Follow Us @soratemplates

Wednesday, 24 April 2019

Hijrahku Adalah Tentang Proses, #AyoHijrah Bersama Bank Muamalat Indonesia

April 24, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Hijrah tuh apa sih ? 
Menurut pehaman gw, hijrah adalah "berpindah". Maksudnya bisa berpindah dari satu tempat ke tempat lain seperti kisah hijrah Nabi Muhammad dari Makkah ke Madinah atau bisa juga maksudnya berpindah dari sesuatu yang buruk menjadi baik atau dari yang sudah baik menjadi semakin baik lagi.

Gw tumbuh dalam lingkungan yang bisa dibilang cukup agamis tapi gak agamis-agamis banget... (?) ya moderat gitu lah. Orang tua gw keras untuk urusan sholat, ngaji dan sekolah agama sepulang sekolah umum tapi sama sekali gak pernah terceletuk perintah untuk pakai kerudung.

Menjelang usia baligh yaitu usia SMP, gw udah mulai pake kerudung. Tapiiii... cuma pas pake seragam sekolah aja heheh itupun terpaksa gara-gara ada PERDA yang mewajibkan anak sekolah (perempuan) yang beragama Islam untuk pakai kerudung selama kegiatan belajar mengajar. Selain itu yaaaa... gw bangga mempertontonkan rambut pendek gw yang keren karena mirip rambutnya mbak Liliana Natsir hihi

Makin dewasa, memasuki masa SMA, lingkar pertemanan gw bertambah luas dan makin variatif.
Sejak awal masuk SMA, gw berteman akrab dengan seseorang yang udah mulai istiqomah menutup auratnya dan memanjangkan kerudungnya, sebut saja namanya Shasha. Shasha ini sering minta ditemenin beli kerudung kalo pulang sekolah. Saat itu lah, mulai terbersit dikepala gw:
"ih gw pengen juga pake kerudung warna-warni yang gak cuma putih (karena seragam sekolah) kayaknya lucu"
Gak lama, gw udah mendeklarasikan kalo gw akan pake kerudung sepenuhnya. Secepat itu... hahah~ tanpa ada paksaan dari pihak manapun. Gak pake mikir panjang "Kerudungin hati dulu baru kepalanya"

Respon keluarga gw gimana ? B aja! hahah seperti tidak terjadi apa-apa dalam hidup gw. It's Okay... gw emang ga berharap apapun. Toh kakak-kakak gw pun memutuskan pakai kerudung tanpa adanya paksaan dan omelan dari orang tua gw. 

Enggak kok...enggak... gw gak langsung tiba-tiba pake niqab waktu itu.
Hijrah buat gw adalah tentang proses karena dari situ lah gw menjadi belajar.

Semasa SMA gw masih pakai baju ketat, celana jeans dan kerudunga yang sekedar nutup kepala aja. Apalagi waktu itu lagi hype banget model kerudung segi empat yang dimodifikasi sedemikian rupa dengan jarum pentul memenuhi kepala hahahha! Ribet padahal tapi ya namanya juga demi keliatan gawl tapi tetep patuh sama aturan agama...

Gw ketika kuliah vs Gw saat ini

Memasuki era perkuliahan, sedikit-sedikit gw mulai melonggarkan pakaian dan memanjangkan kerudung gw jadi agak menutup dada. Tapi yaaaa masih dengan celana jeans kesayangan karena alasan mobilitas yang padat sebagai mahasiswa. Alasan aja~

Selepas lulus kuliah di Jogja, gw kembali merantau di Jakarta untuk berkerja disalah satu perusahaan game online asal Singapura. Walaupun perusahaan tempat gw bekerja kesannya lebih santai, sporty dan anak-muda-banget, gw justru semakin mengulurkan kerudung gw, selalu berkaos kaki dan sudah ikhlas say goodbye ke koleksi celana jeans gw.

Alasanya ? Gw cuma berusaha menjadi lebih baik disetiap fase kehidupan gw 

Ada satu pengalaman dikantor tersebut yang bikin gw agak gimana gitu. Salah seorang kolega kerja gw ngomentarin tampilan gw yang bergamis dan berkerudung panjang.

"Nike mau pengajian dimana? hahah"

Sakit hati ? Enggak.
Sebel ? Iya! Kenapa sih yang pake pakaian tertutup sering dikomentarin kaya gitu giliran yang pake pakaian terbuka dibiarin aja malah justru sering dipuji ?

Gak lama setelah gw resign dari kantor tersebut, gw memutuskan untuk menikah~
Proses hijrah gw gak cuma berhenti sampe ditahap gamis dan kerudung panjang. Justru pada fase inilah prosesnya semakin terasa berat dan menantang kenapa ? karena sudah mulai berkaitan dengan masalah keuangan.

Salah satu kemudahan dari Allah, gw dan suami punya satu pandangan yang sama yaitu : Berusaha terbebas atau setidaknya meminimalisir riba dalam pengelolaan keuangan rumah tangga kami demi kehidupan yang lebih berkah. Memang kami belum sepenuhnya terlepas dari hal-hal yang berkaitan dengan riba hasil warisan masa-masa sebelum hijrah, tapi saat ini kami sedang (dan terus) berusaha. IshaAllah.

Beruntung saat ini kami berdua menemukan kampanye #AyoHijrah yang digagas oleh Bank Muamalat Indonesia. Rasanya kaya nemu sumber mata air ditengah gurun pasir *eaaakkk... eh gak ding... rasanya kaya nemu emergency lamp di tengah gua yang gelap gulita yang jadi penerang jalan biar kami gak kesandung apalagi keperosok dalam lubang hitam tak kasat mata~

Let me tell you about gerakan #AyoHijrah ini ya... biar kita sama-sama tercerahkan hihi

Sumber: www.facebook.com/BankMuamalatIndonesia

#AyoHijrah merupakan suatu gerakan dari Bank Muamalat Indonesia untuk mengajak seluruh masyarakat Indonesia bersama-sama selalu meningkatkan diri ke arah yang lebih baik dalam segala hal terutama layanan perbankan (pengelolaan keuangan) dengan memanfaatkan layanan perbankan Syariah untuk hidup yang lebih berkah sehingga harapannya kedepan menjadikan agama Islam sebagai jalan hidup, gak cuma jadi agama yang mengatur urusan ibadah aja.

Selain itu #AyoHijrah juga punya goals untuk menyetarakan pertumbuhan nasabah bank syariah agar setara dengan kondisi Indonesia yang didominasi oleh muslim.

Kalo udah tau gerakannya, sekarang kita kenalan sama penggagasnya yuk!

Bank Muamalat adalah bank pertama murni syariah di Indonesia yang berdiri sejak tahun 1992 yang tidak menginduk dari bank lain, sehingga terjaga kemurnian syariah nya karena pengelolaan dana di Bank Muamalat didasarkan pada prinsip-prinsip ekonomi syariah yang dikawal dan diawasi oleh Dewan Pengawas Syariah

Produk-produk yang dimiliki Bank Muamalat Indonesia gak kalah dengan bank konvensional loh... 
Contohnya: 
  • Tabungan iB Hijrah
  • Tabungan iB Hijrah Haji dan Umrah
  • Tabungan iB Hijrah Rencana
  • Tabungan iB Hijrah Prima
  • Tabungan iB Hijrah Prima Berhadiah
  • Deposito iB Hijrah
  • Giro iB Hijrah
Dari sekian produk yang dimiliki Bank Muamalat Indonesia, gw paling tertarik sama Deposito iB Hijrah karena saldo minimalnya rendah, fleksibel dan yang paling penting akad yang  digunakan adalah akad mudharabah jadi gw bisa mulai belajar investasi tanpa khawatir adanya riba.

Fasilitasnya juga udah lengkap ditunjang dengan berbagai fasilitas seperti Mobile Banking, Internet Banking Muamalat dan jaringan ATM dan Kantor Cabang hingga ke luar negeri

Lalu gimana Bank Muamalat Indonesia mengkampanyanyekan gerakan #AyoHijrah ?

Bank Muamalat Indonesia banyak terjun ke masyarakat melalaui kegiatan-kegiatan seperti Seminar Perbankan Syariah, Open Booth dipusat kegiatan masyarakat, membuat kajian islami dengan menghadirkan nasasumber dari kalangan ulama dan pemberdayaan masjid sebagai salah satu agen perbankan syariah. 

Saat ini juga lagi ada kegiatan kompetisi blog bank muamalat untuk gerakan #AyoHijrah yang hadiah utamanya adalah Umroh! Aduh siapa sih yang gak kepengen Umroh ke tanah suci? Yuk Ikutan jangan sampe kelewat~
Tertarik untuk mempelajari lebih lanjut soal Bank Mualamat Indonesia dan gerakan #AyoHijrah ? Yuk kepoin kanal sosial media Bank Muamalat Indonesia berikut ini: 

Sekian dulu tulisan gw kali ini semoga membawa manfaat untuk yang baca :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Saturday, 20 April 2019

Ini Bahayanya Pakai Roll Kabel Abal-abal

April 20, 2019 14 Comments

Assalamualaikum. Annyeong~


Malam itu sekitar jam 8 malam gw, suami gw, kakak dan 2 ponakan gw baru banget sampe rumah sepulang beli obat buat nyokap di Cirebon. Pintu rumah dibukain sama ART karena nyokap lagi ngaji di kamarnya. Masuk rumah, gw kaget buanyaaakk banget serpihan abu hitam diseluruh ruang makan.

Me : "Bi, ini kenapa banyak serpihan abu item dimana-mana ? Abis main bakar-bakaran apa dalam rumah ?!"
ART : "Ini loh mbak tadi dispenser air kebakar pas saya lagi pulang kerumah mau sholat magrib dan ibu lagi sendirian dirumah. Apinya besar banget"

Serpihan abu hitam diatas toples diruang makan
Kaget ? Banget. Tapi ada rasa lega, lucu sekaligus bersyukur bercampur aduk karena (lagi-lagi) Allah masih menunjukan kasih sayangNYA ke keluarga gw. Kenapa ? Sini gw ceritain lagi kejadian siang harinya...

-----

Siang itu, orang serumah berencana mau ke Cirebon buat beli obat nyokap dan belanja keperluan pengajian 100 harian bokap. Karena dirasa akan sampe malem dan kerjaannya udah beres semua, jadi ART minta pulang lebih awal. So dirumah gak ada siapa-siapa.

Baru 1/3 perjalanan, nyokap gw tiba-tiba minta dipulangin ke rumah karena mendadak sakit perut dan mencret-mencret padahal sebelumnya gak pernah perut nyokap gw 'rewel' secepet ini kalo penyebabnya salah makan ataupun karena masuk angin.

Oke, akhirnya gw sama yang lain puter balik ke rumah buat nge-drop nyokap abis itu kami berangkat lagi ke Cirebon sesuai rencana awal.

Pas gw lagi otw balik dari Cirebon sekitar magrib jam 6.30an, nyokap gw telpon nanyain udah sampe mana. Gw kira sih ya nyokap nanya biasa aja soalnya aturan dirumah itu kalo pas magrib belum dirumah wajib dicariin. Ternyata, kata ART waktu itu nyokap mau ngabarin soal dispenser yang kebakar... tapi karena gw posisinya lagi otw jadinya gak jadi dikabarin karena takut bikin kami panik.

-----

Me : "Terus siapa yang padamin apinya ? Tetangga pada ke rumah gak ? Mamah teriak-teriak minta tolong tetangga gak ?!"
Nyokap : "Abis magrib mamah keluar kamar mau cari buku Yaasiin. Pas buka pintu kamar, serumah udah penuh sama asap... dikirain tetangga sebelah lagi bakar sampah terus asapnya kemana-mana. Yaudah mamah tuh mau keluar rumah mau marahin dia... eh pas nengok ke ruang makan itu  apinya udah besar dan tingginya udah ngelewatin rak piring (tinggi rak piring 1/2 dinding rumah). Mamah sendiri yang padamin apinya. Mamah berdoa terus sama Allah minta dijaga...minta dibikin tenang biar gak panik dan berani madamin api. Mamah punya Allah. Mamah cepet-cepet ambil keset yang mamah basahin sama air. Tadi tuh sepi banget gak ada siapa-siapa... kalo mamah lari ke tetangga belakang nanti malah buang waktu bisa makin besar apinya. Mamah gak nyangka nih sepeninggalan papah mamah jadi berani kaya gini :")"
Me : *tepuk tangan bangga* "Terus mana dispensernya sekarang ?" ==> mau difoto buat bahan nulis di Blog
Nyokap : "Udah diminta tetangga buat dikilo ditukang rongsokan"

TKP + penampakan dispenser pengganti

-----

Gw gak kebayang kalo siang itu nyokap gak sakit perut dan minta balik kerumah...
Gw gak kebayang kalo pas magrib nyokap gak keluar kamar nyariin buku Yaasin...
Gw gak kebayang kalo nyokap gak seberani dan setenang itu untuk madamin api sendirian...
Semua karena Allah~

Terus hubungannya cerita dispenser kebakaran dengan judul blog post ini apa ?

Mundur lagi ke pagi hari sebelum gw berangkat ke Cirebon.
Sebelumnya, dispenser dirumah gw itu nyolok ke listrik dengan bantuan colokan "T" (kualitas bagus) karena perlu berbagi sama kipas angin. Tapi pagi itu colokan T-nya gw ambil dan gw ganti sama rol kabel abal-abal yang harganya paling mahal gak sampe 20 ribu :") itupun boleh nemu dikamar kakak gw wkwkwk

Dari kejadian dispenser kebakaran, gw belajar bahwa :

  • Jangan pernah pake produk abal-abal terutama untuk barang elektronik karena urusannya sama listrik
  • Jangan pakai terminal kabel, roll kabel ataupun colokan T untuk barang-barang elektronik yang posisinya harus selalu nyolok ke listrik seperti dispenser, AC, kulkas dan rice cooker
  • Harus makin banyak bersyukur sama Allah


Semoga tulisan gw kali ini semakin memberi gambaran bahwa numpuk-numpuk colokan itu BAHAYA BANGET dan kita harus superhati-hati + selektif banget dalam membeli dan colok-mencolok (?) barang-barang elektronik ya... mending beli yang agak mahal asal aman :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Tuesday, 16 April 2019

Umroh dan Obat Penunda Menstruasi

April 16, 2019 0 Comments
Assalamualaikum. Annyeong~

Menstruasi adalah hal yang lumrah 'disambut' para wanita setiap bulannya. Ada yang menyambut dengan bahagia karena bisa libur sejenak dari kewajiban beribadah heheh tapi banyak juga loh yang khawatir dengan kedatangannya gara-gara rasa nyeri, perubahaan mood dan perasaan gak nyaman yang bisa mempengaruhi aktivitas sehari-hari kita.

Apalagi kalo detangnya si M ini bebarengan dengan rencana traveling kita... 
Terutama rencana traveling yang melibatkan ibadah kaya Umroh atau haji yang mewajibkan kita berada dalam kondisi suci. Rasanya kecewa dan sedih banget gak sih kalo udah jauh-jauh ke tanah suci tapi malah gak bisa fokus ibadah karena menstruasi :(

So, kali ini gw mau nulis pengalaman gw 'ngakalin' menstruasi supaya gak bentrok dengan rencana perjalanan umroh gw.

Sebenernya cara paling gampang untuk ngakalin jadwal mens biar gak bentrok sama jadwal umroh itu ya dengan cara ngambil paket umroh yang tanggalnya jauhan dengan tanggal mens kita. Bisa sebelum atau sesudahnya.

Tapi waktu itu kondisinya gw udah gak mungkin untuk ganti tanggal apalagi ganti travel karena paspor gw masih belum jadi dan nyokap gak mau ganti travel langganannya -_-

Kemudian gw mulai rajin berselancar di Google untuk cari tau cara lainnya. Ketemulah 2 cara lainnya:

Pertama

Minum minuman bersoda ukuran 1 Liter yang harus habis sekali minum pas hari H mens supaya darah mens ini mampet. Cara ini udah ada yang nyoba dan katanya sih berhasil tapi menstruasinya jadi kacau gitu deh... pas minum minuman bersoda emang gak lama darahnya mampet tapi besokannya keluar lagi. Ini malah nambahin keribetan sih jadinya...

Setelah dipikir-pikir... aduuhhh.... kayaknya cara ini bukan buat gw deh. Gw paling gak kuat sama minuman bersoda T.T minum segelas aja bikin kembung seharian. Apalagi ini neggak sak botol gede sekali teguk... yang ada semaput dan gula darah langsung naik. No no no~

Kedua

Minum obat yang namanya Primolut/Norelut. Cara ini yang paling banyak dipakai orang-orang karena relatif lebih gampang, aman dan  berhasil 'menahan' si M sampai waktu yang ditentukan.

Oke. Cuma ini cara yang paling mungkin gw coba. 

Awalnya gw masih ragu untuk minum obat ini karena Primolut/Norelut adalah obat yang mengandung norethisterone yaitu progesteron (salah satu hormon dalam tubuh wanita) tapi dalam bentuk sintetis yang gak boleh sembarangan konsumsi karena banyak sedikitnya akan berefek ke tubuh makannya sebelumnya harus konsultasi sama dokter spesialis kandungan dulu.

Tapi setelah menimbang-nimbang antara efek dan manfaatnya mana yang lebih besar, akhirnya gw mantap untuk minum obat ini. Waktu itu rencananya gw berangkat umroh itu tanggal 30 Maret-7 April dan perkiraan mens gw adalah tanggal 1 April-8 April

Kemudian gw konsultasi ke salah satu dokter kandungan di Cirebon sekitar bulan Februari pertengahan biar gak mepet-mepet dan pas sekalian gw jenguk ponakan yang lagi di opname di RS tersebut. Terus dokternya ngasih gw Norelut 5mg dengan dosis 2x1 untuk 15 hari yang mulai diminum H-3 tanggal perkiraan mens gw yang tujuannya adalah memundurkan tanggal menstruasi gw. Berarti gw harus udah mulai minum Norelut ini sekitar tanggal 29 Maret ya...




Tapi dari yang gw baca dibeberapa blog, kebanyakan pada minum Norelut/Primolut itu dosisnya 3x1. Gw mulai ragu dan cemas takut dokternya salah ngasih dosis atau gw yang salah nangkep penjelasan dokter. Khawatir banget ntar pas umroh gw malah mens :( Akhirnya daripada penasaran, gw ke dokter kandungan lain di Karawang. Waktu itu gw baru sempet ke RS tanggal 21 Maret karena gw pikir:

"kan gw mempermasalahkan cara minum obat yang 2x1nya bukan kapan mulai minum obatnya jadi kayaknya gak apa-apa mepet-mepet ke hari keberangkatan umroh. Toh gw cuma mau konfirmasi dari sumber lain yang lebih terpercaya"

Ealaaahh... di dokter di Karawang ini gw diomelin dong. Katanya terlalu mepet kalo baru dateng sekarang (21 Maret) sementara berangkat umroh tanggal 30 Maret dan yang paling bikin dokter heran adalah kalo gw udah ke dokter kandungan lain harusnya gw udah minum obat sejak H-14 kalo H-7 apalagi H-3 baru minum obatnya udah pasti gw 'ambrol' pas lagi ibadah umroh. 

Justru pertanyaan utama gw soal 2x1 ini tidak terjawab. Dokter kedua yang gw temui tetep meresepkan gw minum Norelut/Primolut dengan dosis 2x1 dan nambahin durasi minum obat yang tadinya untuk 15 hari jadi untuk 20 hari (40 butir). Mungkin karena gw ada kista kali ya jadi dosisnya beda gak kaya orang-orang :3

Okedeh karena udah 2 dokter yang gw temui dan semuanya meresepkan norethisterone 2x1 barulah gw percaya. Maklum heheh background gw kan dari Biologi yaa jadi tingkat kewaspadaan gw terhadap obat-obatan (apalagi obat yang termasuk hormon-hormon sintetis) lebih tinggi heheh 

Sepulang dari RS gw mulai berhitung jam minum obatnya karena idealnya diminum per 12 jam dan setiap hari harus minum diwaktu yang sama. PR terbesarnya adalah menghitung perbedaan waktu Indonesia dan Arab Saudi yang beda 4 jam. Akhirnya gw memutuskan untuk minum obatnya sekitar jam 2 siang dan jam 2 malem WIB supaya pas gw udah di Arab Saudi, gw minum obatnya jadi jam 10 pagi dan 10 malem. 

Gak lupa gw juga setting alarm untuk minum obat yang malem dan reminder kalender untuk minum obat yang pagi supaya gak kelewat karena yakin banget deh selama di sana pasti akan sangat sibuk dengan kegiatan ini itu.

Hasilnya

Norethisterone BEKERJA SESUAI FUNGSINYA untuk memundurkan tanggal menstruasi :") Gw rutin gak kelewat minum Norelut/Primolut dari tanggal 21 Maret - 6 April (karena tanggal 7 April gw udah lagi perjalanan balik ke Indonesia) tiap 12 jam sekali dan setelah 3 hari berhenti minum obat, siklus menstruasi gw kembali.

Tapi walaupun udah minum obat, gw tetep jaga-jaga kok selama umroh selalu siap sedia pembalut ditas dan selalu pake pantyliner. Ya namanya juga usaha... manusia berkehendak, Tuhan yang menentukan.

Efek Sampingnya

Yang paling terasa adalah gw jadi jerawatan. Bukan jerawat yang meradang sih tapi kaya bibit-bibit bruntusan yang sebelumnya emang udah ada tuh jadi pada mateng. Jadi ya selama umroh muka gw jerawatan yang putih-putih gitu sampe nyokap gw gemes pengen mencetin katanya hehe

Selain itu BB agak naik ya walaupun gak banyak-banyak banget karena gw belum pernah gaining weight secepet ini karena gw tipe orang yang agak susah naikin BB, kurang lebih 2 Kg dalam 17 hari. Tau darimana ? karena gw nimbang BB sebelum, selama dan setelah minum si Norelut ini.

Efek samping lain yang jelas banget adalah yang berkaitan sama menstruasi gw.
Sebelumnya gw kalo mens itu sudah dipastikan 2 hari pertama akan banyak 'tergeletak' dikasur karena keram perut, mual, pusing dan sakit sebadan-badan macem abis dikeroyok gorila. Tapi di siklus bulan ini (pasca minum Norelut) yang gw rasain dihari-hari pertama cuma agak sedikit kenceng dibagian bawah perut aja. Gak pake pusing, gak pake mual, gak pake sakit badan :'))) Tapi justru volume darah yang keluar jadi lebih sedikit gak kaya biasanya. 

-----

Okedeh, sekian dulu ya cerita gw tentang Umroh dan Obat Penunda Menstruasi semoga bermanfaat buat yang lagi galau soal umroh dan menstruasi heheh

Wassalamu'alaikum and see ya~
"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"
๐Ÿ’—Salam hangat and have a good day๐Ÿ’—