Follow Us @soratemplates

Tuesday, 16 July 2019

Akibat Stereotyping : Don't Judge the Book by its Cover

Assalamualaikum! Annyeong~


Haloo halooo kembali lagi dengan Nike dalam edisi julid heheh
Kali ini saya mau nulis tentang sesuatu yang berkaitan dengan sebuah pepatah:

"don't judge the book from its cover" 

Saat pertama kali dapet kerja disebuah perusahaan asing asal Singapura, saya ditempatkan didivisi yang mayoritas anggotanya merupakan etnis Tionghoa. Anggota perempuan cuma ada 3 termasuk saya yang jadi satu-satunya yang berjilbab disana.

Saya gak ada masalah dengan hal tersebut tapi karena adanya stereotyping mengenai etnis Tionghoa/nama bule = pasti beragama non muslim jadi otomatis saya berpikir bahwa yang menjalankan ibadah sholat tentu hanya saya saja didivisi tersebut.

Namun, disuatu siang sekitar jam 2an ketika semua staff udah balik kerja setelah istirahat makan siang, gak sengaja saya melihat salah 1 anggota divisi saya lagi sholat dengan khusu' di mushola kantor. Khusu' maksudnya abis sholat gak langsung buru-buru cabut gitu...

Seketika saya merasa gak enak hati karena udah seenaknya nge-judge agama orang lain cuma karena namanya yang western, gak pake jilbab dan berparas sipit-kebule-bulean.
Lain cerita tapi masih karena stereotyping. Ketika kuliah, ada seorang teman seangkatan saya yang namanya begitu bule dengan wajah yang sangat oriental, saya mengira dia non muslim. Ternyata~ sholat dan tingkah lakunya lebih islami dari saya. Aduuhhh, jadi maluuuu~

Sebagai perbandingan, temennya suami saya, parasnya dan namanya Indonesia banget. Saya pikir dia ini muslim. Eng ing eng~ saya begitu kaget ketika tau bahwa dia adalah seorang penganut agnostik.

Pelajarannya adalah... 

Jangan seenaknya nge-judge orang lain berdasarkan tampilannya aja. Apalagi urusan agama dan keyakinan seseorang.


Kenapa? 

Karena yaaa bukan urusan kita dan gak penting... Coba apa manfaatnya ngurusin agama dan keyakinan orang lain ? Urusan pribadi sendiri aja udah rumit kan... jadi buat apa pake ngurusin agama orang ?

Saya pernah disemprot seorang temen (sebut saja dia Ani) karena masalah pemahan banyak-banyakan-dosa, terutama karena urusan pacaran hehehe. Soalnya saya udah kenyang dicap "STMJ" (Sholat Terus Maksiat Jalan) sama sodara saya yang lebih tinggi ilmu agamanya.

Saya dan beberapa orang teman lainnya kan pernah (dan sedang) pacaran... Udah tau pacaran itu haram tapi masih aja STMJ sementara si Ani ini ukhti-ukhti yang anti pacaran yang menurut stereotyping masyarakat kalo yang kerudungnya panjang, bergamis, suka ikut kajian...artinya lebih sholeh lebih suci lebih baik dari yang gak pake kerudung/yang pake kerudung tapi masih suka "pamer".

Waktu itu, kami ngomong gini ke Ani :

"kami ini hina... Banyak dosa karena pacaran bla bla bla kamu suci gak pacaran, gak ngerasain perasaan deg-deg-ser kalo deket gebetan" 

Ani cuma jawab dengan 1 kalimat yang bikin kami (terutama saya) jadi ngangguk-ngangguk speechless. Katanya:

"saya percaya walaupun saya gak pacaran tapi kadar dosa saya sama kalian tuh sama. Cuma beda objek aja jadi ya buat apa bahas siapa yang lebih suci siapa yang lebih berdosa" 


Lha iya bener juga ya. 

Siapa kita berhak menilai dosa orang lain ?
Siapa kita berhak menakar agama orang lain ?
Sudah setinggi apa ibadah kita sampe berhak menghakimi ibadah orang lain?
Apalagi sampe mengkafir-kafirkan orang lain... 

Ya intinya begitu lah... Jangan gampang menghakimi orang berdasarkan tampilan luarnya karena penampilan hanya sesuatu yang ingin seseorang tampilkan didepan publik. Bisa jadi emang dia kaya gitu bisa jadi berbeda. Dalamnya laut bisa diukur, tapi hati orang siapa yang tau~

Ada yang luarnya "keliatan baik" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak sebaik itu. Ada yang luarnya "liar" tapi ternyata prilaku dan gaya bahasanya gak seburuk tampilannya.

Udah ah, kebanyakan julid nih heheh
Sekian dulu dari saya. Semoga terhibur hihi


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

32 comments:

  1. Aku juga gak jarang mungkin sering ketemu sama orang yang dengan gampangnya menghakimi ibadah orang, terutama ibadah aku sih. Agak dikucilkan gitu, krn aku dekat sama laki laki, sering ketemuan ngobrol gitulah bahasa kasarnya, aku dianggap pendosa, suka disindir sindir gitu. Sedangkan mereka ada yg jilbab panjang ada juga yang baru pake jilbab. Tapi kalo mereka yang chat cowo, yaudah gapapa, telfonan sama cowo yaudah gapapa, karena alasannya temen lah, cuma main main lah. Ckckck. Ngelus dada wae aku mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti ibuk-ibuk nih yang kaya gini ya mbak ?
      Gak apa-apa mbak... doa orang sabar InshaAllah di ijabah sama Allah. Aamiin

      Delete
    2. Belom ibuk, masih calon. Sebaya sama eke mba nike. Iya mba, aamiin

      Delete
  2. setujuuu, nice post btw ^^

    ReplyDelete
  3. Budaya stereotyping di negara kita emang melekat banget. Karena kita etnis/agama tertentu, kita dicap ini dan itu. Aku pun kalo ketemu seseorang yang bahkan belum aku kenal, tanpa sadar langsung scanning orang tersebut kira-kira dia agama apa, etnis apa, kerjaannya apa dll. Yang penting kita saling menghargai aja ya satu dengan lainnya, biar dunia ini damai hahaha (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah mendarah daging ya mbak...
      Kayaknya asik ya liat orang-orang LN yang bener-bener terbuka pikirannya ngeliat orang tuh sebagai "orang" aja gitu tanpa ada embel-embel ah dia ras anu, dia agama anu, dia dari daerah anu...

      Delete
  4. awesome article..
    thanks for sharing

    ReplyDelete
  5. Ini nggak julid kok mbak menurut saya, sharing yang bagus dan benar sekali. Sebagai manusia biasa kita pasti pernah lah ngejudge orang dari penampilan dan ternyata kita salah. Tapi itulah namanya guru terbaik adalah pengalaman. Yap, saya setuju tuh sama mbak Ani. Kita ini beda objek dosanya aja, masalah timbangannya nanti serahkan di pengadilan akhirat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. guru terbaik adalah pengalaman >>> benerrrr... sejak saat itu saya berusaha meminimalisir pikiran judging ke orang lain, apalagi yang baru ketemu. Karena semua orang punya cerita masing-masing

      Delete
  6. Setuju banget sama post ini, hehehe kebanyakan di negara kita masih mengkaitkan segala sesuatunya dengan agama, gampang banget agama dibawa-bawa dalam segala urusan dan juga keputusan, dan setuju juga dengan mba Ani, hehehe, karena jenis kebaikan dan keburukan itu banyak~ jadi mba pun saya yakin pasti melakukan banyak kebaikan di hidup mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, apalagi sekarang mbak... politik aja udah berani mengatasnamakan agama ya.

      Betuulll, cuma kalo liat orang lain gitu berasa minder aja rasanya huhu

      Delete
  7. Postingan yang open-minded. Great job! :D

    ReplyDelete
  8. eh saya barusan baca tentang ini di blog lain, emang janjian kah temanya ? hahaha

    Btw, zaman sekarang tuh kadang bikin bingung saya sebagai ibu untuk mendidik anak, antara mengajarkan cuek biar nggak teralu banyak kepo dan menjudge orang lain, dengan bagaimana agar anak saya tidak keblabasan cuek dan ga punya empati sama sekali hehehe

    Sesungguhnya stereotype itu bermula dari sotoy dan kebanyakan yang diurus deh hahaha
    Coba lebih anteng gitu, memandang orang sama dengan diri sendiri, niscaya nggak ada yang julid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nama blog nya apa ya mbak ? saya pengen baca juga heheh

      iya yaaa, jadi bingung... tapi kayaknya lebih penting untung ngajarin anak biar cuek sama urusan pribadi orang lain. Soalnya itu ganggu banget sih dan kaya lagi jadi isu utama masyarakat kita.

      Nahhh, bener mbak... julid itu awal mula nya karena stereotyping

      Delete
  9. setuju-setujuuu..
    gak usah lah ya kita urus2 dosa orang lain, belum tentu kita jauh lebih baik ya kan..
    mending perbaiki diri sendiri aja yaa.. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaap betul~
      dosa sendiri aja udah banyak :"(

      Delete
  10. Replies
    1. terima kasih mbak ^^ jangan lupa kunjungi tulisan saya yang lainnya juga

      Delete
  11. aku bacanya sambil manggut2 juga, nih. emang yang namanya stereotyping susah dihindari, ya. padahal banyak ga benernya juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak, udah kebiasaan sampe jadi kultur huhu

      Delete
  12. saya juga kadang masih sering judge book by the cover kalau ketemu orang yang dandanannya serem, saya buru buru pergi, padahal mah ga semuanya yang terlihat serem tuh orang jahat ya mbak :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama nih mbak, saya juga masih kaya gitu :( dari kecil udah diajarin untuk selalu waspada

      Delete
  13. Menilai seseorang dari penampilannya nyatanya susah sekali dihindari. Entah kenapa ketika pertama kali bertemu seseorang, mata ini mau tak mau selalu menilai seperti apa orang tsb berdasarkan penampilannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali. Impresi pertama ke seseorang pasti dari tampilannya dulu ya

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin