Follow Us @soratemplates

Tuesday, 16 July 2019

Akibat Stereotyping : Don't Judge the Book by its Cover

July 16, 2019 6 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Haloo halooo kembali lagi dengan Nike dalam edisi julid heheh
Kali ini saya mau nulis tentang sesuatu yang berkaitan dengan sebuah pepatah:

"don't judge the book from its cover" 

Saat pertama kali dapet kerja disebuah perusahaan asing asal Singapura, saya ditempatkan didivisi yang mayoritas anggotanya merupakan etnis Tionghoa. Anggota perempuan cuma ada 3 termasuk saya yang jadi satu-satunya yang berjilbab disana.

Saya gak ada masalah dengan hal tersebut tapi karena adanya stereotyping mengenai etnis Tionghoa/nama bule = pasti beragama non muslim jadi otomatis saya berpikir bahwa yang menjalankan ibadah sholat tentu hanya saya saja didivisi tersebut.

Namun, disuatu siang sekitar jam 2an ketika semua staff udah balik kerja setelah istirahat makan siang, gak sengaja saya melihat salah 1 anggota divisi saya lagi sholat dengan khusu' di mushola kantor. Khusu' maksudnya abis sholat gak langsung buru-buru cabut gitu...

Seketika saya merasa gak enak hati karena udah seenaknya nge-judge agama orang lain cuma karena namanya yang western, gak pake jilbab dan berparas sipit-kebule-bulean.
Lain cerita tapi masih karena stereotyping. Ketika kuliah, ada seorang teman seangkatan saya yang namanya begitu bule dengan wajah yang sangat oriental, saya mengira dia non muslim. Ternyata~ sholat dan tingkah lakunya lebih islami dari saya. Aduuhhh, jadi maluuuu~

Sebagai perbandingan, temennya suami saya, parasnya dan namanya Indonesia banget. Saya pikir dia ini muslim. Eng ing eng~ saya begitu kaget ketika tau bahwa dia adalah seorang penganut agnostik.

Pelajarannya adalah... 

Jangan seenaknya nge-judge orang lain berdasarkan tampilannya aja. Apalagi urusan agama dan keyakinan seseorang.


Kenapa? 

Karena yaaa bukan urusan kita dan gak penting... Coba apa manfaatnya ngurusin agama dan keyakinan orang lain ? Urusan pribadi sendiri aja udah rumit kan... jadi buat apa pake ngurusin agama orang ?

Saya pernah disemprot seorang temen (sebut saja dia Ani) karena masalah pemahan banyak-banyakan-dosa, terutama karena urusan pacaran hehehe. Soalnya saya udah kenyang dicap "STMJ" (Sholat Terus Maksiat Jalan) sama sodara saya yang lebih tinggi ilmu agamanya.

Saya dan beberapa orang teman lainnya kan pernah (dan sedang) pacaran... Udah tau pacaran itu haram tapi masih aja STMJ sementara si Ani ini ukhti-ukhti yang anti pacaran yang menurut stereotyping masyarakat kalo yang kerudungnya panjang, bergamis, suka ikut kajian...artinya lebih sholeh lebih suci lebih baik dari yang gak pake kerudung/yang pake kerudung tapi masih suka "pamer".

Waktu itu, kami ngomong gini ke Ani :

"kami ini hina... Banyak dosa karena pacaran bla bla bla kamu suci gak pacaran, gak ngerasain perasaan deg-deg-ser kalo deket gebetan" 

Ani cuma jawab dengan 1 kalimat yang bikin kami (terutama saya) jadi ngangguk-ngangguk speechless. Katanya:

"saya percaya walaupun saya gak pacaran tapi kadar dosa saya sama kalian tuh sama. Cuma beda objek aja jadi ya buat apa bahas siapa yang lebih suci siapa yang lebih berdosa" 


Lha iya bener juga ya. 

Siapa kita berhak menilai dosa orang lain ?
Siapa kita berhak menakar agama orang lain ?
Sudah setinggi apa ibadah kita sampe berhak menghakimi ibadah orang lain?
Apalagi sampe mengkafir-kafirkan orang lain... 

Ya intinya begitu lah... Jangan gampang menghakimi orang berdasarkan tampilan luarnya karena penampilan hanya sesuatu yang ingin seseorang tampilkan didepan publik. Bisa jadi emang dia kaya gitu bisa jadi berbeda. Dalamnya laut bisa diukur, tapi hati orang siapa yang tau~

Ada yang luarnya "keliatan baik" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak sebaik itu. Ada yang luarnya "liar" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak seburuk tampilannya.

Udah ah, kebanyakan julid nih heheh
Sekian dulu dari saya. Semoga terhibur hihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Friday, 12 July 2019

Yuk Bikin Sendiri Es Kopi Susu Kekinian

July 12, 2019 10 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~


Saya suka sama kopi tapi karena saya punya gastritis, jadi gak bisa minum kopi yang terlalu kuat macem Espreso atau Americano. Harus kopi yang udah dicampur susu gitu... Sebelum mengenal es kopi susu, saya biasanya minum kopi sachet-an hahaha tapi lama-lama kok ngerasa gak enak sama kopi sachetan ini karena setelah minum kopi malah bikin mulut asem dan ngantuk (lha iya wong isinya banyakan gula dan ampas kopi wkwkw)

"Kopi kok digunting ?"
Ah bodo amat, yang penting saya dapet asupan kafein heheh

Terus saya mulai suka es kopi susu kekinian pas iseng nyobain es kopi susu karamel punyanya Kopi Kenangan di KoKas. Langsung jatuh cinta~ Inilah kopi yang saya cari. Rasanya light, sedikit manis tapi masih ada rasa kopinya dan yang pasti gak bikin mulut asem.

Cuma sayangnya Kopi Kenangan kan cuma ada dibeberapa kota aja yak.... jadi akhirnya ya balik lagi ngopi kopi sachetan huhu. Fortunately, suatu hari pas lagi menjelajah Twitter, muncul resep es kopi susu dari chef @tiarbah yang sebelumnya udah sering bagi-bagi resep masak darurat dengan alat dan bahan seadanya (Untuk resep lainnya boleh cek Instagram-nya @tiarbah di @masakdarurat)

Yuk lah, tanpa banyak cincong lagi ini lah resep:

ES KOPI SUSU ala @tiarbah


Bahan : 

  • Susu Ultra full cream 250 mL
  • Kental Manis (sesuai selera)
  • Kopi Nescafe Classic 2 sdt
  • Es Batu
  • Air Panas 30 mL (dikira-kira aja... 30 mL itu sekitar 1/8 air mineral kemasan gelas)

Cara Buat :

  1. Seduh 2 sdt kopi Nescafe Classic dengan 30 mL air panas lalu sisihkan
  2. Siapkan es batu dalam gelas saji/botol tumblr
  3. Masukan kental manis dalam gelas sesuai selera (sedikit dulu biar gak kemanisan)
  4. Tambahkan susu ultra
  5. Terakhir masukkan kopi yang sudah diseduh tadi (sedikit-sedikit dulu jangan sekaligus)
  6. Atur tingkat kemanisan dan rasa pahit dari kopi dengan menambah kental manis dan kopi sesuai selera.

Enaknya bikin es kopi susu sendiri adalah kita bisa mengatur tingkat kemanisan dan "kekuatan" kopi sesuai dengan kemampuan perut dan dompet hihi... 

Ohiya, susu UHT bisa diganti dengan merk lain asal yang full cream. Pemanisnya juga bisa diganti dengan gula aren atau karamel loh. Tapi untuk kopi gak bisa diganti dengan jenis dan merk lain karena saya pernah coba pake bubuk kopi yang suka ada di kamar-kamar hotel itu hasilnya gak enak banget... paling pas emang Nescafe Classic sih.

Gampang kan bikinnya ?
Udah gitu bisa menghemat budget ngopi diluar yang sekali minum minimal ngeluarin uang 18k-25k

Selamat Ngupi~



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Tuesday, 9 July 2019

Review : Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic

July 09, 2019 8 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Haiii~
Kali ini saya mau mencoba bikin review make up product ya sekali-sekali heheh

Jadi pas liburan ke Semarang-Jogja kemaren, saya baru tau kalo ibuk saya pake cushion dong~
Katanya biar gak kalah sama anak muda. Ok baiqlah~

Cushion yang ibuk pake adalah cushion dari Wardah Instaperfect shade Ivory. Karena penasaran, saya dan kakak saya nyobain dan langsung suka sama hasilnya yang light dan dewy finish! Oke, kita gak akan bahas cushionnya, tapi liquid lipstick dari series Instaperfect.

Jadi setelah pulang dari liburan, kakak saya akhirnya beli cushion tersebut di salah satu swalayan yang ada konter Wardahnya. Eh yang ngikut kerumah gak cuma si cushion aja, tapi juga Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic! Dasar cewek...

Kebetulan saya juga emang penasaran sama series Instaperfect ini, terutama liquid lipstic-nya... kan banyak beauty vlogger yang bilang kalo series Instaperfect dari Wardah ini bagus dan beda dari series yang sebelumnya.

and... they were right!


Kebetulannya lagi, shade yang dibeli kakak saya adalah shade lipstik yang aku-banget! Coklat-coklat gitu... Langsung saya akuisisi dan besoknya saya beli Wardah Instaperfect MATTESETTER shade lain yang lebih mauve (02 Dear) untuk gantiin punya kakak heheh.

Kemasan dan Harga


Kotaknya elegan banget dengan warna rose gold yang mengkilat-mengkilat karena ada holografiknya. Berasa banget kesan luxurious dan kekiniannya. Harganya juga affordable untuk ukuran liquid lipstick lokal karena masih dibawah 100K (kemaren saya beli dengan harga 75k karena lagi ada diskon 15%). Liquid lipstick-nya dikemas dalam botol kotak plastik bening dengan tutup yang masih mengusung warna rose gold. Simple dan gak berisik. Untuk aplikatornya standar sih. Gak ada yang spesial.

Tekstur dan Performa

Saya gak akan bahas ingredients nya yaa.. karena saya gak ngerti heheh. Tapi sebagai tambahan informasi, saya lampirkan foto ingredients dari Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic.

Saya bukan pecinta lip cream/liquid lipstick karena sempat trauma sama lip cream-nya Pixy dan Purbasari yang "ngiket" bibir, bikin kering dan susah banget untuk dihapus dengan micellar water sampe bibir perih (harus dihapus dengan vaselin). 

Tapi Wardah Instaperfect MATTESETTER ini beda. Walaupun teksturnya agak lebih padat dibandingkan lip cream-nya Pixy, tapi gampang banget diaplikasikan dan gak ngegumpal sama sekali. Sekali usap udah lumayan mengcover warna bibir. Kabar baiknya juga gak bikin bibir kering setelah ngeset. Cuma sayangnya, ngesetnya agak lama dan kurang transfer proof. Tapi gak parah sih...
transfer tapi tidak parah


Warna

A : Pixy Lip Cream 01 Chic Rose
B : Wardah Instaperfect Mattesetter 03 Chic
C : Lipstik Purbasari EC81 Diamond

Untuk shade 03 Chic, warnanya coklat tapi sepintas kayak ada mauve-nya. Jadi saya coba bandingin sama Pixy Lip cream yang shade 01 Chic Rose, ternyata warnanya beda karena lebih gelap. Sebagai perbandingan, saya bandingin juga dengan  lipstik Purbasari EC81 Diamond yang warnanya coklat terang.

Menurut saya shade 03 Chic ini ngasih kesan yang bold tipis-tipis. Cocok buat yang kulitnya terang yang pengen keliatan dandan tapi gak menor. Buat yang kulitnya agak gelap harus hati-hati. Karena Wardah Instaperfect MATTESETTER Lip Matte Paint shade 03 Chic dipake sama kakak saya yang tone kulitnya lebih gelap dari saya malah bikin mukanya berkesan kusam dan ruwet gitu heheh. 

Daya Tahan

Walau agak transfer, liquid lipstick Wardah dari series Instaperfect ini tetap membekas dibibir kok pas diajak makan, minum dan bahkan sampe semaleman dibawa tidur juga (tanpa dibersihkan)... walaupun intensitas warnanya emang semakin turun sih. Maksudnya kita masih tetep kelihatan pake pewarna bibir... gak ilang-ilang banget gitu loh pas dipake makan dan minum.

Untuk menghapusnya juga gampang cukup beberapa kali usap dengan micellar water.

Cuma pake sunscreen dan loose powder dan kekuatan kamera HP wkwk


Repurchase : Yes kalo Wardah Instaperfect ini ngeluarin shade yang lebih nude lagi.


Sekian dulu review saya kali ini.
Semoga membantu~

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

Thursday, 4 July 2019

Hati-hati Saat Menjawab Telpon dari Nomer Asing. Bisa Jadi itu Penipuan!

July 04, 2019 16 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

Hallo semuaaaa~
Hari ini saya mau cerita pengalaman alm. bapak dulu pernah kena tipu lewat telpon.

Modus penipuan lewat telpon emang bukan cerita baru sih dalam dunia kriminal. Tapi modus seperti ini selalu berkembang dengan macem-macem kasus. Kaya misal yang paling sering itu penipuan undian berhadiah dan tawaran kerjaan yang ujung-ujungnya adalah suruh transfer sejumlah uang.

Pengalaman yang dialami alm. bapak ini terjadi sekitar tahun 2015 apa 2016.

Waktu itu dirumah cuma ada bapak, ibuk dan 2 keponakan saya yang masih kecil. Sementara kakak pertama saya posisinya lagi nunggu pesawat di Jeddah dalam perjalanan pulang ke Indonesia setelah ibadah Umroh bareng uwa saya. Saya dan 2 kakak saya tinggal merantau di luar kota.

Biasanya bapak saya selalu matiin HP sebelum tidur. Tapi karena malam itu habis SMS-an sama kakak saya yang pertama untuk nanyain lagi dimana, bapak saya lupa matiin HPnya.

Pas dini hari sekitar jam 2-3an, HP bapak bunyi tanda ada telpon masuk.

Karena masih setengah sadar, bapak saya langsung jawab telpon tersebut tanpa tau siapa yang telpon. 

Kira-kira begini isi percakapannya :

Bapak   : Yaaa hallo *masih ngantuk*
Penipu  : Pah... tolong pah... (kata bapak saya, suranya suara perempuan dan mirip banget sama suara kakak pertama saya. Ini kayaknya pengaruh otak yang belum sadar secara penuh dan kecampur sama memori terbaru sebelum tidur yaitu kontak-kontakan sama kakak pertama saya jadi otak yang panik langsung bikin asumsi yang telpon adalah kakak pertama saya)

Bapak   : Mbak?! kamu kenapa mbak?!
Penipu  : Tolong saya pah... saya diculik *nangis*
Bapak   : Kamu dimana mbak ?! Uwa baik-baik aja kan ?! *mulai panik*

Karena panik, bapak saya lalu bangunin ibuk dan bilang kakak pertama saya diculik di Jeddah. Ibu saya berusaha menenangkan bapak supaya gak panik.

Penipu : Kalo bapak mau anaknya selamat, bapak harus transfer uang 50juta sekarang juga! (Suaranya berubah jadi suara laki-laki)
Bapak   : Pak saya gak ada uang segitu pak. Saya cuma petani disini, saya orang kampung pak *bapak saya ngibul*

Penipu  : Ya sudah 10jt aja! Sekarang bapak ke ATM kalo mau anaknya selamat *dia nawar wkwkw*

Udah sadar lagi ditipu, ibuk saya ngajak bapak ke Polsek untuk langsung lapor polisi. Tapi polseknya tutup masaaaaa hadeeuhhhh katanya pelayan masyarakat -_- masa gak ada yang piket satupun, pintu masuk bahkan pintu gerbang polseknya aja dikunci. Kesel gak sihhh... 

Bapak saya masih agak panik akhirnya nurut aja disuruh ke ATM dengan didampingi ibuk yang mungkin agak kesel sih karena udah dibilang itu Penipuan tapi masih aja ngeladenin penipu tersebut. 

Bapak   : Saya udah di ATM pak (Bapak saya udah tau lagi ditipu tapi masih belum yakin, akhirnya bapak diem-diem ngosongin ATMnya tapi tetep ngeladenin penipu lewat telpon)
Penipu  : Cepat bapak transfer uangnya! *ngasih nomer rekening*

Yang lucu, bapak saya malah nego sama penipunya. Akhirnya deal diangka 3juta. Sumpah ini penipu apa tukang dagang yak wkwkkw Dari 50jt... 10juta... Sampe berakhir di 3juta.

Lalu bapak pun transfer 3 juta itu sambil memastikan kalo saldonya semua udah dipindahin ke rekening lain. 

Penipu  : Sekarang bapak transferin pulsa 500ribu ke nomer saya lewat ATM! (Pengen ngakak sih dibagian ini. Penipunya kaga modaaallll~ )
Bapak   : Maap Pak, saldo saya udah kosong. (Telponnya dimatikan dan langsung cabut batere HP)

Keesokan harinya, bapak baru nyalakan HPnya dan ada banyak missed call dari si penipu ini wkwkw. Terus bapak langsung telponin semua anak-anaknya untuk memastikan bahwa yang semalem adalah penipuan.

Ternyata benar memang penipuan~ 
Terkonfirmasi setelah kakak pertama saya menghubungi bapak lewat SMS untuk ngabarin dia undah landing di Jakarta dengan kondisi sehat wal afiat.

Agak bingung ya sama pengalaman bapak saya ini. Antara sadar dan gak sadar kena tipu.

Dibilang sadar ya gak juga karena bapak saya transfer uang ke penipu.
Dibilang gak sadar ya gak juga karena buktinya bapak saya sempet ngosongin saldo ATMnya dulu dan bapak saya nyadar, si penipu perempuan ini nyebut dirinya pake "SAYA" padahal 4 anak-anak bapak punya nama panggilan masing-masing. 

Hikmahnya adalah...

Jangan jawab telpon dari nomer yang belum dikenal. Apalagi pas tengah malam.

Tipsnya adalah...

  1. Gak perlu angkat telpon dari nomor asing. Kalo penting banget pasti dia akan ngasih tau "eh itu nomer gw, angkat dong"
  2. Ketika mendapat telpon mencurigakan dan ngaku-ngaku jadi kerabat kita, coba tanya sesuatu yang pribadi yang cuma diketahui oleh kita dan kerabat tersebut. Contohnya nama panggilan unik atau barang-barang pribadi atau kondisi hewan piaraan
  3. Kalo memungkinkan, konfirmasi langsung ke kerabat yang bersangkutan
  4. Yang paling utama adalah jangan panik

Sekian dulu tulisan saya hari ini...
Semoga kita selalu dilindungi Allah yaaa ^^ Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗