Follow Us @soratemplates

Friday, 30 August 2019

Merasa Jadi Toksik Karena Instagram ? Kamu Tidak Sendiri...

August 30, 2019 18 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Saya kadang sering banget ngerasa jadi orang yang paling toksik buat diri sendiri kalo lagi buka Instagram. Terutama, liat unggahan seseorang yang saya kenal yang "keliatannya" hidupnya baik-baik aja... yang "keliatannya" hidupnya sangat sempurna. Bahkan saya pernah jadi toksik karena liat unggahan seorang motivator parenting loh yang gak pernah pamer ini itu kaya selebgram lain.

Rasanya kalo liat unggahan kalimat-kalimat bijaknya untuk menjalani hidup, kepala saya langsung teriak "iya lo gampang bilang gitu karena idup lo udah stabil... iya lo bisa sepositif itu karena lo bukan sandwich generation kaya gw". Setoksik itu ? ckckck.

Udah 20 something tapi masih kaya bocah yang gampang panasan karena sosmed ckckckc

Saat saya sedang "runaway" ke Twitter, banyak banget selebtwit yang ngoceh katanya Instagram itu gak toksik, yang toksik adalah cara pandang kita sendiri. Saya sangat merasakan kalo kalimat itu juga ditunjukkan buat saya hahaha...

Saya sadar, yang salah bukan mereka apalagi Instagram sebagai platform sosial media berbasis audio visual. Semua memang salah saya. Salah sudut pandang saya yang terlalu sempit, kurangnya rasa bersyukur dan kurangnya usaha.

Kita memang gak akan pernah bisa mengontrol orang lain.
Kita gak bisa membungkam mulut semua orang.
Kita juga gak bisa membatasi orang lain mau update apa disosial medianya.

Kita hanya mampu mengontrol jari dan pikiran kita sendiri.


Saya menyadari kekurangan saya adalah baperan, insecure dan gampang jadi toksik cuma gara-gara liat hidup orang lain dari luar doang. Padahal disisi lain juga saya sadar sepenuhnya bahwa apa yang ada disosial media adalah sisi terbaik yang ingin tampilkan seseorang. Sama seperti ketika saya mau upload foto di Instagram, pasti yang dipilih ya foto yang terbaik lah hahah...

Sumber : https://englishblogmmg.edublogs.org

Nah maka dari itu, karena saya gak bisa ngatur orang lain dan belum mampu mengatur/merubah mindset saya soal Instagram jadi saya memilih untuk mengatur pergerakan jempol lebih dulu ๐Ÿ˜ Yaaa... perbaikan kan mulainya dari hal-hal kecil dulu. Bener gak ? 

Saya gak segan-segan untuk nge-unfollow/nge-hide/nge-mute teman dan keluarga di Instagram yang sekiranya akan nge-trigger ke-insecure-an saya. For my own sake... my inner peace. Lebih baik gak liat sama sekali. Lebih baik saya kudet sama hidup orang lain daripada abis liat foto-foto orang-orang terus saya jadi menggerutu sendiri jadi gak bersyukur sama apa yang sudah saya miliki. 

Saya sempet ragu untuk melakukan hal tersebut... kan bisa aja ya karena saya unfollow/hide/block teman dan keluarga sendiri terus mereka jadi tersinggung gitu dikiranya saya kenapa-kenapa sama mereka, tapi siapa yang akan peduli sama ketenangan batin saya kalo bukan saya sendiri kan ? Jadi yaudah, bodo amat aja heheh.

Nah, kebiasaan unfollow juga saya terapkan bukan cuma sama temen dan keluarga aja.
Ketika ada selebgram yang value-nya gak sejalan sama saya, tinggal saya unfollow deh... ngapain capek-capek nulis komentar ini itu dan berharap si selebgram akan berubah sejalan dengan value yang kita anut ? Siapa kita heeeyyyy~ temen bukan, rekan kerja juga bukan...

Selain itu, saya juga berusaha gak terlalu banyak mengekspos kehidupan pribadi terlalu sering di Instagram.
Misalnya abis liburan ya update foto secukupnya aja.
Baru naik jabatan ya update foto seperlunya aja.
Atau misal dikasih kejutan sama suami ya update dikit aja gak perlu Instastory sampe kaya pola jahitan tusuk jelujur saking banyaknya.

Karena apa ? Diluar sana banyak orang yang mendambakan ada diposisi kita saat ini. Kebayang gak gimana perasaan mereka liat postingan kita ? Ada yang jadi sedih loh.
Saya pernah dalam posisi seperti itu, saat sebagian besar story Instagram saya isinya anak bayi semua dan pada saat itu posisi saya sedang drop karena mulai jengah terus-terusan ditanya "Kapan hamil? Kok belum hamil ? Nunda ya ? Pake KB ya?". Sedih cuy terus-terusan ditanya pertanyaan yang kita juga gak tau jawabannya.

Wah, Iri ya kamu ? Iri tanda tak mampu tsaaayyy~

Perasaan iri itu manusiawi kok menurut saya. Rasa iri bisa jadi positif karena bisa jadi motivasi untuk diri kita supaya jadi lebih baik lagi. Tapi gak jarang juga rasa iri tersebut jadi negatif buat orang-orang yang rapuh kaya saya. Apalagi yang terbiasa sama perfectionism. Bisa stress kalo gak pinter-pinter mengelolanya. Berasa selalu kalah sama orang lain dan itu melelahkan.

Seorang teman saya pernah berkomentar soal sikap saya yang gampang nge-unfollow/nge-hide/nge-mute orang lain. 

Katanya "Mbak, kok rasanya gak adil deh kalo mereka kamu unfollow gitu. Kan mereka gak salah apa-apa, gak tau apa-apa juga"

Paham maksudnya. Dia pengen saya healing ketoksikan saya bukan dengan menghindar tapi dengan menjadi lebih kebal dan merubah mindset saya. Seperti cara kerja vaksin. But for now, I can't. 

Saya baru sanggup membantu diri saya sebatas memberdayakan jempol dulu heheh.

Teman saya yang punya isu yang sama dengan saya bahkan lebih ekstrim: Deactivated account!
Untuk saat ini saya belum mampu sampe seekstrim itu soalnya ada beberapa akun yang rasanya berat saya tinggalkan, contohnya Jouska. Saya bener-bener jadi agak melek menejemen keuangan karena insight yang sering mereka lempar ke netijen. Selain itu, saya masih butuh Instagram juga untuk memperluas jangkauan blogging saya. 

Ya emang sih, saya gak terus tiba-tiba jadi "orang yang super positif dalam menjalani hidup yang selalu tersenyum menghadapai badai kehidupan" setelah nge-unfollow/nge-hide/nge-mute akun teman dan keluarga yang berpotensi nge-trigger saya jadi toksik. Tapi seenggaknya, toksisitas saya mulai berkurang.

Saya mulai lebih selow, gak ngerasa tertinggal dari orang lain, gak ngerasa jadi yang paling menyedihkan... tapi kalo lagi "kumat" bisa tiba-tiba insecure tapi gak sampe yang nangis-nangis gak jelas nyalahin diri sendiri kaya yang udah-udah.


Pokoknya I have my own life.

We can't comparing each other's life because life isn't a race.


Jadiii... jangan takut melakukan sesuatu demi kebahagian sendiri (selama gak merugikan diri dan orang lain loh ya) karena bahagia itu diciptakan, bukan dicari *eaaakkkk ๐Ÿ˜‚ Yuk lah pindah ke Twitter aja karena sesungguhnya banyak kerecehan disana wkwkwk

Sekian dulu ke-sambat-an hari ini.
Semoga terhibur dengan ocehan diriku yang suka gak nyambung ini.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Monday, 19 August 2019

Salahkah Seorang Sarjana Jadi IRT ?

August 19, 2019 26 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~



Akhir-akhir ini kok saya jadi seneng julid ya ๐Ÿ˜… Maapkeun atuh~ namanya juga ibuk-ibuk hihi
Saya biasanya gak begitu mikirin apa kata orang kecuali orang-orang terdekat saya terutama yang ikut ngasih saya makan hehehe

Cumaaaa... 
Ada sebuah kalimat yang dilontarkan kerabat orang tua saya yang lumayan nyelekit dihati saya yang rapuh ini wkwkw

Suatu hari, saya lagi ngobrol sama ibuk tentang kawan saya yang lagi melanjutkan pendidikan ke jenjang S2 di ITB. Terus ibuk saya cerita katanya kerabat tersebut ngomentarin soal pendidikan saya:


"Nike kok gak kerja sih, mbak? Atau sekolah lagi ke luar negeri gitu... Sayang dong jauh-jauh sekolah cuma jadi IRT. Tau gitu mah udah aja sekolah sampe SMA"


Akutu pengen nangis seketika. 
Jadi menurutnya, IRT itu gak pantes sarjana ya ?
Tapi kalo saya nangis nanti dikira cengeng. Jadi yaudah saya jawab dengan ketawa-ketiwi padahal dalam hati meringis kesakitan: 


"Capek mah sekolah mulu hahah"


Eh abis itu emak saya malah ke-trigger dan agak kesel denger jawaban saya yang kaya gitu. 
Katanya:


"Kamu nih! Kerja males... Sekolah males. Maunya apa sih?!"


Makin sedih. Jadi IRT dianggap bukan pekerjaan gaessss... Huhuhu emak saya ngira saya ongkang-ongkang kaki aja kali yaaa... Padahal dari jam 5 pagi saya udah sibuk masak, terus nyiapin keperluan suami untuk ke kantor. Abis itu nyuci baju (manual loh ๐Ÿ˜ฃ), nyuci piring atau nyetrika. Siangnya baru bisa leha-leha sambil nulis blog atau merajut. Sorenya berjibaku lagi sama urusan dapur.

Sebenernya, alasan utama saya gak mau melanjutkan sekolah S2 adalah karena saya gak ada bayangan mau ngapain dikemudian hari setelah lulus S2... Sementara dengan saya jadi IRT saya udah ada bayangan mau gimana dan harus ngapain aja.

Saya gak mengingkari bahwa dulu saya juga sempet iri sama temen-temen yang pada lanjut S2, apalagi yang ambil program beasiswa Master di luar negeri kan 'kayaknya enak' sembari sekolah, dapet uang saku dan bisa nyambi jalan-jalan tipis-tipis ke negara tetangga gitu... apalagi yang di yurop~

Bedanya, saya cuma pengen part "jalan-jalannya" aja, gak mau part "belajarnya" hahaha makanya saya gak pernah berminat untuk daftar beasiswa ke luar negeri. Karena saya tau saya cuma pengen yang enak-enaknya aja wkwkw

Kembali pada topik utama.
Hal yang begitu saya sayangkan adalah masih banyak banget orang diluar sana yang berpikir bahwa sekolah Tinggi/kuliah itu untuk dapet kerjaan bagus dan pikiran bahwa setelah lulus sarjana HARUS  kerja di kantor, pake baju bagus, tampilan rapi dan parlente~

Padahal kan enggak gitu aturan mainnya :(
Setiap orang jalannya beda... Bapak saya yang banting tulang nyekolahin saya aja gak sampe hati bilang begitu kok. Beliau dengan kebesaran hatinya mempersilahkan saya jadi IRT dan selalu bilang:


"kerja itu gak harus kerja kantoran, kamu juga kan bisa nyari duit dari rumah"


Menurut saya, kuliah/sekolah tinggi itu untuk membentuk pola berpikir logis, runut dan ilmiah
Dimulai dari merumuskan masalah, membuat hipotesis sementara, mengambil data lalu diolah secara kualitatif dan kuantitatif, kemudian dibahas serta dibandingkan berdasarkan teori yang ada hingga dapat ditarik kesimpulan akhir. Itu versi lengkap dalam dunia akademis.

Kalo versi simple dalam kehidupan sehari-hari, pola pikir logis, runut dan ilmiah itu bisa dimulai dari mengolah sebuah informasi yang ada dengan mencari sumber data lain yang lebih terpercaya kemudian dianalisis sehingga diperoleh kesimpulan apakah informasi tersebut layak diterima, terbukti kebenarannya dan layak untuk disebarluaskan atau tidak.

Saya percaya kalo semua orang (terutama yang bergelar sarjana) menerapkan pola pikir seperti, pasti hoax gak laku deh... Tapi ya balik lagi. Bahwa masih banyak yang sekolah tinggi tujuannya hanya sekedar dapet ijazah supaya bisa dapet kerja aja.

Gak salah juga sih pikiran "kuliah untuk bisa dapet kerja yang bagus". Bener. Tapi menurut hemat saya, dapet kerja bukan goal utama dari kuliah/sekolah tinggi. Dapet kerja itu sebagai hadiah atas usaha kita selama kuliah dan pas nyari kerjaan.


Perlu diingat... ijazah, nama top Universitas dan IPK hanya memperluas kemungkinan dapet panggilan kerja. Bukan jadi jaminan dapet kerjaan loh yaaaa... *pengalaman pribadi wkwwk*


Jadi yaaaa sekolah tinggi dan gelar sarjana itu bukan cuma buat yang pengen kerja kantoran aja kok. Lulusan sarjana itu gak harus kerja di kantor duduk manis depan komputer. Banyak sarjana yang sukses walaupun kerjanya dari rumah atau bahkan dari satu kafe ke kafe lain sebagai freelancer... 


Ibu rumah tangga juga berhak mengenyam pendidikan setinggi-tingginya.


Apalagi seorang ibu adalah sekolah pertama seorang anakBuat saya adalah hak anak untuk memperoleh pendidikan setinggi-tingginya... terutama pendidikan dari keluarga yang kelak menjadi fondasi dasar anak.

Salah emang kalo sarjana pengen jadi IRT? Kan bukan sebuah dosa apalagi aib kalo pada akhirnya seorang sarjana memutuskan jadi IRT selama sudah mempertimbangkan konsekuensinya dan gak merugikan pihak lain...

Nanti kalo perempuan udah kerja diluar, tetep dikomentarin:

"gak kasian apa sama anak suami gak keurus" 
"tega banget nitipin anak ke kakek nenek/nanny/day care demi ego pribadi?"

Yaelaahhh~ ribet amat yaaakkk... Begini dikomentarin, begitu dikomentarin. 
Capek dweeehhh

Jadi... 
Udah dong jangan ngeributin masalah sarjana yang pengen jadi IRT. 
Hidup tuh udah berat dan kompleks dan ruwet :") jangan pake nambahin dengan komentar-komentar iseng. Just mind your own business ok ?

Kecuali situ ikut nyumbang biaya hidup ogut wkwkw

Sekian dulu kejulidan Ibu Nike kali ini. 
Semoga terhibur hihi



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—

Thursday, 8 August 2019

Hati-hati Menggunakan Kartu Kredit Untuk Transaksi Online di Merchant Luar Negeri

August 08, 2019 28 Comments

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Setelah cerita penipuan berkedok bubuk Abate (cerita lengkapnya bisa klik disini), lalu penipuan lewat telpon yang ngaku-ngaku nyulik kakak saya (cerita lengkapnya bisa klik disini) , kali ini saya mau cerita soal penyalahgunaan kartu kredit yang dilakukan oknum di luar negeri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Jadi, akhir tahun 2017 lalu, tepat ketika saya dan suami lagi bulan madu di Bandung, saya minta dibelikan skincare Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel ke suami lewat aplikasi marketplace online Korea yang namanya Gmarket. Sejenis Tokopedia, Shopee-nya Korea lah.

Saya tau aplikasi tersebut dari kakak saya yang sebelumnya emang pernah beli beberapa barang dan skincare langsung dari Korea lewat aplikasi tersebut dan berhasil sampe dirumahnya di Jogja dengan selamat tanpa drama.

versi apps

Karena testimoni positif dari kakak dan harga yang murah, saya tergoda dong pengen beli juga lewat aplikasi Gmarket ini. Apalagi waktu itu lagi in banget Nature Republic Aloe Vera Gel sedangkan harga di online shop Indonesia harganya masih 150an, itu juga belinya harus dari Batam karena belum ada official store Nature Republic di Indonesia. Sementara di Gmarket saya nemuin ada toko yang jual Nature Republic Aloe Vera Gel seharga 300ribuan dapet 6 jar! 
Gimana gak tergoda...

Saya pikir harganya bisa sampe segitu murahnya karena beli langsung di Korea kan... dan positif thinking aja barangnya asli. Yaudah deh, langsung beli.

versi web

Berbeda dengan kakak saya yang melakukan pembayaran lewat transfer Bank di teller (kalo gak salah kakak saya pake jasa Bank Woori), saya justru melakukan pembayaran lewat kartu kredit suami saya sejumlah 300ribuan biar bebas masuk Indonesia tanpa kena beacukai. Inilah kesalahan pertama saya.

Biasanya kan kalo kita belanja online di marketplace Indonesia dengan metode pembayaran pakai kartu kredit, kita akan dapet kode OTP (One Time Password) dari Bank lewat SMS untuk melengkapi proses verifikasi pembayaran tersebut. Tapi kali ini, gak ada kaya gitu-gituan. Tinggal masukin data dari kartu kredit (nomer kartu kredit, CVV, alamat), terus udah deh pembayaran dinyatakan sukses.

Disinilah letak kesalahan kedua saya (dan paling fatal) . Suami juga sebenernya udah agak curiga karena harus masukin data lengkap kartu kredit tanpa OTP  dan gak support pembayaran via PayPal tapi tetep aja dia nururtin kemauan saya. Sayang istri katanya wkwkwk

Saya sempet takut data kartu kredit yang diinput ke aplikasi tersebut bisa disalahgunakan pihak lain di luar negeri karena kebijakan disana bisa belanja online pake kartu kredit tanpa OTP. Tapi suami mencoba menenangkan saya biar gak panik. Katanya soal kode verifikasi itu cuma masalah perbedaan kebijakan antarnegara aja. Saya baru sadar sekarang, suami saya bilang kaya gitu biar dia juga gak panik padahal dalam hati dia ketakutan juga hahaha.

Singkat cerita, setelah menunggu 3 bulan, paket saya tak kunjung datang. Setelah saya tracking di website EMS ternyata paket saya tertahan di Beacukai Bandung karena barang yang saya beli belum ada nomer BPOMnya. Saya kemudian cari tau gimana caranya supaya paket saya bisa lolos. Caranya adalah dengan mengajukan registrasi ke BPOM dulu. Sayangnya, registrasi ke BPOM gak bisa dilakukan atas nama pribadi, harus atas nama perusahaan. Capek dweeehhh :(


Yowes, wasalam lah paketku~


Nahhh... Akhir Juni 2019 lalu ketika saya lagi liburan sama kakak-kakak, ibu dan keponakan, saya dikabarin suami katanya dia ganti kartu kredit. Bilangnya sih karena habis masa berlakunya atau apalah saya kurang paham. Saya sih iya iya aja, wong saya gak begitu paham soal kartu kredit dkk.

Sepulang dari liburan, suami saya kayaknya merasa bersalah deh hahaha. Dia baru ngaku ganti kartu kredit itu bukan karena habis masa berlakunya. Tapi karena...

Ada yang pake kartu kredit kita untuk bertransaksi di luar negeri sejumlah 2,5juta. Tempatnya di China dengan menggunakan mata uang Yen. Transaksi pertama yaitu sekitar 450ribuan lalu transaksi kedua sekitar 2jutaan.

Kok bisa tau ? karena ada laporan ke HP suami saya lewat SMS.

DidiChuxing ini sejenis Grab, Gojek gitu

Ternyata benar dugaanku dulu :(


Untungnya, suami saya langsung bergerak cepat  (1) ngurus pemblokiran kartu kredit tersebut, abis itu (2) minta tagihan kartu kredit dipindah ke kartu lain (karena kartu sebelumnya udah minta diblokir), lalu (3) minta ganti dengan kartu baru dan (4) mengajukan penyanggahan transaksi tersebut. Untungnya penyanggahan tersebut diterima dan limit 2,5juta itu dikembalikan lagi ke kartu kredit kami.
Alhamdulillah~ masih rejeki.

Gara-gara hal tersebut, saya jadi kapok beli sesuatu lewat merchant luar negeri. Beberapa waktu lalu suami saya minta beli case handphone lewat marketplace luar negeri (kalo gak salah namanya Alibaba atau Aliexpress), langsung saya tolak mentah-mentah karena takut kejadian kaya Gmarket itu. Saya bilang mending beli yang harganya mahal tapi beli di marketplace yang ada di Indonesia aja macem Tokopedia, Shopee atau Bukalapak deh karena udah tau sistem dan kebijakan pembayarannya gimana.

Jadi kalo mau transaksi di merchant luar negeri, mendingan pake PayPal atau transfer manual aja deh yaaa... karena kita gak tau gimana kebijakan penggunaan kartu kredit dinegara lain itu kaya apa.

Intinya selalu jaga kerahasiaan data-data kartu kredit. Dimanapun dan kapanpun. Penyalahgunaan data kartu kredit gak cuma dilakukan secara online loh, saya pernah baca ada orang yang "kebobolan" kartu kreditnya gara-gara nomer CVVnya bocor pas bayar makan di sebuah restoran dengan kartu kredit dan disalahgunakan oleh oknum pegawai restoran tersebut.

Jangan gampang percaya sama orang lain untuk urusan keuangan! Karena semua orang "matanya pasti ijo" kalo liat duid hihi.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membawa manfaat yaaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
๐Ÿ’—Salam hangat dan have a good day๐Ÿ’—