Follow Us @soratemplates

Tuesday, 12 March 2019

Yuk Mulai Dari Diri Sendiri: 6 Cara Tidak Langsung Menolong Orang Lain

Assalamualaikum! Annyeong~



Kayaknya udah jadi hal yang lumrah ya liat meja disebuah tempat makan berantakan bekas pengunjung sebelumnya... apalagi kalo mereka bawa anak-anak :') ya sampah bekas pembungkus nasi yang masih berserakan, ya wadah makanan tercecer dimana-mana, ya remahan kulit ayam diatas meja dan tumpahan air atau es krim dibawah meja yang sampe bikin becek... iyuuuuhhhh D:
Sounds familiar ya
Iyak, soalnya "pemandangan" kaya gitu emang paling banyak ditemukan di restoran cepat saji macam Mekdonal atau KaEfSi yang notabene adalah salah satu tempat makan favorit anak-anak karena mereka bisa dapet mainan langsung. 
Kita sebagai pengunjung yang mau pake meja tersebut, risih gak liatnya ? Risih. Banget.
Eitttsss tapi jangan buru-buru ngecap pegawainya males dan lelet untuk bersih-bersih loh... 
Yuk ngaca dulu :")
Kebanyakan dari kita berpikiran kalo makan di restoran cepat saji kaya gitu (((artinya))) harga yang kita bayar itu udah full service maksudnya kita gak perlu repot-repot beresin meja yang kita pakai makan... 
Sehingga...
Ketika selese makan...
Ya bodo amat sama meja bekas kita makan mau kotor mau berantakan, kan kita bayar~ Nanti juga diberesin pelayan
Padahal menurut pendapat gw... justru restoran cepat saji itu konsepnya self service karena tersedia tempat khusus untuk ngambil saos, buang sisa makanan dan tempat nyimpen nampan bekas kita makan.
hadeuuhhh... Plis atuh lah~
Emang bener sih konsumen adalah raja.
Tapi raja yang bijaksana itu raja yang tau diri.

So... kali ini gw mau berbagi beberapa hal kecil... hal yang remeh banget... yang bisa kita lakukan ditempat umum yang ternyata (secara gak langsung) bisa loh meringankan kerjaan orang lain.


1. Beresin meja bekas makan

Pernah gak bayangin kerjaan pramusaji (apalagi di restoran cepat saji yang super well known) ? Repot banget gak sih keliatannya dan high pressure... mereka dituntut harus bisa multi-tasking dalam tempo sesingkat-singkatnya. 
Nah coba bayangin, mereka yang udah hectic sana sini... masih harus beresin meja yang super berantakan ? Padahal sebenernya ke-berantakan itu bisa dicegah dengan kita beresin sendiri dan buang ketempat yang udah disediain... atau yaaaa minimal "tumpuk ditengah" gitu loh biar mas dan mbak pramusaji tinggal angkut aja.
Gak berat kok. Tinggal abis makan, piring, gelas dan sampahnya dikumpulin jadi satu. Kalo ada tempat khusus buang sampah, langsung buang. Kalo gak ada ya tumpuk ditengah aja. 
Sumbernya: Dokumentasi Pribadi


2. Antri yang tertib

X: Mbak saya duluan ya...cuma bayar 1 barang aja nih
Y: Mbak saya duluan ya, anak saya nangis dirumah kasian nungguin lama.
Z: ... (tau-tau motong antrian dari samping)
W: ... (tau-tau nyodorin barang belanjaan dari belakang gw)
Me : ... (bete) 
Begitulah kira-kira gambaran kejadian sehari-hari yang banyak kita temukan kalo gak di kasir minimarket yaaaa di lapak ibu-ibu penjual sarapan. 
Siapa korbannya ? Hampir bisa dipastikan yang lebih muda karena mereka ngerasa lebih tua dan (((patut))) diprioritaskan
Helllooowwwww~
Disini gw bukannya mau bersikap gak sopan sama orang tua ya. No. Gw setuju kalo orang tua HARUS dihormati tapi plis atuhlah hormati juga hak orang lain. Mau tua, mau muda, mau cewek, mau cowok. Dimata gw, semuanya punya posisi yang sama dalam hal kedisiplinan
Kalo dari kecil udah terbiasa nyela antrian, gimana mau belajar soal kedisiplinan untuk bekal masa depan ?
Kalo orang yang lebih tua nunjukin bahwa boleh-loh-nyela-antrian, gimana bisa ngasih contoh yang baik ke yang muda ?

Kecuali...

Kalo emang bener-bener harus duluan dan orang yang disela mengijinkan.
Dengan antri yang tertib no nyela-nyela, secara gak langsung kita membantu orang lain untuk memperoleh hak-nya sesuai waktu antrinya


3. Bawa sampahmu pulang

Gak usah teriak-teriak protes ke pemerintah yang gak becus ngurus banjir kalo buang sampah aja masih sesuka hati :")
Gw tuh risih banget kalo abis nonton bioskop, buanyaaakkk banget sampah berserakan. Ya sisa pop corn lah... ya gelas minum lah... ya bungkus makanan lah.


Emang sih di dalam auditorium bioskop gak disediain tempat sampah, tapi kan deket pintu masuk atau toilet pasti ada tempat sampah. 
Mbok ya bawa keluar sendiri sampahnya itu loh~ terus buang  deh pas nemu tempat sampah. Jangan ditinggal didalem auditorium -_- Nambah-nambahin kerjaan cleaning service tau. 
Akibatnya apa ? bikin delay jadwal film selanjutnya. Siapa yang rugi ? kita yang mau nonton juga.
Gak ada ruginya juga kita meringankan kerjaan orang lain.
Plus kita menjaga kebersihan lingkungan juga kan...

Pun berlaku gak cuma di Bioskop. Ditempat lain juga.
Kalo belum nemu tempat sampah terdekat, simpen di tas aja dulu. Sambil jalan sambil nyari tempat sampah. Begitu ketemu langsung buang.
Gampang.


4. Kembalikan seperti semula

Datang dalam kondisi bersih, pulang dalam kondisi bersih.
Ngambil dalam kondisi rapi, kembalikan dalam kondisi rapi.

Kejadian yang paling sering gw alami tuh pas sholat di musholla/masjid di mall.
Ngeliat rak mukena udah berantakan sama mukena yang uwel-uwelan bekas dipake orang. Pas kita mau pake, harus ngudek-udek dulu nyari atasan dan bawahannya. 
Padahaaaalll... harusnya setelah dipake mukena itu disimpan dengan cara digantung (kalo disediakan gantungannya) atau dilipat yang rapi bukannya cuma dikuntel-kuntel terus lempar dalem lemari. Kan KZL... bikin lama.
Kebiasaan kaya gini tuh harusnya bisa kita terapkan disetiap kegiatan sehari-hari kita supaya:

  • Lebih rapi
  • Lebih mudah nyari barang yang kita cari
  • Lebih hemat waktu

Kan enak kalo abis pake sesuatu terus kita balikin seperti semula tuh memudahkan orang lain yang mau pake barang tersebut juga. Biar gak perlu capek-capek nyari-nyari dulu.


5. Jangan kelamaan

Suka KZL deh kalo mau sholat di musholla mall yang sempit terus mbak-mbak yang udah selese sholat bukannya cepet-cepet caw ngasih tempat buat yang mau sholat... malah duduk-duduk dulu terus dandan lama-lama dan haha-hihi sama temennya... padahal banyak orang celingukan nyari tempat buat sholat.
Atau pas di toilet... segerombolan mbak-mbak pake wastafel lamaaaa banget buat touch up make up padahal dibelakang udah pada antri yang mau cuci tangan -_-
Aduuh~ Ingin kusleding itu mbak-mbak tapi ku gak berani heheh
Bukannya pengen diprioritaskan dan selalu ingin dimengerti duluan... 
tapi plis atuhlah tau waktu dan tau tempat kalo mau ngerumpi.
Pergunakan segala sesuatu itu seperlunya aja


6. Senyum dan 3 kata ajaib: Maaf, Tolong dan Terima Kasih

Sedekah paling murah dan mudah adalah senyum karena bikin orang lain bahagia.
Kalo kita memudahkan urusan orang lain, Insha Allah urusan kita akan dimudahkan juga.

Gw gak tau pasti sih apa manfaatnya kita senyum dan ngucapin 3 kata ajaib itu untuk orang lain... tapi yang jelas gw merasa dengan kita senyum dan ngucapin 3 kata ajaib itu secara gak langsung kita bikin brightening the day. Their day and our day.

Misalnya seorang pramusaji baru kena omel pengunjung gara-gara salah antar pesanan. Lalu pas nganterin pesenan ke meja kita, kita balas dengan senyuman dan ucapan "Oke...makasih ya". Sepele buat kita. Tapi bisa jadi bak sinar mentari yang menghangatkan setelah hujan badai buat mereka *eaaakkk
---
Soooo... inti dari tulisan gw kali ini adalah tentang bertanggung jawab dan menghormati di ruang publik yang secara gak langsung ternyata bisa membantu orang lain loh...
Mau merubah Indonesia jadi lebih baik ?
Mulai aja dari yang kecil yang bisa kita lakuin sendiri
Toh hal besarpun mulainya dari yang kecil kan...


Wassalamu'alaikum and see ya~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—

8 comments:

  1. alhamdulillah saya udah biasanya kebiasaan ini. malah untuk sampah saya udah terbiasa sejak smp. kalau ga nemu tempat sampah nakal dikantongi terus, mas ibu saya nyuci... nanya, ini kok ada sampah dikantong,,,, hihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow keren ^^b kalo saya baru sejak kuliah sadar soal kebersihan ditempat umum heheh apalagi pas diceritain sama kakak saya katanya kalo di mcD Bali yang banyak bulenya, mereka udah terbiasa beresin dan buang sampah sendiri. Auto malu aja gitu... heheh

      Delete
  2. Sleding ajaahhh yuk, sini kubantuin wakakakkakaka

    Suka banget tulisan ini, sederhana tapi sangaaatttt manfaat

    Btw, Alhamdulillah saya dan juga anak2 udah mulai lebih ngeh di tempat makan, gara2nya dulu ketika di Bali, pas makan di Mcd liat bule, abis makan dia beresin mejanya trus sampahnya dibuang ditempatnya.

    Saya sampai terkagum2 banget dan sejak saat itu 'mental pembokat' (kata suami saya kek pembokat wkwkwkw) saya muncul di setiap kali makan di luar.
    Anak juga saya ajarin untuk lebih bersih di meja makan, tapi emang Alhamdulillah dari dulu anak2 saya gak terlalu rusuh sih makannya, soalnya emaknya sendiri jijikan hahaha.

    Kalau masalah antrian, kembalikan semua di tempatnya dan sebagainya, kayaknya udah dari kecil kayak gitu, karena saya orangnya sungkanan.
    Jangankan antri di tempat kecil kayak mushola, lagi makan aja di sebuah resto trus liat ada yang antri, saya udah makan kek dikejar hantu, sampai pak suami emosi liatnya, katanya kita kan bayar, santai dikit napa.
    Ya gimana dong, gak enak aja makan santai2 sedang yang antri banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan mbak, nanti jadi viral wkwkwk

      Ih samaaa! Saya juga ke-trigger untuk beresin meja di tempat makan tuh gara-garanya diceritain kakak saya katanya kalo McD di Bali yang mayoritas pengunjungnya bule, itu mereka kalo abis makan beneran diberesin sampe bersih gitu...

      Kalo saya, justru suami yang ngeburu-buru kalo lagi makan diluar dan antriannya banyak. Sama kaya mbak Rey katanya "gak enak, mejanya ada yang mau pake" padahal niatnya kelar makan ngobrol-ngobrol mandjaahhh dulu gitu sama suami wkwkwkw tapi ya sudahlah emang bener juga hehehe

      Delete
  3. Yes dont forget the magic words: sorry. Thanks and pleaseee... Walaupun cuma ucapan itu tandanya kita menghasrgai orang ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbakkk
      Berasa saling membantu aja gitu ya. Kita butuh jasa dari mereka dan mereka butuh pemasukan dari kita ^^

      Delete
  4. Eh bener juga loh kalau diperhatiin tuh konsumen resto cepat saji di negara kita itu .. jaraaang banget yang mau buang sisa makanan ke tempat wadah sampah.
    Tinggal digelatikin gitu saja di meja.
    Kesannya jadi .. akh bodo amatlah, udah bayar ini ...

    Padahal menurutku sikap kayak gitu ngga baik.
    Dengan ikut buang sampah ditempatnya, kita ikut kasi contoh ke orang lain dan mendisiplinkan diri untuk jaga kebersihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget kak. Kalo udah kebiasaan ninggalin sampah dimana-mana,takutnya kebawa pas jalan-jalan ke LN yang super tertib soal sampah... terus viral di sosmed terus yang malu orang se-Indonesia. Kan gak asik banget yaaa...

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin