Follow Us @soratemplates

Thursday, 23 May 2019

Mudik yang Diwarnai Drama

Assalamualaikum! Annyeong~



Mudik merupakan salah satu tradisi yang udah mendarah daging untuk masyarakat Indonesia. Pasalnya, masyarakat kita ini suka kumpul-kumpul apalagi dihari-hari besar seperti Lebaran dan Natal yang kayaknya kurang afdol kalo gak dirayain sama keluarga di kampung halaman. Sejauh apapun merantau, sebisa mungkin mengusahakan untuk bisa ber-hari raya bareng keluarga.

Bicara soal mudik, beruntung orang tua gw berasal dari daerah yang gak terlalu jauh jaraknya. Kebetulan lagi, dari kecil sampe gede (sebelum merantau ke Jogja untuk kuliah), gw tinggal di kampung halaman ibunda ratu di Indramayu. Sementara baginda raja berasal dari salah satu daerah pinggiran Sumedang, ya kira-kira 1,5 jam perjalanan dengan mobil lah. Jadi, otomatis mudiknya ke Sumedang ke tempat Nenek dari pihak baginda raja.

Dari kecil sampe tahun 2014-an yaitu pas gw udah kuliah, biasanya kami berangkat mudik ke Sumedang selepas ashar supaya pas magrib udah sampe rumah nenek. Nah pas masih SD, gw selalu nangis dan sedih kalo diajak mudik... padahal cuma nginep semalem juga hahah. 

Alasannya karena malam takbiran di rumah Nenek itu sepi cuma ada segerombol anak TPA takbiran keliling kampung bawa obor aja sementara di rumah gw itu malam takbirannya meriah banget karena ada pawai besar-besaran 1 desa... ada gajah-gajahan, naga-nagaan, masjid-masjidan... pokoknya udah kaya pawai 17an deh. 

Sepupu-sepupu gw yang tinggal deket rumah gw nih yang suka ngomporin katanya "ih kasian gak liat pawai" ditambah gw merasa terasing di rumah nenek karena adanya barier bahasa. Sehari-hari gw pake bahasa Indonesia atau bahasa Cirebonan sementara di rumah Nenek itu pake bahasa sunda dan baginda raja gak pernah ngajarin sama sekali. Jadi ya roaming banget. Akhirnya tiap malam takbiran pasti gw 'drama' dulu.

Nangis-nangis bombay... tapi pas dikasih THR sama sodara-sodara sih langsung nyengir lagi wkwkwk

Pernah suatu ketika mudik yang bener-bener jadi pelajaran buat gw bahwa persiapan itu is a must!
Pas gw baru masuk kuliah, kayaknya antara tahun 2011-2013 deh... saking buru-burunya berangkat mudik... gw sampe ketinggalan 1 barang yang sangat krusial yaitu KACAMATA. Bayangin dong, dari malem sampe pagi di hari Lebaran gw kaga bisa jelas liat orang-orang, waktu itu gw udah minus 2 apa ya... Sumpah gak nyaman banget dan pengen cepet-cepet balik rasanya. Mending ketinggalan gak bawa baju bisa pinjem sodara dulu lah ini kacamata ?! haduuhhh~

Lalu, kebiasaan mudik kerumah Nenek mulai berganti ketika gw dalam masa KKN di Jogja dan baru bisa balik kerumah H-1 ditambah baginda raja yang merangkap jadi ketua DKM Masjid dideket rumah. Dari yang biasanya mudik kerumah Nenek pas malam takbiran berubah jadi kunjungan di hari H Lebaran. Tanpa nginep. 

Akhirnya setelah sekian lamanya gw bisa liat pawai takbiran depan rumah gw rame-rame sama ponakan, orang tua dan sodara-sodara. So officially gw udah gak meramaikan dunia per-mudik-an lagi dari sejak 2014.

Tapiiii... sejak 2018 gw kembali menjalani tradisi mudik karena gw tinggal merantau sama suami di Karawang heheh. Beruntung kami berdua berasal dari daerah yang sama cuma beda kecamatan aja, jadi gak perlu ada rapat pleno dulu sebelum mudik Lebaran. Tinggal ngatur jam kunjungan  ke rumah kerabat aja deh~ 

Sekian dulu cerita mudik dari diriku~
Semoga menghibur heheh



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

8 comments:

  1. Daku malah bingung mau mudik ke mana mbak, hihi.. Soalnya ongkos pesawatnya mahal

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak, kakak saya juga ngeluh tiket pesawat yang mahalnya gak ketulungan haduuhhh~

      Delete
  2. Sejenis sama saya dulu mbak, masih sama sama di jawa timur padahal, tapi beda logat dan kosakata kadang bikin bingung kalau udah ke rumah nenek dan saudara yang lain :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya khaaannn... provinsi sama tapi kalo udah beda daerah, dialek bahasanya juga beda ya

      Delete
  3. Tapi ..,kangen pengin ngerasain lagi 'drama' mewek nginep di rumah nenek ngga, kak ? ...
    Hahahaa ..

    Pakai acara nangis bombay guling-guling segala,yaak .., eeeh .. begitu dapat angpao langsung nyengir bahagia ..
    Wwwkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh jangan pake drama dong xD udah besar soalnya malu sama umur kak kwkwkw

      Delete
  4. Mantaap kak selamat mudik. Tapi justru drama2 ini kan yang bikin mudik jadi ada ceritanya wihiyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaakkk :D kalo diinget-inget jadinya lucu sih hahah

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin