Follow Us @soratemplates

Saturday, 20 April 2019

Ini Bahayanya Pakai Roll Kabel Abal-abal

Assalamualaikum. Annyeong~


Malam itu sekitar jam 8 malam gw, suami gw, kakak dan 2 ponakan gw baru banget sampe rumah sepulang beli obat buat nyokap di Cirebon. Pintu rumah dibukain sama ART karena nyokap lagi ngaji di kamarnya. Masuk rumah, gw kaget buanyaaakk banget serpihan abu hitam diseluruh ruang makan.

Me : "Bi, ini kenapa banyak serpihan abu item dimana-mana ? Abis main bakar-bakaran apa dalam rumah ?!"
ART : "Ini loh mbak tadi dispenser air kebakar pas saya lagi pulang kerumah mau sholat magrib dan ibu lagi sendirian dirumah. Apinya besar banget"

Serpihan abu hitam diatas toples diruang makan
Kaget ? Banget. Tapi ada rasa lega, lucu sekaligus bersyukur bercampur aduk karena (lagi-lagi) Allah masih menunjukan kasih sayangNYA ke keluarga gw. Kenapa ? Sini gw ceritain lagi kejadian siang harinya...

-----

Siang itu, orang serumah berencana mau ke Cirebon buat beli obat nyokap dan belanja keperluan pengajian 100 harian bokap. Karena dirasa akan sampe malem dan kerjaannya udah beres semua, jadi ART minta pulang lebih awal. So dirumah gak ada siapa-siapa.

Baru 1/3 perjalanan, nyokap gw tiba-tiba minta dipulangin ke rumah karena mendadak sakit perut dan mencret-mencret padahal sebelumnya gak pernah perut nyokap gw 'rewel' secepet ini kalo penyebabnya salah makan ataupun karena masuk angin.

Oke, akhirnya gw sama yang lain puter balik ke rumah buat nge-drop nyokap abis itu kami berangkat lagi ke Cirebon sesuai rencana awal.

Pas gw lagi otw balik dari Cirebon sekitar magrib jam 6.30an, nyokap gw telpon nanyain udah sampe mana. Gw kira sih ya nyokap nanya biasa aja soalnya aturan dirumah itu kalo pas magrib belum dirumah wajib dicariin. Ternyata, kata ART waktu itu nyokap mau ngabarin soal dispenser yang kebakar... tapi karena gw posisinya lagi otw jadinya gak jadi dikabarin karena takut bikin kami panik.

-----

Me : "Terus siapa yang padamin apinya ? Tetangga pada ke rumah gak ? Mamah teriak-teriak minta tolong tetangga gak ?!"
Nyokap : "Abis magrib mamah keluar kamar mau cari buku Yaasiin. Pas buka pintu kamar, serumah udah penuh sama asap... dikirain tetangga sebelah lagi bakar sampah terus asapnya kemana-mana. Yaudah mamah tuh mau keluar rumah mau marahin dia... eh pas nengok ke ruang makan itu  apinya udah besar dan tingginya udah ngelewatin rak piring (tinggi rak piring 1/2 dinding rumah). Mamah sendiri yang padamin apinya. Mamah berdoa terus sama Allah minta dijaga...minta dibikin tenang biar gak panik dan berani madamin api. Mamah punya Allah. Mamah cepet-cepet ambil keset yang mamah basahin sama air. Tadi tuh sepi banget gak ada siapa-siapa... kalo mamah lari ke tetangga belakang nanti malah buang waktu bisa makin besar apinya. Mamah gak nyangka nih sepeninggalan papah mamah jadi berani kaya gini :")"
Me : *tepuk tangan bangga* "Terus mana dispensernya sekarang ?" ==> mau difoto buat bahan nulis di Blog
Nyokap : "Udah diminta tetangga buat dikilo ditukang rongsokan"

TKP + penampakan dispenser pengganti

-----

Gw gak kebayang kalo siang itu nyokap gak sakit perut dan minta balik kerumah...
Gw gak kebayang kalo pas magrib nyokap gak keluar kamar nyariin buku Yaasin...
Gw gak kebayang kalo nyokap gak seberani dan setenang itu untuk madamin api sendirian...
Semua karena Allah~

Terus hubungannya cerita dispenser kebakaran dengan judul blog post ini apa ?

Mundur lagi ke pagi hari sebelum gw berangkat ke Cirebon.
Sebelumnya, dispenser dirumah gw itu nyolok ke listrik dengan bantuan colokan "T" (kualitas bagus) karena perlu berbagi sama kipas angin. Tapi pagi itu colokan T-nya gw ambil dan gw ganti sama rol kabel abal-abal yang harganya paling mahal gak sampe 20 ribu :") itupun boleh nemu dikamar kakak gw wkwkwk

Dari kejadian dispenser kebakaran, gw belajar bahwa :

  • Jangan pernah pake produk abal-abal terutama untuk barang elektronik karena urusannya sama listrik
  • Jangan pakai terminal kabel, roll kabel ataupun colokan T untuk barang-barang elektronik yang posisinya harus selalu nyolok ke listrik seperti dispenser, AC, kulkas dan rice cooker
  • Harus makin banyak bersyukur sama Allah


Semoga tulisan gw kali ini semakin memberi gambaran bahwa numpuk-numpuk colokan itu BAHAYA BANGET dan kita harus superhati-hati + selektif banget dalam membeli dan colok-mencolok (?) barang-barang elektronik ya... mending beli yang agak mahal asal aman :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

14 comments:

  1. Alhamdulillah ya mamanya ga kenapa-kenapa.
    Dan bisa lebih tenang ngadapin api sebesar itu.

    Kalau saya mungkin... ah sudahlah, saya juga kudu mulai belajar gak panikan nih jadi orang :D
    Betewe jadi parno juga nih, pak suami tuh sering banget asal nyambungin kabel.
    Lebih irit sih, tapi ngeri juga.
    Saya sering banget mencium bau gosong di kabel dan untungnya sih belum sampai kebakar gitu.

    Noted deh, mulai besok kudu lebih perhatikan semua kabel. minimal pakai yang aman ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa... saya sampe ngasih tepuk tangan loh waktu ibu saya cerita heheh maksudnya untuk mencairkan suasana juga sih heheh

      Wah ati-ati mbak kalo udah kecium bau gosong, udah tanda-tanda konslet tuh.

      Denger-denger sih daripada pakai roll kabel, masih lebih aman pakai colokan T mbak tapi ya resikonya jadi dempet-dempetan sih colokannya hehe

      Delete
  2. Jadi penting sekali kalau beli kabel jangan yg abal2 coz resikonya kalau konslet bisa membakar rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Harus jadi smart buyer juga demi keamanan kak

      Delete
    2. Padahal kalau saya beli tak pernah kepikiran itu bagus atau abal2...tapi skg harus jadi smart buyer ya mbak

      Delete
    3. Saya pun sebelumnya asal beli aja apalagi kalo murah hihi setelah kejadian ini mendadak "insyaf" demi keamanan dan keselamatan nih

      Delete
  3. serem juga yes,
    padahal kita sih seringnya beli asala aj gitu, yang penting ada barangnya. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama satu lagi, yang penting MURAH xD padahal (seringnya) harga menentukan kualitas

      Delete
  4. Ternyata di balik satu kejadian ada hikmahnya ya mbak. Kadang roll kabel yang dicolok terus dicolok lagi ke colokan lainnya juga masih sering saya lihat, padahal bahaya juga kalau dibiarkan :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa karena everything happen for a reason #eaaakkkk
      Padahal bahaya banget mbak itu sambung menyambung roll kabel tuh, katanya masih lebih aman pake colokan T

      Delete
  5. Astaga, serem banget ...

    Udah deh kalau berurusan dengan hal listrik, lebih baik kita milih kabel dan perangkat printilannya yang memang berkualitas, kak.
    Selisih mahal dikit ngga apa-apa, tapi safety.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak betul. Mending keluar duit agak banyak tapi aman ya... daripada murah tapi membahayakan hiiii seremmmm

      Delete
  6. Kanel adapter komputer saya pernah korsleting sampai bikin listrik langsung padam, kebakar, tuh, kabelnya. Ngeri banget. Syukue alhamdulillah tak membakar netbook dan merembet ke lainnya. Itu di rumah teman dan tak ada yang salah dengan terminal T-nya. Kabel penyambung ke adapter komputer saya ternyata jewlek. Salah saya dapat yang murah karena asal beli dan tak tahu.
    Makanya, kita memang harus hati-hati dengan urusan kabel. Saya juga pernah marah pada suami karena gegabah mau pasang kabel listrik patumpuk-tumpuk, sampai bikin sekrering lidtrik padam dan kala saya nyalakan dengan kembalikan posisi tombol MCB ke ON, malah kesetrum. Rupanya suami lalai tak matikan dulu saklar penyebab korslet.Listrik aman bergantung upaya kita juga.Baiknya beli barang berkualitas, kayak merek tertentu. Dulu saya kerja di toko elektronik dan komponen listrik, tahu bahwa merek Broco bagus kualitasnya. Asal dirawat dengan baik saja.
    Kalau ada uang lebih saya ingin beli terminal T merek itu berikut steker arde yang sama. Mahal tetapi bahan dan kualitasnya bagus.
    Semoga kita terhindar dari bahaya kebakaran. Maaf saya lama tak main ke sini. Kayaknya kehilangan jejak BW secara kontinyu saja. Saya kembali temukan alamat Teteh kala sedang telusuri broken link di blog dengan cek komen lama.
    Semoga kita bisa selalu saling BW. Kayak Mbak Rey dengan saya, tuh, hi hi. Nuhun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh serem banget mbak, alhamdulillah masih dikasih perlindungan sama Allah ya mbakk..

      Ih sama mbak! Kata ibuku juga printilan alat listrik yang aman itu emang yang merk Broco sih... agak mahal tapi kualitas terjamin dan awet jadi ya hitungannya sama aja dengan yang murah itu.

      Waaaa iya nihhhh saya juga sekarang lagi agak susah nyari waktu buat BW nih :(
      ayo mbakk kita BW-BW-an lagiii untuk meramaikan dunia per-blog-an hihi ^^b

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin