Follow Us @soratemplates

Tuesday, 12 February 2019

Mengenai sudut pandang

Assalamualaikum! Annyeong~

Sebuah perenungan.
Mengenai sudut pandang. 

Pernah gak merasa sering banget kekurangan ?

Merasa kurang bahagia karena kulit belum semulus Raline Shah... rumah belum semewah Ria Ricis... mobil belum sekeren Rafi Ahmad... liburan belum sejauh Syahrini.... badan belum sebohay Jennifer Bachdim.

Wait...wait... kok ada yang aneh ya ?
Kok perbandingannya gak masuk akal sih... jauh banget ya ^^a
Bandingin kok sama artezzz sih. Ya jelas jaooooh~

Oke, Oke...
Mari kita turunkan standarnya.

Cek deh story dan feeds Instagram masing-masing.
Pasti sering kan liat temen-temen kita, sekarang udah tinggal dirumah yang bagus. kendaraannya yang dulu roda dua sekarang ganti udah roda empat. jabatan udah lumayan. Pas musim liburan pamer foto liburan fancy kemana-mana atau sering hang out cafe-cafe hits

Keliatannya... Hidup mereka gampang banget ya?

Gimana rasanya ?
Ngiri ? Pengen kaya gitu juga ?
Menghasihani diri sendiri ?
Nyalahin nasib ?

"kok gw gini-gini aja?"

Wajar. Namanya juga manusia, pasti gak pernah puas dan selalu pengen lebih.

Gw pun sama.
Pernah (dan sedang) mengalami masa-masa seperti itu.

Masa dimana selalu gusar dengan keadaan saat ini setelah "ngintip kehidupan" orang lain. Selalu mepertanyakan ke diri sendiri pertanyaan yang  sebenernya udah tau jawabannya. 

Selalu merasa kurang, kurang dan kurang.

Padahal...


Begitu banyak yang sudah Allah kasih secara cuma-cuma ke kita. 

Nikmat sehat, nikmat punya temen-temen dan keluarga yang selalu support, nikmat tinggal di Indonesia dengan cuaca se-pas ini, nikmat waktu luang dan nikmat-nikmat lainnya yang seringnya gak kita sadarai bahwa hal tersebut adalah sebuah kenimatan yang merupakan rezeki dari Allah.

Tapi terus aja kita ngerasa belum cukup. Terus aja nyalahin keadaan.

Padahal...


Kita gak tau apa yang udah dilewati, apa yang udah dikorbankan, berapa banyak blood, sweat and tears yang udah dikeluarkan sama mereka sampe akhirnya mereka berada ditahap yang sekarang. 

Sampe akhirnya bisa punya rumah bagus, bisa liburan kemana-mana, bisa ganti mobil, bisa hang out cantik tiap minggu.

Toh kita cuma penonton yang bisanya liat dari luar, yang bisanya liat hasilnya aja gak liat proses perjalanannya.

Padahal...


Setiap orang punya rezeki, waktu dan jalannya masing-masing.

Bahkan cacing dalam tanahpun masih bisa hidup, bisa makan, bisa bernapas karena emang udah dikasih jatah sama Allah. 

So, kita gak akan bisa berada ditempat orang lain disaat yang bersamaan karena sidik jari tiap orang aja gak ada yang persis sama kan ? Apalagi soal begituan~ (((BEGITUAN))) xD

-----

Suatu hari, ketika gw sedang galau dan meratapi keadaan karena udah setahunan lebih menikah, tapi belum punya rumah sendiri dan masih jadi anak kosan kemana-mana masih naik motor... 

Allah nyentil gw lewat status Facebook temen SMA gw. Katanya (kurang lebih):

"Dua tahun lamanya saya dan keluarga jadi 'penumpang'. Sekarang naik jabatan jadi 'kontraktor' alias jadi pengontrak rumah. Alhamdulillah"

Malu.

Selama ini kepala gw kebanyakan mendongak keatas sampe bikin leher capek sendiri. 

Lupa bahwa masih ada yang dibawah yang akan jadi pengingat kita tentang arti bersyukur.

Melihat temen gw menulis status tersebut, gw akhirnya paham kenapa selama ini selalu ngerasa gusar dan kurang terus. 

Ternyata gw salah mengambil sudut pandang

Gw terlalu mengikuti standar sosial. Gw terlalu fokus berpikir bahwa "Gw akan bahagia kalo udah punya barang ini ini dan ini" padahal kebahagiaan itu datangnya dari kita sendiri. Kita yang sudah mampu untuk bersyukur.

Sumbernya: Dokumentasi pribadi

Gak salah untuk melihat keatas. Gak salah juga untuk melihat kebawah. Asalkan tidak berlebihan.

Ada masa dimana kita perlu melihat keatas, harapannya adalah untuk motivasi supaya bekerja lebih keras, beribadah lebih rajin.

Ada masa dimana kita juga perlu melihat kebawah, harapannya adalah untuk menjadikan kita lebih bersyukur dalam menjalani segala sesuatu.

Yang terpenting adalah terus melihat kedepan. Kalo liat keatas atau kebawah terus, nanti kesandung. Jatoh dan akhirnya sakit kan ? hehehe

Apa yang kita miliki saat ini mungkin sedang dimimpi-mimpikan orang lain

Jadi, syukuri apa yang ada~ hidup adalah anugrah~ *siapa yang bacanya sambil nyanyi?* :p

Itulah mengapa diakhir blog post gw selalu menyertakan salah satu terjemahan dari Al Qur'an surat Ar Rahman mengenai rasa syukur. 

Harapannya adalah untuk menjadi pengingat bahwa segala sesuatu harus disyukuri karena pasti akan ada hikmah dibaliknya karena Allah mau kita untuk terus belajar.

BACA JUGA: Semua Ada Hikmahnya


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

12 comments:

  1. Melihat kebawah sekali kali memang akan memberikan kita syukur yang lebih besar mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak ^^ karena hidup itu dinamis ya gak statis hehe

      Delete
  2. Kebahagiaan itu datang dari kita sendiri,,, kita ga bisa samakan standar kebahagiaan dan kesenangan dengan orang lain,,, jadi kalau saya juga banyak beryukur aja mbak biar lebih bahagia...

    tapi tetep sih pernah mikir, "kok saya ga lahir dari keluarga kayaah rayaah ya?"

    langsung saya istigfar, karena belum tentu apa yang kita inginkan baik menurut Allah...

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa betul. Standar orang2 beda-beda... tapi seringnya rang orang menyamaratakan standar semua orang :c akhirnya bikin stress.

      Salam kenal juga ^^

      Delete
  3. kalau lagi liat feet IG emang gitu sih mba, rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau yaa. hehe.. kuncinya cuma satu yaa.. bersyukur.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbaakkk. Padahal kita gak tau ya itu ijonya beneran ijo alami apa karbitan hihi

      Delete
  4. Iya.. Kalo kita " terintimidasi " sama keberhasilan orang lain, betapa lelahnya hidup kita. Dan kita makin jauh dari rasa Syukur. Bagi saya, keberhasilan orang lain, saya jadikan hal inspiratif, bukan intimidasi. Artinya, saya lebih senang belajar tentang proses mereka sukses, dibandingkan memandang kesuksesannya. Hahhaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak... kadang bedanya tipis banget antara intimidatif dan inspiratif heheh capek deh pokoknya kalo idup dibayangi kehidupan orang lain tuh :(
      Betuuulll mbak... orang sukses pasti prosesnya naik turun banget sampe akhirnya mereka dapet kesuksesan tersebut ya

      Delete
  5. Saya kepoooo, rumah mewah Ria Ricis kayak apa ya.
    eh tapi, saya mupeng pengen punya badan kayak Jenifer Bachdim.
    Itu cita-cita saya banget, dan hobi saya ngemil cokelat dan mie instan di pukul 12 malam, buahahahahhahahahaha

    btw anyway, mengutip komen mba Evva maknya si Bowgel di atas, saya jadi ingat akan bisnis MLM yang malah intimidasi keberhasilan orang lain jadi tolok ukur kita hahaha.

    Hhhh.. apapun itu, semoga kita bisa memegang kendali akan pola pikir kita untuk selalu berpikir positif.
    Biarin lah orang nongkrong di kafe.

    Saya nongkrong di sawah aja, buat feed IG biar lebih berwarna.
    Karena cafe udah terlalu mainstream.
    Dan di depan tempat tinggal saya ada hamparan sawah kecil, lumayan juga buat konten, tapi ku malu ambil foto, dan juga kutakut ular wakakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayapun tau Ricis punya rumah baru tuh karena masuk infotainment di TV hahah

      Keren ya mbak si Jennifer nih, anak udah 2 tapi body-nya fit bangetttt...

      Iya mbakk, jaman sekarang yang susah itu berusaha supaya hidup gak dibayang-bayangi standar sosial huhu

      Wuuiiihh mbak Rey mainnya ke sawah :D kereeennn~
      Saya males banget eh mbak ke Sawah tuh, soale alergian kena daun padi huhu

      Delete
  6. Mensyukuri apa yang kita miliki...(:

    Sama halnya di luar sana melihat kita bahagia terus,tanpa tau cerita aslinya...yaa bgtulah manusia...heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaa mbak Inaaaa~ makasih loh mbak udah mampir dan ninggalin komen disini :D

      yah namanya manusia mbak, cuma bisa jadi penonton untuk manusia lainnya yaaa

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin