Follow Us @soratemplates

Thursday, 30 May 2019

Tradisi Lebaran : Bikin Rujak Cuka

Assalamualaikum! Annyeong~


Tradisi yang gak pernah absen menjelang lebaran di keluarga gw adalah bikin rujak cuka, yaitu kebiasaan yang dibawa alm. bokap gw dari sunda ke tanah Indramayu. Rujak cuka adalah salah satu menu favorit alm. bokap gw :") katanya:

"rasanya enak asem pedes, buat nambahin selera makan". Perannya sama seperti sambel...

Iyaaaa, rujak cuka itu dimakannya barengan sama nasi/ketupat/lontong opor ayam. Bukan dimakan terpisah sebagai cemilan layaknya rujak potong, rujak serut atau rujak tumbuk. 

Keliatannya aneh ya masa makan rujak sama nasi sih... tapi itulah faktanya kwkwk
Apakah gw pernah makan rujak cuka sama nasi ? tentu tidak hahah tapi kalo makan rujak cukanya aja baru deh gw suka. Gw bukan pecinta makanan ekstrim kaya alm. bokap gw yang doyan makan yang aneh-aneh macem 'torpedo' sapi hahah

BACA JUGA : Berburu Baju Lebaran Dari Masa ke Masa

Gw penasaran, apakah kebiasaan makan rujak cuka ini cuma ada dikeluarga alm. bokap aja apa orang sunda lain juga mengkonsumsi makanan ini... Lalu gw tanya ke salah satu temen gw yang sunda tulen.

"Sep, tau rujak cuka gak ?"
"tau teng" *ganteng atau teng adalah panggilan sayang dia ke gw wkwkw
"Itu emang dimakan sama nasi kah ? Kok aneh sih"
"Iyaaa... kalo di Sunda mah makannya sama nasi. Biasanya ada diacara-acara tertentu aja kaya pas hajatan nikahan gitu"
"oooo... pantesan. Kirain rujak cuka dimakan sama nasi tuh cuma kebiasaan dikeluarga bapak saya aja di Sumedang, ternyata di Sukabumi juga ada ya"

Terjawab sudah rasa penasaran gw...

Biasanya nyokap gw bikin rujak cuka tuh pas malam takbiran. Bikinnya gak cuma 1-2 mangkok, tapi sak baskom besar biar bisa buat stok. Jadi ketika orang-orang pada nonton pawai depan rumah, emak gw masih berjibaku di dapur demi sajian istimewa di hari raya.

Resep Rujak Cuka

Rujak cuka ini dibikin dari bengkuang, timun, nanas, toge yang potong dadu kecil-kecil. Lalu dicampur dengan bumbu rujak yang terbuat dari ulekan kacang tanah, gula merah dan cabe. Abis itu tambahin sama air dan sedikit cuka biar agak berkuah. Aduk-aduk sampe rata dan beri taburan kacang tanah yang udah digoreng sampe kecoklatan. Lalu aduk lagi. Diamkan selama beberapa jam. Abis itu tes rasa manis, pedas dan asam sesuai selera. Simpan dalam wadah tertutup dalam kulkas biar makin syeger...

Sumber : resepkoki.id

Rasanya kaya apa ?

Persis banget sama asinan Bogor deh. Cuma beda tampilannya aja. Kalo gak salah diasinan Bogor tuh ada irisan kolnya dan kuahnya agak bening gak sepekat rujak cuka.

Sayangnya, dari 6 orang dewasa penghuni rumah... yang doyan rujak cuka cuma alm. bokap dan gw aja. Dan tahun ini, tahun pertama Lebaran tanpa bokap gw :( Entah lah ini rujak cuka bakal tersedia apa gak di meja makan pas lebaran... kayaknya enggak sih lha wong gw aja makan rujak cuka sebagai cemilan heheh

Sekian dulu cerita gw hari ini mengenai tradisi lebaran dikeluarga gw.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

6 comments:

  1. Makanan yang penuh kenangan ya mbak :" belum pernah makan rujak cuka sih, tapi kayaknya seger ya buat camilan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangettt~
      Ini rujak enak banget dimakan pas dingin pas cuaca lagi panas terik heheh
      *aduh jadi bayangin deh*

      Delete
  2. Rujak cuka, kebayangnya adalah pedas asam nih rasanya, seger buat pas lebaran siang hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa apalgi kalo yang udah di kulkasin sebelumnyaaa
      syeger bangetttt

      Delete
  3. Wahh jadi penasaran nih Rasa Rujak cukanya kayanya seger di makan siang hari

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin