Follow Us @soratemplates

Monday, 24 June 2019

Belajar Mengenal Dunia Kampus Lewat Drama Cheese in the Trap (bukan review drama)

Assalamualaikum! Annyeong~



July, 19th. Pagi menjelang siang. 
Entah kenapa sejak saya dan suami pulang kampung, satu-satunya channel favorit kami, NET menghilang dari TV. Mungkin karena antenanya ketebas angin kali yaa... dan sayangnya karena suami sibuk di kantor jadi belum bisa utak-atik TV dan antena deh.

Mau gak mau nonton TV dengan channel seadanya.
Kebetulan ada drama Korea yang belum saya tonton sebelumnya: Cheese in the Trap yang lagi tayang di Trans TV mulai jam 10 pagi. Lumayan deh~ 

Sebenernya saya bisa aja ngikutin Cheese in the Trap di webtoon atau download sendiri semua episodenya karena termasuk drama lama. But I didn't. Karena gak suka aja sama premisnya tentang anak kuliahan pinter yang berusaha balancing antara kehidupan kampus, perjuangan untuk bertahan hidup dan percintaan dengan senior yang ganteng idola semua wanita. Just too cheesy for me~ aku mah doyannya drama yang lebih dewasa gitu deh hahahah

Sooo... saya nonton Cheese in the Trap tanpa ada bayangan apapun. Gimana cerita awalnya, siapa aja tokohnya. Hanya sebatas nontonan selewatan. Tapi eh tapi, Cheese in the Trap episode hari ini lumayan relate dengan kehidupan saya pas kuliah. Jadinya saya pengen bahas di blog deh...

Ceritanya Hong Seol (tokoh utama cewek yang kayaknya dia mahasiswi berprestasi penerima beasiswa yang hidupnya pas-pasan) dapet tugas bikin presentasi berkelompok. Penentuan anggota kelompoknya acak dan kebagianlah Hong Seol dengan 3 orang lain yang gak terlalu dia kenal: senior cowok, temen seangkatan cewek dan junior cewek. Eng inggg eengg... 3 orang ini tidak kooperatif mengerjakan tugas tersebut. Banyak alesan ini itu kalo diajak diskusi dan bener-bener ngandelin Hong Seol yang merupakan mahasiswi teladan. 

Sampe last minutes dead line, mereka gak ngirim file tugas ke Hong Seol untuk di-compile dan dibuat power point. Daripada bunuh diri pikirnya, akhirnya Hong Seol bikin semua tugas presentasi kelompoknya seorang diri. Tapi pas hari H, bukan dia yang presentasiin. Yang presentasiin ini cuma baca kopian naskah aja. Ketauan lah sama Dosen kalo tugas kelompok tersebut cuma dikerjain Hong Seol. Akhirnya mereka dapet D. Si Hong Seol marah. Eh tapi 3 orang lainnya itu malah balik nyalahin Hong Seol karena dianggap terlalu baper dan yang bikin Hong Seol makin sakit hati adalah salah 1 dari mereka bisa nyelesein tugas individu tepat waktu tapi ogah-ogahan sama tugas kelompok. Karena putus asa takut beasiswanya dicabut, Hong Seol ngadep dosennya dan minta perbaikan. Tapi ditolak. Katanya yang salah adalah dia karena bermasalah soal komunikasi dengan orang lain


HAHAHAHA! Been there also~ tapi untung gak separah sampe dapet nilai D sih.

---------------

Emang ngeselin banget kalo dapet anggota kelompok yang sak kerepe dewe. Apalagi kalo dapet anggota yang ngerasa paling syibuk~ Diajak nyari bahan presentasi bilang gak bisa karena ada rapat... diajak bikin power point bilang gak bisa karena harus bikin event kampus. 

Ah elaaahh~
dikata dia doang yang sibuk yeee... mentang-mentang kita kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) sementara doi anggota organisasi ini itu, dikira kita gak ngapa-ngapain ?! 

Laaaahhh kita juga sibuuukkk booookkkk~ sibuk untuk tidak sibuk wkwkwk

I mean, come on! 


Tiap orang punya kesibukan masing-masing dan sama-sama punya waktu 24 jam dalam sehari. It's all about time management. Plissss atuh lah atur waktu dan bikin skala prioritas, apalagi untuk kegiatan yang melibatkan orang lain. Orang lain bisa meluangkan waktunya untuk kerja kelompok, kenapa kita gak bisa ? Hargai orang yang udah meluangkan waktunya... karena hal yang paling berharga adalah waktu.

Sayapun kalo di posisi Hong Seol, mendingan bikin semuanya sendiri sih. Seenggaknya ada sesuatu yang bisa dipresentasikan. Tapiii... saya gak akan ceroboh dengan nyuruh orang lain mempresentasikan hasil kerja saya karena yang paling tau tulisan saya ya cuma saya. Mending sekalian "show off" aja lah dari pada berkorban setengah-setengah.

Soal baper, ya wajar dong Hong Seol marah. Dia udah begadang, berkorban waktu juga tapi hasilnya dapet D udah gitu dia yang disalahin temen kelompoknya. Karena nilai D bisa mengancam beasiswanya. Itu yang gak temen-temennya tau. Ayolah~ kita gak pernah tau latar belakang dan alasan seseorang sampe akhirnya bersikap kaya gitu... jadi ayo kita belajar untuk berpikir:

"Gimana kalo aku diposisinya? Apakah aku akan bertindak seperti itu juga?"

Egoisme itu salah satu hal lumrah yang banyak saya temukan pas kuliah. Ada yang pas ditanya punya buku XXX apa gak... bilangnya gak punya ternyata punya. Ada info-info disimpen sendiri aja. Ada buku kompilasi laporan kakak angkatan disimpen sendiri aja. Ditanya udah ngerjain tugas xxx belum bilangnya belum karena takut tugasnya dicontek atau yang lebih parah bilang dia gak mau ngerjain tugas xxx supaya temen yang lain ikut gak ngerjain juga dengan harapan temennya dapet nilai jelek sementara dia nilainya bagus.

Menurut saya sih it just about strategy baby~
The point is: strategi itu ada yang bagus dan buruk. Mana yang kamu pilih ? ๐Ÿ˜€

Kuliah bukan lagi kaya SMA yang masih "disuapin". Kuliah itu bener-bener melatih untuk jadi mandiri dan menjadi dewasa. Tinggal gimana kita untuk menyikapi hal tersebut. Apakah jadi baper atau jadi motivasi. Tinggal gimana kita mengatur waktu dan strategi supaya antara tugas individu dan tugas kelompok semuanya bisa selese. Di kasusnya Hong Seol itu, temennya emang nyebelin banget sih kalo malah jadi cuek sama tugas kelompok demi mentingin tugas pribadi. Rasanya pengen minta tampol bolak-balik Jakarta-Bekasi yeee wkwkw

Sewaktu kerja dulu, saya dituntut untuk banyak berinteraksi dengan staff lapangan yang merupakan gamer. Tau kan perangai gamer itu rata-rata kerja sesukanya, santai dan lebih praktikal. Sementara saya kerja di kantor dengan jam kerja baku ditambah sifat saya yang juga kaku. Awal-awal saya sungguh kesulitan sama mereka. Saya banyak menuntut supaya mereka mengikuti saya. Zonk... apa yang saya suruh selalu mereka patahkan. Mereka makin menyulitkan saya di kantor

Lalu kolega kantor saya menyarankan saya untuk merubah gaya komunikasi saya supaya lebih luwes mengikuti "bahasa" mereka. And it works! Sampe-sampe supervisior saya heran sama saya kok bisa akrab sama staf lapangan padahal gak pernah ketemua secara langsung. 

Yap! Cara terbaik untuk berkomunikasi dengan orang lain adalah dengan adaptasi. Kita gak bisa terus-terusan menuntut orang lain untuk ngikutin kebiasaan kita... sesekali perlu juga kita yang berubah dan fleksibel. Kalo kasusnya kaya si Hong Seol, bukan berarti dia harus pasrah ngikutin kemalesan orang lain... Tapi yang perlu diperbaiki adalah cara pendekatannya karena gak semua orang sifatnya kaya Hong Seol yang disiplin dan penuh tanggung jawab.

Kehidupan perkuliahan merupakan awal dari kehidupan yang sesungguhnya. Malah dunia profesional bisa lebih kejam lagi.
Sikut sana sini udah biasa...
Bermuka dua udah biasa...
Drama dimana-mana udah biasa...
Bahkan ada yang sampe main dukun demi meluluskan ego pribadi. Ckckckc
So prepare your self!

Sekian dulu tulisan saya hari ini :) semoga membantu!


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

13 comments:

  1. Relate banget ya sama kehidupan kita. Saya suka gemes kalau dapat teman kelompok yang susah diajak kerjasama. Ujung - ujungnya saya yang ngambek. Memang kuncinya di komunikasi sih. Salahnya saya selalu pakai jurus bahwa wanita yang harus dimengerti. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa betul, komunikasi dalah kunci.
      Tapi sayang kalo dapet anggota kelompok yang gak deket-deket amat, seringnya kita jadi gak enakan untuk nyampein unek-unek dalam pengerjaan tugas, akhirnya bikin susah sendiri

      Delete
  2. I don't like a group assignment either, always some problems there, especially if you never meet your group members before.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Me too mbak.
      Kaya udah capek duluan kalo dapet tugas kelompok. Udah mah capek ngurusin tugas...ditambah capek ngurusin dan nyocokin pendapat kita dengan yang lain hemmmm

      Delete
  3. Film drama korea kini telah merasuki lapisan masyarakat, mulai dari klas bawah hingga tas, mulai dari generasi muda hingga tua, semoga aja berdamoak positif dan bisa memajukan bangsa indonesia lewat dramanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setujuuu~ Drama Korea tuh ada plus dan minusnya kak.
      Plusnya bikin kita jadi lebih terbuka aja...
      minusnya bikin halu hahahha

      Delete
  4. Aku lagi kuliah mba, dan aku merasakan seperti Hong seol, ya walaupun gak separah dia. Dan kuliah itu berat mba ๐Ÿ˜ญ. Maklum anak rumahan awalnya gatau kalo dunia itu kejam ๐Ÿ˜”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kaaannn... tapi dunia kuliah itu seru! Menantang dan jadi tempat pendewasaan untuk kita sebelum masuk dunia nyata

      Delete
  5. Bener banget mba..jadi inget jaman kuliah, kalo ada tugas kelompok suka degdegan, takut dapat temannya yg gak bisa kooperatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dosen udah bilang "buat kelompok sendiri" udah deh teman satu geng langsung saling berpandangan untuk kode "kita sekelompok ya" hahah

      Delete
  6. Baik, kayaknya harus liat ini film. Penasaran sama dunia kuliah soalnya saya wokwokwkowowkkow

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi sekilas drama ini agak dominan konflik percintaannya juga sih kak

      Delete
  7. Gak di kuliah, jaman SMA pun saya punya temen yg kayak gitu kak. untungnya waktu kuliah saya gak dpt temen kelompok yg aneh2 ๐Ÿ˜…

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin