Follow Us @soratemplates

Monday, 20 May 2019

Strategi Mengelola Uang THR

Assalamualaikum! Annyeong~



Dua hal yang gw tunggu ketika bulan puasa: Libur lebaran dan tentu saja... THR he he he.
Karena dari sekian banyak hari libur di Indonesia, libur lebaran adalah liburan yang paling panjang selain libur sekolah hahaha.  Kalo soal THR, siapa sih yang gak girang kalo dikasih uang ? :p

Ngomong-ngomong soal THR, jujur gw belum pernah ngerasain yang namanya THR dari hasil kerja sendiri. Dulu pertama kali kerja, masuknya abis lebaran dan cuma bertahan 9 bulan aja. Gimana mau ngerasain THR coba ckckck...

Sebelum officially menyandang gelar Sarjana, gw tiap tahun pasti dikasih THR sama papah dan kakak-kakak gw lantaran status yang (waktu itu) dianggap masih anak-anak. Yaaa... sebagai tambahan uang jajan gitu. Tapi pas udah lulus kuliah... yaudah daaadaaaah byebye THR-ku karena dalam lingkungan keluarga gw berlaku aturan bahwa lulus kuliah adalah tanda bahwa seseorang dianggap udah dewasa dan gak berhak sama yang namanya THR.

Walaupun begitu, Alhamdulillah sejak tahun 2018 gw bisa merasakan nikmatnya terima THR hasil kerja. Tapi lewat perantara suami hihi~ 

Toh sama aja kan... Uang suami = uang istri. Uang istri ya uang istri hahah

Untuk itu, sebagai istri yang bijak *eaaakkk alangkah baiknya uang THR dari suami harus dikelola dan di manage sedemikian rupa supaya seenggaknya uang THR gak cuma numpang lewat di dompet. 

Berikut ini beberapa tips mengelola uang THR a la Niklosebelas :

1. Buat daftar pengeluaran untuk lebaran

THR tuh apa sih ? THR merupakan tunjangan yang diberikan perusahaan untuk hari Lebaran jadi... seharusnya uang THR itu khusus digunakan untuk kepentingan yang berhubungan dengan Lebaran. Apalagi di Indonesia, Lebaran biasanya identik dengan budaya 'berbagi' walaupun sebenarnya berbagi bisa kapan aja ya... Selain identik dengan 'berbagi', Lebaran juga identik dengan yang namanya 'baju baru' dan 'mudik'

Karena itu, pasti deh banyak pengeluaran yang gak kaya biasanya buat Lebaran. Contohnya, beliin baju baru/bingkisan buat sanak saudara, bagi-bagi THR buat krucil-krucil, zakat dan biaya untuk mudik ke kampung halaman. 


BACA JUGA: Strategi Mengelola Uang Bulanan



Saat-saat mendekati Lebaran, otomatis banyak toko-toko baik online maupun offline berlomba-lomba ngasih diskon dan promo besar-besaran untuk menarik pembeli. Maka dari itu, untuk menghindari khilaf saat belanja, sebaiknya bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran supaya napsu belanja lebih terkontrol dan menjaga kestabilan keuangan kita. 

Sooo... kalo ada barang yang menggoda untuk kita beli tapi gak masuk dalam daftar pengeluaran, mendingan lupain deh~ itu hanya nafsu sesaat Ferguso!

2. Skala prioritas

Setelah bikin daftar pengeluaran untuk Lebaran, langkah selanjutnya adalah menentukan skala prioritas. Dari sekian banyak pengeluaran tersebut, tentukan mana yang harus dibayarkan dulu... dari yang hukumnya wajib banget, wajib sampe yang hukumnya sunnah. 

Sebagai referensi dan inspirasi, berikut skala prioritas uang THR versi Niklosebelas: 
  1. Membayar zakat (baik zakat fitrah, zakat maal, infaq, sedekah)
  2. Membayar hutang (CC, KPR, hutang ke orang lain)
  3. Tabungan
  4. Investasi/Dana darurat
  5. Berbagi ke orang tua
  6. Biaya mudik
  7. Bingkisan untuk kerabat
  8. THR untuk krucil-krucil
  9. Untuk pribadi (Baju baru dan pengeluaran selama di kampung halaman)
  10. Oleh-oleh untuk rekan kerja saat kembali masuk kerja

Nomer 1-6 hukumnya wajib banget gak boleh skip. Nomer 7&8 hukumnya sunnah yang dianjurkan dan sisanya sunnah aja hehehe. Untuk nominalnya (atau persentase), bisa disesuaikan dengan THR yang diperoleh dan kebutuhan masing-masing. Tapi ingat, usahakan jangan menggunakan uang lain selain uang THR yaaa... biar keuangan kita yang lain tetep aman.

3. Lebih baik cash

Bikin daftar pengeluaran (✅)
Menentukan skala prioritas (✅)
Selanjutnya adalah eksekusi. Cara yang paling ampuh adalah dengan tarik tunai semua uang THR lalu bagi-bagi uang tersebut sesuai peruntukannya dalam amplop-amplop terpisah. Tujuannya adalah supaya kita disiplin menggunakan uang jadi pengelolaan uang THR kita tetep rapih dan on track. 

Kenapa cash ? kan ribet...
iya sih justru karena ribetnya itu bikin kita lebih 'berasa beratnya' pas ngeluarin uang dan terpampang nyata jumlah uang kita tinggal berapa. Jadi kita akan mikir berkali-kali untuk ngeluarin uang dari dompet.

Beda dengan ngeluarin uang dengan cara debet dan transfer-transfer... uangnya gak keliatan ada berapa jadi berasa enak aja pas ngeluarinnya. Eh tau-tau pas cek saldo tinggal gigit jari. Gak mau kan kayak gitu...

4. Catat semua pengeluaran

Gunanya untuk ngecek apakah uang yang kita keluarkan sudah sesuai anggaran dan prioritas yang kita buat atau belum. Kalo ada satu pengeluaran yang over budget, maka mau gak mau kita harus menekan dibagian lain supaya tidak mengganggu keuangan kita. Kalo ada kelebihan ya bisa ditabung kan~

5. Sabar menghadapi godaan

Menjelang lebaran banyak banget diskon yang menggoda. Mulai dari kue-kue kering, baju lebaran, baju anak-anak, kerudung, mukena... apalagi ? tas, sepatu... aduuhhh-aduhhh... kalo gak ditahan-tahan udah deh siap-siap aja THR cuma numpang lewat di dompet.

Kalo udah hampir kalap, coba terapkan hal berikut :

Kasih jeda 3-7 hari untuk memikirkan barang-barang yang menggoda tersebut. Kalo masih kepikiran setelah tenggat waktu tersebut, berarti perlu dibeli. Kalo dalam 3-7 hari udah lupa berarti itu hanya ilusi hihi

BACA JUGA : Supaya dompet gak meringis menghadapi promo belanja online


Sekian dulu tulisan gw mengenai strategi mengelola uang THR. Semoga THR tahun ini membawa berkah untuk kita semwaaah~ Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

4 comments:

  1. Aku th ini pun nggak dpt THR.. karena baru aja resign hihihi.. capek jadi pegawai ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat mbak :D asik nih bisa lebih leluasa nulis dan BW yaaa

      Delete
  2. Bener mbak, kalau takut kalap gitu dibiarin dulu sampai beberapa hari :" yang sudah-sudah cuma numpang lewat di dompet aja THR saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuull... kalo gak masukin aja ke keranjang dulu. Tunggu beberapa hari... kalo udah gak berminat tinggal hapus~

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin