Follow Us @soratemplates

Thursday, 20 June 2019

Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga

Assalamualaikum! Annyeong~


Beberapa bulan ini, saya lagi sering-seringnya bolak-balik ke rumah ibuk semenjak ayah saya berpulang. Alasan utamanya sih karena untuk nemenin ibuk sekaligus bantu-bantu acara dirumah. Mulai dari acara 40 harian, 100 harian terus disambung acara akad nikah saudara kembar saya.

Semua acara tersebut ditangani langsung sama keluarga. Termasuk acara pernikahan saya 2 tahun lalu yang sebegitu ribet dan banyak printilannyapun gak pake EO. Mulai dari ngurus undangan, nyari seragam, nyari vendor pelaminan, fotografer, mikirin susunan acara inti dan tradisi, ngurusin konsumsi dan prasmanan tamu undangan.... woooaaa kalo pake EO ya lumayan juga ya uangnya.

Etapi mungkin ini hanya berlaku untuk keluarga saya, terutama alm. ayah yang emang paling seneng jadi konseptor acara sih... mungkin keluarga lain enggak sebegitunya hahah.

Walauun tanpa tenaga profesional, ternyata bisa kok bikin acara sendiri dirumah.
Jawabannya adalah karena ada yang namanya kebiasaan majengan. Bukan MEJENG loh yaaa... tapi MAJENG-AN. Orangnya disebut sebagai pajengan.

Majengan adalah...


Majengan (disini saya akan lebih membahas soal majengan didapur yang didominasi ibu-ibu) adalah sebuah kebiasaan untuk bantuin tetangga yang lagi punya hajat. Tolong menolong antartetangga sih intinya tapi lebih spesifik untuk acara tertentu macem pernikahan, sunatan, syukuran. Kalo gak salah di Jogja istilahnya adalah rewang *cmiiw.


BACA JUGA : Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?


Majengan juga merupakan sebuah ajang untuk mempererat silaturahmi dan sosialisasi antartetangga. Saling  ngobrol, nggosip dan menanyakan kabar. Tapi gak jarang juga majengan jadi tempat orang tubir ๐Ÿ˜‚ karena adanya salah paham. Ada interaksi timbal balik positif didalamnya juga. Tuan rumah membutuhkan pajengan untuk meringankan pekerjaan, sementara pajengan diuntungkan dengan jamuan makan.

Dari hasil pengamatan yang saya lakukan, ada 2 jenis majengan.

Pertama, majengan atas dasar suka rela


Maksudnya majengan suka rela ini adalah para pajengan yang dateng dengan suka rela tanpa ada undangan khusus dari yang punya hajat. Biasanya yang pajengan suka rela ini adalah para tetangga terdekat dan saudara-saudara. Jadi langsung dateng aja karena ngeliat tetangganya lagi ada rame-rame... kan gak enak masa tetangga lagi repot-repoot masa kita diem-diem bae~

Durasi bantu-bantunya juga cuma sebentar paling beberapa jam aja dan pekerjaan yang dikerjain juga sebatas potong-potong atau kupas-kupas sayur, mereka gak akan berani untuk meracik bumbu masakan. Terus bentuk terima kasih dari yang punya hajat adalah dengan jamuan makan bersama pajengan lain dan ngasih "berkat" berupa nasi dan lauk pauk untuk dibawa pulang.

Kedua, majengan atas dasar profesionalisme


Set dah bahasanya keren amat yak wkwkwk
Berbeda dengan majengan suka rela, kalo majengan tipe kedua ini adalah pajengan yang secara khusus diminta dateng oleh tuan rumah acara karena mereka punya skill tertentu yaitu skill memasak yang mumpuni, teruji dan udah punya jam terbang tinggi untuk memasak dalam skala besar. Simpelnya mereka adalah tukang masak.

Durasi bantu-bantunya juga lebih lama bisa dari H-1 acara sampe H+1 dari mulai persiapan, belanja bahan-bahan sampe bersih-bersih pasca acara dan punya otoritas meracik bumbu masakan dibawah supervisi tuan rumah.  Karena dipanggil atas dasar profesionalismenya, maka selain ucapan terima kasih dari yang punya hajat berupa jamuan makan dan berkat, mereka juga diberi bayaran berupa uang

Nominalnya ? Terserah yang punya acara soalnya gak ada patokan khusus untuk bayarannya. Rata-rata sih 50k-150k/acara tergantung work load yang dikerjakan.

Apakah semua tetangga bisa jadi pajengan ?


O tentu tidak Ferguso. Saya menemukan ada tetangga terdekat rumah ibuk saya yang gak pernah dilibatkan (dan dia juga cukup tau diri udah gak pernah melibatkan diri secara suka rela) kalo keluarga saya sedang ada hajat. Alasannya ? 

Karena dia sangat oportunistik. Aji mumpung.

Kalo pajengan lain bawa nasi dan lauk secukupnya aja, kalo pajengan jenis oportunistik ini ngambil nasi dan lauk sesuka hati sebanyak yang bisa dia bawa (tanpa ijin tuan rumah tentunya). Hal ini  tentu merugikan pajengan lain dan yang punya hajat. Bahkan saya pernah denger ada yang sampe nilep beberapa bahan masakan. Ckckckc


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Pajengan lagi pada istirahat nge-brunch setelah potong-potong buah untuk bikin rujak gobed

Seperti yang saya perhatikan, animo majengan antartetangga itu beda lohTergantung siapa dan bagaimana yang punya hajat. 

Kalo yang punya hajat orangnya agak pelit, usil dan nyebelin, biasanya yang majengannya dikit. Saya pernah denger cerita ada pajengan profesional yang diminta buat bantu-bantu masak disebuah acara disuatu keluarga terus dia berusaha nolak dengan berbagai alasan soalnya katanya si tuan rumah ini bossy banget jadi malesin wkwkw

Sementara kalo yang punya hajat orangnya baik, asik dan gak pelit, biasanya yang majengannya banyak dan rame karena para pajengan merasa dianggap sebagai orang yang bantu-bantu bukan pekerja yang bisa diatur seenaknya.

The point is...
Be a good neighbor 


Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

8 comments:

  1. Jadi kangen dengan suasana majengan ;)

    ReplyDelete
  2. Kalo di daerah ayahku, majengan biasanya pas nikahan. Tetangga pada bawa ayam ke rumah dan bantu potong-potongnya. FYI, aku baru tau kalo itu artinya majengan mbak xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terbatas cuma pas acara nikahan aja mya mbak ^^ kalo disini sih setiap acara disebutnya majengan heheh

      Delete
  3. Di kampungku masih ada ini... bersyukur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuma di daerah aja nih kak :D kalo di kota mana ada ya

      Delete
  4. Baru tau ternyata ada istilah majengan. Itu untuk suku jawa yah mba. Kalau saya di Sulawesi Selatan istilah yang paling santer itu panaik. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa betul, tapi gak semua jawa kak... kalo jawa daerah Jogja gitu sebutannya rewang heheh

      Panaik itu bukannya uang mahar pernikahan ya :D suka denger di TV-TV heheh

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin