Follow Us @soratemplates

Saturday, 29 June 2019

Working Wife vs Housewife ? Sama Aja Capeknya!

Assalamualaikum! Annyeong~


Beberapa hari lalu pas lagi iseng jalan-jalan di Facebook, platform sosial media yang paling jarang saya kunjungi karena udah gak seseru dulu, saya nemuin status-status Facebook (punya seorang temen jaman sekolah) yang lumayan mengganggu pikiran dan pengen saya bahas disini. 

Dia nulis sesuatu yang memicu ke-julid-an saya sebagai ibuk-ibuk hahah

Dia menulis sesuatu yang tentang pertempuran klasik yang ada didunia ini, a never ending war : Working Wife vs Housewife.

Statusnya sih pendek-pendek, tapi lumayan sering sampe bikin saya pengen julid jadinya :(
Kesimpulan yang saya tarik dari baca-bacain statusnya (yang bersliweran di-timeline saya tentunya), intinya ada 2 hal :

  • Doi capek kerja
  • Doi pikir yang paling enak adalah jadi Ibu Rumah Tangga karena tinggal "disuapin" dari gaji suami


Ketawa dulu yaaa... πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† H A H A H A H A

Mari kita bahas.

Duh mbak~ namanya juga orang kerja sama orang lain yo mesti capek tho ? Lha tapi kan in the end of the month situ terima bayaran atas keringatnya... capeknya seenggaknya terbayar. Nah dari bayaran yang diterima tiap bulannya bisa dipakai misalnya untuk biaya laundry pakaian karena gak sempat untuk cuci baju sendiri... biaya beli makan diluar karena pulang kantor udah capek dan gak sanggup untuk masak... biaya beli skincare dan makeup sendiri. 

Beda lho rasanya beli Skincare pake uang sendiri dengan beli Skincare pake uang suami tuh :') kaya ada kepuasan tersendiri aja gitu... 

Tapi point plus nya dengan bekerja adalah jadi punya identitas lain sebagai wanita karir. Suatu titel yang bergengsi menurut saya karena dengan seorang wanita bekerja, wanita tersebut (dianggap) jadi punya power lebih. Terutama power dimata masyarakat.

Perempuan yang bekerja dianggap lebih pinter, lebih intelek, lebih keren dan lebih kuat karena mampu menyokong hidupnya sendiri. Ini fakta yang ada di society kita.

Tapi tentu ada konsekuensinya: capek badan dan waktu dirumah jadi lebih sedikit.

Kalo mau kerja yang enak, gak capek, punya banyak waktu dirumah... Jadi entrepreneur yang bisa atur jam dan beban kerja sesuka hati. 

Etapi untuk jadi pengusahapun pasti perlu usaha dulu untuk merintisnya dan setau saya perjuangan merintis usaha itu berkali-kali lipat susahnya dari orang kerja kantoran sih~

Disisi lain, ada ibu rumah tangga (IRT) yang dianggap sebagian besar orang hidupnya enak karena apa-apa tinggal minta suami. 

HELLLAAAWW~

Mohon maap lahir dan batin nih mbaknya. Kerjaan ibu rumah tangga mah ibarat kata kaya kotak pandora. Mati satu tumbuh seribu. Ada aja gak ada habisnya... Mana kerjaannya dari bangun tidur sampe mau tidur 1x24x7x30x12x...x... nah tuh itung aja dah jam kerjanya ibu rumah tangga berapa lama.

Belum kalo yang baru punya anak kecil.
Belum kalo pas kondisi badan lagi kurang fit.
Belum kalo ada anggota keluarga yang sakit.

Dikiranya ibu rumah tangga gak ngapa-ngapain dirumah ? HAHAHA Talk to my hand nih!

Eh jangan dikira ibu-ibu yang diem dirumah gak bisa kerja, gak ngerasain susahnya orang kerja dan menghasilkan uang dari rumah ya mbaknya~

Banyak kok temen-temen saya yang full jadi ibu rumah tangga tapi bisa menghasilkan uang juga. Jualan kue, jualan baju, buka jastip, nulis blog, bikin skincare sendiri, bikin youtube, bikin kerajinan tangan. Tapi karena kerjanya dirumah dan "gak kelihatan" sama orang, jadi dikira dirumah cuma ongkang-ongkang kaki nunggu jatah dari suami wkwkwk

Point plus sebagai IRT adalah punya banyak waktu dirumah, kerja lebih fleksibel dan gak ada bos yang marah-marahin soal kerjaan  heheh

Setiap pilihan pasti ada konsekuensinya.


Konsekuensi yang harus dihadapi seorang ibu rumah tangga yang diem dirumah apalagi yang sarjana adalah harus siap kena cibiran tetangga dan sodara. And it's not easy. Melelahkan. 

"Sarjana kok jadi ibu rumah tangga"
"Gak sayang apa sekolah tinggi-tinggi tapi gak dimanfaatin"
"Tau mau jadi ibu rumah tangga sih gak usah sekolah sampe sarjana"

Otomatis, ibu rumah tangga yang diem dirumah itu cenderung dianggap lemah. Dianggap powerless karena keliatannya gak bisa menghasilkan uang sendiri... Karena hanya dianggap bergantung sama suami aja.

Tuh kan mbak~ yang capek badan bukan kamu aja yang kerja kantoran lho~ 
Kami yang ibu rumah tangga dirumah juga capek :)) 

Kalo kerja kantoran itu capek mental karena diomelin bos atau kolega kerja yang rese... Nah kalo IRT itu capek mental karena dicibir. 
So sama-sama aja kan?
 
Yhah, namanya juga manusia ya, doyannya sawang sinawang... pasti selalu membandingkan satu dengan lainnya karena kadang merasa gak puas dengan hidupnya yang sekarang. Padahal bisa aja apa yang sedang kita keluhkan saat ini adalah impian untuk orang lain.

Jadi, yaudah. 
Buat apa sih bandingin Working Wife vs Housewife ? Cesar vs Normal ? Asi vs Sufor ?

Gak guna. Gak akan bisa apple to apple karena setiap orang punya alasan dan latar belakang masing-masing yang gak bisa diganggu gugat yang gak bisa kita pertanyakan seenaknya, kecuali situ ikut patungan ngasih makan... Tapi kan enggak shayyyy~

Stop comparing our lives :")


Susah sih emang tapi worth to try demi kenyamanan diri sendiri... pasti ada alasan yang baik kenapa kita harus kerja keras banting tulang, kenapa kita harus jadi ibu rumah tangga.

Udah ah julidnya heheh
Sekian dulu tulisan saya kali ini yaaa...
Semoga terhibur hihihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

6 comments:

  1. Sepertinya, capek itu lah bunga-bunga kehidupan, harum dan mewangi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul mbak... tinggal gimmana kita menyikapinya aja

      Delete
  2. Karena "bersyukur" membuat kacamata kita lebih luas, merangkul lebih jauh, dan pada akhirnya kita menyadari, baik working mom, atau stay at home mom, sama-sama berjuang keras dg caranya masing-masing :) ninggal jejak dulu mbaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuulll~
      Setiap ibu/istri adalah pejuang. Beda medan perangnya aja sih sebenernya tuh

      Delete
  3. Intinya itu, setiap orang punya beban sendiri, dan gabisa ditebak tebak orang dengan "kamu itu gak seberapa di banding aku", tiap orang kan punya masalah dan kemampuannya sendiri, ya kan mba?
    Terus orang yg buat status gitu, kalo merasa jadi housewife enak yaudah mba suruh dia gausah kerja aja daripada banyak mengeluh nya aja bukannya bersyukur kekekeke 😁✌

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener nih... tiap orang punya beban dan kemampuan masing-masing.
      Iyaaa, kadang pengen saya bales komen di statusnya itu tapi nanti pasti jadi "rame" hehehe

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin