Follow Us @soratemplates

Thursday, 8 August 2019

Hati-hati Menggunakan Kartu Kredit Untuk Transaksi Online di Merchant Luar Negeri

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Setelah cerita penipuan berkedok bubuk Abate (cerita lengkapnya bisa klik disini), lalu penipuan lewat telpon yang ngaku-ngaku nyulik kakak saya (cerita lengkapnya bisa klik disini) , kali ini saya mau cerita soal penyalahgunaan kartu kredit yang dilakukan oknum di luar negeri.


BACA JUGA : Strategi Mengelola Uang Bulanan


Jadi, akhir tahun 2017 lalu, tepat ketika saya dan suami lagi bulan madu di Bandung, saya minta dibelikan skincare Nature Republic Aloe Vera 92% Shooting Gel ke suami lewat aplikasi marketplace online Korea yang namanya Gmarket. Sejenis Tokopedia, Shopee-nya Korea lah.

Saya tau aplikasi tersebut dari kakak saya yang sebelumnya emang pernah beli beberapa barang dan skincare langsung dari Korea lewat aplikasi tersebut dan berhasil sampe dirumahnya di Jogja dengan selamat tanpa drama.

versi apps

Karena testimoni positif dari kakak dan harga yang murah, saya tergoda dong pengen beli juga lewat aplikasi Gmarket ini. Apalagi waktu itu lagi in banget Nature Republic Aloe Vera Gel sedangkan harga di online shop Indonesia harganya masih 150an, itu juga belinya harus dari Batam karena belum ada official store Nature Republic di Indonesia. Sementara di Gmarket saya nemuin ada toko yang jual Nature Republic Aloe Vera Gel seharga 300ribuan dapet 6 jar! 
Gimana gak tergoda...

Saya pikir harganya bisa sampe segitu murahnya karena beli langsung di Korea kan... dan positif thinking aja barangnya asli. Yaudah deh, langsung beli.

versi web

Berbeda dengan kakak saya yang melakukan pembayaran lewat transfer Bank di teller (kalo gak salah kakak saya pake jasa Bank Woori), saya justru melakukan pembayaran lewat kartu kredit suami saya sejumlah 300ribuan biar bebas masuk Indonesia tanpa kena beacukai. Inilah kesalahan pertama saya.

Biasanya kan kalo kita belanja online di marketplace Indonesia dengan metode pembayaran pakai kartu kredit, kita akan dapet kode OTP (One Time Password) dari Bank lewat SMS untuk melengkapi proses verifikasi pembayaran tersebut. Tapi kali ini, gak ada kaya gitu-gituan. Tinggal masukin data dari kartu kredit (nomer kartu kredit, CVV, alamat), terus udah deh pembayaran dinyatakan sukses.

Disinilah letak kesalahan kedua saya (dan paling fatal) . Suami juga sebenernya udah agak curiga karena harus masukin data lengkap kartu kredit tanpa OTP  dan gak support pembayaran via PayPal tapi tetep aja dia nururtin kemauan saya. Sayang istri katanya wkwkwk

Saya sempet takut data kartu kredit yang diinput ke aplikasi tersebut bisa disalahgunakan pihak lain di luar negeri karena kebijakan disana bisa belanja online pake kartu kredit tanpa OTP. Tapi suami mencoba menenangkan saya biar gak panik. Katanya soal kode verifikasi itu cuma masalah perbedaan kebijakan antarnegara aja. Saya baru sadar sekarang, suami saya bilang kaya gitu biar dia juga gak panik padahal dalam hati dia ketakutan juga hahaha.

Singkat cerita, setelah menunggu 3 bulan, paket saya tak kunjung datang. Setelah saya tracking di website EMS ternyata paket saya tertahan di Beacukai Bandung karena barang yang saya beli belum ada nomer BPOMnya. Saya kemudian cari tau gimana caranya supaya paket saya bisa lolos. Caranya adalah dengan mengajukan registrasi ke BPOM dulu. Sayangnya, registrasi ke BPOM gak bisa dilakukan atas nama pribadi, harus atas nama perusahaan. Capek dweeehhh :(


Yowes, wasalam lah paketku~


Nahhh... Akhir Juni 2019 lalu ketika saya lagi liburan sama kakak-kakak, ibu dan keponakan, saya dikabarin suami katanya dia ganti kartu kredit. Bilangnya sih karena habis masa berlakunya atau apalah saya kurang paham. Saya sih iya iya aja, wong saya gak begitu paham soal kartu kredit dkk.

Sepulang dari liburan, suami saya kayaknya merasa bersalah deh hahaha. Dia baru ngaku ganti kartu kredit itu bukan karena habis masa berlakunya. Tapi karena...

Ada yang pake kartu kredit kita untuk bertransaksi di luar negeri sejumlah 2,5juta. Tempatnya di China dengan menggunakan mata uang Yen. Transaksi pertama yaitu sekitar 450ribuan lalu transaksi kedua sekitar 2jutaan.

Kok bisa tau ? karena ada laporan ke HP suami saya lewat SMS.

DidiChuxing ini sejenis Grab, Gojek gitu

Ternyata benar dugaanku dulu :(


Untungnya, suami saya langsung bergerak cepat  (1) ngurus pemblokiran kartu kredit tersebut, abis itu (2) minta tagihan kartu kredit dipindah ke kartu lain (karena kartu sebelumnya udah minta diblokir), lalu (3) minta ganti dengan kartu baru dan (4) mengajukan penyanggahan transaksi tersebut. Untungnya penyanggahan tersebut diterima dan limit 2,5juta itu dikembalikan lagi ke kartu kredit kami.
Alhamdulillah~ masih rejeki.

Gara-gara hal tersebut, saya jadi kapok beli sesuatu lewat merchant luar negeri. Beberapa waktu lalu suami saya minta beli case handphone lewat marketplace luar negeri (kalo gak salah namanya Alibaba atau Aliexpress), langsung saya tolak mentah-mentah karena takut kejadian kaya Gmarket itu. Saya bilang mending beli yang harganya mahal tapi beli di marketplace yang ada di Indonesia aja macem Tokopedia, Shopee atau Bukalapak deh karena udah tau sistem dan kebijakan pembayarannya gimana.

Jadi kalo mau transaksi di merchant luar negeri, mendingan pake PayPal atau transfer manual aja deh yaaa... karena kita gak tau gimana kebijakan penggunaan kartu kredit dinegara lain itu kaya apa.

Intinya selalu jaga kerahasiaan data-data kartu kredit. Dimanapun dan kapanpun. Penyalahgunaan data kartu kredit gak cuma dilakukan secara online loh, saya pernah baca ada orang yang "kebobolan" kartu kreditnya gara-gara nomer CVVnya bocor pas bayar makan di sebuah restoran dengan kartu kredit dan disalahgunakan oleh oknum pegawai restoran tersebut.

Jangan gampang percaya sama orang lain untuk urusan keuangan! Karena semua orang "matanya pasti ijo" kalo liat duid hihi.

Sekian dulu tulisan saya kali ini.
Semoga membawa manfaat yaaaa...



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
💗Salam hangat dan have a good day💗

28 comments:

  1. Mesti hati-hati dengan kartu kredit dan segala kegiatan online.
    Penting banget belanja di web yang terpercaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, salah satu pelajaran berharga buat saya nih. Jangan gampang tergiur harga murah kalo website-nya kurang meyakinkan. Buktinya aja gak nyediain pembayaran lewat paypal

      Delete
  2. serem ya mbak niiiik, aku sih ga punya kartu kredit. tapi sering denger orang2 yang kadang kartu kreditnya melakukan transaksi padahal ga pernah dipake hufttt...

    dulu aku pernah mau transaksi kartu debit via traveloka masukin nomor kartu dll gitu, tapi aku takuuuuut akhirnya aku cancel hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalo ragu mending jangan mbak.
      Lebih aman transfer aja kalo kaya gitu... soalnya nomor yg ada dikartu-kartu kaya gitu tuh riskan banget disalahgunakan oknum

      Delete
  3. Ngeri banget.. 😭, memang kalo beli onlen luar negeri kek gini resikonya gede ya, apalagi yang gak tau apa apa, makanya aku pun takut kalo beli onlen pake website luar negeri, takut kenapa napa, mending beli di mall aja deh 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh mbak Farah, dulu gampang banget tergiur harga murah sih.
      Apalagi dulu masih booming Althea tuh, kan pengen juga belanja di toko online luar negeri sejenis Althea tapi versi murahnya gitu. Ehhh malah zonk gini huhu

      Delete
  4. Wah baru tahu nih mbak, ada yang begini juga kalo belanja pakai merchant luar negeri. Mending pilih yang bisa pakai paypal mungkin ya biar lebih aman gitu :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, paypal sih yang paling aman sejauh ini kalo untuk bayar2 belanja online luar negeri

      Delete
  5. Pake jenius mbak hehe. Aku juga punya kartu bca tapi cuma transaksi di luar negri di situas2 yg aku percaya itu bagus. Selebihnya aku pake jenius. Atau nitip beli jastip di instagram2 itu. Ngeri ya mbak, alhamdulillah uangnya masih bisa balik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah iya nih, Jenius juga katanya recommended buat dipake kalo diluar negeri.
      Saya belum berani mbak beli online lewat jastip2 di IG, mending ke Tokopedia aja sekalian soalnya kalo di IG tuh gak ada pihak yang menjamin keamanan pembayarannya

      Delete
  6. itulah salah satu sebab saya nggak mau punya kartu kredit. soalnya banyak banget kasus seperti ini.
    alhamdulillah sekarang ada kartu yang serupa kartu kredit buat bayar2 online gitu. tapi nggak bisa dipake buat ngutang. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiya ? kartu apaan mbak namanya ?
      Sejenis OVO gitu tapi dalam bentuk kartu ya ?
      wah asik dong ya, mempermudah kita biar gak perlu bawa banyak uang cash

      Delete
    2. pake jenius, mbak :)
      *bukanpromo*

      Delete
    3. wah Jenius yaaa... emang lagi booming banget ya itu. Kapan-kapan coba deh :D

      Delete
  7. sekarang belanja juga harus hati2 yaa.. serem juga kalo kartu kredit dipake orang. hikss..
    alhamdulillah 2,5 juta nya dikembalikan lg ya mbaa.. masih rezeki..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa serem bangetttt, pokoknya harus super waspada sama penggunaan CC.
      Alhamdulillah uang tersebut masih rezeki...

      Delete
  8. Ga pernah punya CC, tapi jadi bingung sama sistem keamanannya, kok mudah bgt, cuma tau data2 itu, langsung bisa dipake

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya, kalo di Indonesia sih penggunaan CC untuk transaksi online udah lumayan aman karena perlu OTP mbak

      Delete
  9. Wahh kalau ak masih menggunakan paypal untuk transaksi seperti itu, belum punya kartu kredit

    ReplyDelete
  10. Trims infonya mba.
    Oh iya penyanggahan itu mksdnya kita melapor bahwa transaksi yg terjadi bukan oleh kita gitu yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, jadi cepet2 hubungin pihak bank (lewat telpon bisa) terus laporan kalo transaksi tersebut bukan punya kita. Biar limitnya dibalikin

      Delete
    2. ow... kirain hanya bisa pasrah aja. smg gak ngalamin deh

      Delete
    3. waduh kalo pasrah kita yang rugi kak xD

      Delete
  11. Bukan hanya kartu kredit dan digunakan di luar negeri.
    Saya kadang ngeri juga dengan kemudahan link data rekening di beberapa aplikasi.

    Kayak saya pernah booking hotel di Agoda, pas booking lagi, saya kaget banget.
    Pas mau pencet booking, eh langsung masuk dong SMS kalau booking saya udah lunas terbayar.

    ternyata nomor kartu debit saya masih tertinggal di aplikasi tersebut.
    Ya ampun, ngeri banget, nggak pakai masukin kode atau pin lah biar aman, enggak, sekali swipe booking, langsung kebayar.
    Bete gak sih.

    kebayang kalau disalah gunakan orang ya, padahal buka agoda itu nggak pake pin atau apapun, ckckcck

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasus fraud dan penyalahgunaan data orang lain lagi marak emang mbak.
      Beberapa hari lalu saya baca di Twitter ada orang yang akun Paylater di Travelokanya dipake oknum gituuu... sereeemmm

      Nah itu mbak, yang pake password aja kadang masih bisa dibobol apalagi yang gak pake password sama sekali huhu

      Delete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin