Follow Us @soratemplates

Thursday, 13 June 2019

Sinetron Indonesia: Udah Tau Gak Bagus, Kok Masih Laku ?

Assalamualaikum! Annyeong~


Sebagai penikmat TV sejak kecil, beberapa tahun ini, rasanya muak sama isi TV Indonesia. Apalagi sinetron yang meh banget... Gak semua sih, tapi sebagian besar. Saat ini tontonan di TV hanya sekedar hiburan semata. Bukan lagi jadi tuntunan penontonnya.

Berantem-beranteman... geng-gengan motor... anak sekolah yang bajunya minim... anak muda yang pegang-pegangan... anak kecil sheyeeng-sheyeengan yang iyuuuhhh banget -_- Like what ?! Seriously ? 

Sebelum jauh membandingkan sinetron Indonesia yang sekarang sama drama Korea, saya  mau  bahas sedikit tentang sinetron di masa 90'an - 00'an, salah satu era kejayaan per-sinetronan Indonesia menurut saya. Walaupun terbatas dengan teknologi yang belum secanggih saat ini. 

Sinetron Sekarang vs Sinetron Jadul

Waktu itu belum jaman yang namanya sinetron kejar tayang yang tayang  hampir setiap hari sampe episodenya jadi beribu-ribu. Hayooo wae gonta-ganti pemain sampe judul dan isi cerita jadi gak nyambung... Judulnya tukang bubur, ceritanya nyeritain orang  sekampung wkwkw

Setiap harinya penonton disuguhkan sinetron yang berbeda dan beragam. Misal hari senin jam 7.30 malam ada sinetron Jin dan Jun nanti hari Selasa jam 7.30 malam sinetronnya bukan Jin dan Jun lagi tapi Jinny Oh Jinny. Karena cuma tayang seminggu beberapa kali aja, makanya jadi lebih ada sensasi untuk menunggu kelanjutan sinetron kesayangan. 

Ibaratnya nih orang pacaran yang tiap hari ketemu sama yang ketemunya seminggu 2x pasti sensasinya beda kan... kaya ada kangen-kangennya gitu hihi

Saya merasa sinetron sekarang ini emang lebih "dekat dengan penonton" dari segi tema cerita karena apa yang ditayangkan di TV pasti banyak sedikitnya terinspirasi dari kisah  nyata (dengan tambahan dramatisasi pastinya). Misalnya cerita pelakor, cinta segitiga, keajaiban sedekah, karma anak durhaka dll. Namun sayangnya "kedekatan" tersebut kurang dikemas dengan baik. Bukannya dijadiin sebagai tempat memberi contoh yang baik... malah sebaliknya dan over dramatic banget.

Contohnya, tokoh anak sekolah di senotron sekarang pasti penampilannya pake baju seragam yang ngetat, baju dikeluarin, rok mini, dandan menor... padahal kan kenyataannya kan gak gitu juga kali.

Sumber : today.line.me
Berbeda dengan sinetron jadul yang tema ceritanya lebih kearah fiksi yang penuh dengan khayalan. Tapi justru dikemas dengan baik sehingga walaupun ceritanya gak nyata, seenggaknya ada hal positif yang bisa jadi tuntunan untuk penonton. 

Contohnya, tokoh anak sekolah di sinetron jadul ya penampilannya hampir mirip dengan anak sekolah beneran. Baju dimasukan, rok selutut, gak pake dandan yang aneh-aneh. Padahal ceritanya tentang tuyul, jin, manusia super, boneka yang bisa ngomong hahah

Sumber : MVP Hits

Selanjutnya, yang paling bikin gedeg dan males untuk noton sinetron sekarang adalah set lokasi yang asal-asalan. Sumpah asal-asalan banget. Padahal sientron kejar tayang kan "banyak duit"nya tapi kok kayaknya pelit  banget ngeluarin duit buat sewa tempat biar keliatan lebih real gitu. 

Contohnya scene makan di restoran (gak usah jauh-jauh ke scene rumah sakit ya... mungkin ada keterbatasan regulasi juga) cuma dibikin dari ruangan kosong yang dihiasi lampu-lampu tumblr, bunga-bungaan, beberapa meja kursi dan beberapa extras aja yang keliatan banget boongnya dan gak niat. Beda dengan sinetron jadul. Saya masih inget pernah nonton sinetron Jinny Oh Jinny (eh apa Tuyul dan Mbak Yul ya?) pas ada adegan makan di restoran ya makannya di restoran beneran dan dalam mall dengan segala keriuhan pengunjungnya hahaha

Udah tau gak bagus, kok masih laku aja ?


Sayapun herman eh heran. Abis gimana ya... ibaratnya kaya infinity loop sih.
Para pembuat sinetron ini gak akan terus-terusan bikin sinteron yang "itu-itu" mulu kalo gak ada peminatnya. Gak akan deh ada sinetron bermacam-macam "Anak-Anak-an" kalo penonton responnya jelek. Mereka ada karena direspon sama kita. 

Eh "kita" ? Iya "kita" karena saya juga termasuk huhu apalagi kalo pas lagi dirumah ibuk yang tiap hari nonton sinetron mulu T.T jadi ikut kebawa-bawa nonton juga. Mau minta ganti saluran TV tapi ya kesian juga ibuk-ibuk mana mau diajak nonton Mata Najwa yang isinya ngobrol dan adu argumen hahaha

In the other hands, wong TV isinya sinetron "itu-itu" mulu, mau gak mau ya nonton itu doang. Lha abisnya gak ada hiburan lain... apalagi buat masyarakat menengah kebawah yang pilihan hiburannya amat sangat terbatas. Gimana gak tinggi tuh rating sinetron kacangan ?

Jadi siapa yang salah ? Semua.
Penonton salah karena terus-terusan nonton.
Yang bikin sinetron juga salah karena isi sinetronnya gitu-gitu aja kaya gak berusaha untuk memperbaiki.
Stasiun TV juga salah karena ngasih panggung.
Lembaga yang berwenang juga salah karena ada kesan pembiaran gitu dan sanksi yang diberikan juga kurang tegas.
Tukang nasi goreng juga salah, udah  tau nasinya udah matang kok masih digoreng aja wkwkwk *jokes garing*

Solusinya ?

Stop nonton sinetron yang gak ngasih contoh yang baik. 
Saya tau sih ini hiburan dan hiburan gak harus mendidik. Tapi alangkah baiknya memilih hiburan yang sekaligus ada nilai edukasinya apalagi buat anak-anak. Harapannya kalo gak ada yang nonton, para pembuat sinetron ini akan berpikir untuk bikin sesuatu yang lain yang lebih baik. Semoga... 

Untuk lembaga yang berwenang, mohon untuk bikin regulasi yang tegas dan jelas abis itu dipublish untuk masyarakat (dengan bahasa dan pengemasan yang mudah dipahami). 
Supaya masyarakat juga tau mana yang melanggar mana yang enggak. Tapi ya aturannya juga jangan yang konyol macem nyensor Shizuka atau Sandy si Tupai karena pake bikini. Kok kesannya bikini Shizuka dan Sandy lebih bahaya dari adegan kelahi anak-anak muda di sinetron ya wkwkwk

Kira-kira ada solusi lain yang kepikiran sama temen-temen ?
Kok saya cuma kepikiran 2 hal itu aja ya heheh...

Sekian dulu deh tulisan saya kali ini. Semoga ada manfaatnya yaaa
*P. S. finally, akhirnya saya mengganti "gw" dengan "saya" :D Alasannya ? karena perubahan target pembaca heheh

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

24 comments:

  1. Saya setuju dengan solusinya, jangan buang-buang waktu buat nonton yang nirfaedah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mending nonton berita aja sekalian ya heheh

      Delete
  2. iya, orang Indonesia nonton sinetron karena memang nggak ada pilihan lain. kalau mereka nyalain TV ya isinya bakal sinetron semua. saya udah lama banget sih nggak nonton TV, tapi pernah sekalinya nyalain dan cari acara TV yang bagus itu nggak ada lho. dipencet dari awal sampai channelnya habis tapi nggak ada yang bagus, udah gitu kebanyakan ya sinetron atau FTV yang yaaa gitu deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak~
      TV dirumah saya cuma saya setel di 1 channel aja : NET soalnya acaranya bagus-bagus.
      Eh pas lagi pulkam ke rumah ibuk... dijejelin sinetron dan FTV kacangan haduuhhh

      Delete
  3. yang saya takutkan sih, dengan mengangkat kisah kekerasan, perkelahian, rebutan pacar, selingkuh, dll jadi sinetron (yang tidak ada pembelajaran sama sekali) malah bikin kasus serupa semakin banyak terjadi :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malah jadi inspirasi kehidupan nyata ya :(
      mirissss... padahal masih banyak acuan acara2 TV luar negeri yang bagus yang bisa ditiru

      Delete
    2. Nah iya bener mba, kesannya malah ngajarn ya wahhh topik artikelnya bagus banget saya demen kalo ngebahas yg kaya gini, udah lama saya gerah soal ini wkwkwk.

      Delete
    3. sama saya saking gregetnya akhirnya saya tulis aja di blog deh

      Delete
  4. Hahaha apalagi kalo sinetron yang azab-azab tapi aneh-aneh itu :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa :( aneh bangetttt

      gak habis pikir kok bikin FTV gitu amat yak

      Delete
  5. Ah ya jadi inget guru ashuma rokoknya di sensor di anime naruto wkwkwkw ada ada aja. Padahal semuanya juga tau kalo itu rokok dan bukan ciki chuba. Lagian emangnya si ashuma nawarin rokoknya? Kan engga. Rata rata pada ngejar rating sih, kalo saya malah gedeg sama film azab yg menurut saya terlalu berlebihan, mayatnya sampe ada yg masuk ke gilingan semen lah, bukannya bikin kita jadi inget mati tapi malah bikin ketawa ngakak. Alhamdulillah saya sendiri udah jarang banget nonton tv udah beberapa tahun lamanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha emang suka aneh2 aja nih sistem sensornya kita ya. Semalem nonton drakor yang ditayangin di TV, ada scene dimana latar belakangnya di ruang direktur lalu ada foto si direktur lagi ngerokok dipasang didinding besar-besar... dan itu kena sensor dooong xD

      Samaaa kak, saya kadang suka iseng nonton FTV atau sinetron justru buat saya kata-katain biar lucu xD

      Delete
  6. Haha iyaa bener banget ini mba. Kenap yah, ngga ada kreator yang bikin sinetron bermutu untuk bisa ditayangin? Pasti kan bakal bisa dapat rating yang bagus ya. Heran deh. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu juga jadi pertanyaan saya. Kenapa para kreator ini gak berusaha bikin sesuatu yang beda gitu ? kalo pun ada kreator yang bikin acara yang bagus,pasti gak dapet panggung :(

      Delete
  7. Sintron dengan tambahan kisah nyata. terus dibuat dramastis. Yang lebih laku.
    Ya gimana lagi, emang adanya seperti itu, mau tidak mau ya nonton.
    Dikampung saya hiburan yang murah meriah ya nonton tv, itu pun channelnya terbatas. Dan itu pun antenanya tingginya sepohon kelapa.
    Sinetron yang penuh dengan iklan. Marah, tiada guna :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll, di kampung saya juga TV masih jadi pilihan utama untuk hiburan dirumah kak.
      lebih seneng kalo TV nyiarin pertandingan sepak bola aja... sedih liat sinetron yang bikin halu gak jelas

      Delete
  8. Kalau saya sudah lama gak nonton tv :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pindah ke Youtube ya mbak :D pilihannya lebih banyak soalnya

      Delete
  9. Gak ngerti nonton TV mesti acara apa selain berita ^^;

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa betul. Acara di TV malah banyak nyomot dari youtube huhu

      Delete
  10. Di sadari atau tidak, dulu kita ingin dapat update info dan berita terkini,kita nyarinya di tv dan dengerin radio. Tapi sekarang udah Gak zaman.benerga? Info,berita,kejadian,dan sejenisnya ,lebih cepat kita dapatkan di sosial media ketimbang dari televisi dan radio. Betul?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi konsekuensi dari kecepatan memperoleh informasi jadinya banyak berita-berita hoax kan karena seringnya berita yang menyebar lewat sosmed gak ada cross check dulu

      Delete
  11. Wkwkwkwk. cuma sintetron jadul yang ceritanya keren. alurnya juga. Kaya My Heart contohnya. Lagunya juga keren2

    ReplyDelete
    Replies
    1. woooo itu sinetron yang pas Yuki Kato-nya masih keciiilll yaaa xD
      My Heart emang salah satu sinetron adaptasi dari film terniat sih~

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin