Follow Us @soratemplates

Wednesday, 1 May 2019

Stop body shaming, Aku juga punya cermin buat ngaca kok!

Assalamualaikum! Annyeong~

Suatu pagi baru keluar dari pintu gerbang rumah nyokap, gw papasan sama tetangga belakang rumah yang sebelumnya emang jarang ketemu (apalagi ngobrol) dari deket... kita cuma saling kenal dan sapa-sapaan basa-basi aja kalo saling lewat depan rumah. Waktu itu gw mau ke rumah sodara sama ponakan gw sementara dia abis beli sarapan.

Itu kali pertama kita face to face dari deket. Tau gak kalimat pertama yang dia lontarkan ke gw apa ?

"Nike? Ih kok mukanya ancur sih sekarang ? Banyak banget jerawatnya... diobatin coba atau perawatan"

Seketika berasa langit runtuh nibanin kepala gw.
Muka gw dibilang ancur dong... dikira jalan Pantura apa ya... yang tiap mau bulan puasa-Lebaran tiba-tiba ancur berlubang-lubang hmmmmm...

Jalur Pantura yang rusak
Sumbernya: news.okezone.com

Baru papasan sekali aja komentarnya udah begitu. Gimana kalo sering ketemu ?
Pengen gw tampol sumpah mulutnya itu. Tapi apa daya... tangan lagi kosong gak bawa apa-apa.
Gak ding. Emang gak berani juga hehehe.

Dengan senyum palsu yang kecut, gw cuma bales "heheh iya nih lagi banyak jerawatnya mau mens" *Menstruasi hanya alibi untuk mempercepat percakapan* abis itu gw langsung ngibrit ke rumah sodara gw saking gedeknya sama itu tetangga. BTW dia cewek. Ibu-ibu beranak 2.

Ternyata, kata tetangga-tetangga lain, dia orangnya emang "gitu" dan suka kepo juga sama urusan orang.
Ooooo... pantesan~

-----

Gw tuh ya suka heran aja sama orang kaya gitu.
Kenal deket juga enggak, ketemu juga jarang... kok tiba-tiba ngomentarin muka orang lain. Kok berani gitu ya... Kok ya tega sesama cewek bilang mukanya ancur ke cewek lain... Mbok ya nanya tuh yang umum-umum dulu gitu loh. Sedih akutu

Kondisi gw emang lagi pasca perawatan sama dokter spesialis kulit di RS yang biaya sekali kontrolnya aja jutaan yang karena gw gak punya duit sendiri jadinya dibayarin nyokap pake uang simpenannya karena kasian liat muka gw jerawatan tak berkesudahan akibat diajakin nyokap facial sembarangan di salon abal-abal padahal 3 bulan lagi gw nikah waktu itu *kok jadi curhat?* 

Kan salah satu efek perawatannya ya emang bikin jerawat semuanya matang dan ngeksis bersamaan dimuka gw. Segitu aja muka gw udah jauh mendingan banget daripada pas masih perawatan yang sehari aja bisa belasan jerawat yang matang menuhin jaw line gw.

"Tuh kan mbak kamu gak tau kenapa muka saya sampe jadi kaya gitu ? Gak tau kan mbak kamu kalo saya udah diongkosin berobat dari mamah pake uang simpenannya yang disimpen diem-diem dibelakang bapak saya?!"
Makanya mulutnya pasangin rem kaki dan rem tangan sekalian coba biar kaga bablas aja :"(


Kenapa gw gak ceritain aja soal gw k dokter ke dia pas nanya ? YA BUAT APA JUGA gak penting buat gw nyeritain riwayat kesehatan gw ke orang. Asing. *Loh ini jadi cerita riwayat kesehatan kan? oh iya ya wkwkw ah sudahlah... kan ini tujuannya untuk sharing*

Baca juga: Stop Basa-Basi Dengan Pertanyaan Pribadi!

-----

Emang ada sebagian orang yang (BISA) bodo amat dan selow kalo ngadepin situasi kaya gw.
Sayangnya gw termasuk kedalam grup orang-orang yang baperan lalu jadi overthinking sama omongan orang asing tentang gw. Sifat jelek sih ini tapi gw bisa apa ? Gw lagi berusaha kok untuk mengurangi kebaperan gw. Semua kan butuh waktu juga.

Tapi kalo soal jerawat ? I don't think so karena gw emang lagi (dan masih) bergulat sama jerawat 4-5 tahun ini (akibat salah pake skincare, kurang pengetahuan dan konsumsi obat hormonal). Jangan tanya gw udah ngapain aja buat jerawat gw... jadi jerawat adalah salah satu hal yang paling gak mau gw bahas dengan orang lain. Cuma orang tertentu aja.

Bahkan setiap kali mau ketemuan sama temen-temen lama yang notabene udah gw anggep kaya sodara aja gw selalu kasih warning ke mereka untuk jangan sekali-sekali ngomongin muka gw kecuali gw yang mulai duluan.

Segitu insecure-nya gw sama jerawat :(

Walaupun gw baperan, gw punya cermin kok dirumah dan masih berfungsi dengan baik.
Gw tau banget apa yang sedang terjadi dengan muka gw sendiri.
Jadiiii... kayaknya gw gak perlu untuk diingatkan lagi soal jerawat, apalagi sampe ngatain "ancur".

Justru yang ada setelah dikatain "muka gw ancur" malah ati gw yang jadi ancur. Langsung mentally down tau... 

"Nah kan kamu gak tau kan mbak setelah mulut situ tancap gas ngatain ancur ke muka saya, saya langsung jadi stress dan uring-uringan ? Gak tau kan ? Makanya jangan asal ngomong~"

Lebay ? Gak juga.

Menurut gw, udah jadi kodratnya kok wanita itu suka dipuji terutama soal penampilan. Sok perempuan mana yang gak seneng ada yang bilang "cantik, manis, imut, lucu" ? Perempuan mana yang gak keluar tanduknya dikatain "jelek, gendut, pesek, kerempeng, dada rata" ? 

Sediem-diemnya cewek, kalo udah ada yang ngatain fisiknya deep down dia kesel, marah, sedih juga kok. Cuma emang ada yang langsung ngungkapin, ada yang dipendem sendiri. 

Enggak... gw gak ngarep dibilang cantik sama orang-orang kok. Kan gw udah bilang gw mah punya cermin :p mbok ya minimal.... gak usah ngatain depan muka langsung. Gak ada ruginya menjaga perasaan orang lain. Kalo pun "gatel" gak tahan pengen julit, ya lakukan dalam lingkungan internal sendiri aja.


Kalo gak bisa muji orang lain, mendingan diem aja daripada ngomong hal yang nyakitin

Ngomong-ngomong soal julit, julid itu katanya orang-orang artinya "Jujur itu sulit" ya ??? Jadi maksudnya sebuah tindakan untuk ngasih tau orang lain sebuah fakta yang cenderung menyakitkan, bener gak ?

Nah, buat orang-orang kaya gw, julit bisa jadi racun
Racun yang pelan-pelan menggrogoti pikiran karena akan terus-terusan bandingin diri sendiri dengan orang lain yang pada akhirnya akan berujung pada rasa tidak bersyukur sama Allah. Padahal semua orang diciptakan dengan keunikan masing-masing dan penampilan tidak menentukan kebahagiaan kita.

Sayangnya, masyarakat kita banyak kasih pemakluman buat orang yang menurut mereka rupawan dan rupawati (?)

"gak apa-apa pake baju norak, untung cantik"
"orang ganteng mah bebas"
"Alay aja cantik"

Sementara kalo orang yang tampilannya gak sesuai selera masyarakat kita yang menganut cantik-itu-rambut-panjang-tinggi-putih-langsing-wajah-glowing-bebas-noda, terus orang tersebut misal pake baju merah kuning hijau dilangit yang biru... langsung deh dikatain macem-macem dan diliatin dari atas kebawah.

Bisa jadi orang tersebut jadinya minder dan berusaha sekuat tenaga apapun caranya untuk bisa berpenampilan sesuai standar masyarakat tanpa melihat kemampuan.

Tiba-tiba diet ketat gak karuan padahal punya penyakit maag.
Nge-gym sampe gak tau waktu.
Minta uang orang tua buat beli skin care dan make up jutaan padahal orang tuanya pas-pasan.

Tau kok niatnya mereka itu baik untuk ngingetin dan ngasih saran, tapi yang salah adalah mereka (orang asing) gak tau timing yang tepat dan cara yang berkenan dihati untuk ngomongin hal-hal yang "Jujur itu sulit" tersebut. 

Lagian gak ada juga kewajiban untuk saling mengingatkan kondisi fisik orang lain kan :p Kalo kewajiban untuk saling mengingatkan dalam hal ibadah tuh baru wajib hukumnya hihih

Tapiiii... MAKASIH LOH MBAK udah ngatain saya :") jadi saya bisa nulis panjang lebar begini hihih

[update] Jadi inget pernah nonton 1 video dari Femaledaily soal jerawat yang lumayan merubah pandangan gw dan ngasih suntikan energi positif (tapi lupa yang mana). Kalo gak salah waktu itu pas gilirannya si Dara deh... kurang lebih katanya 
"Gw bersyukur karena cuma jerawat dan gw ngerasa Allah itu adil, muka gw udah rewel gampang jerawatan, sensitif, merah-merah... tapi rambut gw alhamdulillah gak kenapa-kenapa dan paling minimalis gak perlu perawatan ini itu"
Bener juga yaaa~

-----

Kenapa sih body shaming harus disudahi ?

  • Gak penting. Buat apa coba ? manfaatnya apa ? Gak ada!
  • Bikin kesel, bikin sedih, bikin rendah diri, bikin kepikiran = sumber ketidakbahagiaan yang bisa berakibat fatal
  • Menyakiti hati orang lain
  • Merendahkan orang lain dan bikin besar kepala
  • Gak ada standar khusus untuk tubuh seseorang karena kan yaaa "cetakan dan bahan bakunya" aja beda

Jadiii yuk Stop Body Shaming, karena masing-masing orang udah pada punya cermin buat ngaca kok! Mulutnya gak usah rese, OK? 


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

6 comments:

  1. Kadang orang bicara cuma asal aja mbak, biar rame gitu, tanpa berpikir akibatnya ke orang lain :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak... ngomong cuma buat hore-hore aja. Gak mikir abis ngomong begitu gimana efeknya ke yang diajak ngomong hiks. Saya sempet gak mau ngaca karena ngerasa sebel sama muka sendiri hiks

      Delete
  2. Kalo ngomongin soal body shaming, aku juga sering digituin karena badanku gendut haha. Kebanyakan becandaan temen, kayaknya belum ada yang serius-serius gitu. Nanti kalo lagi di kamar sendiri jadi merenungi berat dan bentuk badan trus sedih berkepanjangan. Tapi ya sudah, aku sendiri bertekad untuk jadi be so good nobody can ignore me dengan mengisi pribadi ini dengan skill yang ga semua orang bisa dan cuek aja haha. Karena kalo ga cuek, ga bakal selesai itu perasaan insecure.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbak, kadang orang-orang disekitar kita bacandanya suka kelewatan, sering main fisik. Dikiranya lucu tapi karena kita diem aja dikiranya gak apa-apa padahal mah.... dalam hati sedih juga huhu

      Setuju sama kamu mbak, saya juga begitu. Saya berusaha untuk punya kelebihan supaya orang-orang mengakui eksistensi saya lewat apa yang udah saya lakukan bukan tampilan saya.

      Semangat terus mbak :)))

      Delete
  3. Hahahaha setuju bgt nih mbak! Suka keseeeel bgt sm yg kenal bgt aja nggak, tiba2 bawa2 fisik orang. Kayak nggak ada kata2 yg lbh baik ya huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener. Suka asal jeplak aja tanpa mikir efek omongannya gimana ya

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin