Follow Us @soratemplates

Thursday, 30 May 2019

Tradisi Lebaran : Bikin Rujak Cuka

May 30, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Tradisi yang gak pernah absen menjelang lebaran di keluarga gw adalah bikin rujak cuka, yaitu kebiasaan yang dibawa alm. bokap gw dari sunda ke tanah Indramayu. Rujak cuka adalah salah satu menu favorit alm. bokap gw :") katanya:

"rasanya enak asem pedes, buat nambahin selera makan". Perannya sama seperti sambel...

Iyaaaa, rujak cuka itu dimakannya barengan sama nasi/ketupat/lontong opor ayam. Bukan dimakan terpisah sebagai cemilan layaknya rujak potong, rujak serut atau rujak tumbuk. 

Keliatannya aneh ya masa makan rujak sama nasi sih... tapi itulah faktanya kwkwk
Apakah gw pernah makan rujak cuka sama nasi ? tentu tidak hahah tapi kalo makan rujak cukanya aja baru deh gw suka. Gw bukan pecinta makanan ekstrim kaya alm. bokap gw yang doyan makan yang aneh-aneh macem 'torpedo' sapi hahah

BACA JUGA : Berburu Baju Lebaran Dari Masa ke Masa

Gw penasaran, apakah kebiasaan makan rujak cuka ini cuma ada dikeluarga alm. bokap aja apa orang sunda lain juga mengkonsumsi makanan ini... Lalu gw tanya ke salah satu temen gw yang sunda tulen.

"Sep, tau rujak cuka gak ?"
"tau teng" *ganteng atau teng adalah panggilan sayang dia ke gw wkwkw
"Itu emang dimakan sama nasi kah ? Kok aneh sih"
"Iyaaa... kalo di Sunda mah makannya sama nasi. Biasanya ada diacara-acara tertentu aja kaya pas hajatan nikahan gitu"
"oooo... pantesan. Kirain rujak cuka dimakan sama nasi tuh cuma kebiasaan dikeluarga bapak saya aja di Sumedang, ternyata di Sukabumi juga ada ya"

Terjawab sudah rasa penasaran gw...

Biasanya nyokap gw bikin rujak cuka tuh pas malam takbiran. Bikinnya gak cuma 1-2 mangkok, tapi sak baskom besar biar bisa buat stok. Jadi ketika orang-orang pada nonton pawai depan rumah, emak gw masih berjibaku di dapur demi sajian istimewa di hari raya.

Resep Rujak Cuka

Rujak cuka ini dibikin dari bengkuang, timun, nanas, toge yang potong dadu kecil-kecil. Lalu dicampur dengan bumbu rujak yang terbuat dari ulekan kacang tanah, gula merah dan cabe. Abis itu tambahin sama air dan sedikit cuka biar agak berkuah. Aduk-aduk sampe rata dan beri taburan kacang tanah yang udah digoreng sampe kecoklatan. Lalu aduk lagi. Diamkan selama beberapa jam. Abis itu tes rasa manis, pedas dan asam sesuai selera. Simpan dalam wadah tertutup dalam kulkas biar makin syeger...

Sumber : resepkoki.id

Rasanya kaya apa ?

Persis banget sama asinan Bogor deh. Cuma beda tampilannya aja. Kalo gak salah diasinan Bogor tuh ada irisan kolnya dan kuahnya agak bening gak sepekat rujak cuka.

Sayangnya, dari 6 orang dewasa penghuni rumah... yang doyan rujak cuka cuma alm. bokap dan gw aja. Dan tahun ini, tahun pertama Lebaran tanpa bokap gw :( Entah lah ini rujak cuka bakal tersedia apa gak di meja makan pas lebaran... kayaknya enggak sih lha wong gw aja makan rujak cuka sebagai cemilan heheh

Sekian dulu cerita gw hari ini mengenai tradisi lebaran dikeluarga gw.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Wednesday, 29 May 2019

Berburu Baju Lebaran Dari Masa ke Masa

May 29, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Selain THR, yang paling dinanti Niklosebelas kecil adalah berburu baju lebaran karena hanya di momen inilah gw bisa beli baju baru. Orang tua gw emang gak mengajarkan gw untuk jadi konsumtif dari kecil, makanya mereka sangat membatasi gw untuk belanja ini itu. 

Tapi yaaaah namanya juga anak kecil, pasti pengen punya baju baru pas lebaran. Makanya gw girang banget kalo diajakin beli baju baru di mall. Biasanya gw sekeluarga beli baju baru itu pasti deket-deket lebaran soalnya nunggu alm. bokap libur kerja dulu sih... 

Sekali beli, gw bisa minta 2-3 set baju. Belum termasuk sandal/sepatu. Apalagi keseruan itu ditambah dengan nyari beli baju lebaran yang kemaran sama Niki. 

Mumpung dikasih kesempatan belanja heheh... kalo gak sekarang, kapan lagi gw punya baju baru ?

BACA JUGA : Kenapa Harus Hidup 'Prihatin'

Semakin beranjak dewasa, kebiasaan berburu baju lebaran keluarga gw mulai dirubah. Kalo sebelumnya harus banget beli di mall dan yang ber-merk... kali ini belinya di pasar-pasar grosir macem ITC dan belinya sebelum bulan puasa. Awalnya gw agak upset sih kenapa baju-baju gw jadi downgrade gitu... Dari segi kuantitas juga menurun. Paling banyak beli 2 set.

Apa mau dikata, gw gak bisa mbantah orang tua. Daripada dimarahin mending pasrah aja. Dalam hati, "masih untung bisa beli baju baru".

Perubahan gak berhenti disitu. Memasuki usia dewasa yaitu pas kuliah, untuk beli baju lebaran gw cuma dikasih mentahannya aja karena posisinya lagi merantau di Jogja heheheh Saat itu gw udah mulai paham betapa susahnya nyari duit... betapa susahnya ngirit duit... betapa besarnya perjuangan orang tua gw nyari duit buat nyekolahin gw sejauh ini. Masa iya mau seenaknya gw hambur-hamburin buat beli baju yang kadang bajunya cuma sekali pake aja.

Mulailah timbul jiwa-jiwa irit-pelit-perhitungan yang diturunkan dari alm. bokap gw.
Kalo misal gw dikasih budget Rp. 200.000 yang akan gw pake itu cuma Rp. 50.000- Rp. 100.000 aja biar sisanya gw tabung buat jajan. Iyaaa, gw lebih demen jajan makanan daripada belanja baju-bajuan.

BACA JUGA : Buka Puasa Bersama di Lokasi KKN yang Penuh Kebersamaan

Sampe akhirnya pas gw udah lulus kuliah sampe ngerasain jadi karyawan, gw sama sekali gak beli baju baru.
Alasan pertama karena gw udah gak disubsidi orang tua sejak lulus kuliah.
Alasan kedua karena pas lebaran gw belum kerja dan tahun depannya gw udah resign kerja sebelum lebaran jadi gak beli baju lebaran karena gak punya uang hahah

Gw gak habis akal. Pas lebaran gw pake baju-baju yang emang jarang dipake dan kalo beruntung, gw pake baju-baju lamanya nyokap gw yang muat sama gw. 

Malu ? Enggak. Toh gak ada yang tau baju yang gw pake itu baju baru apa baju lama. Bomat aja lah~

Eeeehh... tapi kebiasaan berbuju baju lebaran gw berubah lagi sejak gw menikah tahun 2017 kemaren. Dari yang tadinya pake baju suka-suka, sekarang harus seragaman 4 bersaudari + nyokap dong. Katanya biar kompakan (?) Thanks to my older sister yang suka ngide yang aneh-aneh... jadinya ribet deh ini sebelum puasa harus rame-rame ke pasar grosir buat nyari baju yang seragaman. Kadang ada yang seragaman, eh ukurannya ada yang gak tersedia. Ada  yang ukurannya tersedia semua, warnanya beda. Kan ribet bosque... Haduuhhhh~ Capek dwehhh

Sedikit tips dari gw : 
  • Cari baju lebaran yang gak cuma sekali pake jadi biar bermanfaat untuk dipake diacara lain
  • Sesuaikan dengan budget yang ada
  • Gak usah gengsi kalo pake baju murah asal sopan

Sekian dulu tulisan gw hari ini yang super ngebut heheh
Apakah ada yang mengalami up and down dalam berburu baju lebaran kaya gw juga ? Share di kolom komentar yuk...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Buka Puasa Bersama di Lokasi KKN yang Penuh Kebersamaan

May 29, 2019 0 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Sebagai orang yang introvert yang cenderung kesulitan untuk dapet temen baru dan beradaptasi dengan lingkungan baru, gw lumayan ketakutan sama salah satu mata kuliah wajib di kampus yaitu KKN (Kuliah, Kerja, Nyata). Soalnya selama masa KKN tersebut, kita sebagai peserta KKN akan tinggal dirumah warga, harus bisa membaur dengan warga sekitar dan juga melaksanakan program-program pemberdayaan masyarakat sesuai disiplin ilmu. Baik secara individu maupun berkelompok.

Contohnya gw yang latar belakangnya Biologi, bikin program KKN berupa daur ulang sampah dan sosialisasi keanekaragaman hayati di sekolah-sekolah. Sementara temen gw yang dari Teknik bikin program KKN berupa "plangisasi" yaitu bikin petunjuk jalan untuk ditempatkan disekitar lokasi KKN.

Mau gak diambil... ya gak mungkin wong ini matkul wajib syarat untuk bisa ambil Skripsi disemester depannya, mau dipending ke semester depan... nanti makin lama gw lulusnya. Jadi yaudah deh, bismillah aja buat KKN. Cuma 2 bulan kok :)

Iyaaaa... 2 bulan di tempat baru, temen baru dan bertepatan sama bulan ramadan. Pertama kalinya gw gak ber-bulan puasa dirumah. Antara sedih dan penasaran gimana rasanya hahah

Pertengahan tahun 2014 akhirnya gw berangkat KKN di daerah Cangkringan, Sleman. Sengaja gw pilih lokasi dan Tim KKN yang sekitar Jogja aja supaya bisa mudik pas Lebaran ntar. 

Lha kok deket banget KKNnya ? Gak seruu...
Ada yang lebih deket lagi kok. Temen gw ada yang dapet lokasi KKN cuma dibelakang kosannya di Jl. Kaliurang bawah wkwkwk

Dari 2 bulan itu, bulan pertama kami fokus untuk kegiatan-kegiatan khusus di bulan ramadan sementara program KKN yang sebenernya baru efektif dilaksanakan setelahnya.

BACA JUGA : Inspirasi Makeup Lebaran a la Youtuber Nanda Arsyinta

Setiap harinya, selepas sholat Ashar, kami membantu kegiatan tadarus Al Quran di Masjid dekat rumah pondokan (rumah warga sekitar yang disewa sebagai tempat tinggal selama KKN). Kebetulan guru ngaji di masjid tersebut sedang berhalangan hadir. Gak susah kok... cuma meratiin mereka ngajinya udah betul apa belum... sebagian besar sih udah pada lancar-lancar ngajinya jadi ya agak gabut sih heheheh 

Kalo udah selese semua ngajinya, kadang-kadang anak-anak ini minta main sama "mbak-mbak KKN" dan foto-foto selfie katanya. Haduuhhh~ anak jaman saiki~

Abis itu, kami langsung bantu-bantu anak-anak perempuan yang kena giliran nyiapin acara buka puasa bersama di masjid. Salut banget... yang dapet giliran nyiapin buka puasa bersama gak cuma orang dewasa atau remaja aja, tapi anak-anak juga! Dan acaranya tiap hari. Untuk konsumsi juga dijadwal bergiliran dari warga sekitar. Pokoknya berasa kekeluargaan banget. Hal yang jarang banget gw temuin desekitar gw.

Gw dan temen KKN abis ngajarin ngaji
Tuh liat... mereka semua masih SD loh! Tapi udah ada kesadaran untuk bertanggung jawab sama jadwal ngurus buka puasa bersama. Gw jadi malu sendiri, udah segede ini tapi masih cuek sama kegiatan sosial disekitar rumah
Dari Warga, Oleh Warga, Untuk Warga
*kaya semboyan Demokrasi yak wkwkwk*
Setelah buka puasa bersama warga, lanjut dengan kegiatan maraton sholat Magrib, Sholat Isya dan Sholat Tarawih berjamaah. Baru abis itu kami bisa balik ke pondokan~

Tapi sesekali kami satu tim juga buka puasa diluar lokasi KKN kok. Katanya bosen pengen cari suasana baru sambil jalan-jalan bentar ke 'kota'. Kebetulan banget, lokasi KKN gw itu sejalur sama lokasi wisata di Gunung Merapi dan deket sama area kampus salah satu Universitas Swasta di Jogja, jadi ya banyak tempat makan yang asik, muat untuk banyak orang dan murah meriah.

Lokasi : The Waroeng Of Raminten Jakal, Umbulmartani-Ngemplak, Sleman
Beruntung banget anggota tim KKN gw orangnnya asik-asik dan bisa 'membawa' gw yang introvert dan kaku ini heheh. Gw bisa betah 2 bulan tinggal sama mereka dilokasi yang bener-bener baru. Soalnya mereka gak ribet, nyantai, humoris dan mau diatur. Bahkan ada 1 temen KKN yang sekarang jadi temen deket gw dan masih sering kontakan walaupun jauh-jauhan... padahal dia gak 1 rumah pondokan sama gw tapi bisa gitu jadi deket karena kita berdua nyambung kalo ngobrol hehehe

BACA JUGA : Mudik yang Diwarnai Drama

Beruntungnya lagi, tim KKN gw dikasih ijin untuk balik sebentar ke kampung halaman buat Lebaran. Waaaaa senengnya~ Walaupun cuma dikasih libur 5 hari (H-2 sampe H+2 Lebaran) tapi cukup buat mengobati kerinduan dirumah. Aturan yang sebenernya peserta KKN itu gak boleh balik dan harus berlebaran dilokasi KKN, tapi karena rumah pondokan kami mau dipakai untuk acara keluarga yang punya rumah jadi kami disuruh balik dulu deh heheh

Sekian dulu tulisan gw hari ini~
Semoga tetep semangat nulis untuk challenge dan yang paling utama semangat untuk maximizing ibadah di bulan puasa!


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 28 May 2019

Inspirasi Makeup Lebaran a la Youtuber Nanda Arsyinta

May 28, 2019 7 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Adduhhhh~ 
Another theme about make up... bikin gw garuk-garuk kepala nih. Pusing soalnya mau nulis tentang makeup kaya gimana. Apalagi tutorial make up gw udah pernah gw tulis sebelumnya...

So let's see apa yang bisa diriku tulis hari ini :)

Bicara soal Lebaran, pasti semua pengen menampilkan "the best version of me" dihari kemenangannya umat muslim. Mulai dari kerudung, baju, mukena, alas kaki, tas sampe makeup. Apalagi buat cewek... makeup-nya harus on point banget soalnya abis sholat Ied pasti keliling-keliling ke rumah saudara untuk silaturahmi tuh... malu dong kalo penampilan dihari Lebaran kucel and the kumel hahah

Kalo diinget-inget, kayaknya tiap lebaran gw hampir gak pernah dandan deh... kalopun dandan, pasti minimalis banget. Kenapa ? Karena gak sempat akibat sering bangun kesiangan pas hari Lebaran hehe

BACA JUGA : Cara make up untuk wanita berhijab yang anti-ribet

Sebenernya gw juga pengen tampil agak beda pas hari raya. Pengennya 'agak dandan' gituuu... Nah, mengingat gw ini masih anak kemaren sore didunia per-make-up-an, gw memutuskan untuk nyari tutorial makeup Lebaran di Youtube aja... kalo minta tolong di-makeup in sama kakak gw haduuhhh, enggak deh xD dia kalo makeup selalu bold! Bukan gw banget hahah


Dari sekian video yang gw tonton, ada 1 video tutorial yang menarik untuk dicoba karena produknya gampang didapet, hasilnya natural dan gak makan waktu. Yaitu video tutorial dari Nanda Arsyinta.


Berikut langkah-langkah tutorial Simple Hari Raya Makeup Tutorial | Eid - Lebaran [LOKAL-DRUGSTORE] dari Nanda Arsyinta :


1. Aplikasikan Tinted Moisturizer Sariayu #02 (harga: 52K) ke seluruh wajah. Kemudian ratakan dengan beauty blender atau jari. Kalo mau coverage yang agak tebel, ratakan dengan jari aja soalnya kalo pake beauty blender, sebagian produk akan terserap ke beauty blender-nya sehingga hasil coverage-nya adalah sheer yang memberi kesan natural.

2. Highlight bawah mata dengan kembali mengaplikasikan Tinted Moisturizer Sariayu #02 sebagai pengganti concealer

3. Set makeup dengan loose powder yaitu Pond's BB Magic Powder (harga: 25K) mengunakan bantuan brush.

4. Contour wajah dengan menggunakan Pixy Highlight & Shading (harga: 40K) Bagian yang di-contour dengan brush adalah area tulang pipi kebelakang, rahang dan jidat. Sementara untuk area hidung, contour dilakukan dengan jari aja.

5. Untuk menambah kesan segar diwajah, gunakan Pixy Blush On Carnation Bloom (harga: 29K) pada area antara tulang pipi dan bawah mata.

6. Jangan lupa gambar alis dengan menggunakan Pixy Eyebrow Pencil Brown (harga: 24K) Setelah itu, rapikan area sekitar alis dengan menaplikasikan sedikit Tinted Moisturizer Sariayu #02 supaya alis lebih tegas lagi.

7. Untuk riasan mata, gunakan Sariayu Trend Jakarta Eyeshadow Pallete (harga: 145K)

Aplikasikan warna terang yang mirip rose gold keseluruh kelopak mata menggunakan brush.

Untuk memberi dimensi, tambahkan warna yang lebih gelap untuk bagian ujung luar kelopak mata dan sedikit pada lower lash line juga.

Sebagai sentuhan terakhir, tambahkan warna yang lebih terang dari warna pertama yaitu warna keemasan pada bagian inner corner.

8. Buat wing eyeliner dengan Pixy Perfect Eyeliner (harga: 33K) Setelah itu pakai maskara L'oreal Lash Paradise (harga: 112K) untuk menambah volume bulu mata.

9. Untuk menambahkan kesan glowing, gunakan Wet n Wild Megaglo Highlighter (harga: 66K) pada bagian tulang pipi, ujung hidung dan batang hidung. Jangan kebanyakan ya pake highlighternya... nanti bikin silawww hahaha

10. Terakhir, gunakan lipstik  BLP Lip Coat shade Peppermint pink (harga: 129K) diseluruh bibir setelah itu tambahkan  BLP Lip Stain shade WildBerries (harga: 90K) pada bagian dalam bibir untuk membuat ombre lips yang memberi kesan segar dan imut.

11. 'Kunci' finish makeup dengan Pixy Aqua Beauty Protecting Mist (harga: 22K) supaya makeup lebih tahan lama.
Cakep kan hasil makeup-nya ? Natural tapi tetep cute!
Tapi yang paling penting adalah makeup-nya simpel dan mudah  diikuti.

Sekian dulu tulisan gw hari ini~ Semoga membantu buat yang lagi cari ide dandan untuk lebaran :)

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Sunday, 26 May 2019

Tips Mengajarkan Anak Untuk Puasa

May 26, 2019 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Seseorang mulai diwajibkan untuk berpuasa di bulan ramadan adalah ketika sudah memasuki umur baligh yaitu saat keluarnya darah menstruasi untuk perempuan dan mimpi basah untuk laki-laki. Kira-kira usia 11-12 tahun. Tetapi gak ada salahnya untuk mengajarkan soal puasa kepada anak-anak sedini mungkin. Sehingga harapannya pada saat sudah baligh, anak-anak sudah paham betul makna dan  tujuan dari ibadah puasa. 

Puasa tidak hanya sekedar menahan emosi, haus dan lapar dari terbit fajar sampai terbenam matahari. Tapi lebih dari itu. Puasa dapat dijadikan sarana untuk melatih kesabaran... melatih kejujuran... melatih tanggung jawab dan yang paling penting melatih rasa empati terhadap orang-orang yang kurang beruntung.

Hal pertama yang perlu kita lakukan untuk mengajarkan anak untuk puasa adalah memberi penjelasan sederhana mengenai arti dan pelaksanaan puasa dengan bahasa yang mudah mereka pahami. Seperti puasa itu apa, kenapa kita harus puasa, hal apa aja yang membatalkan puasa.


BACA JUGA : Aplikasi Penunjang Kegiatan di Bulan Ramadan


Selanjutnya, ajak anak untuk mulai berpuasa secara bertahap. Bisa dimulai dengan puasa selama 2 jam... kemudian dilanjutkan jadi 3 jam... dan seterusnya. Awal-awal anak-anak pasti banyak mengeluh lemas, capek, haus, lapar... pada tahap ini kita sebagai orang dewasa sebisa mungkin memberi pengertian akan arti 'kesabaran" untuk menunggu waktu berbuka puasa yang sudah disepakati sebelumnya. Tapi jika anak sudah tidak kuat, ya jangan dipaksakan... toh masih dalam tahap belajar.

Kemudian, libatkan anak dalam setiap kegiatan puasa. Ajak anak untuk mulai belajar ikutan sahur. Ajak anak untuk memasak/mencari takjil buka puasa. Ajak anak untuk merasakan euforia bulan ramadan dengan mengajak sholat tarawih di masjid. Supaya setiap harinya mereka menjadi lebih exciting dan harapannya tahun depan mereka jadi rindu dengan euforia ramadan tersebut. Intinya, ciptakan memori ramadan yang menyenangkan.

Jangan lupa untuk memberi apresiasi. Sekecil apapun usaha yang sudah anak kita lakukan karena dengan diberi apresisasi, anak-anak akan menjadi lebih semangat lagi. Apresiasi yang diberikan dapat berupa ucapan terima kasih, pujian atau ucapan selamat karena sudah berhasil dan berjuang untuk puasa.

Hal yang terpenting untuk mengajarkan puasa kepada anak-anak adalah menjadi contoh yang baik  karena anak-anak adalah peniru ulung, terutama kepada orang tuanya dan terapkan juga metode pengulangan dengan kesabaran. Semakin sering diulang, maka akan semakin mudah dipahami dan 'direkam' anak-anak. 

Sekian dulu tulisan gw hari ini mengenai tips mengajarkan anak untuk puasa.
Semoga bermanfaat :)


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Saturday, 25 May 2019

Aplikasi Penunjang Kegiatan di Bulan Ramadan

May 25, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Sebenernya gw tidak secara khusus mengunduh aplikasi tertentu dalam rangka bulan ramadan seperti prayer time ataupun Al Quran versi digital karena sebelumnya emang udah punya. Tapi jarang dipakai juga. Alasannya karena gw lebih suka baca Al Quran secara manual karena kalo baca Al Quran lewat smart phone godaannya lebih besar yaitu buka-buka aplikasi lain yang bikin terlena heheh...

Tapi selama bulan ramadan, ada beberapa aplikasi yang lebih sering gw pake lebih dari hari-hari biasanya sebagai penunjang kegiatan-kegiatan selama bulan ramadan. Berikut ini aplikasi penunjang kegiatan di bulan ramadan versi Niklosebelas :

Alarm

Aplikasi yang satu ini hukumnya wajib gw cek setiap malam sebelum tidur karena gw pernah salah pasang alarm heheh harusnya pasang alaram untuk AM gw malah pasang PM. Untung bukan pas bulan puasa... bisa-bisa bablas sahurnya heheh

Selain untuk bangunin sahur, alarm juga gw pake sebagai pengingat jam minum obat. Terutama obat hormonal yang harus diminum diwaktu yang sama setiap harinya.

Tim banyak alarm

BACA JUGA : Umroh dan Obat Penunda Menstruasi


Tips menggunakan alarm supaya efektif :
  1. Pilih suara alarm seberisik mungkin
  2. Kalo tersedia, tambahkan dengan mode vibrasi
  3. Buat banyak alarm dengan jeda 15 menit
  4. Aktifkan mode 'repeat'
  5. Letakan alarm ditempat yang jauh dari jangkauan tangan

Cookpad

Cookpad adalah aplikasi resep masakan online. Dengan  adanya aplikasi sejenis ini menjadi penyelamat dikala kehabisan ide memasak atau sekedar nyari inspirasi menu masakan yang simpel dan enak untuk berbuka dan sahur. Cookpad juga bisa dipakai untuk membantu kita merencanakan meal preparation untuk seminggu kedepan sehingga kita bisa lebih terarah, hemat waktu, hemat uang dan hemat tenaga (apalagi pas puasa) ketika belanja kebutuhan memasak dipasar.

Pokoknya, Cookpad... aku padamu!


BACA JUGA : Mudik yang Diwarnai Drama

Gojek

Kalo lagi males masak, gak sempet masak atau bosen sama masakan rumah yang gitu-gitu aja, Gofood lewat Gojek adalah solusinya. Lewat Gofood, kita gak cuma bisa beli makan secara online loh... tapi bisa juga sekalian sedekah. Gimana caranya ? Bisa dengan ngasih tips, top up gopay atau seenggaknya memberikan apresiasi lewat ucapan terima kasih ke driver karena udah bantu kita beli makanan.


BACA JUGA : Jangan Lewatkan Sholat Tarawih di Bulan Ramadan

Twitter

Twitter gak cuma sebagai media sosial tempat gw ngoceh-ngoceh gak jelas. Walalupun Twitter ini kalah populer dari Facebook dan Instagram, tapi gw justru merasakan lebih banyak manfaat dari Twitter yaitu : 1) update informasi lebih cepat; 2) lebih menghibur dan 3) lebih hemat kuota hahah. 

Twitter isinya gak melulu soal propaganda politik atau headline berita abal-abal kok. Disana banyak akun-akun lucu dan thread-thread menarik yang bisa menambah wawasan serta pengetahun kita. Baru-aru ini yang paling gw suka adalah thread resep memasak simpe dengan alat dan bahan seadanya dari akun @tiarbah @masakdarurat. Bisa nambahin referensi menu masakan untuk berbuka dan sahur deh~

Sekian tulisan gw hari ini. 
Apakah temen-temenn juga menggunakan aplikasi-aplikasi yang gw gunakan ? Share pengalamannya di kolom komentar yaaa... ditunggu :)

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Friday, 24 May 2019

Jangan Lewatkan Sholat Tarawih di Bulan Ramadan

May 24, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Bulan ramadan adalah bulan penuh berkah. Dari 12 bulan, Allah memberikan kita 1 bulan khusus yang berlimpah dengan pahala dan kemuliaan didalamnya. Bulan dimana setan-setan dibelenggu, pintu neraka ditutup dan pintu surga terbuka lebar. Bulan dimana turunnya Al Quran sebagai petunjuk dan jalan hidup. Bulan dimana terdapat malam lailatul Qodar yaitu malam yang lebih baik dari 1000 bulan. Bulan dimana amal ibadah yang kita lakukan akan dilipatgandakan pahalanya dan semua doa-doa yang kita panjatkan akan dikabulkan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: 

إِنَّ لِلّهِ فِى كُلِّ يَوْمٍ عِتْقَاءَ مِنَ النَّارِ فِى شَهْرِ رَمَضَانَ ,وَإِنَّ لِكُلِّ مُسْلِمٍ دَعْوَةً يَدْعُوْ بِهَا فَيَسْتَجِيْبُ لَهُ

”Sesungguhnya Allah membebaskan beberapa orang dari api neraka pada setiap hari di bulan Ramadhan,dan setiap muslim apabila dia memanjatkan do’a maka pasti dikabulkan.”

Allah tuh baik banget ya...
Allah sampe menyediakan dan memfasilitasi kita untuk berlomba-lomba dalam beribadah, mencari pahala dan berkah sebanyak-banyaknya lewat bulan ramadan... masa mau kita sia-siain sih ? Sayang banget kan...

Nah salah satu ibadah yang dapat kita maksimalkan selama bulan ramadan adalah sholat tarawih. Apalagi sholat tarawih hanya bisa dilakukan di bulan ramadan. 

Tuh! Sholat tarawih itu Limited  Edition loh... cuma ada di bulan ramadan doang... masa mau di-skip gitu aja ? apa gak ngerasa rugi ?

Secara bahasa, tarawih artinya istrirahat sekali. Sementara menurut istilah, tarawih artinya qiyam ramadan yaitu sholat di malam hari di bulan ramadan. Hukum dari sholat tarawih ini adalah sunnah muakkad yaitu sunnah yang sangat dianjurkan. Pengerjaannya dilakukan selepas isya sampai terbitnya fajar, boleh dilakukan sendiri atau berjama'ah... lebih utama bila dikerjakan berjama'ah di masjid. Sementara untuk jumlah rokaat, pada umumnya adalah 11 rokaat (8 rokaat sholat tarawih + 3 rokaat sholat witir) atau 23 rokaat (20 rokaat sholat tarawih + 3 rokaat sholat witir). Tinggal pilih mau yang mana.

Allah lagi-lagi ngasih kemudahan kita untuk ibadah.
Waktu pengerjaannya longgar...
Bisa dikerjakan sendiri atau berjama'ah...
Ada pilihan jumlah rokaat yang bisa dikerjakan...

Jadi... masih ada alasan untuk gak tarawih pas bulan ramadan ?

"Aduhh~ kan capek abis pulang kerja malam hari, masa masih harus sholat dengan jumlah rokaat segitu banyaknya ? Lagian kan gak wajib..."

Iya sih bener, sholat tarawih itu gak wajib... tapi tau gak 3 keutamaan sholat tarawih ?

Pertama, akan mendapatkan ampunan dosa yang telah lalu.
Kedua, shalat tarawih bersama imam seperti shalat semalam penuh.
Ketiga, shalat tarawih adalah seutama-utamanya shalat.


Kadang-kadang emang pas sholat tarawih kita ngerasain capek... kadang juga disertai rasa kantuk akibat kekenyangan pas buka puasa. Tapi inshaAllah, perjuangan kita untuk mengerjakan sholat tarawih akan dilihat sama Allah

Sholat tarawih ini ibarat pelengkap dari puasa bulan ramadan untuk gw... jadi kalo udah puasa ramadan, rasanya gak komplit kalo gak pake tarawih. Apalagi banyak keutaman didalamnya. Makanya sebisa mungkin sholat tarawihnya jangan ada yang bolong. Pokoknya gas pol ibadahnya di bulan ramadan... mumpung lagi banyak sale pahala :D

Sale dan diskon pakaian di toko dikejar-kejar, masa sale pahala dianggurin aja ?

Sekian dulu tulisan gw hari ini.
Semoga kita termasuk kedalam orang-orang mampu untuk memanfaatkan bulan ramadan dengan sebaik-baiknya. Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 23 May 2019

Mudik yang Diwarnai Drama

May 23, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Mudik merupakan salah satu tradisi yang udah mendarah daging untuk masyarakat Indonesia. Pasalnya, masyarakat kita ini suka kumpul-kumpul apalagi dihari-hari besar seperti Lebaran dan Natal yang kayaknya kurang afdol kalo gak dirayain sama keluarga di kampung halaman. Sejauh apapun merantau, sebisa mungkin mengusahakan untuk bisa ber-hari raya bareng keluarga.

Bicara soal mudik, beruntung orang tua gw berasal dari daerah yang gak terlalu jauh jaraknya. Kebetulan lagi, dari kecil sampe gede (sebelum merantau ke Jogja untuk kuliah), gw tinggal di kampung halaman ibunda ratu di Indramayu. Sementara baginda raja berasal dari salah satu daerah pinggiran Sumedang, ya kira-kira 1,5 jam perjalanan dengan mobil lah. Jadi, otomatis mudiknya ke Sumedang ke tempat Nenek dari pihak baginda raja.

Dari kecil sampe tahun 2014-an yaitu pas gw udah kuliah, biasanya kami berangkat mudik ke Sumedang selepas ashar supaya pas magrib udah sampe rumah nenek. Nah pas masih SD, gw selalu nangis dan sedih kalo diajak mudik... padahal cuma nginep semalem juga hahah. 

Alasannya karena malam takbiran di rumah Nenek itu sepi cuma ada segerombol anak TPA takbiran keliling kampung bawa obor aja sementara di rumah gw itu malam takbirannya meriah banget karena ada pawai besar-besaran 1 desa... ada gajah-gajahan, naga-nagaan, masjid-masjidan... pokoknya udah kaya pawai 17an deh. 

Sepupu-sepupu gw yang tinggal deket rumah gw nih yang suka ngomporin katanya "ih kasian gak liat pawai" ditambah gw merasa terasing di rumah nenek karena adanya barier bahasa. Sehari-hari gw pake bahasa Indonesia atau bahasa Cirebonan sementara di rumah Nenek itu pake bahasa sunda dan baginda raja gak pernah ngajarin sama sekali. Jadi ya roaming banget. Akhirnya tiap malam takbiran pasti gw 'drama' dulu.

Nangis-nangis bombay... tapi pas dikasih THR sama sodara-sodara sih langsung nyengir lagi wkwkwk

Pernah suatu ketika mudik yang bener-bener jadi pelajaran buat gw bahwa persiapan itu is a must!
Pas gw baru masuk kuliah, kayaknya antara tahun 2011-2013 deh... saking buru-burunya berangkat mudik... gw sampe ketinggalan 1 barang yang sangat krusial yaitu KACAMATA. Bayangin dong, dari malem sampe pagi di hari Lebaran gw kaga bisa jelas liat orang-orang, waktu itu gw udah minus 2 apa ya... Sumpah gak nyaman banget dan pengen cepet-cepet balik rasanya. Mending ketinggalan gak bawa baju bisa pinjem sodara dulu lah ini kacamata ?! haduuhhh~

Lalu, kebiasaan mudik kerumah Nenek mulai berganti ketika gw dalam masa KKN di Jogja dan baru bisa balik kerumah H-1 ditambah baginda raja yang merangkap jadi ketua DKM Masjid dideket rumah. Dari yang biasanya mudik kerumah Nenek pas malam takbiran berubah jadi kunjungan di hari H Lebaran. Tanpa nginep. 

Akhirnya setelah sekian lamanya gw bisa liat pawai takbiran depan rumah gw rame-rame sama ponakan, orang tua dan sodara-sodara. So officially gw udah gak meramaikan dunia per-mudik-an lagi dari sejak 2014.

Tapiiii... sejak 2018 gw kembali menjalani tradisi mudik karena gw tinggal merantau sama suami di Karawang heheh. Beruntung kami berdua berasal dari daerah yang sama cuma beda kecamatan aja, jadi gak perlu ada rapat pleno dulu sebelum mudik Lebaran. Tinggal ngatur jam kunjungan  ke rumah kerabat aja deh~ 

Sekian dulu cerita mudik dari diriku~
Semoga menghibur heheh



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Ramadan Saat Masa Kecil : Tarawih dan Kuliah Shubuh

May 23, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Ramadan adalah bulan yang spesial.
Tak terkecuali bagi anak-anak... walaupun belum paham betul makna dan esensi dari bulan ramadan itu apa tapi tetep aja ramadan selalu dinanti, apalagi di masa kecil gw yaitu era 00' era, terdapat aturan libur panjang saat bulan ramadan. Makin seneng kan... udah ada euforia ramadan, ditambah libur panjang pula. 

Tapi sebagai ganti kegiatan belajar mengajar disekolah, kami sebagai anak sekolah (SD, SMP, SMA) dibekali buku kegiatan ramadan yang harus diisi sejak tanggal 1 ramadan - 30 ramadan. Isi bukunya beragam. Mulai dari doa-doa, check list sholat wajib, sholat sunnah dan puasa. Lalu ada kolom-kolom yang harus diisi dengan tadarus Al Quran harian dan intisari ceramah ustad. 

Sumber : www.websiteedukasi.com

Dengan adanya buku tersebut, banyak sedikitnya memotivasi anak-anak untuk berlomba-lomba mengisi bulan ramadan dengan kegiatan yang bermanfaat.

Ngomong-ngomong soal buku kegiatan ramadan, ada satu momen yang memorable sekali buat gw yaitu pada saat tarawih dan kuliah shubuh di mushola.

Tarawih

Jaman kecil gw sama sepupu gw selalu berangkat tarawih awal-awal... Sekitar jam 6.30 gitu. Alasannya biar dapet posisi sholat yang strategis di mushola yaitu dibalkon hahaha biar adem banyak angin kan... Kalo di bagian dalam mushola panas karena belum ada kipas angin.

Sebagai perbekalan sholat tarawih 23 rokaat yang buat anak kecil mah lama dan melelahkan, gw sama sepupu sesekali bawa cemilan kaya ciki atau mie instan yang dimakan mentah sama bumbunya wkwkwk 

Mending kalo cemilannya dimakan pas jeda sholat tarawih, ini mah makan pas lagi sholat. Iyaaa... Jadi pas orang-orang sujud baca doa, gw sujud juga tapi tangannya nyomot cemilan terus dimakan sambil sujud. Bagian ini jangan ditiru hahah

Kelar sholat tarawih, kita sebagai anak sekolah yang bertanggung jawab dan ada kewajiban mengisi buku kegiatan ramadan, buru-buru maju ke tempat imam sholat untuk rebutan dulu-duluan minta tanda tangan imam sebagai bukti di buku kegiatan ramadan bahwa kita beneran sholat tarawih atau yaaa seenggaknya bukti kita datang ke mushola deh... Kadang sampe sikut-sikutan sama anak lain hahah

Kuliah Shubuh

Walaupun namanya kuliah shubuh, jangan bayangin ada dosen dan mahasiswa duduk dalam kelas ya. Kuliah shubuh itu sebenernya adalah kegiatan dengerin ceramah dari ustad/imam sholat selepas sholat shubuh berjamaah di musholla/masjid. Ceramahnya singkat kok, cuma sekitar 15-20 menit aja. 

Sembari dengerin ceramah, kita juga nulis intisari ceramahnya di buku kegiatan ramadan. Abis itu minta tanda tangan ustadnya lagi. Rebutan lagi. Sikut-sikutan lagi hahahah

Biasanya, kuliah shubuh ini selese jam 5 pagi. Abis itu gw sama sodara dan tetangga rumah pada jalan-jalan keliling kampung sampe jam 7 pagi. Baru abis itu tidur atau dilanjutin main lagi ke rumah temen wkwkw

Sayangnya, kebiasaan ikut kuliah subuh dan jalan-jalan pagi ini semakin luntur seiring dengan semakin dewasanya anak-anak dilingkungan rumah. Akhirnya, untuk ngisi ceramah di buku kegiatan ramadan jaman gw SMP-SMA, gw cuma dengerin ceramah di TV abis itu tanda tangan ustadnya dikarang-karang sendiri hahah atau kalo kepepet, gw nyontek buku ceramah tahun lalu hahah

Kalo gw perhatiin, kayaknya anak sekolah jaman sekarang tuh gak se-exciting dulu untuk ngisi buku kegiatan ramadan. Kaya yang yaudah aja gitu ngisi sekenanya aja... abisnya gw udah ga pernah liat anak-anak kecil pada ngerubungin imam sholat abis tarawih.

Sekian dulu cerita gw mengenai ramadan saat masa kecil yang kalo diinget-inget jadi pengen balik jadi anak kecil lagi hahah adulting is pusying cyiiinn~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 21 May 2019

Mudahnya Membayar Zakat, Infaq dan Shodaqoh Secara Online Lewat SharingHappines.org

May 21, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Tema challenge menulis hari ini adalah tentang Zakat, Infaq dan Shodaqoh. 
Seperti biasanya, sebelum mulai menulis gw sesekali suka blog walking (BW) dulu... niatnya sih buat cari inspirasi kira-kira mau nulis tentang apa dan kaya gimana. Sejauh pengamatan gw lewat BW, kebanyakan pada nulis tentang perbedaan dari Zakat, Infaq dan Shodaqoh. 

Karena itu, gw terinspirasi untuk menulis yang agak beda yaitu tentang kemudahan membayar zakat, infaq dan shodaqoh secara online. Mengingat sekarang ini apa-apa udah bisa lewat online di smart phone... Mulai dari belanja, beli makanan, bayar tagihan air dan listrik sampe beli tiket kereta/pesawatpun udah bisa kita lakuin lewat sebuah HP bermodalkan internet banking. Segampang itu ya... 

Begitu juga dengan pembayaran untuk zakat, infaq dan shodaqoh. Udah banyak pihak-pihak terpercaya yang membuka jasa penyaluran zakat, infaq dan shodaqoh loh. Jadi gak ada alasan untuk males bayar zakat, infaq dan shodaqoh karena bingung gak tau harus bayar kemana.

Salah satu platform yang menyalurkan pembayaran zakat, infaq dan shodaqoh adalah sharinghappiness.org yaitu wadah penggalangan dana sosaial secara online yang dimiliki oleh Rumah Zakat, Lembaga Filantropi Internasional yang memiliki jaringan Nasional dan Internasional. Sehingga Program-program yang digulirkan di platform ini dapat terkoordinasikan langsung ke seluruh jaringan Rumah Zakat se-Indonesia. 


Bagaimana caranya jika ingin membayar zakat, infaq dan shodaqoh lewat SharingHappiness.org?


Gampang. Langkah pertama yang harus kita lakukan adalah  mendaftarkan diri di situs tersebut supaya kita lebih mudah kalo mau berdonasi dikemudian hari. Kita cuma perlu mengisi NAMA, ALAMAT EMAIL dan NOMOR HP aja. 

Langkah selanjutnya adalah memilih mau berdonasi untuk apa atau mau bayar zakat apa

Tinggal pilih mau berdonasi jenis apa

Pada bagian zakat terdapat 5 jenis zakat yang dapat dibayarkan lewat Sharinghappiness.org. Sebagai contoh, gw pilih "zakat penghasilan". Berbeda dengan infaq dan shodaqoh yang membebaskan donatur untuk berdonasi berapa aja dan kapan aja, sebelum membayar zakat kita harus menghitung dulu berapa nominal yang harus kita bayarkan. Jangan lupa pastikan harta benda yang akan kita zakatkan sudah mencapai haul dan nishabnya ya... 

Cara menghitungnya juga mudah. Kita tinggal input nominal pendapatan pada bulan tersebut dan hutang/cicilan yang kita miliki.


Contoh loh yaaa
Setelah hasil perhitungan zakatnya keluar dan mengisi nama kita sebagai donatur, langkah selanjutnya adalah pilih metode pembayaran. Pada bagian pemilihan metode pembayaran, kita diberi banyak pilihan. Mulai dari transfer bank sampai pembayaran instan seperti Gopay.

Nanti kita bakal dapet email pemberitahuan untuk segera melakukan pembayaran tersebut.




Kalo zakat/infaqnya sudah dibayarkan, kita tinggal nunggu sistem untuk verifikasi secara otomatis aja deh. Gak perlu repot-repot upload bukti transfer dulu untuk bisa diverifikasi.

Gampang kan... kira-kira kalo dirangkum step by step nya kaya gini:

Sign in/Log in >>> pilih jenis donasi (infaq, zakat, wakaf dll) >>> khusus untuk zakat, sebelumnya harus menghitung nominal zakat dulu lewat kalkulator zakat yang udah disediakan >>> isi nominal donasi dan nama kita sebagai donatur >>> pilih metode pembayarn >>> bayar >>> verifikasi pembayaran secara otomatis oleh sistem >>> selesai

Sekian dulu tulisan gw hari ini... semoga mempermudah buat yang sedang cari tempat untuk membayar zakat dan berinfaq/shodaoq secara online.


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Monday, 20 May 2019

Make Up story: Lipstik Wardah, lipstik pertamaku

May 20, 2019 12 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Kalo denger kata "Wardah" diriku jadi teringat masa-masa awal pas baru kenal yang namanya make up hihi

Gw dulu kenal make up pertama kali pas tahun terakhir kuliah sekitar tahun 2014-2015. Gara-garanya sih temen-temen di kosan lagi pada demen dandan jadilah gw ketularan "ganjennya" mereka. Salahnya, gw langsung beli aja make up tanpa riset tanpa baca review tanpa mengenali jenis kulit gw. Parah sih ini... beli make up atas dasar "biar sama kaya temen-temen yang lain" wkwkw

Singkatnya, pergilah gw ke swalayan untuk beli lipstik. Yak! lipstik adalah make up pertama yang gw beli karena gw mikirnya "kalo bedak, foundation dll gak terlalu keliatan kalo dimuka, kalo lipstik pasti jadi perhatian pertama di muka karena berwarna". Intinya (waktu itu) diriku ingin di-notice kalo pake make up hihi. Yah namanya juga pemula...

Sampe cosmetic section, gw bingung beli jenis lipstik apa dan merk apa. Sotoy aja tau-tau nyamperin counter Wardah karena waktu itu Wardah baru muncul dan lagi jadi bahan perbincangan orang-orang. Terus gw liat di etalase mereka terpajang 1 benda yang menarik perhatian gw :

Sumber: shopee.co.id

Langusng gw bungkus ini lip pallete gak pake swatch-swatch dulu. Bahkan gw gak tau kalo lip pallete ini ada 3 varian : Pinky Peach, Chocoaholic dan Perfect Red. Yang gw beli adalah varian Pinky Peach. Pertimbangannya adalah dengan harga sekitar Rp.50.000-an gw bisa dapet lipstik dengan berbagai macam warna. Apalagi ada diskon, membuat jiwa wanitaku menggebu-gebu hahah

Awal-awal sih gw exciting nyobain semua warna lip pallete Wardah ini karena seneng akhirnya punya alat make up. Tapi lama-lama gw sadar kalo gw gak cocok sama lip palletenya. Alasannya adalah : warnanya transfer kemana-mana dan finishnya satin yang mana tidak cocok dengan tipe bibir gw yang tebal dan lebar yang harusnya pake lipstik dengan finish matte.

Sebenernya warna-warna di lip pallete Wardah yang Pinky Peach cakep-cakep tapi sayang transfer kemana-mana

Akhirnya lip pallete ini gw hibahkan ke ibunda ratu. 
Eittss... perjalanan make up gw dengan Wardah belum berhenti. Gw masih berambisi untuk nyari lipstik yang pas buat gw : Matte dan transfer proof

Masih dengan ilmu sotoy gak pake baca review, gw tau-tau gw udah ngeluyur lagi ke swalayan mau beli lipstik baru. Gak pake mikir (lagi) gw samperin counter Wardah. Masih penasaran ceritanya...

Langsung nanya ke BA-nya "mbak saya nyari lipstik yang long lasting dan matte, ada ?"
Lalu si mbak BA-nya ngerekomendasiin Wardah Intense Matte Lipstick warna Socialite Peach. Langsung bungkusss gak pake swatch, cuma modal percaya aja.

Sumber : www.sociolla.com

Ternyata.... gak cocok lagi!
Warnanya keterangan buat gw dan yang paling fatal adalah bikin bibir kering parah sampe keliatan garis-garis bibirnya.

Sejak saat itu, gw menyerah dengan lipstik Wardah. Cukup sekian dan terima kasih Wardah... dirimu mengajarkanku beberapa hal :

  • Kenali tipe kulit dan tipe bibir sebelum beli lipstik
  • Swatch di kulit dan di bibir itu penting sebelum beli lipstik
  • Baca review dulu sebelum beli kosmetik sebagai bahan pertimbangan
  • Harga mahal bukan jaminan karena make up dan skin care itu cocok-cocokan


Sekian dulu tulisan gw hari ini. 
Yessss akhirnya bisa ngejar ketertinggalan di 30 day challenge dari BPN! 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Strategi Mengelola Uang THR

May 20, 2019 4 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Dua hal yang gw tunggu ketika bulan puasa: Libur lebaran dan tentu saja... THR he he he.
Karena dari sekian banyak hari libur di Indonesia, libur lebaran adalah liburan yang paling panjang selain libur sekolah hahaha.  Kalo soal THR, siapa sih yang gak girang kalo dikasih uang ? :p

Ngomong-ngomong soal THR, jujur gw belum pernah ngerasain yang namanya THR dari hasil kerja sendiri. Dulu pertama kali kerja, masuknya abis lebaran dan cuma bertahan 9 bulan aja. Gimana mau ngerasain THR coba ckckck...

Sebelum officially menyandang gelar Sarjana, gw tiap tahun pasti dikasih THR sama papah dan kakak-kakak gw lantaran status yang (waktu itu) dianggap masih anak-anak. Yaaa... sebagai tambahan uang jajan gitu. Tapi pas udah lulus kuliah... yaudah daaadaaaah byebye THR-ku karena dalam lingkungan keluarga gw berlaku aturan bahwa lulus kuliah adalah tanda bahwa seseorang dianggap udah dewasa dan gak berhak sama yang namanya THR.

Walaupun begitu, Alhamdulillah sejak tahun 2018 gw bisa merasakan nikmatnya terima THR hasil kerja. Tapi lewat perantara suami hihi~ 

Toh sama aja kan... Uang suami = uang istri. Uang istri ya uang istri hahah

Untuk itu, sebagai istri yang bijak *eaaakkk alangkah baiknya uang THR dari suami harus dikelola dan di manage sedemikian rupa supaya seenggaknya uang THR gak cuma numpang lewat di dompet. 

Berikut ini beberapa tips mengelola uang THR a la Niklosebelas :

1. Buat daftar pengeluaran untuk lebaran

THR tuh apa sih ? THR merupakan tunjangan yang diberikan perusahaan untuk hari Lebaran jadi... seharusnya uang THR itu khusus digunakan untuk kepentingan yang berhubungan dengan Lebaran. Apalagi di Indonesia, Lebaran biasanya identik dengan budaya 'berbagi' walaupun sebenarnya berbagi bisa kapan aja ya... Selain identik dengan 'berbagi', Lebaran juga identik dengan yang namanya 'baju baru' dan 'mudik'

Karena itu, pasti deh banyak pengeluaran yang gak kaya biasanya buat Lebaran. Contohnya, beliin baju baru/bingkisan buat sanak saudara, bagi-bagi THR buat krucil-krucil, zakat dan biaya untuk mudik ke kampung halaman. 


BACA JUGA: Strategi Mengelola Uang Bulanan



Saat-saat mendekati Lebaran, otomatis banyak toko-toko baik online maupun offline berlomba-lomba ngasih diskon dan promo besar-besaran untuk menarik pembeli. Maka dari itu, untuk menghindari khilaf saat belanja, sebaiknya bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran supaya napsu belanja lebih terkontrol dan menjaga kestabilan keuangan kita. 

Sooo... kalo ada barang yang menggoda untuk kita beli tapi gak masuk dalam daftar pengeluaran, mendingan lupain deh~ itu hanya nafsu sesaat Ferguso!

2. Skala prioritas

Setelah bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran, langkah selanjutnya adalah menentukan skala prioritas. Dari sekian banyak pengeluaran tersebut, tentukan mana yang harus dibayarkan dulu... dari yang hukumnya wajib banget, wajib sampe yang hukumnya sunnah. 

Sebagai referensi dan inspirasi, berikut skala prioritas uang THR versi Niklosebelas: 
  1. Membayar zakat (baik zakat fitrah, zakat maal, infaq, sedekah)
  2. Membayar hutang (CC, KPR, hutang ke orang lain)
  3. Tabungan
  4. Investasi/Dana darurat
  5. Berbagi ke orang tua
  6. Biaya mudik
  7. Bingkisan untuk kerabat
  8. THR untuk krucil-krucil
  9. Untuk pribadi (Baju baru dan pengeluaran selama di kampung halaman)
  10. Oleh-oleh untuk rekan kerja saat kembali masuk kerja

Nomer 1-6 hukumnya wajib banget gak boleh skip. Nomer 7&8 hukumnya sunnah yang dianjurkan dan sisanya sunnah aja hehehe. Untuk nominalnya (atau persentase), bisa disesuaikan dengan THR yang diperoleh dan kebutuhan masing-masing. Tapi ingat, usahakan jangan menggunakan uang lain selain uang THR yaaa... biar keuangan kita yang lain tetep aman.

3. Lebih baik cash

Bikin daftar pengeluaran (✅)
Menentukan skala prioritas (✅)
Selanjutnya adalah eksekusi. Cara yang paling ampuh adalah dengan tarik tunai semua uang THR lalu bagi-bagi uang tersebut sesuai peruntukannya dalam amplop-amplop terpisah. Tujuannya adalah supaya kita disiplin menggunakan uang jadi pengelolaan uang THR kita tetep rapih dan on track. 

Kenapa cash ? kan ribet...
iya sih justru karena ribetnya itu bikin kita lebih 'berasa beratnya' pas ngeluarin uang dan terpampang nyata jumlah uang kita tinggal berapa. Jadi kita akan mikir berkali-kali untuk ngeluarin uang dari dompet.

Beda dengan ngeluarin uang dengan cara debet dan transfer-transfer... uangnya gak keliatan ada berapa jadi berasa enak aja pas ngeluarinnya. Eh tau-tau pas cek saldo tinggal gigit jari. Gak mau kan kayak gitu...

4. Catat semua pengeluaran

Gunanya untuk ngecek apakah uang yang kita keluarkan sudah sesuai anggaran dan prioritas yang kita buat atau belum. Kalo ada satu pengeluaran yang over budget, maka mau gak mau kita harus menekan dibagian lain supaya tidak mengganggu keuangan kita. Kalo ada kelebihan ya bisa ditabung kan~

5. Sabar menghadapi godaan

Menjelang lebaran banyak banget diskon yang menggoda. Mulai dari kue-kue kering, baju lebaran, baju anak-anak, kerudung, mukena... apalagi ? tas, sepatu... aduuhhh-aduhhh... kalo gak ditahan-tahan udah deh siap-siap aja THR cuma numpang lewat di dompet.

Kalo udah hampir kalap, coba terapkan hal berikut :

Kasih jeda 3-7 hari untuk memikirkan barang-barang yang menggoda tersebut. Kalo masih kepikiran setelah tenggat waktu tersebut, berarti perlu dibeli. Kalo dalam 3-7 hari udah lupa berarti itu hanya ilusi hihi

BACA JUGA : Supaya dompet gak meringis menghadapi promo belanja online


Sekian dulu tulisan gw mengenai strategi mengelola uang THR. Semoga THR tahun ini membawa berkah untuk kita semwaaah~ Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Sunday, 19 May 2019

Gaya rambut Scarlett Johansson yang bisa jadi inspirasi rambut pendek

May 19, 2019 2 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Kamu tim mana ? tim MCU atau DC ?
Kalo gw, definitely #timMCU dong~ karena film super hero yang "gelap-gelap" is not my taste... so i choose MCU. Selain itu gw merasa lebih dekat dan lebih "dibersamai" dengan MCU karena hampir setiap tahun mereka rilis film baru.

Wait... barangkali ada yang bingung, MCU adalah Marvel Cinematic Universe sebutan untuk dunia superhero besutan Marvel Comic seperti Captain America, Iron Man, Hulk, Black Widow, Thor dan Vision. Sementara DC adalah sebutan untuk dunia superhero punyanya DC Comic seperti Flash, Aquaman, Batman,Wonder Woman dan Superman.

Bicara soal film-film MCU, pasti familiar dengan mbak Scarlett Johansson yang berperan sebagai Black Widow, salah satu anggota agen rahasia S.H.I.E.L.D sekaligus juga anggota The Avengers. Walaupun Black Widow ini gak ada (atau belum ada) film individunya, tapi dia hampir selalu jadi scene stealer buat gw karena aksinya dan hairstyle yang selalu keren abissss!

Berikut ini beberapa gaya rambut pendek Scarlett Johansson yang menurut gw bisa banget dijadiin inspirasi buat yang pengen punya rambut pendek anti mainstream:

Style #1

Sumber: adrian-rodriguez.net

Dari sekian banyak gaya rambut Scarlett Johansson yang bisa gw temukan, style yang pertama ini yang paling keren menurut gw. Patongan rambut yang hampir mencukur habis rambut bagian samping dipadankan dengan rambut bagian tengah yang dibiarkan lebih panjang lalu diwarnai dengan warna terang dan disisir keatas memberi kesan maskulin dan tegas tapi tetep ada sisi feminine-nya.

Kelebihan: adem semwriwing~ gak perlu repot-repot ikat rambut dan irit shampoo
Kekurangan : kemungkinan besar bakal banyak yang kepo kenapa pilih gaya rambut ekstrim gini

Style #2

Sumber: www.fashiongonerogue.com
Nah mungkin style kedua adalah lanjutan dari style nomer 1 ketika rambut "bondol"nya mulai tumbuh memanjang hahaha. Gaya rambut seperti ini udah mulai menggeser kesan maskulin dan lebih dominan kesan feminine-nya namun masih dengan kesan tegas karena rambut bagian belakang dicukur pendek tapi masih menyisakan poni panjang pada bagian depan dan rambut bagian tengah agak ditipiskan.

Kelebihan: adem semwriwing~ dan irit shampoo
Kekurangan : agak repot sama poninya yang merupakan jenis "poni lempar" hahah

Style #3

Sumber: www.autoevolution.com
Lanjutan dari style nomer 2 nih kalo dibiarin panjang bakal kaya gini. Beda dengan 2 style sebelumnya, style yang ini justru memberi kesan feminine dan dewasa.  Baik rambut samping, belakang dan tengah dipotong pendek namun masih ada kesan bervolume. Cocok buat ibuk-ibuk yang anti ribet.

Kelebihan: adem semwriwing~
Kekurangan : harus sering-sering nyisir biar tetep rapi

Style #4

Sumber: www.bizjournals.com
Style nomer 4 adalah favorit gw karena kebetulan rambut gw lagi mirip kaya gini heheh cuma beda warna aja. I wish berani untuk ngewarnain rambut seterang gini hahah biar gak dikata mirip Dora tapi pasti orang rumah gw bakal ngejekin deh -_- 

Style rambut "nanggung" kaya kaya gini emang paling pas kalo dibelah samping supaya makin keliatan cute. Cocok banget buat orang yang gak mau punya rambut yang pendek-pendek banget tapi gak panjang tapi tetep semriwing. 

Kelebihan: semriwing dengan anggun nan elegan
Kekurangan : Ribet pas makan deh, ujung rambut kadang suka pada masuk mulut hahah nah mau diiket gak bisa jadi harus sedia hair pin terus 

Sekian dulu deh tulisan ogut untuk memenuhi challenge hari ke-13 yang harusnya di publish kemarin T_T jujur kacang ijo, tema ini adalah salah satu tema yang sulit untuk diriku huhu 

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗