Follow Us @soratemplates

Thursday, 28 February 2019

Pengalaman Membuat Paspor di Kanim Kelas II Cirebon

Assalamualaikum! Annyeong~


Hey ho! 
Setelah kemaren gw bahas tentang perbedaan dan persamaan bikin paspor online di tahun 2014 dan tahun 2019, kali ini gw mau cerita tentang pengalaman gw mengganti paspor karena habis masa berlaku di kanim kelas II Cirebon.

Kenapa gw bilang "mengganti paspor" bukannya "perpanjang paspor" ?
Karena ketika masa berlaku paspor lama kita habis dan diganti dengan paspor baru, ternyata nomer paspor kita berubah juga makanya disebut penggantian paspor lama bukan perpanjang masa berlaku paspor.

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi
So, pengalaman pembuatan paspor ini akan gw bagi jadi 3 bagian yaaa...
(warning: tulisan kali ini akan cukup panjang jadi bersabarlah~ heheh)

Bagian Pertama: Proses Dirumah

Di blog post sebelumnya: Bikin Paspor Online Tahun 2013 dan Tahun 2019. Ternyata Beda! kan gw udah cerita ya kalo sekarang itu kalo mau bikin paspor (baik yang baru pertama bikin ataupun yang mau ganti karena habis masa berlaku) harus ambil antrian online dulu

Khusus untuk kanim Cirebon, pengambilan antrian online bisa ditempuh lewat 3 cara: via website, via apps atau via whatsapp.

Oke. Dari ketiga pilihan itu tentu gw pilih yang paling ringkes dan paling gampang dulu: pake whatsapp. Ealah~ ternyata daftar lewat whatsapp ini yang paling menguras emosi, berasa di-PHP-in mulu karena antriannya selalu PENUH! Udah 2 minggu berturut-turut penuh mulu... kan bete ya -_- padahal gw udah lagi buru-buru harus segera urus paspor.

Lalu gw beralih mendaftar lewat Aplikasi Layanan Paspor Online. Ini lebih parah. App-nya uwer-uweran alias loading mulu dan stuck sampe tahap daftar akun aja. Entah emang lagi padet banyak yang pake, lagi ada maintenance atau hp gw yang lola. 

Lalu pindah lah gw mendaftar lewat website antrian online (diakses lewat PC). Setelah bikin akun, gw melaju ke tahap pemilihan kanim Cirebon.

Terus dapet antrian online-nya ?
Ooo... tentu aja tidak semudah itu Marimar~

Kuotanya sudah penuh lagi untuk seminggu kedepan padahal gw daftar itu hari minggu sore jam 5 (berdasarkan instruksi dari whatsapp yang PHP abisss dari nomer kanim Cirebon). KZL~

Lalu iseng-iseng gw coba cari slot kuota disemua kanim (selain kanim Cirebon) dari mulai Provinsi Banten sampe Jawa Tengah. Yang ada kuota ditanggal tersebut cuma di Kanim Serang, Kanim Cilegon, Kanim Tanjung Priok dan beberapa kanim di Jawa Tengah. Ya kaliiiii~

Ya Rabb~ susyeh amat yak mau jadi warga negara yang baik dan benar nih...

Dari semua kanim itu, yang paling mungkin gw datengin adalah kanim Tanjung Priok. Tapi bayangin dari Gambir ke Tanjung Priok pake ojol aja gw udah pegel duluan :( aduuuhhh....
*mon maap, gw gak berani naik KRL seorang diri. Takut nyasar salah naik kereta.

Lalu~ pertolongan Allah-pun hadir.
Suatu sore ada anaknya temennya nyokap gw ke rumah dan dia cerita abis ganti paspor karena udah abis masa berlakunya di kanim Cirebon dan kebetulan adiknya mau bikin paspor baru juga.

Kemudian nyokap gw minta tolong ke dia untuk sekalian ambilin antrian online buat gw karena kesian kalo gw harus ke kanim Tanjung Priok sendirian. Alhamdulillah~ Bisa! Beberapa hari kemudian gw dikirimin kode booking dan QR Code dalam bentuk foto tangkapan layar sama anaknya temennya nyokap. 

Karena penasaran kok dia bisa sementara gw gak bisa mulu... akhirnya gw dan mbak gw coba ambilin antrian online untuk 2 orang temennya nyokap yang mau pada bikin paspor juga lewat aplikasi. Dan bisa dong -_-a ah elaaahh.... KZL.

Bahkan antriannya bisa barengan sama gw yang diambilin beberapa hari lalu cuma beda jam aja.
Aneh bener yak. Giliran gw ngambilin antrian buat orang lain aja bisa... pas buat gw malah gak bisa wkwkw

Bagian Kedua: Proses Di Kanim


Singkat cerita, gw kebagian antrian hari rabu jam 11-12 siang sementara 2 orang temen nyokap gw dapet jam 09-10. Biar bisa barengan, akhirnya gw yang ngalah untuk berangkat pagi-pagi jam 7 dan nyampe jam 8.50an.

Pas nyampe kanim, jujur gw bingung harus kemana dulu. Akhirnya yang paling gampang adalah ke kafetaria hahaha sambil ngabakso sambil ngeliatin orang-orang lalu lalang~ mostly calon jemaah haji dengan pembimbingnya.

Jam 9an gw nanya ke petugas kanim. Gw nih harus kemana dan ngapain.
Katanya "nanti ambil antrian lagi di mesin ini. Tapi sesuai jam ya" (Dipintu masuk gedung kanim disediain sebuah mesin antrian gitu kaya mesin cetak tiket mandiri di stasiun)

Okay~ balik ke kafetaria lagi sambil nunggu jam 10.30.

Ohiya, di blog post sebelumnya gw udah nyebutin kan berkas apa aja yang harus disiapin. Yaitu:
  • eKTP atau SuKet bagi yang eKTPnya belum jadi
  • KK (Pastikan KK-nya udah ditanda tangani kepala keluarga dan kepala Disdukcapil ya)
  • Akta Kelahiran
  • Ijazah/Buku Nikah (in case ada kesalahan data di KK atau akta kelahiran)
  • Surat rekomendasi (dari tempat kerja, kampus, travel dan departemen agama)*
  • Paspor lama (khusus untuk penggantian paspor baru karena habis masa berlaku. Kalo yang hilang atau rusak kalo gak salah nambah surat kehilangan dari kepolisian. CMIIW)
*opsional

Pastikan semua data diberkas-berkas tersebut udah sama biar gak ribet bolak-balik.
Setau gw, kenapa kita butuh bawa banyak berkas adalah untuk sinkronisasi.

Jadi kalo dari 4 berkas ada 1 berkas yang beda, maka yang diambil adalah data dari 3 berkas yang sama. CMIIW 
Contohnya, nama gw di KTP itu Nike Dwiyanti tapi di KK nama gw Nike Dwi Yanti. Mana yang diambil ? yang Nike Dwiyanti karena di akta kelahiran dan ijazah nama gw tertera Nike Dwiyanti.

Yang harus diperhatikan adalah penulisan nama kita, tanggal lahir dan nama orang tua

Jangan lupa siapin juga pulpen dengan tinta hitam dan materai.
Kelupaan ? Tenang~ bisa beli di koperasi kanim Cirebon kok. Bahkan form surat-surat pernyataanpun mereka jual jadi kita tinggal isi data diri dan tanda tangan aja.

Sekitar jam 10.30, gw lalu datengin lagi petugas imigrasi yang ada di depan pintu masuk dan nunjukin kode booking punya gw. Terus gw disuruh berdiri didepan mesin antrian untuk difoto dan nuker kode booking gw sama nomer antrian Layanan Informasi sambil gw dikasih formulir dan surat pernyataan bermaterai dari pihak imigrasi.

Sama Security kemudian gw dipersilahkan masuk ke ruangan Layanan Informasi untuk ngisi formulir sambil nunggu antrian gw dipanggil. Jangan khawatir... banyak petugas imigrasi  yang sliweran "menjemput bola" kok yang siap bantuin kita isi formulir.

Ohiya yang boleh masuk ruangan cuma para pemohon paspor aja yaa... buat yang nganter gak boleh ikut masuk ke ruangan. Jadi diruangan tersebut bener-bener yang mau bikin paspor aja.

Kesan pertama gw masuk area pengurusan paspor di kanim Cirebon adalah wow keren.
Ruangannya bersih, dingin, rapi dan modern. Selama nunggu antrian gak perlu khawatir kita kehausan atau  kelaparan karena disediain minuman (teh, kopi dan air mineral dingin) dan cemilan (2 macam kerupuk) yang semuanya gratis! Gak cuma itu, gw kirain petugas yang ngurusin makanan dan minuman ini bakal diem disuatu titik nunggu kita yang nyamperin, eh ternyata dia keliling dong. Yampun~ Mantul gak tuh ?

Petugas yang keliling nawarin minuman dan cemilan
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Buat ibuk-ibuk yang bawa anaknya atau yang sedang mengASIhi, jangan khawatir... karena di kanim Cirebon juga tersedia tempat bermain anak-anak dan ruang laktasi. Keren~

Setelah selese isi formulir dan surat pernyataan, gw nunggu antrian gw dipanggil sama petugas di konter Layanan Informasi. Nah kan biasanya kalo lagi ngantri itu disediain layar antrian kan untuk memantau udah sejauh mana antrian berjalan... Kerenya lagiiii, dilayar antrian ini gak cuma nampilin nomer antrian aja tapi juga foto kita pas nuker kode booking itu.

Bagus lah~ untuk menghindari joki... biar semua antri semua capek hihi

Tiba saat antrian gw dipanggil petugas Layanan Informasi. Gw serahin formulir, surat pernyataan dan berkas-berkas yang diperlukan. Ditahap ini, petugas akan ngecek data-data kita diberkas-berkas tersebut... udah sama apa belum. Kalo ada yang salah atau kurang, kita diminta ngelengkapin dulu. 

Alhamdulillah, berkas gw gak ada yang bermasalah. Selanjutnya gw dikasih nomer antrian baru untuk ngantri lagi di loket pembuatan paspor.

Tenang aja, loketnya ada banyak (kalo loket Layanan Informasi cuma ada 2) dan dipisah antara loket paspor umum dan paspor haji. Petugas-petugasnya good looking semua dan mostly cowok-cowok. Lumayan~ cuci mata hihi

Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Kemudian gw menunggu lagi~

Ada yang ngeselin nih. Gw dapet antrian nomer 94 eh pas udah antrian nomer 93 malah kepotong istirahat siang jam 12-13 siang -_- KZL MAZZZZ...
hadeuuhhhh~ padahal udah ngarep banget gak kepotong istirahat wkwkw

Singkat cerita lagi, nomer antrian gw dipanggil sama petugas. 
Gw serahin semua berkas punya gw. Terus gw diminta eKTP asli, paspor lama dan buku nikah asli karenaaa... 1) KK gw yang aslinya belum di tandatangani sama suami gw makanya gak bisa dipake dan 2) ada perubahan status sudah menikah.

Denger-denger sih kalo bikin bikin paspor baru karena habis masa berlaku dikanim yang berbeda dari pas bikin paspor pertama kali emang bakal diminta berkas-berkas lain selain eKTP dan paspor lama. Jadi walaupun niatnya mau ganti paspor karena habis masa berlaku, tetep harus jaga-jaga bawa semua berkas yaaa. 

Lalu petugas nanya-nanya ke gw kaya mau kemana, sama siapa dan kerjaan sekarang ngapain. Gw jawab aja buat jalan-jalan ke Singapura sama suami (kode gak nih hun? ^^a hihi). 

Setelah itu gw disuruh balik ke kursi nunggu dipanggil untuk foto, rekam sidik jari dan wawancara.
Gak lama, nama gw dipanggil. Petugasnya ramah banget. Pake ada salam dan perkenalan diri dulu hehehe abis itu dia nanya-nanya lagi ke gw. Pertanyaannya sama kaya petugas sebelumnya. Terus foto terus rekam sidik jari kita terus udah deh~ gw dikasih resi pengantar untuk pembayaran paspor dan surat pernyataan bermaterai untuk pengambilan paspor lama (khusus untuk yang ganti paspor karena habis masa berlaku) 

Pembayaran biaya pembuatan paspor bisa dilakukan kapan aja tapi maksimal 7 hari dari tanggal kita mengajukan permohonan. Tapi mending langsung dibayar saat itu juga sih menurut gw... barangkali lupa heheh Tenang aja, di parkiran kanim Cirebon udah tersedia 2 loket untuk pembayaran masing-masing dari Bank BRI dan POS. 

Karena yang POS lagi ngantri, gw bayar di mobil Bank BRI. Berapa biayanya ? Rp. 355.000Jangan lupa minta dan simpan baik-baik bukti pembayaran tersebut karena diperlukan untuk syarat mengambil paspor.

Bagian Ketiga: Proses Pengambilan Paspor


Untuk pengambilan paspor baru bisa diambil 3 hari kerja kemudian (Sampe maksimal 30 hari dari tanggal kita mengajukan permohonan paspor) dengan disertakan bukti pembayaran dan eKTP.

Proses pengambilan paspor juga gak ribet. Bisa lewat drive thru loh~ cukup kasih liat eKTP, bukti pembayaran dari POS/Bank dan resi pengantar pembayaran dari kanim (khusus yang baru bikin paspor pertama kali). Nah karena gw posisinya bikin paspor baru karena habis masa berlaku... gw gak bisa ambil paspor lewat drive thru karena gw harus ngambil paspor lama gw jadi harus ambil di loketnya langsung. Syaratnya cuma nambah surat pernyataan pengambilan paspor lama yang udah dikasih bareng resi pengantar pembayaran.

Kenapa paspor lama perlu diambil ? karena untuk kepentingan pengurusan visa (ini gw gak paham sih karena belum pernah urus visa sendiri heheh).

Syarat pengambilan paspor
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi

Sebagai rangkuman proses pembuatan paspor di kanim Cirebon:
  1. Tujukan kode booking ke petugas piket dipintu masuk
  2. Kode booking ditukar nomer antrian untuk loket Layanan Informasi (verifikasi berkas)
  3. Isi formulir dan surat pernyataan bermateri
  4. Nunggu dipanggil di loket Layanan Informasi
  5. Di loket Layanan Informasi berkas kita dicek kelengkapannya
  6. Kalo udah lengkap nanti dikasih nomer antrian baru untuk loket Pembuatan Paspor Umum
  7. Nunggu dipanggil di loket Pembuatan Paspor Umum
  8. Di loket Pembuatan Paspor Umum berkas kita dicek lagi, diminta berkas aslinya dan ditanya-tanya seputar mau kemana, sama siapa dan kerjaannya apa
  9. Disuruh nunggu lagi dikursi tunggu
  10. Nama kita dipanggil untuk ke booth wawancara, foto dan rekam sidik jari
  11. Petugas akan ngewawancara, foto dan ngerekam sidik jari kita
  12. Setelah itu kita dikasih resi pengantar pembayaran dan surat pernyataan pengambilan paspor lama (bagi yang udah punya paspor sebelumnya)
  13. Bayar ke tempat pembayaran (Bank BRI/POS)
  14. Tiga hari kerja kemudian paspor kita jadi dan bisa diambil dengan membawa eKTP, bukti pembayaran dan surat pernyataan pegambilan paspor lama (khusus yang ganti paspor karena habis masa berlaku)

Tips:
  • Pake baju rapi dan warnanya bukan putih
  • Bawa pulpen tinta hitam dan materai
  • Pastikan data-data kita udah bener dan sama
  • Sabar

Gimana ? gampang kan bikin paspor sekarang ? Atau malah lebih ribet ? hihi
Yang pasti sih lebih hemat waktu menurut gw~
Sekian aja cerita pengalam membuat paspor di kanim kelas II Cirebon, semoga membantu!

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

4 comments:

  1. Waaaahh, btw mau jalan-jalan ke mana nih? (ditimpuk kekepoan wkwkwk)
    Kalau saya baca sih lebih simple dan mudah, gak kayak dulu yang apa2 serba offline.
    Semoga ke depannya lebih mudah lagi, semacam datang, tempelin sidik jari, udah selesai hehehe

    Atau pakai retina mata kayak di filem2 itu wkwkwkwkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bener mbak ^^ sekarang udah jauh lebih ringkas dan hemat waktu sih...

      wah biki paspor pake sidik jari aja macem mesin absen kantor ya hihi
      eh tapi mungkin dimasa depan akan ada inovasi kaya gitu juga...

      soalnya skrg aja udah mulai banyak peminat e-Paspor tuh mbak...tapi akupun tak tau gimana wujud e-Paspor itu katanya ada semacem chip-chip gitu lah

      Delete
  2. Bikin paspor emang sekarang makin gampang kok. Yang sebel itu antrinya, hadehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa betul xD antri selalu jadi hal yang menyebalkan ya ckckc

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin