kiri , belok kanan pernah, setelah anak kedua lahir dan lumayan tinggi sekarang.
    Saya jadi gak bisa liat kedip2 lampu sign.
    Alhasil seringnya sekali pakai lampu sign, saya lupa matiin, dan bisa dipastikan kalau tadi pakainya belok kiri, pas berikutnya belok kanan, eh sign nya masih kiri hahaha

    Tapi setuju banget, seharusnya anak2 jangan dipaksakan bawa kendaraan sebelum punya SIM, karena kalau terjadi hal-hal yang gak dikehendaki, ya jadi salah ortunya juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih iya mbakkk~ saya juga suka kesel banget kalo lagi nyetir motor, belakangnya ada mobil terus tiba2 nglakson gitu. Dikira gak kaget apa yaaa... >.< Apalagi di lampu merah tuh...

      Gak apa2 mbak justru lebih aman kalo pake sabuk pengaman walaupun naik motor ^^
      karena keselamatan anak is numero uno

      Saya juga suka sign kiri beloknya kanan gara2 lupa hahah
      ya maklum yaaa~ emak emak mah banyak yang dipikirin hihi

      Delete
  2. Masih mendingan mbak rey deh lah sya kalo naik motor matic aja gugupan sendirian trus diklakson malah minggir banget hampir mau masuk got wkwk. Skarang serem yah liat anak Smp bahkan SD aja sudah diizinin naik motor untuk jalan2 lagi dijalan raya, itu orang tuanya gak mikir apa ya klo anaknya kenapa2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yampun mbaaak kok saya bayanginnya jadi pengen ketawa yaaa xD maap loh mbak hihi
      Soalnya saya waktu belajar nyetir motor itu dipematang sawah bukan dijalan, jadi kalo jatoh nyungsepnya ya ke lumpur hahah makanya berusaha banget biar gak jatoh heheh

      Delete
  3. sekarang banyak banget anak2 SD udah pada naik motor, kebut-kebutan di jalan. serem banget liatnya. saya aja yang udah gini gak bisa naik motor.. haha, gak berani soalnya.. cupu banget ya. hehe. jadilah saya sekarang kemana2 mengandalkan gojek atau minta anterin suami. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak padahal keringet aja mereka masih bau matahari udah pada berani naik motor T.T
      jaman sekarang mah udah paling enak naik ojol mbak, gak perlu ribet mikirin parkir dimana2 soalnya tinggal pesan, tunggu lalu cusss~

      Delete
  4. saya dulu juga baru boleh mengendarai motor dan mobil pas udah punya KTP dan SIM. SIMnya bener-bener ujian, nggak pake nyogok, soalnya bapak saya maunya ya punya SIM kalo memang udah beneran bisa mengendarai dengan baik dan benar.
    sekarang jadi suka heran sama orang tua yang bangga banget anaknya yang masih piyik udah bisa ngendarain motor.
    lha jalan aja masih oleng kok udah berkendara. kadang boncengan 3 isinya bocah piyik-piyik semua.
    duuuhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaap betul itu mbak ^^ soalnya biar pas dijalan bawa motornya udah bener ya...kan yang pake jalanan gak cuma kita aja heheh

      Ho'oh mbaaakkk bayangin 3 anak piyik dalam 1 motor T,T haduuuhhh~ gak habis pikir lah ya itu

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin