Follow Us @soratemplates

Friday, 22 February 2019

Stop Basa-Basi Dengan Pertanyaan Pribadi!

Assalamualaikum! Annyeong~

Suatu hari...

 X: Eh Nike... kemana aja ? Baru pulang ke rumah ya? Udah hamil belum ?
Me: Heheheh ikut suami ke Karawang Bu. Iya nih belum Bu
 X: Kok belum? Pake KB yah ?
Me: Enggak Bu... alami aja *senyum palsu*
 X: Jangan ditunda ya, nanti susah loh hamilnya
Me: ...

Cerita lain...

Y : Gimana Nik? udah isi belum nih ?
Me: Belum. Doain yaaa... saya belum siap nih. Rasanya takut banget bayangin soal hamil dan melahirkan tuh
Y: Ohhh... brati nunda ?
Me: Hmmm serem aja gitu bawaanya parno jadinya *I DON'T WAN TO ANSWER YOUR QUESTION tbh!*
Y: Yaiya brati nunda hamil kan ?
Me: .... (perlu banget ditanya sampe 2x?)

What is going on in our society ?

Kok ya kayaknya penting banget untuk update privasi orang lain... padahal keluarga inti gw dan suami aja gak pernah ngusik nanya soal kaya gitu. Lah ini ? random people loh yang nanya haduuhhhh~ Nanyanya pas baru ketemu lagi... ckckck

Kasus lain yang serupa yang sering gw denger adalah pertanyaan seputar: 
  1. Kapan lulus kuliah? 
  2. Kapan kerja?
  3. Kapan nikah?
  4. Si Z udah punya ini itu, kamu kok gak punya?
  5. Kok gendutan/kurusan/iteman/jerawatan?
  6. Ih kok lahiran sesar?
  7. Anaknya pake sufor ibunya males nih ya?
  8. Anaknya kok kurus/item/pesek/tonggos?

Yampun...
Apakah pertanyaan basa-basi didunia ini udah habis sampe harus nanya pertanyaan pribadi diawal pertemuan begitu?
Maka dari itu, sebaiknya hindarilah bertanya pertanyaan basa-basi kaya gitu (apalagi ke orang yang jarang kita temuin/baru ketemu). Karenaaa...

Kita gak pernah tau kisah dibelakangnya

Setiap orang kondisinya beda-beda. Jangan disamaratakan.

Ada yang setelah menikah langsung siap lahir batin untuk punya anak dan alhamdulillah langsung dikasih sama Allah. Ada yang setelah menikah pengen nikmati waktu berdua suami dulu. Ada yang udah siap lahir batin untuk punya anak tapi masih belum dikasih sama Allah. Ada yang begitu lulus kuliah langsung dapet kerjaan. Ada yang abis lulus kuliah  harus pontang-panting nyari kerjaan kesana-sini. Ada yang setelah kerja bertahun-tahun tapi gak keliatan hasilnya. Ada yang baru kerja 6 bulan udah bisa jelong-jelong ke Koreyaaah. Ada yang udah pacaran lama tapi belum pengen nikah. Ada yang udah pengen nikah tapi belum ada yang cocok.

Alasannya beragam dan bukan hak kita juga untuk tau alasan tersebut.
Lagian juga ya... kadang-kadang kondisi yang gw sebutin diatas terjadi bukan atas kehendak mereka karena emang jalan hidup setiap orang tuh rahasinya Allah.

Siapa sih yang gak pengen abis lulus kuliah langsung dapet kerja ?
Siapa sih yang gak pengen nikah... apalagi kalo udah ada pasangan ?
Siapa sih yang gak pengen cepet punya anak ?

Bisa aja ternyata dia kerja banting tulang bertahun-tahun gak keliatan hasil untuk dirinya karena dia lebih memprioritaskan biaya sekolah adik-adiknya.
Bisa aja ternyata dia udah melakukan segala cara dan keluar duit banyak untuk ngobatin jerawatnya.
Bisa aja ternyata dia baru diputusin pacarnya terus jadi uring-uringan dan lari ke makanan akhirnya BB-nya naik.
Bisa aja ternyata udah persiapan untuk lahiran normal ternyata ada masalah yang gak terduga sampe harus lahiran sesar
Bisa aja ternyata setelah menikah dia masih jadi sandwich generation.

We never know...

Nyakitin perasaan

Sebenernya menurut gw ga ada masalah sih mau nanya hal-hal pribadi kaya gitu tuh... 
Dengan catatan jawabannya adalah sesuatu yang menggembirakan dan gak nyakitin karena potensi menyinggung-nya lebih rendah.

Contoh, kita ketemu temen lama. Terus out of the blue dia basa-basi nanya "eh udah nikah belum sekarang? kok gak ada kabarnya?" lalu kita jawab "Udah nih beberapa bulan lalu. Aku gak punya kontakmu jadi gak ngundang". I think it's okay.

TAPIIII... masalahnya kan kita gak pernah tau jawaban dari pertanyaan basa-basi kita yang udah termasuk ranah private itu bakal dijawab gimana... Bakalan nyakitin atau enggak. Kecuali we are mind reader hehhe

Kalo ternyata jawaban dari pertanyaan basa-basi itu adalah sesuatu yang kurang menggembirakan lalu pertanyaan tersebut makin dikorek terus sama si penanya udah kaya tim penyidik KPK dan akhirnya malah membuka "luka" yang (sebenernya) berusaha disembunyikan... apa dalam hati gak berasa teriris-iris tuh ?

Kaya contoh  dua percakapan yang gw tulis diatas.
Deep down gw merasa ciut seciut-ciutnya. Merasa gw adalah manusia paling pengecut sedunia. Merasa gw ini kaya jadi hamba Allah yang paling nista karena dicap menolak rezeki Allah. Merasa iri banget sama temen-temen yang udah bisa menaklukan rasa takutnya soal hamil dan melahirkan

Keliatannya emang "ih baperan amat sih nanya gitu doang udah sensi kan CUMA nanya" but seriously.... kita gak pernah tau cerita dan alasan dibaliknya karena ya emaaang bukan urusan kita.

Tau kan penonton ? Orang yang paling gampang kalo disuruh komentar karena gak pernah ngerasaain sendiri :")

Gak penting

Coba manfaat nanya-nanya hal pribadi kaya gitu tuh apaan ? Faedahnya apa ? Kalo udah dijawab, terus mau apa ?

Kalo ngasih solusi sih malah bagus... nah kalo setelah dijawab malah cuma "OOOHHH" doang apa gak bikin K.Z.L ? Apa banget deh yaaa... mau tau banget urusan orang.

Jadi inget pengalam gw ditanya seorang ibu-ibu pas lagi antri di dokter kandungan.
Begini kira-kira percakapannya...

Ibu X: Ngantri dokter xxx juga ?
Me : Iya
Ibu X: Sendiri aja mbak ?
Me: Iya heheh
Ibu X: Kenapa mbak (keluhannya) ?
Me : *kaget* Mau ngecek aja
Ibu X: Pake asuransi apa mbak ? Umum atau BPJS ?
Me: *makin kaget* umum 
Ditahap ini gw ngerasa risih banget ditanya-tanya sampe ke asuransi segala. Ya kaliii situ orang Badan Pusat Statistik yang lagi sensus apa ? Haduuhhh~

-----

Emang sih... kebebasan berpendapat adalah salah satu hak warna negara Indonesia yang maha budiman tapi plis atuhlah pake filter dulu sebelum melontarkan sesuatu.

Filter yang paling mujarab adalah dengan pertanyaan lain. Jadi sebelum berpendapat atau menanyakan sesuatu, coba tanya lagi ke diri kita:

  • Apakah pertanyaan/pernyataan tersebut bermanfaat untuk ditanyakan/dinyatakan ?
  • Apakah berpotensi menyinggung perasaan dia?
  • Apakah ada alternatif pertanyaan lain yang bisa ditanyakan ?


Nah kalo gw misal lagi jalan kemana terus tiba-tiba ketemu sama temen lama yang jarang ketemu atau yang gak deket-deket amat, biasanya gw cuma basa-basi pake pertanyaan berikut ini:
  • Eh Mawar... kemana aja? sekarang kesibukannya apa?
  • Eh Mawar... lama ya gak ketemu. Kesini sama siapa ?

Udah. Gw cuma berani nanya 2 pertanyaan itu karena gak kepikiran pertanyaan lain dan setelah dia jawab atau diabalik nanya 1-2 pertanyaan ke gw, biasanya gw akan cepet-cepet cari pengalihan supaya terbebas dari percakapan awkward tersebut karena gw udah kehabisan ide obrolan dan gw takut keceplosan nanya hal pribadi.

Tenang aja... kalo kita emang udah dianggap cukup dekat, cukup dewasa dan cukup dipercaya sama seseorang, orang tersebut dengan sendirinya akan cerita masalah pribadinya. Tanpa harus kita tanya lebih dulu. Karena banyak hal-hal didunia ini yang perlu kesiapan mental untuk bisa diceritakan ke orang lain.

So...
Stop basa-basi dengan pertanyaan pribadi :)
Hargai ranah privasi orang lain. Bahkan keluarga dan kerabat dekat sekalipun.

Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

40 comments:

  1. Sebenernya aku nggak masalah sih dengan pertanyaan basa-basi, yang jadi masalah kalo pertanyaannya udah menjurus dan malah menyudutkan kita. Sampai hari ini aku masih sedih lho kalo ada yang nanya, "kok anaknya kecil/kurus sih?" itu tuh seolah-olah bilang "lo nggak kasih makan anak lo ya?". Nggak usahlah komentar soal fisik, apalagi anak kecil yang emang lagi masa pertumbuhan. Maap ya jadi curhat deh akunya huahahaha sensi banget kalo udah basa-basi soal anak ):

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa ya mbak... pertumbuhan anak-anak kan emang beda, lah orang tuanya aja beda ya kan ? masa iya anak kita pertumbuhannya harus sama persis kaya anak mereka sih :(
      kusuka sedih kalo liat ada ibu-ibu yang seenak udel bandingin cara asuhnya dia sama cara asuh kita... beresa mereka udah paling bener aja gitu yaaa..
      *aduh jadi ikut curhat juga huhuh

      Delete
  2. kadang sering banget ngerasa orang tuh nanya basa-basi ga beneran pengen tau tentang keadaan/kabar kita. mereka cuma pengen tau aja, dan pas dijawab malah ga dengerin. The real basa-basi hahaha

    atau nanya untuk menjatuhkan gitu. bener-bener ga suka pfffft

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebanyakan sih pada nanya itu untuk dibandingin sama hidupnya :(
      kalo gak ujung2nya mereka malah curhat balik huhuhu
      suka KZL kadang tuh ya mbak~

      Delete
  3. wkwkwwk. rempong emang ya budaya orang Indonesia sih sejak dulu gitu.
    basa basi means ramah tamah hahaha.
    Kalau saya jawabnya tergantung mood, kalau moodnya lagi baik jawab dengan baik, kalau enggak ya jawab seasalnya hahaha

    Tapi terakhir sih minta doa aja banyak2.
    Cara paling aman sih menurut saya, ketimbang sakit hati mulu hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang Indo emang terkenal ramah sih mbak Rey... tapi kadang suka kelewat ramah sampe nanya hal-hal pribadi :(

      Iya betul~ jawaban paling aman adalah "doain aja ya" hahah supaya percakapannya cepet kelar juga ya mbak hahah

      Delete
  4. Setuju banget mbak. Karena saya tidak suka ditanyai, jadi saya juga tidak akan menanyai orang lain. Kadang sebuah pertanyaan yang biasa buat kita bisa jadi membuat orang lain tersinggung, karena kita ga pernah tau kehidupan sebenarnya orang tersebut. Biasanya sih kalau mau ngobrol, bahas yang di luar hal pribadi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak betul~ mending diem aja ya mbak daripada nanya terus malah nyinggung orang tersebut. Ibarat kata mah kita cuma komentator yaaa yang ngerasain langsung mah pemainnya

      Delete
  5. bener banget nih. saya pun suka risih kalau ditanya pake pertanyaan emak-emak kepo gitu. soalnya saya pun nggak pernah nanya-nanya gituan.
    apa pula urusannya, toh dia kan gak ngasih makan kita juga.
    #esmosi #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya emak2 komplek tuh yg suka pada nanya kaya gituuu...
      Kalo kata salah Selebgram: "gak usah peduliin komentar orang kecuali dia ngasih makan kamu atau kasih support finansial" ^^b

      Delete
  6. I love your post dear! I want to congrats you for this beautiful blog, is so inspiring, so powerful, so unique. If you want you can check out my last post!

    http://herecomesaajla.blogspot.com/2019/02/pixi-x-chloe-morello-collab-review.html

    ReplyDelete
  7. Hihi sama kak. Sering banget dtanya, udah krja blm, kok belom, udah nikah aja, mau nikh kapan dll

    Knpa gak tanya, kapan mati ahaha biasanya wanita yg suka bawel nanya gtu 😏😣

    ReplyDelete
  8. Hihi sama kak. Sering banget dtanya, udah krja blm, kok belom, udah nikah aja, mau nikh kapan dll

    Knpa gak tanya, kapan mati ahaha biasanya wanita yg suka bawel nanya gtu 😏😣

    ReplyDelete
  9. Hihi sama kak. Sering banget dtanya, udah krja blm, kok belom, udah nikah aja, mau nikh kapan dll

    Knpa gak tanya, kapan mati ahaha biasanya wanita yg suka bawel nanya gtu 😏😣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul~ wanita itu kebanyakan pada kepo to the max banget huhu

      Delete
    2. Pen nampol pake cilok, tapi takut mereka kenyang kekwkw

      Delete
    3. Jangan mbak... nanti mereka gak kapok malah nagih kalo ditampol pake cilok hihi

      Delete
  10. Replies
    1. Ya kaaan... brati emang kejadian kaya gini tuh gak cuma saya doang yang ngalamin ya

      Delete
  11. Replies
    1. Ya kaaan... brati emang kejadian kaya gini tuh gak cuma saya doang yang ngalamin ya

      Delete
  12. saya juga risih kalau ditanyain terlalu personal, tapi kalau masih umum aja ga masalah mbak, misal tetiba ngantri, sama orang asing ditanyain... biasanya bisa diliat sih lawan bicara memang ramah ato karena kepo... kalau maksud pertanyaannya karena ramah tamah masih okey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, kalo masih seputar hal umum masih okey sih... tapi kadang ada orang yg sampe kepo nanya hal2 pribadi gitu. kan jadi males ya

      Delete
  13. hehee.. setuju mbak. Dulu tuh aku tiap lebaran jomblo selalu ditanyain kapan kawin, hadeh. Untungnya sekarang udah lulus. haha. Makanya sekarang ga mau nanya nanya orang pertanyaan sensitif karena pernah ngerasain. Apalagi kayak kapan hamil, haduh sensitif banget itu ngga ngerti lagi deh manfaatnya apa mau bikin orang merasa dikasihani atau gimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrr, saya mending diem aja daripada nanya hal yang private begitu.
      Soalnya ada beberapa pertanyaan yang buat orang lain b aja tapi buat kita sungguh menusuk hati :(

      Delete
  14. Iya banget, paling sebel kalo ada orang nanya ujung2 cuma mau nyinyirin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya khannn... sebel yaaa kaya gak ada pertanyaan lain aja :(

      Delete
  15. Mungkin orang yang basa basi bertanya seperti itu untuk membandingkan hidup dia dengan yang di tanya, ini mungkin loh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin dia butuh pengakuan soal dirinya juga yaaa...

      Delete
  16. Begitulah apa yang terjadi di masyarakat kita, kalau belum basa-basi kayaknya belum afdol wwwkkk ...
    Mending pertanyaannya yang ringan-ringan, kayak : dari kota mana, mas ?.
    Lah ini, pertanyaannya jadi merembet kayak mau ngulik privacyku.

    Pernah loh aku di suatu lokasi wisata, ditanya penjaga warung kayak gitu.
    Awalnya senang karena pikirku nambah teman baru dan dapat info buat artikel.
    Lama kelamaan kok pertanyaannya menjurus ke privacy banget .., bikin ngga nyaman jadinya.
    Cepet-cepet kutinggalin warungnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak betul kalo pertanyaannya masih seputar yang general masih okelah.

      wah pasti risih banget ya ditanya2 yang awalnya basa-basi dan niatnya jawab untuk ramah tamah tapi makin diladeni makin mengulik hal-hal pribadi... macem lagi diinvestigasi aja ya wkwk

      Delete
  17. Biasa kan, gosip di mana-mana mbak. Apalagi kalo lawan bicara lambe turah, lebih banyak lagi pertanyaanya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin dia mata-mata lambe turah kali ya hihi

      Delete
  18. aku pernah nih dapat pertanyaan basa basi dari sales door to door yang dateng ke rumah. Random banget kan dia, dari nawarin barang malah nanyain kenapa masih sendiri. Untung eke gak baperan dapat pertanyaan kayak gitu πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah hati-hati loh mbak kalo ditanya sama sales door to door gitu.
      Kita patut curiga sama orang asing apalagi yang masuk-masuk rumah... bulan lalu tanteku hampir kena tipu sama sales abal-abal yang nawarin barang-barang yang katanya lagi cuci gudang gitu

      Delete
  19. Setuju banget, Mbak. Pertanyaan basa-basi itu nyebelin banget sih. Saking sebelnya, aku sampe takut basa-basi sama orang. Paling cuma tanya "udah kerja atau masih kuliah" terus habis itu diem.... Daripada tanya-tanya, malah nggak cocok kan.

    Cuma, kadang pertanyaan kaya gitu bisa menjurus ke obrolan asyik lho. Ya... pinter-pinternya menjawab sih. Kalau orangnya rese dan mulai menyudutkan, sekalian aja jawabnya ngasal. Biar nggak bisa nanggepin. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu kak yang jadi pertanyaan... kalo misal kita basa-basi, apakah selanjutnya akan jadi bahan obrolan asik atu malah jadi bahan kepo xD

      suka serba salah sih jadinya, kalo diem aja dikira sombong... tapi kalo banyak nanya sok SKSD dikira kepo hmmmm

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin