Follow Us @soratemplates

Tuesday, 26 March 2019

Cabut Gigi Bungsu Tanpa Operasi ?

Assalamualaikum! Annyeong~


Sebagai pembukaan, gw kasih tau dulu ya bahwa kita yang udah dewasa ini punya masing-masing 3 gigi geraham (paling belakang dan paling besar) di rahang sisi kanan, kiri, atas dan bawah. Dua gigi pertama tumbuhnya udah dari kecil sementara si geraham ketiga atau si bungsu ini baru tumbuh pada usia 17-25 tahun.

Tiga gigi geraham dewasa
Sumbernya: www.practo.com

Kemunculan gigi bungsu gw ini bertahap. 
Pas gw kuliah, 2 gigi bungsu atas kanan dan kiri gw ini udah tumbuh semua. Normal dan gak impaksi (tumbuh miring). Ditahun kedua kuliah, si bungsu kanan bawah gw "berulah" sehingga mau gak mau harus dicabut lewat prosedur operasi kecil yang namanya Odontektomi yang bisa dikerjakan oleh dokter gigi spesialis Bedah Mulut. Pengalaman gw cabut gigi bungsu lewat Odontektomi bisa dibaca disini

Udah 3 gigi yang menunjukan kehadirannya. Masih ada 1 gigi bungsu kiri bawah yang belum muncul kan...

Nah dia baru muncul 1 atau 2 tahun lalu. Kondisi si bungsu ini muncul sepenuhnya ke permukaan tapi IMPAKSI lagi dong T.T Dia miring sekitar 45 derajat dan agak nubruk tetangganya.

Kedua gigi bungsu gw dirahang bawah nih kompakan :")
Sama-sama impaksi cuma bedanya kalo yang kanan bawah impaksinya didalem gusi, giginya gak semuanya muncul kepermukaan dan menyakiti gusi diatasnya sementara yang kiri bawah impaksinya dipermukaan gusi, giginya muncul semua dan gak nyakitin gusi.

Ilustrasi gigi bungsu kanan bawah gw yang bikin gusi bengak dan nongol kepermukaan cuma sedikit
Sumbernya : www.practo.com

Foto rontgent gigi bungsu yang mirip dengan gigi bungsu kiri bawah gw yang giginya udah nongol semua tapi nubruk tetangganya tapi gak bikin gusi sakit
Sumbernya : www.practo.com

Enggak... enggak...
Kali ini gw gak akan cerita proses pencabutan si bungsu kanan ini karena so far dia gak "berulah" kok jadi masih gak diapa-apain.

Lalu siapa yang akan gw tulis ceritanya ?
Dia adalah si bungsu kanan atas.
 
Lah kok ? Kan dia udah tumbuh normal dan gak impaksi... kenapa harus dicabut ?
Penyebabnya adalah karena si bungsu kanan bawah yang udah daadaah byebye~

Jadi... beberapa bulan lalu, tetangganya si bungsu kanan atas alias gigi geraham kedua kanan atas ini berlubang dan sempet ditambal di klinik. Tapi baru beberapa minggu tambalannya copot dan kadang-kadang suka bikin nyut-nyutan. Akhirnya gw cek ke dokter gigi di salah satu RS di Karawang.

Pas diperiksa sama dokter, si gigi yang berlubang ini cuma harus ditambal ulang beberapa hari kemudian karena saat itu posisinya masih sakit jadi harus disembuhin dulu sakitnya. Oke, gw selow aja toh udah beberapa kali gw tambal gigi. Cuma, ada yang bikin gw mlongo adalah...

"Mbak ini gigi sebelahnya (si bungsu kanan atas) harus dicabut juga. Dia posisinya turun terus (gak sejajar dengan gigi-gigi lain). Gara-garanya udah gak ada pasangannya (bungsu kanan bawah) jadi turun nah lama-lama nanti bisa menghantam gusi. Bisa bikin bengkak nanti. Ujung-ujungnya ya tetep harus dicabut"

Aduuh.., gw gak nyangka ternyata pencabutan si bungsu kanan bawah akan berimbas ke si kanan atas. Padahal dia ini "anak baik". 

Lalu gw tanya ke dokter apakah harus lewat odontektomi lagi atau enggak. Karena kan sekarang gw tindakan di RS swasta bukan RSGM yang murah meriah dan setau gw biaya odontektomi itu jut-jut-an kalo biaya sendiri 😌

Kata dokternya, "Enggak (pake odontektomi). Cabut biasa juga bisa karena (giginya) udah keluar semua "

Horeeee~ Alhamdulillah, dompet masih aman.
Tapi sayangnya, karena posisi gigi gerahaman kedua gw lagi sakit jadi eksekusi pencabutan si bungsu kanan atas gw harus ditunda dan prosesnya sekalian sama gw tambal gigi ntar. Lalu gw bikin perjanian lah sama dokternya.

Singkat cerita, hari eksekusi.
Setelah gigi geraham kedua gw beres ditambal permanen, dokter dan suster mulai siap-siap untuk nyabut si bungsu kanan atas. 

Sama seperti odontektomi yang udah gw alami, langkah pertama yang dokter lakukan tentu saja nyuntik gusi gw dengan obat bius untuk menonaktifkan sementara syaraf-syaraf sekitar si bungsu biar gak sakit. Bedanya, mulut gw cuma dibius dibagian kanan aja.

Setelah obat bius dikonfirmasi telah bekerja, dokter mulai nyongkel si bungsu kanan atas dengan sedikit tenaga dan beberapa alat yang mirip tang lalu... CEPRUUUTTTT!

Si bungsu kanan atas sudah tercabut tanpa drama heheh

Terus yaaa kaya cabut gigi biasa, lubang bekas cabutan itu disumpel sama kain kasa steril tanpa dijahit.  Abis itu gw dibekelin 2 biji kain kasa steril, antibiotik dan pain killer juga.

Selesai~

Untungnya pas udah dikosan, walaupun efek obat biusnya udah hilang, bekas cabutan itu gak begitu sakit cuma nyut-nyutan aja. Gak sesakit bekas cabutan odontektomi yang bikin jungkir balik :(

TAPIIII... yang bikin gw gak nyaman adalah darahnya keluar muluuuu padahal posisinya udah disumpel kain kasa dan rasanya hoeeekkk gak enak banget karena sesekali darahnya masuk tenggorokan dan sempet bikin gw mau muntah~

Alhamdulillahnya, lama-lama intensitas berdarahnya mulai berkurang soalnya gw paksain tidur. Bangun-bangun, bantal gw udah penuh dengan bekas liur dan darah wkwkwk karena gw tidurnya harus miring gitu... kalo telentang ntar darahnya masuk tenggorokan lagi.


💥Hal-hal yang harus diperhatikan sebelum cabut gigi:

  • Pastikan cukup istirahat
  • Isi perut dulu sampe kenyang
  • Pastikan sedang tidak hamil dan tidak menstruasi
  • Kosongkan jadwal


💥Beberapa pesan dokter setelah cabut gigi:

  • Jangan sering-sering ngeludah dan berkumur
  • Gak boleh "nyedot-nyedot" gusi bekas cabut gigi
  • Hindari makanan dan minuman panas
  • Banyak makan dan minum yang dingin-dingin
  • Hati-hati pas nyikat gigi didaerah bekas cabut gigi
  • Pakai obat kumur untuk menjaga kebersihan gigi


Untuk biaya pencabutannya kalo gak salah itu sekitar Rp. 600.000 ++ udah termasuk obat dan jasa dokter. Mungkin kalo pake BPJS bisa gratis ya tapi gw belum paham soal tahap-tahap ngajuin rujukannya gimana heheh

Okedeh~ sekian dulu cerita pengalaman gw soal per-gigi-an yaaa... semoga memberi manfaat buat ya baca dan semoga gak menambah ke-parno-an yang mau berurusan sama dokter gigi hihi


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

5 comments:

  1. bermanfaat banget saat udah punya anak nanti, terimakasih infonya

    ReplyDelete
  2. Mbak kalo telentang nati ga bisa napasss... XD... just kidding...

    Itulah kejadian yang saya alami mbak, darahnya ga berhenti ngalir, harus dibawa tidur... dan rasanya itu ga enak bangeg pas masuk tenggorokan, serasa jd vampir

    ReplyDelete
    Replies
    1. mendadak jadi kaya keluarga Edward Cullen si Vampir ganteng wkwkwk
      Iya kak bener, rasanya nelen darah itu iyuuuhhh banget :(

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin