Follow Us @soratemplates

Thursday, 4 July 2019

Hati-hati Saat Menjawab Telpon dari Nomer Asing. Bisa Jadi itu Penipuan!

Assalamualaikum! Annyeong~

Hallo semuaaaa~
Hari ini saya mau cerita pengalaman alm. bapak dulu pernah kena tipu lewat telpon.

Modus penipuan lewat telpon emang bukan cerita baru sih dalam dunia kriminal. Tapi modus seperti ini selalu berkembang dengan macem-macem kasus. Kaya misal yang paling sering itu penipuan undian berhadiah dan tawaran kerjaan yang ujung-ujungnya adalah suruh transfer sejumlah uang.

Pengalaman yang dialami alm. bapak ini terjadi sekitar tahun 2015 apa 2016.

Waktu itu dirumah cuma ada bapak, ibuk dan 2 keponakan saya yang masih kecil. Sementara kakak pertama saya posisinya lagi nunggu pesawat di Jeddah dalam perjalanan pulang ke Indonesia setelah ibadah Umroh bareng uwa saya. Saya dan 2 kakak saya tinggal merantau di luar kota.

Biasanya bapak saya selalu matiin HP sebelum tidur. Tapi karena malam itu habis SMS-an sama kakak saya yang pertama untuk nanyain lagi dimana, bapak saya lupa matiin HPnya.

Pas dini hari sekitar jam 2-3an, HP bapak bunyi tanda ada telpon masuk.

Karena masih setengah sadar, bapak saya langsung jawab telpon tersebut tanpa tau siapa yang telpon. 

Kira-kira begini isi percakapannya :

Bapak   : Yaaa hallo *masih ngantuk*
Penipu  : Pah... tolong pah... (kata bapak saya, suranya suara perempuan dan mirip banget sama suara kakak pertama saya. Ini kayaknya pengaruh otak yang belum sadar secara penuh dan kecampur sama memori terbaru sebelum tidur yaitu kontak-kontakan sama kakak pertama saya jadi otak yang panik langsung bikin asumsi yang telpon adalah kakak pertama saya)

Bapak   : Mbak?! kamu kenapa mbak?!
Penipu  : Tolong saya pah... saya diculik *nangis*
Bapak   : Kamu dimana mbak ?! Uwa baik-baik aja kan ?! *mulai panik*

Karena panik, bapak saya lalu bangunin ibuk dan bilang kakak pertama saya diculik di Jeddah. Ibu saya berusaha menenangkan bapak supaya gak panik.

Penipu : Kalo bapak mau anaknya selamat, bapak harus transfer uang 50juta sekarang juga! (Suaranya berubah jadi suara laki-laki)
Bapak   : Pak saya gak ada uang segitu pak. Saya cuma petani disini, saya orang kampung pak *bapak saya ngibul*

Penipu  : Ya sudah 10jt aja! Sekarang bapak ke ATM kalo mau anaknya selamat *dia nawar wkwkw*

Udah sadar lagi ditipu, ibuk saya ngajak bapak ke Polsek untuk langsung lapor polisi. Tapi polseknya tutup masaaaaa hadeeuhhhh katanya pelayan masyarakat -_- masa gak ada yang piket satupun, pintu masuk bahkan pintu gerbang polseknya aja dikunci. Kesel gak sihhh... 

Bapak saya masih agak panik akhirnya nurut aja disuruh ke ATM dengan didampingi ibuk yang mungkin agak kesel sih karena udah dibilang itu Penipuan tapi masih aja ngeladenin penipu tersebut. 

Bapak   : Saya udah di ATM pak (Bapak saya udah tau lagi ditipu tapi masih belum yakin, akhirnya bapak diem-diem ngosongin ATMnya tapi tetep ngeladenin penipu lewat telpon)
Penipu  : Cepat bapak transfer uangnya! *ngasih nomer rekening*

Yang lucu, bapak saya malah nego sama penipunya. Akhirnya deal diangka 3juta. Sumpah ini penipu apa tukang dagang yak wkwkkw Dari 50jt... 10juta... Sampe berakhir di 3juta.

Lalu bapak pun transfer 3 juta itu sambil memastikan kalo saldonya semua udah dipindahin ke rekening lain. 

Penipu  : Sekarang bapak transferin pulsa 500ribu ke nomer saya lewat ATM! (Pengen ngakak sih dibagian ini. Penipunya kaga modaaallll~ )
Bapak   : Maap Pak, saldo saya udah kosong. (Telponnya dimatikan dan langsung cabut batere HP)

Keesokan harinya, bapak baru nyalakan HPnya dan ada banyak missed call dari si penipu ini wkwkw. Terus bapak langsung telponin semua anak-anaknya untuk memastikan bahwa yang semalem adalah penipuan.

Ternyata benar memang penipuan~ 
Terkonfirmasi setelah kakak pertama saya menghubungi bapak lewat SMS untuk ngabarin dia undah landing di Jakarta dengan kondisi sehat wal afiat.

Agak bingung ya sama pengalaman bapak saya ini. Antara sadar dan gak sadar kena tipu.

Dibilang sadar ya gak juga karena bapak saya transfer uang ke penipu.
Dibilang gak sadar ya gak juga karena buktinya bapak saya sempet ngosongin saldo ATMnya dulu dan bapak saya nyadar, si penipu perempuan ini nyebut dirinya pake "SAYA" padahal 4 anak-anak bapak punya nama panggilan masing-masing. 

Hikmahnya adalah...

Jangan jawab telpon dari nomer yang belum dikenal. Apalagi pas tengah malam.

Tipsnya adalah...

  1. Gak perlu angkat telpon dari nomor asing. Kalo penting banget pasti dia akan ngasih tau "eh itu nomer gw, angkat dong"
  2. Ketika mendapat telpon mencurigakan dan ngaku-ngaku jadi kerabat kita, coba tanya sesuatu yang pribadi yang cuma diketahui oleh kita dan kerabat tersebut. Contohnya nama panggilan unik atau barang-barang pribadi atau kondisi hewan piaraan
  3. Kalo memungkinkan, konfirmasi langsung ke kerabat yang bersangkutan
  4. Yang paling utama adalah jangan panik

Sekian dulu tulisan saya hari ini...
Semoga kita selalu dilindungi Allah yaaa ^^ Aamiin


"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

16 comments:

  1. Ooo ini saya dulu sering banget dapat telepon ginian, lagi enak2 tiba2 ada telepon dari nomor ga dikenal dan langsung nyamber "Pah tolong aku..."


    Lah, nikah aja belum, wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. balik kerjain coba kak :D tanya "mama dimana nak?"

      Delete
  2. Kayaknya modus penipuan gini "ngetren" ya di jamannya wkwkwk soalnya mamaku dan mama mertuaku pernah dapet telpon yang sama. Mamaku sih langsung tau ini penipuan sampe dikerjain balik, sementara mama mertua sempet panik tapi ujung-ujungnya tau juga sih penipuan.

    Aku juga males ngangkat telpon asing, kalo penting biasanya mereka bakal sms atau WA, biasanya kurir paket sih yang begini hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem banget ya mbak Jane~ yang kasian itu kalo korbannya orang-orang tua yang gampang percayaan gitu...

      Saya jadinya gak pernah angkat telpon dari nomer asing sekarang... kalopun gak sengaja keangkat, saya diem dulu nunggu yang telpon ngomong hahah

      Delete
  3. Iya banyak banget modus penipuan, scam dimana-mana, kudu hati-hati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus hati-hati banget mbak. Orang jahat ada dimana-mana sekarang huhu

      Delete
  4. wah jadi inget dulu juga pernah ada yang telepon mau nipu! Akhirnya kuladenin sih, tapi ya setengah2 hahaha biar dia abis pulsa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang harusss diladenin sih biar mereka tau rasaaa...
      Tapi harus hati-hati juga, mereka bahkan ada yang bisa hipnotis lewat telpon katanya

      Delete
  5. Aku juga pernah mba ketipu lewat telepon, katanya dari pihak XL mau ngasih aku 2 juta wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Modus yang paling sering juga nih dengan ngaku-ngaku orang dari operator telekomunikasi :D bilang mau ngasih duit tapi ujung-ujungnya suru kita transfer duit dulu. kan lucu ahaha

      Delete
  6. saya paling anti ngangkat telpondari nomor asing. mau itu sales atau penipu. hahahah
    etapi memang seringnya menyasar ke orang tua ya?

    yang ngeselin itu kalau SMS. sering banget dapet sms penipuan, yang menang ini lah, dapet bonus itu lah, mama minta pulsa lah, kan males yes, tiap hari kudu hapusin tu sms gengges :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, kayaknya mereka menyasar orang-orangyang suka isi pulsa di konter tuh mbak... kan rata-rata orang yang beli pulsa d konter orang-orang tua yang gak ngerti cara beli pulsa lewat mBanking atau marketplace.

      Beneerrr, yampun saya skrg sampe bodo amat sama isi inbox SMS nih soalnya tiap hari pasti aja ada SMS nawarin pinjol... bahkan pernah ada yang nawarin jasa santet online kwkwkwkw

      Delete
  7. Sudah banyak banget ya kasus begini. Kalau dulu bapak saya pernah ditelpon katanya saya kecelakaan. Pas dikonfirmasi ke saya, saya lagi di kelas ngampus. Haduuuh semoga mencret tujuh puluh hari tuh orang yang makan dari hasil nipu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen saya ada yang pernah ketipu katanya sodaranya ketangkep polisi mbak... dan pas d konfirmasi ke ybs, kebetulan lg gak bisa dihubungi. Melayanglah 600rb...

      Delete
  8. Jaman sekarang gila banget penipuannya, trus modus yang digunakan juga bermacam-macam. Kemaren teman sebelah rumah juga kena, cuman baru transfer 500rb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, penipu jaman sekarang udah pada "berkembang" mengikuti zaman.
      Kita harus selalu waspada kapanpun dan dimanapun ya

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin