Follow Us @soratemplates

Tuesday, 30 July 2019

Cuma di Kampung : Rame-rame Dimanapun Kemanapun

Assalamualaikum! Annyeong~



"Buseeett dah Nik! Lu mau wisuda apa mau ngapain ? bawa pasukan sekompi gitu... kaga sekalian sebatalion aja hahah"

Begitulah komentar temen-temen saya pas liat saya ngeboyong keluarga besar dari Indramayu untuk hadir di acara wisuda saya di Jogja. Wait... bukan saya yang ngeboyong. Orang tua saya.

Sampe gak muat di background foto hahha
BTW ini baru sebagian kecil aja

Saya waktu itu agak gimana gitu dihadiri keluarga besar pas wisuda. Alasannya :
  1. Malu. Temen-temen lain cuma dateng bareng orang tua dan kakak adiknya aja. Sementara saya ? dateng dengan 1 mobil minibus penuh rombongan dari yang masih balita sampe yang udah tua dateng semua.
  2. Gak enakan. Lha yang boleh masuk gedung dan dapet konsumsi kan cuma saya dan orang tua aja... terus keluarga yang lain gimana ? ya nunggu diluar dan makan seadanya. Hal yang paling bikin saya ga enak adalah bikin orang lain nunggu.

Pernah saya protes ke ibuk kenapa bawa banyak orang gitu, katanya:

"Biarin aja. Gak tiap hari ini...sekalian jalan-jalan"

Hmmm ya sudahlah~ Seenggaknya banyak yang sayang sama saya dan keluarga kan? 😁😁

Awalnya saya kira cuma saya dan keluarga saya aja yang kaya gitu yang suka kemana-mana rame-rame. Tapi setahun kemudian saya liat beberapa adik angkatan saya di kampus yang sama-sama dari Indramayu update foto wisuda mereka di Instagram. Ternyata mereka juga bawa banyak pasukan untuk hadir di acara wisuda mereka. Bahkan lebih banyak...

Saya paham. Berarti emang udah jadi kultur orang-orang di Indramayu untuk dateng ke acara-acara kaya gitu beramai-ramai. Gak semua sih, tapi sebagian besar. Terutama yang tinggal di daerah.

Sering juga saya lihat orang-orang di kampung saya sampe nyarter angkot dan mobil bak terbuka untuk nengok orang sakit di RS di kota abis itu mampir ke swalayan. Kalo yang ini mungkin gak cuma di Indramayu aja sih... di daerah lain juga saya sering liat.

Ada lagi. Bapak saya  pernah diundang ke acara pernikahan anaknya kapolsek kampung saya. Acaranya di sebuah hall hotel di Jakarta dan yang diundang gak cuma  bapak saya aja tapi banyak pegawai kecamatan dan kolega lainnya dari kampung saya. Jadi supaya lebih hemat mereka semua nyarter bus 3/4 untuk dateng ke acara tersebut πŸ˜… Bayangin deh... kondangan ke hotel tapi pake bus! Keren gak tuh ?


BACA JUGA : Cuma Di Kampung: Majengan, Sebuah Tradisi Dalam Bertetangga


Masih ada lagi yang menurut saya lebih wow.
Pas dulu bapak saya lagi kemoterapi di Jakarta, beliau dan ibuk saya tinggal ngekos supaya lebih hemat (dibandingin tinggal di hotel atau PP) di kos-kosan yang mayoritas penghuninya adalah mahasiswa kedotekteran/yang lagi koass. Bulan pertama bapak dan ibuk saya di Jakarta, udah di jenguk sama temen-temen arisannya dari Indramayu.

Datengnya pake apa ? tentu saya dengan nyarter beberapa bus 3/4 karena anggotanya aja 50an orang. Kebayang gak gimana ramenya itu kos-kosan (yang biasanya sunyi senyap) pas didatengin rombongan arisan orang tua saya?

Sampe tetangga-tetangga sekitar situ ngira mau ada demo wkwkw
Buat ketemu orang tua saya yang ada dalam kamar, mereka harus masuk secara bergantian dan diwaktuin gitu πŸ˜‚ Orang tua saya sampe harus nyogok pengurus kosan supaya dikasih ijin "bikin keributan" sebentar hahah.

Amazing sekali.

Ternyata abis dari nengok bapak saya, rombongan arisan ini gak langsung pulang katanya. Tapi mampir dulu ke Thamrin City buat wisata belanja! *tepuk tangan*

Buat acara yang kasual aja dateng rame-rame... gak usah ditanya deh kalo buat acara formal macem lamaran dan pernikahan bakal kaya gimana ? Bisa sampe nyewa bus besar.

Pernah kepikiran kenapa sih orang-orang di daerah itu suka banget reme-rame kemana-mana sekalipun dengan jarak tampuh yang lumayan jauh...

Ternyata karena adanya rasa kekeluargaan yang tinggi dan rasa kepedulian antartetangga dan saudara masih kental terasa. Apalagi kalo kita orangnya asik, mudah bergaul dan suka menolong. Pasti sodara-sodara dan tetangga-tetangga juga dengan senang hati bantuin kita.

Soooo....

The point is... Be a good neighbor 


Hmmm... sebagai generasi yang sedang menapaki fase adult-ing, saya merasa agak terbebani nih sama kultur "rame-rame dimanapun kemanapun" ini. Pasalnya saya adalah orang introvert yang lumayan susah untuk bergaul apalagi sama tetangga. Ketika baru pindah ke tempat baru, saya merasa agak sungkan untuk mengenalkan diri ke tetangga-tetangga soalnya saya takut menganggu mereka.

Tapi kan kita ini pada dasarnya makhluk sosial yang perlu untuk berinteraksi sama orang lain ya... mau gak mau, suka gak suka kita tetep harus berusaha membaur dengan lingkungan.

Mungkin saya hanya perlu waktu lebih lama lagi ya untuk bisa beradaptasi... seperti dulu pas kuliah di Jogja, saya baru punya kawan-kawan deket di semester kedua kuliah hahah.

Let's see~

Sekian dulu tulisan saya hari ini. Semoga membawa manfaat yaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

19 comments:

  1. Orang Indonesia memang terkenal ramah! Kemarin pas jalan keluar disapa sama anak anak yang lagi main diluar ditanya mau kemana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. KABAR BAIK!!!

      Nama saya Lady Mia, saya ingin menggunakan media ini untuk mengingatkan semua pencari pinjaman agar sangat berhati-hati, karena ada penipuan di mana-mana, mereka akan mengirim dokumen perjanjian palsu kepada Anda dan mereka akan mengatakan tidak ada pembayaran di muka, tetapi mereka adalah penipu , karena mereka kemudian akan meminta pembayaran biaya lisensi dan biaya transfer, jadi berhati-hatilah terhadap Perusahaan Pinjaman yang curang itu.

      Perusahaan pinjaman yang nyata dan sah, tidak akan menuntut pembayaran konstan dan mereka tidak akan menunda pemrosesan transfer pinjaman, jadi harap bijak.

      Beberapa bulan yang lalu saya tegang secara finansial dan putus asa, saya telah ditipu oleh beberapa pemberi pinjaman online, saya hampir kehilangan harapan sampai Tuhan menggunakan teman saya yang merujuk saya ke pemberi pinjaman yang sangat andal bernama Ms. Cynthia, yang meminjamkan saya pinjaman tanpa jaminan sebesar Rp800,000,000 (800 juta) dalam waktu kurang dari 24 jam tanpa konstan pembayaran atau tekanan dan tingkat bunga hanya 2%.

      Saya sangat terkejut ketika saya memeriksa saldo rekening bank saya dan menemukan bahwa jumlah yang saya terapkan dikirim langsung ke rekening bank saya tanpa penundaan.

      Karena saya berjanji bahwa saya akan membagikan kabar baik jika dia membantu saya dengan pinjaman, sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman dengan mudah tanpa stres atau penipuan

      Jadi, jika Anda memerlukan pinjaman apa pun, silakan hubungi dia melalui email nyata: cynthiajohnsonloancompany@gmail.com dan atas karunia Allah, ia tidak akan pernah mengecewakan Anda dalam mendapatkan pinjaman jika Anda mematuhi perintahnya.

      Anda juga dapat menghubungi saya di email saya: ladymia383@gmail.com dan Sety yang memperkenalkan dan memberi tahu saya tentang Ibu Cynthia, ini emailnya: arissetymin@gmail.com

      Yang akan saya lakukan adalah mencoba untuk memenuhi pembayaran cicilan pinjaman saya yang akan saya kirim langsung ke rekening perusahaan setiap bulan.

      Sepatah kata cukup untuk orang bijak.

      Delete
    2. Betulll, lewat depan ibu-ibu komplek aja disenyumin hehe

      Delete
  2. Ini namanya seruuu bangetttt, kayaknya cuma orang dari daerah yang bisa ngelakuin hal ini. Dan ini MAHAL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, ini adalah sesuatu yang udah jarang ditemukan zaman sekarang

      Delete
  3. Seru mbak bisa rame rame dimanapun dan kemanapun, happy dan heboh. Saya malah kangen banget suasana yang beginian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, heboh dan rempong hihi
      Mbak Evi sekarang tinggal di luar negeri ya ?

      Delete
  4. Kalau kata ortu saya, introvert itu cuma ada di generasi sekarang. Orang tua jaman dulu mana paham introvert hahaha makanya ortu saya juga suka banget pergi rame-ramean, kalau bisa sekeluarga besar dibawa semua~ tapi memang diakui sih semakin ke sini kita semakin lebih suka sendiri daripada keramaian (termasuk saya) :D dan ini sebenarnya nggak yang dari kampung saja, ortu yang hidup di kota pun banyak yang begini mungkin cuma beda kendaraannya hihihi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin pengaruh teknologi juga kak.
      Sekarang kayaknya kita cenderung ngerasa bisa apa-apa sendiri. misalnya Gak punya kendaraan bisa pesen ojol gak perlu minta tolong sodara... ada hal-hal yang gak ngerti, bisa cari info di Google.

      Sementara jaman dulu mana ada kaya gitu ya, jadi bener-bener terasa butuh orang lainnya ya

      Delete
  5. Budaya dari keluarga saya dan istri saya juga demikian. Rame2 datang. Kadang agak gimana gitu. Tapi akhirnya saya bahagia dengan budaya itu.

    Salken mb. Ijin follow yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lama-lama terbiasa juga ya kak xD
      Salam kenal juga kak ^^
      Boleh loh main-main ke postingan saya yang lain hehhe

      Delete
  6. Kalau keluarga saya nggak pernah gitu sih hehe.. Tapi ngebayangin sekeluarga datang jadi lucu sendiri deh hehe. Pasti rame banget tu dan banyak ditanya tanya, banyak dikasih wejangan atau oleh oleh hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benerrrr, ruameee banget.
      Kalo lebaran udah kenyang ditanya ini itu :)))
      dan yang gak enak itu Paling sering jadi bahan perbandingan sama sodara-sodara lain

      Delete
  7. Masha Allah, saya selalu merasa hangat kalau liat atau baca hal seperti ini, jadi ingat keluarga suami yang KB alias keluarga besar hahaha.

    Kalau saya cuman berdua, dipingit pula, nggak pernah ikut acara keluarga.
    Alhasil tumbuh jadi orang yang semacam ansos meski enggak ansos juga.

    Dan meski keluarga ortu saya besar, jarang deh saya rasain kebersamaan seperti itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga enggak pernah ikut acara keluarga dari pihak ayah mbak. Soalnya udah ter-"isolasi" secara geografis dan bahasa sama sodara-sodara lain jadi berasa ansos padaaaahaalll mau nya gak gitu :( huhuhu

      *aduh kok jadi curhat hihi

      Delete
  8. Jadi inget pas nikahan masku kemaren begini juga, dateng ramean-rombongan. Terbiasa hidup di kalimantan yang nggak ramean begini jadi belum terbiasa haha. Btw mba kuliah di Jogja ya ? Aku juga sempet tinggal di jogja hehe, salam kenal mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa :D saya 4 tahun tinggal di Jogja untuk kuliah.
      Mbak kuliah di Jogja juga kah ?
      Salam kenaaalll ^^

      Delete
  9. Jadi inget waktu nemenin suami wisuda di Lombok. Kebetulan Mataram adalah kota besar bagi wilayah NTB. Alhasil pas wisuda gitu, banyak rombongan dari wilayah NTB lainnya yang datang dalam jumlah besar untuk ikut menghadiri wisuda salah satu anggota keluarganya. Udah macem piknik gelar tikar di lapangan sambil makan2. Dan berlanjut jalan2 di mall. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa ini saya pernah ngalamin juga kaya gini mbak. Waktu kakak saya wisuda di Jakarta, pas orang tua dan kakak saya dalam gedung... kami yang gak bisa masuk akhirnya gelar tikar diparkiran gedung sambil makan siang :D

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin