Follow Us @soratemplates

Friday, 29 March 2019

Mengenal 5 Faktor Resiko Cekcok dalam Pernikahan

Assalamualaikum. Annyeong~


Pernikahan yang romantis bin harmonis adalah dambaan semua pasangan. Tapi kan namanya pernikahan pasti dijalankan oleh 2 orang dengan 2 kepala dan 2 cara berpikir masing-masing yang unik yang dipengaruhi latar belakang berbeda.

Pasti akan ada masa "perang urat syaraf" yang penyebabnya bisa karena berbagai hal... dari yang serius banget sampe yang receh banget pun bisa jadi pemicu cekcok dalam pernikahan.

"A smooth sea never made a skilled sailor" 

Terutama nih... terutama loh ya...
Buat para penganten baru ataupun yang akan berencana menikah dalam waktu dekat.
Because... sepengalaman gw, awal-awal pernikahan itu sangat rentan sekali dengan yang namanya dikit-dikit-ribut-dikit-dikit-ribut sama suami hehehe. Percayalah, pernikahan itu isinya gak selalu yang asik-asik... yang indah-indah... yang romantis-romantis aja.

Yaaa wajar sih kan masih dalam masa peralihan dari single menjadi double wkwkwk

Jadi, ada baiknya untuk mengenali sejak awal faktor resiko apa aja yang bisa jadi pemicu keributan dalam pernikahan. Harapannya adalah supaya kita lebih mampu mengenali diri sendiri dan pasangan dalam rangka meminimalisir keributan dalam rumah tangga.

Duh udah kebanyakan cing cong ternyata, yuk simak tulisan gw berikut ini.
FYI, tulisan ini gw tulis berdasarkan pengalaman dan pengamatan pribadi yaa... jadi akan sangat berkesan subjektif.

1. Keuangan

Yah... gak heran lah ya dimana-mana masalah duit ini bawaannya runyam mulu πŸ’°πŸ’°
Salah-salah bisa ngerusak hubungan. Jangan kan hubungan pertemanan... hubungan keluarga bahkan sampai hubungan antara suami dan istri juga rentan banget goyah gara-gara uang. 

Emang bener apa-apa butuh duit tapi kan hidup kita gak melulu soal duit, ya kan?

Gw pernah baca (lupa baca dimana... kalo gak salah di salah satu pembahasan di Instastory-nya @Jouska gitu) ada yang pas nikah baru tau kalo pasangannya ini super hedon banget. Belanja ini itu gak kenal batas. Gesek sana... gesek sini... *gesek kartu kredit maksudnya* karena dulu semasa lajang super dimanja sama orang tuanya. Segala kebutuhan disediain. Pernah juga baca ada yang pas nikah baru tau ternyata pasangannya punya hutang sana sini. Hutangnya buat gaya hidup. Ckckck...

Nah disini lah perlunya kita untuk tau luar dalemnya pasangan sebelum bener-bener memutuskan untuk menikah sama dia. Kalo perlu nih, bikin Fit n Proper Test dulu melibatkan pihak ketiga seperti orang tua kita wkwkwk *udah kaya mau nyari ketua lembaga negara aja yeee πŸ˜€ 

Beberapa hal terkait keuangan yang perlu kita perhatikan:

A. Kebiasaan

Maksudnya adalah kita wajib banget tau gimana pasangan kita bersikap kalo pas lagi banyak duit dan pas gak ada duit. Apakah boros gak kenal waktu, kelewat irit nyrempet ke pelit, suka hutang tapi gak mau bayar atau selalu hemat dan rajin investasi. 

Intinya bisa diajak susah apa gak... 

Kalo yang dari kecil udah terbiasa hidup prihatin sih aman. Kebanyakan gak akan aneh-aneh sama uang karena udah ngerasain gimana susahnya hidup. Yang celaka adalah orang yang terbiasa enak dan daya juangnya minim. Mau gimana coba ketika dihadapkan sama situasi yang diluar zona nyamannya ? Salah-salah bisa sering cekcok karena pasangan mau begini kitanya mau begitu.




Cara tau kebiasaan keuangan pasangan bisa langsung tanya ke pasangan, tanya ke temen-temen deketnya atau lewat pengamatan diam-diam macem detektif itu hihihi.
Cuek aja lah kalo kita dianggap lebay karena nanya-nanya sampe sebegitunya... Toh yang akan menjalani kehidupan sama pasangan itu kan kita sendiri. Lebih baik bawel diawal deh. Percayalah.

Karena buat gw, sebelum menikah wanita punya hak penuh untuk menentukan masa depannya mau gimana (termasuk pilih suami) tapi ketika sudah menikah udah lain cerita karena harus melibatkan pasangan dalam setiap keputusan yang akan diambil. 

B. Management

Bagian paling penting dalam keuangan buat gw adalah management. Sebanyak apapun duit kita, tapi kalo kita gak bisa ngaturnya yaudah siap-siap aja daaadaaaah bye bye~ 

Apalagi kalo udah nikah dan punya anak. Hukumnya udah wajib pake banget karena kita (seharusnya) udah sepenuhnya lepas dari orang tua dan kita kelak akan jadi orang tua yang harus mampu menyiapkan dan mempersiapkan masa depan terbaik untuk anak-anak.




Makanya perlu banget management keuangan karena kehidupang pernikahan itu bak roller coaster yang relnya superrrrr panjang dan kita gak tau kapan naik kapan turun

Jangan sampe pas udah punya anak jadi sering ribut karena ngerasa kurang terus. Coba cek lagi  management keuangannya heheh jangan-jangan ada yang salah perhitungan.

Penting banget untuk pelajari gimana management keuangn pasangan lalu sesuaikan sama punya kita atau diskusiin managementnya mau dibawa kemana dan kaya gimana. Mau yang kerja suami mau yang kerja dua-duanya. Sama pentingnya.

Keterbukaan adalah kunci!


2. Mertua dan Ipar

Pada bagian ini, seenggaknya ada 2 hal yang menurut gw berpotensi jadi bahan bakar keributan

A. Intervensi

Contoh yang paling sering terjadi adalah intervensi mertua dan ipar (atau bahkan para om dan tante) dalam bentuk julid ikut campur dengan cara kita menjalankan kehidupan rumah tangga atau mendidik anak atau selalu banding-bandingin dengan menantu/saudara lain.

Yaa sekali dua kali boleh lah~ kalo terus-terusan ? Siapa yang gak dongkol coba ?
Rasanya kaya kita gak bisa apa-apa sampe harus teru-terusan dikomentarin dan diintimidasi :") Sad
Kalo udah kesel, pelampiasan paling cepet dan gampang adalah ke pasangan.

Rumah tangga itu ibarat sebuah negara yang suami sebagai presidennya dan istri sebagai wakil presiden merangkap jadi menteri. Orang lain posisinya cuma sebagai turis aja. Nah etikanya tamu adalah MENGHORMATI segala aturan dan kebiasaan yang udah dibuat di negara tersebut. Bilamana ada hal yang gak srek bisa disampaikan lewat kritik dan saran yang membangun dengan cara yang tidak menyakiti.

KECUALI...
Kita dan pasangan duluan yang minta pendapat ke mertua dan ipar. Itu udah lain cerita. 
Tapi harus hati-hati juga jangan sampe off side jadi mereka yang "nyetir" keputusan kita. 
Ingatlah~ posisi mereka ini ibaratnya seperti KONSULTAN. Keputusan akhir tetep ada pada kita dan pasangan karena kita yang melakoni dan paling tau luar dalemnya pernikahan.

Buat gw, ketika sudah menikah artinya gw sudah kuat untuk "berdiri sendiri" (sama suami). Artinya segala keputusan dan konsekuensinya ada ditangan gw dan suami seutuhnya.

B. Cemburu

Kejadian yang paling sering terjadi adalah rivalitas antara istri dan adik ipar perempuan suami. Istri merasa adik ipar ini jadi perebut perhatian suaminya dan adik ipar merasa si istri jadi perebut kakaknya. Kondisi ini diperparah lagi kalo dua-duanya posisinya sebagai anak bungsu yang sama-sama terbiasa jadi pusat perhatian yang sama-sama ingin dimengerti duluan. Apalagi kalo dua-duanya pendiem juga hemmmm

Akhirnya, yang dilema adalah si suami. Kalo lebih perhatian ke adik, ngerasa gak enak sama istri yang ngerasa dicuekin karena belum bisa berbaur sama keluarga suami. Kalo lebih perhatian ke istri, kasian sama adik yang jarang-jarang ketemu. Ujung-ujungnya, jadi berantem karena ngerasa suami lebih berat kesalah satu pihak... atau karena suami terlalu menuntut istri untuk bisa segera berbaur sama keluarganya...

Padahal, setiap orang itu karakternya ga ada yang sama.
Ada yang bisa cepet bergaul sama orang baru... Ada yang baru bisa bergaul sama orang baru setelah beberapa bulan bahkan beberapa tahun kemudian. Jangan dipaksakan dan jangan terburu-buru.

"It's just about the time..."

3. Miskomunikasi

Pernah gak nyuruh suami beli cabe rawit dapetnya lombok ? atau nyuruh beli brokoli dapetnya kembang kol ? atau nitip beli lengkuas dapetnya kencur ? :"))))))

SERING!!!

Eeitsss~ jangan buru-buru nyalahin suami. Jangan buru-buru ngambek yaa...
Coba koreksi diri dulu tadi minta tolongnya udah bener belum ? ngasih penjelasan gak ? Hayooo...

Ternyata enggak xD yaudah brati 50:50 salahnya.

Perlu dipahami bahwa cara berpikir lelaki dan perempuan itu beda.
Lelaki berpikirnya lebih simpel dan general sementara perempuan berpikirnya lebih ribet dan rinci

4. Seks

Aduuh gw rada malu nulis soal seks wkwkw Anak kemaren sore kok udah berani-beraninya ngomongin seks hahah... OK. Karena gw udah menikah jadi kayaknya g apa-apa ngomongin hal kaya gini ya wkwkwk

Gw pernah baca disalah satu pembahasan selebgram, banyak loh orang yang merasa gak bahagia sama pernikahannya gara-gara gak dapet sesuatu yang dia cari "diatas ranjang" dari pasangannya. Ada yang ngerasa kok pasangannya aja yang terpuaskan sementara dia harus nahan kesakitan. Ada juga yang ngerasa berhubungan seks karena rasa terpaksa. Ada juga yang ngerasa seks sama halnya seperti aktivitas sehari-hari lainnya. 

Akhirnya... salah satu pihak sering uring-uringan, sebel, sedih lalu merembet ke hal-hal lain kaya ngerasa gak diinginkan... ngerasa jelek... ngerasa gak dicintai... ngerasa pasangan egois gak mikirin kita. Dan sudah dipastikan akan berdampak pada keseharian kita dengan pasangan.

Menurut gw, seks (setelah menikah tentunya) bukan cuma sekedar berhubungan badan aja tapi juga berhubungan emosi. Antara hubungan badan dan hubungan emosi ini saling berkaitan. Makanya hubungan seks itu gak bisa dipaksakan loh ya karena pasti akan bawa-bawa perasaan, terutama untuk wanita.

Penyebabnya adalah Oksitosin, si hormon cinta yang dilepaskan saat kita dan pasangan berada pada fase orgasme saat berhubungan. Mengutip dari hipwee.com yang mengatakan bahwa : 

"Saat mencapai kekuasaan seksual, bagian otak yang aktif adalah bagian yang mengatur emosi, sensitivitas terhadap sentuhan, bagian yang mengatur rasa bahagia, juga bagian otak yang mengatur kepuasan dan rasa kebal terhadap sakit... Oksitosin akan membuat seseorang merasakan empati terhadap pasangannya, memunculkan rasa keterikatan, dan hormon ini pulalah yang bisa memunculkan rasa percaya dan kasih sayang terhadap pasangan..."

TUH!
Ternyata menurut penelitian ilmiah, seks itu membantu kita untuk bonding dengan pasangan secara emosional

Terus gimana bisa seks jadi salah satu faktor resiko dalam keributan pernikahan?

seks => hubungan badan (sampe pada fase kepuasan seksual) => peningkatan ikatan emosi dengan pasangan

Kalo salah satu dari 3 hal itu gak terpenuhi, otomatis yang lainnya gak bisa terpenuhi juga. Ujung-ujungnya jadi gak bahagia. Jadinya sering ribut.

5. Kebiasaan Sehari-hari

"Sayang, kalo habis mandi handuknya taroh dijemuran ya" *pake senyum manis*
"Simpen balik handuknya ketempat seharusnya, Mas" *muka datar*
"eeehh.. kok handuknya dibiarin dikasur sih ?! nanti jadi bau" *alis mengkerut*
.
.
.
.
"KAMU TUH GAK NGERTIIN AKU ! AKUTUH UDAH CAPEK DIKANTOR, CAPEK NGURUSIN KERJAAN RUMAH SEKARANG HARUS DITAMBAH NGURUSIN HANDUK KAMU MAS?! TEGA KAMU!!!! KAMU ENAK PULANG KANTOR BISA LEHA-LEHA blaa.. blaa... blaaaa" *mata melotot, mata merah, keluar tanduk*  

Kedengerannya remeh dan sepele. Tapi kalo tiap hari ngeributin hal-hal kecil apa gak capek ? Kalo malah jadi menggunung dan nyrempet hal-hal lain, apa gak gawat tuh ?

Maka dari itu, ketika udah nikah (syukur-syukur sebelum menikah) kita perlu banget untuk bisa saling beradaptasi sama kebiasaan pasangan karena semua yang kita dan pasangan lakukan tentu saja akan saling mempengaruhi. 

Lah wong tinggal 1 rumah... tidur satu kasur satu selimut, gimana gak terpengaruh ? 

Solusinya adalah...

THE ONE AND ONLY : KOMUNIKASI yang JUJUR

Kalo gak sreg sama sesuatu, utarakan ke pasangan.
Kalo lagi sebel... sedih... kecewa sama seseorang, ceritakan ke pasangan.
Gak perlu gengsi, gak perlu gak enakan, gak perlu takut.
Gak usah juga berusaha menahan semua beban seorang diri macem sinetron Indosair istri solehah yang diem aja waktu dizolimi keluarga suaminya. Kita bukan malaikat heeeyyy~ Ini orang lah...yang ada perasaannya... ada hatinya.

Salah satu manfaat menikah adalah untuk jadi tempat berbagi bukan ?

Mau beli Gundam ratusan ribu... coba jelasin baik-baik ke istrinya kenapa perlu beli Gundam semahal itu. Diskusiin gimana pengaruhnya ke keuangan dan cara penanggulangannya supaya win-win solution. Apakah pake nyicil per bulan supaya keuangan tetep aman atau beli cash tapi bulan depan harus nabung lebih banyak.

Merasa belum bisa akrab sama saudara ipar... ceritakan ke pasangan. Minta bantuannya untuk bisa dekat dengan saudara ipar. Utarakan apa yang bikin kita belum sreg sama ipar... kitanya maunya gimana. Pasangan kita bisa bantu gimana supaya win-win solution gak ada lagi tembok pemisah antara istri dan ipar.

Merasa perlu ada yang dikoreksi saat bercinta, ya diomongin secara gamblang. Kita maunya begini, pasangan maunya gimana supaya win-win solution. Jangan malu untuk membahas seks dengan  pasangan karena seks adalah salah satu kunci keharmonisan pernikahan.

Ingat satu hal : Pasangan kita bukan dukun bukan juga tukang baca pikiran.
Karena pernikahan itu dijalankan oleh 2 orang dengan 2 kepala dan 2 persaan yang berbeda. Beda cara berpikir, beda sudut pandang dan beda latar belakang. 

Makanya perlu banget yang namanya komunikasi supaya tercapai sebuah irama yang sama *eaaakkk 
Kalo katanya Atun Si Doel: Buka mata kita lebar-lebar sebelum menikah dan tutup mata kita rapet-rapet soal pasangan setelah menikah


Wassalamu'alaikum and see ya~ 
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
πŸ’—Salam hangat and have a good dayπŸ’—

11 comments:


  1. Artikel berkualitas nih, cocok bagi saya untuk mempersiapkan diri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga artikelnya bermanfaat ^^ dan bisa segera diaplikasikan hihih

      Delete
  2. Hadir....usia boleh muda,tapi pengalaman adek tetap mnjadi salah satu acuan pembaca yg belum mengalami....
    Terus share pengalamnnya adek...

    Point 1 dan 2 On Point..😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe aduh jadi enakan dipuji mbak Ina #eh (?) wkwkwk
      Siap mbakkk, doakan biar daku gak mager yak hihihi

      Delete
  3. Apa cuman saya yang masa kecilnya prihatin, tapi sekarang ogah hidup susah? wakkakakaka

    Setuju banget ama semua ulasannya.

    Kalau uang terus terang jadi masalah setelah anak lahir.
    Bukannya sebelumnya kami banyak duit, cuman sebelum ada anak, kami bisa bahu membahu cari duit, kumpulin duit bersama.
    Setelah anak lahir, saya udah ga bisa kerja, jadinya semua bergantung di pak suami, itu jadi a little bit problem.

    Kalau mertua dan ipar Alhamdulillah ga terlalu mengganggu, palingan kesal aja kalau tiap saat minta kumpul2, sungguh bikin saya yang introvert ga nyaman huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Reyyyy ^^ emang ada orang mau idup susah hihih ? Kalo boleh minta ke Allah sih maunya idup enak terus ya mbak hehehe... tapi kan life is dynamic ya mbak ?

      Waahhh pelajaran baru buat saya nih soal diskusi keuangan sama suami kalo ntar udah punya anak... secara tanggung jawab pasti akan bertambah juga.

      Samaa mbakkkk :( diriku masih berasa gak nyaman gitu kalo disuruh kumpul sama banyak-banyak orang huhuh

      Delete
  4. Yang paling banyak kayaknya urusan nomor satu. Ya kali bisa makan cinta wekekek tapi yang jelas bener banget, semua bisa dikomunikasikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cinta tak bikin kenyang ya mbak hihih
      yUP, KOMUNIKASI IS EVERYTHING gak cuma dalam kehidupan rumah tangga... tapi juga dalam semua aspek sosial disekitar kita biar gak saling berprasangka dan saling bikin baper hihih

      Delete
  5. 100% benar nih. Bahkan sudah banyak ngobrol sebelum nikah pun ternyata setelah nikah banyak juga hal-hal yang "mengejutkan" tapi karena sudah berkomitmen ya harus cepat-cepat adaptasi aja.

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin