Follow Us @soratemplates

Friday, 22 March 2019

Pengalaman Cabut Gigi Geraham Bungsu dengan Odontektomi

Assalamualaikum! Annyeong~


Kenapa ya kebanyakan orang (termasuk gw) kalo ke dokter gigi tuh selalu dug-dug-ser takut duluan ?
Mungkin karena prosedurnya yang identik dengan "ngorek-ngorek" gigi sampe mengahasilkan bunyi yang seringnya bikin ngilu telinga ya... 

Padahal ternyata selain di dokter gigi, masih banyak loh prosedur pemeriksaan kesehatan yang bikin "ngilu" contohnya prosedur nyedot cairan hidung (apa sih namanya ya?) pada penderita sinusitis oleh dokter spesialis THT. Ngilunya 11 12 dengan tambal dan cabut gigi hihi

Bicara soal cabut gigi, kali ini gw mau cerita pengalam gw cabut gigi geraham bungsu dengan odotektomi. Pengalamannya udah lama sih ini. Kejadiannya terjadi ditahun kedua gw kuliah di Jogja sekitar tahun 2013-2014an.

Sebelumnya gw jelasin dulu gigi geraham ketiga itu apa. Jadi gigi geraham ketiga atau yang sering disebut wisdom teeth atau gigi bungsu adalah geraham ketiga yang tumbuh paling belakangan mulai usia 17-25 tahun. Jumlahnya ada 4 yaitu di rahang atas, bawah, kanan dan kiri. 

Katanya halodoc semua orang ini punya si bungsu tapi gak semua orang menyadari kehadirannya karena gak ngerasain sakit yang dirasakan sebagian orang yang menyadari kehadirannya *eaaakkk

Sayangnya, gw termasuk kedalam orang yang menyadari kehadirannya. Ya, gw baru sadar soal gigi bungsu ini pas si bungsu nomer 3 (rahang kiri bawah) tumbuh dan suka caper~ alias cari perhatian padahal 2 gigi bungsu atas gw udah tumbuh dengan normal, tentram dan damai :) sementar si nomer 4 (kanan bawah) waktu itu masih ngumpet belum ada tanda-tandanya. 

Penyebabnya mungkin karena rahang gw yang kecil... soalnya gw liat gigi bungsu laki gw tuh semuanya tumbuh sempurna dan rapi mungkin karena rahangnya lebih lebar.

🔍Cari Perhatian

Capernya si bungsu ini sungguh menyiksa.
Bikin gusi gw bengkak terus dan sakit nyut-nyutan sampe kadang bikin gw susah makan
Lalu gw periksa ke dokter gigi di RSGM kampus gw. Katanya gusi gw bengkak itu karena ada gigi bungsu yang tumbuh gak sempurna cuma nongol dikit ke permukaan dan miring nabrak gigi sebelahnya (disebut dengan impaksi) terus ada gusi yang kejepit akhirnya bikin infeksi.

Posisi gigi bungsu yang impaksi
Sumber : www.klikdokter.com
Si bungsu ini mau gak mau harus dicabut karena nanti terus-terusan bikin gusi gw bengkak mulu dan bisa makin parah.

Yaudah lah yaaa... daripada gusi gw sakit-sakit mulu akhirnya gw ikutin saran dokternya untuk nyabut si bungsu ini. Tapi dengan catatan pas gusi gw udah gak bengkak dan gak sakit.

Singkat cerita, dari poli umum di RSGM gw lalu dirujuk ke poli bedah mulut. Dari namanya aja udah serem yak hhuhuhuu Di poli bedah ini gw diarahkan ke dokter Residen bukan Sp. BM... maklum lah~ gw memanfaatkan asuransi kesehatan kampus gw heheh 

🔍Sebelum Tindakan

Proses pertama yang gw lalui adalah rontgen gigi geraham atau foto panoramik gigi di bagian radiologi RSGM untuk memperjelas posisi si bungsu ini kaya gimana setelah itu bikin janji mau operasi kapan sama dokternya.

Sebelum operasi, pastikan kita udah makan sampe kenyang, ngosongin semua jadwal pada hari itu dan dalam posisi sedang tidak menstruasi dan tidak hamil karena bisa menyebabkan pendarahan parah yang akan menghambat proses penyembuhan pasca operasi.

🔍Hari H Tindakan

Jantung gw udah gak karuan bunyinya. Aseli takut banget. Apalagi gw ke RSGM seorang diri dengan naik motor karena temen-temen gw ada jadwal kuliah.

Gw beraniin diri naik ke poli bedah mulut dan langsung ke bagian pendaftaran lalu nunggu dipanggil. Pas dipanggil sama susternya, jantung gw udah kaya mau copooootttt~ udah gemeteran gak jelas pas  gw dianter ke ruang tindakan.

Gw lalu diminta duduk dikursi tindakan sementara suster nyiapin ini itu. Gak lama datanglah dokter residen sama seorang mbak koass dengan baju ijo-ijo a la operasi. Udah telat untuk kabur wkwkw Pasrah satu-satunya pilihan gw.

Dokter sedikit ngasih penjelasan tentang prosedur yang akan gw jalani berdasarkan hasil foto panoramik punya gw. Nama prosedurnya adalah odontektomi yaitu tindakan bedah kecil untuk ngeluarin gigi yang impaksi.

Pertama gw disuruh kumur-kumur terus gw dikasih bius lokal. Iyaaa... gusi gw disuntik-suntik dibeberapa titik :") tujuannya untuk mematikan sementara syaraf-syaraf disekitar gigi yang mau dicabut. Rasanya sakit dan ngilu bangettttt. 

Dokternya sih cuma bilang "udah tenang aja. Santai gak sakit kok" iyaa dok...IYAA.

Abis itu, dokter nunggu sampe biusnya bekerja kira-kira 10-15 menitan
Gigi gw siap dieksekusi ketika mulut dan pipi gw rasanya udah baal dan tebel. Disuru kumur-kumur aja sampe bleberan karena sementara gak bisa ngontrol pipi dan mulut heheh
Lalu muka gw ditutup sama kain ijo-ijo yang ada lubang pas bagian mulutnya. Biar gw gak liat prosesnya kaya gimana. Selama proses pencabutan ini beneran gak kerasa sakit kok cuma berasa aja kalo gigi gw lagi dicongkel-congkel pake tenaga sama dokter.

TAPI..... 

Kepala gw jadi gak santai karena denger suara bor yang ngiuuuungg...ngiung gitu bunyinya dan bunyi alat penyedot yang fungsinya ngebuang kelebihian darah dimulut gw. Seketika gw jadi tegang lagi padahal sebelumnya udah santai.

DITAMBAH...

Dokter residen ini nyabut gigi gw sambil ngejelasin proses-prosesnya ke mbak koass yang dari tadi sibuk nyatet sambil sesekali nanya. Laaahhh... gimana kepala gw gak makin santai coba denger dokter bilang : 

"Jadi ini gusinya disobek dulu (karena gigi ga tumbuh sempurna). Nah kan (giginya) miring jadi harus diancurin dulu, kalo udah ancur baru dicabutin 1-1"

Bayangin gusi disobek... bor gigi... dijahit aduuuhhh~ kepala gw ngilu.

Abis semua gigi kelar dicabutin, proses terakhir adalah gusi gw dijahit.
Gw kira prosesnya bakalan berjam-jam gitu, ternyata 30-45 menit aja udah kelar. 

Sebelum balik, gw diresepkan pain killer (ibuprofen) dan antibiotik yang harus segera diminum sebelum pengaruh biusnya hilang
Selain itu gw diminta untuk hati-hati pas sikat gigi, gak boleh mangap lebar-lebar, banyak makan dan minum yang dingin-dingin dan menghindari makanan panas beberapa hari. Minggu depannya gw juga disuruh balik lagi kesitu untuk lepas jahitan dan gw dikasih nomer nya si dokter untuk konsultasi emergency.

Pas balik ke kosan, mulut gw masih dalam pengaruh obat bius dan belum bengkak. Gw masih bisa nonton TV dengan santai aja tuh. Kondisi masih aman terkendali sampai...

🔍Setelah Tindakan

Tiga jam kemudian.
GW JUNGKIR BALIK KESAKITAN dong ngerasain gusi yang nyut-nyutan parah sampe bikin sakit kepala pasca ilangnya pengaruh obat bius. Beneran sakit sampe pengen nangis :( Karena gak tahan, gw WA aja si dokternya takut gw kenapa-kenapa kan. Katanya gw disuru minum pain killer lagi. Gw minum lagi dan alhamdulillah ngurangin rasa sakitnya dan bikin gw bisa tidur siang. Abis itu udah gak pernah sakit lagi cuma sesekali nyut-nyutan aja.

🔍Penyembuhan

Tiga hari pertama gw gak makan yang panas-panas dan pipi gw bengkak kaya abis ditabokin tapi lama-lama ilang sendiri kok. 

Selama seminggu, gw bener-bener berusaha supaya gak mangap lebar-lebar. Makanpun nyari yang kira-kira gak perlu lama dikunyah. Sikat gigi juga cuma dibagian kanan aja soalnya takut kan yg sebelah kiri ada jahitannya jadi gw tambah dengan pake obat kumur. 

Jangan harap bisa ketawa terbahak-bahak kalo abis odontektomi :") buat ngomong biasa aja harus super hati-hati karena takut jahitannya lepas. 

Sampe akhirnya tiba hari lepas jahitan. Rasanya bebas banget setelah lepas jahitan~

Lalu untuk biayanya berapa ?

  • Kontrol pertama sebelum cabut gigi : Free karena ditanggung asuransi kampus
  • Foto panoramik gigi : gak sampe Rp.100.000
  • Odontektomi : Lupa ini tapi kayaknya gw cuma bayar gak sampe Rp.500.000
  • Lepas jahitan : Free karena termasuk ke odontektomi
Murah ya ? BANGET!
Namanya juga di RSGM heheh

Okedeeehh~ sekian dulu tulisan gw kali. Semoga bermanfaat~
dan semoga gak makin bikin parno orang-orang yang mau cabut gigi dengan odotektomi hihi

Percaya deh, pas nyabut nya mah gak sakit. Tapi sakitnya beberapa jam setelah dicabut wkwkwk

Ohiya nanti gw akan nulis juga cerita soal si bungsu nomer 4 dan salah satu gigi bungsu di rahang atas yang harus DICABUT juga karena si nomer yang 3 udah byebye. So stay tune :)


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
💗Salam hangat and have a good day💗

9 comments:

  1. Sedot cairan hidung itu pernah aku alami lhoo, pas SMP kayaknya deh. Agak lupa rasanya kayak apa tapi setelah prosedur itu aku bersin berkali-kali selama 1 jam ke depan, nonstop *mendadak idung gatel ngebayanginnya*

    Duh, bawa anak cek ke dokter gigi aja aku yang panik apalagi ngecek gigi sendiri?! Harusnya sih makin ke sini dokter gigi udah nggak seseram dulu ya, tapi karena waktu kecil terlanjur trauma sama dokter gigi kebawa deh sampe sekarang.

    Btw, bingung nggak sih kenapa Tuhan menciptakan gigi bungsu belakangan namun mayoritas dari kita harus rela dicabut? Maksudnya gimana kan (':

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya geli-geli sakit gitu ya mbak pas sedot cairan hidung hihih

      Iya mbakkk, sekarang dokter gigi apalagi yang buat anak-anak udah banyak yang asik...ada yang sengaja nyediain video kartun diruang prakteknya buat menghibur anak-anak. Kalo jaman kita dulu kecil mana ada yang kaya gitu wkwkw

      Waaah saya juga jadi kepikiran ya mbak... iya ya kenapa Tuhan menciptakan gigi bungsu yang keluarnya belakang gitu yang pada sebagian orang malah bikin masalah sehingga harus dicabut. Hmmmm ._.a

      Delete
  2. Ya Allah, saya aja yang baca ikut nyut nyutsn nih jantung, si dokter jelasin dengan gamblang ke koas,,, hahaha

    Tapi aneh ya, saya yang udah 25 ga merasakan sakit apa2, terus ga tau juga yang mana namanya geraham bungsu, atau tumbuhnya sempurna kali yak?

    Saya kalo ke dokter gigi tobat cuma untuk cabut gigi aja, punya oenhalaman amat buruk pas cabut gigi... dokter ga main ronsem, jadi pas dicabut.... ternyata akar gerahamnya bengkok, subhanallah luar biasa kayak rahang saya ditabokin beberapa kali, soalnya si dokter narik paksa buat nyabut gigi....

    Gusi robek ga dijahiiiit, sedih, ga dikasih pain killer juga, sepanjang malam darah meler terus dan ga bisa makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kaaan... xD walaupun emang ga sakit tapi kalo kuping kita denger penjelasan secara gamblang gitu apa otak kita gak jadi bayangin prosesnya ya ? wkwkw

      Mungkin giginya belum tumbuh kak atau sudah tumbuh sempurna dan normal jadi gak menimbulkan masalah.

      Yampuunnn gak kebayang gimana sakitnya itu kalo gusi sobek tapi gak dikasih pain killer hiiii~

      Delete
  3. wkwkwkkwkw, kalau saya sama sekali gak seram ama tindakan dokter gigi, soalnya saya dulu langganan sakit gigi huhuhu

    Yang seram itu adalah dimarahin dokter gigi katanya gigi saya rusak karena malas gosok gigi, ih padahal sejak dulu saya gosok gigi 3 kali sehari.
    Tapi emang karakteristik gigi saya yang rapuh.

    Sama saya seram bayarin dokter gigi hahahaha

    Dulu waktu kuliah sih enak, cabut gigi gratis karena di klinik kampus.
    Pernah juga di RS dan gratis karena pakai askes mama.

    Lah setelah nikah, bayar sendiri kan.
    Masha Allah, mihil.

    Udah gitu berkali2 pula, namanya juga perawatan gigi, sampai2 hal yang gak saya keluhkan dikerjakan juga kayak bersihin karang, katanya biar gigi gak rusak.
    Gak rusak apaan?

    Gara2 bersihin karang gigi, gigi saya jadi suka ngilu kayaknya karna lapisan emailnya hilang.

    Untunglah gigi bungsu saya tumbuh ga aneh2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((saya seram bayarin dokter gigi))) BETUULLLL MBAAAKKK... bagian ini yang paling serem buat ibu-ibu hihihi

      Klinik dikampus emang penyelamat dompet ya mbak, biayanya murah soalnya mereka butuh untuk tujuan edukasi juga sih.
      Saya baca-baca katanya BPJS juga nanggung biaya untuk operasi gigi mbak tapi ya siap-siap aja ribet sama mengurass kesabaran heheh

      Waaaa... saya deket2 ini rencananya mau bersihin karang gigi loh mbak... tapi kok jadi mikir2 lagi ya... sekarang belum bersihin karang gigi aja beberapa gigi udah ada yang sensitif ngilu gitu kalo makan atau minum yang dingin-dingin... hmmmmm

      Delete
    2. Nah apalagi kalau punya riwayat gigi ngilu, saya dulu tuh ya, meski gigi rapuh, tapi gak pernah ngilu.

      Sejak di bersihkan dulu, langsung kayak keropos pula, dan ngilunya minta ampun.

      Dulu saya suka makan mangga muda dan kuat kecutnya, sekarang makan 1 potong kecil aja udah mau nangis saking ngilunya

      Delete
  4. saya dari kecil, cabut gigi ya nyabut sendiri :v mau ngajak orang tua ke dokter gigi, eh disuruh pergi sendiri :v ... pernah juga pake tang dan pake tali trus diiket ke pintu :v tapi tak kuat sudah aku menahan rasa sakit itu ... :'D hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduhhh caranya ekstrim sekali kak xD gak kebayang gimana sakitnya itu gigi hihi

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin