Follow Us @soratemplates

Friday, 30 August 2019

Merasa Jadi Toksik Karena Instagram ? Kamu Tidak Sendiri...

Assalamualaikum! Annyeong~

-

Saya kadang sering banget ngerasa jadi orang yang paling toksik buat diri sendiri kalo lagi buka Instagram. Terutama, liat unggahan seseorang yang saya kenal yang "keliatannya" hidupnya baik-baik aja... yang "keliatannya" hidupnya sangat sempurna. Bahkan saya pernah jadi toksik karena liat unggahan seorang motivator parenting loh yang gak pernah pamer ini itu kaya selebgram lain.

Rasanya kalo liat unggahan kalimat-kalimat bijaknya untuk menjalani hidup, kepala saya langsung teriak "iya lo gampang bilang gitu karena idup lo udah stabil... iya lo bisa sepositif itu karena lo bukan sandwich generation kaya gw". Setoksik itu ? ckckck.

Udah 20 something tapi masih kaya bocah yang gampang panasan karena sosmed ckckckc

Saat saya sedang "runaway" ke Twitter, banyak banget selebtwit yang ngoceh katanya Instagram itu gak toksik, yang toksik adalah cara pandang kita sendiri. Saya sangat merasakan kalo kalimat itu juga ditunjukkan buat saya hahaha...

Saya sadar, yang salah bukan mereka apalagi Instagram sebagai platform sosial media berbasis audio visual. Semua memang salah saya. Salah sudut pandang saya yang terlalu sempit, kurangnya rasa bersyukur dan kurangnya usaha.

Kita memang gak akan pernah bisa mengontrol orang lain.
Kita gak bisa membungkam mulut semua orang.
Kita juga gak bisa membatasi orang lain mau update apa disosial medianya.

Kita hanya mampu mengontrol jari dan pikiran kita sendiri.


Saya menyadari kekurangan saya adalah baperan, insecure dan gampang jadi toksik cuma gara-gara liat hidup orang lain dari luar doang. Padahal disisi lain juga saya sadar sepenuhnya bahwa apa yang ada disosial media adalah sisi terbaik yang ingin tampilkan seseorang. Sama seperti ketika saya mau upload foto di Instagram, pasti yang dipilih ya foto yang terbaik lah hahah...

Sumber : https://englishblogmmg.edublogs.org

Nah maka dari itu, karena saya gak bisa ngatur orang lain dan belum mampu mengatur/merubah mindset saya soal Instagram jadi saya memilih untuk mengatur pergerakan jempol lebih dulu 😁 Yaaa... perbaikan kan mulainya dari hal-hal kecil dulu. Bener gak ? 

Saya gak segan-segan untuk nge-unfollow/nge-hide/nge-mute teman dan keluarga di Instagram yang sekiranya akan nge-trigger ke-insecure-an saya. For my own sake... my inner peace. Lebih baik gak liat sama sekali. Lebih baik saya kudet sama hidup orang lain daripada abis liat foto-foto orang-orang terus saya jadi menggerutu sendiri jadi gak bersyukur sama apa yang sudah saya miliki. 

Saya sempet ragu untuk melakukan hal tersebut... kan bisa aja ya karena saya unfollow/hide/block teman dan keluarga sendiri terus mereka jadi tersinggung gitu dikiranya saya kenapa-kenapa sama mereka, tapi siapa yang akan peduli sama ketenangan batin saya kalo bukan saya sendiri kan ? Jadi yaudah, bodo amat aja heheh.

Nah, kebiasaan unfollow juga saya terapkan bukan cuma sama temen dan keluarga aja.
Ketika ada selebgram yang value-nya gak sejalan sama saya, tinggal saya unfollow deh... ngapain capek-capek nulis komentar ini itu dan berharap si selebgram akan berubah sejalan dengan value yang kita anut ? Siapa kita heeeyyyy~ temen bukan, rekan kerja juga bukan...

Selain itu, saya juga berusaha gak terlalu banyak mengekspos kehidupan pribadi terlalu sering di Instagram.
Misalnya abis liburan ya update foto secukupnya aja.
Baru naik jabatan ya update foto seperlunya aja.
Atau misal dikasih kejutan sama suami ya update dikit aja gak perlu Instastory sampe kaya pola jahitan tusuk jelujur saking banyaknya.

Karena apa ? Diluar sana banyak orang yang mendambakan ada diposisi kita saat ini. Kebayang gak gimana perasaan mereka liat postingan kita ? Ada yang jadi sedih loh.
Saya pernah dalam posisi seperti itu, saat sebagian besar story Instagram saya isinya anak bayi semua dan pada saat itu posisi saya sedang drop karena mulai jengah terus-terusan ditanya "Kapan hamil? Kok belum hamil ? Nunda ya ? Pake KB ya?". Sedih cuy terus-terusan ditanya pertanyaan yang kita juga gak tau jawabannya.

Wah, Iri ya kamu ? Iri tanda tak mampu tsaaayyy~

Perasaan iri itu manusiawi kok menurut saya. Rasa iri bisa jadi positif karena bisa jadi motivasi untuk diri kita supaya jadi lebih baik lagi. Tapi gak jarang juga rasa iri tersebut jadi negatif buat orang-orang yang rapuh kaya saya. Apalagi yang terbiasa sama perfectionism. Bisa stress kalo gak pinter-pinter mengelolanya. Berasa selalu kalah sama orang lain dan itu melelahkan.

Seorang teman saya pernah berkomentar soal sikap saya yang gampang nge-unfollow/nge-hide/nge-mute orang lain. 

Katanya "Mbak, kok rasanya gak adil deh kalo mereka kamu unfollow gitu. Kan mereka gak salah apa-apa, gak tau apa-apa juga"

Paham maksudnya. Dia pengen saya healing ketoksikan saya bukan dengan menghindar tapi dengan menjadi lebih kebal dan merubah mindset saya. Seperti cara kerja vaksin. But for now, I can't. 

Saya baru sanggup membantu diri saya sebatas memberdayakan jempol dulu heheh.

Teman saya yang punya isu yang sama dengan saya bahkan lebih ekstrim: Deactivated account!
Untuk saat ini saya belum mampu sampe seekstrim itu soalnya ada beberapa akun yang rasanya berat saya tinggalkan, contohnya Jouska. Saya bener-bener jadi agak melek menejemen keuangan karena insight yang sering mereka lempar ke netijen. Selain itu, saya masih butuh Instagram juga untuk memperluas jangkauan blogging saya. 

Ya emang sih, saya gak terus tiba-tiba jadi "orang yang super positif dalam menjalani hidup yang selalu tersenyum menghadapai badai kehidupan" setelah nge-unfollow/nge-hide/nge-mute akun teman dan keluarga yang berpotensi nge-trigger saya jadi toksik. Tapi seenggaknya, toksisitas saya mulai berkurang.

Saya mulai lebih selow, gak ngerasa tertinggal dari orang lain, gak ngerasa jadi yang paling menyedihkan... tapi kalo lagi "kumat" bisa tiba-tiba insecure tapi gak sampe yang nangis-nangis gak jelas nyalahin diri sendiri kaya yang udah-udah.


Pokoknya I have my own life.

We can't comparing each other's life because life isn't a race.


Jadiii... jangan takut melakukan sesuatu demi kebahagian sendiri (selama gak merugikan diri dan orang lain loh ya) karena bahagia itu diciptakan, bukan dicari *eaaakkkk πŸ˜‚ Yuk lah pindah ke Twitter aja karena sesungguhnya banyak kerecehan disana wkwkwk

Sekian dulu ke-sambat-an hari ini.
Semoga terhibur dengan ocehan diriku yang suka gak nyambung ini.



"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"

Wassalamu'alaikum and see ya~
πŸ’—Salam hangat dan have a good dayπŸ’—

15 comments:

  1. Benerr. Aku paling males folo akun seleb yang isinya endorse aja. Gak menginspirasi blas 🀣🀣 seneng tuh ikutin yg lucu2 komennya, atau prestasinya emg keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa apalagi yang IG Stories nya udah kaya pola jahit jelujur tapi isinya iklan semua wkwkw Paling mualesssss, mending follow artis yang bener-bener bebas endors hahah

      Delete
  2. Memang, kehidupan seleb sosmed gak jarang meracuni aku, sampe pernah di titik merasa rendah, merasa kurang. Kadang aku juga pengen posting ini itu di sosmed, tapi takut jadi toxic buat orang lain juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih samaaa~
      saya kadang pengen bikin postingan misal pas jalan sama suami gitu... tp jadi mikir 2x gimana rasanya kalo postingan tersebut dilihat orang yang lg jomblo yang bener2 lagi ngarep segera menikah tapi belum dipertemukan jodohnya sama Allah, pasti bikin sedih dan down

      *soalnya saya gitu pas belum nikah hihi*

      Delete
  3. Aku pernah kak deactivate akun instagram hampir sebulan. Bener2 desprate. Ada nih curhatan saya soal itu, kalau kakak mau baca hehe. Aku skrng malah ngerasa bodo amat sama medsos,sekedar komunikasi kan bisa lewat chat jdi mnrt aku kalau kita unfollow/mute masih wajar2 aja sih :'D

    https://rekamairan.blogspot.com/2018/12/percobaan-2-minggu-tanpa-instagram.html?m=1

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahhh!!! aku mau baca ah ntaaaar...

      Iyaaa, semakin dewasa berasa yaudah lah ya sosmed mah hiburan aja :D
      Waktu kapan itu IG pernah down kan, sy sih santai aja tapi pas Whatsapp down itu yampun kangkabut banget karena semua komunikasi sama temen dan keluarga cuma lewat situ doang

      Delete
  4. rumput tetangga memang selalu terlihat lebih hijau mba.. hehe..
    tapi nyata nya belum tentu seperti itu..
    yang penting selalu bersyukur sama kehidupan yang kita jalani ya mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bener, padahal kita gak tau juga ya "lebih hijau"nya itu karena emang dikasih pupuk atau rumput sintetis wkwkw

      Delete
  5. saya ketawa dulu mbak, hahahah...

    harus diakui memang instagram bisa bikin toxic kehidupan kita sendiri karena terpengaruh dengan mereka. Ada baiknya memang harus dihindari, maka ga perlu ragu untuk memute, unfoll atau memblock sekalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bikin orang ketawa wkwkw

      Iyaaa, soalnya hampir kebanyakan masyarakat kita itu mengukur kesuksesan lewat materi huuhuhu

      Delete
  6. Saya mengakui kalau pilihan 'mute' itu sangat membantu sekali untuk pengguna instagram hahaha, karena dengan pilihan 'mute' kita nggak perlu lagi melihat hal yang nggak ingin kita lihat, pun kita juga nggak perlu khawatir kalau orang tersebut akan tersinggung nantinya (mungkin baper kalau di unfollow)~ tapi so far saya belum pernah pakai 'mute' untungnyaaah :D

    By the way, kalau mba sedang merasa toxic ada baiknya detox instagram dulu dan semangat terusss! Hehehe, kalau memang ada banyak orang yang membuat mba jadi merasa toxic, langsung unfollow saja :D have a good day mbaaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaapp bener :D mute adalah koentji!
      Tapi saya sih lebih suka langsung unfollow sekaligus kalo orangnya emang gak deket2 amat sama saya

      iyaa nih, saya udah kepikiran untuk detox Instagram untuk beberapa waktu cuma masih belum bisaaaa :(

      Delete
  7. Baru belakangan ini nih, mbak, aku merasa diracuni oleh Instagram. Setiap kali lihat postingan temen di Instagram bawaannya baper mulu. Akhirnya aku uninstall si instagramnya. Kalau udah gak baperan suatu saat nanti bakal install lagi.πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduuhh jadi pengen uninstall Instagram jugaaaa
      tapi... tapi... saya masih perlu juga kadang buat nyari resep2 masakan gitu

      Delete
  8. Kalau saya mungkin udah lebih kebal kali ya, meskipun kadang juga eneg kalau baca sesuatu yang ditulis kayak terlalu dipaksakan, terutama sharing ilmu parenting.

    Duh, rasanya nggak nyaman aja.
    Tapi biasanya saya nggak unfoll, tapi saya buat postingan tandingan tapi dengan kata yang lebih halus lagi hahaha.

    Mungkin karena saya gunakan akun IG sebagai sarana profesional, jadi saya nggak merasa sedang pamer, tapi saya merasa pamer buat dibayar hahaha.

    Palingan besarin hati aja, kalau disindir keluarga katanya saya ngabisin uang suami dan kerjaannya pamer di IG.

    Etdaahhh emang saya KERJANYA PAMER kok.
    Saya kan dibayar buat pamer hahahahah

    ReplyDelete

Hai~ Terima Kasih Sudah Mampir ^^
Semoga tulisan gw membawa manfaat untuk yang baca. Aamiin