Follow Us @soratemplates

Monday, 17 June 2019

Dituduh Kecanduan Obat Gara-gara Rutin ke Dokter ?

Assalamualaikum! Annyeong~



Tiba-tiba terpikir untuk nulis cerita yang diceritain sama ibuk beberapa hari lalu pas saya lagi pulang kampung. Cerita yang bikin ketawa ngakak tapi miris juga dengernya...

Hari itu dirumah ibuk saya lagi ada acara pengajian 4 bulanan kehamilan kakak saya. Acaranya ya standar... ngundang ibu-ibu pengajian gitu. Kebetulan ibu-ibu ini adalah temen-temennya ibuk saya juga jadi setelah acara inti selese, mereka pada ngobrol-ngobrol dulu.

Sampai akhirnya sampailah pada obrolan seputar kesehatan. Kebetulan ibuk saya emang udah rutin berobat selama 4 tahunan di dokter spesialis di kota Cirebon. Lalu, seorang ibu-ibu (ibu ketua pengajian lebih tepatnya) melontarkan sebuah pernyataan yang agak berbahaya kalo diikuti karena tanpa alasan logis.
Katanya :

"Ibu udah rutin berobat ya ? Kalo bisa sih JANGAN RUTIN berobat ya Bu... gak baik untuk badan. Nanti Ibu jadi KECANDUAN OBAT loh. Coba aja dihitung biaya sebulan berobat berapa... kali 12 aja udah keliatan belasan juta tuh kan..."

Saya yang diceritain aja langsung ngakak tapi ya kesel juga dengernya.
Sebenernya ibu tersebut bilang jangan rutin berobat itu alasannya karena takut ketergantungan obat apa takut uangnya habis buat berobat sih ? Aku jadi herman eh heran...

Kalo saya dan keluarga lebih percaya dengan pengobatan secara medis karena sudah ada bukti secara ilmiah, apalagi  saya yang latar belakangnya dari ilmu murni. Banyak waktu, tenaga dan uang yang diinvestasikan untuk sebuah penelitian sampe akhirnya jadi sebuah metode pengobatan... Soal kecanduan obat, yaaaaa kali dokter juga ngasih resep obat pake perhitungan kaleeee ๐Ÿ˜…perhitungan gak cuma dari dosis tapi juga perhitungan efek samping yang ditimbulkan.

Lagian ya... kalo dengan meminum obat dari dokter itu lebih banyak manfaatnya daripada gak minum obatnya sama sekali, why not ?

Lalu, "lelucon"nya gak berhenti disitu. Itu ibu masih terus "mengolok-olok" ibuk saya yang berusaha mempertahankan pendapatnya soal rutin berobat ke dokter :

"Itu sih bisa-bisanya dokter aja biar Ibu terus ke dia"

Yhaaah dia suudzon mulu bawaannya ternyataaa :")

Masih ada lagi statement-nya yang bikin saya melongo...

"Bu, sehat dan sakit kan udah Allah yang tentukan. SERAHKAN SAJA SAMA ALLAH... Penyakit itu jangan dimanja Bu. HARUS DILAWAN"

Lha Bu.. karepe ki piye tho?! ๐Ÿ˜ฉ
Tadi suru berserah sama Allah aja... belum semenit ibuk saya disuru lawan penyakitnya wkwkw
Mbok ya kalo situ gak percaya sama pengobatan medis, jangan ajak-ajak orang lain dong. Sependek pengetahuan saya, berobat ke dokter merupakan salah satu ikhtiar kita untuk merubah nasib dan sebagai salah satu tindakan "melawan" penyakit.

Good to you kalo ibu ketua pengajian bisa sembuh tanpa konsumsi obat-obatan :") tapi kan konsidi orang beda-beda bu~ ada yang bisa sembuh dengan cukup istirahat aja... tapi ada juga yang perlu dibantu dokter dan obat... ada yang cuma minum jamu aja badannya sehat bugar terus. Jangan disamain bu...

Kan Allah juga bilang dalam Q.S. Ar Ra'd ayat 11 katanya:

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” 

Karena udah kesel dipojokan gitu, ibu saya dengan savage-nya bilang:

"YHAAAA TERUS SAYA HARUS GIMANA ? NGAJAK GELUT PENYAKITNYA GITU?! KALO WUJUDNYA KELIATAN SIH UDAH SAYA AJAK BERANTEM DARI DULU"

*gelut = gulet = bahasa jawa yang artinya berkelahi

Gilaa ya keren bener emak saya sekali ngomong langsung bikin skak mat wkwkw

Kenapa diawal saya bilang pernyataan ibu tersebut bahaya ? karena dia punya power dan background yang mampu untuk menjaring masa. Kalo sekarang sih istilahnya bisa meng-influence orang lain. 

Mending kalo apa yang dia omongin itu sesuai kapasitas dan kemampuannya... Lha ini orang yang latar belakangnya sama sekali gak ada tentang kesehatan-kesehatan berani-beraninya ngajak orang lain untuk gak berobat ke dokter. Seriously ?

Kalo gak berobat ke dokter... mau berobat kemana Bu ? Dukun ? Tabib ? Ahli nujum ?

Ah si ibu nih suka yang enggak-enggak deh... minta dicubit ya Bu ? :")

Untung ibuk saya bukan orang yang gampang percaya omongan orang lain dan selalu minta konfirmasi ke anak-anaknya tentang hal apapun. Gimana coba kalo orang yang gampang percayaan ? Kan bahaya... harusnya terus dipantau dokter malah gak terpantau dan akhirnya kecolongan cuma gara-gara percaya omongan seseorang yang bahkan diapun gak menyertakan alasan yang logis dan masuk akal.

Gemes dech ah jadinya...


BACA JUGA : Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?


Nah makanya, kita sebagai anak muda... sebagai yang lebih melek teknologi... alangkah baiknya ikut memantau pergaulan orang tua. Apalagi sekarang lagi trend grup-grup WA yang dengan gampangnya sebar-sebar berita tanpa ada check and recheck dulu.

Gimana cara memantaunya ? sering ajak ngobrol. Dengan begitu banyak sedikit akan ketaun orang tua kita kaya gimana pergaulannya. Apalagi ibuk-ibuk kan gampang banget bocor ke anak-anaknya hihih

Ada gosip sedikit langsung cerita ke anaknya wkwkw *pengalaman

Sekian dulu tulisan saya hari ini. 
Semoga membawa manfaat yaaa~


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

7 comments:

  1. di Al-Qur'an kita saja disuruh berusaha buat mengubah kehidupan kita ya mbak, bukannya pasrah begitu saja. Lagipula ketergantungan obat terjadi kalau obatnya gak bener macam beli obat sendiri dicampur sendiri terus minumnya dalam dosis besar :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuulll~ yang makin bikin miris adalah yang ngomong kaya gitu merupakan orang yang paham agama mbak, punya madrasah, jadi ketua pengajian, pensiunan depag juga haduuhhh

      Delete
  2. Gosi-gosip itu memanga ada sudah jaman bahola.
    Maka kalau kita berobat atau sakit, kayaknya lebih asek kita diam. Cukup orang terdekat yang tahu.
    Daripada nanti menjadi barang obrolan yang tidak produktif. Masih untung jika obrolannya tempat berbagi pengalaman atau memberikan informasi/solusi.
    Yang ada mah jadi tempat guruan dan kesalahan. Tapi ya memang hak dia seh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih betul banget kak. Ini jadi pelajaran banget bahwa riwayat kesehatan sebagai konsumsi pribadi aja~ karena gak semua orang punya pikiran yang terbuka

      Delete
  3. Saya sering ke dokter, dokternya saya kasih obat ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan keseringan kak nanti dompetnya ikutan "sakit" wkwkwk

      Delete
  4. qiqiqiqiqiqi.. saya ngakak bacanya, semacam berkaca pada diri sendiri soalnya.

    Meski saya tumbuh besar dengan dikit-dikit minum obat, dulunya sebelum menikah, saya lumayan sotoy banget ngajarin ibu-ibu lain.

    "Eh anaknya jangan sering dibawa ke dokter anak mba, kasian jadi kebal obat paten, mending biasakan ke puskesmas aja"

    Terus, pas anak pertama lahir, dengan idealisnya saya berobat di puskesmas, dan cumans ekali saja.
    Sudahlah antri, pas imunisasi anak jadi demam tinggi.
    Berikutnya langsung bersahabat akrab sama DSA sampai anak usia 6 tahun hahaha.

    Tapi meskipun demikian, karena anak saya pernah di over diagnosa sama seorang prof dsa, saya langsung musuhan ama dokter, sudah suudzon aja rasanya.

    Soalnya, ketahuan banget cari duitnya.
    Saya sih nggak menyesali duitnya, tapi obat antibiotik berlapis yang dimasukan ke badan anak saya.

    Sejak saat itu, saya lebih suka pakai terapi air hangat dulu.
    Kalau anak sudah mulai batuk pilek, saya ngalahin alarm hape ngingetin anak minum air hangat yang banyak, plus vitamin dan madu.

    Lalu, anak kedua saya, sejak lahir sampai sekarang Alhamdulillah akrabnya sama puskesmas, itupun cuman imunisasi doang, jadi demam sih, tapi karena saya observasi mulu, jarang dikasih obat, Alhamdulillah, masih bisa diselamatkan dengan ASI dan air putih yang banyak.

    Sayapun demikian, jarang banget minum obat.
    Mau kepala migrain nggak karuan, saya lebih milih ajak anak-anak bobok, sebelumnya makan yang kenyang, minum air hangat yang banyak, terus bobo.

    Alhamdulillah, badan jadi jarang terkena obat.
    Bukan karena nggak percaya obat sih, jaga-jaga saja kalau sakit yang nggak tertahan, nggak perlu pakai obat yang mahalnya selangit dulu, bisa dimulai dari obat dengan dosis rendah, kalau badan jarang kena obat, insha Allah mudah sembuh dengan obat generik dosis sedang.

    Tapi memang rempong sih.
    Saya selalu pegal-pegal kalau anak kedua batpil dan demam, bisa 3-4 harian saya nyusu dan gendong aja kerjaannya, huhuhu

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin