Follow Us @soratemplates

Monday, 18 February 2019

Bikin Paspor Online Tahun 2013 dan Tahun 2019. Ternyata Beda!

Assalamualaikum! Annyeong~

Paspor merupakan salah satu dokumen penting yang diperlukan kalo kita mau melancong ke luar negeri. Gampangnya sih paspor itu KTPnya kita diluar sono.

Pertama kali gw bikin paspor itu tahun 2013 di Kanim (kantor imigrasi) kelas I Yogyakarta. Waktu itu jaman kuliah lagi ngetrend banget ikut konferensi ilmiah atau program pertukaran pelajar di luar negeri

Apalagi buat anak-anak sains yang banyak ngerjain proyek ilmiah. Baik proyek yang memang untuk menunjang proses perkuliahan maupun proyek dari kelompok studi. 

Yaaa...sebagai anak kuliahan yang pengen ikut-ikutan-doang yang gak mau kalah sama temennya yang udah ikut konferensi dimana-mana, akhirnya gw bikin paspor padahal gak tau mau dipake kemana wkwkwk mengingat ikut proyek penelitian aja gak pernah...gabung organisasi dan kelompok studi aja cuma buat keren-kerenan doang biar gak dicap KuPu-KuPu hahah

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

yang penting punya paspor dulu

Bikin Paspor Tahun 2013

Oke. Jadi ketika taun 2013 belum marak apa-apa-serba-online, gw udah lebih dulu nyicipin bikin paspor online. Super easy. Gw cuma tinggal nyiapin KTP, KK, Akta kelahiran dan surat keterangan dari kampus dalam bentuk asli, soft file dan fotokopian. Terus gw mengajukan permohonan pembuatan paspor lewat website resmi imigrasi dan upload berkas-berkas yang dibutuhkan. Lalu pilih kanim mana abis itu dapet jadwal untuk wawancara dan foto dikanim yang dipilih tadi. 

Pas hari H, gw dateng ke kanim sambil bawa berkas-berkas dalam bentuk asli dan fotokopian. Waktu itu loket antriannya (untuk verifikasi berkas aja) udah dipisah antara yang walk in dan yang udah daftar online. 

Walaupun udah upload berkas, kita tetep harus ngisi formulir yang udah disediain imigrasi. Kalo udah diisi semua, formulir dan berkas yang udah kita siapin itu dibawa ke loket khusus pendaftar online untuk diverifikasi petugas. Abis itu nunggu dipanggil untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto. Setelah itu bayar  ke loket khusus yang udah  disediain. Tiga hari kemudian balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi. Selese~ 

Sumbernya: Dokumentasi pribadi

Tapi sayangnya karena sistem antriannya masih manual, jadi biarpun udah pake embel-embel online proses bikin paspor gw lumayan menyita waktu banget karena antrian yang pas wawancara dan foto itu nyatu antara yang online dan walk in. Dari jam 7 pagi sampe jam 12an siang. Untung pas lagi gak ada jadwal kuliyaah hihi~

Terus setelah punya paspor apakah gw ikut konferensi atau pertukaran pelajar ke luar negeri ?
Ooo... tentu tidak Ferguso xD 
Paspor gw baru kepake tahun 2015 untuk keperluan ibadah.

Kemudian, setelah menikah dan jadi IRT gw udah bodo amat sama paspor gw karena ngerasa gak ada rencana kemana-mana. Hingga akhirnya paspor gw habis masa berlakunya April 2018 lalu dan gw masih bodo amat wkwkwk 

Lalu bulan ini gw tergerak untuk melakukan pergantian paspor gw yang udah habis  masa berlakunya karena gw mau ada keperluan dengan paspor tersebut. Yaudah, karena gw lagi dirumah nyokap di Indramayu akhirnya gw memilih kanim Cirebon.

Bikin Paspor Tahun 2019

Sebagai orang yang katanya udah melek teknologi, sebelum ke kanim gw cari-cari info dulu apakah proses pembuatan paspor itu masih sama kaya dulu atau ada perubahan.

Ternyata, sekarang udah pake sistem online untuk semua kanim (Tahun 2013-2015 sistem online belum berlaku disemua kanim). Online disini maksudnya adalah untuk ambil antrian supaya para pemohon gak perlu antri dari pagi buta... bukannya online kaya gw pas tahun 2013 itu.

Eh yampun~ ternyata untuk ngambil antrian online ini sungguh menguras waktu dan emosi sodara-sodara... tidak segampang jaman dulu huhuh ya wajar sih, kan dulu mah belum banyak yang pake sistem jadi websitenya masih syepiiii~ gak kaya sekarang T,T

Ingin kumenangis rasanya karena gw harus cepet-cepet ngurus itu paspor tapi gak dapet-dapet antriannya. Terus gimana dong? nanti gw akan cerita lebih rinci di blogpost lain ya...

Untuk ngambil antrian online ini caranya ada 3:
  1. Lewat website Imigrasi https://antrian.imigrasi.go.id/
  2. Lewat aplikasi smartphone Layanan Paspor Online yang bisa di download lewat playstore
  3. Lewat Whatsapp Kanim Cirebon (gak semua kanim)

Kalo ngambil antrian lewat website dan aplikasi, sebelumnya kita bikin akun dulu setelah itu mengajukan permohonan pembuatan paspor. Satu akun masing-masing bisa mengajukan permohonan untuk maksimal 5 orang (baik dalam 1 KK yang sama ataupun beda) termasuk si empunya akun.

Setelah mengisi data-data yang diperlukan, lalu kita pilih kanim terdekat terus pilih tanggal dan waktu yang available dan cocok untuk kita. Kenawhy ? Karena ada sistem kuota dan kuota tersebut dibuka seminggu sekali (biasanya pas weekend) untuk antrian seminggu kedepan. Disinilah biasanya terjadi drama penguras emosi :")

Sementara kalo daftar antrian online lewat Whatsapp kita cukup mengirim pesan sesuai format yang udah ditentukan.

Kalo udah dapet nomer antrian (kode booking), kita harus dan WAJIB dateng ke kanim tersebut paling telat 30 menit sebelum jadwal karena kalo sampe kita gak dateng, kita baru akan bisa ngambil antrian online lagi 30 hari kemudian. So pastikan tanggal yang kita pilih itu udah bener dan kita bisa dateng.

Sama seperti pembuatan paspor online tahun 2013, kita sebagai pemohon masih harus dateng ke kanim untuk verifikasi berkas berupa eKTP, KK, Akta kelahiran/Ijazah/Buku Nikah dan berkas dari biro travel dan Departemen Agama (khusus untuk umroh). Pastikan data-data yang tercantum diberkas-berkas tersebut udah bener dan sama yaaa biar gak bolak-balik.

Kalo udah sinkron semua berkasnya, proses selanjutnya adalah wawancara, rekam data sidik jari dan foto. Terakhir adalah melakukan pembayaran di loket Bank BRI/POS yang udah disediakan disekitar kanim. Lalu paspor kita akan diproses selama 3 hari kerja. Setelah itu kita balik lagi ke kanim untuk ambil paspor yang udah jadi dengan membawa KTP, bukti pembayaran beserta resi dari petugas kanim.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Berapa lama waktu yang gw  butuhkan dari verifikasi berkas sampai pembayaran ? ya kurang lebih 2-3 jam aja karena kebetulan bebarengan dengan calon jemaah haji yang juga mau pada bikin paspor. Jadi agak lama.

Ternyata ada perbedaan dan persamaannya ya~
Mari kita ulas perbedaan, persamaan, enak dan gak enaknya bikin paspor online tahun 2013 vs tahun 2019.

Perbedaannya:

  • Istilah online yang digunakan: Kalo tahun 2013, istilah online itu maksudnya dengan meng-upload berkas kita lalu dapat jadwal untuk datang ke kanim sementara tahun 2019, istilah online itu maksudnya untuk mengambil nomor antrian aja
  • Jadwal kedatangan ke kanim: Kalo tahun 2013 jadwal diberikan secara otomatis oleh sistem sementara tahun 2019 kita sendiri yang menentukan jadwalnya
  • Waktu antri: Kalo tahun 2013 pembuatan paspor itu sangat menyita waktu karena antrian yang membludak sementara tahun 2019 pembuatan paspor relatif lebih cepat karena setiap harinya ada pembatasan kuota pelamar
  • Kenyamanan: Kalo tahun 2013 gw ngerasa suasananya lebih hectic dan riweuh sementara tahun 2019 suasananya lebih teratur

Persamaannya:

  • Berkas yang diperlukan masih sama yaitu KTP, KK, Akta Kelahiran, Ijazah, Buku Nikah dan berkas lain seperti surat keterangan dari kantor/kampus, surat rekomendasi dari travel dan surat rekomendasi dari departemen agama khusus bagi pemohon paspor dengan tujuan ibadah umroh
  • Masih harus dateng ke kanim untuk wawancara, rekam sidik jari dan foto
  • Sama-sama harus antri juga

Enaknya:

  • Tahun 2013: Gak perlu ribet rebutan kuota antrian
  • Tahun 2019: Antrian lebih cepet dan lebih ada kepastian so lebih hemat waktu

Gak Enaknya:

  • Tahun 2013: Antriannya masih bercampur antara yang online dan walk in jadi luamaaaa banget bisa sampe setengah hari
  • Tahun 2019: Ribet pake rebutan kuota antrian

Sekian dulu tulisan gw soal per-paspor-an :D Insha Allah akan menyusul tulisan gw tentang pengalaman bikin paspor di kanim kelas II Cirebon dan step by step ambil antrian online via apps, web dan whatsapp. So stay tune on my next blog post ya gaeeeesss *ala-ala yucuber* xD


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

18 comments:

  1. Sumur-umur ngurus paspor sendiri tuh pas kuliah di LN jadi harus ke kedutaan sendiri dan sistemnya lumayan sederhana. Kalo di Indonesia sendiri jujur belom pernah, tapi denger-denger repottt makanya keluarga suami pun selalu pake orang untuk bantu urus hahahaha.

    Ditunggu kelanjutan cerita pengalamannya, Mba, siapa tau diperlukan nih di hari mendatang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalo di LN kan ngurusnya di kedutaan ya..dan pemohonnya juga gak banyak. Sementara kalo disini udah peminatnya buanyaaak (ditambah buat haji dan umroh) dan sosialisasinya kurang masif gitu jadi orang2 di daerah banyak banget yang kebingungan sama sistem oniline ini.

      Nah! saya pun hampir aja minta tolong orang 'dalam' untuk bantu urus...saking desperate-nya.

      Siap mbak ^^ lanjutan cerita bikin paspor ini sudah dalam proses penulisan

      Delete
  2. Kemajuan zaman emang selalu berbarengan dengan plus minusnya ya.
    Semakin mudah cara bikin paspor, semakin banyak juga data antrian hahaha
    Apalagi zaman sekarang, traveling ke luar negeri itu sudah semacam lifestyle wajib hhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaakk, makin canggih jaman sekarang nih ya...
      Malah sekarang cenderungnya tiket pesawat ke Singapura sama Malaysia lebih murah dari pada ke luar pulau jawa. Jadi kayaknya punya paspor tuh udah kaya suatu kebutuhan gitu ... ya siapa tau dapet tiket promo buat jalan2 ke LN hehe

      Delete
  3. Wah kebetulan banget diriku pengen bikin paspor walaupun gatau mau dipake kemana. Berkali-kali buka antrian online widih penuh terus, ada kosong sebulan kemudian.
    Tapi denger-denger antriannya bisa kita tentuin jam kedatangannya ya, misal jam 1 mau urus gitu jadi ga perlu dateng dari pagi, bener ga ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak. Sayapun awal2 susah bener ngambil antria online sampe rasanya kadang pengen banting laptop saking keselnya heheh

      Iya betul, kelebihannya kalo udah dapet antrian online kita cukup dateng dijam yang udah kita pilih. Misal kita pilih antrian yang jam 1 brati kita cukup dateng ke kanim sekitar jam 12.30 heheh

      Delete
  4. Jadi ribet ya ngambil no. Antriannya, malah rebutan gitu. Dini hari kali mba daftar nya, pas orang2 Lg asik tidur. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa gak enaknya pas ambil antriannyaa tapi enaknya prosesnya jadi lebih hemat waktu sih.

      Waduuhhh...Berasa kaya lagi daftar CPNS ya mbak harus dini hari gitu hhihi

      Delete
  5. Saya juga waktu pertama kali buat tahun 2008 lebih gampang banget karena dulu masih kerja di Travel. Datang langsung foto gak perlu antri dan drama-drama lainnya. Nah pas sekarang buat paspor berasa rada riweuh lho. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi "rakyat jelata" emang banyak sensasinya mbak :")))) apalagi urusan birokrasi gitu

      Delete
  6. walopun belum pernah mencoba bikin passport karena memang gk ada keperluan juga, tapi turut senang karena pelayanan publik semakin membaik dari tahun ke tahun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Makin kesini sejalan dengan perkembangan teknologi pelayan paublik makin terasa perbaikannya

      Delete
  7. Mba nanya deh, kalau ngurus paspor haruskah sesuai dengan KTP ? Atau nisb dimana aja Kanim nya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dimana aja heheh gak kaya SIM yang masih harus ngurus sesuai KTP untuk beberapa daerah huhu

      Delete
  8. keren sampe dibikin flowchartnya juga, jadi terlihat jelas alurnya :D iya mbak yang sekarang online tuh hampir semuanya tuh maksudnya antriannya yang online, tapi tetep kita ngantri beneran di kantor sananya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. abis kalo gak dibikin flow chart saya bingung mbak xD udah kebiasaan dari jaman kuliah... Iyaaakkk, se-online-online tetep aja harus dateng ke kantor Imigrasinya hehehe

      Tapi kalo dibandingin sama jaman dulu, sistem online sekarang lebih banyak memangkas waktu sih mbak jadi gak kelamaan nunggu2 gitu

      Delete
  9. pengalaman bantu ngurus penggantian pspor karena habis masa berlaku punya tante.
    cari antrean berhari-hari susah bener dapetnya. padahal udah mantengin dari weekend. akhirnya pilih kantor imigrasi di kota sebelah yang lebih sepi peminat.
    terus kan ada aturan baru, kalo penggantian paspor gini cukup bawa paspor lama sama e-ktp aja. tapi kenyataan di lapangan, berkas lain tetep ditanyain juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrr banget mbakkk. Sumpah ya ngambil antrian online tuh menguji kesabaran banget T.T
      Denger2 sih kalo misal kita ngurus penggantian paspor ditempat yang sama pas pertama kali kita bikin...emang cuma diminta eKTP sama paspor lama aja mbakkk

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin